Anda di halaman 1dari 13

1

LAPORAN PRAKTIKUM KIMIA


MEMPERAGAKAN PEMBUATAN KOLOID DAN
MENGAMATI EFEK TYNDALL



Disusun oleh :
Elsi Novitasari
XI IPA 5

SMAN 2 CIBINONG
2013/2014

Jl. Karadenan No.5 Cibinong-Bogor

2

DAFTAR ISI



DAFTAR ISI .................................................................................................................................................... 2
KATA PENGANTAR ......................................................................................................................................... 3
BAB I ................................................................................................................................................................
1.1 Latar Belakang ....................................................................................................................................... 4
1.2 Dasar Teori ............................................................................................................................................ 4
1.3 Tujuan Percobaan .................................................................................................................................. 6
1.4 Manfaat ................................................................................................................................................. 6
1.5 Waktu dan Tempat Percobaan ................................................................................................................ 6
BAB II ...............................................................................................................................................................
2.1 Alat dan Bahan ...................................................................................................................................... 7
2.2 Cara Kerja ............................................................................................................................................. 8
2.3 Data Pengamatan .................................................................................................................................. 9
2.4 Pertanyaan ............................................................................................................................................ 9
BAB III ..............................................................................................................................................................
3.1 Kesimpulan .......................................................................................................................................... 11
3.2 Saran .................................................................................................................................................. 11
LAMPIRAN .................................................................................................................................................... 12



3

KATA PENGANTAR
Puji syukur Kehadirat Allah SWT, Tuhan Yang Maha Esa. Karena dengan rahmat dan
nikmatnya, penyusun dapat menyusun makalah kimia ini. Makalah ini disusun bukan hanya
sebagai tugas semata, tetapi juga sebagai pembelajaran supaya kita dapat mengetahui cara
menentukan mana yang termasuk dispersi kasar, dispersi halus dan larutan tersebut serta
mengamati efek tyndall . Penyusun berusaha menyusun makalah ini semenarik dan sedetail
mungkin agar mudah di pahami oleh para pembaca. Akhir kata, kami mengharapkan
sumbangan pikiran, dan saran demi kesempurnaan dalam pembuatan makalah selanjutnya.


Cibinong, 1 Mei 2014


PENULIS

4

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Dalam kehidupan sehari-hari banyak kita jumpai zat yang sukar digolongkan sebagai
zat biasa, zat cair atau gas. Zat-zat ini dalam ilmu kimia dinamakan koloid. Contohnya antara
lain susu, tinta, cat, sabun, kanji, minyak rambut bahkan udara berdebu termasuk sistem
koloid.
Kimia koloid mempunyai peranan yang besar dalam kehidupan dan penghidupan manusia.
Proses dialam sekitar kebanyakan berhubungan dengan sistem koloid. Protoplasma dalam sel
makhluk hidup merupakan suatu koloid, sehingga kimia koloid diperlukan untuk
menerangkan reaksi-reaksi dalam sel. Tanah terdiri dari bahan-bahan koloid dan
pemahaman tentang koloid sangat membantu dalam meningkatkan kesuburan lahan.
Sistem koloid sangat penting dalam kehidupan sehari-hari. Sebagai contoh, hampir
semua bahan pangan mengandung partikel dengan ukuran koloid, seperti protein,
karbohidrat, dan lemak. Emulsi seperti susu juga termasuk koloid. Dalam bidang farmasi,
kebanyakan produknya juga berupa koloid, misalnya krim, salep adalah emulsi. Dalam
industri cat, semen, dan industri karet untuk membuat ban semuanya melibatkan sistem
koloid. Semua bentuk seperti spray untuk serangga, cat, hair spray dan sebagainya adalah
juga koloid. Dalam bidang pertanian, tanah juga dapat digolongkan sebagai koloid. Proses
seperti memutihkan, menghilangkan bau, menyamak, mewarnai, pemurnian, melibatkan
adsorpsi pada permukaan partikel koloid dan karena itu pemahaman sifat-sifat koloid sangat
penting. Jadi, terlihat betapa pentingnya koloid dalam kehidupan manusia. Oleh karena itu,
perlu diadakan percobaan tentang kimia koloid yang akan dibahas pada laporan ini.
Percobaan kimia koloid dalam laporan ini meliputi koagulasi yaitu peristiwa
pengendapan partikel koloid; dispersi yaitu memecah butir-butir yang lebih besar menjadi
butir-butir seukuran koloid; emulsi yaitu medium pendispersi dan medium terdispersi
merupakan cairan yang tidak saling bercampur; koloid pelindung dengan cara menambahkan
zat, seperti gelatin untuk mencegah pengendapan sehingga koloid dapat terbentuk ; adsorpsi
yaitu penyerapan suatu yang melekat pada permukaan.


