Anda di halaman 1dari 10

abstrak

Buah ekstrak kulit buah manggis ( Garcinia mangostana Linn . ) Dari mana aktif utama
komponen - mangostin , telah populer digunakan dalam suplemen makanan dan kosmetik herbal
persiapan . - Mangostin digunakan sebagai penanda analisis kuantitatif dan standarisasi baku bahan
dan persiapan dari tanaman ini . Metode yang tepat untuk analisis konstituen tanaman biasanya
kromatografi fase-balik cair kinerja tinggi ( RP -HPLC ) .
Tujuan ini penelitian adalah untuk mengembangkan dan memvalidasi metode RP - HPLC untuk
penentuan kadar mangostin dalam ekstrak manggis buah kulit . Pemisahan kromatografi dilakukan
pada Hypersil BDS C - 18 kolom ( 4,6 x 250 mm , 5 mm) pada suhu kamar menggunakan ponsel
gradient fase yang terdiri dari 70-80 % dalam 0,1 % v / v asam orto fosfat pada laju alir 1 mL min - 1
dengan deteksi UV pada 320 nm. Metode ini divalidasi untuk linearitas , presisi , akurasi , batas deteksi (
LOD ) , dan batas kuantisasi ( LOQ ) . Linearitas yang diusulkan Metode ditemukan pada kisaran 10-200
mg mL - 1 dengan koefisien regresi 0,9999 . intraday dan
Studi presisi interday menunjukkan standar deviasi relatif kurang dari 2 % . Akurasi
Metode ditentukan oleh sebuah studi pemulihan dilakukan pada 3 tingkat yang berbeda , dan rata-rata
recovery adalah 100,01 % . LOD dan LOQ adalah 0,06 dan 0,17 mg mL - 1 , masing-masing. dua
sampel manggis buah kulit secara terpisah diekstraksi dan dianalisis menggunakan HPLC divalidasi
Metode . Isi serbuk - mangostin dalam ekstrak kasar dan kering berada dalam
kisaran 8,36-10,04 dan 1,84-2,47 % b / b , masing-masing. Metode HPLC dikembangkan ini
terbukti tepat, spesifik , sensitif , dan akurat untuk penilaian kualitas rutin baku
bahan kulit buah manggis , ekstrak , dan produk .
Kata kunci : Garcinia mangostana , kromatografi cair kinerja tinggi , mangostin , kualitas
kontrol, metode validasi
pengantar
Saat ini, tanaman obat yang digunakan
seluruh dunia industri dan berkembang
sebagai pengobatan rumah dan bahan-bahan untuk
produk farmasi . Kurangnya
standarisasi dan pengendalian mutu untuk obat
tanaman masih menjadi masalah . Tampaknya menjadi
diperlukan untuk menentukan fitokimia yang
konstituen dari produk herbal dalam rangka untuk memastikan
keandalan dan pengulangan farmakologis
dan penelitian klinis untuk memahami mereka
bioactivities dan kemungkinan efek samping aktif
senyawa dan untuk meningkatkan kontrol kualitas produk
( Liang et al . , 2004) . Untuk kontrol kualitas herbal
produk , kromatografi cair kinerja tinggi
( HPLC ) adalah metode yang populer untuk analisis
obat-obatan herbal karena akurat , tepat dan
tidak dibatasi oleh volatilitas atau stabilitas
senyawa sampel ( Jandera et al , 2005; . Holcapek
et al, 2005 . ; Klejdus et al , 2007. ; Hellstrm dan
Mattila , 2008; Lee et al . , 2008) .
Manggis atau Garcinia mangostana Linn .
milik keluarga guttiferae dan secara luas
dibudidayakan di seluruh negara-negara Asia Tenggara ,
terutama di bagian timur dan selatan Thailand.
The kulit buah tanaman ini telah lama digunakan sebagai
obat tradisional untuk pengobatan perut
nyeri , diare , disentri , luka yang terinfeksi ,
supurasi , dan ulkus kronis ( Mahabusarakam et
al , 1987. ; Martin , 1980; Morton , 1987) . Sudah
terbukti mengandung berbagai senyawa fenolik
seperti tanin terkondensasi , anthocyanin , xanthones
dan turunannya ( Fu et al , 2007; . . Chin et al ,
2008; Maisuthisakul et al . , 2007) . beberapa studi
telah melaporkan bahwa xanthones terutama -
mangostin ( Gambar 1 ) , yang merupakan santon utama ,
antioksidan pameran , antitumoral , antiinflamasi ,
anti - alergi , antibakteri dan
kegiatan antijamur ( Jung et al , 2006; . . Chen et al ,
2008; Chomnawang et al , 2007. ; Chomnawang et
al, 2005 . ; Gopalakrishnan et al , 1997. ;
Chairungsrilerd et al , 1996. ; Iinuma et al , 1996. ; Ee
et al , 2008. ; Nabandith et al . , 2004) . Karena nya
aktivitas farmakologi , yang populer diterapkan untuk
kosmetik herbal dan produk farmasi .
