Anda di halaman 1dari 13

ACARA 1

PENGENALAN ALAT DAN BAHAN


A. Pendahuluan
1. Latar Belakang
Dewasa ini istilah bioteknologi bukan hal yang asing untuk didengar
bagi para cendikiawan ataupun masyarakt. Bioteknologi merupakan proses
untuk mendapatkan sesuatu yang baru dan berguna bagi kehidupan
manusia. Bioteknologi dibagi menjadi dua yaitu modern dan konvensional,
bioteknologi modern biasanya hanya menggunakan mikroorganisme dalam
mendapatkan sesuatu yang baru, tetapi bioteknologi modern sudah
menggunakan rekayasa dan genetika dan biasanya bersifat molekuler.
Bioteknologi modern mampu diwujudkan karena didukung
kecanggihan alat-alat tertentu yang jarang didengar bahkan digunakan oleh
masyarakat biasa. Salah satu contoh untuk mendapatkan organisme baru
melalui DNA dibutuhkan proses amplifikasi DNA yang menggunakan PCR
(Polymerase Chain Reaction). Penggunaan alat PCR ini apabila tidak
dilakukan studi, pasti kesulitan dalam menggunakannya.
Pengenalan alat dan bahan diperlukan untuk mendukung
berlangsungnya praktikum bioteknologi pertanian ini. Alat-alat seperti
PCR, spektrofotometer, dan elektroforesis memiliki spesifikasi dan fungsi
kerja tersendiri. Oleh karena itu mahasiswa wajib mengetahui prinsip,
spesifikasi, dan fungsi alat-alat yang akan digunakan dalam praktikum
untuk memudahkan mahasiswa dalam melakukan praktikum.
2. Tujuan Praktikum
Tujuan dari praktikum pengenalan alat dan bahan ini adalah :
a. Memahami prinsip dasar bioteknologi
b. Memahami arti bioteknologi bagi perkembangan pertanian.
c. Mengerti perbedaan bioteknologi modern dan konvensional.
d. Memperkenalkan alat-alat dan bahan yang ada di laboratorium
bioteknologi serta fungsi, satuan dan cara penggunaannya kepada
2

mahasiswa sehingga tidak salah dalam penggunaan alat pada
praktikum bioteknologi selanjutnya.
3. Waktu dan Tempat Praktikum
Praktikum acara amplifikasi DNA dengan PCR dilaksanakan pada
tanggal 4 Maret 2014 betempat di laboratorium Fisiologi Tumbuhan dan
Bioteknologi Fakultas Pertanian Universitas Sebelas maret Surakarta.
B. Tinjauan Pustaka
Bioteknologi memiliki pengertian penerapan prinsip-prinsip biologi,
biokimia, dan rekayasa dalam pengolahan bahan dengan memanfaatkan
agensia jasad hidup dan komponen-komponennya untuk menghasilkan barang
dan jasa. Dengan melihat pengertian tersebut, semua produk atau jasa yang
berasal dari jasad hidup atau komponennya dan yang dihasilkan dari penerapan
teknik biologi, biokimia, dan rekayasa adalah produk atau jasa bioteknologi
(Yuwono 2006).
Bioteknologi tradisional adalah praktik bioteknologi yang dilakukan
dengan cara dan peralatan sederhana tanpa rekayasa genetika, dengan ciri-ciri :
dilakukan tanpa menggunakan prinsip-prinsip ilmiah dan dilakukan hanya
berdasarkan pada pengalaman yang di wariskan secara turun temurun,
umumnya belum dapat diproduksi secara masal. Adapun contoh dari
bioteknologi konvensional ini yaitu pada proses pembuatan bir, tempe, roti dll.
Sedangkan, Bioteknologi modern adalah praktik bioteknologi yang diperkaya
dengan teknik rekayasa genetika (suatu teknik manipulasi materi genetikal).
Cirinya berkebalikan dengan biotek tradisional ditambah dengan menerapkan
teknik Aseptis. Teknik Aseptis adalah suatu cara kita pada waktu bekerja
(praktik) yang selalu menjaga sterilitas ketika menangani pengkulturan
mikroorganisme untuk mencegah kontaminasi terhadap kultur mikroorganisme
yang diinginkan. Contoh dari bioteknologi modern ini yaitu tumbuhan yang
kuat atau tahan terhadap hama dan penyakit serta buahnya sifatnya tahan lama,
bakteri penghasil antibiotik ataupun insulin (Shanjaya 2013).