1.2 Dasar Teori
5

A. Pembuatan Koloid dapat dilakukan dengan cara:
a. Cara Dispersi
Secara prinsip cara dispersi adalah pembuatan koloid dari partikel yang lebih kasar.
1) Dispersi mekanik: partikel besar digerus menjadi partikel koloid.
2) Dispersi elektrolitik: sol platina emas atau perak dibuat dengan cara
mencelupkan dua kawat ke dalam air, dan diberi potensial tinggi. Suhu yang
tinggi menyebabkan uap logam mengkondensasi dan membentuk partikel
koloid.
3) Peptisasi: partikel kasar diubah menjadi partikel koloid dengan penambahan
zat seperti air atau zat lain yang disebut zat untuk peptisasi.
b. Cara Kondensasi
Secara prinsip, cara kondensasi adalah pembuatan koloid dari partikel yang lebih
halus (larutan).
1) Dengan reaksi kimia
Cara reduksi(pembuatan sol emas)
Cara oksidasi (pembuatan sol belerang)
Cara hidrolisis(pembuatan sol feri hidroksida)
Dekomposisi rangkap(koloid As
2
S
3
)
2) Pertukaran pelarut atau penurunan kelarutan
Contoh: Menuangkan larutan jenuh belerang dalam alkohol ke dalam air. (Belerang
lebih larut dalam alkohol, sedangkan dalam air bisa membentuk koloid).
3) Pendinginan berlebih
Koloid es dapat dibuat dengan mendinginkan campuran pelarut organik seperti eter
atau kloroform dengan air.
B. Efek Tyndall
Efek Tyndall adalah penghamburan cahaya oleh larutan koloid, peristiwa di mana
jalannya sinar dalam koloid dapat terlihat karena partikel koloid dapat
menghamburkan sinar ke segala jurusan.Sifat pengahamburan cahaya oleh koloid di
temukan oleh John Tyndall, oleh karena itu sifat ini dinamakan Tyndall. Efek dari
Tyndall digunakan untuk membedakan system koloid dari larutan sejati, contoh
dalam kehidupan sehari hari dapat diamati dari langit yang tampak berwarna biru
atau terkandang merah/oranye, debu dalam ruangan akan terlihat jika ada sinar masuk
melalui celah.
6

Efek Tyndall juga dapat menerangkan mengapa langit pada siang hari berwarna biru,
sedangkan ketika matahari terbenam di ufuk barat berwarna jingga atau merah. Hal
tersebut dikarenakan penghamburan cahaya matahari oleh partikel-partikel koloid di
angkasa, dan tidak semua frekuensi sinar matahari dihamburkan dengan intensitas
yang sama.

1.3 Tujuan Praktikum
Membedakan dan memahami pembuatan koloid secara dispersi dan kondensasi
Mengamati sifat koloid yaitu efek tyndall
1.4 Manfaat
Beberapa manfaat yang bisa kita peroleh dari percobaan/penelitian yang kita
lakukan yaitu sebagai berikut :
Bagi Siswa
Manfaat bagi siswa dengan adanya penelitian/percobaan ini yaitu pengetahuan siswa
menjadi lebih bertambah akan koloid dan dapat memahami materi koloid ini dengan
mudah.
Bagi Guru
Manfaat bagi guru melalui penelitian/percobaan ini yaitu guru dapat mengetahui
tingkat pemahaman siswa akan koloid dan menentukan pengelompokan sistem
dispersi.

