Anda di halaman 1dari 25

SKALA Triase Australasia

KEBIJAKAN
SKALA Triase Australasia
1. PENDAHULUAN
Skala Triase Australasia (ATS) dirancang untuk digunakan di rumah sakit berbasis layanan
darurat di seluruh Australia dan Selandia Baru. Ini adalah skala untuk penilaian kegawatan
klinis. Meskipun terutama alat klinis untuk memastikan bahwa pasien terlihat secara tepat
waktu, sepadan dengan urgensi klinis mereka, ATS juga digunakan untuk menilai kasus.
Skala ini disebut triase kde dengan berbagai ukuran hasil (lama perawatan, masuk I!",
angka kematian) dan knsumsi sumber daya (waktu sta#, biaya). Ini memberikan kesempatan
bagi analisis dari sejumlah parameter kinerja di "nit $awat %arurat (kasus, e#isiensi
perasinal, re&iew peman#aatan, e#ekti&itas hasil dan biaya).
2. Kepraktisan dan reproduktiitas
Sebagai ATS adalah alat terutama klinis, praktis dari kedatangan pasien harus diimbangi
dengan
upaya untuk memaksimalkan antar'penilai reprdukti#itas. (al ini diakui bahwa tidak ada
mengukur kaus mencapai reprdukti#itas sempurna. )eprdukti#itas dalam dan antara unit
gawat darurat dapat dimaksimalkan dengan penerapan *edman *elaksanaan dan
penggunaan luas dari
paket pelatihan.
Akurasi triase dan sistem e&aluasi dapat dinilai dengan perbandingan terhadap pedman. *la
distribusi kategri triase, masuk I!" dan mrtalitas berdasarkan kategri triase harus dapat
dibandingkan antara rumah sakit per delineasi peran serupa. *enerimaan tingkat leh kategri
triase juga merupakan perbandingan antara per rumah sakit berguna untuk kategri
kegawatan lebih tinggi.
Ini tlk ukur untuk "nit $awat %arurat yang mempunyai peran berbeda harus ditinjau dari
waktu ke waktu sebagai perubahan dispsisi praktek. Standar knsistensi juga harus diperiksa
secara teratur dengan studi antar'penilai keahlian. Sebuah standar yang dapat diterima antar'
penilai kesepakatan diwakili leh Statistik +appa tertimbang setidaknya ,,-.
!. APLIKASI
!.1 Prosedur
Semua pasien yang datang ke sebuah unit gawat darurat harus di triase pada saat kedatangan
leh tenaga terlatih dan perawat berpengalaman. *enilaian triase dan kde ATS dialkasikan
harus dicatat. *erawat triase harus memastikan penilaian ulang terus menerus dari pasien
yang menunggu, dan, jika gambaran klinis perubahan, pengulangan triase pasien disesuaikan.
*erawat triase juga dapat memulai in&estigasi sesuai atau manajemen awal sesuai pedman
rganisasi.
*erawat triase berlaku kategri ATS dalam menanggapi pertanyaan. "Pasien ini harus
menunggu untuk penilaian medis dan pengobatan tidak lebih dari .... "
!.2 Pers"aratan Lin#kun#an dan Peralatan
Area triase harus mudah diakses dan tandanya jelas. Ini termasuk ukuran dan desain harus
memungkinkan untuk pemeriksaan pasien, pri&asi dan akses &isual untuk pintu masuk dan
ruang tunggu, serta untuk keamanan sta#.
%aerah harus dilengkapi dengan peralatan darurat, #asilitas untuk kewaspadaan standar
(/asilitas cuci tangan, sarung tangan), langkah'langkah keamanan (alarm tekanan atau akses
siap untuk keamanan bantuan), perangkat kmunikasi yang memadai (telepn dan 0 atau
interkm dll) dan #asilitas untuk triase merekam in#rmasi.
$. U%AIAN SKALA
ATS KATE&'%I
PEN&'BATAN keta(a)an
*+aksi)u) ,aktu tun##u-
KINE%JA
INDIKAT'%
TH%ESH'LD
ATS 1
Segera
1,,2
ATS 2
1, menit
3,2
ATS !
4, menit
562
ATS $
-, menit
5,2
ATS .
17, menit
5,2
.. INDIKAT'% A+BAN& KINE%JA
Ambang batas merupakan indikatr persentase pasien ditugaskan +de Triase 1 sampai
dengan
6 yang dimulai saat penilaian medis dan pengbatan dalam waktu tunggu yang rele&an dari
mereka waktu kedatangan. Sta# dan sumber daya lainnya harus dikerahkan sehingga ambang
tercapainya prgresi# dari ATS +ategri 1 sampai 6. Ambang batas indikatr kinerja yang
ditampilkan sesuai untuk peride 1883 ' 7,,7 inklusi#, dan harus dicapai dalam semua "nit
$awat %arurat. Indikatr kinerja ambang batas harus disimpan di bawah tinjauan berkala.
%imana %epartemen %arurat sumber daya krnis dibatasi, atau selama peride pemindahan
pasien terlalu lama, sta# harus dikerahkan sehingga kinerja dipertahankan dalam kategri
lebih mendesak.
(al ini tidak etis klinis atau diterima secara rutin mengharapkan pasien atau kelmpk
pasien untuk menunggu lebih lama dari dua (7) jam untuk perhatian medis. Memanjangnya
waktu tunggu untuk pasien dibedakan menyajikan untuk perawatan darurat dipandang
sebagai kegagalan baik akses dan kualitas.
/. JA+INAN KUALITAS
Akurasi triase dan sistem e&aluasi dapat dilakukan sebagian leh peninjau triase yang
dialkasi terhadap pedman, kategri triase 9#t print9 dari diagnsa misalnya, rata'rata
menunggu waktu tari# masuk, dan tingkat kematian dalam setiap kategri triase per rumah
sakit. dalam praktek seperti perubahan dispsisi dari kelebihan waktu, dasar ini harus ditinjau
berkala.
T%IASE DI UNIT &A0AT DA%U%AT
Prinsip1prinsip U)u)
Tu(uan2
: "ntuk memastikan bahwa pasien ditangani berdasarkan kegawatan klinis mereka.
: "ntuk memastikan pengbatan yang tepat dan tepat waktu.
: "ntuk mengalkasikan pasien untuk penilaian yang paling sesuai dan daerah perawatan
: "ntuk mengumpulkan in#rmasi yang mem#asilitasi deskripsi departemen kasus.
