Anda di halaman 1dari 65

ANALISIS FAKTOR-FAKTOR LINGKUNGAN EKSTERNAL

PADA NAAVAGREEN NATURAL SKIN CARE



Dosen Pengampu :
Prof. Drs. Basu Swastha Dh., MBA, Ph.D

LINGKUNGAN BISNIS UMUM


Oleh :
RIFQA
12/341295/PEK/17384
60-A


MAGISTER MANAJEMEN
FAKULTAS EKONOMIKA DAN BISNIS
UNIVERSITAS GADJAH MADA
YOGYAKARTA
2013
i

Abstrak
Naavagreen Natural Skin Care merupakan salah satu perusahaan kosmetik di
Indonesia yang memiliki kegiatan bisnis menghasilkan produk-produk kosmetik
sekaligus menyediakan jasa perawatan kecantikan kulit wajah. Naavagreen
merupakan perusahaan yang baru saja berdiri pada Agustus 2012 di provinsi DI
Yogyakrta. Sebagai perusahaan yang baru berdiri, Naavagreen harus mampu
bersaing dengan perusahaan-perusahaan sejenis yang sudah ada di Yogyakarta
saat ini. Untuk memenangkan persaingan, Naavagreen perlu mengetahui faktor-
faktor apa saja yang mempengaruhi perkembangan bisnis, terutama faktor
lingkungan eksternal. Faktor lingkungan eksternal tersebut terdiri dari beberapa
topik, yaitu lingkungan demografi, sosial, budaya, politik domestik, politik
internasional, alam, teknologi informasi, teknologi pemrosesan, pemerintahan,
pembangunan ekonomi, ekonomi regional, kebijakan industri dan sektoral, dan
kebijakan fiskal dan moneter. Dari setiap topik tersebut akan dianalisis mengenai
peluang dan ancaman yang akan dihadapi perusahaan serta implikasinya terhadap
kegiatan bisnis perusahaan. Analisis tersebut juga dapat dijadikan acuan untuk
memproyeksi kondisi perusahaan di masa yang akan datang.

Kata kunci : Naavagreen Natural Skin Care, Lingkungan Eksternal Bisnis,
Peluang, Ancaman, Implikasi Bisnis, Kondisi Masa Depan















ii

Daftar Isi
Abstrak ......................................................................................................... i

Daftar Isi ....................................................................................................... ii

Daftar Tabel .................................................................................................. iv

Daftar Gambar .............................................................................................. v

Bab I Pendahuluan ........................................................................................ 1
1.1 Latar Belakang .................................................................................. 1
1.2 Rumusan Masalah ............................................................................. 2
1.3 Tujuan Peneltian ............................................................................... 3
1.4 Metode Penelitian .............................................................................. 3
1.5 Manfaat Penelitian ............................................................................ 3

Bab II Profil Perusahaan ............................................................................... 4
2.1 Tentang Perusahaan ........................................................................... 4
2.2 Visi dan Misi ..................................................................................... 5
2.3 Produk dan Jasa ................................................................................. 5

Bab III Analisis Faktor-faktor Lingkungan Eksternal .................................... 8
3.1 Lingkungan Demografi ..................................................................... 8
3.1.1 Peluang ..................................................................................... 11
3.1.2 Ancaman .................................................................................. 12
3.1.3 Implikasi Bisnis ........................................................................ 12
3.2 Lingkungan Sosial ............................................................................. 13
3.2.1 Peluang ..................................................................................... 14
3.2.2 Ancaman .................................................................................. 14
3.2.3 Implikasi Bisnis ........................................................................ 14
3.3 Lingkungan Budaya .......................................................................... 15
3.3.1 Peluang ..................................................................................... 19
3.3.2 Ancaman .................................................................................. 19
3.3.3 Implikasi Bisnis ........................................................................ 19
3.4 Lingkungan Politik Domestik ............................................................ 20
3.4.1 Peluang ..................................................................................... 21
3.4.2 Ancaman .................................................................................. 21
3.4.3 Implikasi Bisnis ........................................................................ 22
3.5 Lingkungan Politik Internasional ....................................................... 22
3.5.1 Peluang ..................................................................................... 23
3.5.2 Ancaman .................................................................................. 23
3.5.3 Implikasi Bisnis ........................................................................ 23
3.6 Lingkungan Alam .............................................................................. 24
3.6.1 Peluang ..................................................................................... 24
3.6.2 Ancaman .................................................................................. 25
3.6.3 Implikasi Bisnis ........................................................................ 25

iii

3.7 Lingkungan Teknologi : Teknologi Informasi .................................... 25
3.7.1 Peluang ..................................................................................... 28
3.7.2 Ancaman .................................................................................. 29
3.7.3 Implikasi Bisnis ........................................................................ 30
3.8 Lingkungan Teknologi : Teknologi Pemrosesan ................................ 30
3.8.1 Peluang ..................................................................................... 33
3.8.2 Ancaman .................................................................................. 33
3.8.3 Implikasi Bisnis ........................................................................ 34
3.9 Lingkungan Pemerintahan ................................................................. 34
3.9.1 Peluang ..................................................................................... 36
3.9.2 Ancaman .................................................................................. 37
3.9.3 Implikasi Bisnis ........................................................................ 37
3.10 Lingkungan Pembangunan Ekonomi .............................................. 37
3.10.1 Peluang ................................................................................... 41
3.10.2 Ancaman ................................................................................. 42
3.10.3 Implikasi Bisnis ...................................................................... 43
3.11 Lingkungan Ekonomi Regional ...................................................... 44
3.11.1 Peluang ................................................................................... 45
3.11.2 Ancaman ................................................................................. 45
3.11.3 Implikasi Bisnis ...................................................................... 45
3.12 Lingkungan Kebijakan Industri dan Sektoral ................................. 46
3.12.1 Peluang ................................................................................... 47
3.12.2 Ancaman ................................................................................. 47
3.12.3 Implikasi Bisnis ...................................................................... 47
3.13 Lingkungan Kebijakan Fiskal dan Moneter .................................... 48
3.13.1 Peluang ................................................................................... 51
3.13.2 Ancaman ................................................................................. 52
3.13.3 Implikasi Bisnis ...................................................................... 52

Bab IV Kesimpulan dan Kondisi Masa Depan Perusahaan ............................ 53
4.1 Kesimpulan ....................................................................................... 53
4.2 Kondisi Masa Depan Perusahaan ....................................................... 55

Referensi ...................................................................................................... 56

Lampiran ...................................................................................................... 59








iv

Daftar Tabel
3.1 Persentase Kelas Menengah Secara Global ............................................ 9
3.2 Persentase Konsumsi Kelas Menengah Secara Global ............................ 9
3.3 Persentase Perkembangan 10 Negara dengan Konsumsi Kelas
Menengah Tertinggi .............................................................................. 10
4.1 Dampak Seluruh Faktor Eksternal terhadap Naavagreen ........................ 53























v

Daftar Gambar
2.1 Logo Naavagreen Natural Skin Care ...................................................... 4
2.2 Proses Penyediaan Jasa oleh Naavagreen ............................................... 6
2.3 Produk Kosmetik yang dihasilkan oleh Naavagreen ............................... 7
3.1 Sebaran Penduduk Islam di Indonesia Berdasarkan Usia ........................ 17
3.2 Tantangan yang Dihadapi oleh Suatu Kegiatan Bisnis ........................... 20
3.3 Kerangka Perumusan Strategi Bisnis dan Tenologi ................................ 26
3.4 Interaksi Sistem Informasi ..................................................................... 27
3.5 Teknologi dan Pertumbuhan Berkelanjutan ............................................ 31
3.6 Perkembangan PDB per Kapita.............................................................. 39
3.7 Proyeksi Perkembangan Kelas Menengah di Indonesia .......................... 40
3.8 Perkembangan Konsumsi Rumah Tangga dan Persentase terhadap PDB 40
3.9 Perkembangan Koefisien Gini di Indonesia............................................ 41



1

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang
Wanita adalah merupakan makhluk yang identik dengan dengan
kebutuhan yang bermacam-macam. Wanita juga identik dengan keindahan.
Wanita selalu ingin tampil cantik dalam berbagai keadaan dan selalu ingin
menjadi pusat perhatian bagi sekelilingnya. Hal inilah yang menjadi alasan
mengapa wanita senang mempercantik diri dengan menggunakan berbagai
macam kosmetik yang digunakan. Kondisi ini dimanfaatkan betul oleh
produsen kosmetik. Jumlah penduduk sekitar 250 juta jiwa, menjadikan
Indonesia pasar yang menjanjikan bagi perusahaan kosmetik. Kendati
mayoritas industri kosmetik membidik target konsumen utama kaum wanita,
belakangan mulai berinovasi dengan produk-produk untuk pria.
Berdasarkan data Kementerian Perindustrian, perkembangan industri
kosmetik di Indonesia mengalami peningkatan setiap tahun. Pada tahun
2012, penjualan produk kosmetik mencapai Rp 9,76 triliun, naik dari
realisasi pada tahun 2011 sebesar Rp 8,5 triliun dan diproyeksikan akan naik
sekitar 10-15 persen menjadi Rp 11,2 triliun pada tahun 2013. Sedangkan
nilai ekspor produk kosmetik pada tahun 2011 mencapai Rp 3 triliun dengan
omzet penjualan sebesar Rp 10,4 triliun, tumbuh 16,9 persen dari realisasi
2010 sekitar Rp 8,9 triliun. Pada industri kosmetik terdapat 760 perusahaan
kosmetik yang tersebar di wilayah Indonesia yang mampu menyerap tenaga
kerja sebesar 75.000 tenaga kerja langsung dan 600.000 tenaga kerja di
bidang pemasaran.
Persatuan Perusahaan Kosmetik Indonesia (Perkosmi) menyatakan
pertumbuhan volume penjualan kosmetik ditopang oleh peningkatan
permintaan, khususnya dari konsumen kelas menangah. Pertumbuhan
penjualan kosmetik juga didorong oleh tren kenaikan penggunaan kosmetik
oleh kaum pria. Hal ini menjadikan peluang pasar kosmetik di Indonesia
masih sangat besar. Oleh karena itu, produsen kosmetik nasional perlu
memenuhi kebutuhan konsumen yang terus meningkat.
2

Perusahaan kosmetik saat ini tidak hanya fokus pada produk-produk
yang dihasilkan, tetapi juga mulai mengembangkan kegiatan bisnis dengan
menyediakan jasa perawatan kecantikan, terutama kulit wajah. Pusat
perawatan kecantikan tersebut juga sudah tersebar di berbagai wilayah
Indonesia, salah satunya provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY). Di
Yogyakarta sudah terdapat beberapa perusahaan pusat perawatan kecantikan
kulit wajah, seperti Natasha, Larissa, London Beauty Center, Erha, dan
Naavagreen Natural Skin Care.
Naavagreen Natural Skin Care merupakan perusahaan kosmetik
yang baru berdiri pada Agustus 2012. Naavagreen menawarkan produk
kosmetik sekaligus jasa perawatan kecantikan kulit wajah. Naavagreen
mengedepankan konsep yang berbeda dengan perusahaan-perusahaan
sejenis lainnya di Yogyakarta, di mana Naavagreen mengedepankan tiga
harmoni, yaitu produk yang berasal dari bahan-bahan nabati alami,
berkualitas dengan pengawasan dokter dan tenaga ahli, namun tetap
menawarkan harga yang murah.
Hadirnya Naavagreen di Yogyakarta diharapkan dapat turut
meningkatkan daya saing industri kosmetik di Indonesia. Namun, untuk
memenangkan daya saing tersebut, Naavagreen sebagai perusahaan yang
masih baru perlu mengetahui terlebih dahulu faktor-faktor lingkungan bisnis
apa saja yang dapat mempengaruhi kegiatan bisnis, terutama dari lingkungan
eksternal. Lingkungan eksternal tersebut dapat menjadi peluang sekaligus
ancaman yang akan berdampak terhadap kegiatan bisnis Naavagreen. Hal ini
tentunya akan berdampak terhadap kelangsungan hidup perusahaan.

1.2 Rumusan Masalah
1. Apa saja peluang dan ancaman dari masing-masing faktor lingkungan
eksternal yang dihadapi oleh Naavagreen?
2. Bagaimana implikasi bisnis yang harus dilakukan oleh Naavagreen?
3. Bagaimana proyeksi kondisi Naavagreen di masa yang akan datang jika
dilihat dari peluang dan ancaman yang dihadapi oleh Naavagreen?

3

1.3 Tujuan Penelitian
1. Menganalisis peluang dan ancaman yang akan dihadapi oleh Naavagreen
dari setiap faktor-faktor eksternal yang mempengaruhi bisnis
Naavagreen
2. Mengidentifikasi implikasi bisnis yang dirasakan oleh Naavagreen dari
peluang dan ancaman tersebut.
3. Memproyeksikan kondisi masa depan perusahaan setelah mengetahui
peluang dan ancaman yang akan dihadapi perusahaan.

1.4 Metode Penelitian
Untuk dapat menjawab permasalahan yang di atas, penulis
melakukan studi literatur dengan menganalisis data sekunder, baik data
perusahaan, data statistik dari lembaga-lembaga pemerintah dan data-data
lainnya. Analisis terhadap lingkungan eksternal perusahaan dibatasi pada
beberapa topik, yaitu lingkungan demografi, sosial, budaya, politik
domestik, politik internasional, alam, teknologi informasi, teknologi
pemrosesan, pemerintahan, pembangunan ekonomi, ekonomi regional,
kebijakan industri dan sektoral, dan kebijakan fiskal dan moneter. Dari
setiap topik tersebut akan dianalisis mengenai peluang dan ancaman yang
akan dihadapi perusahaan serta implikasinya terhadap kegiatan bisnis
perusahaan.

1.5 Manfaat Penelitian
Dengan mengetahui peluang dan ancaman yang akan dihadapi serta
implikasi terhadap kegiatan bisnis Naavagreen dapat dijadikan sebagai
acuan dalam pengambilan keputusan terkait dengan keputusan-keputusan
manajemen. Pengambilan keputusan akan mempengaruhi kondisi
perusahaan pada masa yang akan datang. Pengambilan keputusan yang tepat
diharapkan dapat menjamin keberlangsungan perusahaan sebagai tujuan dari
berdirinya sebuah perusahaan.


4

BAB II
PROFIL PERUSAHAAN

2.1 Tentang Perusahaan
Naavagreen Natural Skin Care merupakan salah satu perusahaan
kosmetik yang mulai beroperasi pada Agustus 2012. Naavagreen
menghasilkan produk sekaligus menyediakan jasa perawatan kecantikan
kulit wajah yang berlokasi di daerah Yogyakarta. Naavagreen berasal dari
kata Naava dan Green. Naava berasal dari satu bahasa di Timur Tengah
yang artinya cantik dan Green berarti hijau. Naavagreen mengandung makna
cantik alami, tampil cantik yang alami secara alami. Berikut merupakan logo
dari perusahaan Naavagreen.