1.5 Waktu dan Tempat Percobaan
Percobaan ini dilakukan pada hari Rabu tanggal 30 bulan April tahun 2014 di
Laboratorium Kimia SMAN 2 Cibinong pada pukul 10.30 WIB sampai selesai.


7

BAB II
PEMBAHASAN
2.1 Alat dan Bahan :
Gelas kimia 100ml
Lampu senter
Spatula kaca
Lumpang alu
Tabung reaksi dan rak tabung
Pembakar spirtus
Kaki tiga dan kasa
Pipet tetes
Larutan FeCl
3
jenuh
Gula Pasir
Kopi bubuk
Detergen
Susu
Serbuk belerang
Agar-agar
Minyak goreng
Air suling

8

2.2 Cara Kerja :
Pembuatan Koloid
Percobaan A (pembuatan sol dengan cara dispersi)
a. SOL BELERANG DALAM AIR
1. Campurkan satu bagian gula dengan satu bagian belerang dan geruskan dengan
lumping alu sampai halus
2. Ambil satu bagian campuran dan campurkan dengan satu bagian gula, lalu
gerus sampai halus
3. Ulangi langkah no.2 sampai empat kali. Ambil bagian campuran keempat, dan
tuangkan campuran itu ke dalam gelas kimia yang berisi 50ml air. Kemudia
aduk campuran ini. Amati hasilnya.

b. SOL AGAR-AGAR DALAM AIR
1. Ambil agar-agar sebanyak 2 spatula kaca dan larutkan ke dalam gelas kimia
yang berisi 25 ml air mendidih
2. Dinginkan campuran itu dan perhatikan apa yang terjadi (cara ini disebut
peptisasi)

Pecobaan B (pembuatan sol dengan cara kondensasi)
1. Panaskan 50ml air dalam gelas kimia 100ml sampai mendidih
2. Tambahkan FeCl
3
jenuh setetes demi setetes sambil diaduk hingga larutan
menjadimerah kecoklatan. Amati hasilnya.

Percobaan C (pembuatan emulsi)
1. Masukkan 1ml minyak goreng dan 5ml air ke dalam suatu tabung reaksi.
Kocok tabung dengan keras. Letakkan reaksi di rak tabung
2. Masukkan 1ml minyak goreng, 5ml air dan 15 tetes larutan detergen ke dalam
tabung reaksi lain, kocok tabung reaksi dan letakkan di rak tabung. Amati
kedua tabung reaksi tersebut.

9

Mengamati efek Tyndall
1. Isi gelas kimia dengan 100ml larutan gula
2. Lalu senterlah larutan gula tersebut. Amati sorot cahaya yang dipancarkan
3. Ulangi langkah 1-2 untuk laruatn susu, larutan kopi, larutan sol belerang,
larutan detergen dan larutan sol Fe(OH)
3


2.3 Data Pengamatan
Pembuatan Koloid
Percobaan Kegiatan pembuatan Hasil
A
a. Sol Belerang (dispersi)
Berwarna putih, terdapat endapan berwarna
kuning
b. Sol agar-agar (dispersi) Berwrna hijau berbentuk gel
B Sol Fe(OH)
3
(Kondensasi) Larutan berwarna merah kecoklatan
C
a. Campurkan Air dan
minyak
Berwarna putih terdapat 2 lapisan ada bagian
minyak dan air
b. Campuran air, minyak
dan sabun
Berwarna putih dan terdapat buih di bagian
atas
Mengamati efek Tyndall
Sampel Pengamatan
Larutan susu Dihamburkan
Larutan gula Diteruskan
Larutan kopi Tidak ada cahaya
Larutan sol belerang Dihamburkan
Larutan detergen Dihamburkan
Larutan sol Fe(OH)3 Dihamburkan

2.4 Pertanyaan
Pembuatan Koloid

1. Jelaskan perbedaan pembuatan koloid secara dispersi dan kondensasi
Cara Kondensasi, yaitu partikel larutan sejati (molekul atau ion) bergabung
menjadi partikel koloid. Cara ini dapat dilakukan melalui reaksi reaksi kimia,
seperti reaksi redoks, hidrolisis, dan dekomposisi rangkap, atau dengan pergantian
pelarut
10

Cara Dispersi, yaitu partikel kasar dipecah menjadi partikel koloid. Cara dispersi
dapat dilakukan secara mekanik, peptisasi atau dengan loncatan bunga listrik
(cara busur Bredig)

2. Apa fungsi gula dalam pembuatan belerang?
Sebagai zat yang membantu belerang membuat koloid dalam air karena sifat gula
yaitu akan membuat larutan di dalam air.

