Anda di halaman 1dari 15

LAPORAN PRAKTIKUM

Farmakologi II
Skrining hipokratik
Oleh :
Aulia Sari
(1!1!!"#
Tanggal Praktikum
!$ April !1%
&o'en
A(riani Su'ant) M*Farm*+ Apt
A'i'ten &o'en
&eri I'lami
Kurnia An(ini
Sekolah Tinggi Ilmu Farma'i Riau
,a)a'an Uni-er'ita' Riau
!1%
SKRININ. /IPOKRATIK
Tu0uan
1. Memahami dan terampil melakukan skrining farmakodinamik obat menggunakan teknik
skrining hipokratik.
2. Memahami dan mampu menganalisa hasil-hasil skrining farmakologi obat.
Teori &a'ar
Skrining/penapisan farmakologi adalah suatu metode untuk mengetahui aktivitas
farmakologik suatu zat. Prinsipnya adalah melihat gejala-gejala yang timbul pada hean !oba
setelah diberi zat uji. Penapisan atau skrining farmakologi dilakukan untuk mengetahui aktivitas
farmakologi suatu zat yang belum diketahui efeknya. "al ini dilakukan dengan melihat gejala-
gejala yang timbul pada hean !oba setelah diberi zat uji.
Skrining hipokratik adalah salah satu !ara untuk menapis aktivitas suatu obat/bahan yang
belum diketahui sebelumnya baik yang berasal daribahan alami maupun senyaa sintetis atau
semi sintetis. #ara ini didasarkan atas baha obat bila berinteraksi dalam materi biologis dalam
tubuh akan menghasilkan efek tertentu tergantung pada dosis yang diberikan. Penapisan
farmakologi pendahuluan dilakukan menurut metode Malon-$obi!houd mengenai penapisan
hipokratik yang dimodifikasi. Prinsipnya adalah melihat gejala-gejala yang timbul pada hean
per!obaan setelah diberi suatu obat.
Skrining ini dapat membedakan suatu obat/bahan yangberguna dan yang tidak berguna
dengan !epat dan biaya yang relatif murah. %arinya akan dihasilan profil farmakodinamik
obat/bahan. Selain itu dapat diketahui efek farmakologi pada suatu obat yang belum diketahui
sebelumnya& sehingga diperoleh perkiraan efek farmakologi berdasarkan pendekatan data
parameter-parameter yang diketahui. Penelitian ini menggunakan metode penapisan hipokratik
yang dipertajam dengan uji-uji spesifik diantaranya seperti uji viskositas& ujiaktivitas motorik& uji
perpanjangan aktu tidur& uji anti konvulsi dan uji efek hipotensi.
%alam per!obaan farmakologi& volume !airan yang diberikan kepada hean per!obaan tidak
boleh melebihi jumlah tertentu.
'at atau obat yang disediakan dalam praktikum ini antara lain yang memberikan efek
depresan SSP& perangsang SSP& simpatomimetik& parasimpatomimetik& simpatolitik& mus!le
rela(ant& analgesik& vasokonstriktor& dan vasodilator. Pada per!obaan ini akan dilakukan evaluasi
dan pengelompokan efek-efek yang timbul padahean uji )tikus* berdasarkan efek yang dapat
ditimbulkan oleh zat atau obat tersebut. Prinsip dasar penapisan atau skrining farmakologi ini
ialah men!ari persen aktivitas yangterjadi pada setiap kelompok efek+efek tersebut& kemudian
dapat ditarik kesimpulan berdasarkan persen aktivitas yang paling besar. Semakin besar persen
aktivitas pada suatu efek maka zat atau obat uji semakin mempunyai ke!enderungan berasal dari
kelompok efek tersebut. ,ji ini merupakan tahap aal penelitian farmakologi atau zat-zat yang
belum diketahui efeknya serta untuk mengetahui apakah obat tersebut memiliki efek fisiologis
atau tidak sehingga disebut sebagai penapisan hipokratik )penapisan aal*. Penapisan ini masih
merupakan prediksi.