Namun, ada informasi terbatas untuk kualitas
dan penentuan kuantitas - mangostin dalam
ekstrak manggis . Jadi , metode analisis memainkan
peran penting dalam pengendalian kualitas yang baku
bahan dan produk . Dari penelitian kami sebelumnya ,
kami melaporkan metode analisis kuantitatif -
mangostin oleh UV - spektrofotometri dan TLCdensitometry
( Pothitirat dan Gritsanapan , 2008a ;
Pothitirat dan Gritsanapan , 2008b ) . kedua
metode yang dilakukan murah dalam hal pelarut ,
jumlah sampel dan memakan waktu, tetapi kurang dalam
akurasi dan presisi . Oleh karena itu, tujuan ini
penelitian adalah untuk mengembangkan dan memvalidasi metode HPLC
untuk analisis kuantitatif kandungan - mangostin dalam
kulit buah ekstrak buah manggis . HPLC
sidik jari ekstrak juga dilakukan .
Bahan dan Metode
Kimia dan Reagen
- Mangostin dibeli dari Chroma Dex
Inc ( Santa Ana , CA ) . Bahan kimia lain dan
pelarut yang digunakan dalam penelitian ini adalah kelas analitis
yang dibeli dari Labscan Asia ( Thailand )
dan M & B Laboratorium Kimia ( Inggris ) , kecuali untuk
Gambar 1 Kimia struktur - mangostin .
95 % etanol yang diperoleh dari Cukai yang
Departemen , Bangkok , Thailand .
Bahan tanaman
Buah matang dari G. mangostana adalah
dibeli dari dua pasar lokal di Bangkok ,
Thailand pada bulan Juni 2006 . Sampel diidentifikasi
oleh Dr Wandee Gritsanapan , Fakultas Farmasi ,
Mahidol University. Spesimen voucher
(WGM0614 dan WGM0615) diendapkan di
Departemen pharmacognosy , Fakultas
Farmasi , Mahidol University, Bangkok ,
Thailand . Buah dibersihkan dan dimakan
bagian aril telah dihapus . Para rinds buah dipotong menjadi
potongan-potongan kecil dan dikeringkan dalam oven panas pada suhu 50 C selama 72
h . Sampel dikeringkan tersebut digiling menjadi bubuk ,
dilewatkan melalui saringan ( 20 meshs ) . sampel
secara terpisah disimpan dalam wadah udara ketat dan
terlindung dari cahaya sampai digunakan .
Instrumentasi dan kromatografi
kondisi
Metode HPLC dilakukan pada Shimadzu
Sistem HPLC SCL - 10A , dilengkapi dengan model
Pompa LC - 10AD , UV - vis detector SPD - 10A ,
Rheodyne injector dilengkapi dengan loop 20 uL dan
auto injektor SIL - 10A . A Hypersil BDS C - 18
Kolom ( 4.6 250 mm , 5 ukuran m ) dengan C - 18
Kolom penjaga digunakan . Elusi dilakukan
dengan sistem pelarut gradien dengan laju alir
dari 1 mL menit - 1 pada suhu kamar ( 25-28 C ) .
Tahap mobile terdiri dari 0,1 % v / v ortho
asam fosfat ( pelarut A ) dan asetonitril
( pelarut B ) . Fase gerak disiapkan setiap hari , disaring melalui 0,45 pM dan disonikasi sebelum
gunakan . Waktu berjalan total adalah 37 menit dan
Program gradien adalah sebagai berikut : 70 % untuk B 0 -
15 menit , 70 % B 75% B selama 3 menit , 75 % B 80
% B selama 1 menit , konstan pada 80 % B selama 6 menit , 80 %
B 70% B selama 1 menit . Ada 11 menit dari postrun
untuk rekondisi . Sampel injeksi
Volume adalah 10 mL sedangkan panjang gelombang
UV - vis detektor yang ditetapkan sebesar 320 nm . senyawa
yang dihitung dengan menggunakan software CLASS VP .