3. Bagaimana pengaruh larutan sabun terhadap campuran air dengan minyak
goreng?
Karena hasil emulsi minyak dalam air (saat minyak dimasukkan dalam air) tidak
bisa terlarut, maka kemudian sabun dimasukkan kedalam campuran tersebut.
Sabun berfungsi sebagai emulgator, yang artinya mengikat partikel partikel
koloid hidrofob agar tidak terjadi koagulasi atau penggumpalan (menyatukan).

4. Apa yang terjadi pada saat larutan FeCl3 jenuh diteteskan ke dalam air mendidih?
Tuliskan reaksi kimianya!
warnanya terbentuk merah kecoklatan dan partikelnya menyebar ke seluruh
cahaya
FeCl
3
+ H
2
O >> Fe(OH)
3
+ HCL


Percobaan Efek Tyndall
1. Mengapa larutan menyebabkan cahaya meneruskan sinar? Sedangkan koloid
menghamburkannya?
Karena jika berkas sinar tersebut dilewatkan melalui larutan, seluruh
berkas sinar tidak tertahan oleh partikel-partikel larutan, maka sebagian ada
yang diteruskan. Sedangkan susunan partikel dalam koloid menyebabkan
berkas sinar akan dihamburkan oleh partikel-partikel koloid sehingga sinar
cahaya menjadi terang.
2. Dari sampel yang diuji manakah yang termasuk koloid?
Larutan susu, larutan sol belerang, larutan detergen, larutan sol Fe(OH)
3


11

BAB III
PENUTUP

3.1 Kesimpulan
1. Ada beberapa cara dalam membuat koloid, yaitu cara kondensasi dan cara dispersi. Cara
kondensasi yaitu dengan menggabungkan partikel-partikel halus menjadi lebih kasar melalui
suatu reaksi kimia. Dalam percobaan ini dapat dilakukan dengan cara hidrolisis .Sedangkan
cara dispersi yaitu dengan memecah partikel-partikel kasar menjadi partikel yang lebih halus
atau partikel koloid.
2. Pembuatan koloid sol besi Fe(OH)
3
dengan cara kondensasi yaitu hidrolisis, di sini garam
FeCl dilarutkan dalam air. Sedangkan pembuatan sol belerang menggunakan cara dispersi
yaitu dengan menggerus serbuk belerang dengan gula pasir sehingga diperoleh campuran
yang lebih halus, kemudian campuran dilarutkan dalam air dan diadukhingga menghasilkan
suatu koloid.
3. Salah satu sifat koloid adalah efek tyndall. Saat suatu koloid diuji dengan menggunakan
senter maka koloid tersebut akan menghamburkan cahaya dan seberkas cahaya dapat diamati
tetapi partikel terdispersinya tidak terlihat. Dalam percobaan diperoleh bahwa larutan gula
dan air tidak menghamburkan cahaya dan tidak terlihat berkas cahaya. Sol belerang, sol besi,
agar agar, susu dan campuran minyak air dan sabun ketika disinari oleh senter, koloid
koloid tersebut menghamburkan cahayanya, karena efek tyndall yang dihasilkan oleh partikel
koloid tersebut.
3.2 Saran
Dalam pembelajaran larutan khususnya Koloid penambahan karena dalam mengkaji
materi tersebut banyak ditemukan kendala-kendala terutama. Untuk itu saran dari kelompok
lain dalam pemaparan hasil diskusi nanti membutuhkan pemahaman yang mendalam dari
masing-masing kelompok. Agar dapat menambah wawasan dalam mempelajari kimia
khususnya Koloid



12

LAMPIRAN


SOL BELERANG DALAM AIR
SOL AGAR-AGAR DALAM AIR










Percobaan C (pembuatan emulsi)
Pecobaan B (pembuatan sol dengan
cara kondensasi)








13



Mengamati efek Tyndall