3

Ada beberapa proses yang merupakan prinsip dasar dari bioteknologi,
yaitu fermentasi, seleksi dan persilangan, analisa genetik, kultur jaringan,
rekombinasi DNA, dan analisa DNA.
1. Fermentasi
Fermentasi adalah proses produksi energi dalam sel dalam
keadaan anaerobik (tanpa oksigen). Secara umum, fermentasi adalah salah
satu bentuk respirasi anaerobik, akan tetapi, terdapat definisi yang lebih jelas
yang mendefinisikan fermentasi sebagai respirasi dalam lingkungan
anaerobik dengan tanpa akseptor elektron eksternal.
2. Seleksi dan Persilangan
Proses seleksi dilakukan dengan memenipulasi DNA yang ada pada
mikroba, tanaman, atau hewan agar menjadi mikroba, tanaman, atau hewan
dengan sifat yang lebih baik sehingga apabila disilangkan akan menjadi bibit
unggul yang baik untuk masa depan. Contohnya, ayam Leghorn, sapi
ayrshire, padi Cisadane kedelai Muria, dan jagung Metro.
3. Analisa Genetik
Proses ini mempelajari cirri atau sifat dan gen makhluk hidup dari
generasi ke generasi untuk mendapatkan sifat atau ciri yang unggul serta
interaksi antara gen dan lingkungan agr menghasilkan keturunan yang baik.
4. Kultur Jaringan
Kultur jaringan atau biakan jaringan merupakan teknik
pemeliharaan jaringan atau bagian dari individu secara buatan (artifisial).
Yang dimaksud secara buatan adalah dilakukan di luar individu yang
bersangkutan.
5. Rekombinasi DNA
Proses transfer segmen DNA dari satu organisme ke DNA organisme
lain dinamakan rekombinasi DNA. Kedua organisme itu dapat saja tidak
memiliki hubungan atau kekerabatan. Contohnya, penyisipan gen manusia
pada bakteri Bacillus thuringiensis sehingga bakteri tersebut dapat
memproduksi insulin.

4

6. Analisis DNA
Proses reaksi rantai polymerase sehingga dapat membuat kopi
(salinan) dari DNA. Proses ini berguna untuk memetakan DNA sehingga
dapat diketahui dengan pasti DNA dari satu organisme untuk menentukan
genetik keturunannya (Salim 2011).
Dalam perkembangannya bioteknologi sekarang telah mencapai aras
rekayasa yang jauh lebih terarah sehingga hasilnya dapat lebih atau bahkan
sepenuhnya, dikendalikan. Perkembangan ilmu dan teknologi akhir-akhir ini
menunjukan bahwa batasan-batasan semacam ini semakin tipis karena adanya
proses interaksi yang insentif antara suatu teknologi dengan teknologi yang lain
(Miandri 2011).
Centrifuge adalah sebuah mesin putar dengan gaya putar atau
centrifugasi terdiri dari rangkaian terpadu yaitu Elektrik dan Mekanik. Dalam
elektriknya terdapat adanya sebuah motor penggerak yang terhubung dalam
sumber tegangan listrik yang menggerakan rangkaian mekanik yang sudah
disusun dengan berbagai ukuran, jumlah tempat tabung sampel dan jarak
tertentu, dimana pabrikasi tersebut sudah disesuaikan dengan perkembangan
kebutuhan di bidang laboratorium ilmu kesehatan.Dalam kerja centrifuge,
Sampel yang dikehandaki ditimbang (sesuai kebutuhan dan ukuran tabung)
dimasukan dalam tempat tabung pada centrifuge, agar putaran berimbang maka
harus diseimbangkan antara sisi kanan dan kiri tempat tabung, penyeimbang
bisa saja menggunakan tabung sampel yang diisi dan sudah disamakan ukuran
dan beratnya, sehingga putaran kerja motor penggerak berimbang oleh beban
(Asjik 2011).
C. Alat, Bahan, dan Cara Kerja
1. Alat
a. Alat-alat gelas (erlenmeyer, labu takar, petridish, tabung reaksi, beaker
glass, dll)
b. Alat-alat non gelas (pinset, spatula, gunting, dll)
c. Alat ukur (gelas ukur, pipet ukur+rubber, bulb filler, mikropipet)
5

