Anda di halaman 1dari 8

Wayan Suana, M.Si.

Pendidikan Fisika Universitas Lampung



I(x) = u
I(x) = I
u
x
I(x)
MATERI PERKULIAHAN

3. Potensial Tangga

Tinjau suatu partikel bermassa m, bergerak dari kiri ke kanan pada suatu daerah
dengan potensial berbentuk tangga, seperti pada Gambar 1. Pada daerah x < u
potensialnya nol sedangkan pada daerah x u, potensialnya konstan yaitu I.










Gambar 1. Potensial tangga

Bagaimana bentuk fungsi gelombang partikel tersebut? Jawaban dari pertanyaan
ini memiliki dua kemungkinan, pertama jika energi partikel kurang dari atau sama
dengan potensial, E < I, dan yang kedua energi partikel lebih dari potensial
E > I.

a. Jika F < I
Oleh karena ada dua daerah dengan potensial yang berbeda maka persamaan
Schrdinger memiliki bentuk yang berbeda-beda pada masing-masing daerah
tersebut. Pada daerah x < u, persamaan Schrdinger dengan I(x) = u adalah

2
2m
J
2
(x)
Jx
2
= E (x) (1)
J
2
(x)
Jx
2
=
2mE

2
(x)
J
2
(x)
Jx
2
= k
2
(x) (2)
dengan k adalah konstanta real positif
Wayan Suana, M.Si. Pendidikan Fisika Universitas Lampung

k
_
2mE

2
(S)
Persamaan (2) adalah persamaan diferensial orde dua dengan akar-akar bilangan
kompleks yang berlainan sehingga solusinya adalah

1
(x) = Ac
-kx
+Bc
kx
(4)

Bentuk solusi bergantung waktunya adalah
+
1
(x, t) =
1
(x)(t)
dengan (t) = c
-Lt

+
1
(x, t) = (Ac
-kx
+Bc
kx
)c
-Lt

+
1
(x, t) = Ac
-(kx+Lt)
+Bc
(kx-Lt)
(S)

Suku pertama dari persamaan (5), yaitu Ac
-(kx+Lt)
adalah bentuk gelombang
yang merambat dari kanan ke kiri, sehingga ditafsirkan sebagai gelombang pantul
dengan perambatan dari x = u menuju x = . Sementara itu, suku kedua dari
persamaan (5), yaitu Bc
(kx-Lt)
adalah bentuk gelombang yang merambat dari
kiri ke kanan, sehingga ditafsirkan sebagai gelombang datang dengan perambatan
dari x = menuju x = u.

Pada daerah x u, Persamaan Schrdinger dengan potensial I(x) = I adalah

2
2m
J
2
(x)
Jx
2
+I(x) = E (x)

2
2m
J
2
(x)
Jx
2
= I(x) +E (x)

2
2m
J
2
(x)
Jx
2
= (I E)(x)
J
2
(x)
Jx
2
=
2m

2
(I E)(x) (6)
Jika didefinisikan suatu konstanta real positif baru, q _
2m

2
(I E)
Wayan Suana, M.Si. Pendidikan Fisika Universitas Lampung

maka persamaan (6) menjadi
J
2
(x)
Jx
2
= q
2
(x) (7)
Perhatikan persamaan (6)! Persamaan ini adalah persamaan diferensial orde dua,
mirip dengan persamaan (2), namun dengan akar-akar real berlainan, solusinya
adalah

2
(x) = Cc
-qx
+c
qx
(8)

Salah satu syarat fungsi gelombang agar memenuhi persamaan Schrdinger
adalah fungsi gelombang harus bernilai berhingga saat x menuju tak hingga. Oleh
karena pada daerah x - fungsi gelombangnya adalah
2
(x) maka

2
() = Cc
-
+c

2
() = u +
Tampak bahwa fungsi gelombang bernilai tak hingga pada saat x menuju tak
hingga. supaya
2
() berhingga maka haruslah = u dengan demikian,
persamaan (8) menjadi

2
(x) = Cc
-qx
(9)

Dengan demikian, solusi persamaan Schrdinger pada masing-masing daerah
telah diperoleh, persamaan (4) untuk daerah x < u, dan persamaan (9) untuk
daerah x u.

1
(x) = Ac
-kx
+Bc
kx
, untuk x < u

2
(x) = Cc
-qx
, untuk x u

Untuk menentukan konstanta A, B, uan C maka kita terapkan syarat kontinuitas
fungsi gelombang dan turunannya pada batas kedua daerah, yaitu pada x = u.