Inor)asi Latar Belakan#
Triage adalah #ungsi utama dalam "nit $awat %arurat ("$%), dimana banyak pasien dapat
datang secara bersamaan. +egawatan mengacu pada kebutuhan untuk inter&ensi waktu'kritis
tidak identik dengan keparahan. *asaien dengan triase lebih rendah dapat aman untuk
menunggu lebih lama untuk pengkajian dan pengbatan tetapi dapat masih memerlukan
perawatan di rumah sakit.
Kun3i Pentin#
1. Area penilaian 0 triase harus mudah diakses dan jelas tandanya. %esain harus
memungkinkan untuk.
: *emeriksaan pasien
: sarana kmunikasi antara pintu masuk dan area penilaian
: pri&asi
7. Strategi untuk melindungi sta# akan ada
4. Standar yang sama untuk kategrisasi triase harus berlaku bagi semua pengaturan "nit
$awat %arurat ("$%). (arus diingat bahwa bagaimanapun gejala yang dilaprkan leh
rang dewasa mungkin kurang berarti dibandingkan dengan gejala yang sama ditemukan
pada anak dan dapat membuat kegawatan serang anak yang lebih besar.
;. +rban trauma harus dialkasikan kategri triase sesuai dengan kegawatan klinis yang
terlihat. Sebagai dengan situasi klinis lain, ini akan mencakup pertimbangan risik tinggi
serta pengkajian riwayat singkat mental (penampilan umum < 0 ' pengamatan #isilgis).
6. *asien dengan kesehatan mental atau masalah perilaku yang harus dipriritaskan sesuai
dengan mereka klinis dan kegaawatan sementara, seperti dengan pasien "$% lainnya. Mana
masalah #isik dan perilaku rekan' ada, kategri triase tertinggi yang sesuai harus diterapkan
berdasarkan presentasi gabungan.
Pers"aratan Peralatan
: peralatan darurat
: /asilitas untuk menggunakan tindakan pencegahan standar (#asilitas cuci tangan, sarung
tangan)
: *erangkat kmunikasi yg memadai (telepn dan 0 atau interkm dll)
: /asilitas untuk merekam in#rmasi triase.
Skala Australasia Triase 1
AUST%ALIA
Triase SKALA
KATE&'%I
Keta(a)an
*+aksi)u) )enun##u
,aktu-
KINE%JA
INDIKAT'%
TH%ESH'LD
ATS 1
Segera
1,,2
ATS 2
1, menit
3,2
ATS !
4, menit
562
ATS $
-, menit
5,2
ATS .
17, menit
5,2
1. 4itur klinis "an# palin# )endesak diidenti#ikasi menentukan kategri ATS.
7. Setelah #itur berisik tinggi diidenti#ikasi, respn sama dengan kegawatan dari #itur yang
harus dimulai.
Triase DI DEPA%TE+EN DA%U%AT
Alokasi Kate#ori Triase 1
P%'SEDU%
IN4'%+ASI TA+BAHAN
1. *emerikasaan saat pasien datang
Menyeimbangkan kebutuhan untuk kecepatan terhadap kebutuhan untuk menjadi
menyeluruh.
Semua pasien yang datang ke "$% harus dipriritaskan pada saat kedatangan leh
Tenaga terlatih dan perawat berpengalaman.
*enilaian triase umumnya harus tidak mengambil lebih dari dua sampai lima menit
"kur tanda &ital di triase jika diperlukan untuk estimasi kegawatan, dan jika waktu
mengi=inkan.
*enilaian triase tidak selalu dimaksudkan untuk membuat diagnsis, meskipun kadang'
kadang mungkin.
7. Tentukan kegawatan klinis dari pasien.
$unakan kmbinasi dari masalah yang diajukan, penampilan umum dan mungkin bser&asi
#isilgis untuk menilai kegawatan pasien.
Beritahu dkter n call kedatangan pasien dan
ATS kategri seperti yang diperlukan.
Tunjukkan kegawatan untuk kedatangan dkter.
4. Mengalkasikan Skala Triase Australia (ATS) kde dalam menanggapi pertanyaan. 9ini
pasien harus menunggu penilaian medis dan pengbatan tidak lebih dari ....9.
Skala Triase Australasia (ATS) adalah skala untuk *eringkat klinis urgensi sehingga pasien
terlihat dalam tepat waktu, sepadan dengan kegawatan klinis mereka.
;. Ambil setiap pasien yang diidenti#ikasi sebagai ketegri ATS 1 atau 7 ke pengkajian awal
dan daerah perawatan segera.
Sebuah pengkajian keperawatan yang lebih lengkap harus dilakukan leh perawat yang
menerima pasien.
6. Memenuhi segala kebutuhan perawatan segera.
Tindakan mandiri mungkin berlaku
-. Seperti yang tepat, memulai penyelidikan (misalnya >'ray) atau awal manajemen sesuai
dengan prtkl rumah sakit.
?aktu tunggu berkurang dan kepuasan pasien meningkat dimana sta# perawat mengikuti
prtkl dan untuk tes dan atau manajemen. (Tingkat III'4)
5. %kumen rincian penilaian triase pada M)1 tersebut.
Mencakup sekurang'kurangnya rincian sebagai berikut.
: Tanggal dan waktu penilaian
: @ama perawat triase
: +etua penyelesai masalah
: Terbatasnya riwayat penyakit yang rele&an
: Temuan penilaian yang rele&an
: M%! dan B)IS kde (jika applic.)
: kategri triase awal dialkasikan
: Setiap diagnstic, pertlngan pertama atau pengbatan yang harus diberikan.
$unakan #rmulir rekaman trauma yang sesuai
3. Memastikan penilaian ulang terus menerus pada pasien
yang tetap menunggu.
"langi triase pasien jika.
: *erubahan kndisi pasien sementara mereka menunggu untuk pengbatan
: tambahankan in#rmasi yang rele&an yang berpengaruh pada kegawatan pasien
Baik triase awal dan selanjutnya kategrisasi harus dicatat, dan alasannya untuk triase ulang
didkumentasikan.