d. Alat sterilisasi (oven, autoclave, incubator)
e. Alat pemanas (hot plate, bunsen burner, water bath)
f. Alat sentifus (centrifuge)
g. Alat ukur keasaman (pH meter, indikator lakmus)
h. Timbangan (timbangan, timbangan analitis)
i. Mortar dan pestle
j. Instrument (Thermocycler, UV transilluminator, Spektrofotometer,
Vortex, Elektroforesis, dll)
2. Bahan
a. Tris-EDTA
b. CTAB
c. Mercaptoetanol
d. CIAA
e. Isopropanol
f. Aquades
g. Sodium Acetat
h. Loading Dye
i. Floresafe/Etidium Bromide
j. TAE/TBE
k. Etanol
l. Chloroform
3. Cara Kerja
a. Membuat tabel pengamatan sebagai laporan sementara
b. Mencatat dan memperhatikan peralatan yang digunakan
c. Mencatat cara kerja dan fungsinya masing-masing serta satuan alat
yang digunakan

6

D. Hasil dan Pembahasan
1. Hasil
Tabel 1.1 Pengelanan Alat Bioteknologi
No Nama Jenis Spesifikasi Fungsi Gambar
1 Pipet
Ukur
Alat Ukur Dapat menghisap
hingga volume 1
ml
Mengambil larutan
dengan volume tertentu
dan mengukur volume
dengan skala kecil

2 Gelas
ukur
Alat ukur Megnukur zat cair
hingga skala 10
2000 ml
Mengukur vokule
larutan zat cair di
dalam skala besar

3 Mikro
pipet
Alat ukur Mempunyai
akurasi tinggi untuk
volume < 1ml
(200-1000
mikroliter)
Memindahkan cairan
dalam jumlah skala
sangat kecil dan akurat

4 Bulp
fillter
Alat Ukur Mempunyai
tekanan udara
untuk menghisap
volume cair
Memompa untuk
menyerap larutan zat
cair dengan volume
tertentu

5 Oven Alat
Sterilisasi
Sterilisasi dengan
suhu 50 C- 160 C
dan mengeringkan
bahan sampai
konstan
Untuk sterilisasi dan
mengeringkan bahan
pada laboratorium yang
akan di gunakan


6 Autoclave Alat
Sterilisasi
Sterilisasi basah
alat dan bahan
dengan uap air
panan tekanan
tinggi dan suhu
121oC selama 15
menit.
Mensterilkan berbagai
macam alat dan bahan
yang digunakan
menggunakan uap air
panas bertekanan tinggi

7 Inkubator Alat
sterilisasi
Suhu x (awal)
Suhu y (diatur)
Tombol start
Tombol on/off
Tempat Menginkubasi
mikroba dan bakteri

7

8 Bunsen
burner
Alat
Pemanas
Menggunakan
bahan bakar gas
atau metanol
Untuk menciptakan
kondisi yang steril dan
dapat mensterilkan alat

9 Water
bath
Alat
Pemanas
Water Bath
merupakan
peralatan yang
berisi air yang bisa
mempertahankan
suhu air pada
kondisi tertentu
selama selang
waktu yang
ditentukan.
Water bath dapat
digunakan untuk :
Pemanasan pada suhu
rendah 300C sampai
1000C
Menguapkan zat atau
larutan dengan suhu
yang tidak terlalu tinggi

10 Hot plate Alat
Pemanas
Pengadukan
dengan bantuan
batang magnet Hot
plate dan magnetic
stirrer seri SBS-100
dari SBS dan
dapat dipanaskan
sampai 425oC.
Untuk
menghomogenkan
suatu larutan dengan
pengadukan. Pelat
(plate) yang terdapat
dalam alat ini dapat
dipanaskan sehingga
mampu mempercepat
proses homogenisasi.