Gambar 2.1 Logo Naavagreen Natural skin Care

Naavagreen saat ini telah memiliki tiga kantor cabang yang berlokasi
di Madiun, Malang dan Yogyakarta Kusumanegara. Naavagreen
mengedepankan konsep perawatan wajah yang menggabungkan 3 harmoni,
yaitu alami, berkualitas dan terjangkau. Perawatan wajah menggunakan
konsep alami karena menggunakan bahan-bahan botani alami, seperti rutin
(apel), quercetin (bluberi), hesperedin (jeruk), astaxanthin (tomat),
chlorogenic acid (daun bluberi), genistein (kedelai), lekopen (tomat), ellagic
acid (delima), oleuropin (daun zaitun), mangeferin (tanaman manga),
epigalocathecin (the hijau), gingkgolides (gingko biloba), papain (pepaya),
resverastrol (anggur), procyanidin (biji anggur), dan lain sebagainya.
Perawatan kecantikan wajah pada Naavagreen mendapatkan
pengawasan langsung dari dokter den tenaga professional untuk mengatasi
masalah komedo, jerawat, kulit kusam, flek, kulit sensitif, keriput, penuaan
5

dini, dan sebagainya. Selain itu juga, Naavagreen mengutamakan pelayanan
yang cepat, tepat, dan mendapatkan pelayanan dengan sepenuh hati dari
dokter dan seluruh karyawan. Hal ini menjadi jaminan kualitas terhadap
produk dan jasa perawatan kecantikan wajah yang ditawarkan Naavagreen.
Tidak hanya alami dan berkualitas, Naavagreen juga
mengedepankan harga yang murah, di mana harga untuk paket krim pagi
dan malam mulai dari Rp 50.000 dan harga untuk satu kali perawatan wajah
mulai dari Rp 40.000.

2.2 Visi dan Misi
Naavagreen sebagai pusat perawatan kecantikan kulit wajah
memiliki visi, yaitu Menjadi pusat pelayanan perawatan kecantikan kulit
dan wajah secara alami, berkualitas dan murah, yang prima dan terpercaya
bagi semua. Sedangkan misi yang dimiliki oleh Naavagreen adalah :
1. Mengembangkan keterampilan dan profesionalisme karyawan.
2. Memberikan pelayanan perawatan yang alami, berkuatlitas, murah dan
terpercaya bagi semua pelanggan.

3.3 Produk dan Jasa
Naavagreen memiliki beberapa kegiatan bisnis yang saling tekait.
Yang pertama adalah penyediakan jasa perawatan kecantikan kulit wajah.
Jasa-jasa yang antara lain antara lain skin facial botanical, skin facial
botanical for acne, skin facial botanical for anti aging, skin facial botanical
for brightening, skin facial botanical for sensistif skin, botanical peeling for
acne, botanical peeling for bringhtening, botanical peeling for anti aging.
Perawatan kecantikan kulit wajah tersebut disediakan untuk memenuhi
berbagai macam kebutuhan konsumen.
Berikut merupakan gambar-gambar proses penyediaan jasa
perawatan kecantikan kulit wajah oleh Naavagreen.
6



Gambar 2.2 Proses Penyediaan Jasa oleh Naavagreen

Selain menyediakan jasa perawatan kecantikan kulit wajah,
Naavagreen juga menghasilkan produk-produk kosmetik yang dapat
digunakan langsung oleh konsumen. Produk-produk tersebut menggunakan
bahan nabati alami, sehingga tidak membahayakan bagi kulit. Produk-
produk yang diciptakan oleh Naavagreen adalah krim pelembab wajah, baik
untuk siang dan malam hari, tabir surya, penyegar wajah dan pembersih
muka, Penggunaan produk tersebut disesuaikan dengan kondisi kulit wajah
konsumen yang diawasi oleh tenaga ahli. Gamar 2.3 menunjukkan produk-
produk yang dihasilkan oleh Naavagreen.

7



Gambar 2.3 Produk Kosmetik yang Dihasilkan oleh Naavagreen























8

BAB III
ANALISIS FAKTOR-FAKTOR LINGKUNGAN EKSTERNAL

3.1 Lingkungan Demografi
Pada aspek pembangunan ekonomi, demografi merupakan salah satu
faktor non-ekonomi yang dapat mempengaruhi pertumbuhan ekonomi, baik
sebagai faktor pendorong maupun sebagai faktor penghambat. Oleh karena
itu, demografi merupakan komponen pusat dari konteks dan perubahan
sosial. Permasalahan demografi yang sedang menjadi perhatian saat ini
adalah mengenai ledakan pertumbuhan kelas menengah. Yang tergolong ke
dalam kelas menengah adalah sekumpulan orang yang berada pada posisi di
antara golongan atas dan golongan bawah. Melalui gaya hidup dan pola
konsumsi, orang-orang memanifestasikan perbedaan kelas sosial secara
nyata (Ansori, 2009). Kelas menengah dapat menjadi indikator untuk
perkembangan ekonomi dengan menitikberatkan pada seberapa besar
kelompok kelas menengah akan terbentuk dan seberapa cepat
pertumbuhannya (Susilastuti, 2013).
Selama dua puluh tahun terakhir, kekuatan ekonomi dan politik telah
bergeser ke negara berkembang. Sejumlah negara berkembang telah menjadi
pusat-pusat pertumbuhan yang kuat, meningkatkan porsi pendapatan global
secara signifikan yang membuat mereka menjadi pemain utama dalam
kegiatan-kegiatan regional dan global (Kharas, 2010). Pergeseran ke negara-
negara berkembang juga ditandai dengan melemahnya pertumbuhan yang
diharapkan dari konsumsi di negara-negara Amerika dan Eropa, sehingga
pada masa yang akan datang peningkatan pendapatan diharapkan akan
berasal dari negara-negara berkembang, terutama Asia (Kharas, 2011).
Pergeseran ukuran dari kelas menengah dapat dilihat pada Tabel 3.1
dan Tabel 3.2 di bawah ini.




9

Tabel. 3.1. Persentase Kelas menengah Secara Global
(Juta Orang dan Persentase)

Sumber : Kharas, 2011

Tabel 2. Persentase Konsumsi Kelas menengah Secara Global
(Miliar PPP$ 2005)

Sumber : Kharas, 2011

Pada Tabel 3.1 di atas dapat dilihat bahwa terjadi pegeseran ukuran kelas
menengah secara global. Pada tahun 2009, ukuran kelas menengah terbesar
berada di Eropa dengan persentase sebesar 36persen. Namun, pada proyeksi
tahun 2020 dan 2030, ukuran kelas menengah terbesar bergeser dari Eropa
ke Asia Pasifik dengan persentase sebesar 54persen pada tahun 2020 dan
66persen pada tahun 2030. Selanjutnya, pada Tabel 3.2 di atas disajikan
persentase konsumsi kelas menengah secara global, dimana dapat dilihat
persentase konsumsi kelas menengah di Amerika dan Eropa akan terus
mengalami penurunan. Sedangkan persentase konsumsi kelas menengah di
negara berkembang seperti pada kawasan Asia Pasifik akan terus mengalami
peningkatan, yaitu sebesar 23persen pada tahun 2009 akan meningkat
menjadi 42persen di tahun 2020 dan 59persen di tahun 2030. Hal ini sesuai
dengan pernyataan sebelumnya yang menekankan terjadinya penurunan
konsumsi di Amerika dan Eropa.
10

Indonesia yang merupakan salah satu negara berkembang di Asia
Pasifik juga mengalami peningkatan pada kelompok kelas menengah. Hal
ini dapat dilihat pada Tabel 3.3 berikut, dimana pada proyeksi tahun 2020
dan 2030, Indonesia termasuk ke dalam 10 negara tertinggi pada konsumsi
kelas menengah.
Tabel 3. Persentase Perkembangan 10 Negara dengan Konsumsi Kelas
menengah Tertinggi (Miliar PPP$ 2005)

Sumber : Kharas, 2011

Pada Tabel 3.3 di atas dapat dilihat bahwa negara-negara di Asia Pasifik
akan mengalami peningkatan dalam konsumsi kelas menengah. Hal ini
terlihat dari posisi India dan China yang menduduki dua posisi teratas pada
proyeksi tahun 2020 dan 2030. Pada proyeksi tahun 2020, Indonesia berada
pada posisi ke delapan dengan persentase sebesar 3persen, namun melonjak
menjadi peringkat empat di bawah Amerika Serikat pada tahun 2030 dengan
persentase sebesar 4 persen.
Peningkatan persentase konsumsi kelas menengah di Indonesia tidak
terlepas dari peran kebijakan deregulasi yang diterapkan olah pemerintah.
Kebijakan deregulasi dengan segala efek dan konsekuensinya menandai
keterbukaan Indonesia ke dunia global. Melalui deregulasi, Indonesia
menjadi bagian integral dari ekonomi global. Liberalisasi dan kebijakan
deregulasi Indonesia memiliki efek yang signifikan pada sistem keuangan,
perbankan, dan produksi dengan membantu merangsang perubahan
struktural pekerjaan dan menciptakan berbagai pekerjaan kelas menengah.
Peningkatan jenis pekerjaan telah menjadi faktor utama dalam pertumbuhan
11

kelas menengah baru di Indonesia, dan pertumbuhan tersebut menjadi target
dari pembangunan ekonomi Indonesia.
Pertumbuhan kelas menengah di Indonesia memberikan pengaruh
besar terhadap bisnis terutama yang bergerak pada industri barang
kebutuhan sehari-hari dan jasa, seperti pariwisata, pendidikan, kesehatan,
dan hiburan. Industri-industri tersebut diharapkan menjadi peluang bagi
perkembangan kelas menengah di Indonesia. Salah satu contoh perusahaan
yang terkena dampak pertumbuhan kelas menengah adalah Naavageen
Natural Skin Care yang terdapat di Yogyakarta. Naavagreen merupakan
perusahan yang memproduksi kosmetik sekaligus menyediakan jasa
perawatan kecantikan. Naavagreen dapat berkembang seiring dengan
perkembangan dari kelas menengah.

3.1.1 Peluang
Pola konsumsi yang berubah
Dengan semakin meningkatnya ukuran kelas menengah di Indonesia maka
akan semakin banyak orang yang peduli terhadap kesehatan, salah satunya
kesehatan kulit wajah. Pada awalnya, kosmetik dan perawatan kecantikan
hanya dapat dinikmati oleh golongan atas, namun Naavagreen dengan
konsepnya yang mengedepankan kualitas dengan harga murah dapat
menjaring konsumen dari berbagai golongan pendapatan, tidak hanya
golongan berpendapatan tinggi tetapi juga golongan berpendapatan
menengah.

Peningkatan daya beli masyarakat
Peningkatan kelas menengah di Indonesia secara tidak langsung dapat
meningkatkan daya beli dan taraf hidup masyarakat. Hal ini menjadi
peluang bagi Naavagreen karena akan semakin banyak masyarakat yang
mengonsumsi produk dan jasa perawatan kecantikan kulit wajah.

Upah tenaga kerja yang rendah
12

Lokasi Naavagreen yang berada di daerah Yogyakarta merupakan peluang
bagi perusahaan, terutama dari sisi tenaga kerja. Tenaga kerja yang berada
di daerah Yogyakarta memiliki tingkat upah yang lebih rendah
dibandingkan kota-kota besar lainnya di Indonesia, seperti DKI Jakarta.
Upah tenaga kerja yang rendah akan menguntungkan bagi Naavagreen
terutama dari efisiensi biaya produksi.

3.1.2 Ancaman
Meningkatnya persaingan
Petumbuhan kelas menengah tidak hanya dinikmati oleh Naavagreen saja,
tetapi juga oleh perusahaan-perusahaan lain yang sejenis, sehingga dapat
menjadi ancaman bagi Naavagreen dengan semakin banyaknya perusahaan
yang masuk ke industri ini.

Tren yang cepat berubah
Perubahan selera masyarakat yang semakin cepat membuat perusahaan
dapat membuat perusahaan kehilangan pangsa pasarnya, yang dapat
mengancam keberlanjutan dari kegiatan bisnis.

Perubahan teknologi yang cepat
Perubahan selera yang cepat juga didukung dengan perubahan teknologi
yang cepat, sehingga dapat menyebabkan perusahan kehilangan daya saing
terhadap perusahaan lain. Hal ini juga dapat mengancam keberlanjutan
dari kegiatan bisnis.

3.1.3 Implikasi Bisnis
Inovasi dan Peningkatan Kualitas Produk
Untuk mengatasi kemungkinan ancaman yang akan dihadapi oleh
Naavagreen, perusahaan hendaknya terus melakukan inovasi dan
peningkatan kualitas, baik terhadap produk maupun jasa perawatan
kecantikan kulit wajah. Hal ini perlu dilakukan Naavagreen untuk
mempertahankan posisi saat ini dan untuk memenangkan persaingan.
13


Pelatihan karyawan
Upah tenaga kerja yang rendah di daerah Yogyakarta tidak berarti akan
menghasilkan tenaga kerja yang tidak berkualitas. Oleh karena itu,
Naavagreen perlu melakukan pelatihan terhadap karyawannya, sebagai
upaya untuk meningkatkan kualitas karyawan, sehingga dapat menjadi
pendukung dalam pelaksanaan operasi bisnis.

3.2 Lingkungan Sosial
Dewasa ini, perusahaan tidak hanya memiliki kepentingan untuk
menghasilkan profit semata. Perusahaan harus melihat suatu bisnis dari dua
sisi yang saling berhubungan. Suatu perusahaan saat ini dituntut untuk
memahami permasalahan sosial yang ditimbulkan dari aktivitas bisnis yang
dijalankan dan juga harus memahami permasalahan sosial yang dapat dapat
mempengaruhi berlangsungnya suatu bisnis (Ancok, 2013). Pemahaman
perusahaan terhadap permasalahan sosial diwujudkan sebagai tanggung
jawab sosial perusahaan (CSR) terhadap lingkungan sekitar.
Implementasi CSR di Indonesia diyakini mampu mendatangkan
manfaat yang signifikan bagi perusahaan. Pertama, pelaksanaan CSR
mampu menciptakan pertumbuhan berkelanjutan dan memunculkan citra
positif di kalangan masyarakat. Kedua, implementasi CSR mampu
meningkatkan aksesibilitas perusahaan dalam menambah modal. Ketiga,
pelaksanaan CSR mampu mendorong perusahaan untuk mempertahankan
sumber daya manusia yang berkualitas. Keempat, perencanaan CSR dalam
perusahaan seringkali mendorong peningkatan kemampuan pengambilan
keputusan pada hal-hal yang kritis, sehingga mempermudah perusahaan
dalam pengelolaan manajemen risiko.
Di Indonesia, tuntutan pelaksanaan CSR tertuang dalam upaya
pemerintah melalui pembuatan Pasal 1 Undang-Undang Nomor 40 Tahun
2007 tentang ketentuan pelaksanaan tanggung jawab sosial dan lingkungan.
Melalui undang-undang ini, suatu perusahaan dituntut untuk melaksanakan
program CSR, tidak terkecuali Naavagreen sebagai perusahaan yang
14

memanfaatkan sumber daya alami yang terdapat di Indonesia sebagai bahan
bakunya. Saat ini, Naavagreen belum melakukan program CSR yang berarti,
sehingga dapat dijadikan peluang sekaligus menjadi ancaman terhadap
keberlangsungan bisnis perusahaan.