T%IASE DI DEPA%TE+EN DA%U%AT
Skala Australasia Triase2 Deskriptor untuk Kate#ori
%eskriptr klinis yang tercantum dalam setiap kategri berdasarkan data penelitian yang
tersedia, serta sebagai knsensus ahli. @amun, da#tar ini tidak dimaksudkan untuk menjadi
lengkap atau mutlak dan harus dianggap sebagai indikati#. *engukuran #isilgis abslut
tidak harus diambil sebagai satu'satunya kriteria untuk alkasi ke kategri ATS. %kter
senir harus melakukan penilaian mereka dan, dimana ada keraguan, kesalahan pada sisi hati'
hati.
Poin pentin#
1. 4itur klinis "an# palin# )endesak diidenti#ikasi dalam kategri ATS.
7. Setelah #itur berisik tinggi diidenti#ikasi, respn sepadan dengan urgensi dari #itur yang
harus dimulai.
ATS Kate#ori 1 1 penilaian dan pen#o5atan si)ultan Se#era
Segera Hidup Mengancam Kondisi
+ndisi yang ancaman terhadap kehidupan (atau risik besar akan kerusakan) dan
memerlukan tindakan segera.
Klinis Deskriptor *indikati-
$agal jantung
$angguan*ernapasan
Sumbatan jalan napas
/rekuensi *ernapasan A1,0min
%istres pernapasan berat
Tekanan darah A3, (dewasa) atau syk pada anak 0 bayi
Tidak respnsi# atau hanya respn nyeri ($!S A8)
Berkelanjutan 0 kejang berkepanjangan
IB &erdsis dan tidak respnsi# atau hip&entilasi
$angguan perilaku berat dengan ancaman langsung kekerasan berbahaya
ATS Kate#ori 2 1 Penilaian dan pen#o5atan dala) ,aktu 16 )enit *serin# se3ara
5ersa)aan-
Hidup dalam waktu dekat mengancam
+ndisi pasien cukup serius atau memburuk sangat cepat sehingga ada ptensi ancaman
terhadap kehidupan, atau kegagalan system rgan, jika tidak dibati dalam waktu sepuluh
menit dari kedatangan atau
Penting waktu-kritis pengobatan
*tensi untuk waktu'kritis pengbatan (misalnya trmblisis, penangkal) untuk membuat
dampak yang signi#ikan terhadap klinis hasilnya tergantung pada pengbatan dimulai dalam
waktu beberapa menit kedatangan pasien di "$% atau
Nyeri hebat
Manusiawi praktek mandat menghilangkan nyeri yang sangat parah atau tekanan dalam
waktu 1, menit
Deskriptor Klinis Kate#ori 2 *indikati-
)isik gangguan jalan napas ' stridr parah atau mengeluarkan air liur dengan distres
%istres pernapasan berat
*eredaran kmprmi
' Berkeringat atau belang'belang kulit, per#usi yang buruk
' () A6, atauC 16, (dewasa)
' (iptensi dengan e#ek hemdinamik
' +ehilangan darah yang parah
' @yeri dada seperti gangguan jantung umumnya
@yeri hebat ' menyebabkan
BSD A7 mml 0 l
Mengantuk, respn penurunan penyebab ($!S A14)
(emiparesis akut 0 dis#asia
%emam dengan tanda'tanda kelesuan (semua usia)
Asam atau splash alkali untuk mata ' membutuhkan irigasi
Trauma multi besar (yang membutuhkan respn cepat tim terrganisir)
Trauma lkal berat ' patah tulang besar, amputasi
)iwayat resik tinggi
Meminum bat penenang beracun yang signi#ikan atau
Signi#ikan 0 berbahaya en&enmatin
@yeri berat menunjukkan *E, AAA atau kehamilan ektpik
*erilaku 0 *sikiatri.
' +ekerasan atau agresi#
' Ancaman langsung terhadap diri sendiri atau rang lain
' Membutuhkan atau telah diperlukan menahan diri
' Agitasi atau agresi berat
ATS Kate#ori ! 1 Penilaian dan )e)ulai pen#o5atan dala) ,aktu !6 )enit
Berpotensi Mengancam Hidup
+ndisi pasien dapat berlanjut ke kehidupan atau mengancam ekstremitas, atau dapat
menyebabkan mrbiditas yang signi#ikan, jika
penilaian dan pengbatan tidak dimulai dalam waktu tiga puluh menit kedatangan. atau
Kegawatan situasional
Ada ptensi untuk hasil yang merugikan jika waktu'kritis pengbatan tidak dimulai dalam
waktu tiga puluh menit atau Manusiawi praktek mandat menghilangkan ketidaknyamanan
berat atau tekanan dalam waktu tiga puluh menit
Klinis Deskriptor *indikati-
(ipertensi berat
+ehilangan cukup banyak darah ' apapun penyebabnya
Sesak napas sedang
Saturasi F7 8, ' 862
BSDC 1- mml 0 l
+ejang (sekarang waspada)
%emam pada pasien dengan imunsupresi misalnya pasien nklgi, sterid )>
Muntah terus'menerus
%ehidrasi
+epala cedera dengan DF! singkat'sekarang waspada
@yeri sedang sampai berat ' apapun penyebabnya, yang membutuhkan analgesik
@yeri dada nn'jantung keparahan dan mungkin mb
@yeri perut tanpa e#ek berisik tinggi ' md parah atau pasien usiaC -6 tahun
!edera ekstremitas Mderat ' de#rmitas, laserasi yang parah, luka lecet.
Dimb ' sensasi diubah, peride tak ada nadi
Trauma G riwayat dengan penyakit berisik tinggi tanpa risik tinggi lainnya
@enatus stabil
Anak beresik
*erilaku 0 *sikiatri.