Preparasi Larutan Standar
Sebuah solusi stok referensi - mangostin
standar ( kemurnian 97 % ) dibuat dengan melarutkan
sebuah akurat ditimbang 10 mg - mangostin dalam 10
mL metanol dalam labu volumetrik . berbagai
konsentrasi larutan standar diencerkan
untuk mendapatkan konsentrasi akhir pada 200 , 100 , 50 , 25 ,
dan 10 mg mL - 1 dengan metanol .
Persiapan Sampel Solusi
Setiap sampel ( 10 g ) secara terpisah ditempatkan dalam
bidal dan diekstraksi dengan 400 mL dari 95 %
etanol dalam alat soxhlet selama 15 jam dengan 5
siklus h- 1 . Setiap ekstrak disaring melalui
Whatman no . 1 kertas saring dengan pengisapan . filtrat
terkonsentrasi di bawah mengurangi tekanan pada suhu 50 C
menggunakan evaporator vakum rotary . Berat akhir
dari ekstrak kasar ditimbang dan dihitung untuk
hasil . Ekstraksi masing-masing sampel dilakukan
dalam rangkap tiga .
Setiap ekstrak kering ( 10 mg ) adalah akurat
ditimbang dan ditransfer ke volumetrik 10 mL
labu . Metanol ditambahkan ke volume ( akhir
konsentrasi 1.000 mg mL - 1 ) . Aliquot dari
solusi ( 2,5 mL ) diencerkan dengan metanol dalam
10 mL labu volumetrik untuk membuat konsentrasi
250 mg mL - 1 . Sebelum analisis , solusi yang
disaring melalui 0,45 pM filter membran .
Analisis Kuantitatif - Mangostin Konten
Penentuan kadar - mangostin adalah
dilakukan oleh HPLC di bawah kondisi yang sama seperti
metode yang diusulkan . - Mangostin konten dalam
ekstrak dihitung dengan menggunakan kurva kalibrasi
dengan sehubungan dengan faktor pengenceran . isi
dari - mangostin dalam ekstrak kulit dan buah
dinyatakan sebagai gram per 100 gram
ekstrak dan bubuk kering , masing-masing. masing-masing
Penentuan dilakukan dalam rangkap tiga .
Validasi Metode
Validasi metode analisis dilakukan
menurut Konferensi Internasional tentang
Pedoman Harmonisasi ( ICH , 1996) . metode
divalidasi untuk linearitas , presisi , akurasi ,
batas deteksi ( LOD ) dan batas kuantitasi
( LOQ ) .
linearitas
Linearitas ditentukan dengan menggunakan - mangostin
larutan standar 1000 mg mL - 1 dalam metanol . sepuluh
200 mg mL - 1 dari larutan standar adalah
disiapkan ( n = 3 ) . Grafik kalibrasi yang
diperoleh dengan memplot area puncak versus
konsentrasi larutan standar.
ketelitian
Presisi ditentukan dengan menganalisis 10 ,
25 , dan 50 mg mL - 1 dari larutan standar -
mangostin ( n = 3 ) pada hari yang sama untuk intraday
presisi dan pada 3 hari yang berbeda untuk interday
presisi dengan mengusulkan metode . presisi
dinyatakan sebagai standar deviasi relatif
( RSD ) .
ketepatan
Keakuratan metode ini diuji oleh
melakukan studi pemulihan pada 3 tingkat -
standar acuan mangostin ditambahkan ke sampel .
Tiga volume yang berbeda ( 0.5 , 1 , dan 1,5 mL ) dari
larutan standar ( mengandung 200 mg mL - 1 dari -
mangostin dalam methanol) ditambahkan ke sampel
solusi ( 150 mg mL - 1 ) dan dianalisis oleh
metode HPLC yang diusulkan . Pemulihan dan rata-rata
recovery dihitung . tiga penentuan
dilakukan untuk setiap tingkat konsentrasi .
Batas Deteksi ( LOD ) dan Batas
Penghitungan ( LOQ )
Menurut Konferensi Internasional tentang
Harmonisasi Persyaratan Teknis untuk
Pendaftaran Farmasi untuk Manusia Gunakan
rekomendasi , pendekatan berdasarkan SD dari
respon dan lereng yang digunakan untuk menentukan
deteksi dan batas kuantisasi .