3.2.1 Peluang
Peningkatan target pasar
Dengan melakukan tanggung jawab sosial terhadap lingkungan sekitar
dapat meningkatkan pengetahuan masyarakat tehadap keberadaan
Naavagreen. Hal ini secara tidak langsung dapat meningkatkan target
pasar perusahaan. peningkatan target pasar merupakan paluang bagi
Naavagreen untuk meningkatkan kinerja perusahaan.

Mendukung iklim usaha
Citra perusahaan yang positif dengan melakukan tanggung jawab sosial
akan mendukung iklim usaha bagi Naavagreen yang dapat menjamin
keberlangsungan perusahaan.

3.2.2 Ancaman
Potensi konflik
Naavgreen sebagai perusahaan yang berada di lingkungan masyarakat
tidak akan terlepas dari ancaman konflik yang mungkin terjadi di sekitar
perusahaan. Ancaman konflik yang mungkin terjadi dapat menghambat
perusahaan dalam melakukan kegiatan bisnis.

3.2.3 Implikasi Bisnis
Memperhatikan masalah sosial
Naavagreen sebagai perusahaan yang berada di tengah masyarakat harus
memperhatikan masalah sosial yang ada di sekitar perusahaan. hal ini
perlu dilakukan untuk menghindari munculnya potensi konflik yang
mungkin terjadi.

15

Melakukan program CSR
Untuk menjaga hubungan baik dengan lingkungan sekitar, perusahaan
perlu melakukan suatu program CSR terhadap lingkungan sekitar.
Program CSR ini dapat membantu perusahaan dalam menjalankan
kegiatan bisnis.

3.3 Lingkungan Budaya
Indonesia merupakan sebuah negara yang terkenal dengan
keanekaragaman budayanya. Budaya yang ada di Indonesia tersebar mulai
dari Sabang sampai ke Merauke. Keanekaragaman budaya di Indonesia juga
dapat dilihat dari banyaknya bahasa daerah yang dimiliki oleh Indonesia,
seperti bahasa batak, minang, sunda, jawa, bugis, manado, ambon, hingga
bahasa papua. Indonesia juga merupakan negara yang mengakui adanya
perbedaan agama, di mana terdapat enam agama yang diakui di Indonesia,
yaitu Islam, Kristen, Katolik, Hindu, Budha, dan Khong Hu Chu.
Berdasarkan hal tersebut dapat dilihat bahwa, budaya dapat dinyatakan
sebagai faktor yang dapat membedakan manusia dengan yang lainnya, yaitu
budaya merupakan sekelompok pemrograman pikiran yang membedakan
anggota kelompok manusia dari kelompok yang lainnya (Hofstede, 1980
dalam Suryo, 2013). Melalui budaya, seseorang dapat mengenali
kelompoknya dengan lebih jelas karena terdapat perbedaan budaya, antar
kelompok yang satu dengan kelompok yang lainnya.
Budaya bisnis di Indonesia terdiri dari beberapa aspek, salah satunya
adalah Islam. Islam merupakan salah satu agama yang diakui di Indonesia.
Tidak hanya di Indonesia, Islam juga merupakan agama yang diakui secara
internasional. Pada tahun 2010, data menunjukkan bahwa penganut agama
Islam di dunia adalah sebesar 23,2 persen, merupakan agama terbesar kedua
setelah Kristen. Selain itu, agama Islam merupakan agama yang paling
banyak dianut oleh penduduk Indonesia, di mana pada tahun 2010
disebutkan bahwa 87,18 persen penduduk Indonesia adalah beragama Islam.
Data-data statistik tersebut menunjukkan bahwa keberadaan penduduk yang
beragama Islam di Indonesia menjadi penting untuk diperhatikan, salah
16

satunya dalam kegiatan bisnis. Kegiatan bisnis yang dilakukan oleh suatu
perusahaan bermula dari proses pembelian input, proses produksi pembuatan
produk, pemasaran hingga sampai dikonsumsi oleh konsumen.
Kegiatan bisnis yang dapat dinikmati oleh penduduk Indonesia yang
beragama Islam adalah kegiatan bisnis yang halal. Halal berasal dari bahasa
arab yang berarti legal/diizinkan yang merupakan salah satu bagian dari
hukum Islam. Halal tidak hanya berarti legal tetapi juga harus memberikan
manfaat bagi yang menjalankan dan atau yang mengkonsumsi. Salah satu
kegiatan bisnis yang dapat memberikan manfaat kepada konsumennya
adalah bisnis kosmetik. Kosmetik merupakan salah satu produk yang
langsung dikonsumsi oleh masyarakat yang dapat memberikan manfaat
terhadap kulit. Oleh karena itu, sangat penting untuk menjaga kehalalan dari
produk kosmetik tersebut.
Kosmetik saat ini tidak lagi menjadi barang tersier, tetapi sudah
menjadi kebutuhan pokok. Hal ini seiring dengan perkembangan ilmu
kesehatan dan teknologi, produk-produk kosmetik bagi wanita tidak hanya
ditujukan untuk merias diri tetapi juga untuk merawat kesehatan kulit.
Bahkan kini, produk kosmetik tidak hanya ditujukan bagi kaum hawa,
perusahaan kosmetik sengaja mengeluarkan produk perawatan kulit
(kosmetik) dengan kaum pria sebagai target pemasarannya. Selain itu,
kosmetik tidak hanya dikonsumsi oleh masyarakat yang berusia lanjut, tetapi
juga masyarakat usia belia.
Data Badan Pusat Statistik (BPS) 2010 menunjukkan bahwa dari
total penduduk Indonesia yang beragama Islam, terdapat 49,36 persen
masyarakat Indonesia yang termasuk ke dalam kategori pengkonsumsi
kosmetik, yaitu usia mulai dari 15 tahun hingga 44 tahun adalah beragama
Islam. Sebaran penduduk Indonesia yang beragama Islam secara leih rinci
dapat dilihat pada Gambar 3.1 di bawah ini. Angka ini merupakan target
pasar yang sangat menarik bagi pelaku bisnis, terutama di bidang kosmetik.

17


Sumber : Badan Pusat Statistik, 2010
Gambar 3.1 Sebaran Pemeluk Islam di Indonesia Berdasarkan Usia

Namun, terdapat beberapa isu yang perlu diperhatikan oleh pelaku bisnis di
Indonesia mengenai kosmetik halal. Masyarakat belum begitu peka dengan
isu sertifikasi halal dari Majelis Ulama Indonesia (MUI) pada produk
kosmetik. Saat ini masyarakat lebih terkonsentrasi mengenai kandungan
berbahaya dari kosmetik yang dipakai seperti merkuri dan hydroquinon.
Tetapi, semakin lama semakin banyak masyarakat yang menyadari tentang
pentingnya memakai produk kosmetik yang memiliki sertifikasi halal.
Sertifikasi halal tidak hanya ditujukan pada produk kosmetik buatan dalam
negeri, tetapi juga produk kosmetik dari luar negeri.
Di luar negeri sudah terdapat beberapa lembaga resmi maupun
independen yang menerbitkan dan mempublikasikan sertifikasi halal.
Malaysia merupakan salah satu negara yang sudah mempunyai lembaga
sertifikasi Established (Standard Malaysia) dan menjadi salah satu acuan
internasional. Selain itu, di Amerika Serikat juga sudah terdapat lembaga
sertifikasi yang cukup komprehensif, yaitu Muslim Consumer Group. MCG
telah membuat daftar kategori halal, nonhalal, maupun mashbooh (perlu
ditelusuri lebih lanjut) untuk produk-produk makanan dan non makanan
termasuk kosmetik yang bisa dijadikan acuan konsumen.
Sertifikasi halal dari sebuah produk dapat dijadikan sebagai jaminan
atas sebuah produk kosmetik. Namun, bukan berarti produk kosmetik yang
belum memiliki sertifikasi adalah produk yang haram. Oleh karena itu,
18

meningkatkan pengetahuan tentang kehalalan bahan produk kosmetik
bukanlah satu-satunya cara ampuh yang akan menghindarkan kita dari
produk kosmetik non-halal, karena tidak semua produk mencantumkan
secara lengkap komposisi bahan penyusun produk pada label kemasan.
Berikut merupakan langkah-langkah yang dapat dilakukan oleh masyarakat
dalam mengidentifikasi produk yang halal serta aman :
1. Utamakan legalitas produk. Pilihlah produk kosmetik yang legal. Hal
ini ditunjukkan dengan dicantumkannya nomor pendaftaran di Badan
Pengawas Obat dan Makanan (BPOM). Kode pendaftaran untuk produk
kosmetik lokal adalah CD, sedangkan untuk produk impor memiliki
kode CL.
2. Perhatikan daftar komposisi bahan. Bekali diri dengan pengetahuan
tentang bahan-bahan kosmetik yang halal, mashbooh, dan nonhalal,
setidaknya sebagai langkah awal untuk memilih produk mana yang
aman dan halal untuk dipakai. Semakin lengkap komposisi yang
dicantumkan, biasanya produk tersebut semakin terpercaya, karena
konsumen dengan mudah mencari informasi mengenai bahan tertentu.
3. Pastikan nama dan alamat produsen harus jelas tercantum pada label
kemasan yang mengindikasikan mudahnya akses bagi konsumen untuk
memperoleh informasi lanjutan mengenai produk bersangkutan.
4. Memastikan produk tersebut bersertifikasi halal dari badan resmi yang
mengeluarkan sertifikasi halal (di Indonesia adalah MUI). Paling tidak,
ada pihak yang telah melakan riset dan pengawasan akan halalnya
produk tersebut.
Peningkatan kesadaran masyarakat akan produk kosmetik yang
bersertifikat halal sudah didukung oleh beberapa produk yang tersedia di
pasaran, seperti Wardah, Sari Ayu, Mustika Ratu, dll. Semakin banyaknya
perusahaan yang melakukan sertifikasi halal secara tidak langsung dapat
meningkatkan penjualan atas produk mereka. Hal ini dapat meningkatkan
profit bagi perusahaan itu sendiri. Peningkatan profit secara berkelanjutan
tentunya pada akhirnya dapat mempertahankan keberlanjutan perusahan,
yang merupakan tujuan dari berdirinya suatu usaha. Peningkatan kesadaran
19

masyarakat akan produk kosmetik yang halal akan berdampak terhadap
kegiatan bisnis yang dilakukan oleh Naavagreen. Hal ini dapat memberikan
peluang sekaligus ancaman bagi kelangsungan perusahaan.

3.3.1 Peluang
Peningkatan permintaan kosmetik halal
Kebutuhan akan produk kosmetik halal yang semakin meningkat dapat
dijadikan peluang oleh Naavagreen untuk memenuhi tuntutan pasar.
Dengan begitu, Naavagreen dapat bertahan dalam persaingan antara
perusahaan yang bergerak di industri yang sama.

Peningkatan penjualan
Perhatian terhadap perkembangan isu yang ada di masyarakat salah
satunya mengenai kosmetik halal dapat dijadikan peluang oleh
Naavagreen untuk meningkatkan penjualannya.

3.3.2 Ancaman
Pemilihan bahan baku yang sesuai
Kebutuhan akan produk kosmetik halal yang semakin meningkat,
menjadikan Naavagreen lebih berhati-hati dalam menghasilkan produk
kosmetik, mulai dari pemilihan bahan-bahan dasar kosmetik, proses
produksi, kontrol terhadap kualitas produk, hingga pemasaran produk.

3.3.3 Implikasi Bisnis
Sertifikasi Halal
Naavagreen sebagai perusahaan yang menghasilkan produk sekaligus jasa
perawatan kecantikan kulit wajah hendaknya selalu mengikuti isu yang
ada di masyarakat, salah satunya mengenai kosmetik halal. Dalam
menanggapi isu tersebut, Naavagreen hendaknya mulai mendaftarkan
merek dan produk hasil perusahaan ke lembaga sertifikasi halal, seperti
MUI. Hal ini akan meningkatkan kepercayaan masyarakat terhadap
20

Naavagreen yang secara tidak langsung dapat mendukung kelangsungan
perusahaan.

3.4 Lingkungan Politik Dalam Negeri
Politik merupakan salah satu bidang yang tidak dapat dipisahkan dari
ekonomi dan bisnis. Lingkungan politik dalam negeri memiliki pengaruh
terhadap kondisi ekonomi suatu negara yang akan memberikan dampak pada
kegiatan bisnis yang berada pada negara tersebut, dan sebaliknya kondisi
ekonomi suatu negara juga dapat mempengaruhi kondisi politik dalam
negeri di negara tersebut. Salah satu negara yang merasakan hal tersebut
adalah Indonesia.
Kegiatan bisnis yang dilakukan oleh para pelaku bisnis pada
dasarnya memiliki ketidakpastian. Ketidak pastian tersebut dapat terjadi
karena adanya perbedaaan informasi yang diperoleh. perbedaaan informasi
yang diperoleh merupakan salah satu risiko sekaligus tantangan yang harus
dihadapi oleh suatu bisnis. Tantangan dalam menjalankan bisnis dapat
diukur melalui beberapa indikator (Gambar 3.2), seperti resiko hilangnya
nyawa dan risiko finansial. Berdasarkan kedua resiko tersebut, instabilitas
politik merupakan resiko terbesar yang harus dihadapi oleh suatu bisnis
(Masoed, 2013). Hal ini dapat terjadi karena politik domestik Indonesia saat
ini menghadapi dua masalah utama, yaitu masih belum dapat membedakan
mana yang ruang publik dan mana yang ruang privat (patrimonialistic) dan
kebiasaan menganggap bahwa hubungan dengan masyarakat hanyalah
sebagai hubungan transaksional (clientilistic).