' Sangat tertekan, risik menyakiti diri
' *siktik akut atau disrder penuh
' Situasinal krisis, merugikan diri dengan sengaja
' $elisah 0 menarik diri 0 berptensi agresi#
ATS Kate#ori $ 1 Penilaian dan )e)ulai pen#o5atan dala) ,aktu /6 )enit
Berpotensi Mengancam Hidup
+ndisi pasien dapat berlanjut ke kehidupan atau mengancam ekstremitas, atau dapat
menyebabkan mrbiditas yang signi#ikan, jika
penilaian dan pengbatan tidak dimulai dalam waktu tiga puluh menit kedatangan. atau
Kegawatan Situasional
Ada ptensi untuk hasil yang merugikan jika waktu'kritis pengbatan tidak dimulai dalam
waktu tiga puluh menit atau
Manusiawi praktek mandat menghilangkan ketidaknyamanan berat atau tekanan dalam waktu
tiga puluh menit
Berpotensi serius
+ndisi pasien mungkin memburuk, atau hasil buruk bisa terjadi, jika penilaian dan
pengbatan tidak
dimulai dalam waktu satu jam tiba di "$%. $ejala mderat atau berkepanjangan. Atau
Urgensi Situasional
Ada ptensi untuk hasil yang merugikan jika waktu'kritis pengbatan tidak dimulai dalam
waktu satu jam atau
Signifikan kompleksitas atau Keparahan
Mungkin untuk memerlukan bekerja sampai'kmpleks dan knsultasi dan 0 atau manajemen
rawat inap atau
Manusiawi praktek mandat menghilangkan ketidaknyamanan atau tekanan dalam waktu satu
jam
Klinis Deskriptor *indikati-
*erdarahan ringan
Aspirasi Benda asing, tidak ada gangguan pernapasan
!edera dada tanpa rasa sakit tulang rusuk atau gangguan pernapasan
+esulitan menelan, tidak ada gangguan pernapasan
!edera kepala ringan, tidak kehilangan kesadaran
@yeri sedang, beberapa #aktr resik
Muntah atau diare tanpa dehidrasi
*eradangan mata atau benda asing ' penglihatan nrmal
Trauma ekstremitas Minr ' pergelangan kaki terkilir, patah tulang mungkin, laserasi rbek
yang membutuhkan tindakan atau inter&ensi ' tanda'tanda &ital nrmal, nyeri rendah 0 sedang
@yeri kepala, tanpa gangguan neur&askular
Bengkak 9panas9 pada sendi
@yeri perut nn'spesi#ik
*erilaku 0 *sikiatri.
' Semi'mendesak masalah mental kesehatan
' Berdasarkan pengamatan dan 0 atau tidak ada risik segera untuk diri sendiri atau rang lain
ATS Kate#ori . 1 Penilaian dan )ulai pen#o5atan dala) ,aktu 126 )enit
Kurang Mendesak
+ndisi pasien krnis atau kecil cukup bahwa gejala atau hasil klinis yg tidak akan signi#ikan
jika penilaian dan pengbatan tertunda hingga dua jam dari kedatangan atau
linico-masalah administratif
(asil pengamatan, serti#ikat medis, resep hanya
Klinis Deskriptor *indikati-
@yeri minimal dengan tidak ada #itur berisik tinggi
)iwayat penyakit dengan risik rendah dan sekarang asimtmatik
$ejala kecil penyakit stabil yang ada
$ejala kecil dengan kndisi yang tidak berbahaya
Duka ' lecet kecil, lecet ringan (tidak memerlukan jahitan)
%ijadwalkan kembali meninjau misalnya luka, perban yang kmpleks
Imunisasi
*erilaku 0 *sikiatri.
' %ikenal pasien dengan gejala krnis
' Ssial krisis, baik pasien klinis
Triase DI DEPA%TE+EN DA%U%AT
Pen#akuan Anak Kritis III
/78
Latar 5elakan# inor)asi
*enyakit serius pada anak mungkin tidak diakui. (al ini karena anak'anak.
: tidak bias menceritakan sakitnya
: kemungkinan mani#estasi gejala nn spesi#ik
: mungkin tidak kperati# selama pemeriksaan
: mungkin tidak menunjukkan indikatr signi#ikan ' tetapi dapat hadir sebagai tanda'tanda
halus
: mungkin dianggap memiliki penyakit usia tertentu
Penanda pen"akit serius pada 5a"i di 5a,a9 / 5ulan
%isiko Tin##i
%isiko +enen#a9
Li)a titik siste) triase
*AIPD4-
8
Pe)5erian )akanan
A1 0 7 nrmal
107' 7 0 4 nrmal
Asupan cairan A1 0 7 nrmal
&aira9 *SSP-
Sering mengantuk
+adang'kadang mengantuk
+antuk
*enurunan akti&itas
Akti&itas menurun
+ejang
Menangis lemah
Pernaasan
Apnea atau siansis
+esulitan berna#as
%inding dada resesi (dalam gambar)
Sirkulasi
*ucat dan panas kulit
+ulit pucat
*ucat (nset mendadak, tetapi persisten)
:airan output
Muntah hijau
C 6 kali muntah dalam 7; jam
A; kali basah ppk 0 hari
"rin kurang dari biasanya
Kotoran
Tinja berdarah
Ber#una tanda1tanda
8
: +ewaspadaan mengantuk hiptnik pada pemeriksaan
: *ernapasan sedang 0 berat resesi siansis mengi
: Sirkulasi buruk tanda dari dehidrasi
: SuhuC 43.6!
: Tanda'tanda dehidrasi
: *erut menegang
Tanda1tanda k9usus
8
: *ernapasan mendengus, krepitasi, stridr, apnea takipneaC 3,
: Abd mass, hernia, distensi
: SS* menangis lemah, pstur tubuh yang abnrmal
: pinggiran +ulit dingin, bintik, memar, ruam
: *ulseC 7,,
: utput urin A; basah ppk
A&%ESI DI DEPA%TE+EN DA%U%AT
Prinsip +ana(e)en
1
Tu(uan
1. Menjaga lingkungan kerja yang aman
7. Membangun dan mempertahankan #kus psiti# klien
4. Meminimalkan risik eskalasi agresi
Inor)asi Latar Belakan#
Triage adalah titik kntak pertama publik dengan "$% di mana pasien dengan seluruh
spektrum penyakit akut, cedera, masalah kesehatan mental dan perilaku yang menantang
dapat hadir. Agresi# rang yang datang ke bagian gawat darurat biasanya baik pasien atau
keluarga atau teman'teman pasien. Agresi dikatakan terjadi di mana seserang secara &erbal
atau #isik dilecehkan, diancam, diserang atau cedera dan dapat timbul secara langsung atau
tidak langsung sebagai akibat dari tindakan rang lain.
Pen"e5a5 Perilaku A#resi
Hika ada, #aktr'#aktr ini dapat menimbulkan atau memperbesar perilaku agresi# dan
menciptakan risik bahaya untuk triase yang perawat dan sta# penerimaan lainnya.
