Anda di halaman 1dari 94

i

LAPORAN KERJA PRAKTEK


DI PT XL AXIATA TBK

INTEGRASI MSTP (MULTI -SERVI CE TRANSMI SSI ON
PLATFORM) HUAWEI OPTIX OSN 550 PADA JARINGAN XL












DISUSUN OLEH :
MUHAMMAD ARIF BAYU AJI
21060111140153



JURUSAN TEKNIK ELEKTRO FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS DIPONEGORO
SEMARANG
2014

ii

LEMBAR PENGESAHAN
LAPORAN KERJA PRAKTEK
DI PT XL AXIATA TBK


Dengan judul
INTEGRASI MSTP (MULTI -SERVI CE TRANSMI SSI ON PLATFORM)
HUAWEI OPTIX OSN 550 PADA JARINGAN XL

Disusun oleh :
Muhammad Arif Bayu Aji
21060111140153

Universitas Diponegoro Semarang
7 Maret s/d 2 April 2014

Telah disahkan pada tanggal :
.

Mengetahui :
Ketua Jurusan Teknik Elektro
Universitas Diponegoro



Ir. Agung Warsito, DHET
NIP 195806171987031002
Dosen Pembimbing




Sukiswo, ST. MT.
NIP 196907141997021001


iii

BUKTI PENGESAHAN
LAPORAN KERJA PRAKTEK
DI PT XL AXIATA TBK


Dengan judul
INTEGRASI MSTP (MULTI -SERVI CE TRANSMI SSI ON PLATFORM)
HUAWEI OPTIX OSN 550 PADA JARINGAN XL

Universitas Diponegoro Semarang
7 Maret s/d 2 April 2014


Telah diperiksa pada tanggal :
.

Mengetahui :
PT XL AXIATA TBK

MANAJER
TRANSMISSION IP-T




Agus Ruseno
NIK 90001883
SR. ENGINEER
TRANSMISSION IP-T




Ruli Hari Nurdiansyah
NIK 90005174



iv

ABSTRAK

OptiX OSN 550 merupakan perangkat telekomunikasi dengan sistem transmisi
optic yang berorientasi pada paket TDM generasi baru untuk multi-layanan CPE, yang
diposisikan pada access layer diantara end-to-end produk Hybrid Multi-Service
Transmission Platform (MSTP). Karakteristik sistem ini sendiri yakni berkapasitas besar,
ketersediaan tinggi, konsumsi daya yang rendah, dan compact structure. OptiX OSN 550
mendukung Multi-Protocol Label Switching (MPLS), Multi-Protocol Label Switching-
Transport Profile (MPLS), Pseudo Wire Emulation Edge-to-Edge (PWE3), Ethernet,
ATM, WDM, SDH, and PDH. Dengan teknologi ini, jaringan murni TDM, jaringan
murni PTN atau jaringan Hybrid dapat ditetapkan.
Sebagai perangkat access-layer, OptiX OSN 550 terhubung dengan OptiX OSN
550 yang lain untuk memberikan solusi lengkap yang meliputi backbone-layer,
aggregation-layer, dan tentu access-layer itu sendiri. OptiX OSN 550 juga memenuhi
kebutuhan 2G/3G/LTE base station backhaul dan tuntutan layanan akses pada
perusahaan provider
Pada laporan kerja praktek ini, penulis mengambil pokok bahasan mengenai
integrasi MSTP pada jaringan XL dengan menggunakan perangkat OptiX OSN 550
seperti yang telah dijabarkan di atas.

Kata kunci : MSTP, OptiX OSN 550, transmisi

v

KATA PENGANTAR

Segala puji syukur penulis panjatkan ke hadirat Allah SWT. Atas segala
kenikmatan iman dan kesehatan, dan karunia-Nya yang telah membantu penulis
dalam menyelesaikan laporan kerja praktek berjudul INTEGRASI MSTP
(MULTI -SERVI CE TRANSMI SSI ON PLATFORM) HUAWEI OPTIX OSN
550 PADA JARINGAN XL.
Kerja praktek merupakan kegiatan yang harus dilaksanakan oleh
mahasiswa selain perkuliahan, praktikum, dan tugas akhir sebagai syarat untuk
menyelesaikan studi di jurusan Teknik Elektro Fakultas Teknik Universitas
Diponegoro Semarang. Hal ini dianggap penting dalam rangka pengembangan
pengetahuan mahasiswa, dan mempersiapkan mahasiswa sebelum terjun ke dunia
profesinya.
Dengan melakukan kerja praktek penulis mendapatkan tambahan ilmu
pengetahuan. Sesuai dengan tujuannya bahwa selama kerja praktek mahasiswa
diharapkan dapat memahami keunggulan teknologi MSTP dalam jaringan dengan
menggunakan perangkat Huawei OptiX OSN 550
Pelaksanaan kerja praktek ini berjalan dengan baik berkat bantuan yang
telah diberikan oleh banyak pihak, oleh karena itu penulis ingin mengucapkan
terimakasih yang sebesar-besarnya kepada :
1. Bapak Ir. Agung Warsito, DHET. selaku ketua jurusan Teknik Elektro
Universitas Diponegoro Semarang.
2. Bapak Budi Setiyono, ST. MT. selaku koordinator kerja praktek jurusan
Teknik Elektro Universitas Diponegoro Semarang.
3. Bapak Sukiswo, ST. MT. selaku pembimbing kerja praktek di jurusan Teknik
Elektro Universitas Diponegoro Semarang.
4. Bapak Agus Ruseno selaku Manajer IP-Transformation di PT XL Axiata Tbk
5. Mas Ruli Hari Nurdiansyah selaku pembimbing kerja praktek di PT XL
Axiata Tbk
6. Mbak Resi, Mas Angga, dan Mas alif atas ilmu yang diajarkan di PT XL
Axiata Tbk.
vi

7. Kedua orang tua ku tercinta yang selalu mengingatkan penulis untuk menjaga
kesehatan selama perantauan.
8. Mas Muhammad Airul Mutaqin yang senantiasa memberikan nasehat dan
arahan dalam belajar.
9. Hanan Laras Indi yang selalu memberikan semangat dan motivasi
10. Seluruh teman teman angkatan 2011 atas dukungan dan persaudaraannya
selama ini.
11. Serta pihak pihak lain yang telah membantu penulis yang tidak dapat
penulis sebutkan satu persatu.
Penulis menyadari sepenuhnya bahwa dalam penulisan laporan kerja
praktek ini masih banyak kekurangan. Untuk itu penulis mengharapkan saran dan
kritik yang membangun dari segenap pembaca untuk perbaikan laporan ini.
Akhirnya penulis berharap semoga laporan kerja praktek ini dapat
memberikan manfaat bagi semua pihak.


Semarang, April 2014


Penulis

vii

DAFTAR ISI

JUDUL ............................................................................................................... i
HALAMAN PENGESAHAN .......................................................................... ii
BUKTI PENGESAHAN ................................................................................. iii
ABSTRAK ....................................................................................................... iv
KATA PENGANTAR ...................................................................................... v
DAFTAR ISI ................................................................................................... vii
DAFTAR GAMBAR ........................................................................................ x
DAFTAR TABEL ......................................................................................... xiii
DAFTAR LAMPIRAN ................................................................................. xiv
BAB I PENDAHULUAN ................................................................................. 1
1.1.Latar Belakang .................................................................................... 1
1.2.Tujuan Kerja Praktek .......................................................................... 2
1.3 Tempat dan Pelaksanaan Kerja Praktek ............................................. 2
1.4 Metode Pengumpulan Data................................................................. 2
1.5.Pembatasan Masalah ........................................................................... 3
1.6.Sistematika Penyusunan ..................................................................... 3
BAB II GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN ........................................... 5
2.1 Sekilas XL ......................................................................................... 5
2.2 Tonggak Sejarah XL ........................................................................... 8
2.3 Visi .................................................................................................... 10
2.3.1 Nilai Nilai XL.................................................................... 10
2.3.2 FEEL 3.0 .............................................................................. 11
2.4 Lambang Perusahaan ........................................................................ 12
2.5 Struktur Pemegang Saham XL ......................................................... 13
2.6 Struktur Organisasi ........................................................................... 14
BAB III DASAR TEORI ............................................................................. 16
3.1. Broadband Network ......................................................................... 16
3.1.1 2G Global System for Mobile Communication ................. 17
3.1.1.1 Struktur Jaringan GSM ............................................ 17
viii

3.1.2 3G Universal Mobile Telecommunication Service............ 21
3.1.2.1 Struktur Jaringan UMTS .......................................... 21
3.2. Transmisi ......................................................................................... 25
3.2.1 Guided Transmission Media ................................................ 25
3.2.2 Unguided Transmission Media ............................................ 26
3.3 Multiplexing ..................................................................................... 27
3.3.1 Time Division Multiplexing (TDM) ...................................... 27
3.3.2 Frequency Division Multiplexing (FDM) ............................ 29
3.3.3 Code Division Multiplexing (CDM) ..................................... 29
3.4 OSI Layer.......................................................................................... 30
3.5 PDH .................................................................................................. 32
3.6 SDH .................................................................................................. 33
3.6.1 Struktur Frame SDH............................................................. 33
3.6.2 Proses Multiplexing SDH..................................................... 34
3.6.2.1 Mapping ................................................................... 35
3.6.2.2 Multiplexing Orde Rendah ...................................... 35
3.6.2.3 Multiplexing Orde Tinggi ........................................ 35
3.7 Ethernet ............................................................................................. 36
3.8 IP Address ......................................................................................... 37
3.8.1 Subnetting IP Address .......................................................... 38
3.9 VLAN ............................................................................................... 39
3.10 MPLS .............................................................................................. 39
BAB IV PEMBAHASAN .............................................................................. 41
4.1 Huawei OptiX OSN 550 ................................................................... 41
4.2 Fitur OptiX OSN 550 ...................................................................... 43
4.3 Dukungan Layanan pada OSN550 ................................................... 44
4.3.1 Service Overview (Packet) ................................................... 44
4.3.1.1 Layanan Ethernet (E-Line dan E-Lan) .................... 44
4.3.1.2 Layanan Circuit Emulation Service (CES) .............. 46
4.3.1.2.1 Mode emulasi .............................................. 46
4.3.1.3 Layanan ATM/IMA ................................................. 47
ix

4.3.1.3.1 Layanan ATM ............................................. 47
4.3.1.3.2 Layanan IMA .............................................. 49
4.3.2 Service Overview (TDM) ..................................................... 51
4.3.2.1 Layanan Ethernet (EPL/EVPL/EPLAN/EVPLAN) 51
4.3.2.1.1 Layanan EPL ............................................... 51
4.3.2.1.2 Layanan EVPL ............................................ 52
4.3.2.1.3 Layanan EPLAN ......................................... 54
4.3.2.1.4 Layanan EVPLAN ...................................... 55
4.3.2.2 Layanan SDH/PDH ................................................. 56
4.4 Proteksi dan Redudansi .................................................................... 57
4.4.1 Proteksi Pada Perangkat ....................................................... 57
4.4.1.1 Redudansi Daya ....................................................... 57
4.4.1.2 Redudansi Kipas Pendingin ..................................... 58
4.4.1.3 Redudansi pada Modul System Control, Switching,
dan Timing ............................................................... 58
4.4.2 Network Level Proteksi ........................................................ 58
4.4.2.1 PW APS ................................................................... 58
4.4.2.2 ERPS ........................................................................ 59
4.4.2.3 MSTP ....................................................................... 61
4.5 Integrasi MSTP OSN 550 pada jaringan XL .................................... 64
4.5.1 Awal Mula Pengintegrasian MSTP pada jaringan XL ......... 64
4.5.2 Integrasi OSN 550 Site B220 Terminal Wonogiri ............... 65
4.5.3 Contoh Konfigurasi MSTP untuk Servis 3G Pringapus....... 72
4.5.4 Alokasi Tunnel Ambarawa Prembun ................................ 76
BAB V PENUTUP ..............................................................................................
5.1 Kesimpulan ...........................................................................................
5.2 Saran .....................................................................................................
DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN

x

DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Lambang PT XL Axiata Tbk ........................................................ 12
Gambar 2.2 Struktur pemegang saham XL ...................................................... 13
Gambar 2.3 Diagram struktur organisasi ......................................................... 14
Gambar 2.4 Gambar diagram pembagian direktorat ........................................ 14
Gambar 2.5 Gambar struktur organisasi transmission development ................ 15
Gambar 3.1 Arsitektur Jaringan GSM ............................................................. 17
Gambar 3.2 GERAN ........................................................................................ 18
Gambar 3.3 Arsitektur Jaringan UMTS ........................................................... 21
Gambar 3.4 UTRAN ........................................................................................ 22
Gambar 3.5 Kabel serat optik .......................................................................... 26
Gambar 3.6 Perangkat radio microwave (Indoor Unit dan Outdoor Unit) ...... 26
Gambar 3.7 Proses sederhana Multiplexing-Demultiplexing ........................... 27
Gambar 3.8 TDM ............................................................................................. 27
Gambar 3.9 Skema pengiriman frame Synchronous TDM .............................. 28
Gambar 3.10 Skema pengiriman frame Synchronous TDM ............................ 28
Gambar 3.11 FDM ........................................................................................... 29
Gambar 3.12 Model Osi Layer......................................................................... 30
Gambar 3.13 Struktur frame STM-1 ................................................................ 34
Gambar 3.14 Proses Multiplexing SDH ........................................................... 34
Gambar 3.15 Contoh sederhana penerapan VLAN.......................................... 39
Gambar 3.16 Arsitektur jaringan MPLS .......................................................... 40
Gambar 4.1 OptiX OSN 550 ............................................................................ 41
Gambar 4.2 Aplikasi Jaringan OptiX OSN 550 ............................................... 42
Gambar 4.3 Arsitektur OptiX OSN 550 ........................................................... 43
Gambar 4.4 Ilustrasi layanan E-Line pada sebuah jaringan. ............................ 45
Gambar 4.5 Ilustrasi layanan E-LAN pada sebuah jaringan. ........................... 45
Gambar 4.6 Diagram Jaringan untuk CES ....................................................... 46
Gambar 4.7 Aplikasi khas dari ATM PWE3
(mode enkapsulasi cell one-to-one) ............................................... 48
xi