11 Erlemeny
er
Alat gelas Menampung
Volume zat cair
sebesar 100 ml, 250
ml, 500 ml, dan
1000 ml
Mengukur dan
menampung serta
meracik dan
menghomogenkan
bahan-bahan komposisi
media, menampung
akuades, kultivasi
mikroba dalam kultur
cair, dll.

12 Labu
Takar
Alat Gelas Prinsip kerjanya
yaitu dengan
memasukkan
medium atau
larutan ke dalam
labu ukur sesuai
yang diinginkan.
untuk mengukur
volume suatu cairan
dengan bentuk
memiliki tutup dan
lehernya agak panjang
dan memiliki badan
yang besar.



13 Petridish Alat Gelas yaitu medium dapat
dituang ke cawan
bagian bawah dan
cawan bagian atas
Cawan petri berfungsi
sebagai tempat
pertumbuhan mikroba
secara kuantitatif dan

8

sebagai penutup. sebagai tempat
pengujian sampel.
14 Tabung
Reaksi
Alat Gelas berbentung tabung
yang panjang
dengan ukuran
10x75,
16x150,24x150
mm
Tabung reaksi ini
berfungsi untuk uji-uji
biokimiawi dan
menumbuhkan
mikroba.

15 Beaker
Glass
Alat Gelas Volume gelas
berukuran 5 - 600
ml
dapat digunakan untuk
preparasi media media,
menampung akuades

16 Pinset Alat Non
Gelas
Terbuat dari
stainless steel
Untuk mengabil alat
dan bahan dengan
menjepitnya

17 Spatula Alat Non
Gelas
Terbuat dari
stainless steel
alat untuk mengambil
obyek

18 Gunting Alat Non
Gelas
Terbuat dari
stainless steel
Memotong Bahan

19 Centrifug
e
Alat
Centrifuge
Bisa memutarkan
dengan kecepatan
putaran 4500 rpm
Centrifuge adalah suatu
alat yang digunakan
untuk memisahkan
suatu larutan dengan
berat molekul yang
berbeda berdasarkan
gaya centrifugal.

20 pH Meter Alat ukur
kemasama
n
mencelupkan ujung
pH meter kedalam
air dan menyalakan
nya.
Spesifikasi:
Range: 0.0 - 14.0
pH
Resolution: 0,1 pH
Accuracy: +/-
0,1pH
Dimension:
152x30x21 ,,
Weight: 50g
Untuk Mengukur pH
dengan digital

9

21 Indikator
Lakmus
Alat ukur
kemasama
n
Kertas yg akan
berubah warna dan
dicocokkan pada
indikator
Untuk Mengukur pH
dengan manual
menggunakan bahan
kertas

22 Timbanga
n Analitik
Timbanga
n
Mempunyai
ketelitan yang
sangat tinggi
hingga 4 digit
angka di belakang
koma
Untuk mengetahui
berat suatu bahan yang
sifatnya padat

23 Thermocy
ler
Instrument Terkenal dengan
nama Polymerase
Chain Reaction
(PCR)
Menggandakan
potongan DNA tertentu
dengan bantuan enzim

24 UV
transillum
inator
Instrument Sinar UV yang
dipancarkan akan
memendarkan
(EtBr) yang
menempel pada
DNA
digunakan di
laboratorium biologi
molekuler untuk
melihat DNA (atau
RNA) yang telah
dipisahkan dengan
elektroforesis melalui
gel agarosa