1. Parasimpatomimetik atau kolinergika adalah sekelompok zat yang dapat menimbulkan
efek yang sama dengan stimulasi susunan parasimpatis& karena melepaskan neuro
hormon asetilkolin di ujung-ujung neuronnya. -fek-efek yang mun!ul setelah pemberian
kolinergikaadalah.
a. Stimulasi pen!ernaan dengan jalan memperkuat peristaltik dan sekresi kelenjar
ludahdan getah lambung )"#l*& juga sekresi air mata& dll.
b. Memperlambat sirkulasi& antara lain dengan mengurangi kegiatan
jantung&vasodilatasi& dan penurunan tekanan darah.
!. Memperlambat pernapasan& antara lain dengan men!iutkan bron!hi& sedangkan
sekresidahak diperbesar.
d. /ontraksi otot mata dengan efek penyempitan pupil )miosis* dan menurunnya
tekanan intra okuler akibat lan!arnya pengeluaran air mata.
e. /ontraksi kandung kemih dan ureter dengan efek memperlan!ar pengeluaran urin.
f. %ilatasi pembuluh dan kontraksi otot kerangka.
g. Menekan SSP setelah pada permulaan menstimulasinya.
2. Simpatomimetik atau adrenergika adalah zat-zat yang dapat menimbulkan )sebagian*
efek yang sama dengan stimulasi susunan sipati!us dan melepaskan noradrenalin di
ujung-ujung sarafnya. -fek-efek yang ditimbulkan adalah.
a. 0asokonstriksi otot polos dan menstimulsi sel-sel kelenjar dengan bertambahnya
antar lain sekresi liur dan keringat.
b. Menurunkan peristaltik usus.
!. Memperkuat daya dan frekuensi kontraksi jantung.
d. 1ronkodilatasi dan stimulasi metabolisme glikogen dan lemak.
2. Simpatolitik atau adrenolitika adalah zat-zat yang melaan sebagian atau seluruh
aktivitas susunan saraf simpatis. -feknya melaan efek yang ditimbulkan oleh
simpatomimetika.
3. 4nalgetik atau obat penghalang nyeri adalah zat-zat yang mengurangi atau menghalau
rasa nyeri tanpa menghilangkan kesadaran.
5. 0asodilator didefinisikan sebagai zat-zat yang berkhasiat melebarkan pembuluh darah
se!ara langsung.
6. 0asokonstriktor. -fek yang ditimbulkan berlaanan dengan vasodilator.
7. #8S 4!tivation'at-zat yang dapat merangsang SSP. -fek-efek yang ditimbulkan adalah.
a. /onvulsi.
b. Meningkatkan laju pernapasan.Misal pada tikus& efek yang diitmbulkan antara lain.
!. 4ktivitas motorik meningkat
d. 9emperatur rektum naik
e. $asa ingin tahu meningkat
:. #8S %epressant. 'at-zat yang dapat menekan SSP. -fek yang ditimbulkan berlaanan
dengan #8S a!tivation.Misal pada tikus& efek yang ditimbulkan antara lain.
a. 4ktivitas motorik menurun
b. ;aju pernapasan menurun
!. "ilang refleks pinal
d. Paralisa kaki
e. "ilang daya !engkeram
<. Mus!le $ela(ant.
Alat (an 1ahan . alat suntik& stopat!h& hotplate& rotating& road& thermometer& platform&
pinset& kertas saring& alat gelantung& jarring kaat& alat-alat gelas lain.
=bat dengan berbagai jenis dosis. Men!it )2< gram*
2ara ker0a .
1. 9imbang men!it dan tentukan dosis yang akan diberikan.
11 men!it > 2< gram > ?&?2< kg.
04= >1?mg/kg 11 ( ?&?2< kg > ?&2< ml
1mg/ml
2. 4mati parameter yang tertera pada table. Pertama amati dulu hean yang belum diberi
obat )!ontrol*.
a. 9onus otot melalui kemampuan hean memegang jarring atau bergelantung pada alat
gelantung.
b. ;aju pernapasan dihitung persatuan aktu memakai stopat!h.
!. $eaksi menjepit ekor mengunakan pinset.
d. $eaksi plat panas menggunakan hotplate.
e. 9emperature tubuh dengan menggunakan thermometer.
f. 4ir mata berdarah& salviasi& lakrimasi& menggunakan kertas saring.