Gambar 3.2 Tantangan yang Dihadapi oleh Suatu Kegiatan Bisnis
21

Oleh karena itu, pemerintah Indonesia seharusnya berusaha untuk
menstabilkan politik domestik dan menjadikannya sebagai salah satu
penopang bagi ekonomi nasional. Suatu negara akan berusaha untuk
memakmurkan negaranya melalui jalur ekonomi dan politik sebagai salah
satu elemen yang mempengaruhi kondisi ekonomi sehingga harus dilakukan
pengelolaan lingkungan politik untuk menstabilkan kondisi ekonomi negara
tersebut. Hal ini harus dilakukan karena pada dasarnya setiap negara
memiliki tujuan yang sama, yaitu sepenuhnya untuk meningkatkan
kesejahteraan bangsa, seperti yang tercantum pada pasal 33 UUD 1945.
Selain itu, Indonesia akan segera dihadapkan pada pesta demokrasi
terbesar pada tahun 2014, yaitu Pemilihan Presiden dan Wakil Presiden.
Momen politik ini dapat memberikan dampak bagi kondisi perekonomian
Indonesia yang secara langsung dapat berdampak kepada iklim usaha yang
ada di Indonesia.
Naavagreen sebagai salah satu perusahaan kosmetik yang ada di
Indonesia tidak akan terlepas dari pengaruh kondisi politik dalam negeri dan
kondisi perekonomian Indonesia. Kondisi tersebut dapat memberikan
peluang sekaligus ancaman bagi perusahaan.

3.4.1 Peluang
Kondisi politik yang stabil
Kondisi politik dalam negeri yang relatif stabil saat ini yang diikuti dengan
kondisi perekonomian yang cukup baik harus dimanfaatkan sebaik-
baiknya oleh Naavagreen untuk menjaga iklim usaha.

3.4.2 Ancaman
Perubahan kebijakan
Pemilu yang akan dilaksakan pada tahun 2014 dapat menjadi ancaman
bagi Naavagreen. Kemungkinan akan terjadi perubahan kebijakan sebagai
akibat dari perubahan pejabat pemerintahan dapat mempengaruhi iklim
usaha.

22

3.4.3 Implikasi Bisnis
Mengikuti perkembangan dan mempersiapkan strategi
Sebagai bentuk pencegahan terhadap kemungkinan perubahan kebijakan
pada tahun 2014, Naavagreen harus selalu mengikuti perkembangan
politik dalam negeri dan kondisi perekonomian Indonesia, sehingga
perusahaan dapat mempersiapkan strategi yang tepat ketika memasuki
masa tersebut.

3.5 Lingkungan Politik Internasional
Saat ini Indonesia telah memiliki beberapa perjanjian kerjasama
dengan negara lain, salah satunya perjanjian kerjasama dalam bidang
perdagangan. Kerjasama perdagangan tersebut ditunjukkan dengan
Perjanjian Perdagangan Bebas. Perjanjian Perdagangan Bebas merupakan
perjanjian antar dua negara atau lebih untuk membentuk wilayah
perdagangan bebas dimana perdagangan barang atau jasa mereka dapat
melewati perbatasan negara masing-masing tanpa dikenakan hambatan tarif.
Dengan adanya Perjanjian Perdagangan Bebas, akses pasar produk dan jasa
akan terbuka, beberapa hal akan terpenuhi seperti bahan baku, penolong, dan
barang modal, investasi, dan peningkatan daya beli.
Hingga tahun 2012 tercatat bahwa Indonesia telah memiliki 6
perjanjian kerjasama perdagangan sebagai sala satu negara yang tergabung
dalam Association of Southeast Asian Nation (ASEAN). Perjanjian
Perdagangan Bebas tersebut turut mempengaruhi iklim usaha di Indonesia,
salah satunya pada industri kosmetik. Saat ini, industri kosmetik dalam
negeri mendapat tantangan dengan peredaran produk kosmetik impor di
pasar domestik. Hal ini disebabkan oleh tingginya permintaan pasar
domestik premium. Menurut data Persatuan Perusahaan Kosmetika
Indonesia (Perkosmi), tahun 2012 penjualan kosmetik impor mencapai Rp
2,44 triliun, naik sebesar 30 persen dibanding 2011 sebesar Rp 1,87 triliun.
Tahun 2013, penjualan produk kosmetik impor diproyeksikan akan naik
sebesar 30 persen menjadi Rp 3,17 triliun. Peningkatan tersebut ditopang
23

oleh kenaikan volume penjualan serta penurunan tarif bea masuk seiring
perjanjian perdagangan bebas.
Naavagreen sebagai salah perusahaan di industri kosmetik yang baru
saja berdiri secara tidak langsung akan masuk ke dalam persaingan
perdagangan bebas. Hal ini dapat memberikan peluang sekaligus ancaman
terhadap perusahaan.

3.5.1 Peluang
Menciptakan produk berstandar internasional
Dengan masuknya Indonesia pada berbagai kerjasama perdagangan antar
negara dapat dijadikan sebagai peluang oleh Naavagreen. Naavagreen
dapat menciptakan produk-produk yang berstandar internasional.
Standarisasi ini diharapkan dapat menjadi strategi untuk memenangkan
persaingan.

3.5.2 Ancaman
Persaingan yang meningkat
Dengan masuknya Indonesia pada berbagai kerjasama perdagangan antar
negara juga dapat menjadi ancaman bagi Naavagreen. Naavagreen akan
menghadapi persaingan yang semakin berat karena harus bersaing tidak
hanya dengan produk kosmetik dalam negeri, tetapi juga kosmetik yang
berasal dari luar negeri.

3.5.3 Implikasi Bisnis
Melakukan inovasi
Untuk memenangkan persaingan dengan competitor lainnya, Naavagreen
harus terus melakukan inovasi dan pengembangan terhadap produk
kosmetik dan juga meningkatkan kualitas pelayanan dari jasa perawatan
kecantikan kulit wajah sebagai kegiatan bisnis yang dijalankan oleh
Naavagreen.


24

3.6 Lingkungan Alam
Indonesia merupakan negara kepulauan dengan 18 ribuan pulau,
yang terletak di daerah tropis. Indonesia juga dikenal sebagai salah satu
negara megabiodiversitas di dunia karena memiliki keanekaragaman hayati
yang berlimpah yang dapat dijadikan sebagai tempat tinggalnya flora dan
fauna dari dua tipe yang berbeda asal-usulnya yaitu bagian barat (Indo-
Malayan) dan bagian timur termasuk kawasan Pasifik dan Australia.
Walaupun luas daratan hanya 1,3 persen dari seluruh daratan bumi, tetapi
Indonesia memiliki keanekaragaman flora dan fauna yang unik dan
menakjubkan. Sekitar 10 persen spesies berbunga, 12 persen spesies
mamalia, 16 persen spesies reptil dan amphibia, 17 persen spesies burung
serta 25 persen spesies ikan dunia yang dikenal manusia terdistribusi di
perairan Indonesia.
Indonesia memiliki keanekaragaman hayati dengan 30 ribu spesies
tanamah obat, kosmetik, dan aromatik, terbanyak kedua setelah Brazil.
Keanekaragaman hayati tersebut dapat digunakan dalam oleh para pelaku
bisnis, khususnya industri, sebagai bahan baku dalam pembuatan produk.
Kementerian Perindustrian sebagai lembaga pemerintah yang membawahi
industri-industri yang ada di Indonesia turut mendorong industri kosmetik,
sebagai salah satu industri yang memanfaatkan keanekaragamn hayati,
dalam kemandirian bahan baku, khususnya bahan baku herbal. Namun,
pemanfaatan tersebut harus diawasi secara baik dan tepat agar tidak
menimbulkan kerusakan yang dapat mengancam keberlangsungan
keanekaragaman hayati yang terdapat di Indonesia.
Naavagreen sebagai salah satu perusahaan kosmetik juga
memanfaatkan keanekaragaman hayati Indonesia. Di mana bahan-bahan
yang digunakan oleh Naavagreen dalam pembuatan produk kosmetik adalah
bahan-bahan nabati alami.

3.6.1 Peluang
Potensi bahan-bahan alami
25

Indonesia sebagai negara dengan keanekaragaman hayati yang sangat
berlimpah dapat dijadikan peluang oleh Naavagreen untuk
mengembangkan produk-produknya. Hal ini sesuai dengan salah satu pilar
yang dimiliki oleh Naavagreen, yaitu menggunakan bahan-bahan nabati
alami.

3.6.2 Ancaman
Tidak semua bahan-bahan alam dapat dijadikan bahan baku
Meskipun Indonesia memiliki keanekaragaman hayati yang berlimpah,
tetapi tidak semua bahan dapat dijadikan bahan baku oleh Naavagreen.

Dampak terhadap lingkungan
Pengambilan bahan-bahan nabati alami yang tidak sesuai dengan tata
caranya justru dapat merusak lingkungan alam.

3.6.3 Implikasi Bisnis
Melakukan riset
Untuk mendapatkan bahan-bahan nabati alami yang benar-benar
bermanfaat untuk kesehatan kulit wajah perlu dilakukan riset terlebih
dahulu. Riset tersebut perlu dilakukan untuk pemahaman secara mendalam
mengenai bahan-bahan nabati alami apa saja yang benar-benar cocok
digunakan sebagai bahan baku pembuatan kosmetik. Hal ini harus
dilakukan untuk mencegah timbulnya efek samping pada pemakaian
produk.

3.7 Lingkungan Teknologi : Teknologi Informasi
Kesuksesan sebuah bisnis bergantung pada produk dan jasa yang
dipasarkan oleh sebuah perusahaan. Sebuah perusahaan yang dapat
memanfaatkan strategi teknologi akan dapat bersaing pada pasar global.
Penggabungan antara strategi teknologi dan strategi bisnis dapat diibaratkan
seperti dua sisi mata uang, satu sisi saja tidak berarti apa-apa tanpa sisi yang
lain (Gambar 3.3) .
26












Sumber : Mitchell, 1992
Gambar 3.3 Kerangka Perumusan Strategi Bisnis dan Teknologi

Menurut Mitchell (1992), komunitas teknik cenderung memegang
pandangan bahwa capaian teknis akan lebih handal dibandingkan capaian
bisnis, sedangkan komunitas perencanaan bisnis biasanya melihat pasar dan
tren eksternal lainnya sebagai sumber yang lebih jelas dan langsung untuk
peluang bisnis. Kedua perspektif ini perlu diselaraskan. Pentingnya
memahami hubungan antara tujuan dan objektif suatu perusahaan dan
strategi teknologi yang digunakan harus ada antara bisnis dan manajer teknis
dalam sebuah perusahaan. Naavagreen sebagai perusahaan kosmetik di
Indonesia sudah menerapkan konsep dua sisi mata uang ini. Naavagreen
tidak hanya memiliki tujuan untuk memaksimalkan profit dengan
menghasilkan produk dengan harga murah tetapi juga menggunakan strategi
teknologi informasi yang turut mendukung jalannya kegiatan bisnis.
Sistem informasi dalam suatu organisasi dapat dikatakan sebagai
suatu sistem yang menyediakan informasi bagi semua tingkatan dalam
organisasi tersebut kapan saja diperlukan. Sistem ini menyimpan,
mengambil, mengubah, mengolah dan mengkomunikasikan informasi yang
diterima dengan menggunakan sistem informasi atau peralatan sistem
lainnya. Sistem informasi terdiri dari komponen-komponen yang disebut
blok bangunan, yang terdiri dari komponen input, komponen model,
Demografi Pasar Peluang Teknologi Inti
Pandangan bisnis
terhadap teknologi
Pandangan teknologi
terhadap bisnis
Bisnis
Teknologi
Teknologi
Bisnis
27

komponen output, komponen teknologi, komponen hardware, komponen
software, komponen basis data, dan komponen kontrol (Gambar 3.4 ).
Semua komponen tersebut saling berinteraksi satu dengan yang lain
membentuk suatu kesatuan untuk mencapai sasaran.

Gambar 3.4 Interaksi Sistem Informasi
Berbagai macam proyek teknologi informasi dapat diterapkan, mulai
dari otomisasi administrasi kantor (back office) untuk meningkatkan
efisiensi sampai dengan pengembangan sistem front office yang bersifat
strategis yang dikembangkan secara simultan dalam kegiatan bisnis. Proyek-
proyek teknologi informasi diterapkan sesuai dengan karakteristik kegiatan
bisnis yang dijalankan. Karakteristik bisnis atau perusahaan tersebut dapat
menjadi dasar untuk pengembangan sistem informasi selanjutnya, terutama
dalam hal penentuan besarnya investasi yang layak untuk dianggarkan.
Kemudian juga dapat digunakan untuk mendefinisikan secara rinci jenis-
jenis informasi, baik secara taktis maupun strategis yang dibutuhkan oleh
manajemen perusahaan untuk pengembangan bisnis.
Penerapan sistem informasi telah banyak digunakan oleh
perusahaan-perusahaan yang bergerak di bidang kosmetik, baik perusahaan
yang hanya menghasilkan produk kosmetik saja, maupun perusahaan yang
menyediakan jasa perawatan kecantikan dalam kegiatan bisnisnya. Sistem
informasi tersebut sangat dibutuhkan oleh perusahaan, terutama untuk
mempertahakan keberlanjutan dari suatu kegiatan bisnis, di mana hal
tersebut merupakan tujuan utama dalam suatu kegiatan bisnis.
Dari beberapa jenis teknologi informasi yang ada, dapat dikatakan
bahwa saat ini Naavagreen telah menerapkan beberapa jenis teknologi dalam
28

kegiatan bisnis baik pada aktivitas utama maupun aktivtas penunjang,
seperti :
1. Pada aktivitas utama, teknologi informasi digunakan pada otomisasi
pergudangan untuk membantu menyimpan bahan-bahan yang masuk di
perusahaan.
2. Pada aktivitas operasi teknologi seperti Computer Aided Mnufacturing
(CAM) digunakan untuk membantu proses produksi.
3. Pada aktivitas pelayanan, Diagnostic Expert System digunakan untuk
membantu memperbaiki pelayanan pada konsumen.
4. Teknologi informasi yang digunakan pada aktivitas penunjang,
Automated Office System, digunakan untuk membantu aktivitas
manajemen dan pelayanan administratif (management & administrative
service), seperti penggunaan E-mail, Voice Mail, Word Processing,
Database Management System, dll.
5. Employee Skill Database System, digunakan untuk membantu aktivitas
manajemen sumber daya manusia, untuk menempatkan dan
menugaskan karyawan pada posisi dan pada tertentu. Teknologi ini di
kenal dengan nama sistem informasi SDM (Human Resources
Information System (HRIS)).
6. Electronic Data Interchange (EDI) System. Digunakan untuk
membantu memperbaiki yang menghubungkan antara perusahaan,
suppliers, bahkan konsumen.
7. Information Technology (IT) Member, dapat digunakan untuk
mengetahui informasi mengenai konsumen secara terintegrasi. Hal ini
juga akan memudahkan perusahaan dan konsumen untuk mengetahui
catatan kesehatan atau catatan historis konsumen selama menjadi
anggota Naavagreen.

