Anda di halaman 1dari 32

BAB I

DASAR-DASAR BANGUNAN
Ilmu bangunan adalah ilmu yang digunakan untuk perencanaan, pelaksanaan, dan perbaikan
bangunan.

Syarat dalam perencanaan bangunan diantaranya:
-Bangunan harus dibuat sesuai dengan fungsinya
-Memperhatikan aspek struktural
-Memperhatikan aspek arsitektoris
-Memperhatikan aspek ekonomis

Jenis Bangunan
Bangunan teknik sipil kering (Bangunan gedung dan bangunan transportasi) : Rumah tinggal,
Perkantoran, Mall, Jalan Raya, Bandara, Bangunan teknik sipil basah (Hidro) : Bendungan,
Saluran irigasi, Pelabuhan, Jembatan.
Jenis Bangunan Gedung
-Rumah tinggal
-Kantor/perkantoran
-Toko/pertokoan
-Industri/pabrik
-Rekreasi
-Ibadah
-Sekolah Sosial
-Singgah penumpang
Bagian-Bagian Bangunan Gedung
Bangunan bawah
Bagian bangunan yang letaknya di bawah lantai : pondasi. Bangunan bawah berfungsi untuk
menahan seluruh berat bangunan yang ada di atasnya, kemudian meneruskannya ke tanah.
Bangunan atas
Bagian bangunan yang letaknya di atas lantai : tembok, kolom, pintu, jendela, ring balk, atap.dll
Tanah : Pembuatan bata, genteng
Beton : Campuran dari pasir, kerikil, semen untuk pembuatan kolom, balok, ring balk dll
Besi : Penulangan pada beton bertulang
Baja : Pembuatan kolom, balok, rangka atap
Batu : fondasi, dinding.
Alumunium : Pembuatan kusen
Untuk dapat merencanakan bangunan dengan baik, kita harus dapat mengenal sifat dari masing-
masing bahan yang akan kita gunakan. Sebagai contoh, bahan yang dipakai untuk perencanaan
rangka atap.
Perencanaan Denah Bangunan Gedung
Hal-hal yang harus diperhatikan dalam perencanaan denah
Fungsi bangunan
Luas lahan yang tersedia
Tata letak ruangan
Luas masing-masing ruangan
Anggaran yang tersedia

Peraturan penggambaran
Skala 1 : 100
Ukuran rapido
Garis tepi : 0.5
Denah : 0.2
Keterangan/Text : 0.3
Simbol
Tembok 1/2 bata (tebal 1,5 mm)
Pintu (kusen 6 mm)
Jendela Bouven light
Kolom (ukuran 15 x 15)
Pedoman & Peraturan Bangunan Gedung
Peraturan Bangunan Nasional
Peraturan Pembebanan Indonesia untuk Gedung
Pedoman Perencanaan Bangunan Tahan Gempa
Standar Arsitektur di Bidang Perumahan
Peraturan Beton, Baja, Kayu.Dsb.

Prinsip Dasar Desain Rumah Tinggal
Sebuah aktivitas desain rumah yang berhasil adalah kombinasi dari sensitivitas visual,
kepraktisan, pemahaman materi dan kesediaan untuk bekerja sama dengan alam
sekitarnya. Sebuah rumah yang berhasil tampak pada keindahan visual saat kita
melihatnya, tapi selain itu, yang tidak kalah penting adalah kesesuaian pemilihan bahan
material dengan kemampuan budget dan kenyamanan ketika rumah tersebut dihuni.

Lokasi
Sebuah rumah baru bisa dirancang ketika desainer tahu lokasi di mana rumah itu akan
dibangun. Merancang rumah tanpa mengetahui apa yang terjadi di sekitarnya pasti akan
menghasilkan sebuah bangunan yang terlihat seolah-olah jatuh dari langit. Rumah yang
ideal selalu masuk ke dalam percakapan yang produktif dengan lingkungannya, baik
lingkungan yang berada dalam kota, sebuah lembah terpencil atau lingkungan
pertanian. Sebuah rumah bisa dibangun dari bahan-bahan lokal sehingga tampaknya
telah tumbuh dari lanskap, atau dapat kontras dengan lanskap untuk membuat kesan
dramatis.
Bahan
Desain dengan komposisi yang baik akan menjadi sia-sia jika rumah tersebut dibangun
dari bahan yang murahan, jelek atau mengandung zat-zat yang beracun. Bahan-bahan
yang direncanakan harus diutamakan ketika mulai merancang rumah, sehingga
tampilan, tekstur dan kepadatan bahan akan tampak selaras dengan ukuran dan bentuk
rumah.
Kepraktisan
Sebuah rumah yang dirancang dengan baik dibuat agar bisa ditinggali dengan nyaman.
Sirkulasi harus bisa dilalui dengan efekif dan nyaman. Kehangatan dan kesejukan
menjadi perhatian penting dengan memanfaatkan sinar matahari dan penghawaan
alami. Seni dalam mendesain rumah bisa dikatakan berhasil apabila tercapai keselaran
antara kepraktisan dan keindahan.
Komposisi
Komposisi adalah seni keseimbangan. Hal ini menjadi tantangan tersendiri bagi arsitek
ketika menerapkannya pada desain rumah. Ada nilai-nilai komposisi yang biasa dipakai
dalam merancang seperti golden section, bentuk geometri dasar, pengulangan, hierarki
dan lain-lain. Nilai-nilai komposisi tersebut sebenarnya adalah nilai seni universal yang
bisa kita temui pada karya seni lain seperti music, luisan, atau patung. Ketika kita bisa
menerapkan hal ini pada desain rumah, maka kita sudah membuat sebuah karya seni
pada rumah tersebut.