Gambar 4.8 Aplikasi khas dari ATM PWE3
(mode enkapsulasi cell N-to-one) .................................................. 49
Gambar 4.9 Transmisi IMA ............................................................................. 49
Gambar 4.10 Pengaplikasian teknologi IMA ................................................... 50
Gambar 4.11 Layanan EPL berbasis port ........................................................ 51
Gambar 4.12 Layanan Port-Shared EVPL ...................................................... 52
Gambar 4.13 Layanan EPVL berbasis VLAN ID ............................................ 52
Gambar 4.14 Layanan EPVL berbasis MPLS.................................................. 53
Gambar 4.15 Layanan EPVL berbasis QinQ ................................................... 53
Gambar 4.16 Layanan EPLAN ........................................................................ 54
Gambar 4.17 Layanan EVPLAN ..................................................................... 55
Gambar 4.18 Redudansi tegangan DC pada OptiX OSN 550 ......................... 57
Gambar 4.19 Redundansi tegangan AC untuk OptiX OSN 550 ...................... 57
Gambar 4.20 Modul redundasi untuk OptiX OSN 550 (system control, switching,
dan timing board) ........................................................................ 58
Gambar 4.21 Contoh dari PW APS.................................................................. 59
Gambar 4.22 Implementasi ERPS.................................................................... 60
Gambar 4.23 Diagram Spanning Tree Protocol (STP) .................................... 61
Gambar 4.24 Kekurangan dari STP/RSTP ...................................................... 62
Gambar 4.25 Pengoptimalan STP/RSTP dengan MSTP ................................. 63
Gambar 4.26 Topologi Ring pada MSTP ........................................................ 64
Gambar 4.27 Topologi tree node-B ................................................................. 65
Gambar 4.28 Design alokasi OSN550 Hut Wonogiri Hut Sukoharjo
(sebelum ada B220) .................................................................. 65
Gambar 4.29 Letak site Terminal Wonogiri pada peta geografis .................... 67
Gambar 4.30 Design alokasi OSN550 pada site B220 Terminal Wonogiri .... 68
Gambar 4.31 Tampilan pada NMS sebelum site B220 terintegrasi ................. 69
Gambar 4.32 Email konfirmasi site B220 telah terintegrasi ............................ 69
Gambar 4.33 Tampilan pada NMS sesudah site B220 terintegrasi ................. 70
Gambar 4.34 Tampilan Konfigurasi modul OSN 550 site B220
Terminal Wonogiri ................................................................... 70
xii

Gambar 4.35 Tampilan NMS untuk OSN pada Site Ambarawa ..................... 72
Gambar 4.36 Tampilan NMS untuk OSN pada Site Ambarawa ..................... 73
Gambar 4.37 Tampilan NMS untuk OSN pada Site Prembun......................... 73
Gambar 4.38 Tampilan NMS untuk OSN pada Site Prembun......................... 74
Gambar 4.39 Tampilan NMS untuk OSN pada Site Prembun......................... 75
Gambar 4.40 Screenshoot database alokasi Tunnel Ambarawa-Prembun....... 76
Gambar 4.41 Design Topologi yang dilewati tunnel Ambarawa Prembun .. 76


xiii

DAFTAR TABEL

Tabel 2.1 Pencapaian dari tahun ke tahun .......................................................... 8
Tabel 3.1 Standar frame dan kecepatan SDH .................................................. 33
Tabel 3.2 IP address dalam format desimal dan biner ..................................... 37
Tabel 3.3 Kelas IP address ............................................................................... 37
Tabel 4.1 Layanan E-Line dan E-LAN yang didukung oleh
OptiX OSN 550 ............................................................................... 44
Tabel 4.2 Daftar kategori layanan yang didukung OptiX OSN 550
pada mode TDM .............................................................................. 56

xiv

DAFTAR LAMPIRAN

1

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang
Pada era globalisasi ini, masyarakat sangat bergantung terhadap kebutuhan
teknologi telekomunikasi. Karena dengan teknologi ini, masyarakat mampu
berkomunikasi dengan siapapun, kapanpun dan dimanapun. Dengan adanya
perkembangan teknologi telekomunikasi saat ini, menuntut pengguna jasa
telekomunikasi untuk memberikan layanan yang mudah, murah, efisien, dan
fleksibel. Untuk itu, hal ini menjadikan persaingan ketat bagi perusahaan-
perusahaan penyedia jasa layanan telekomunikasi untuk dapat mendapatkan
kepercayaan dari masyarakat, memuaskan perusahaan dan tentunya
menguntungkan perusahaan itu sendiri. PT XL Axiata Tbk. Selalu berusaha untuk
melayani masyarakat Indonesia dan selalu berkembang menjadi yang lebih baik.
Menanggapi tuntutan masyarakat akan kebutuhan akses jaringan yang
cepat, murah, efisien, dan fleksibel, maka tentu saja dibutuhkan suatu fasilitas
telekomunikasi yang mampu memenuhi semua itu. Perencanaan yang dilakukan
harus dapat menghasilkan tingkat pelayanan yang baik dan dapat diandalkan,
sebab peningkatan permintaan jasa telekomunikasi akan menimbulkan masalah
rumit yaitu semakin meningkatnya kemacetan dalam jaringan akibat
meningkatnya aliran trafik.
Diperkenalkanlah MSTP (Multi-Service Transport Platform), merupakan
perangkat telekomunikasi modular buatan Huawei yang mendukung PDH, SDH,
Ethernet, layanan ATM dll yang membentuk solusi transportasi multi-layanan
yang optimal. MSTP mampu membawa trafik data dalam jumlah besar yang
ditransmisikan antar MSTP melalui fiber optic. Tak hanya itu pada MSTP ini juga
memiliki proteksi Self-Healing Ring (SHR) yang memungkinkan terjadinya
komunikasi yang aman dan handal.


2


1.2 Tujuan Kerja Praktek
Tujuan dan manfaat dari Kerja Praktek secara umum adalah sebagai berikut:
a. Memenuhi kurikulum yang ada di Teknik Elektro Universitas Diponegoro.
b. Membiasakan diri sejak dini tentang suasana di dunia kerja yang
sesungguhnya.
c. Mencari ilmu pengetahuan baru yang mungkin tidak didapatkan dibangku
kuliah.
Sedangkan tujuan khusus dari pelaksanaan Kerja Praktek pada PT XL Axiata
Tbk. adalah sebagai berikut :
a. Mempelajari prinsip kerja, perangkat, dan fungsi dari sistem Multi-Service
Transmission Platform (MSTP).
b. Mempelajari bagaimana melakukan planning integrasi sistem MSTP OSN 550
pada jaringan telekomunikasi PT. XL Axiata Tbk.
c. Mempelajari cara memonitor jaringan MSTP melalui Network Management
System (NMS).

1.3 Tempat dan Waktu Pelaksanaan Kerja Praktek
Kerja Praktek dilaksanakan di PT XL Axiata Tbk grha XL jakarta
tepatnya di Jalan Mega Kuningan Lot E4-7 No.1, Kawasan Mega Kuningan,
Jakarta. Kerja praktek dilakukan selama kurang lebih satu bulan mulai tanggal 7
Maret 2014 sampai dengan 2 April 2014.

1.4 Metode Pengumpulan Data
Dalam penyusunan laporan ini, penulis menerapkan beberapa metode
untuk memperoleh data yang diperlukan diantaranya :
1. Metode Wawancara
Wawancara adalah suatu cara untuk mengumpulkan data dengan
mengajukan pertanyaan secara langsung kepada seorang informan atau
otoritas (ahli yang berwenang dalam suatu sejarah masalah). Dalam hal ini
penulis mengajukan pertanyaan secara langsung kepada pembimbing
3


lapangan yang telah ditunjuk oleh pihak PT XL Axiata Tbk sebagai
pendamping dalam menuntun pelaksanaan kegiatan praktek kerja
lapangan agar setiap masalah yang ada dapat teratasi dengan baik dan
benar.
2. Metode Studi Literatur
Metode studi literatur yaitu cara untuk mengumpulkan data atau
tulisan dengan cara mencari sumber-sumber literatur ataupun buku dari
berbagai perpustakaan yang berguna sebagai referensi dalam penyusunan
laporan. Selain itu, penulis juga mencari dan mempelajari referensi
tambahan dari internet sesuai dengan laporan kerja praktek yang disusun.

1.5 Pembatasan Masalah
Dalam penulisan laporan kerja praktek ini penulis membatasi permasalahan
pada :
1. Laporan ini tidak membahas tentang dasar switching, routing dan IP.
2. Laporan ini hanya akan mengenalkan sedikit mengenai OptiX OSN 550
3. Laporan ini hanya membahas teori umum pada Multi-Service
Transmission Platform.

1.6 Sistematika Penyusunan
Untuk menjelaskan kerja praktek yang dilakukan di PT XL Axiata Tbk
Jakarta maka penyusun menyusun laporan secara garis besar yang dikelompokkan
sebagai berikut :
BAB I : PENDAHULUAN
Merupakan uraian umum yang memuat latar belakang masalah, tujuan dan manfaat,
tempat dan waktu pelaksanaan, metode pengumpulan data, pembatasan masalah, dan
sistematika penyusunan laporan.
BAB II : GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN
Bab ini berisi tentang sejarah singkat perusahaan, kegiatan usaha, visi dan misi, serta
struktur organisasi PT XL Axiata Tbk Jakarta.
4


BAB III : DASAR TEORI
Dalam bab ini berisi mengenai penjelasan broadband 2G dan 3G serta SDH, PDH,
dan Ethernet.
BAB 1V : PEMBAHASAN
Bab ini berisi analisis dan penjelasan mengenai layanan yang didukung oleh OptiX
OSN 550 serta implementasinya pada jaringan PT XL Axiata Tbk.
BAB VI : PENUTUP
Bab ini berisi kesimpulan dan saran yang merupakan ringkasan laporan dari hasil
Kerja Praktek yang penulis lakukan di PT XL Axiata Tbk.
DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN

5

BAB II
GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN

2.1 Sekilas XL
PT XL Axiata Tbk. (selanjutnya disebut XL atau Perseroan) merupakan salah
satu penyedia layanan telekomunikasi terkemuka di Indonesia. XL menawarkan
berbagai produk dan layanan telekomunikasi seperti Percakapan, SMS, layanan
berbasis Data dan layanan tambahan lainnya kepada lebih dari 90% penduduk
Indonesia yang berjumlah 240 juta orang.
Berdiri pada 6 Oktober 1989 dengan nama PT Grahametropolitan Lestari, XL
mulai beroperasi sebagai perusahaan perdagangan barang dan jasa umum. Pada tahun
1996, XL memasuki sektor telekomunikasi setelah mendapatkan izin operasi GSM
900 dan secara resmi meluncurkan layanan GSM. Dengan demikian, XL menjadi
perusahaan swasta pertama di Indonesia yang menyediakan layanan telepon selular.
Perseroan juga mengubah namanya menjadi PT Excelcomindo Pratama, sesuai
dengan perjanjian kerjasama antara Grup Rajawali dan tiga investor asing (NYNEX,
AIF, dan Mitsui). Setelah sembilan tahun menjadi perusahaan swasta, XL kemudian
melakukan Penawaran Saham Perdana (IPO) pada September 2005 dan mendaftarkan
sahamnya di Bursa Efek Jakarta, yang sekarang dikenal sebagai Bursa Efek Indonesia
(BEI). Pada saat itu, XL merupakan anak perusahaan Indocel Holding Sdn.
Bhd., yang sekarang dikenal sebagai Axiata Investments (Indonesia) Sdn. Bhd., yang
seluruh sahamnya dimiliki oleh TM International Sdn. Bhd. (TMI) melalui TM
6