3.7.1 Peluang
Meminimalkan kesalahan
Dengan penggunaan teknologi informasi yang secara terintegrasi dapat
meminimalkan kesalahan yang mungkin terjadi dalam kegiatan bisnis,
29

seperti dalam masalah administrasi yang merupakan salah satu bagian
penting dari Naavagreen, di mana Naavagreen membuuhkan pencatatan
yang sangat tertata, baik dari pencatatan produk hingga catatan kesehatan
konsumen Naavagreen.

Meningkatkan daya saing
Dengan menggunakan teknologi informasi juga dapat meningkatkan daya
saing Naavagreen di antara kompetitor lainnya karena proses produksi dan
kegiatan bisnis yang lebih efektif dan efisien.

Promosi dan pemasaran yang semakin mudah
Selain itu, penggunaan teknologi informasi, seperti penggunaan internet,
akan memudahkan perusahaan dalam melakukan promosi sekaligus
memasarkan produk. Saat ini produk-produk yang dihasilkan oleh
Naavagreen hanya tersedia pada empat cabang, tetapi dengan
menggunakan internet sebagai sarana transaksi akan memungkinkan
konsumen yang berada di luar cabang Naavagreen tetap dapat
menggunakan dan memanfaatkan produk-produk kecantikan kulit wajah
Naavagreen.

3.7.2 Ancaman
Biaya investasi tinggi
Penggunaan teknologi informasi pada proses produksi dapat memberikan
manfaat bagi perusahaan. Tetapi, di satu sisi, penggunaan teknologi
tersebut membutuhkan biaya investasi yang tidak sedikit.

Persaingan yang meningkat
Dengan semakin berkembangnya zaman dan ilmu pengetahuan, teknologi
juga semakin cepat mengalami perubahan. Perkembangan teknologi
informasi dapat dimanfaatkan oleh perusahaan-perusahaan lain yang
sejenis dengan Naavagreen sehingga dapat meningkatkan persaingan. Hal
ini dapat menjadi ancaman bagi Naavagreen karena perusahaan harus
30

dapat menyesuaiakan diri dengan cepat dengan perubahan teknologi agar
tidak kalah dengan pesaing lainnya.

Kualitas sumber daya manusia
Penggunaan teknologi-teknologi yang semakin berkembang perlu diikuti
oleh peningkatan kualitas sumber daya manusia yang ada di perusahaan.
Hal ini dapat menjadi ancaman bagi Naavagreen apabila terdapat
karyawan yang tidak dapat memanfaatkan dan menggunakan teknologi
yang digunakan oleh perusahaan sebagai mana mestinya.

3.7.3 Implikasi Bisnis
Pelatihan karyawan
Perlu dilakukan pelatihan secara khusus mengenai penggunaan alat-alat,
dalam hal ini teknologi informasi, yang ada di perusahaan. Melalui
pelatihan tersebut diharapkan dapat meningkatkan peran serta kualitas
sumber daya yang terdapat di perusahaan yang akan mendukung kegiatan
bisnis.

Efektif dan Efisien
Dengan penggunaan teknologi informasi dapat meningkatkan keefektifan
dalam operasi perusahaan, selain itu dapat menghemat biaya. Hal ini dapat
dapat berpengaruh terhadap kinerja perusahaan yang akan mendukung
perkembangan perusahaan pada masa yang akan datang.

3.8 Lingkungan Teknologi : Teknologi Pemrosesan
Saat ini, jumlah konsumen kelas menengah di Indonesia semakin
meningkat sehingga daya beli juga semakin menguat. Kosmetik pada
awalnya hanya dikonsumsi oleh kaum wanita, tetapi seiring perkembangan
zaman kaum pria juga banyak yang membeli poduk kosmetik dan perawatan
kulit wajah. Hal ini menunjukkan bahwa peluang pasar kosmetik di
Indonesia semakin besar.
31

Peluang pasar kosmetik yang semakin besar menuntut para produsen
kosmetik untuk terus berinovasi dan mengembangkan produknya. Inovasi
dan pengembangan produk tidak terlepas dari peran teknologi. Secara umum
teknologi dapat didefinisikan sebagai seluruh pengetahuan, produk, proses,
alat, metode dan sistem yang digunakan dalam pembuatan barang atau
penyediaan jasa. Secara sederhana, teknologi adalah cara kita melakukan
sesuatu atau penerapan pengetahuan, suatu sarana yang membantu upaya
manusia (Kuswanto, 2013).
Seorang ahli teknologi dan pembangunan sosial-ekonomi, Carlota
Perez, mengembangkan sebuah paradigma, techno-economic, yaitu sistem
teknologi, kombinasi produk dan poses yang saling berkaitan, inovasi teknis,
pengorganisasian dan manajerial, yang mencakup lompatan besar dalam
produktivitas potensial bagi semua atau sebagian besar perekonomian dan
peluang profit. Berdasarkan paradigma tersebut, teknologi harus berkesuaian
dengan kebutuhan pelanggan untuk mencapai kebutuhan-kebutuhan sosial
yang lebih besar.
Selain berkesuaian dengan kebutuhan pelanggan, teknologi juga
harus berintegrasi dengan sistem ekonomi dan perdagangan untuk
mewujudkan pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan dengan menciptakan
perusahaan yang kompetitif di industrinya, salah satunya pada industri
kosmetik (Gambar 3.5).











Gambar 3.5 Teknologi dan Pertumbuhan Berkelanjutan
Sistem
Ekonomi
Kemampuan
Teknologi
Perdagangan
Perusahaan yang Kompetitif
Pertumbuhan Ekonomi
Berkelanjutan
32

Dengan adanya teknologi, kosmetik tidak hanya dapat dinikmati melalui
produk saja, tetapi dapat dinikmati sebagai jasa melalui pusat-pusat
perawatan kecantikan yang tersebar di berbagai wilayah di Indonesia.
Teknologi digunakan dalam proses menciptakan produk-produk kosmetik
dan dalam proses menghasilkan jasa, dimana teknologi tersebut harus
memenuhi standar kesehatan dan standar pemakaian sehingga tidak merusak
kesehatan.
Berdasarkan pada klasifikasi teknologi yang dikemukakan oleh
Tarek M. Khalil, teknologi yang diterapkan oleh Naavagreen, dalam proses
produksi produk kosmetik, termasuk ke dalam klasifikasi teknologi jenis
medium technology. Medium technology mengacu pada seperangkat
teknologi yang berada antara teknologi tinggi dan teknologi rendah dan
biasanya berkaitan dengan teknologi dewasa yang mudah digunakan
dalam alih teknologi. Produk kosmetik merupakan produk konsumen, oleh
karena itu masuk ke dalam klasifikasi jenis ini.
Sedangkan untuk proses penyediaan jasa perawatan kecantikan,
teknologi yang digunakan oleh Naavagreen termasuk ke dalam klasifikasi
appropriate technology, yaitu teknologi yang menunjukkan keselarasan
antara teknologi yang digunakan dan sumberdaya yang dibutuhkan untuk
penggunaan yang optimal. Dalam hal ini, Naavagreen mengutamakan
pelayanan yang cepat, tepat dan mempekerjakan karyawan profesional yang
telah terlatih dalam hal perawatan kecantikan dan dapat menggunakan alat-
alat kecantikan sesuai dengan aturan dan standar yang berlaku. Tidak hanya
mempekerjakan karyawan yang sudah terlatih, Naavagreen juga melakukan
pelatihan-pelatihan lanjutan guna meningkatkan kemampuan dari karyawan-
karyawan tersebut, sehingga dapat melakukan jasa perawatan kecantikan
yang lebih berkualitas lagi. Appropriate technology ini dapat mengambil
bentuk apa saja, rendah sedang atau tinggi. Dengan penggunaan taraf
teknologi yang tepat-guna dapat menghasilkan sumberdaya karyawan yang
lebih baik dan efisiensi produksi yang lebih tinggi.
Pemanfaatan terhadap perkembangan teknologi pemrosesan yang
dilakukan oleh Naavagreen dapat dijadikan peluang sekaligus ancaman yang
33

mungkin akan dihadapi. Selain itu, dapat berimplikasi terhadap kegiatan
bisnis yang dilakukan oleh Naavagreen.

3.8.1 Peluang
Teknologi ramah lingkungan
Peningkatan perkembangan teknologi pemrosesan seiring dengan semakin
meningkatnya penemuan terhadap teknologi yang ramah lingkungan. Hal
ini dapat dijadikan peluang oleh Naavagreen karena Naavagreen
menggunakan bahan baku berupa bahan-bahan natural alami dan alat-alat
lainnya yang langsung berhubungan dengan kulit konsumen. Sehingga
penting untuk menggunakan teknologi yang ramah lingkungan tersebut
agar tidak menimbulkan efek samping bagi konsumen.

Peningkatan produksi
Dengan semakin berkembangnya teknologi, proses produksi akan semakin
efisien. Hal ini secara tidak langsung dapat meningkatkan produksi pada
Naavagreen yang akan meningkatkan penjualan sekaligus meningkatkan
pendapatan bersih yang akan diperoleh oleh Naavagreen.

3.8.2 Ancaman
Biaya investasi tinggi
Penggunaan teknologi pada proses produksi dapat memberikan manfaat
bagi perusahaan. Tetapi, di satu sisi, penggunaan teknologi tersebut
membutuhkan biaya investasi yang tidak sedikit.

Perubahan teknologi yang cepat
Dengan semakin berkembangnya zaman dan ilmu pengetahuan, teknologi
juga semakin cepat mengalami perubahan. Hal ini dapat menjadi ancaman
bagi Naavagreen karena perusahaan harus dapat menyesuaiakan diri
dengan cepat dengan perubahan teknologi agar tidak kalah dengan pesaing
lainnya.

34

Kualitas sumber daya manusia
Penggunaan teknologi-teknologi yang semakin berkembang perlu diikuti
oleh peningkatan kualitas sumber daya manusia yang ada di perusahaan.
Hal ini dapat menjadi ancaman bagi Naavagreen apabila terdapat
karyawan yang tidak dapat memanfaatkan dan menggunakan teknologi
yang digunakan oleh perusahaan sebagai mana mestinya.

3.8.3 Implikasi Bisnis
Pelatihan karyawan
Perlu dilakukan pelatihan secara khusus mengenai penggunaan alat-alat,
dalam hal ini teknologi pemrosesan, yang ada di perusahaan. Melalui
pelatihan tersebut diharapkan dapat meningkatkan peran serta kualitas
sumber daya yang terdapat di perusahaan yang akan mendukung kegiatan
bisnis.

Riset terhadap teknologi
Naavagreen sebagai perusahaan yang menggunakan beberapa teknologi
yang berhubungan langsung dengan konsumen, yaitu alat-alat yang
digunakan dalam jasa perawatan kecantikan kulit wajah, perlu melakukan
riset lebih mendalam terhadap teknologi atau alat-alat yang ada saat ini,
apakah teknologi atau alat-alat tersebut sudah benar-benar aman bagi
konsumen. Sehingga tidak akan menimbulkan permasalahan di kemudian
hari.

3.9 Lingkungan Pemerintah
Kebijakan upah minimum telah menjadi isu yang penting dalam
masalah ketenagakerjaan di beberapa negara, baik negara maju maupun
negara berkembang. Sasaran dari kebijakan upah minimum ini adalah untuk
menutupi kebutuhan hidup minimum dari pekerja dan keluarganya.
Kebijakan upah minimum di Indonesia sendiri pertama kali diterapkan pada
awal tahun 1970an. Namun, pelaksanaannya belum efektif pada tahun-tahun
tersebut. Pemerintah Indonesia baru mulai memberikan perhatian lebih
35

terhadap pelaksanaan kebijakan upah minimum pada akhir tahun 1980an
(Pratomo, 2011). Hal ini disebabkan adanya tekanan dari dunia internasional
sehubungan dengan isu-isu tentang pelanggaran standar ketenagakerjaan
yang terjadi di Indonesia.
Menurut Undang Undang No 13 tahun 2003 disebutkan bahwa upah
minimum hanya ditujukan bagi pekerja dengan masa kerja 0 (nol) sampai
dengan 1 (satu) tahun. Dari definisi tersebut, terdapat dua unsur penting dari
upah minimum (Sumarsono dalam Pratomo, 2011) yaitu adalah:
a. Upah permulaan adalah upah terendah yang harus diterima oleh buruh
pada waktu pertama kali dia diterima bekerja.
b. Jumlah upah minimum haruslah dapat memenuhi kebutuhan hidup buruh
secara minimal yaitu kebutuhan untuk sandang, pangan dan keperluan
rumah tangga.
Selanjutnya dengan adanya otonomi daerah pemerintah mengatur
kebijakan ketenagakerjaannya, termasuk didalamnya kebijakan upah
minimum di dalam Undang Undang No 13 tahun 2003 tentang
Ketenagakerjaan yang isinya antara lain:
1 Pemerintah menetapkan upah berdasarkan kebutuhan hidup layak (KHL)
dan dengan memperhatikan produktivitas dan pertumbuhan ekonomi.
Sehingga upah minimum diarahkan kepada pencapaian kebutuhan hidup
layak.
2 Upah Minimum dapat diterapkan: (a) berdasarkan wilayah provinsi atau
kabupaten/kota; (b) berdasarkan sektor pada wilayah provinsi atau
kabupaten/kota. Upah minimum sektoral dapat ditetapkan untuk
kelompok lapangan usaha beserta pembagiannya menurut klasifikasi
lapangan usaha Indonesia untuk kabupaten/kota, provinsi, beberapa
provinsi atau nasional dan tidak boleh lebih rendah dari upah minimum
regional daerah yang bersangkutan.
3 Upah minimum ditetapkan oleh Gubernur dengan memperhatikan
rekomendasi dari Dewan Pengupahan Provinsi dan/atau
Bupati/Walikota.
36

4 Pengusaha dilarang membayar upah lebih rendah dari upah minimum.
Bagi pengusaha yang tidak mampu membayar upah minimum dapat
dilakukan penangguhan. Penangguhan pelaksanaan upah minimum bagi
perusahaan yang tidak mampu dimaksudkan untuk membebaskan
perusahaan yang bersangkutan melaksanakan upah minimum yang
berlaku dalam kurun waktu tertentu. Apabila penangguhan tersebut
berakhir maka perusahaan yang bersangkutan wajib melaksanakan upah
minimum yang berlaku pada saat itu tetapi tidak wajib membayar
pemenuhan ketentuan upah minimum yang berlaku pada waktu
diberikan penangguhan.
Berdasarkan peraturan pemerintah, pemerintah daerah pada tingkat
provinsi menetapkan upah minimum untuk setiap wilayah daerahnya,
sedangkan kota/kabupaten memiliki pilihan untuk mengikuti atau
menetapkan upah minimum diatas tingkat upah minimum provinsi tetapi
tidak berada di bawahn upah minimum provinsi (UMP). UMP tahun 2013
telah ditetapkan oleh Pemerintah Daerah masing-masing provinsi. UMP
tetinggi pada tahun 2013 adalah sebesar Rp 2.200.000 di daerah DKI
Jakarta, sedangkan UMP terendah sebesar Rp 830.000 di daerah Jawa
Tengah. Rata-rata UMP pada tahun 2013 adalah sebesar Rp 1.288.423
dengan kenaikan sebesar 18,23 persen dari tahun 2012.
Kemudian, berdasarkan Keputusan Gubernur no. 370/KEP/2012
ditetapkan bahwa UMP provinsi DI Yogyakarta pada tahun 2013 adalah
sebesar Rp 947.114, di mana UMP tersebut bernilai lebih rendah
dibandingkan dengan rata-rata UMP secara keseluruhan di Indonesia
(Lampiran 1). Hal ini dapat menjadi peluang sekaligus ancaman bagi
Naavagreen yang memiliki kantor pusat di provinsi DI Yogyakarta.