: @yeri
: +etakutan dan stres
: *engaruh bat'batan dan 0 atau alkhl
: ketidakstabilan mental
: )iwayat agresi
: Iritasi dan #rustrasi
: )asa kehilangan kntrl
: *ersepsi prasangka
Saudara 0 teman'teman bisa menjadi sangat cemas dan marah ketika mereka melihat pasien
mereka sakit atau tidak
dihadiri leh sta# medis cukup sering. Biasanya kemarahan ini diungkapkan secara &erbal.
+en#elola An3a)an Se#era
1. Sementara beberapa pasien akut'terganggu mungkin memerlukan inter&ensi klinis segera,
rang lain yang masuk unit gawat darurat dan menimbulkan ancaman langsung kepada sta#
(misalnya mengacungkan berbahaya senjata) seharusnya tidak menerima respn klinis
sampai keselamatan sta# dapat diamankan.
7. %imana keamanan sta# dan 0 atau pasien lain berada di bawah ancaman, sta# dan (E%
lainnya) keselamatan pasien harus dipriritaskan di atas penilaian klinis dan pengbatan. Sta#
harus bertindak untuk melindungi diri mereka sendiri dengan inter&ensi langsung dari sta#
keamanan dan 0 atau keplisian.
4. Setelah situasi stabil, respn klinis dapat terjadi sebagai (dan jika) yang diperlukan, dan
triase harus mencerminkan klinis dan situasinal kegawatan.
Strate#i ;er5al
1. Meskipun tidak e#ekti# dengan semua pasien, di#usi &erbal dapat see#ekti# menahan diri
dengan bat penenang
7. Menawarkan makanan dan minuman untuk mendrng kerjasama jika pasien gelisah
4. Tegakkan batas dan menjelaskan knsekuensi dari perilaku tidak dapat diterima diri
4ar)akolo#i )ena9an diri
1. Debih manusiawi dari pengekangan #isik dan paling e#ekti# untuk agresi berat
7. Tidak ada bat yang sesuai untuk setiap situasi
4. *emantauan berkala pasien akan diperlukan bat penenang berikut untuk mendeteksi e#ek
samping yang merugikan.
A&%ESI DEPA%TE+EN DA%U%AT
Penilaian Proses
16
1. *lisi disiagakan, plisi dapat memberikan bantuan selama pengkajian.
7. Ini harus diputuskan apakah mereka yang menemani pasien yg sudah stabil atau belum
stabil pengaruh. Frang yang tampaknya mempr&kasi pasien harus diminta untuk pergi.
4. Sta# yang merasakan perasaan bahaya, namun samar'samar, harus menghentikan penilaian
dan mencari bantuan. IInstingI tersebut tidak bleh diabaikan.
;. Hika rang IberbahayaI meninggalkan "$% peringatan keamanan dan plisi segera. Hangan
berusaha mengejar rang tersebut.
P%'SEDU%
IN4'%+ASI TA+BAHAN
1. Hangan menilai rang dalam tertutup atau terislasi daerah. *astikan ada akses mudah ke
pintu.
Mengurangi perasaan klien menjadi terjebak dan menciptakan mudah melarikan diri jika
diperlukan.
7. *ertimbangkan.
: apakah kemarahan seserang adalah dikella atau di luar kendali
: kebutuhan rang lain untuk hadir (misalnya perawat atau petugas medis).
: riwayat sebelumnya kekerasan.
Satu rang lainnya harus cukup agar tidak menciptakan suasana 9mereka9 dan 9kita9. (al ini
mungkin menyebabkan kecemasan lebih lanjut.
4. Menetapkan keadaan dilihat dari.
: Menunjuk rang 0 Surat
: Sta# lainnya
: *asien
: +eluarga *asien 0 teman
!atatan lama pasien dapat memberikan tambahan in#rmasi.
;. $unakan pendekatan yang meyakinkan percaya diri dengan sta# tanpa rangsangan
ditambahan.
6. $unakan nada suara lembut saat berbicara kepada rang tersebut
Sulit bagi rang yang marah untuk mempertahankan mereka marah ketika dihadapkan
dengan tenang, rang dikendalikan.
-. Hangan merespn agresi &erbal dengan &erbal agresi.
Hika kemarahan seserang secara khusus diarahkan pada anda kemudian serahkan kepada
rang lain.
Harang akan membuat marah seserang diarahkan pada sta# anggta. (al ini lebih mungkin
mereka marah tentang situasi atau acara dan Anda ditargetkan untuk menenangkan dan
meredam mereka.
5. Hika rang tersebut tidak mengetahui alasan mereka marah.
Misalnya 9Anda tampak sangat marah tentang hal ini .... aku bertanya'tanya apa yang
menyebabkan kemarahan iniJ 9
Haga bahasa tubuh Anda
Minimalkan kntak mata langsung
Mencba untuk bersantai rang dengan tampil tenang
%engan melibatkan klien dalam diskusi santai dia mungkin mencnth psisi anda duduk dan
sikap anda.
Triase DI DEPA%TE+EN DA%U%AT
Pen#a)an<%estrain 4isik
Prinsip
1. *engekangan #isik0restrain dan sedasi darurat seharusnya hanya digunakan ketika metde
wajar lainnya menenangkan pasien turun tidak berhasil. Jika pasien "an# 5ertindak keluar
"an# tidak perlu pen#o5atan akut atau pera,atan psikiatris s < ia 9arus keluar dari
ru)a9 sakit daripada direstrain.
7. +etika restrain diperlukan sebuah tim krdinasi untuk pendekatan adalah penting, dengan
peran yang jelas dan cepat tindakan yang diambil.
4. +ecuali kntraindikasi, sedasi biasanya harus disertai restrain #isik.
Indikasi
Agresi# dan perilaku agresi# pada pasien yang membutuhkan perawatan medis atau psikiatrik
yang harus segera, yaitu.
: mengrbankan penyediaan perawatan medis yang segera (#isik atau kejiwaan)K
: menempatkan pasien pada risik merugikan diri, atau
: menempatkan sta# dalam risik.
Kontra1indikasi untuk pen#ekan#an isik dan sedasi darurat
: *enahanan aman mungkin melalui sarana alternati#
: +urangnya persnil 0 pengaturan 0 peralatan
: Situasi seperti misalnya dinilai terlalu berbahaya. pasien memiliki senjata.
: )eaksi merugikan dari bat yang digunakan (misalnya sindrm neurleptik maligna)
Point uta)a
Hika sta# tidak berpikir mereka akan dapat dengan aman menahan pasien atau mengella
ancaman, plisi harus dipanggil.