International (L) Limited. Pada tahun 2009, TMI berganti nama menjadi Axiata
Group Berhard (Axiata). Pada tahun yang sama PT Excelcomindo Pratama Tbk.
juga berganti nama menjadi PT XL Axiata Tbk. untuk kepentingan sinergi. Saat ini,
sebagian besar saham XL dipegang oleh Axiata melalui Axiata Investments
(Indonesia) Sdn. Bhd. (66,6%) dan Emirates Telecommunications Corporation atau
Etisalat International Indonesia Ltd. (13,3%), dan sisanya dipegang oleh masyarakat
(20,1%). XL dikenal sebagai pelopor layanan selular kepada anggota masyarakat
biasa di Indonesia melalui program tarif hemat Rp1/detik pada tahun 2007, yang
memungkinkan lebih banyak penduduk berpenghasilan menengah ke bawah
menikmati layanan telepon selular.
XL telah berkembang dari perusahaan kecil yang menjual layanan dasar
telepon menjadi salah satu perusahaan telekomunikasi terbesar di tanah air, dengan
infrastruktur jaringan dan layanan yang sangat luas di seluruh tanah air. XL
menyediakan layanan untuk pelanggan ritel dan menawarkan solusi bisnis kepada
pelanggan perusahaan. Jaringan XL menggunakan teknologi GSM 900/DCS 1800
dan IMT-2000/3G. XL juga memiliki beberapa lisensi, termasuk closed regular
network (leased line), internet service provider (ISP), Voice over Internet Protocol
(VoIP), dan Internet interconnection services (NAP). XL bahkan telah memperoleh
lisensi untuk e-Money (uang elektronik) dari Bank Indonesia, yang memungkinkan
XL menyediakan layanan pengiriman uang. Sebagai salah satu perusahaan
telekomunikasi terbesar di Indonesia, XL senantiasa berusaha meningkatkan layanan
menyeluruh (end-to-end) dan terus berinovasi untuk memenuhi meningkatnya
kebutuhan pelanggan. XL selalu dinamis dalam mengelola dan menjalankan
7


usahanya, bersedia belajar, cepat beradaptasi dengan perubahaan di industri atau
keadaan pasar sehingga mampu memberikan atau menyediakan layanan berkualitas
prima kepada pelanggan


8


2.2 Tonggak Sejarah XL
Tabel 2.1 Pencapaian dari tahun ke tahun
Tahun Pencapaian
1996 Memperoleh ijin seluler sistem GSM 900 dan resmi beroperasi secara
komersial dengan focus di area Jakarta, Bandung dan Surabaya.
1997 Membangun jaringan microcell terpadu di kasawan Segitiga Emas Jakarta.
1998 Meluncurkan brand proXL untuk produk layanan prabayar.
2000 Mulai memasuki pangsa pasar di Sumatera dan Batam.
2001 Mendapatkan alokasi spektrum DCS 1800 dan menyelesaikan
pembangunan jaringan utama serat optik.
Menghadirkan layanan M-banking dan M-Fun
2002 Mendapatkan alokasi jaringan ke daerah Kalimantan dan Sulawesi.
Meluncurkan layanan sirkit sewa dan IP (Internet Protocol).
2004 Melakukan re-branding logo XL dan mengubah brand proXL dengan
produk-produk baru, yaitu jempol (prabayar), bebas (prabayar) dan Xplor
(pasca bayar).
2005 Menjadi anak perusahaan TM Group dan terdaftar di Bursa Efek Indonesia
(dahulu Bursa Efek Jakarta) dengan kode saham EXCL.
2006 Menghadirkan layanan XL 3G yang Pertama Terluas dan Tercepat.
2007 Menjadi pelopor dalam penerapan tarif Rp1/detik.
ETISALAT menjadi pemegang saham XL. ETISALAT adalah
perusahaan telekomunikasi terbesar kedua di Timur Tengah.
Memulai konsolidasi brand menjadi prabayar XL dan pasca bayar
XL.
2008 TM Group mengumumkan penyelesaian proses demerger, menghasilkan
dua entitas yang terpisah, yaitu Telekom Malaysia Berhad (TM) dan
TM International Berhad (sekarang berganti nama menjadi Axiata Group
Berhad/Axiata), di mana Indocel Holding Sdn. Bhd.secara tidak
langsung merupakan anak perusahaan Axiata melalui TM International (L)
9


Limited.
Axiata mengakuisisi seluruh kepemilikan saham XL yang dimiliki oleh
Khazanah National Berhad, sehingga kepemilikan Indocel Holding Sdn.
Bhd. atas XL menjadi 83,8%.
2009 Melakukan Penawaran Umum Terbatas I dalam rangka Penerbitan Hak
Memesan Efek Terlebih Dahulu (HMETD) sejumlah 1.418.000.000 saham
baru.
2010 Pemegang saham mayoritas XL Axiata Investments (Indonesia) Sdn.
Bhd. melepaskan sebagian sahamnya (setara 20% dari jumlah saham yang
diterbitkan) di XL melalui Private Placement dengan tujuan untuk
meningkatkan jumlah saham XL yang dimiliki publik.
2011 XL mengimplementasi Transformasi secara keseluruhan dalam strategi
usaha untuk menekuni usaha masa depan di segmen layanan data dan
menjamin kesinambungan pertumbuhan jangka panjangnya.
XL mengubah fokus pemasaran yang semula menekankan harga
terjangkau dengan memperkenalkan motto baru, XLangkah Lebih Maju,
yang mana posisi XL sebagai daya tarik bagi konsumen telekomunikasi
menjadi meningkat dan lebih berkualitas untuk semua layanan termasuk
layanan Data.


10


2.3 VISI
Adapun Visi dari PT. XL AXIATA, Tbk adalah :
Menjadi Juara Seluler Indonesia - Memuaskan Pelanggan, Pemegang Saham, dan
Karyawan.
2.3.1 Nilai Nilai XL
Tiga nilai utama XL yang disingkat sebagai ITS XL terdiri dari :
Integritas
Dapat dipercaya dan selalu mematuhi etika profesi dan bisnis. Segenap jajaran
Pimpinan dan Karyawan XL harus:
1. Jujur dalam berbicara dan bertindak.
2. Konsisten antara pikiran, perkataan dan perbuatan.
3. Adil dalam memperlakukan pihak lain.
4. Berdedikasi terhadap perusahaan.
5. Dapat dipercaya dalam mengemban amanat maupun menjalankan tugas.
Kerjasama
Saling mendukung dan secara aktif terlibat dalam mencapai tujuan bersama.
Tidak semua pekerjaan dapat dilakukan secara individual.Kerjasama memungkinkan
kita mencapai tujuan
yang lebih tinggi. Agar kerjasama dapat berlangsung efektif karyawan XL harus:
1. Berpikiran positif dan terbuka terhadap masukan orang lain.
2. Menghargai perbedaan.
3. Peduli terhadap pihak lain.
4. Komunikatif dalam membangun pengertian yang sama.
11


5. Berbagi pengetahuan dan ketrampilan.
6. Berfokus kepada tujuan bersama.
Pelayanan Prima
Sepenuh hati memberikan solusi terbaik untuk memenuhi harapan pelanggan.
Pelanggan dalam hal ini tidak hanya pelanggan eksternal yang berada di luar
perusahaan, namun termasuk juga pelanggan internal yang mencakup rekan kerja,
atasan atau bawahan, dan unit kerja lain di dalam perusahaan. Dalam usaha
memberikan layanan unggul, perilaku karyawan XL harus mencerminkan perilaku
inti sebagai berikut:
1. Fokus pada pelanggan dalam setiap pengambilan keputusan dan tindakan.
2. Berorientasi pada solusi terbaik.
3. Efisien dan efektif dalam menghasilkan solusi.
4. Sepenuh hati dalam menjalankan tugas.
5. Berorientasi pada kualitas atas produk dan layanan yang diberikan.
6. Proaktif.
7. Inovatif dan Kreatif dalam memberikan solusi.
2.3.2 FEEL 3.0
Pola pikir Transformasi XL yang baru adalah
FEEL 3.0
Tegas (Fast-Eager-Lean)
Fokus dan tajam dalam bertindak
Berambisi dan bermental juara dalam bekerja
12


Melakukan tugas pada level maksimum untuk efektifitas dan efesiensi
Persisten dan menyelesaikan tantangan dengan kreatif
Sempurna
Unggul dalam memberikan layanan yang tepat dan berkualitas
Memberikan pelayanan yang berkualitas kepada pelanggan internal dan
eksternal
Mengejar disiplin dalam operasional-melakukan dengan benar sejak
pertama
Senantiasa melakukan perbaikan terus-menerus
Memimpin
Berpikir jauh untuk memimpin dan menentukan masa depan industry
Aktif berpartisipasi dalam berpikir dan memberikan layanan/produk dan
solusi yang inovatif
Berambisi dalam memberikan layanan data, selain Voice & SMS
Terus menerus mencari kesempatan menjadi yang terdepan didalam
kompetisi
2.4 Lambang Perusahaan

Gambar 2.1 Lambang PT XL Axiata Tbk
13


2.5 Struktur Pemegang Saham XL

Gambar 2.2 Struktur pemegang saham XL

14


2.6 Struktur Organisasi
Dewan Direksi

Gambar 2.3 Diagram Struktur Organisasi
Pembagian Direktorat

Gambar 2.4 Gambar diagram pembagian direktorat

15


Struktur Organisasi Departemen Transmission Development

Gambar 2.5 Gambar Struktur Organisasi Transmission Development

16

BAB III
DASAR TEORI

3.1 Broadband Network
Teknologi broadband secara umum didefinisikan sebagai jaringan atau servis
Internet yang memiliki kecepatan transfer yang tinggi karena lebar jalur data yang
besar. Meskipun jalur data yang disediakan untuk penggunanya sangat lebar,
teknologi broadband biasanya membagi jalur lebar tersebut dengan pengguna
sekitarnya. Namun jika tidak ada yang menggunakan, pengguna akan menggunakan
sepenuhnya jalur tersebut.
Teknologi broadband atau pita lebar merupakan salah satu teknologi media
transminsi yang mendukung banyak frekuensi, mulai dari frekuensi suara hingga
video. Teknologi ini bisa membawa banyak sinyal dengan membagi kapasitasnya
(yang sangat besar) dalam beberapa kanal bandwidth. Setiap kanal beroperasi pada
frekuensi yang spesifik. Secara sederhana, istilah teknologi broadband digunakan
untuk menggambarkan sebuah koneksi berkecepatan 500 Kbps atau lebih. Tetapi
FCC mendefenisikan broadband dengan kecepatan minimal 200 Kbps. Ada dua jenis
jalur lebar yang umum, yaitu DSL dan kabel modem, yang mampu mentransfer 512
Kbps atau lebih, kira-kira 9 kali lebih cepat dari modem yang menggunakan kabel
telepon standar. Saat ini, teknologi broadband wireless merupakan tujuan utama dari
evolusi teknologi telekomunikasi.

17


3.1.1 2G Global System for Mobile Communication
Standar teknologi 2G yang paling banyak digunakan saat ini adalah Global
System for Mobile Communication (GSM) yang beroperasi di frekuensi 900, 1800,
dan 1900 MHZ. terbagi dalam 3 (tiga) sistem utama, yaitu : Switching System (SS),
Base Station
3.1.1.1 Struktur Jaringan GSM

Gambar 3.1 Arsitektur Jaringan GSM
Secara umum, network element dalam arsitektur jaringan GSM dapat dibagi
menjadi:
1. Mobile Station (MS)
2. Base Station Sub-system (BSS)
3. Switching Sub-system (SSS),
Mobile Station (MS)
merupakan perangkat yang digunakan oleh pelanggan untuk melakukan
pembicaraan. Terdiri atas:
Mobile Equipment (ME) atau handset, merupakan perangkat GSM yang
berada di sisi pengguna atau pelanggan yang berfungsi sebagai terminal
18


transceiver (pengirim dan penerima sinyal) untuk berkomunikasi dengan
perangkat GSM lainnya.
Subscriber Identity Module (SIM) atau SIM Card, merupakan kartu yang
berisi seluruh informasi pelanggan dan beberapa informasi pelayanan. ME
tidak akan dapat digunakan tanpa SIM didalamnya, kecuali untuk panggilan
darurat. Data yang disimpan dalam SIM secara umum, adalah:
IMMSI (International Mobile Subscriber Identity), merupakan
penomoran pelanggan.
MSISDN (Mobile Subscriber ISDN), nomor yang merupakan nomor
panggil pelanggan.
Base Station System(BSS)
BSS merupakan suatu sub-jaringan dalam GERAN (GSM Edge Radio Access
Network) yang terdiri dari Base Station Controller (BSC) dan satu atau lebih BTS.
Dalam GSM jaringan akses dinamakan GERAN.