3.9.1 Peluang
Upah minimum karyawan yang rendah
UMP yang rendah dapat menjadi peluang bagi Navaagreen, terutama di
umur perusahaan yang masih baru. Besaran UMP akan berpengaruh
terhadap biaya operasi yang dikeluarkan oleh perusahaan, UMP yang lebih
37

rendah dibandingkan rata-rata UMP nasional akan meringankan biaya
operasi yang dimiliki oleh Naavagreen.

3.9.2 Ancaman
Pemogokan Karyawan
Hingga saat ini belum terdapat laporan mengenai pemberontakan yang
dilakukan oleh karyawan Naavagreen. Namun, apabila Naavagreen tidak
memberikan UMP sebagai mana mestinya, tidak dapat dipungkiri akan
terjadi pemogokan karyawan di kemudian hari.

3.9.3 Implikasi Bisnis
Mematuhi peraturan pemerintah
Naavagreen sebagai perusahaan yang berbadan hokum hendaknya
mematuhi peraturan pemerintah, terutama peraturan pemerintah daerah
mengenai besaran UMP. Hal ini akan lebih memberi keuntungan bagi
perusahaan, karena dapat terhindar dari masalah dengan karyawan di
kemudian hari.

3.10 Lingkungan Pembangunan Ekonomi
Pembangunan memiliki beberapa definisi. Definisi secara tradisional
ekonomi yaitu kemampuan perekonomian nasional untuk menghasilkan
peningkatan Produk Domestik Bruto (PDB) riil per kapita secara terus
menerus. Kemudian definisi dalam perspektif ekonomi baru yang berarti
suatu proses multidimensional untuk meningkatkan pertumbuhan ekonomi,
mengurangi ketimpangan, dan kemiskinan yang disertai perubahan struktur
sosial, sikap bersama, dan kelembagaan nasional. Berdasarkan definisi
tersebut dapat digambarkan bahwa pembangunan ekonomi merupakan suatu
proses yang tidak hanya fokus terhadap peningkatan-peningkatan indikator
ekonomi, tetapi juga harus didukung dengan perbaikan sistem kelembagaan
yang ada di suatu negara. Selanjutnya, Todaro dan Smith (2003)
menjelaskan bahwa pembangunan pada hakikatnya bertujuan untuk :
38

a. Meningkatkan ketersediaan dan memperluas distribusi dari kebutuhan
pokok.
b. Meningkatkan taraf hidup manusia, melalui peningkatan pendapatan,
pekerjaan, pendidikan, dan sabagainya.
c. Meningkatkan kemampuan masyarakat untuk memilih.
Pembangunan ekonomi saat ini telah mengalami pergeseran
paradigma, di mana pembangunan tidak hanya ditujukan untuk
meningkatkan pertumbuhan ekonomi tetapi juga untuk menjamin
keberlanjutan dari pembangunan itu sendiri. Pembangunan berkelanjutan
memiliki arti bahwa pembangunan yang tidak hanya dapat memenuhi
kebutuhan saat ini tetapi juga kebutuhan generasi yang akan datang.
Pembangunan berkelanjutan dapat diwujudkan melalui living triangle, yaitu
keseimbangan antara aspek proteksi lingkungan, pengembangan sosial, dan
pembangunan ekonomi. Dengan demikian kesejahteraan dapat dinikmati
generasi saat ini dan masa mendatang. Pembangunan yang berkelanjutan
secara tidak langsung juga akan menjamin keberlanjutan dari suatu kegiatan
bisnis.
Saat ini, isu mengenai pembangunan berkelanjutan menjadi penting
untuk diperhatikan. Salah satu isu penting yang perlu diperhatikan adalah
meningkatnya jumlah kelompok kelas menengah. Kelompok kelas
menengah telah mengalami peningkatan dalam beberapa tahun terakhir.
Peningkatan tersebut tentunya sangat membantu dalam proses mewujudkan
pembangunan yang berkelanjutan, tetapi di satu sisi juga dapat menghambat
pembangunan berkelanjutan.
Pertumbuhan kelas menengah mulai muncul di negara-negara Asia
pada tahun 1980 dan 1990 selama gelombang ketiga pembangunan ekonomi
dan industrialisasi di wilayah Asia, sehingga tidak hanya dalam modernisasi
ekonomi tetapi juga mengarah pada pelaksanaan kebijakan ekonomi. Kelas
menengah secara global diperkirakan akan tumbuh dari 2 miliar konsumen
hingga hampir 5 miliar konsumen dalam dua dekade. Kelas menengah
merupakan pendorong utama pertumbuhan, sebagai elastisitas pendapatan
39

untuk barang tahan lama dan jasa bagi konsumen bagi konsumen kelas
menengah yang lebih dari satu (
p
> 1).
Berdasarkan penjelasan mengenai kelas menengah di atas, maka
terdapat beberapa indikator pembangunan ekonomi yang dapat dijadikan
dasar dari pertumbuhan kelas menengah, seperti :
1. Pendapatan per kapita
Data dari World Bank (2013) menunjukkan bahwa PDB per kapita
Indonesia terus mengalami peningkatan dalam sepuluh tahun terakhir (2001-
2011). Selain pendapatan per kapita yang terus meningkat setiap tahunnya,
data dari World Bank (2012) juga menunjukkan bahwa proyeksi kelas
menengah juga meningkat setiap tahunnya. Kedua data tersebut disajikan
pada Gambar 3.6 dan Gambar 3.7 di bawah ini. Kedua Gambar tersebut
dapat menjelaskan fenomena yang sedang terjadi saat ini, bahwa
pertumbuhan kelas menengah sudah bergeser ke negara-negara berkembang,
salah satunya Indonesia.

Sumber : World Bank, 2013
Gambar 3.6 Perkembangan PDB per Kapita


40



Sumber : World Bank, 2012
Gambar 3.7 Proyeksi Perkembangan Kelas Menengah di Indonesia

2. Konsumsi Rumah Tangga
Selain melalui PDB per kapita, pertumbuhan gologan menengah juga dapat
dijelaskan oleh variabel konsumsi rumah tangga. Data World Bank (2013)
menunjukkan konsumsi rumah tangga di Indonesia mengalami peningkatan
dalam beberapa tahun terakhir dan memiliki persentase terbesar terhadap
PDB Indonesia. Konsumsi rumah tangga di Indonesia yang meningkat
sejalan dengan peningkatan jumlah kelas menengah yang terdapat di
Indonesia.

Sumber : World Bank, 2013
Gambar 3.8 Perkembangan Konsumsi Rumah Tangga dan Persentase
terhadap PDB

3. Koefisien Gini
41

Koefisien Gini merupakan salah satu indikator yang menjelaskan distribusi
pendapatan di Indonesia. Berdasarkan data Koefisien Gini dari BPS (2013),
antara tahun 2006 dan 2011 Koefisien Gini Indonesia meningkat dari 33
persen menjadi 41 persen. Hal ini merefleksikan ketidakmerataan
pendapatan yang cukup besar. Kesenjangan kekayaan yang melebar dapat
merusak peluang bisnis yang disajikan oleh kelas menengah yang dapat
menyebabkan ketidakpuasan sosial dan politik, mengancam lingkungan
bisnis dan pertumbuhan ekonomi di Indonesia (Susilastuti, 2013)


Sumber : Badan Pusat Statistik, 2013
Gambar 3.9 Perkembangan Koefisien Gini di Indonesia
Pertumbuhan kelas menengah di Indonesia memberikan pengaruh
besar terhadap bisnis terutama yang bergerak pada industri barang
kebutuhan sehari-hari dan jasa, seperti pariwisata, pendidikan, kesehatan,
dan hiburan. Industri-industri tersebut diharapkan menjadi peluang bagi
perkembangan kelas menengah di Indonesia. Industri-industri tersebut juga
diharapkan dapat menundukung pembangunan ekonomi Indonesia yang
berkelanjutan. Salah satu perusahaan yang terpengaruh oleh pertumbuhan
kelas menengah adalah Naavagreen. Pertumbuhan kelas menengah dapat
memberikan peluang sekaligus ancaman terhadap Naavagreen.

3.10.1 Peluang
Perubahan pola konsumsi
42

Dengan semakin meningkatnya ukuran kelas menengah di Indonesia maka
akan semakin banyak orang yang peduli terhadap kesehatan, salah satunya
kesehatan kulit wajah. Pada awalnya, kosmetik dan perawatan kecantikan
hanya dapat dinikmati oleh golongan atas, namun Naavagreen dengan
konsepnya yang mengedepankan kualitas dengan harga murah dapat
menjaring konsumen dari berbagai golongan pendapatan, tidak hanya
golongan berpendapatan tinggi tetapi juga golongan berpendapatan
menengah.

Peningkatan daya beli masyarakat
Peningkatan kelas menengah di Indonesia secara tidak langsung dapat
meningkatkan daya beli dan taraf hidup masyarakat. Hal ini menjadi
peluang bagi Naavagreen karena akan semakin banyak masyarakat yang
mengonsumsi produk dan jasa perawatan kecantikan kulit wajah.

Upah tenaga kerja yang lebih murah
Lokasi Naavagreen yang berada di daerah Yogyakarta merupakan peluang
bagi perusahaan, terutama dari sisi tenaga kerja. Tenaga kerja yang berada
di daerah Yogyakarta memiliki tingkat upah yang lebih rendah
dibandingkan kota-kota besar lainnya di Indonesia, seperti DKI Jakarta.
Upah tenaga kerja yang rendah akan menguntungkan bagi Naavagreen
terutama dari efisiensi biaya produksi.

3.10.2 Ancaman
Meningkatnya persaingan
Petumbuhan kelas menengah tidak hanya dinikmati oleh Naavagreen saja,
tetapi juga oleh perusahaan-perusahaan lain yang sejenis, sehingga dapat
menjadi ancaman bagi Naavagreen dengan semakin banyaknya perusahaan
yang masuk ke industri ini.

Tren yang cepat berubah
43

Perubahan selera masyarakat yang semakin cepat membuat perusahaan
dapat membuat perusahaan kehilangan pangsa pasarnya, yang dapat
mengancam keberlanjutan dari kegiatan bisnis.

Perubahan teknologi yang cepat
Perubahan selera yang cepat juga didukung dengan perubahan teknologi
yang cepat, sehingga dapat menyebabkan perusahan kehilangan daya saing
terhadap perusahaan lain. Hal ini juga dapat mengancam keberlanjutan
dari kegiatan bisnis.

3.10.3 Implikasi Bisnis
Mengikuti perkembangan bisnis
Naavagreen sebagai suatu bentuk kegiatan bisnis selalu mengikuti
perkembangan lingkungan bisnis yang ada di Indonesia, seperti halnya
perkembangan informasi, teknologi, lingkungan ekonomi, dan lingkungan
makro lainnya.

Inovasi dan Peningkatan Kualitas Produk
Untuk mengatasi kemungkinan ancaman yang akan dihadapi oleh
Naavagreen, perusahaan hendaknya terus melakukan inovasi dan
peningkatan kualitas, baik terhadap produk maupun jasa perawatan
kecantikan kulit wajah. Hal ini perlu dilakukan Naavagreen untuk
mempertahankan posisi saat ini dan untuk memenangkan persaingan.

Memperhatikan masalah sosial
Selain itu juga, Naavagreen hendaknya juga turut memperhatikan masalah-
masalah sosial yang terjadi di sekitar lingkungan bisnis mereka. Salah satu
yang dapat dilakukan adalah dengan menerapkan tanggungjawab sosial
perusahaan (CSR). Melalui CSR pelaku bisnis tidak hanya
memperkenalkan kegiatan bisnis mereka, tetapi juga dapat meningkatkan
kesejahteraan masyarakat sekitar. Dengan adanya CSR, kegiatan bisnis
44

secara tidak langsung mendukung program pembangunan berkelanjutan di
Indonesia.

3.11 Lingkungan Ekonomi Regional
Definisi dari ekonomi regional tergantung pada apa yang dimaksud
dengan wilayah dan apa yang dimaksud dengan ekonomi. Berdasarkan
wilayah, definisi regional dapat berarti negara, provinsi, dan kabupaten atau
kota, sedengkan ekonomi adalah studi mengenai produksi, distribusi, dan
konsumsi barang dan jasa (Widodo, 2013). Berdasarkan kedua aspek
tersebut, ekonomi regional dapat didefinisikan sebagai aktivitas produksi,
distribusi, dan konsumsi barang dan jasa pada suatu wilayah negara,
provinsi, dan kabupaten atau kota. Aktivitas produksi, distribusi, dan
konsumsi barang dan jasa dalam wilayah provinsi dan kabupaten atau kota
diatur oleh adanya peraturan daerah yang dianut oleh wilayah tersebut. Di
Indonesia, setiap daerah diberi kewenangan untuk mengurus rumah
tangganya sendiri atau yang disebut dengan desentralisasi.
Dengan diberlakukannya kebijakan desentralisasi, terdapat beberapa
masalah yang dihadapi oleh pemerintah daerah, baik dari aspek demografi
maupun aspek ekonomi. Masalah tersebut di antaranya:
1. Distribusi penduduk
2. Tren pertumbuhan penduduk
3. Tingkat pengangguran daerah
4. Masalah urbanisasi
5. Penurunan daerah pedesaan
Berdasarkan data Pusat Data dan Informasi Ketenagakerjaan
Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi pada tahun 2013, persentase
tingkat pengangguran terbuka terhadap penduduk usia kerja yang ada di
provinsi DI Yogyakarta adalah sebesar 3 persen. Angka ini lebih rendah
dibandingkan tingkat pengangguran yang ditargetkan oleh pemerintah
Indonesia sebesar 5,8 6,1 persen. Hal ini menunjukkan bahwa kebijakan
desentralisasi yang terkait dengan masalah pengangguran daerah tidak
menjadi permasalahan di provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta.
45

Selain itu, kebijakan desentralisasi juga memberlakukan perbedaan
upah minimum karyawan yang ditetapkan oleh masing-masing provinsi.
UMP DIY sebesar Rp 947.114 lebih rendah dibandingkan dengan rata-rata
UMP nasional, yaitu sebesar Rp. 1.288.423.
Naavagreen sebagai salah satu perusahaan yang berada di provinsi
DIY dapat menyerap sebagian tenaga kerja, sehingga dapat mengurangi
tingkat pengangguran yang ada di provinsi DIY. Namun, kebijakan
desentralisasi yang merupakan bagian dari ekonomi regional dapat menjadi
peluang sekaligus ancaman bagi Naavagreen.