P%'SEDU%
IN4'%+ASI TA+BAHAN
1. Helaskan prsedur kepada rang tua 0 wali jika mungkin.
7. Menetapkan peran, termasuk mende#inisikan rang dalam kegiatan.
(al ini biasanya dkter hadir.
4. +umpulkan semua sta# yang tersedia.
Menetapkan peran sebelum mendekati pasien.
;. Buatlah bat.
Fbat pre#erensi yang mida=lam 6 mg, dan halperidl 6 mg (siapkan bersama).
Fbat dan dsis akan ber&ariasi antara pasien
Memastikan ben=trpine tersedia untuk mengbati gejala ekstrapiramidal saat mereka
muncul.
6. Amankan pasien dengan cepat dan tenang.
-. Tahan pasien rawan, dengan tangan dan kaki tertekuk di belakang.
5. Memberikan mida=lam 6 mg (nset yang cepat) dan halperidl 6 mg (nset 16'7, menit)
dengan injeksi intramuskular ke paha lateral.
?aspadalah risik cedera jarum suntik.
Selanjutnya dsis dititrasi ,,1 mg 0 kg dapat diperlukan (sebaiknya IB).
P%'SEDU%
IN4'%+ASI TA+BAHAN
3. Setelah dibius pantau saturasi F7 secara berkala.
Mempertimbangkan kebutuhan untuk mengirim pasien ke #asilitas spesialis.
Fbser&asi kesadaran, pernapasan, denyut nadi, B*, dan suhu yang ditunjukan leh kndisi
pasien.
*asien yang telah dibius mungkin tidak diantarkan ke tahanan plisi.
160-, dianjurkan tapi ini mungkin berbeda.
Hika sedasi selain pengbatan nrmal mereka telah telah diberikan, perawat harus menemani
pasien dipindahkan ke #asilitas perawatan kesehatan.
8. +mplikasi sedasi darurat meliputi.
: )eaksi ana#ilaksis
: %epresi perna#asan
: $angguan kardi&askular seperti hiptensi, takikardia.
)eaksi ekstrapiramidal (distnia) dapat terjadi dengan bat penenang utama, terutama
ben=dia=epin distp. Ini diperlakukan dengan ben=trpine (,.,7mg0kg IB atau IM) atau
diulang
dsis kecil dia=epam.
Mnitr sampai trans#er atau respn terhadap bat ditentukan.
1, !indak lan"ut#
Mengawasi pasien dengan restrain harus memiliki lengkap medis dan penilaian kesehatan
mental untuk panduan manajemen selanjutnya.
%alam beberapa kasus dan serti#ikasi trans#er ke dalam #asilitas kesehatan pasien mental yang
mungkin diperlukan.
11. Mempertimbangkan kebutuhan untuk terus'menerus menggunakan restrain.
17. Mempertimbangkan kebutuhan akan bat penenang.
14. %kumen lengkap dalam catatan pasien unit.
: indikasi untuk restrain kimia dan #isik.
: respns pasien terhadap bat penenang
:dalam pengamatan
: managemen tindakan selanjutnya
Dapran insiden sangat membantu dalam audit peristiwa ini
PENERAPAN TRIAGE PEDIATRIK BERDASARKAN AUSTRALASIAN TRIAGE
SCALE (ATS) DAN EMERGENCY TRIAGE ASSESSMENT AND TREATMENT
(ETAT)
Disusun Untuk Memenuhi Penugasan
Mata Kuliah Dasar-Dasar Keperawatan Gawat darurat
Fasilitator: Ns. M. Fathony, S.Ke, MNS
Dis!s!n "leh:
IKA S#BEKTI $#%ANDARI
&'()*)+))&&&)&'
PR"GRAM ST#DI MAGISTER KEPERA$ATAN
FAK#%TAS KED"KTERAN
#NI,ERSITAS BRA$I-A.A
')&+
Triage merupakan komponen yang sangat krusial dalam pelayanan gawat darurat.
Triage yang dilakukan secara benar dan akurat akan menentukan live saving pasien
selanjutnya. Khusunya dalam kasus kegawatan anak dimana anak bukan merupakan
miniatur orang dewasa sehingga dalam menentukan prioritas kegawatannyapun
membutuhkan metode dan keteramapilan tersendiri. Perawat sebagai petugas kesehatan
merupakan salah satu pihak yang bertanggung jawab terhadap !alidnya triage yang
dilakukan. Keputusan dalam melakukan triage didasarkan pada tanda dan gejala yang
ditampilkan oleh pasien. Terdapat berbagai macam panduan dalam melakukan triage
hampir disetiap negara memiliki panduan masing-masing. Dalam tulisan ini peneliti akan
menganalisa tentang penerapan triage pediatrik berdasarkan Australasian Triage Scale
"#T$% dan Emergency Triage Assessment And Treatment "&T#T%.
Australasian Triage Scale "#T$% merupakan panduan triage yang didesain di ruang
emergency rumah sakit di 'ew (ealand #ustralia pada tahun )**+. Kategori dalam #T$
didasarkan pada lamanya waktu pasien menerima tindakan. Dimana skalanya dibagi
menjadi , yaitu #T$ ) harus segera ditangani "prosentase prioritas )--.% #T$ / maksimal
waktu tunggu )- menit "prosentase prioritas 0-.% #T$ + maksimal waktu tunggu +- menit
"prosentase prioritas 1,.% #T$ 2 maksimal waktu tunggu 3- menit "prosentase prioritas
1-.% dan #T$ , maksimal waktu tunggu )/- menit "prosentase prioritas 1-.%. 4aktu
tunggu yang melebihi / jam menunjukkan terjadinya kegagalan akses dan kualitas
pelayanan. Tata ruang dan peralatan dalam #T$ harus memenuhi standar precaution
"tempat cuci tangan dan sarung tangan% pengukur waktu alat komunikasi yang memadai
seperti telepon atau intercom dan 5asilitas pendokumentasian triage "Australian College for
Emergency Medicine /--/%
Emergency Triage Assessment and Treatment "&T#T% merupakan sistem triage
yang dikeluarkan oleh Worl Health Organisation "467% dengan memilah penderita
berdasarkan tingkat kegawatan dan prioritas penanganan. $istem ini membagi penderita
menjadi tiga kategori yaitu tidak mendesak8non urgent prioritas8 priority sign dan emergency
sign. Kondisi tidak mendesak merupakan kasus non urgent sehingga dapat menunggu
sesuai gilirannya untuk mendapatkan pemeriksaan dan pengobatan. Kondisi prioritas atau
priority sign harus diberikan prioritas dalam antrian untuk segera mendapatkan pemeriksaan
dan pengobatan tanpa ada keterlambatan. Emergency sign dengan tanda kegawatdaruratan
memerlukan penanganan kegawatdaruratan segera untuk menghindari kematian "467
/--,%.