Gambar 3.2 GERAN
19


Base Station Controller (BSC)
BSC secara umum merupakan perangkat yang mengontrol kerja BTS-BTS
yang berada di bawahnya dan sebagai penghubung BTS dan MSC.
Base Transceiver Station (BTS)
Secara umum Base Transceiver Station dalam perangkat GSM berhubungan
langsung dengan MS dan berfungsi sebagai pengirim sinyal.
Switching Sub System (SSS)
Merupakan bagian dari Core Network (CN) terdiri atas:
Mobile Switching Center (MSC)
merupakan sebuah network element central dalam sebuah jaringan GSM.
MSC sebagai inti dari jaringan seluler, dimana MSC berperan untuk interkoneksi
hubungan pembicaraan, baik antar selular maupun dengan jaringan kabel PSTN,
ataupun dengan jaringan data. SSS merupakan bagian dari
Visitor Location Register (VLR)
VLR merupakan database yang berisi informasi sementara mengenai
pelanggan terutama mengenai lokasi dari pelanggan pada cakupan area jaringan.
Home Location Register (HLR)
HLR merupakan database yang berisi data-data pelanggan yang tetap. Data-data
tersebut antara lain berisi layanan pelanggan, service tambahan serta informasi
mengenai lokasi pelanggan yang paling akhir (Update Location).
Serving GPRS Support Node (SGSN)
SGSN merupakan gerbang penghubung jaringan BSS/BTS ke jaringan GPRS.
Fungsi SGSN yakni mengantarkan paket data ke MS, update pelanggan ke HLR, dan
registrasi pelanggan baru.
Authentication Center (AuC)
AuC menangani otentikasi dan enkripsi untuk jaringan dan memeriksa
keabsahaan pelanggan. Sehingga pembicaraan pelanggan yang tidak sah dapat
dihindarkan.

20


Equipment Identity Registration (EIR)
EIR adalah database yang menyimpan jalur ponsel pada jaringan
menggunakan IMEI. Hanya ada satu EIR per jaringan. Yang terdiri dari tiga daftar.
Daftar putih, abu-abu, dan hitam.
- Daftar hitam adalah jika IMEI yang ditolak oleh layanan jaringan untuk
beberapa alasan. Termasuk jika IMEI yang terdaftar sebagai ponsel yang
dicuri atau clonedor jika ponsel rusak atau tidak memiliki kemampuan teknis
untuk beroperasi di jaringan tersebut.
- Daftar abu-abu adalah daftar IMEI yang dipantau untuk aktivitas yang
mencurigakan.
- Daftar putih adalah daftar berpenghuni. Itu berarti jika IMEI yang tidak
berada pada daftar hitam maupun abu-abu.


21


3.1.2 3G - Universal Mobile Telecommunication Service (UMTS)
Universal Mobile Telecommunication System (UMTS), teknologi
telekomunikasi generasi ke-3 (3G) yang menggunakan teknologi WCDMA
(Wideband Code Division Multiple Access) sebagai interfacenya. UMTS merupakan
lanjutan teknologi dari GSM/GPRS/EDGE, tujuan utamanya adalah untuk
memberikan kecepatan akses data yang lebih tinggi dibandingkan dengan GRPS dan
EDGE. Diperkenalkan oleh European Telecommunication Standards Institute
(ETSI). Pada awalnya sistem UMTS hanya digunakan di Eropa.
3.1.2.1 Struktur Jaringan UMTS

Gambar 3.3 Arsitektur Jaringan UMTS
Dapat dilihat dari gambar arsitektur jaringan UMTS diatas, jaringan UMTS dibagi
menjadi 3 bagian utama yaitu :
1. Mobile Station (MS)
2. Radio Network System (RNS)
3. Switching Sub-system (SSS),

22


Mobile Station
Merupakan perangkat yang digunakan oleh pelanggan untuk dapat
memperoleh layanan komunikasi bergerak. Terdiri atas:
- Mobile Equipment (ME) yang berfungsi sebagai terminal radio yang
digunakan untuk komunikasi lewat radio.
- UMTS Subscriber Identity Module (USIM) yang berisi nomor identitas
pelanggan dan juga algoritma security untuk keamanan seperti authentication
algorithm dan algoritma enkripsi.
Radio Network Subsystem(RNS)
RNS merupakan suatu sub-jaringan dalam UTRAN (Universal Terrestrial
Radio Access Network) yang terdiri dari Radio Network Controller (RNC) dan satu
atau lebih Node B. Dalam UMTS jaringan akses dinamakan UTRAN.

Gambar 3.4 UTRAN
23


- RNC
Radio Network Controller bertanggung jawab mengontrol radio resources
pada UTRAN yang membawahi beberapa Node-B, menghubungkan CN (Core
Network) dengan user, dan merupakan tempat berakhirnya protokol RRC (Radio
Resource Control) yang mendefinisikan pesan dan prosedur antara mobile user
dengan UTRAN.
- Node-B
Node-B sama dengan Base Station di dalam jaringan GSM. Node-B
merupakan perangkat pemancar dan penerima yang memberikan pelayanan radio
kepada UE. Fungsi utama Node-B adalah melakukan proses pada layer 1 antara lain :
spreading, de-spreading, modulasi, demodulasi dan lain-lain. Node-B juga
melakukan beberapa operasi RRM (Radio Resouce Management), seperti handover
dan power control.
Switching Sub System (SSS)
Dengan melewati Core Network, UMTS juga dihubungkan dengan jaringan
telekomunikasi lain, jadi sangat memungkinkan tidak hanya antara pengguna UMTS
mobile, tetapi juga dengan jaringan yang lain. Berikut elemen yang terdapat dalam
Switching Sub System
- Mobile Switching Center (MSC)
Memiliki fungsi yang sama dengan jaringan GSM, MSC didesain sebagai
switching untuk layanan berbasis circuit switch seperti video, video call.
- Visitor Location Register (VLR)
VLR merupakan database yang berisi informasi sementara mengenai
pelanggan terutama mengenai lokasi dari pelanggan pada cakupan area jaringan.
- Home Location Register (HLR)
HLR merupakan database yang berisi data-data pelanggan yang tetap. Data-
data tersebut antara lain berisi layanan pelanggan, service tambahan serta informasi
mengenai lokasi pelanggan yang paling akhir (Update Location).

24


- Serving GPRS Support Node (SGSN)
SGSN merupakan gerbang penghubung jaringan BSS/BTS ke jaringan GPRS.
Fungsi SGSN yakni mengantarkan paket data ke MS, update pelanggan ke HLR, dan
registrasi pelanggan baru.
- Gateway GPRS Support Node (GGSN)
GGSN berfungsi sebagai gerbang penghubung dari jaringan GPRS ke
jaringan paket data standard (PDN). GGSN berfungsi dalam menyediakan fasilitas
internetworking dengan eksternal packet-switch network dan dihubungkan dengan
SGSN via Internet Protokol (IP). GGSN akan berperan antarmuka logik bagi PDN,
dimana GGSN akan memancarkan dan menerima paket data dari SGSN atau PDN.
Selain itu juga terdapat beberapa interface baru, seperti : Uu, Iu, Iub, Iur. Antara UE
dan UTRAN terdapat interface Uu. Di dalam UTRAN terdapat interface Iub yang


25


3.2 Transmisi
Secara umum transmisi merupakan bagaimana suatu data dapat dikirimkan
dari suatu perangkat komunikasi dan diterima oleh perangkat lainnya lain. Transmisi
ini merupakan salah satu konsep penting dalam sistem telekomunikasi sehingga suatu
perangkat bisa berkomunikasi dengan perangkat lainnya untuk jarak yang jauh.
Media transmisi sendiri dibagi menjadi 2 jenis:
- Guided Transmission Media
- Unguided Transmission Media
3.2.1 Guided Transmission Media
Guided transmission media atau media transmisi terpandu pada media ini
gelombang yang ditransmisikan terpandu dalam suatu media padat. Contohnya ada
serat optik.
Fiber Optic (Serat Optik)
Serat optik adalah saluran transmisi yang terbuat dari kaca atau plastik yang
digunakan untuk mentransmisikan sinyal cahaya dari suatu tempat ke tempat lain.
Berdasarkan mode transmisi yang digunakan serat optik terdiri atas Multimode Step
Index, Multimode Graded Index, dan Singlemode Step Index.
Keuntungan serat optik adalah lebih murah, bentuknya lebih ramping, kapasitas
transmisi yang lebih besar, sedikit sinyal yang hilang, data diubah menjadi sinyal
cahaya sehingga lebih cepat, tenaga yang dibutuhkan sedikit, dan tidak mudah
terbakar.
Kelemahan serat optik antara lain ialah biaya yang mahal untuk
pengimplementasiannya, memerlukan konversi data listrik ke cahaya dan sebaliknya
yang rumit, memerlukan peralatan khusus dalam prosedur pemakaian dan
pemasangannya, serta untuk perbaikan yang kompleks membutuhkan tenaga yang
ahli di bidang ini.
26



Gambar 3.5 Kabel serat optik
3.2.2 Unguided Transmission Media
Unguided transmission media atau media transmisi tidak terpandu merupakan
jaringan yang menggunakan sistem gelombang. Contohnya adalah gelombang mikro.
Gelombang mikro
Gelombang mikro (microwave) merupakan bentuk gelombang radio yang
beroperasi pada frekuensi tinggi (dalam satuan gigahertz), yang meliputi kawasan
Ultra High Frequency (SHF), Super High Frequency (SHF) dan Extremely High
Frequency (EHF). Gelombang mikro banyak digunakan pada sistem jaringan MAN,
warnet dan penyedia layanan internet (ISP).
Keuntungan menggunakan gelombang mikro adalah akuisisi antar menara tidak
begitu dibutuhkan, dapat membawa jumlah data yang besar, biaya murah karena
setiap tower antena tidak memerlukan lahan yang luas, frekuensi tinggi atau
gelombang pendek karena hanya membutuhkan antena yang kecil.
Kelemahan gelombang mikro adalah rentan terhadap cuaca seperti hujan dan
mudah terpengaruh pesawat terbang yang melintas di atasnya.

Gambar 3.6 Perangkat radio microwave (Indoor Unit dan Outdoor Unit)

27


3.3 Multiplexing
Multiplexing adalah Tehnik mengkombinasikan sejumlah sinyal (Analog atau
Digital) untuk di transmisikan melalui satu media atau saluran, Kemudian disisi
penerima, terjadi proses pemisahan gabungan sinyal tersebut yang kemudian
diteruskan sesuai dengan tujuan masing-masing, proses ini disebut Demultiplexing.
Tujuan utama dari Multiplexing adalah untuk menghemat jumlah saluran fisik
misalnya kabel, pemancar & penerima (transceiver), atau kabel optik. Contoh
aplikasi dari teknik multiplexing ini adalah pada jaringan transmisi jarak jauh, baik
yang menggunakan kabel maupun yang menggunakan media udara (wireless atau
radio).

Gambar 3.7 Proses sederhana Multiplexing-Demultiplexing
Teknik Multiplexing yang umum digunakan ada 3 jenis :
- Time Division Multiplexing (TDM)
- Frequency Division Multiplexing (FDM)
- Code Division Multiplexing (CDM)

3.3.1 Time Division Multiplexing (TDM)
Time Division Multiplexing merupakan sebuah proses pentransmisian
beberapa sinyal informasi yang hanya melalui satu kanal transmisi dengan masing-
masing sinyal di transmisikan pada periode waktu tertentu.
28



Gambar 3.8 TDM
TDM sendiri dibagi menjadi 2 jenis yaitu :
- Synchronous TDM

Gambar 3.9 Skema pengiriman frame Synchronous TDM
- Asynchronous TDM

Gambar 3.10 Skema pengiriman frame Synchronous TDM


29


3.3.2 Frequency Division Multiplexing (FDM)
Frequency Division Multiplexing (FDM) adalah teknik menggabungkan
banyak saluran input menjadi sebuah saluran output berdasarkan frekuensi. Jadi total
bandwith dari keseluruhan saluran dibagi menjadi sub-sub saluran oleh frekuensi.