3.11.1 Peluang
Upah minimum karyawan yang rendah
Ketersediaan tenaga kerja dengan upah minimum yang rendah menjadi
peluang bagi Naavagreen. Hal ini dapat dimanfaatkan oleh Naavagreen
sebagai perusahaan yang baru berdiri di DI Yogyakarta untuk
meminimalkan biaya operasinya.

3.11.2 Ancaman
Kualitas tenaga kerja
Ketersediaan tenaga kerja dengan upah yang minimum dapat menjadi
ancaman bagi Naavagreen apabila tidak melakukan seleksi secara ketat
terhadap calon karyawannya. Hal ini dapat mempengaruhi kualitas dan
produktivitas karyawan yang dimiliki oleh Naavagreen. Karyawan yang
tidak berkualitas dapat menghambat kegiatan bisnis yang dimiliki oleh
Naavagreen.

3.11.3 Implikasi Bisnis
Pelatihan karyawan
Untuk mengatasi masalah karyawan yang terdapat di perusahaan,
Naavagreen perlu melakukan pelatihan terlebih dahulu terhadap karyawan
yang baru saja dipekerjakan. Melalui pelatihan tersebut diharapkan dapat
memberikan pengetahuan serta meningkatkan kemampuan karyawan
46

sehingga dapat terbentuk karyawan yang berkualitas dan produktif yang
akan mendukung kegiatan bisnis Naavagreen.

3.12 Lingkungan Kebijakan Industri dan Sektoral
Berdasarkan data Kementerian Perindustrian, saat ini perkembangan
industri kosmetik Indonesia tergolong solid. Hal ini terlihat dari peningkatan
penjualan kosmetik pada 2012 sebesar 14 persen menjadi Rp 9,76 triliun
dari sebelumnya Rp 8,5 triliun. Produk kecantikan dan perawatan tubuh
global pada 2012 mencapai US$ 348 miliar, tumbuh tipis US$ 12 miliar
dibanding tahun sebelumnya berdasarkan data Euro Monitor. Meskipun
pada tahun 2012 perekonomian dunia masih diwarnai krisis keuangan
seperti yang terjadi di kawasan Eropa, maupun perlambatan ekonomi China,
produk-produk kecantikan bermerek terbukti masih dapat bertumbuh dengan
solid. Produk kecantikan bermerek diprediksi akan tumbuh sebesar 6 persen
tahun 2013, lebih tinggi dari pertumbuhan produk kosmetik umum sebesar 4
persen.
Persatuan Perusahaan Kosmetika Indonesia (Perkosmi)
memperkirakan tahun 2013 penjualan kosmetik dapat tumbuh hingga Rp
11,22 triliun, naik 15 persen dibanding proyeksi 2012 sebesar Rp 9,76
triliun. Kemudian, dari sisi ekspor, industri kosmetik ditaksir tumbuh 20
persen menjadi US$ 406 juta. Selanjutnya, pertumbuhan volume penjualan
kosmetik ditopang oleh peningkatan permintaan, khususnya dari konsumen
kelas menangah. Pertumbuhan penjualan kosmetik juga didorong oleh tren
kenaikan penggunaan kosmetik oleh kaum pria.
Peluang pasar kosmetik di Indonesia masih sangat besar, oleh karena
itu produsen kosmetik nasional perlu memenuhi kebutuhan konsumen yang
terus meningkat. Kementerian Perindustrian memberikan insentif untuk
mendorong pengembangan industri kosmetik di Indonesia. Pemberian
insentif tersebut dilakukan untuk meningkatkan daya saing, khususnya
dalam menghadapi persaingan dengan produk impor. Insentif diberikan
kepada industri kosmetik antara lain dalam bentuk kelonggaran pajak dan
pembebasan bea masuk atas impor mesin. Dengan adanya insentif tersebut,
47

pemerintah berharap industri kosmetik mampu berekspansi secara rutin
untuk meningkatkan kapasitas produksi.
Naavagreen sebagai salah satu perusahaan perawatan kecantikan
kulit dan wajah yang merupakan bagian dari industri kosmetik turut terkena
dampak dari perkembangan industri kosmetik saat ini. Perkembangan
industri kosmetik dapat menjadi peluang sekaligus ancaman bagi
kelangsungan Naavagreen.

3.12.1 Peluang
Prospek industri kosmetik
Perkembangan industri kosmetik di Indonesia saat ini dapat dijadikan
peluang oleh Naavagreen untuk terus mengembangkan bisnisnya. Dengan
semakin meningkatnya prospek industri kosmetik, Naavagreen dapat
membidik pasar yang lebih luas, sehingga dapat meningkatkan penjualan.

3.12.2 Ancaman
Persaingan yang meningkat
Perkembangan industri kosmetik di Indonesia tidak hanya dirasakan oleh
Naavagreen, tetapi juga perusahaan sejenis. Hal ini dapat meningkatkan
persaingan dan mengancam posisi Naavagreen, terutama karena
merupakan perusahaan kosmetik yang baru sajs berdiri.

Biaya peralihan konsumen yang rendah
Dengan semakin banyaknya perusahaan yang masuk ke industri kosmetik
dapat mengancam perkembangan bisnis Naavagreen. Hal ini dapat terjadi
karena biaya peralihan konsumen dari produk merek yang satu dengan
produk merek yang lainnya sangat rendah. Konsumen akan dengan mudah
berganti merek. Jika ini terjadi Naavagreen dapat kehilangan pangsa pasar
yang akan mengancam kelangsungan perusahaan.

3.12.3 Implikasi Bisnis
Melakukan inovasi
48

Untuk menghadapi para pesaing yang sudah ada saat ini dan kemungkinan
masuknya perusahaan sejenis lainnya ke industri kosmetik harus
dihindarkan oleh Naavagreen dengan terus melakukan inovasi, baik pada
produk dan jasa perawatan kecantikan kulit yang disediakan. Dengan terus
melakukan inovasi, Naavagreen dapat mempertahankan posisinya saat ini
sebagai perusahaan yang menawarkan konsep natural, berkualitas dan
murah.

3.13 Lingkungan Kebijakan Fiskal dan Moneter
Dalam menjalankan kebijakan negara, pemerintah Indonesia
menerapkan dua kebijakan yang menjadi kunci utama, yaitu kebijakan fiskal
dan kebijakan moneter. Dua kebijakan tersebut berpengaruh, baik secara
langsung maupun tidak langsung terhadap jalannya suatu bisnis. Kedua
kebijakan tersebut dapat menjadi peluang maupun ancaman dalam
perkembangan bisnis.

Kebijakan Fiskal
Pemerintah menetapkan kebijakan fiskal dengan tujuan, yaitu :
1. Menjaga stabilitas ekonomi makro
2. Mengalokasikan dana pemerintah (APBN)
3. Meningkatkan distribusi pendapatan.
Kebijakan fiskal dibagi ke dalam dua aspek penting yang perlu
diperhatikan oleh pelaku bisnis, yaitu pajak dan pengeluaran pemerintah.
Pajak merupakan pengeluaran yang dilakukan oleh pelaku bisnis tetapi
sebagai penerimaan bagi pemerintah. Sebaliknya, pengeluaran pemerintah
merupakan penerimaan bagi pelaku bisnis.
Data Bank Indonesia (2013), menunjukkan bahwa pajak merupakan
penyumbang pendapatan terbesar bagi Indonesia dalam 10 tahun terakhir.
Pada tahun 2012, pajak berkontribusi sebesar 74,82 persen terhadap
pendapatan Indonesia. Pajak yang diperoleh oleh Indonesia sebagian besar
berasal (2/3 bagian) dari pajak perusahaan. Jika dilihat dari posisi terendah
49

ke tertinggi, Indonesia berada pada posisi ke-69 dari 130 negara dengan
pajak perusahaan sebesar 25 persen pada tahun 2013.
Besarnya nilai pajak perusahaan memberikan dampak yang sangat
besar terhadap perusahaan. Semakin besar pajak perusahaan maka akan
semakin memperkecil besar pendapatan bersih yang diterima perusahaan.
Hal ini akan berdampak kepada keberlanjutan perusahaan, dimana tujuan
perusahaan adalah memaksimalkan profit. Untuk menghindari besarnya
pajak perusahaan tersebut, maka banyak perusahaan yang mencari negara
dengan pajak perusahaan yang rendah bahkan hingga nol persen, untuk
mengoperasikan bisnisnya, seperti Bahama, Bahrain, Bermuda, Kayman
Island, dan lain-lain. Sebagai contoh, misalkan sebuah perusahaan memiliki
kantor yang berlokasi di Singapura dengan pajak perusahaan sebesar
17persen dan memiliki cabang di Indonesia dengan pajak perusahaan
sebesar 25 persen, maka akan ada konsolidasi untuk menentukan besaran
pajak perusahaan yang harus dibayarkan sehingga tetap dapat memberikan
keuntungan yang maksimal bagi perusahaan.
Selain dari aspek pajak, aspek pengeluaran pemerintah (belanja
negara) juga berperan penting terhadap keberlangsungan suatu perusahaan.
Data Bank Indonesia (2013) menunjukkan bahwa belanja pemerintah pusat
berkontribusi sebesar 69,08 persen terhadap total belanja negara. Belanja
pemerintah pusat sebagian besar difokuskan pada fasilitas-fasilitas umum,
salah satunya pembangunan infrastruktur. Peningkatan pembangunan
infrastruktur oleh pemerintah membuka peluang yang sangat besar terhadap
bisnis, terutama terhadap bisnis-bisnis yang bergerak di bidang kontraktor,
seperti kontraktor jalan tol. Perusahaan akan bersaing untuk mendapatkan
tender dari pemerintah yang nilainya sangat besar. Hal ini akan
meningkatkan citra dari perusahaan tersebut yang secara tidak langsung
dapat menjaga keberlanjutan dari perusahaan.

Kebijakan Moneter
Berbeda dengan kebijakan fiskal yang ditetapkan oleh pemerintah
dan disetujui oleh DPR, kebijakan moneter ditetapkan dan dijalankan oleh
50

Bank Indonesia selaku bank sentral negara Indonesia. Kebijakan moneter
merupakan faktor penentu dalam sistem monetari yang ada di Indonesia,
seperti suku bunga dan kredit yang dapat menciptakan aktivitas ekonomi di
negara Indonesia.
Kebijakan moneter memiliki tujuan, yaitu :
1. Menjaga keseimbangan internal, dengan mempertahankan tingkat inflasi
tetap rendah, menjaga stabilisasi harga, memastikan kondisi
pertumbuhan ekonomi yang tinggi dan tenaga kerja
2. Menjaga keseimbangan eksternal, dengan mempertahankan kondisi mata
uang (rupiah) terhadap mata uang asing yang dapat dilihat dari besarnya
cadangan devisa yang dimiliki oleh Indonesia.
Kebijakan moneter melalui bank sentral, mengontrol inflasi dan suku
bunga yang ada di Indonesia untuk mempertahankan cost of fund demi
keberlangsungan investasi, salah satunya dengan menetapkan suku bunga
kredit. Besarnya suku bunga kredit sangat mempengaruhi kinerja
perusahaan, terutama untuk menentukan struktur modal yang dimiliki oleh
perusahaan, apakah perusahaan akan sepenuhnya menggunakan ekuitas atau
sebagian dengan menggunakan utang. Bagi perusahaan yang struktur
modalnya terdiri dari ekuitas utang, perusahaan akan sangat memperhatikan
besarnya nilai suku bunga kredit yang ditawarkan oleh perusahaan. Semakin
besar suku bunga kredit, maka akan semakin memperkecil peluang
mendapatkan pendapatan bersih yang maksimal dan sebaliknya. Oleh karena
itu, perusahaan akan mencari bank (kreditur) yang memberikan bunga kredit
terkecil bagi perusahaan (debitur).
Suku bunga yang ditetapkan oleh bank sentral juga akan
mempengaruhi peluang investasi di negara Indonesia. Semakin kecil tingkat
suku bunga, maka akan semakin besar peluang investasi yang terjadi.
Peluang investasi yang semakin besar akan mendorong perusahaan untuk
masuk ke Indonesia. Hal ini secara langsung dapat meningkatkan PDB
negara Indonesia karena investasi merupakan komponen dari PDB.
Kebijakan moneter juga dapat mempengaruhi keberlangsungan
bisnis dari aspek mata uang. Saat ini, Indonesia menganut kebijakan
51

mengambang dalam menentukan besaran nilai rupiah, namun tidak berarti
lepas dari kontrol bank sentral. Nilai tukar rupiah yang tidak terkontrol dapat
membahayakan para perusahaan, terutama kepada perusahaan yang
menerima pinjaman dari luar negeri. Perusahaan akan sangat dirugikan
apabila harus membayar utang pada saat nilai rupiah sedang melemah. Hal
ini berarti perusahaan harus membayar utang yang lebih tinggi dari yang
seharusnya karena pengaruh nilai tukar tersebut. Dan sebaliknya, perusahaan
akan diuntungkan apabila nilai rupiah sedang menguat, dimana perusahaan
akan membayar utang yang lebih sedikit dibandingkan yang seharusnya.
Jika dilihat dari penjelasan di atas, maka sangat besar pengaruh
kebijakan yang ada di Indonesia terhadap keberlangsungan suatu bisnis, baik
dari kebijakan fiskal maupun kebijakan moneter. Kedua kebijakan tersebut
berdampak terhadap struktur modal yang akan dibangun oleh sebuah
perusahaan dan tentunya akan sangat berdampak terhadap besarnya
pendapatan bersih yang akan diterima oleh perusahaan. Perusahaan yang
sepenuhnya dibiayai dengan ekuitas tidak akan dipengerahui oleh besaran
beban bunga tetapi akan sangat dipengaruhi oleh besaran pajak. Kemudian,
perusahaan yang memiliki struktur modal dengan ekuitas dan utang akan
dipengaruhi oleh besaran beban bunga yang kemudian akan mempengaruhi
besaran pajak yang harus dibayarkan, karena beban bunga akan mengurangi
beban pajak perusahaan. kedua komponen tersebut, beban pajak dan beban
bunga sama-sama akan mengurangi besarnya pendapatan kotor yang
nantinya secara langsung akan mengurangi pendapatan bersih.
Kondisi lingkungan fiskal dan moneter yang terdapat di Indonesia
akan mempengaruhi kegiatan bisnis yang dilakukan oleh Naavagreen
sebagai salah satu perusahaan yang menghasilkan produk sekaligus jasa
perawatan kecantikan kulit wajah. Hal tersebut akan memberikan peluang
sekaligus ancaman terhadap keberlangsungan perusahaan.