25 Spektrofo
tometer
Instrument alat yang
digunakan untuk
mengukur
absorbansi dengan
cara melewatkan
cahaya dengan
panjang gelombang
tertentu pada suatu
obyek kaca atau
kuarsa yang disebut
kuvet.
Mengukur kuantitas
hasil DNA dengan
menggunakan sinar UV

26 Vortek Instrument Speed range : 0-
300rpm
Mode : Touch on
and constant on
Head : Rubber
Mixing Cup
Material :
Aluminium Die-
casting and ABS
Mengaduk senyawa
kimia yang ada dalam
tabung reaksi atau
wadah hingga
homogeny

10

27 Elektrofor
ensis
Instrument Menggunakan 2
kutup Negatif dan
Positif untuk
mengalirkan aliran
listrik pada agarosa
Mengetahui ukuran dari
bentuk suatu partikel
baik DNA, RNA dan
Protein. Digunakan
untuk praknonasi yang
dapat digunakan untuk
mengisolasi masing
masing komponen dari
komponennya,
mempelajari
fitogenetika, dan
mempelajari penyakit
yang diturunkan

28 Mortar
dan Pastel
Terbuat dari Batu
agate mineral,
Mortar dan Pestle
set adalah 99. 9%
SiO2 (dengan kata
lain, kuarsa).
Merek SPI
Supplies Agate
Mortar & Pestle
Sets
Untuk Menghaluskan
Bahan- Bahan

Sumber: Laporan Sementara

Tabel 2 Pengenalan Bahan Bioteknologi
No Nama Fungsi
1 Tris - EDTA TAE (Tris Asetat EDTA) adalah buffer yang
memberikan resolusi yang lebih baik dari
fragment 74 kb. Tegangan untuk buffer TAE
adalah 5-50 r/cm dibandingkan dengan 5 -10
r/cm
2 CTAB
Untuk melisiskan membran sel DNA pada isolasi
DNA tumbuhan serta purifikasi DNA
3 Mercaptoetanol
Menghilangkan polifenol dalam sel tanaman
dengan membentuk ikatan hidrogen dengan
senyawa polifenol yg kemudian berpisah dengan
DNA
4 CIAA
Untuk mengekstrak DNA serta mengurangi
tingkat kemurnian DNA
5 Isopropanol
Agar terjadi dehidrasi DNA sehingga terjadi
presipitasi (menggumpalkan kembali DNA)
6 Aquadest Untuk mencuci alat dan sebagai pelarut
7 Sodium acetat Untuk mengendapkan DNA
8 Loading dye
Menambah densitas DNA, pewarna DNA,
mengarahkan DNA ke anoda
9 Floresate/etidium Pewarna DNA yang akan menyisip di sela-sela
11

bromide basa nukleotida
10 TAE/TBE
Penyangga dan media penghantar listrik yang
tepat, mengalirkan/menggerakkan DNA
11 Etanol Memurnikan DNA
12 Chloroform Sebagai pendenaturasi protein
Sumber: Laporan Sementara
2. Pembahasan
Bioteknologi merupakan suatu metode untuk mendapatkan suatu yang
baru dan bermanfaat bagi manusia. Biotekologi pertanian menghasilkan
produk rekayasa genetik atau yang biasa disebut (PRG). Salah satu produk
PRG yang paling sering dikonsumsi oleh masyarakat Indonesia adalah
tempe yang berbahan dasar kedelai impor dari Amerika dan merupakan
tanaman transgenic (tanaman yang disisipi oleh gen lain sehingga memiliki
kualitas unggul baru). Menurut Brookes (2011) tahun 2009, 53,1%
manfaat pertanian berasal dari negara-negara berkembang dan sebagian
besar menggunakan prg kapas yang resisten terhadap serangga dan kedelai
toleran herbisida.
Alat-alat khusus yang digunakan dalam bioteknologi antara lain adalah
spektrofotometer, elektroforesis, sentrifuge, mikrotube, mikropipet, dan
PCR. Spektrofotometer merupakan alat instrument yang digunakan untuk
uji kuantitas DNA, prinsip kerja alat ini adalah menggunakan cahaya
ultraviolet untuk mengetahui kualitas DNA ataupun konsentrasi molekul di
dalamnya. Elektroforesis juga merupakan alat instrument yang digunakan
untuk uji kuantitas DNA, prinsip kerja alat ini menggunakan arus listrik DC
untuk mengukur laju perpindahan atau pergerakan partikel-partikel
bermuatan pada suatu medan listrik. Mikrotube dan mikropipet merupakan
alat non gelas, mikrotube digunakan untuk tempat DNA, dan mikropipet
digunakan untuk mengambil cairan dengan ukuran mikro. PCR merupakan
alat instrument yang digunakan untuk amplifikasi DNA, prinsip kerja alat
ini adalah dengan menaikkan dan menurunkan suhu, sehingga terbentuk
untaian sekuen nukleotida tertentu.
12