2. Setelah semua parameter untuk hean !ontrol diamati maka baru berikan suntikan obat.
3. 4mati lagi parameter diatas pada tiap selang aktu 5& 1?& 15& 2?& 6?& dan 12? menit.
5. -valuasi hasil yang didapat.
"asil Pengamatan
9abel data pengamatan skrinning farmakologi
Parameter 8ilai )1-2* atau terukur pada
aktu
/@ 5@ 1?@ 15@ 2?@ 6?@
/elopak mata turun ? 1 ? ? ? 1
1ulu berdiri ? ? ? ? ? ?
-kor berdiri ? ? ? ? ? ?
1ola mata menonjol ? ? ? ? ? ?
-kor memerah ? 1 ? ? ? ?
9elinga memerah ? ? ? ? ? ?
-kor pu!at ? ? ? ? ? ?
Aasikulasi ? ? ? ? ? ?
9remor ? 1 ? ? ? ?
4kt. Motorik meningkat ? ? ? 1 1 ?
4kt. Motorik turun ? 1 1 ? ? ?
$espirasi meningkat ? 1 2 ? ?
$espirasi menurun ? ? ? ? 2 2
Berak berputar 1 ? ? ? ? ?
-kor bergelombang ? ? ? ? ? ?
4gresif ? ? ? ? ? ?
$asa ingin tahu C ? ? ? 1 1 ?
$asa ingin tahu D ? 1 1 ? ? ?
$efleks kornea hilang ? ? ? ? ? ?
$efleks telinga hilang ? ? ? ? ? ?
$efleks balik hilang ? ? ? ? ? ?
Salvias ? ? ? ? ? ?
;akrimasi C ? ? ? ? ? ?
;akrimasi D ? ? ? ? ? ?
4ir mata berdarah ? ? ? ? ? ?
Paralisa kaki ? ? ? ? ? ?
9remor ? 1 ? ? ? ?
/onvulsi ? ? ? ? ? ?
,rinasi ? ? ? ? ? ?
%iare ? ? ? ? ? ?
9emperatur re!tum C 2<E ? ? ? 1 1
9emperatur re!tum D 2<E 1 1 1 ? 1
Fatuh dari rotaroad 2: ? 1 1 ? 1
/atalepsi ? ? ? ? ? ?
9onus tubuh D ? ? ? ? ? ?
$eaksi plat panas D ? 1 1 ? ? 1
$eaksi jepit ekor D ? ? ? 1 1 1
Menggeliat ? ? ? ? ? ?
Pandangan tak lurus ? ? ? ? ? ?
Pupil menge!il ? 1&5 ? ? ? ?
Pupil melebar ? ? ? ? ? ?
-kor naik ? ? ? ? ? ?
1erat badan C 22 ? ? ? ? ?
1erat badan D 22 ? ? ? ? ?
x 100%
4nalgetik
Parameter 8ilai )1-2* atau terukur pada
aktu
s
bt
smt
/@ 5@ 1?@ 15@ 2?@ 6?@
-kor berdiri ? ? ? ? ? ? ? ?
Berak berputar 1 ? ? ? ? ? 1 6
Pupil melebar ? ? ? ? ? ? ? ?
-kor naik ? ? ? ? ? ? ? ?
$eaksi plat panas D ? 1 1 ? ? 1 2 6
$eaksi jepit ekor D ? ? ? 1 1 1 2 6
x 100% = 38,8%
Stimulasi SSP
Parameter 8ilai )1-2* atau terukur pada
aktu
s
bt
Smt
/@ 5@ 1?@ 15@ 2?@ 6?@
Aasikulasi ? ? ? ? ? ? ? ?
9remor ? 1 ? ? ? ? 1 6
4kt. Motorik meningkat ? ? ? 1 1 ? 3 12
$espirasi meningkat ? 1 2 ? ? 6 25
Berak berputar 1 ? ? ? ? ? 1 6
-kor bergelombang ? ? ? ? ? ? ? ?
4gresif ? ? ? ? ? ? ? ?
$asa ingin tahu C ? ? ? 1 1 ? 3 12
9remor ? 1 ? ? ? ? 1 6
/onvulsi ? ? ? ? ? ? ? ?