Hasil dan Diskusi
Metode HPLC dengan elusi gradien adalah
dikembangkan untuk kuantifikasi - mangostin dalam
G. mangostana buah kulit ekstrak . Campuran
0,1 % orto asam fosfat dan asetonitril memberikan
pemisahan kromatografi optimum -
mangostin dengan puncak lainnya dalam ekstrak
( Gambar 2 ) . Ditemukan bahwa resolusi itu sangat
baik ( nilai resolusi > 1,5 ) . Panjang gelombang pada
320 nm digunakan untuk semua pengukuran karena yang
serapan maksimum .
Metode ini divalidasi untuk linearitas ,
presisi , akurasi , LOD , LOQ dan . itu
kalibrasi grafik untuk - mangostin adalah dalam
rentang konsentrasi 10-200 mg mL - 1 , dengan
koefisien korelasi ( r2 ) dari 0,9999 (Tabel 1 ) . itu
interday dan intraday presisi dari - mangostin yang
disajikan pada Tabel 2 . Hasil penelitian menunjukkan diterima
ketepatan metode , dengan nilai yang lebih rendah RSD
dari 2% . Pemulihan pada 3 tingkat yang berbeda dari -
mangostin adalah 105,10 , 95,00 , dan 99,93 % , dengan
rata-rata 100,01 % ( Tabel 3 ) . Nilai ini menandakan
akurasi metode ini. LOD dan LOQ untuk
- mangostin yang ditemukan 0,06 dan 0,17 mg
mL - 1 , masing-masing, yang menunjukkan sensitivitas tinggi
metode (Tabel 1 ) .
- Mangostin konten dalam sampel G.
kulit buah mangostana yang diperoleh dari
pasar lokal yang berbeda di Bangkok selama bulan Juni
2006 ditentukan dengan metode HPLC dikembangkan adalah
diberikan dalam Tabel 4 . Isi - mangostin dalam
ekstrak etanol Sampel A dan B Contoh
adalah 10,04 0,33 dan 8,36 0,17 % b / b , sedangkan di
bubuk kering adalah 2,47 0,08 dan 1,82
0,04 % b / b , masing-masing ( Tabel 4 ) . HPLC
kromatogram dari kedua ekstrak menunjukkan mirip
pola dengan puncak utama - mangostin di
waktu retensi 16,32 menit ( Gambar 2 ) . identitas
dari puncak - mangostin dalam sampel
kromatogram dikonfirmasi oleh spiking dengan perusahaan
standar dan penentuan waktu retensi .
Yodhnu et al . (2009) melaporkan bahwa isokratik yang
Metode RP - HPLC dapat digunakan untuk kuantitatif
penentuan - mangostin dalam ekstrak dari
G. mangostana . Dalam pekerjaan kami , kami menggunakan RPHPLC gradien
yang menawarkan keunggulan dibandingkan RPHPLC isokratik
untuk pemisahan berbagai senyawa
dengan resolusi tinggi . Bandingkan dengan yang lain
metode analisis seperti TLC - densitometri dan
Metode spektrofotometri - UV, HPLC mempromosikan
presisi tinggi , akurasi dan sensitivitas . meskipun
a spektrofotometri UV adalah cepat dan ekonomis
metode tetapi tidak memberikan informasi setiap
komponen mangostins , yaitu - mangostin , sementara
HPLC dapat digunakan untuk pemisahan , identifikasi dan
kuantifikasi mangostin individu. TLCdensitometry
adalah tepat ketika banyak sampel
yang perlu dianalisis secara rutin , dan tidak tinggi
akurasi diperlukan .
kesimpulan
Metode HPLC yang diusulkan dipromosikan tinggi
presisi , sensitivitas dan akurasi untuk kualitas
pengendalian bahan baku buah G. mangostana kulit
dan ekstrak . Ini akan berguna untuk kuantitatif
analisis isi - mangostin dalam produk
berasal dari G. mangostana buah kulit ekstrak tersebut
sebagai gel manggis anti - jerawat yang kini dilakukan
di laboratorium kami . - Mangostin dianjurkan
untuk menggunakan sebagai penanda untuk analisis manggis karena
untuk mayoritas dan aktivitas biologis . ini
metode yang diusulkan akan berguna untuk kuantitatif
analisis dalam standardisasi dan penilaian kualitas
G. mangostana buah kulit ekstrak untuk
farmasi dan bahan kosmetik .