Anda di halaman 1dari 25

KONSEP

KEGAWAT-DARURATAN
Ns. Muhamad Rofii, S.Kp., M.Kep
PPGD (Penanggulangan Penderita
Gawat Darurat)
Suatu pertolongan yg cepat dan tepat untuk
mencegah kematian maupun kecatatan.
Berasal dari istilah critical ill patient (pasien
kritis/gawat) dan emergency patient (pasien
darurat).
Penanggulangan Penderita Gawat
Darurat (PPGD)
Keberhasilan PPGD sangat bergantung dari
kecepatan dan kualitas pertolongan yg didapat
penderita.
Kematian krn sumbatan jalan nafas akan lebih
cepat drpd kematian krn kemampuan bernafas
Kematian krn ketidakmampuan bernafas akan
lebih cepat drpd kematian krn kehilangan darah
Kematian berikutnya akan diikuti oleh karena
penyebab intra kranial
Penderita Gawat Darurat
Penderita yang mendadak berada dalam
keadaan gawat dan terancam nyawanya atau
anggota badannya (akan menjadi cacat) bila
tidak mendapat pertolongan secepatnya.
Contoh : AMI, Fraktur terbuka, trauma kepala.
Penderita Gawat Tidak Darurat
Penderita yang memerlukan pertolongan
segera tetapi tidak terancam jiwanya /
menimbulkan kecacatan bila tidak segera
mendapatkan pertolongan.
Misalnya kanker stadium lanjut.
Penderita Darurat Tidak Gawat
Penderita akibat musibah yang datang tiba-
tiba, tetapi tidak mengancam nyawa dan
anggota badannya.
Contoh: luka sayat dangkal.
Pasien Tidak Gawat Tidak Darurat
Penderita yang menderita penyakit yang tidak
mengancam jiwa/kecacatan.
Contoh: Pasien DM terkontrol, flu, maag dan
sebagainya.
Tujuan PPGD
1. Mencegah kematian dan kecacatan (to save
life and limb).
2. Merujuk penderita gawat darurat
3. Menanggulangi korban bencana.
Kematian dapat terjadi bila seseorang
mengalami kerusakan atau kegagalan dan
salah satu sistem/organ di bawah ini yaitu :
1.Susunan saraf pusat
2.Pernapasan
3.Kardiovaskuler
4.Hati
5.Ginjal
6.Pancreas
Penyebab Kegagalan Organ
1. Trauma/cedera
2. Infeksi
3. Keracunan (poisoning)
4. Degenerasi (failure)
5. Asfiksi
6. Kehilangan cairan dan elektrolit dalam
jumlah besar (excessive loss of wafer and
electrolit)
Kegagalan sistem susunan saraf pusat,
kardiovaskuler, pernapasan dan hipoglikemia
dapat menyebabkan kematian dalam waktu
singkat (4-6 menit),
Kegagalan sistem/organ yang lain dapat
menyebabkan kematian dalam waktu yang
lebih lama.
Mati Klinis
Otak kekurangan Oksigen dlm 6-8 mnt
Terjadi gangguan fungsi
Sifat Reversible
Mati Biologis
Otak kekurangan Oksigen dlm 8-10 mnt
Terjadi kerusakan sel
Sifat Irreversible
Kategori Kasus Penyebab Kematian
Immediately Life Threatening Case :
1. Obstruksi Total jalan Napas
2. Asphixia
3. Keracunan CO
4. Tension Pneumothorax
5. Henti jantung
6. Tamponade Jantung (cairan/gas di jantung)
Kategori Kasus Penyebab Kematian
Potentially Life Threatening Case
1. Ruptura Tracheobronkial
2. Kontusio Jantung / Paru
3. Perdarahan Masif
4. Koma
Kategori Kasus Penyebab Kematian
Kelompok kasus yang perlu penanganan segera
karena adanya ancaman kecacatan
1. Fraktur tulang disertai cedera pada
persyarafan
2. Crush Injury (trauma kompresi)
3. Sindroma Kompartemen
Faktor Penentu Keberhasilan PPGD
1. Kecepatan menemukan penderita gawat
darurat
2. Kecepatan meminta pertolongan
3. Kecepatan dan kualitas pertolongan yang
diberikan di tempat kejadian, dalam
perjalanan ke RS dan pertolongan
selanjutnya di puskesmas / RS.
Filosofi Dasar PPGD
1. Universal
2. Penanganan oleh siapa saja
3. Penyelesaian berdasarkan masalah
Prinsip
1. Penanganan cepat dan tepat
2. Pertolongan segera diberikan oleh siapa saja yang
menemukan pasien tersebut (awam, perawat, dokter)
Meliputi tindakan :
A. Non medis : Cara meminta pertolongan, transportasi,
menyiapkan alat-alat.
B. Medis : Kemampuan medis berupa pengetahuan
maupun ketrampilan : BLS, ALS
Triage
1.Gawat darurat merah
Pasien gawat / akan mjd gawat dan terancam nyawanya atau
anggota badannya (akan menjadi cacat) bila tidak mendapat
pertolongan secepatnya.
2. Gawat tidak darurat putih
Pasien gawat tetapi tidak memerlukan tindakan darurat, misalnya
kanker stadium lanjut.
3. Tidak gawat, darurat kuning
Pasien akibat musibah yg datang tiba-tiba, tetapi tidak mngancam
nyawa dan anggota badannya, misanya luka sayat dangkal.
4. Tidak gawat, tidak darurat hijau
5. Meninggal -hitam
PRINSIP PENANGGULANGAN
PENDERITA GAWAT DARURAT
Kecepatan menemukan penderita gawat
darurat
Kecepatan meminta pertolongan
Kecepatan dan kualitas pertolongan yang
diberikan ditempat kejadian, dalam perjalanan
ke RS, dan pertolongan selanjutnya secara
mantap di Puskesmas atau RS.
URUTAN PERTOLONGAN
A : Air way, with cervical spine control
B : Breathing and Ventilation
C : Circulation with haemorrhage control
D : Disability on neurologic status
E : Exposure/Undress with temperature
control
Kematian dini karena masalah airway
1. Gagal mengetahui adanya kebutuhan airway
2. Tidak mampu membuka airway
3. Gagal mengetahui adanya airway yg dipasang
secara keliru
4. Perubahan letak airway yg sebelumnya telah
dipasang
5. Gagal mengetahui adanya kebutuhan ventilasi
6. Aspirasi isi lambung, darah
Tanda-tanda Sumbatan Airway
1. Look
Terlihat pasien gelisah dan perubahan kesadaran
(gejala hipoksia dan hipercarbia), cyanosis sekitar
mulut, ujung jari kuku. Juga terlihat adanya kontraksi
dari otot pernafasan tambahan.
2. Listen
Dengarkan suara seperti org ngorok, kumur-kumur,
bersiul, yg mungkin b.d adanya sumbatan partial pada
faring/laring.
3. Feel
Rasakan sumbatan udara saat ekspirasi