Tanda kegawatdaruratan pada sistem &T#T dinilai dari kondisi Airway Breathing
Circulation!Conciousness dan "ehydration "#9:D%. Pada Airway yang dilihat adalah ada
tidaknya sumbatan jalan napas "stridor% Breathing dengan menilai apakah ada kesulitan
bernapas adanya sesak napas berat "retraksi dada merintih dan sianosis% Circulation
dengan menilai tanda syok seperti akral dingin capillary refill ;+ detik nadi cepat dan
lemah Conciousness dengan menilai apakah anak dalam keadaan tidak sadar #$oma%
kejang #convulsion% atau gelisah #confusion% sedangkan dehydration dengan menilai tanda
dehidrasi berat pada anak karena diare seperti mata cekung atau turgor menurun "467
/--,%. #kan tetapi jika tidak ditemukan tanda-tanda kegawatdaruratan maka perlu
memeriksa tanda prioritas.
Menurut 467 "/--,% tanda prioritas meliputi konsep 2T+P<M79. Dimana konsep
tersebut terdiri dari Tiny &a&y "bayi kecil = / bulan% Temperature anak sangat panas%
Trauma "terdapat trauma atau kondisi yang perlu tindakan bedah segera Trismus 'allor
"sangat pucat% 'oisoning "keracunan% 'ain "nyeri hebat% (espiratory distress (estless
)rrita&le or lethargic "gelisah mudah marah lemah% (eferral "rujukan segera% Malnutrition
"gi>i buruk% Oedema "edema kedua punggung kaki% dan Burns "luka bakar%. #nak dengan
tanda prioritas harus didahulukan untuk mendapatkan pemeriksaan dan penanganan lebih
lanjut dengan segera "tanpa menunggu giliran% serta jika ditemukan trauma atau masalah
bedah segera diberikan tindakan bedah.
Penerapan mengenai sistem &T#T untuk triage anak telah diteliti oleh Tamburlini
Mario Maggi ?ilarim dan Go!e. ")***% dengan judul Evaluation of guidelines for
emergency triage assessment and treatment in developing countries* Penelitian ini bertujuan
untuk menge!aluasi penerapan metode &T#T pada pasien anak di rumah sakit negara
berkembang. Penelitian ini dilakukan di )nstituto materno )nfantil de 'ernam&uco "@M@P%
dengan melibatkan 3 (egistered +urse "<'% dan / dokter anak senior. Dokter tersebut telah
mengikuti pelatihan Advanced 'aediatric ,ife Support "#PA$% sebelumnya dan <' tersebut
telah memiliki pengalaman + sampai 2 tahun pelatihan tentang pediatrik dan mengikuti
pelatihan &T#T seminggu sebelum penelitian dilakukan yang meliputi )- jam teori dan )-
jam praktikum akan tetai dokter juga menerima pelatihan &T#T setelah penelitian selesai
dilakukan. Dimana nantinya <' melakukan triage dengan metode &T#T sedangkan dokter
melakukan pengkajian dengan metode #PA$. #nak yang dilakukan triage dengan usia 1
hari sampai , tahun yang dibawa ke ruang emergency* <' terlebih dahulu melakukan
pengkajian kepada anak dan membuat rekomendasi inter!ensi sebelum dokter
memutuskan. Disamping dokter melakukan pengkajian dengan metode #PA$ dokter juga
mengecek hasil pengkajian <' berdasarkan sistem &T#T dan melakukan pengkajian lanjut
sebelum dilakukan inter!ensi.
$etelah dilakukan penelitian jumlah anak yang datang ke ruang emergency
sebanyak +0+1 bayi dan anak dengan usia 1 hari sampai , tahun. $ebanyak +03 ")-).%
adalah anak dengan usia / bulan )+30 "+,.% usia kurang dari ) tahun sedangkan
perbandingan laki-laki dan perempuan adalah )B/1. Pasien yang dilakukan triage &T#T
sebanyak 1+) anak dimana *0 "/3.% indikasi emergency "kelompok )% dan 3++ anak
")3,.% adalah kondisi prioritas "kelompok /% selain itu ada ,/ anak yang memiliki status
emergency dan prioritas akan tetapi dimasukkan ke dalam kelompok ). $ebanyak 2/3
pasien dilakukan triage metode #PA$ dimana 2/ pasien diidenti5ikasi bahwa memerlukan
pertolongan segera dan 230 pasien dengan status prioritas. Dari 1+) kasus yang ditriage
<' kokter melihat terdapat 2 kesalahan negati5 perawat "seharusnya emergency tapi dinilai
sebagai prioritas% dalam melakukan triage "/ se!ere respiratory distress ) dengan syok dan
) dengan severe dehydration% dan + kesalahan positi5 "seharusnya prioritas tapi dinilai
emergency% yaitu ) dengan moderate dehydration dan / dengan moderate respiratory
distress. 9erdasarkan hasil tersebut dapat dilihat bahwa metode triage &T#T ketika
dilakukan oleh perawat yang mendapatkan pelatihan khusus secara singkat dapat
menunjukkan skrining yang bagus dalam menentukan prioritas pasien dan dapat dijadikan
dasar dalam memberikan treatment saat kondisi gawat darurat "Tamburlini et al )***%.
$edangkan penerapan mengenai #T$ pada triage anak telah diteliti oleh
Durojaye dan 7CMeara "/--/% dengan judul A study of triage of pediatric patients in
Australia* Penelitian ini bertujuan untuk menggambarkan triage anak di ruang emergency
umum "gabungan anak dan dewasa% dan emergency khusus anak serta untuk mengukur
reabilitas penerapan Australasian Triage Scale oleh perawat dalam melakukan triage pada
anak. Penelitian ini melibatkan )) rumah sakit baik yang memiliki ruang emergency khusus
anak maupun umum. Perawat triage harus mengisi / macam kuisioner dimana kuisioner
pertama berisi /, pertanyaan yang berisi tentang sebuah kasus dan perawat harus
menjawab skor triagenya berapa berdasarkan #T$ "jawaban benar minimal ,-.%.