9emperatur re!tum C 2<E ? ? ? 1 1 3 12
x 100% = 26,58%
Parasimm
Parameter 8ilai )1-2* atau terukur pada
aktu
Sbt Smt
/@ 5@ 1?@ 15@ 2?@ 6?@
1ulu berdiri ? ? ? ? ? ? ? ?
Aasikulasi ? ? ? ? ? ? ? ?
Salvias ? ? ? ? ? ? ? ?
;akrimasi C ? ? ? ? ? ? ? ?
4ir mata berdarah ? ? ? ? ? ? ? ?
/onvulsi ? ? ? ? ? ? ? ?
,rinasi ? ? ? ? ? ? ? ?
%iare ? ? ? ? ? ? ? ?
9emperatur re!tum D 2<E 1 1 1 ? 1 2 1:
Pupil menge!il ? 1&5 ? ? ? ? 1&5 12&5
Pupil melebar ? ? ? ? ? ? ? ?
x 100% = 14,28%
Siml
Parameter 8ilai )1-2* atau terukur pada
aktu
Sbt smt
/@ 5@ 1?@ 15@ 2?@ 6?@
/onvulsi ? ? ? ? ? ? ? ?
9emperatur re!tum D 2<E 1 1 1 ? 1 3 23
Pupil menge!il ? 1&5 ? ? ? ? 1&5 12&5
x 100% = 14,6%
PEN.SSP
Parameter 8ilai )1-2* atau terukur pada
aktu
S19 SM9
/@ 5@ 1?@ 15@ 2?@ 6?@
/elopak mata turun ? 1 ? ? ? 1 3 12
4kt. Motorik turun ? 1 1 ? ? ? 3 12
$espirasi menurun ? ? ? ? 2 2 : 3:
$asa ingin tahu D ? 1 1 ? ? ? 3 12
$efleks kornea hilang ? ? ? ? ? ? ? ?
$efleks telinga hilang ? ? ? ? ? ? ? ?
$efleks balik hilang ? ? ? ? ? ? ? ?
Paralisa kaki ? ? ? ? ? ? ? ?
9emperatur re!tum D 2<E 1 1 1 ? 1 3 23
Fatuh dari rotaroad 2: ? 1 1 ? 1 2 1:
/atalepsi ? ? ? ? ? ? ? ?
9onus tubuh D ? ? ? ? ? ? ? ?
$eaksi plat panas D ? 1 1 ? ? 1 2 1:
$eaksi jepit ekor D ? ? ? 1 1 1 2 1:
Pandangan tak lurus ? ? ? ? ? ? ? ?
SIMM
Parameter 8ilai )1-2* atau terukur pada
aktu
G G m
a(
/@ 5@ 1?@ 15@ 2?@ 6?@
1ulu berdiri ? ? ? ? ? ? ? ?
1ola mata menonjol ? ? ? ? ? ? ? ?
;akrimasi D ? ? ? ? ? ? ? ?
/onvulsi ? ? ? ? ? ? ? ?
9emperatur re!tum C 2<E ? ? ? 1 1 3 1:
Pupil melebar ? ? ? ? ? ? ? ?
REL.OT
Parameter 8ilai )1-2* atau terukur pada
aktu
S1
9
SM9
/@ 5@ 1?@ 15@ 2?@ 6?@
/elopak mata turun ? 1 ? ? ? 1 3 1:
4kt. Motorik meningkat ? ? ? 1 1 ? 3 1:
$espirasi menurun ? ? ? ? 2 2 16 26
$asa ingin tahu D ? 1 1 ? ? ? 3 1:
$efleks telinga hilang ? ? ? ? ? ? ? ?
Paralisa kaki ? ? ? ? ? ? ? ?
Fatuh dari rotaroad 2: ? 1 1 ? 1 2 6
9onus tubuh D ? ? ? ? ? ? ? ?
$eaksi plat panas D ? 1 1 ? ? 1 2 6
$eaksi jepit ekor D ? ? ? 1 1 1 2 6
Menggeliat ? ? ? ? ? ? ? ?