Gambar 3.11 FDM
3.3.3 Code Division Multiplexing (CDM)
Code Division Multiplexing merupakan teknik multiplexing yang dirancang
untuk menanggulangi kelemahan-kelemahan yang dimiliki oleh teknik multiplexing
sebelumnya, yakni TDM dan FDM.
CDM biasa dikenal sebagai Code Division Multiple Access (CDMA),
merupakan sebuah bentuk pemultipleksan (bukan sebuah skema pemodulasian) dan
sebuah metode akses secara bersama yang membagi kanal tidak berdasarkan waktu
(seperti pada TDMA) atau frekuensi (seperti pada FDMA), namun dengan cara
mengkodekan data dengan sebuah kode khusus yang diasosiasikan dengan tiap kanal
yang ada dan mengunakan sifat-sifat interferensi konstruktif dari kode-kode khusus
itu untuk melakukan pemultipleksan. Singkatnya, CDM dapat melewatkan beberapa
sinyal dalam waktu dan frekuensi yang sama. Tiap kanal dibedakan berdasarkan
kode-kode pada wilayah waktu dan frekuensi yang sama.

30


3.4 OSI Layer
Model referensi jaringan terbuka OSI atau OSI Reference Model for open
networking adalah sebuah model arsitektural jaringan yang dikembangkan oleh badan
International Organization for Standardization (ISO) di Eropa pada tahun 1977. OSI
sendiri merupakan singkatan dari Open System Interconnection. Model ini disebut
juga dengan model Model tujuh lapis OSI (OSI seven layer model).

Gambar 3.12 Model Osi Layer
Sebelum munculnya model referensi OSI, sistem jaringan komputer sangat
tergantung kepada vendor. OSI berupaya membentuk standar umum jaringan
komputer untuk menunjang interoperatibilitas antar vendor yang berbeda. Dalam
suatu jaringan yang besar biasanya terdapat banyak protokol jaringan yang berbeda.
Tidak adanya suatu protokol yang sama, membuat banyak perangkat tidak bisa saling
berkomunikasi.
Model OSI Layer dibagi menjadi 7 Layer, dengan karakteristtik dan
fungsintya masing masing. Tiap layer harus dapat berkomunikasi dengan layer di
atasnya maupun dibawahnya secara langsung melalui sederetan protocol dan standar.
- Application Layer
Berfungsi sebagai antarmuka dengan aplikasi dengan fungsionalitas jaringan,
mengatur bagaimana aplikasi dapat mengakses jaringan, dan kemudian membuat
31


pesan pesan kesalahan. Protokol yang berada dalam lapisan ini
adalah HTTP, FTP, SMTP, dan NFS.
- Presentation Layer
Berfungsi untuk mentranslasikan data yang hendak ditransmisikan oleh
aplikasi ke dalam format yang dapat ditransmisikan melalui jaringan. Protokol yang
berada dalam level ini adalah perangkat lunak redirektor (redirector software), seperti
layanan Workstation (dalam Windows NT) dan juga Network shell (semacam Virtual
Network Computing (VNC) atau Remote Desktop Protocol (RDP)).
- Session Layer
Session layer menentukan bagaimna dua terminal menjaga, memelihara dan
mengatur koneksi. Bagaimna mereka saling berhubungan satu sama lain. Koneksi di
layer di sebut session. Berfungsi untuk mendefinisikan bagaimana koneksi dapat
dibuat, dipelihara atau di hancurkan. Selain itu, pada layer ini juga dilakukan resolusi
nama.
- Transport Layer
Transport layer bertanggung jawab membagi data menjadi segmen, menjaga
koneksi logika end-to-end antar terminal, dan menyediakan penanganan kesalahan
(error handling).
Berfungsi untuk memecahkan data kedalam paket-paket tersebut sehingga
dapat disusun kembali pada sisi tujuan yang telah diterima. Selain itu, pada level ini
juga membuat tanda bahwa paket diterima dengan sukses (acknowledgement) dan
mentransmisikan ulang terhadap paket-paket yang hilang di tengah jalan.
- Network Layer
Network layer bertanggung jawab menentukan alamat jaringan, menentukan
rute yang harus diambil selama perjalanan, menjaga antrian tafik di jaringan. Data
pada layer ini berbentuk Paket.
Berfungsi untuk mendefinisikan alamat-alamat IP, membuat Header untuk
paket-paket dan kemudian melakukan routing melalui internet-working dengan
menggunakan router dan switch layer 3.
- Data Link Layer
32


Data link layer menyediakan link untuk data. Memaketkannya menjadi frame
yang berhubungan dengan hardware kemudian diangkut melalui media
komunikasinya dengan kartu jaringan. Data link layer ini bertugas mengatur
komunikasi layer physical antara system koneksi dengan penanganan error.
Berfungsi untuk menentukan bagaimana bit-bit data dikelompokan menjadi
format yang disebut frame. Selain itu, pada level ini terjadi koreksi kesalahan, flow
control, pengalamatan perangkat keras (seperti halnya di Media Access Control
Address), dan menetukan bagaimana perangkat perangkat jaringan seperti hub,
bridge, repeater dan switch layer 2 beroperasi. Spesifikasi IEEE 802, membagi level;
ini menjadi dua level anak, yaitu lapisan Logical Link Control (LLC) dan lapisan
Media Access Control (MAC).
- Physical Layer
Berfungsi untuk mendefinisikan media transmisi jaringan, metode
pensinyalan, sinkronisasi bit, arsitektur jaringan (seperti halnya Ethernet atau Token
Ring), topologi jaringan dan pengabelan. Selain itu, level ini juga mendefinisikan
bagaimana Network Interface Card (NIC) dapat berinteraksi dengan media kabel atau
radio.
3.5 PDH
Standar transmisi yang ada dikenal dengan PDH (Plesiochronous Digital
Hierarchy) yang ditetapkan oleh CCITT (ITU-T). Sesuai namanya, jaringan PDH
tidak melakukan sinkronisasi secara sempurna namun menggunakan clock yang
cukup akurat (tidak persis/sama di setiap simpulnya).
Plesiochronous Digital Hierarchy (PDH) adalah teknologi yang digunakan dalam
jaringan telekomunikasi untuk mengangkut sejumlah besar data melalui peralatan
transportasi digital seperti serat optik dan microwave radio sistem


33


3.6 SDH
Synchronous Digital Hierarchy (SDH) merupakan hirarki pemultiplekan yang
berbasis pada transmisi sinkron dan mempunyai struktur transport yang didesain
untuk mengangkut informasi dalam sebuah jaringan transmisi. Definisi ini merupakan
rekomendasi ITU-T G.707 Network Node Interface For The Synchronous Digital
Hierarchy (SDH).
3.6.1 Struktur Frame SDH
Struktur frame terendah yang didefinisikan dalam standar SDH adalah STM-1
(Synchronous Transport Module level 1) dengan laju bit 155,520 Mbit/s (155 Mbps).
Ini berarti STM-1 terdiri dari 2430 byte dengan durasi frame 125 s. Bit rate atau
kecepatan transmisi untuk level STM-N yang lebih tinggi juga telah distandarisasi
sebagai kelipatan bulat (1, 4, 16 dan 64) dari N x 155,520 Mbps, seperti yang terdapat
pada Tabel 1. dibawah ini.
Table 3.1 Standar frame dan kecepatan SDH
Standar Frame Standar Kecepatan
STM-1 155,520 Mbps (155 Mbps)
STM-4 622,080 Mbps (622 Mbps)
STM-16
2.488,320 Mbps (2,5
Gbps)
STM-64 9.953,280 Mbps (10 Gbps)

Frame STM-1 tersusun atas 9 baris, setiap baris terdiri dari 270 kolom (1
kolom = 1 byte). Sembilan byte pertama pada setiap baris terdiri dari daerah Section
Overhead, sedangkan byte sisanya adalah daerah informasi (payload). Transmisi
dilakukan baris per baris, dimulai dari byte teratas sebelah kiri dan diakhiri oleh byte
terbawah sebelah kanan. Struktrur frame STM-1 yang membawa payload dalam VC-
4 tampak pada Gambar 3. dibawah ini.
34



Gambar 3.13 Struktur frame STM-1
Bagian Section Overhead sebagai sinyal manajemen terdiri dari RSOH
(Regenerator Section Overhead), MSOH (Multiplex Section Overhead) dan AU
pointer[5]. RSOH berfungsi untuk pengendalian pengiriman informasi dari satu node
ke node berikutnya dalam jaringan SDH. Semua elemen jaringan SDH berakhir pada
RSOH. Sedangkan MSOH mengontrol setiap section antara node elemen jaringan
SDH kecuali regenerator dan mengendalikan perantaraan transmisi antara dua
elemen multiplekser yang berdekatan atau sejajar. AU pointer berfungsi mengatur
pemetaan (mapping) container yang berisi informasi (payload) ke dalam frame STM-
N.
3.6.2 Proses Multiplexing SDH
Fungsi utama multiplexing adalah untuk memultipleks sinyal digital yang
mempunyai bitrate rendah ke sinyal digital yang mempunyai bitrate yang lebih tinggi
dan mentransmisikan informasi yang besar itu secara efisien. Dalam ITU-T G.707
direkomendasikan sistem multiplexing SDH seperti pada Gambar 3.
35



Gambar 3.14 Proses Multiplexing SDH
Di dalam sistem SDH dikenal tiga tahapan proses multiplexing yang tergantung dari
sinyal masukan yang dikirimkan. Proses tersebut terdiri atas :
3.6.2.1 Mapping
Mapping adalah proses pemetaan sinyal-sinyal PDH yang akan dibawa
melalui jaringan SDH. Pertama sinyalsinyal PDH dimasukkan ke dalam container
tertentu (C-n) sesuai dengan laju bit masing-masing. Kemudian C-n ditambahkan
POH (Path Overhead) untuk membentuk Virtual Container (VC-n). Proses ini yang
disebut dengan mapping. POH berfungsi untuk memantau kualitas dan
mengidentifikasi tipe dari Container. VC merupakan elemen dasar yang akan
dikontrol dan diatur dalam sistem SDH. Ada beberapa jenis VC yaitu VC-11,VC-12,
VC-2 disebut dengan VC orde rendah dan VC-3 dan VC-4 disebut sebagai VC orde
tinggi.
3.6.2.2 Multiplexing Orde Rendah
Multiplexing orde rendah adalah membentuk VC orde tinggi dengan
melakukan multiplexing VC orde rendah. Untuk multiplexing VC orde rendah
pertama kali dilakukan adalah dengan menambahkan pointer untuk membentuk TU
(Tributary Unit) sesuai dengan VC-nya yang disebut dengan aligning. TU tersebut
digabungkan untuk membentuk TUG (Tributary Unit Group). Kemudian
menambahkan POH pada TUG sehingga terbentuk VC orde tinggi.
3.6.2.3 Multiplexing Orde Tinggi
36


Multiplexing orde tinggi diperoleh dengan melakukan multiplexing VC orde
tinggi untuk membentuk frame STM-N. VC orde tinggi bisa didapat dari multiplexing
orde rendah atau langsung melalui pemetaan container C-3 dan C-4. Seperti halnya
multiplexing orde rendah, VC orde tinggi tersebut ditambahkan pointer untuk
membentuk AU (Administrative Unit) sesuai dengan VC-nya (aligning). Selanjutnya
AU tersebut digabungkan untuk membentuk AUG (Administrative Unit Group).
Frame STM-N dibentuk dengan melakukan multiplexing AUG.