3.13.1 Peluang
Suku bunga yang stabil
52

Tingkat suku bunga Bank Indonesia saat ini sebesar 5,75 persen dinilai
masih cukup stabil. Hal ini dapat menciptakan peluang bagi perusahaan
untuk mencari pendanaan eksternal untk mendukung kegiatan bisnis.

3.13.2 Ancaman
Pajak perusahaan yang tinggi
Pajak perusahaan di Indonesia yang cukup tinggi dapat menjadi ancaman
bagi Naavagreen. Hal ini dapat terjadi karena Naavagreen merupakan
perusahaan yang baru saja berdiri, kurang lebih satu tahun. Di usianya
yang baru tersebut Naavagreen masih berupaya untuk meningkatkan
pendapatan bersih perusahaan, namun dengan pajak perusahaan yang
tinggi akan menghambat perusahaan untuk mendapatkan pendapatan
bersih yang maksimal.

3.13.3 Implikasi Bisnis
Efisiensi Biaya
Untuk menghadapi ancaman yang mungkin akan dihadapi oleh
Naavagreen dari lingkungan fiskal dan moneter, perusahaan hendaknya
melakukan efisiensi biaya dalam proses produksi. Biaya yang efisien akan
dapat meningkatkan pendapatan kotor perusahaan, sehingga dapat
meningkatkan pendapatan bersih perusahaan, meskipun harus terkurangi
oleh beban pajak.









53

BAB IV
KESIMPULAN DAN KONDISI MASA DEPAN PERUSAHAAN

4.1 Kesimpulan
Naavagreen Natural Skin Care merupakan salah satu perusahaan
kosmetik yang baru saja berdiri. Di tengah perkembangan industri yang
terus meningkat Naavagreen harus mampu bersaing dengan perusahaan-
perusahaan sejenis yang telah ada Di Yogyakarta. Untuk memenangkan
persaingan tersebut, Naavagreen harus mengetahui faktor-faktor apa saja
yang mempengaruhi keberlangsungan bisnis, terutama faktor lingkungan
eksternal.
Setelah menganalisis seluruh faktor-faktor eksternal yang
mempengaruhi Naavagreen Natural Skin Care, penulis membuat beberapa
kesimpulan mengenai peluang dan ancaman yang dihadapi oleh Naavagreen
dari seluruh faktor eksternal serta implikasi bisnis yang perlu dilakukan oleh
perusahaan. Tabel 4.1 di bawah ini menunjukkan ringkasan dampak seluruh
faktor eksternal terhadap perusahaan. Analisis terhadap faktor-faktor
eksternal yang mempengaruhi kegiatan bisnis Naavagreen dapat digunakan
sebagai dasar pengambilan keputusan terkait aktivitas perusahaan dan
penentuan arah perusahaan. Selain itu, dapat dijadikan sebagai acuan dalam
memproyeksi kondisi perusahaan di masa yang akan datang.

Tabel 4.1 Ringkasan Dampak Seluruh Faktor Eksternal terhadap Naavagreen
No. Lingkungan
Bisnis
Peluang Ancaman Bisnis Implikasi
1. Lingkungan
demografi
Pola konsumsi yang
berubah
Peningkatan daya beli
masyarakat
Upah tenaga kerja
yang rendah
Persaingan yang
meningkat
Tren yang cepat
berubah
Perubahan
teknologi yang
cepat

Inovasi dan
peningkatan kualitas
produk
Pelatihan karyawan

2. Lingkungan
sosial
Peningkatan target
pasar
Mendukung iklim
usaha
Potensi konflik

Memperhatikan
masalah sosial
Melakukan program
CSR
3. Lingkungan Peningkatan Pemilihan bahan Sertifikasi halal
54

budaya permintaan kosmetik
halal
Peningkatan
penjualan
baku yang
sesuai


4. Lingkungan
politik dalam
negeri
Kondisi politik yang
stabil

Perubahan
kebijakan

Mengikuti
perkembangan dan
mempersiapkan
strategi
5. Lingkungan
politik
internasional
Produk standar
internasional
Persaingan yang
meningkat
Melakukan inovasi

6. Lingkungan alam Potensi bahan-bahan
alami
Tidak semua
bahan alam
dapat dijadikan
bahan baku
Dampak
terhadap
lingkungan
Melakukan riset

7. Teknologi
informasi
Meminimalkan
kesalahan
Meningkatkan daya
saing
Promosi dan
pemasaran semakin
mudah
Biaya investasi
tinggi
Persaingan yang
meningkat
Kualitas SDM

Pelatihan karyawan
Efektif dan efisien

8. Teknologi
pemrosesan
Teknologi ramah
lingkungan
Peningkatan produksi
Biaya investasi
tinggi
Perubahan
teknologi yang
cepat
Kualitas SDM
Pelatihan karyawan
Riset terhadap
teknologi

9. Lingkungan
pemerintah
Upah karyawan yang
rendah
Pemogokan
karyawan
Mematuhi peratutan
pemerintah
10. Lingkungan
pembangunan
ekonomi
Perubahan pola
konsumsi
Peningkatan daya beli
masyarakat
Upah karyawan yang
rendah

Persaingan yang
meningkat
Tren yang cepat
berubah
Perubahan
teknologi yang
cepat
Mengikuti
perkembangan bisnis
Inovasi
Memperhatikan
masalah sosial
11. Lingkungan
ekonomi regional
Upah karyawan yang
rendah
Kualitas SDM

Pelatihan karyawan
12. Lingkungan
kebijakan industri
dan sektoral
Prospek industri
kosmetik

Persaingan yang
meningkat
Biaya peralihan
konsumen yang
rendah
Inovasi

13. Lingkungan
kebijakan fiskal
dan moneter
Suku bunga stabil

Pajak
perusahaan
tinggi
Efisiensi biaya


55

4.2 Kondisi Perusahaan di Masa yang Akan Datang
Penjualan produk kosmetik di Indonesia diperkirakan akan
meningkat 10 15 persen pada tahun 2013. Hal ini dapat mempengaruhi
kondisi perusahaan di masa yang akan datang. Dengan semakin
meningkatnya permintaan terhadap kosmetik, maka akan semakin
meningkatkan produksi Naavagreen yang tentunya akan meningkatkan
penjualan di masa yang akan datang. Peningkatan penjualan kosmetik di
Indonesia menuntut Naavagreen untuk menciptakan produk-produk baru dan
meningkatkan kualitas pelayanan. Hal ini didukung oleh ketersediaan
sumber daya nabati yang ada di Indonesia. Selain itu, meningkatnya jumlah
kelas menengah di Indonesia juga dapat mempengaruhi kondisi masa depan
perusahaan. Hal ini akan meningkatkan pangsa pasar yang dimiliki oleh
Naavagreen.
Selanjutnya, teknologi yang semakin berkembang dapat
dimanfaatkan oleh Naavagreen untuk meningkatkan kapasitas produksi.
Tidak hanya itu, Naavagreen juga dapat memanfaatkan teknologi tersebut
untuk meningkatkan distribusi terhadap produk. Produk-produk yang
dihasilkan Naavagreen tidak hanya dapat dinikmati oleh konsumen di sekitar
cabang Naavagreen, tetapi juga akan menjaring konsumen baru dari
berbagai daerah karena proses transaksi yang lebih mudah.












56

Referensi

Adiningsih, Sri. 2012. Ekonomi Pembangunan. Bahan Ajar Lingkungan Bisnis
Umum. MM UGM. Yogyakarta.
Adiningsih, Sri. 2013. Monetary Policy. Bahan Ajar Lingkungan Bisnis Umum.
MM FEB UGM. Yogyakarta.
Adiningsih, Sri. 2013. Fiscal Policy. Bahan Ajar Lingkungan Bisnis Umum.
MM FEB UGM. Yogyakarta.
Ancok, Djamaludin. 2013. Lingkungan Sosial dan Pengaruhnya pada Bisnis.
Bahan Ajar Lingkungan Bisnis Umum. MM FEB UGM. Yogyakarta.
Anggraina, Windy. 2012. Naavagreen Atasi Soal Kecantikan.
http://www.seputar-indonesia.com/edisicetak/content/view/518464/.
Diakses pada 25 Februari 2013 pukul 15.54.
Anonim. 2012. Naavagreen, Tiga Harmoni untuk Kecantikan.
http://www.cybernasonline.com/cybernas/index.php?content=news&news=
1303. Diakses pada 25 Februari 2013 pukul 15.56.
Anonim. Sejumlah Obat dan Kosmetik Tidak Halal.
http://www.indosiar.com/fokus/sejumlah-obat-dan-kosmetik-tidak-
halal_59721.html. Akses 25 Maret 2013
Anonim. Bagaimana Memilih Kosmetik Halal. Akses 25 Maret 2013.
http://fashionesedaily.com/blog/2012/05/01/bagaimana-memilih-kosmetik-
halal/
Ansori, Mohammad Hasan. 2009. Consumerism and the emergence of a New
Middle Class in Globalizing Indonesia. University of Hawaii.

Arsyad, Lincolin. 2013. Economic Development. Bahan Ajar Lingkungan
Bisnis Umum. MM UGM. Yogyakarta.

BPS. 2013. Indikator Konsumsi Terpilih, Indonesia 1999, 2002-2011. Badan
Pusat Statistik. Jakarta.
BPS. 2013. Penduduk menurut Kelompok Umur dan Agama yang Dianut.
Sensus Penduduk 2010. Badan Pusat Statistik. Jakarta.
Chaudhuri, Shubham. 2012. Indonesia Rising : 2012 and beyond, Indonesias
Potential and The Challenges to Realizing it. World Bank.
Corporate Tax Tabel. 2013. http://www.kpmg.com/global/en/services/tax/tax-
tools-and-resources/pages/corporate-tax-rates-table.aspx
57

Drechsler, Wolfgang. Rainer Katteland. Erik S. Reinert. 2009. Techno-Economic
Paradigms: Essay in Honour of Carlota Perez. Page: 373-392. Anthem
Press. London.
Hofstede, 1991. Cultures And Organizations, Intercultural Cooperation And Its
Important For Survival. London, Harper Collin Business.
Karina, Sandra. 2012. Omset Industri Kosmetik Nasional Capai Rp 11,2 Triliun.
http://economy.okezone.com/read/2012/10/16/320/704675/2013-omset-
industri-kosmetik-nasional-capai-rp11-2-t. Diakses pada 26 Februari 2013
pukul 13.00.
Khalil, Tarek M. 2000. Management of Technology; The key to competitiveness
and wealth creation. MCGraw-Hill Co., New York.
Kharas, Homi. 2010. The Emerging Middle Class in Developing Countries.
OECD Development Centre. Working Paper No. 285. DEV/DOC(2010)2.
Development Centre.

Kharas, Homi. 2011. The Emerging Middle Class in Developing Countries.
Brooking Institution.
Kuswanto, Kapti Rahayu. 2013. General Business Environment : Processing
Technology. Bahan Ajar Lingkungan Bisnis Umum. Magister Manajemen
UGM. Yogjakarta.
Muji N, Galih. 2012. Klasifikasi Teknologi menurut Khalil.
http://galihmn.blogspot.com/2012/03/klasifikasi-menurut-khalil.html.
diakses pada 26 Februari 2013 pukul 13.00.
Mukhlis. Teknologi Informasi pada Organisasi Perusahaan.
http://blog.mukhlisbersama.web.id/2012/03/teknologi-informasi-pada-
organisasi.html. Diakses pada 30 Maret 2013.
Naavagreen. 2013. Arti dari Naavagreen.
http://www.naavagreen.com/about/MeaningOfNaavagreen. Akses 25 Maret
2013.
Naavagreen. 2013. Cabang dari Naavagreen.
http://www.naavagreen.com/about/branch. Akses 25 Maret 2013.
Naavagreen. 2013. Home. http://www.naavagreen.com/main. Akses 25 Maret
2013.
Naavagreen. 2013. History. http://www.naavagreen.com/about/history. Akses
25 Maret 2013.
Naavagreen. 2013. Visi & Misi. http://www.naavagreen.com/about/VisiMision.
Akses 25 Maret 2013.
Pangestu, Danu Wira. 2007. Teori Dasar Sistem Informasi Manajemen (SIM).
Ilmu Komputer.com
58

Pratomo, Adi Saputra. 2011. Kebijakan Upah Minimum untuk Perekonomian
yang Berkeadilan : Tinjauan UUD 1945. Jurnal of Indonesian Applied
Economics. Vol 5. No. 2 Oktober 2011, 269 285
Rasul. Sudah Halalkah Produk Perawatan Kulit Kita?
http://m.muslimahzone.com/sudah-halalkah-produk-perawatan-kulit-kita/
Akses 25 Maret 2013.
Suryo, Djoko. 2013. Cultural Environment and Business. Bahan Ajar
Lingkungan Bisnis Umum. MM UGM. Yogyakarta.
Susilastuti, Dewi H. General Business Environment : Demographic
Environment. Bahan Ajar Lingkungan Bisnis Umum. Magister Manajemen
UGM. Yogyakarta.
Todaro, P. M. 2003. Pembangunan Ekonomi di Dunia Ketiga Edisi Kedelapan.
Erlangga. Jakarta.
Toyib. 2012. Perkembangan industri jamu dan kosmetik di Indonesia mengalami
peningkatan. http://lenteraberita.com/index.php/ekonomi/235-
perkembangan-industri-jamu-dan-komestik-di-indonesia-mengalami-
peningkatan.html. Diakses pada 26 Februari 2013 pukul 13.01.
Widodo, Tri. 2013. Regional Economy. Bahan Ajar General Lingkungan Bisnis
Umum. MM FEB UGM. Yogyakarta.
Wikipedia. 2010. Sebaran Penduduk Islam Berdasarkan Negara.
http://en.wikipedia.org/wiki/Islam_by_country. Akses 25 Maret 2013.
World Bank. 2013. World Development Indicator. World Data Bank.
59

Lampiran 1.