VASODILATASI
Parameter 8ilai )1-2* atau terukur pada
aktu
S
1
9
SM9
/@ 5@ 1?@ 15@ 2?@ 6?@
/elopak mata turun ? 1 ? ? ? 1 2 6
1ulu berdiri ? ? ? ? ? ? ? ?
-kor memerah ? 1 ? ? ? ? 1 6
9elinga memerah ? ? ? ? ? ? ? ?
SIMPL
Parameter 8ilai )1-2* atau terukur pada
aktu
S
1
9
SSM
9
/@ 5@ 1?@ 15@ 2?@ 6?@
/elopak mata turun ? 1 ? ? ? 1 2 6
SILML
Parameter 8ilai )1-2* atau terukur pada
aktu
S
1
9
SM9
/@ 5@ 1?@ 15@ 2?@ 6?@
4kt. Motorik turun ? 1 1 ? ? ? 2 6
Vasoko!"ks"
Parameter 8ilai )1-2* atau terukur pada
aktu
S
1
9
SM9
/@ 5@ 1?@ 15@ 2?@ 6?@
-kor pu!at ? ? ? ? ? ? ? ?
0%
Pem3aha'an
Per!obaan kali ini kami menggunakan seekor men!it dengan berat badan 22 gram.
Men!it tersebut diberi obat dengan dosis tertentu seperti yang telah dihitung diatas se!ara intra
peritonial. 9ingkah men!it diamati sebelum diberikan obat dan sesudah diberikan obat
berdasarkan parameter fisiologis yang terjadi pada menitke- 5& 1?& 15& 2?& 6?& dan 12?.
Sebelum diberikan obat men!it menunjukkan tingkah yang normal. 4ktivitas motorik
yang tinggi& laju pernafasan stabil& dan tidak jatuh dari rotarod terlalu !epat. Setelah
penyuntikkan obat dengan dosis ?&22 ml& beberapa aktivitas motorik terlihat menurun& laju
pernafasan yang menurun se!ara bertahap& tikus ini juga sempat jatuh dari rotarod& tikus ini juga
mengalami eksoftalmus& bulu tidak berdiri.
%apat disimpulkan baha dosis obat yang lebih besar memberikan efek terapi yang lebih
besar. /esalahan-kesalahan yang terjadi mungkin disebabkan karena pengamatan dari efek terapi
tikus yang subjektif& memang susah untuk dapat menentukan apakah terjadi perubahan signifikan
pada men!it. Men!it juga mungkin kurang memberikan efek terapi yang seharusnya ada oleh
karena sifat men!it yang agak resisten& bias dilihat dari persentase efek yang sangat ke!il.
Ke'impulan
a. =bat yang diberikan dengan dosis berbeda memberikan efek besar yang berbeda pula.
b. Skrining hipokratik adalah salah satu !ara untuk menepis aktivitas suatu obat atau bahan
yang belum ddiketahui sebelumnya baik yang berasal dari bahan alami maupun senyaa
sintetis atau semisintetis
4A5A1AN P6RTAN,AAN
1. 4pa beda skrining buta dengan skrining spesifikH
Skrining buta : Per!obaan menggunakan men!it dengan diberi bahan uji ekstrak dengan dosis
1??? dan 2??? mg/kg bb se!ara oral. -fek yang timbul diamati menunjukkan efek yang
menonjol adalah stimulasi sistem saraf pusat dan simpatomimetik serta menunjukkan adanya
pengaruh pemberian obat terhadap kenaikan aktivitas motorik dan rasa ingin tahu yang
bermakna& uji aktivitas motorik dan rasa ingin tahu pada men!it dengan alat I4utomati! hole
1oardI.