37


3.7 Ethernet
Ethernet merupakan jenis perkabelan dan pemrosesan sinyal untuk data
jaringan komputer yang dikembangkan oleh Robert Metcalfe dan David Boggs di
Xerox Palo Alto Research Center (PARC) pada tahun 1972. Ethernet merupakan
sebuah teknologi yang sudah dikenal oleh masyarakat luas sebagai interface yang
digunakan untuk konektivitas perangkat komputer maupun laptop, hampir di setiap
jaringan LAN (Local Area Network) di seluruh dunia.
Selain karena harganya terjangkau, teknologi Ethernet sangat mudah
diadaptasi oleh perangkat seperti modem, printer, scanner, faksimile, VoIP phone,
serta perangkat teknologi informasi lainnya. Sejalan dengan perkembangan teknologi
dan senakin meningkatnya kebutuhan masyarakat akan layanan komunikasi data,
teknologi Ethernet juga digunakan sebagai interface dari layanan broadband data
comunication, yang lebih dikenal dengan nama Metro Ethernet.
Arsitektur Ethernet diperkenalkan pada tahun 1970 oleh Xerox, dimana
terdapat tiga jenis Ethernet yang dibedakan berdasarkan kecepatan daya akses
datanya, yaitu:
- Ethernet
Memiliki kecepatan akses data 10 Mbit/detik. Standar yang digunakan adalah:
10BaseT, 10BaseF, 10Base2 dan 10Base5.
- Fast Ethernet
Memiliki kecepatan akses data 100 Mbit/detik. Standar yang digunakan
adalah: 100BaseFX, 100BaseT, 100BaseT4 dan 100BaseTX.
- Gigabit Ethernet
Memiliki kecepatan akses data 1000 Mbit/detik atau 1 Gbit/detik. Standar
yang digunakan adalah: 1000BaseCX, 1000BaseLX, 1000BaseSX dan
1000BaseT

38


3.8 IP Address
IP Address adalah alamat yang diberikan ke jaringan dan peralatan jaringan
yang menggunakan protocol TCP/IP. IP Address terdiri dari 32 bit angka biner yang
dapat dituliskan sebagai empat angka desimal yang dipisahkan oleh tanda titik seperti
192.16.10.1.
IP address terdiri dari bilangan biner 32 bit yang dipisahkan oleh tanda titik
setiap 8 bitnya. Tiap bit ini disebut sebagai octet. Bentuk IP address dapat dituliskan
sebagai berikut:
XXXXXXXX.XXXXXXXX.XXXXXXXX.XXXXXXXX
IP address memiliki range dari 00000000.00000000.00000000.00000000
sampai 11111111.11111111.11111111.11111111. Notasi IP address umumnya sering
ditulis dalam 4 bilangan decimal yang masing-masing dipisahkan oleh 4 buah titik
yang lebih dikenal dengan notasi decimal bertitik. Setiap bilangan decimal
merupakan nilai dari satu oktet IP address. Contoh hubungan IP address dalam format
biner dan decimal.
Tabel 3.2 IP address dalam format desimal dan biner
Desimal 192 168 16 72
Biner 11000000 10101000 00010000 01001000

Berdasarkan kelasnya, IP address dibagi menjadi 5 kelas seperti terlihat pada
tabel dibawah:
Tabel 3.3 Kelas IP address
Kelas
Oktet
pertama
Network Host
Network
maksimum
Host
maksimum
Kelas A 1126 W X.Y.Z 126 16,777,214
Kelas B 128191 W.X Y.Z 16,384 65,534
Kelas C 192223 W.X.Y Z 2,097,152 254
Kelas D 224-239
Multicast
Address
Multicast
Address
Multicast
Address
Multicast
Address
Kelas E 240-255 eksperimen eksperimen eksperimen eksperimeen
39


Berdasarkan jenisnya IP address dibedakan menjadi 2 macam:
- IP Private
IP Private adalah suatu IP address yang digunakan oleh suatu organisasi yang
diperuntukkan untuk jaringan lokal. Sehingga organisasi lain dari luar organisasi
tersebut tidak dapat melakukan komunikasi dengan jaringan lokal tersebut. Contoh
pemakaiannya adalah pada jaringan intranet. Sedangkan Range IP Private adalah
sebagai berikut :
Kelas A : 10.0.0.0 10.255.255.255
Kelas B : 172.16.0.0 172.31.255.255
Kelas C : 192.168.0.0 192.168.255.255
- IP Public
Merupakan IP address yang digunakan pada jaringan lokal oleh suatu
organisasi dan organisasi lain dari luar organisasi tersebut dapat melakukan
komunikasi langsung dengan jaringan lokal tersebut. Contoh pemakaiannya adalah
pada jaringan internet. Sedangkan range dari IP Public : range IP address yang tidak
termasuk dalam IP Private misalkan 11.255.200.192
3.8.1 Subnetting I P Address
Subnetting merupakan suatu metode untuk memperbanyak network ID dari
suatu network ID yang telah anda miliki. Contoh kasus diperlukannya subnetting:
Sebuah perusahaan memperoleh IP address network kelas C 192.168.0.0. Dengan IP
network tersebut maka akan didapatkan sebanyak 254 alamat IP address yang dapat
kita pasang pada perangkat jaringan.
Yang menjadi masalah adalah bagaimana mengelola jaringan dengan jumlah
perangkat misal komputer lebih dari 254. Jika anda hanya menggunakan 30 komputer
dalam satu kantor, maka ada 224 IP address yang tidak akan terpakai. Untuk
mensiasati jumlah IP address yang tidak terpakai tersebut dengan jalan membagi IP
network yang telah dimiliki menjadi beberapa network yang lebih kecil yang disebut
subnet.

40


3.9 VLAN
VLAN (Virtual Local Area Network) adalah suatu model jaringan yang tidak
terbatas pada lokasi fisik seperti LAN, hal ini mengakibatkan suatu network dapat
dikonfigurasi secara virtual tanpa harus menuruti lokasi fisik peralatan.
Penggunaan VLAN akan membuat pengaturan jaringan menjadi sangat
fleksibel karena dapat dibuat segmen yang bergantung pada organisasi, tanpa
bergantung lokasi workstations. VLAN menangani masalah-masalah seperti
skalabilitas, keamanan, dan manajemen jaringan.

Gambar 3.15 Contoh sederhana penerapan VLAN
3.10 MPLS
Multiprotocol Label Switching (MPLS) adalah teknologi penyampaian paket
pada jaringan backbone berkecepatan tinggi yang menggabungkan beberapa
kelebihan dari sistem komunikasi circuit-switched (layer 2) dan packet-switched
(layer 3) yang melahirkan teknologi yang lebih baik dari keduanya. MPLS
merupakan arsitektur network yang didefinisikan oleh IETF (Internet Engineering
Task Force).
Paket-paket pada MPLS diteruskan dengan protokol routing seperti OSPF,
BGP atau EGP. Protokol routing berada pada layer 3 sistem OSI, sedangkan MPLS
berada di antara layer 2 dan 3.
41



Gambar 3.16 Arsitektur jaringan MPLS
Berikut langkah langkahnya
1. Penggolongan dan pemberian label pada packet. Setelah itu paket akan
menuju provider (P). Dari provider, paket akan diteruskan ke inti.
2. Pada inti, paket diteruskan berdasarkan label bukan berdasarkan pada IP
address. Label ini menunjukkan penggolongan class (A, B, C, D) dan
tujuannya.
3. Menghilangkan label dan meneruskan paket pada sisi penerima.

41

BAB IV
PEMBAHASAN

4.1 Huawei OptiX OSN 550

Gambar 4.1 OptiX OSN 550
OptiX OSN 550 merupakan perangkat telekomunikasi dengan sistem
transmisi optic yang berorientasi pada paket TDM generasi baru untuk multi-layanan
CPE, yang diposisikan pada access layer diantara end-to-end produk Hybrid Multi-
Service Transmission Platform (MSTP). Karakteristik sistem ini sendiri yakni
berkapasitas besar, ketersediaan tinggi, konsumsi daya yang rendah, dan compact
structure.
OptiX OSN 550 mendukung Multi-Protocol Label Switching (MPLS), Multi-
Protocol Label Switching-Transport Profile (MPLS-TP), Pseudo Wire Emulation
Edge-to-Edge (PWE3), Ethernet, ATM, WDM, SDH, and PDH. Dengan teknologi
ini, jaringan murni TDM, jaringan murni PTN atau jaringan Hybrid dapat ditetapkan.
Sebagai perangkat access-layer, OptiX OSN 550 terhubung dengan perangkat
OptiX OSN yang lain untuk memberikan solusi lengkap yang meliputi backbone-
layer, aggregation-layer, dan tentu access-layer itu sendiri. OptiX OSN 550 juga
memenuhi kebutuhan 2G/3G/LTE base station backhaul dan tuntutan layanan akses
pada perusahaan provider. Pada gambar dibawah mengilustrasikan aplikasi jaringan
OptiX OSN 550
42



Gambar 4.2 Aplikasi Jaringan OptiX OSN 550


43


4.2 Fitur OptiX OSN 550
Perangkat access layer OptiX OSN 550 memiliki fitur kapasitas besar,
ketersediaan tinggi, konsumsi daya yang rendah, dan compact structure. OptiX OSN
550 mendukung :
- Kapasitas paket switching maksimal 60Gbit/s, kapasitas SDH cross-connect
maksimal 20Gbit/s, dan maksimal 4 port 10 GigaEthernet.
- 1 + 1 proteksi untuk sistem kontrol, switching, timing, dan unit power supply,
dan proteksi jaringan seperti MPLS APS, Multiple Spanning Tree Protocol
(MSTP), Ethernet Ring Protection Switching (ERPS), Link Aggregation
Group (LAG), Subnetwork Connection Protection (SNCP), dan Multiplex
Section Protection (MSP)
- Konsumsi daya maksimal 240W, dan biasanya konsumsi daya berkisar 149W
- Dimensi perangkat (H x W x D) 88mm x 442mm x 220mm
Arsitektur Switch Universal dan Transmisi Multi-Service
OptiX OSN 550 memiliki arsitektur switch universal, seperti yang
ditunjukkan pada Gambar dibawah. OptiX OSN 550 mendukung koeksistensi domain
time division multiplexing (TDM) dan domain packet transport network (PTN).

Gambar 4.3 Arsitektur OptiX OSN 550

44


4.3 Dukungan Layanan pada OSN550
Secara umum OptiX OSN 550 mendukung layanan Ethernet, ATM/IMA/E1,
channelized STM-1, EoS, SDH, and PDH.
4.3.1 Service Overview (Packet)
4.3.1.1 Layanan Ethernet (E-Line dan E-LAN)
OptiX OSN 550 mendukung layanan Ethernet diantaranya layanan point-to-
point E-Line and layanan multipoint-to-multipoint E-LAN.
Organisasi standardisasi seperti ITU-T, IETF dan MEF menetapkan frame model
untuk layanan layer 2 Ethernet. Dan untuk OSN 550 ini layanan model layer 2
ethernet ditetapkan oleh Metro Ethernet Forum (MEF).
Tabel 4.1 Layanan E-Line dan E-LAN yang didukung oleh OptiX OSN 550
Layanan Tipe Layanan
E-Line
Native Ethernet
Point-to-Point secara transparan
ditransmisikan oleh layanan E-Line
VLAN-berbabis layanan E-Line
QinQ-berbasis layanan E-Line
ETH PWE3 Layanan E-Line dibawa oleh PW
E-LAN
Native Ethernet
Layanan E-LAN berbasis IEEE 802.1d
Layanan E-LAN berbasis IEEE 802.1q
Layanan E-LAN berbasis IEEE 802.1ad
ETH PWE3 Layanan E-LAN dibawa oleh PW


45


Berikut ilustrasi untuk layanan E-Line dan E-LAN pada sebuah jaringan.

Gambar 4.4 Ilustrasi layanan E-Line pada sebuah jaringan.

Gambar 4.5 Ilustrasi layanan E-LAN pada sebuah jaringan.


46


4.3.1.2 Layanan Circuit Emulation Service(CES)
CES membantu menyelesaikan masalah kekurangan sumber serat optik pada
access-ring and memungkinkan layanan TDM dapat ditransmisikan secara transparan
melalui modus paket murni.
Pada lapisan fisik di sisi UNI, perangkat OptiX OSN saling berhubungan dengan CE
melalui saluran fisik berikut :
- Pengkanalan STM-1
- E1

Gambar 4.6 Diagram Jaringan untuk CES

4.3.1.2.1 Mode Emulasi
Perangkat seri OptiX NG-SDH mendukung 2 tipe layanan CES, yakni:
o Layanan structure-aware emulasi rangkaian TDM melalui jaringan
paket switch (CESoPSN),
o Dan structure-agnostic TDM melalui paket (SAToP) CES.

47


Untuk kasus CESoPSN CES:
o Perangkat akan mendeteksi format frame, mode frame-alignment, dan
informasi timeslot pada rangkaian TDM
o Perangkat memproses overhead dan mengekstrak payload pada frame
TDM, kemudian perangkat akan memuat timeslot ke payload paket
dengan urutan tertentu. Akibatnya, layanan di tiap timeslot yang tetap
dan terlihat dalam paket.
Untuk kasus SAToP CES:
o Perangkat tidak mendeteksi tiap format yang berada pada sinyal TDM,
sebaliknya, ia menganggap sinyal TDM sebagai laju bit dengan
kecepatan konstan, dan oleh karena itu seluruh bandwidth dari sinyal
TDM di-emulasi-kan
o Overhead dan payload pada sinyal TDM ditransmisikan secara
transparan.
4.3.1.3 Layanan ATM/IMA
Perangkat OptiX OSN mendukung layanan ATM/IMA pada mode paket
4.3.1.3.1 Layanan ATM
Asynchronous Transfer Mode (ATM), diimplementasikan berbasis pada Cell.
Pada mode ATM, teknologi ATM PWE3 di gunakan untuk mengemulasi layanan
ATM pada paket jaringan switch (PSN). Oleh karena itu, layanan TDM lama dapat
melintasi PSN.