Syarat kontinuitas fungsi gelombang pada x = u

1
(u) =
2
(u)
Wayan Suana, M.Si. Pendidikan Fisika Universitas Lampung

Ac
0
+Bc
0
= Cc
0

A +B = C (1u)

Syarat kontinuitas turunan pertama fungsi gelombang pada x = u

J
Jx

1
(x)_
x=0
=

J
Jx

2
(x)_
x=0

J
Jx
(Ac
-kx
+Bc
kx
)_
x=0
=

J
Jx
(Cc
-qx
)_
x=0

(ikAc
-kx
+ikBc
kx
)|
x=0
=

kCc
-qx
|
x=0

ikA +ikB = qC
ikA ikB = qC (11)
ikA ikB = qC
C =
ikA ikB
q
(12)

Dengan mensubstitusikan persamaan (10) ke persamaan (11) maka diperoleh
ikA ikB = q(A +B)
ikA ikB = q(A +B)
qB +ikB = ikA qA
B =
(ik q)
ik +q
A (1S)

Untuk mendapatkan konstanta C, yaitu dengan mensubstitusikan persamaan (13)
ke persamaan (10), diperoleh
C = A +
(ik q)
ik +q
A
C =
2ik
ik +q
A (14)

Wayan Suana, M.Si. Pendidikan Fisika Universitas Lampung

Dengan demikian, solusi persamaan Schrdinger pada masing-masing daerah
adalah

1
(x) = Ac
-kx
+
(ik q)
ik +q
A c
kx
, cuntuk x < u (1S)

2
(x) =
2ik
ik +q
A c
-qx
, muntuk x u (16)

Gambar 2 menampilkan grafik fungsi gelombang
1
(x) dan
2
(x). Pada daerah
x u fungsi gelombang meluruh secara eksponensial menuju nol





Gambar 2. Fungsi gelombang pada potensial tangga dengan E < I

Berbeda dengan permasalahan partikel dalam sumur potensial tak hingga dan
osilator harmonik, pada permasalahan ini, tidak diperoleh keadaan dengan energi
yang berbeda-beda. Namun demikian, dari tinjauan secara kuantum, partikel yang
bergerak dengan energi yang lebih kecil dari potensial, masih dapat menembus
daerah dengan potensial yang lebih tinggi dari energinya sedangkan secara klasik
tidak.

b. Jika F F
Jika partikel berenergi E I, Persamaan Schrdinger pada daerah x < u sama
dengan kasus a di atas karena potensial pada daerah tersebut nol. Dengan
demikian, solusinya juga sama, yaitu

1
(x) = Ac
-kx
+Bc
kx
(17)
Sementara pada daerah x u persamaan Schrdingernya adalah
I(x) = u
I
u
x
I(x)
Wayan Suana, M.Si. Pendidikan Fisika Universitas Lampung

2
2m
J
2
(x)
Jx
2
+I(x) = E (x)

2
2m
J
2
(x)
Jx
2
= (E I)(x)
J
2
(x)
Jx
2
=
2m

2
(E I)(x) (18)
Jika
q
_
2m

2
(E I) (19)
maka persamaan (18) menjadi
J
2
(x)
Jx
2
= q
2
(x) (2u)
dengan q adalah konstanta real positif. Persamaan (20) adalah persamaan
diferensial orde dua dengan akar-akar bilangan kompleks yang berlainan. Solusi
persamaan (20) adalah

2
(x) = Cc
-qx
+c
qx
(21)
Mirip dengan kondisi pada persamaan (5), suku Cc
-qx
merepresentasikan
gelombang yang merambat dari kanan ke kiri sedangkan suku c
qx

merepresentasikan gelombang yang merambat dari kiri ke kanan. Oleh karena
gelombang merambat dari kiri ke kanan, maka pada daerah x u tidak ada
gelombang pantul, jadi suku Cc
-qx
tidak menunjukkan keadaan fisis sehingga
konstanta C = u. Dengan demikian, persamaan (21) menjadi

2
(x) = c
qx
(22)
Konstanta A, B, uan ditentukan dengan menerapkan syarat kontinuitas fungsi
gelombang beserta turunannya pada x = u, sama seperti pada kasus (a)
sebelumnya.

Syarat kontinuitas fungsi gelombang pada daerah batas, yaitu pada x = u

1
(u) =
2
(u)
Wayan Suana, M.Si. Pendidikan Fisika Universitas Lampung

Ac
0
+Bc
0
= c
0

= A +B (2S)

Syarat kontinuitas turunan pertama fungsi gelombang pada daerah batas, yaitu
pada x = u

J
Jx

1
(x)_
x=0
=

J
Jx

2
(x)_
x=0

J
Jx
(Ac
-kx
+Bc
kx
)_
x=0
=

J
Jx
(c
qx
)_
x=0

(ikAc
-kx
+ikBc
kx
)|
x=0
=

iqc
-qx
|
x=0

ikA +ikB = iq
=
kA kB
q
(24)
dengan mensubstitusikan persamaan (23) ke persamaan (24), diperoleh
A +B =
kA kB
q

qA +qB = kA kB
B =
(k q)A
k +q
(2S)

Kemudian untuk memperoleh konstanta , yaitu dengan mensubstitusikan
persamaan (25) ke persamaan (23), didapatkan
= A +
(k q)A
k +q

=
2kA
k +q
(26)
Dengan demikian, fungsi gelombang pada masing-masing daerah adalah

1
(x) = Ac
-kx
+
(k q)A
k +q
c
kx
(27)
Wayan Suana, M.Si. Pendidikan Fisika Universitas Lampung

2
(x) =
2kA
k +q
c
qx
(28)

Gambar 3 menampilkan grafik fungsi gelombang
1
(x) dan
2
(x). Pada daerah
x u fungsi gelombang berupa sinusoidal dengan amplitudo yang lebih kecil dan
panjang gelombang yang lebih panjang dibanding fungsi gelombang pada daerah
x u.









Gambar 3. Fungsi gelombang pada potensial tangga dengan E I
I(x) = u
I
u
x
I(x)