Skrening spesifik
2. 4pa kelebihan metode skrining hipokratik dibandingkan dengan skrining spesifikH 4pa pula
kelemahannyaH
Kele3ihan. %apat membedakan suatu bahan obat yang berguna ataupun yang tidak beguna dengan
!epat dan biaya yang relatif murah. %apat menentukan kreteria aktivitas dari hean per!obaan
Kelemahan. Pada hean per!obaan akan terjadi pengurangan jumlah jengukan& pengurangan
aktivitas motorik& hilangnya 11ystem pineal& 11ystem fleksi dan daya pulih posisi tubuh& adanya
ptosis& lakrimasi& dan kematian. -fek terhadap tekanan darah normal. menurunkan tekanan darah
normal. Jntensitas dan lamanya efek meningkat dengan bertambahnya dosis& dengan efek
maksimum pada dosis 1??mg/kg b.b
2. 4pakah toksisitas bahan dapat diramalkan menggunakan !ara skrining iniH FelaskanK
%apat& /arena skrining hipokratik bila berinteraksi dengan materi biologis dalam tubuh akan
menghasilkan efek tertentu dan skrining ini juga dapat membedakan suatu bahan obat yang berguna
maupun tidak. %an untuk pengujian toksisitas akut dan skrining farmakologi telah dilakukan
pengujian yaitu dari ekstrak metanol daun S!hima alli!hii /orth. Pada men!it menggunakan
metode grafik ;og-Probit untuk pengujian toksisitas akut dan analisis non parametrik metode
Ariedman untuk skrining buta farmakologi. ,ji toksisitas akut menunjukkan baha ;%5? ekstrak
metanol daun S!hima alli!hii /orth. 4dalah 2&6 L 1&2? g/kg bobot badan )pengamatan 2 jam*M
2&17 L ?&6< g/kg bobot badan )pengamatan 23 jam*M 1&: L ?&5< g/kg bobot badan )pengamatan 3:
jam*M 1&25 L ?&2< g/kg bobot badan )pengamatan 72 jam*M dan 1&?5 L ?&22 g/kg bobot badan
)pengamatan 7 hari*. 1erdasarkan hasil tersebut di atas ekstrak metanol daun S!hima alli!hii
/orth. 9ermasuk kedalam kelompok tumbuhan dengan toksisitas sedang. %ari pengamatan
jaringan organ men!it dapat disimpulkan baha jaringan organ hati normal& sedangkan jaringan
ginjal mengalami kelainan pada glomerulus dan jaringan paru-paru mengalami penyempitan
alveolus. ,ji skrining buta farmakologi menunjukkan baha pemberian ekstrak metanol daun
S!hima alli!hii /orth. Pada dosis 2?? mg/kg bobot badan kemungkinan memiliki aktivitas
analgetik dan aktivitas terhadap susunan saraf otonom
3. Felaskan tahap-tahap penelitian yang harus dilalui untuk suatu obat baru agar ia dapat digunakan
se!ara klinisH
a. Tahap seleksi* Proses pemilihan jenis-jenis bahan alam yang akan diteliti sesuai dengan
prioritas& yang meliputi . Fenis obat tradisional yang diharapkan bermanfaat untuk penyakit-
penyakit utama. Fenis obat tradisional yang diperkirakan akan 12ystem khasiat dan manfaat
berdasarkan pengalaman pemakaian empiris sebelumnya. Fenis obat tradisional yang
diperkirakan dapat menjadi 12ystem1212ive pengobatan untuk penyakit-penyakit yang
belum ada atau belum jelas pengobatannya.
b. Tahap Penyaringan Biologi (Biological Screening). 9ahap ini bertujuan untuk
menyaring . 4danya tindak efek farmakologi !alon obat yang mengarah kekhasiatan
terapetik. Pengujian dilakukan dengan model penyakit dan dibuat pada hean per!obaan.
Penyaring efek kera!unan )toksisitas* akut& yaitu ada tidaknya efek akut pada hean uji
sesudah pengujian dosis tunggal& spektrum toksisitasnya jika ada& dan sistem organ vital
mana yang paling peka terhadap efek ra!un tersebut.
c. Tahap Penelitian Faramakodinamik. 9ahap ini bertujuan untuk melihat pengaruh !alon
obat terhadap masing-masing 12ystem organ tubuh. Penelitian ini dikerjakan pada hean
uji se!ara invitro )organ terpisah * maaupun in vivo )keseluruhan 12ystem tubuh*.