48


Jaringan layanan ATM dapat diklasifikasikan menjadi 3 tipe :
- One-to-one
- N-to-one
- Atau ATM-TRANS
Sesuai dengan mode enkapsulasi paket ATM PWE3.

Gambar 4.7 Aplikasi khas dari ATM PWE3 (mode enkapsulasi cell one-to-one)
49



Gambar 4.8 Aplikasi khas dari ATM PWE3 (mode enkapsulasi cell N-to-one)

4.3.1.3.2 Layanan IMA
Teknologi Inverse Multiplexing for ATM (IMA) me-multiplex beberapa link
ATM kecepatan rendah ke dalam link dengan kecepatan tinggi.
Teknologi IMA memberikan kebalikan multiplexing dari aliran cell ATM
melalui beberapa link dengan kecepatan rendah dan mengambil aliran asli di
penghujung physical link. Gambar di bawah menunjukan bagaimana transmisi IMA

Gambar 4.9 Transmisi IMA
Teknologi IMA bekerja dengan mengelompokkan beberapa physical link
kedalam bentuk logical link dengan bandwidth besar dimana kecepatannya
50


merupakan penjumlahan dari kecepatan physical link. Bilamana salah satu ataupun
beberapa anggota kelompok IMA ditambah/dikurangi ataupun recover/gagal maka
perubahan pada logical link hanya pada bandwidthnya. Layanan pada logical link
tidak akan terganggu jika bandwidth dari logical link tidak lebih rendah dari syarat
bandwidth minimum.
Dengan teknologi IMA, transport jaringan dapat mentransmisikan layanan
IMA dari perangkat Costumer dengan membentuk kelompok IMA oleh beberapa link
berkecepatan rendah (contoh: 3 link E1 yang terlihat pada gambar dibawah).

Gambar 4.10 Pengaplikasian teknologi IMA


51


4.3.2 Service Overview (TDM)
4.3.2.1 Layanan Ethernet (EPL/EVPL/EPLAN/EVPLAN)
ETH-OAM meningkatkan fungsi maintenance pada Ethernet Layer 2 dan
sangat mendukung verifikasi keberlangsungan dari layanan, layanan commissioning,
dan dapat mengetahui lokasi dari jaringan yang down.
Berikut tipe layanan Ethernet yang didukung oleh Perangkat OptiX OSN :
- EPL (Ethernet Private Line)
- EVPL (Ethernet Virtual Private Line)
- EPLAN (Ethernet Private LAN)
- EVPLAN (Ethernet Virtual Private LAN)
4.3.2.1.1 Layanan EPL
EPL menerapkan transmisi point-to-point dari layanan Ethernet. Seperti yang
terlihat dari gambar dibawah, layanan Ethernet dari NEs yang berbeda ditransmisikan
ke node tujuan melalui VCTRUNKs masing-masing. layanan Ethernet ini juga
diproteksi oleh SDH self-healing ring (SHR). Hal ini memastikan transmisi aman dan
dapat dihandalkan.

Gambar 4.11 Layanan EPL berbasis port

52


4.3.2.1.2 Layanan EVPL
Perangkat OptiX OSN mengadopsi 2 cara untuk mendukung layanan EPVL
- Layanan Port-shared EVPL. Layanan-layanan diisolasi oleh tagging VLAN
dan membagi bandwidth.
Seperti yang terlihat pada gambar dibawah, klasifikasi trafik dilakukan untuk
layanan Ethernet menurut VLAN ID, untuk membedakan VLAN yang berbeda dari
berbagai departemen di Perusahaan A. Kedua trafik ditransmisikan pada VCTRUNKs
masing-masing.

Gambar 4.12 Layanan Port-Shared EVPL
- Layanan VCTRUNK-shared EVPL. Perangkat OptiX OSN mengadopsi 3 cara
untuk mengetahui konvergensi dan distribusi dari layanan EVPL.
o Layanan EVPL berbasis VLAN ID.

Gambar 4.13 Layanan EPVL berbasis VLAN ID

53


o Layanan EVPL berbasis MPLS

Gambar 4.14 Layanan EPVL berbasis MPLS
o Layanan EVPL berbasis QinQ.

Gambar 4.15 Layanan EPVL berbasis QinQ

54


4.3.2.1.3 Layanan EPLAN
Dengan layanan EPLAN, NEs dapat berkomunikasi satu sama lain dan secara
dinamis berbagi bandwidht, perangkat OptiX OSN mengadopsi Virtual Bridge (VB)
untuk mendukung switching Layer 2 pada Ethernet data. Hal ini disebut sebagai
layanan EPLAN.
Tiap NE pada sistem dapat membuat satu atau beberapa VBs. Kemudian Tiap
VB menetapkan table Media Access Control (MAC) address. Sistem memperbarui
tabel dengan self-learning. Paket data ditransmisikan melalui pemetaan VCTRUNK
sesuai dengan MAC address seperti terlihat pada gambar dibawah.

Gambar 4.16 Layanan EPLAN

55


4.3.2.1.4 Layanan EVPLAN
Layanan EVPLAN dapat membagi bandwidth secara dinamis dan paket data
packets pada VLAN yang sama yang terisolasi antara satu dengan yang lain. Ketika
layanan data dengan VLAN ID sama mengakses NE yang sama dan membagi
bandwidht secara dinamis, layanan EVPLAN mampu memenuhi persyaratan layanan.
Seperti yang terlihat pada gambar dibawah, perangkat OptiX OSN
mengadopsi table VB+S-VLAN filter untuk mendukung layanan EVPLAN.

Gambar 4.17 Layanan EVPLAN

56


4.3.2.2 Layanan SDH/PDH
OptiX OSN 550 dapat memproses layanan SDH, layanan PDH, dan layanan
Ethernet.
Tabel 4.2 daftar kategori layanan yang didukung OptiX OSN 550 pada mode TDM.
Kategori Layanan Deskripsi
SDH
layanan SDH standar : STM-
1/STM-4/STM-16
layanan SDH Concatenated
standar : VC-4-4c/VC-4-16c
layanan SDH Virtual
Concatenation standar : VC-4-
Xv (X8), VC-3-Xv (X24),
VC-12-Xv (X63)
PDH layanan E1/T1 dan E3/T3


57


4.4 Proteksi dan Redudansi
4.4.1 Proteksi Pada Perangkat
4.4.1.1 Redudansi Daya
1+1 cadangan untuk catu daya: dua saluran pasokan listrik -48 Volt DC
dihubungkan dengan menggunakan dua Modul PIU untuk cadangan.
Seperti yang terlihat pada gambar di bawah OptiX OSN 550 dikonfigurasi
dengan sepasang catu daya DC untuk cadangan. Operasi normal tidak terpengaruh
jika ada -48 V DC catu daya eksternal yang gagal.

Gambar 4.18 Redudansi tegangan DC pada OptiX OSN 550
Seperti terlihat pada gambar di bawah, OptiX OSN 550 dikonfigurasi dengan
sepasang catu daya AC untuk cadangan. Operasi normal tidak terpengaruh jika ada
100 V/240 V catu daya AC yang gagal.

Gambar 4.19 Redundansi tegangan AC untuk OptiX OSN 550

58


4.4.1.2 Redudansi Kipas Pendingin
Terdapat 6 kipas pendingin udara, gagal fungsi salah 1 kipas tidak
berpengaruh pada kipas yang lain.
4.4.1.3 Redudansi pada Modul System Control, Switching, dan Timing
Pada perangkat menyediakan 1+1 backup diantara mana yang aktif dan
standby pada modul system control, switching, dan timing.

Gambar 4.20 Modul redundasi untuk OptiX OSN 550 (system control, switching, dan timing board)
4.4.2 Network Level Proteksi
Proteksi tidak hanya diberlakukan untuk perangkat saja, agar layanan
komunikasi antar perangkat aman dan handal, pada jaringan juga terdapat beberapa
proteksi untuk melindungi paket data antara lain PW APS, ERPS dan MSTP
4.4.2.1 PW APS
Fungsi Pseudowire Automatic Protection Switching (PW APS) yang di
dukung oleh OptiX OSN 550 adalah sebagai berikut :
- Proteksi end-to-end PWs
- PW aktif dan PW proteksi dibawa dalam tunnel yang berbeda namun
memiliki PE local ataupun remote yang sama.
- PW proteksi pada sepasang proteksi PW APS tidak membawa trafik
tambahan.
- Mekanisme PW OAM (berdasar ITU-T Y.1711) ataupun MPLS-TP OAM
(berdasar ITU-T Y.1731) digunakan untuk mendeteksi kesalahan dalam PW.
59



Gambar 4.21 Contoh dari PW APS
4.4.2.2 ERPS
Ethernet Ring Protection Switching (ERPS) berbasis pada protokol APS dan
mekanisme protection switching, ERPS mendefinisikan protokol untuk perlindungan
pada ring Ethernet. ERPS berlaku untuk topologi ring Ethernet di Layer 2 Ethernet,
dan memberikan perlindungan untuk layanan LAN pada ring Ethernet.
Bila jaringan ring dikonfigurasi dengan ERPS, dalam kasus-kasus normal,
node utama akan mem-block portnya di satu sisi sehingga semua layanan
ditransmisikan melalui port sisi yang lain. Dengan cara ini, paket looping dapat
dicegah. Bila link segmen gagal atau NE rusak, pemilik RPL akan membuka port
sebelumnya yang di blok sehingga layanan yang tidak dapat ditransmisi melalui link
segmen yang rusak dapat ditransmisikan melalui port ini. Dengan cara ini,
diperolehlah proteksi ring.

60


Pada gambar dibawah memperlihatkan contoh Jaringan ring Ethernet yang
sudah terkonfigurasi dengan ERPS.

Gambar 4.22 Implementasi ERPS
Umumnya, pemilik RPL (NE D) memblokir port yang terhubung NE A, dan
semua layanan ditransmisikan melalui link NE A<>NE B<>NE C<>NE D. ketika
link antara NE A<>NE B rusak, NE D membuka port yang tadi diblokir sehingga
layanan dapat ditransmisikan melalui link NE A<>NE D<>NE C<>NE B.

61


4.4.2.3 MSTP
Spanning Tree Protocol (STP) digunakan pada jaringan yang terdapat
looping. Protokol ini menggunakan algoritma untuk memutus jaringan loop kedalam
bentuk jaringan loop-free tree untuk mencegah paket berputar-putar terus tanpa henti
dalam jaringan. Dan bila hal ini sampai terjadi akan berakibat jaringan down.

Gambar 4.23 Diagram Spanning Tree Protocol (STP)
Rapid Spanning Tree Protocol (RSTP) adalah versi STP yang dioptimalkan.
RSTP menyetabilkan topologi jaringan lebih cepat ketimbang STP. RSTP kompatibel
dengan STP. Paket STP dan paket RSTP dapat dibedakan dengan bridge yang
menggunakan RSTP untuk menghitung spanning tree.
Dibandingkan dengan STP dan RSTP, MSTP memaksimalkan penggunaan
bandwidth link dengan membuat beberapa spanning tree yang terpisah.
Misalkan contoh jaringan pada gambar dibawah. Paket VLAN 1 dan VLAN 2
ditrasmisikan melalui jaringan. Bila STP/RSTP aktif, dihasilkan spanning tree
tunggal dengan switch A sebagai switch root kemudian link antara switch B and
switch C akan diblokir. Oleh karena itu, bandwidth dari link ini tidak dimanfaatkan.
62



Gambar 4.24 Kekurangan dari STP/RSTP
Jika MSTP diaktifkan dan jaringan ini merupakan daerah MST, maka masing
masing VLAN 1 dan VLAN 2 akan dipetakan ke MSTI. Pada gambar dibawah
memperlihatkan topologi jaringan. Pada ring:
- MSTI 1 : switch A sebagai switch root untuk meneruskan paket dari VLAN 1
- MSTI 2 : switch C sebagai switch root untuk meneruskan paket dari VLAN 2
VLAN yang berbeda diteruskan melalui jalur yang berbeda pula dan semua
paket VLAN diteruskan dengan benar. Pembagian beban pun tercapai, sehingga tidak
ada bandwidth yang tidak terpakai.
63



Gambar 4.25 Pengoptimalan STP/RSTP dengan MSTP


64


4.5 Integrasi MSTP OSN 550 pada jaringan XL
4.5.1 Awal Mula Pengintegrasian MSTP pada jaringan XL
Sebagai salah satu perusahaan penyedia jasa telekomunikasi terbesar di
Indonesia PT. XL Axiata Tbk selalu ingin memberikan pelayanan terbaik untuk
masyarakat Indonesia. Dalam hal ini PT. XL Axiata Tbk selalu mengikuti
perkembangan teknologi dengan menyesuaikan diri dalam pesatnya kemajuan
teknologi di bidang telekomunikasi guna meningkatkan mutu dan kualitas pelayanan
salah satunya dengan cara mengimplementasikan teknologi Multi-Service
Transmission Platform dengan menggunakan perangkat Huawei OptiX OSN 550.
Dimulai pada tahun 2009 PT. XL Axiata TBK mulai menerapkan sistem
MSTP untuk wilayah Jakarta dan sekitarnya, hingga sekarang tahun 2014
pengimplementasian sudah hampir di seluruh Indonesia.