Sterilisasi secara umum diartikan proses atau kegiatan membebaskan
suatu bahan atau benda dari semua bentuk kehidupan (Anonim 2010).
Sebagai contoh, bioteknologi selalu dihubungkan dengan modifikasi DNA,
untuk mendapatkan untaian panjang pita DNA dibutuhkan PCR untuk
proses amplifikasi. Sebelum amplifikasi, dilakukan isolasi DNA, hasil uji
isolasi DNA yang baik adalah DNA yang murni tanpa campuran pengotor
dan sesuai dengan yang diinginkan. Sidik jari yang menempel saat isolasi
DNA mempengaruhi hasil isolasi DNA tersebut, oleh karena itu sterilisasi
alat diperlukan dalam bioteknnologi.
E. Kesimpulan dan Saran
1. Kesimpulan
Kesimpulan dari praktikum pengenalan alat dan bahan kali ini adalah :
a. Prinsip dasar bioteknologi adalah mendapatkan sesuatu yang baru untuk
dimanfaatkan oleh manusia.
b. Bioteknologi pertanian bermanfaat untuk menciptakan tanaman varietas
unggul.
c. Perbedaan bioteknologi modern dan konvensional yaitu pada
bioteknologi modern sudah menggunakan rekayasa genetika.
d. Alat-alat khusus yang digunakan dalam bioteknologi antara lain adalah
spektrofotometer, elektroforesis, sentrifuge, mikrotube, mikropipet, dan
PCR.
2. Saran
Saran dari praktikum acara pengenalan alat dan bahan ini sudah cukup
baik, tetapi karena ada beberapa alat yang belum ditunjukkan secara
langsung cara pemakaiannya, untuk praktikum selanjutnya diusahakan alat-
dan bahan yang digunakan lebih banyak lagi dan mahasiswa bisa
mempraktekkan secara langsung.




13

DAFTAR PUSTAKA

Anonim 2010. Sterilisasi. Diktat Kuliah. Fakultas Kedokteran. Universitas
Airlangga
Asjik Setyawan, 2011. Centrifuge.
http://as6tya.wordpress.com/2011/06/15/centrifuge.html. Diakses pada 4
April 2014.
Brookes G and Peter B 2011. The Global Income and Production Effects of
Genetically Modified (GM) crops 1996-2011. J. Biotechnol 12 : 1-49
Miandri, 2011. Laporan Bioteknologi Pengenalan Alat.
http://miandrimclaren.blogspot.com/2011/12/laporan-bioteknologi-
pengenalan-alat.html. Diakses pada 24 November 2012.
Salim 2011. Prinsip Dasar Bioteknologi. http://somasalims.blogspot.com/.
Diakses pada tanggal 4 April 2014 pukul 00.27 WIB
Shanjaya P B 2013. Perbedaan bioteknologi modern dan konvensional.
http://phungky12028.blog.teknikindustri.ft.mercubuana.ac.id/ Diakses
pada tanggal 4 April 2014 pukul 00.27 WIB
Yuwono. 2006. Teori dan Aplikasi Polymerase chain Reaction. Penerbit Andi.
Yogyakarta. Unitas Vol 9 No 1. Surabaya.