Penelitian ini tidak disyaratkan mutlak& hanya jika diperlukan saja untuk mengetahui
mekanisme kerja yang lebih rin!i dari !alon obat dan dapat dilakukan kemudian.
d. Tahap Toksisitas. ;ebih ;anjut Pengujian ini untuk mengetahui efek toksit pada hean
setelah pemberian berulang )toksisitas sub akut dan kronik*. %alam tahap ini juga
dikerjakan beberapa uji toksisitas khusus jika diperlukan yaitu teratogenitas& karsinogenesis
atau tolisistas terhadap fungsi reproduksi dan fertilitas.
e. Tahap Pengembangan Sediaan (Formulasi). %alam tahap ini dikembangan bentuk-bentuk
sediaan yang memenuhi syarat mutu& keamanan dan estetika untuk pemakaian pada
manusia.
f. Tahap Pengujian Klinik pada Manusia. Pengujian klinik pada manusia baru dapat
dilakukan jika syarat keamanan diperoleh dari pengujian toksisitas pada hean serta syarat
mutu sediaan memungkinkan untuk pemakaian pada manusia. Pengujian klinik !alon obat
pada manusia terbagi dalam beberapa fase yaitu .
Aase J . %ilakukan pada sukarela sehat untuk melihat efek farmakologi& sifat
farmakokinetik& serta hubungan dosis dan efek obat.
Aase JJ . %ilakukan pada kelompok pasien se!ara terbatas untuk melihat kemungkinan
penyembuhan dan pen!egahan penyakit. Aase ini ran!angan penelitian masih dilakukan
tanpa kelompok pembanding )12ystem12*& sehingga belum ada kepastian bukti manfaat
terapetik.
Aase JJJ . %ilakukan pada pasien dengan ran!angan uji klinik yan gmemadai& memakai
12ystem12 sehingga didapat kepastian ada tidaknya manfaat terapetik. Aase J0 .
Pemantauan pas!a pemasaran untuk melihat kemungkinan terjadinya efek samping yang
tidak terkendali pada aktu pengujian pra klinik atauklinik fase 1 & 2 & 2. Proses pengujian
di atas memakan aktu )sekitar 2- 3tahun* dan memerlukan banyak biaya& 12ystem& serta
keahlian& maka untuk pengujian !alon obat dimungkinkan apabila uji toksikologi )akut atau
kronik* telah dinyatakan aman pada manusia.& langsung dilakukan uji klinik. "al ini dengan
pengertian baha yang diperlukan adalah bukti kemanfaatan untuk bahan-bahan yang
memang sudah dipakai se!ara empiris.
Fase-fase dalam Uji Klinik : Suatu uji klinik sebenarnya bertujuan mengkuantifikasikan
tingkat manfaat dan risiko suatu obat baru. Setiap zat yang aktif untuk terapi pasti
mengandung sejumlah risiko akibat aktivitasnya dalam mempengaruhi fungsi-fungsi tubuh.
%alam perkembangan penelitian klinik& mula-mula kita praktis tidak mengetahui sama
sekali seluk beluk suatu obat. Maka tujuan penelitian adalah memperoleh pengetahuan
lengkap tentang obat itu& kalau mungkin. %an ini memakan aktu yang lama sekali. %alam
per!obaan pre-klinik belum dipakai subyek manusia. Pengaruh-pengaruh suatu obat-baru
diselidiki pada hean per!obaan. 1egitu obat mulai di!oba pada manusia& dimulailah suatu
uji klinik&
5. Felaskan hubungan parameter-parameter yang diamati dengan jenis aktifitas-aktifitas yang
ditentukanH
%ari aktivitas-aktivitas yang telah yang telah diamati kita dapat melihat atau mengetahui pada
sistem saraf apa obat itu bekerja atau bereaksi. %an dari sana kita dapat menyimpulkan obat apa
yang sedang kita uji.
%4A94$ P,S94/4
4ndrajati& $etno. 2??7. Penuntun Praktikum Farmakologi. %epok . ;aboratorium Aarmakologi
dan Aarmakokinetika %epartemen Aarmasi AMJP4 ,niversitas Jndonesia.
4nonym. 1<<5. Farmakologi dan Terapi ed. 4. Fakarta . 1agian Aarmakologi Aakultas
/edokteran ,niversitas Jndonesia.
9an& "oan 9jay dan /irana $ahardja. 2??2. Obat-obat Penting. Fakarta . P9. -le( Media
/omputindo /elompok Bramedia.