Gambar 4.26 Topologi Ring pada MSTP
Integrasi teknologi MSTP pada jaringan XL umumnya menggunakan topologi
Ring, yang menerapkan sistem jalur Utama dan jalur Proteksi dimana ketika
jalur utama putus maka dapat dialihkan ke jalur yang lain yaitu jalur proteksi.
Untuk menghubungkan MSTP OSN satu dengan yang lain menggunakan
media fiber optik yang berisi service-service dari BTS (2G) dan Node B (3G) yang
berada dalam 1 wilayah dengan MSTP yang bersangkutan seperti yang terlihat pada
gambar di bawah.
65



Gambar 4.27 Topologi tree node-B
4.5.2 Integrasi OSN 550 Site B220 Terminal Wonogiri
Perencanaan Integrasi OSN550 site B220 Terminal Wonogiri (NE3507) pada
jalur existing Wonogiri Sukoharjo merupakan salah satu contoh Implementasi
teknologi MSTP. Integrasi untuk site B220 Terminal Wonogiri sendiri ditargetkan
selesai pada bulan Maret 2014.

Gambar 4.28 Design alokasi OSN550 Hut Wonogiri Hut Sukoharjo (sebelum ada B220)
Dapat dilihat dari desain alokasi MSTP OSN 550 diatas Hut Wonogiri
terhubung langsung dengan Hut Sukoharjo sehingga semua trafik data 3G / 2G yang
66


berada diantara wilayah ini akan ditransmisikan ke Hut Sukoharjo ataupun ke Hut
Wonogiri (mengacu pada wilayah terdekat pemancar).
Kemudian pada jalur ini akan diintegrasikan OSN 550 pada site B220
terminal wonogiri yang berada di antara Wonogiri dan Sukoharjo dapat dilihat pada
peta dibawah. OSN550 site B220 terminal wonogiri menggunakan jalur logical
existing atau jalur yang sudah tersedia sehingga pada pengintegrasian tidak
diperlukan pembuatan jalur logical baru namun tetap membuat jalur physical (dapat
dilihat pada peta geografis dibawah).
Dengan diintegrasikan OSN 550 pada site B220 terminal wonogiri trafik data
yang sebelumnya ditransmisikan ke Hut Wonogiri ataupun ke Hut Sukoharjo dapat
diarahkan ke site B220 guna mengurangi load pada pemancar.
67



Gambar 4.29 Letak site Terminal Wonogiri pada peta geografis
68



Gambar 4.30 Design alokasi OSN550 pada site B220 Terminal Wonogiri
Setelah diketahui dimana OSN550 akan di integrasikan selanjutnya membuat
design-nya pada Microsoft visio. Terlihat pada gambar Site B220 terminal wonogiri
slot 10 terhubung dengan slot 7 pada Hut wonogiri dan slot 9 terhubung pada slot 11
pada Hut Sukoharjo, kemudian dari design ini akan di berikan kepada operational
team yang terdiri dari vendor dan FOP (Field Operation) yang bersangkutan guna di
implementasikan langsung.
Warna blok biru dan coklat digunakan untuk membedakan perangkat mana
yang sudah terintegrasi dan yang belum, biru untuk perangkat yang belum terintegrasi
sedang dalam proses, dan coklat untuk perangkat yang sudah terintegrasi.

Gambar 4.31 Tampilan pada NMS sebelum site B220 terintegrasi
69


Gambar diatas merupakan tampilan pada NMS, terlihat site NE1431 Wonogiri
terhubung langsung dengan site NE2284 Sukoharjo.

Gambar 4.32 Email konfirmasi site B220 telah terintegrasi


Gambar 4.33 Tampilan pada NMS sesudah site B220 terintegrasi
70




Gambar 4.34 Tampilan Konfigurasi modul OSN 550 site B220 Terminal Wonogiri
Setelah OSN550 site B220 terintegrasi dari NMS dapat kita monitor service-
service yang berjalan pada OSN bahkan hingga modul-modul yang terpasang pada
perangkat pada gambar diatas merupakan tampilan modul OSN550 site B220
terminal wonogiri pada NMS, tampilan modul OSN550 pada NMS ini merupakan
tampilan sesuai bentuk aslinya
71


Contoh Service Traffic OSN 550
Telah dijelaskan pada sub bab sebelum nya teknologi MSTP dapat membawa
2 macam service atau layanan yang berbasis pada paket (packet) dan TDM dimana
dari 2 layanan tersebut masih dibagi lagi menjadi beberapa layanan. Misal pada
layanan paket (packet service) terdapat layanan E-LAN kependekan dari Ethernet
LAN yang membawa trafik VLAN (tagged frame).
Pada jaringan XL penggunaan VLAN digunakan untuk mensegmentasi suatu
network menjadi beberapa network misalkan untuk network 3G dan 2G. Untuk
VLAN 3G dibagi menjadi 2 yakni VLAN 3G_IuB dan VLAN 3G_OAM begitu pula
untuk VLAN 2G yakni VLAN 2G_Abis dan VLAN 2G_OAM.
VLAN 3G_IuB dan VLAN 2G_Abis merupakan VLAN yang dilalui trafik
data 3G / 2G yang membawa data dari Node-B (3G) / BTS (2G) ke RNC (3G) / BSC
(2G). Sedangkan untuk VLAN 3G_OAM dan VLAN 2G_OAM umumnya
merupakan VLAN yang digunakan untuk proses monitoring setiap node.

72


4.5.3 Contoh Konfigurasi MSTP untuk Servis 3G Pringapus
Alamat site Jl. Karangjati - Wonorejo Kp. Tegalsari Rt. 07 Rw. 03 Kl. Pringapus Kb.
Semarang - Jawa Tengah
Kordinat Long: 711'15.98''(E) lat: 11027'57.69''(N)
Pada site Pringapus terdapat Node-B 353B325G dengan VLAN ID IuB 14 dan
VLAN ID OAM 2512. Semua trafik data Node-B 353B325G Pringapus akan
diteruskan ke RNKBM01 RNC Kebumen 01, melalui NE3475 Ambarawa (sisi dekat
Node-B). Kemudian dari site NE3475 Ambarawa akan mentrasmisi trafik data ke Hut
Prembun (sisi dekat RNC).
MSTP OSN NE3475 Ambarawa (sisi dekat Node-B)

Gambar 4.35 Tampilan NMS untuk OSN pada Site Ambarawa
Tampilan gambar diatas menunjukkan layanan E-LAN VLAN 3G dan VLAN
OAM yang melewati OSN pada Site NE3475 Ambarawa, pada kolom Service Name
73


terdapat beberapa VLAN yang melalui site Ambarawa misalkan VLAN 3G_OAM
RNKBM01 dimana trafik data dilewatkan melalui 3 port yang terhubung 5-EM6F-1
(Radio), 5-EM6F-2 (MLTN 10.31.43.201), dan 5-EM6F-3 (NodeB Collo) dengan
VLAN 2512 (VLAN 3G OAM dari Node-B 353B325G site pringapus). Dari site ini
kemudian data akan diteruskan ke site pada sisi RNC.

Gambar 4.36 Tampilan NMS untuk OSN pada Site Ambarawa
Dari NMS dapat kita ketahui tunnel ID yang digunakan untuk jalur transmisi trafik
data, terlihat pada site NE3475 Ambarawa Tunnel ID 3315.
MSTP Prembun (sisi dekat RNC)

Gambar 4.37 Tampilan NMS untuk OSN pada Site Prembun
Gambar diatas merupakan tampilan NMS OSN pada site Prembun dapat
dilihat pada kolom Service Name terdapat beberapa VLAN yang melalui site
Prembun, misalkan VLAN 3G OAM RNKBM01, berbeda dengan site Ambarawa
74


pada site Prembun tidak hanya membawa data trafik 1 VLAN ID OAM dan 1 VLAN
ID_IuB hal ini dikarenakan site Prembun merupakan site yang berada pada sisi RNC,
terlihat pada gambar VLAN 3G_OAM RNKBM01 dibuka VLAN ID OAM 2501
sampai dengan VLAN ID OAM 2524 dengan demikian data VLAN ID OAM 2512
pada site Ambarawa termasuk dalam range VLAN yang dibuka pada site Prembun.
Kemudian dari site Prembun diteruskan kembali ke RNC Kebumen 01.

Gambar 4.38 Tampilan NMS untuk OSN pada Site Prembun
Begitu pula untuk VLAN 3G_IuB RNKBM01, terlihat pada gambar VLAN
3G_IuB RNKBM01 dibuka VLAN ID IuB 2 sampai dengan VLAN ID OAM 25
berarti trafik data VLAN ID_IuB 14 pada site Ambarawa termasuk dalam range
VLAN yang dibuka pada site Prembun. Kemudian dari site Prembun diteruskan ke
RNC Kebumen 01.
75



Gambar 4.39 Tampilan NMS untuk OSN pada Site Prembun
Dari NMS pada site Prembun terlihat pula tunnel-tunnel yang melalui site ini,
pada gambar diatas terlihat terdapata tunnel ID 3315 yang merupakan tunnel ID dari
site Ambarawa.

76


4.5.4 Alokasi Tunnel Ambarawa-Prembun

Gambar 4.40 Screenshoot database alokasi Tunnel Ambarawa-Prembun
Sistem transmisi pada MSTP menggunakan sistem tunneling yang
mempunyai 2 jalur transmisi, yakni jalur utama (working) dan jalur proteksi
(protection). Jalur utama merupakan jalur transmisi aktif yang digunakan untuk
mentransmisikan paket data dari OSN satu ke OSN lainnya yang biasanya
mempunyai jarak terdekat dengan RNC. Jalur proteksi didesain melalui jalur yang
berbeda dengan jalur utamanya, agar jika jalur utama putus, trafik masih bisa lewat
dengan aman di jalur proteksi.


Gambar 4.41 Design Topologi yang dilewati tunnel Ambarawa - Prembun

77


Dari gambar diperoleh
- Jalur Utama (main) :
NE3475-10 Ambarawa <> NE2293-11 Banyumanik <> NE1391-16 Poncol <>
NE1390-11 Purwokerto <> NE1399-12 Prembun

- Jalur Proteksi (protection) :
NE3475-9 Ambarawa <> NE1385-30 Patuk <> NE1399-7 Prembun

78

BAB V
PENUTUP

5.1 Kesimpulan
1. MSTP Softswitch merupakan perangkat kendali komunikasi data maupun
suara melalui jaringan IP (Internet Protocol)
2. Teknologi MSTP dapat membawa 2 macam layanan yang berbasis pada
packet (paket) dan TDM.
3. Huawei OptiX OSN 550 merupakan perangkat yang menggunakan
teknologi MSTP.
4. Huawei OptiX OSN 550 merupakan perangkat modular sehingga
pemakaian dapat disesuaikan dengan kebutuhan
5. OptiX OSN 550 mendukung berbagai layanan transmisi, diantaranya :
- Multi-Protocol Label Switching (MPLS)
- Multi-Protocol Label Switching Transport Profile (MPLS-TP)
- Pseudo Wire Emulation Edge-to-Edge (PWE3)
- Asynchronous Transfer Mode (ATM)
- Wavelength-Division Multiplexing (WDM)
- Synchronous Digital Hierarchy (SDH)
- Plesiochronous Digital Hierarchy (PDH)
- Dan Ethernet


79


5.2 Saran
1. Pemeliharaan jaringan dan perangkat yang ada agar lebih baik lagi
sehingga kebutuhan konsumen akan layanan komunikasi yang lancar dapat
terpenuhi
2. Pembaharuan terhadap teknologi komunikasi agar terus dilakukan sesuai
kebutuhan dan peningkatan sumber daya utama dalam hal teknologi.