$edangkan kuisioner kedua adalah untuk mengetahui jumlah data triage pada tahun )***
dimana kategori triage didasarkan pada jenis penyakit anak.
6asil dari penelitian tersebut adalah 10 perawat dari )- rumah sakit memberikan
respon terhadap kuisioner yang diberikan. $ebanyak 3+. dari semua respon perawat
kesesuaian jawaban lebih dari ,-. yaitu sebnyak *2.. Perawat yang bekerja di ruang
khusus emergency anak memiliki konsistensi yang lebih tinggi "1*.% dalam menggunakan
#T$ dibandingkan perawat yang bekerja di ruang emergency umum ",-.%. Perawat ruang
emergency pediatric lebih suka menggunakan skor #T$ secara 5ull yaitu 2 dan , "1).%
dalam mentriage anak dibandingkan dengan perawat di ruang emergency umum "21.%.
Penggunaan sistem #T$ harus dilakukan secara konsisten dimanapun triage anak
dilakukan karena dalam mentriage anak harus didasarkan pada objekti5 klinik yang
dimunculkan. Karena penelitian tersebut menggambarkan perbedaan yang jelas antara
proses triage yang dilakukan oleh perawat di ruang emergency khusus anak dengan ruang
emergency umum. 6al ini juga dimungkinkan pengaruh proses kegiatan pelatihan yang
dilakukan di masing-masing rumah sakit. $elain itu pengambilan sampel yang berbeda
karakteristik yaitu perawat di ruang emergency umum dan khusus pediatric akan
memberikan hasil bias yang cukup tinggi jika data statistiknya tidak dikontrol secara ketat.
Penggunaan kuisioner yaitu penentuan prioritas melalui cerita kasus yang tertulis tentu
memiliki keterbatasan yang cukup tinggi karena hanya bisa membayangkan dibandingkan
dengan kasus yang disajikan secara langsung dimana perawat dapat mengkajinya secara
5isik dan !isual.
9erdasarkan analisa pada kedua penelitian diatas penerapan proses triage pada
anak baik menggunakan metode &T#T maupun #T$ sama-sama menggambarkan bahawa
pengetahuan dan keterampilan perawat yang terus diasah baik melalui pelatihan atau
seringnya pengalaman menangani kasus sangat berpengaruh terhadap kualitas triage yang
dilakukan. Perawat yang memiliki pengatahuan dan pengalaman tinggi tentu akan lebih
mudah dalam menentukan prioritas jika dibandingkan yang minim pengetahuan dan
pengalaman. 7leh karena itu sangat penting dilakukan pelatihan atau training terkait
penerapan sebuah metode triage tertentu. #palagi melihat kondisi sistem triage di @ndonesia
saat ini dimana masing-masing rumah sakit memiliki adaptasi tersendiri terhadap metode
triage yang dianut sehingga hal ini sangat berpengaruh terhadap skill perawat di @ndonesia
dalam melakukan triage.
Dika melihat metode triage antara &T#T dan #T$ penulis berpendapat bahwa yang
paling sesuai diterapkan di @ndonesia khususnya untuk triage anak adalah metode &T#T.
Pernyataan ini juga didukung oleh Kusdiyan 6ilmantoE dan $omatia "/--0% bahwa metode
&T#T sering dipakai sebagai metode triage di negara-negara berkembang. 6al ini
dikarenakan dalam metode &T#T lebih simpel dan terperinci dengan baik mengenai
batasan karakteristik masing-masing prioritas. Metode &T#T juga menjelaskan mengenai
algoritma langkah-langkah dalam menentukan prioritas serta konten isi juga lebih spesi5ik
tentang kondisi kegawatan anak. $edangkan metode #T$ dalam menentukan prioritas
hanya memberikan gambaran secara singkat mengenai lamanya waktu pasien menerima
tindakan. 6al ini sangat sulit diterapkan di @ndonesia karena melihat kondisi overcrowded
ruang @GD yang relati5 tinggi rasio perawat pasien yang tidak ideal serta ruang triage yang
tidak terstandar dengan baik akan membuat waiting time semakin lama sehingga target
pencapaian waktu yang ditetapkan oleh #T$ akan sulit dicapai.
9erdasarkan pembahasan diatas kualitas proses triage anak sangat ditentukan oleh
pengetahuan dan skill perawat dalam melakukan triage berdasarkan metode tertentu.
$ehingga dibutuhkan training atau pelatihan untuk perawat triage di @ndonesia dalam
melakukan triage pada anak. Metode triage yang lebih sesuai diterapkan di @ndonesia
adalah metode &T#T karena lebih simple dan terperinci dengan baik mengenai batasan
karakteristik masing-masing prioritas. #kan lebih baik jika @ndonesia memiliki guideline
tersendiri tentang metode triage tentunya disesuaikan dengan karakteristik kondisi
kesehatan di @ndonesia termasuk juga tentang guideline triage khusus untuk pediatrik.


DAFTAR P#STAKA
#ustralian :ollege 5or &mergency Medicine "#:&M%. "/--/%. The #ustralian triage
scale. Emergency MedicineE )2B ++,-++3
4orld 6ealth 7rganisation "467%. "/--,%. 'oc$et Boo$ of Hospital Care Children
-uidelines for the Management of Common )llness with ,imited (esources alih
bahasa. DakartaB 467 @ndonesia
Ainda Durojaye F Matthew 7CMeara. "/--/%. # study o5 triage o5 pediatric patients in
#ustralia. Emergency MedicineE )2B 31-13
Giorgio Tamburlini $imona Di Mario <uben $chindler Maggi Dose 'i!aldo ?ilarim
$andy Go!e. ")***%. &!aluation o5 guidelines 5or emergency triage assessment and
treatment in de!eloping countries. Arch "is ChildE 0)B210G20/
'anang KusdiyanE Danny 6ilmantoE Dadang 6. $omatia. "/--0%. Evaluation of $umar
triage score compared with ETAT WHO triage in sorting patient at pediatric
emergency department. 9andungB Hakultas Kedokteran Uni!ersitas
Padjajaran
available at www.isjd.cm diakses tanggal 76 April 7,14