II. PRINSIP PERANCANGAN ARSITEKTUR
Dalam arsitektur dikenal beberapa prinsip perancangan yang dapat memberikan nilai lebih produk arsitektur, di
antaranya:

1. PRINSIP KEGUNAAN (UTILITAS)
Merujuk pada kondisi atau persyaratan arsitektur bangunan yang pertama dari Vitruvius, yaitu utilitas atau
kegunaan
Bangunan dapat menampung lebih dari sekedar fungsi (fisik) dengan baik
Pengertian diperluas lagi menyangkut kualitas ruang dan kualitas hidup:
1. Rumah tinggal memberikan ketenteraman dan kebetahan bagi penghuni
2. Bangunan peribadatan memberikan kekhusukan
3. Toko/restoran memberi kesan mengundang, laku, dan banyak pengunjung
Bangunan dituntut untuk menampung kecenderungan pergantian/perkembangan fungsi di masa depan

Gambar studio perancangan arsitektur yang sesuai dengan kegunaannya.

2 . PRINSIP KEKOKOHAN (FIRMITAS)
Merujuk pada kondisi atau persyaratan arsitektur bangunan yang kedua dari Vitruvius, yaitu firmitas atau
kekokohan
Bangunan harus benar secara teknis struktur, konstruksi, teknologi, bahan, dan manajemen pembangunan

Gambar Partenon, kuil kuno dengan arsitektur klasik di Yunani yang memperlihatkan
kolom-kolom yang menunjang kekokohan.
3. PRINSIP KEINDAHAN (VENUSTAS)
Merujuk pada kondisi atau persyaratan arsitektur bangunan yang kedua dari Vitruvius, yaitu venustas atau
keindahan
Bangunan dirancang menggunakan estetika visual: komposisi, harmoni, sekuen, hirarki, proporsi, dsb.
Pengertian diperluas menjadi suasana, karakter, kepantasan visual, komunikasi, dsb.
Pengertian diperluas lagi menjadi estetika non-visual: estetika audial/akustik, tektonik, heptik (rabaan)

Gambar rumah tinggal dengan fasad minimalis yang memperlihatkan indahnya bangunan
yang sederhana.

4. PRINSIP KESELAMATAN (SAFETY)
Bangunan tidak menggunakan bahan yang mudah terbakar, menimbulkan asap berbahaya dll
Bangunan memiliki sarana penyelamatan dari kemungkinan bahaya (kebakaran) berupa fasilitas:
1. Statis (tangga kebakaran, alarm, pintu darurat, dsb)
2. Dinamis (hidran, sprinkler, pemadam kebakaran portabel, dsb.

Gambar tangga darurat pada bangunan tinggi untuk menunjang keselamatan.

5. PRINSIP KESEHATAN (HEALTHY)
Bangunan tidak memiliki komponen bangunan yang mengandung unsur berbahaya bagi kesehatan penghuni
dan tetangga
Bangunan tidak memiliki kualitas ruangan yang dapat membuat penghuni sakit

6. PRINSIP AKSESIBILITAS (UNIVERSALLY DESIGN)
Bangunan memiliki sarana yang memudahkan bagi pengunjung dengan kebutuhan (kemampuan) khusus
(difable: differently able), termasuk juga:
1. Orang lanjut usia
2. Wanita hamil
3. Pengguna kursi-roda

Gambar jalur difable untuk memudahkan sirkulasi bagi mereka.

7. PRINSIP BERKELANJUTAN SECARA LINGKUNGAN (ENVIRONMENTALLY SUSTAINABLE)
Bangunan menghemat pemakaian energi yang tak terbarukan (energi fosil)
Bangunan tidak merusak pelestarian lingkungan
Bangunan mempertahankan (tidak menghabiskan/menghilangkan/menurunkan) kualitas sumber daya alam
yang tak terbarukan, yang diperlukan oleh masyarakat sekitar dan untuk generasi mendatang

Gambar Campus Center ITB karya Baskoro Tedjo yang ramah lingkungan tidak merusak
lahan hijau namun justru memindahkannya ke atas bangunan.

8. PRINSIP BERKELANJUTAN SECARA EKONOMI (ECONOMICALLY VIABLE)
Perawatan dan pengelolaan bangunan tidak membebani pemilik, pengguna bangunan masa sekarang dan di
masa mendatang secara ekonomi
Pembangunan menguntungkan tetangga bangunan/lingkungan secara ekonomis, melibatkan kegiatan
ekonomi warga

Gambar Studio Akanoma milik Yu Sing yang terbuat dari bahan-bahan murah namun tetap
fungsional, kokoh, dan estetis.

9. PRINSIP BERKELANJUTAN SECARA SOSIAL (SOCIALLY ACCEPTABLE)
Bangunan tidak menimbulkan potensi konflik sosial, mpada masa kini maupun masa mendatang
Bangunan membantu menjaga kerukunan social mantar warga yang berbeda latar-belakang
Bangunan menyediakan fasilitas sosial/fasilitas umum yang dapat digunakan bersama oleh warga yang
berbeda latar belakang
Bangunan menguntungkan warga yang selama ini kurang beruntung/minoritas
Mengetahui Tentang Dasar - Dasar Perencanaan Rumah
Secara umum, rumah adalah suatu keperluan, keinginan yang perlu ada dan berfungsi
sebagai tempat berlindung, jadi seperti yang perna dikatakan Maslow, setelah manusia
terpenuhi kebutuhan jasmaniahnya : Sandang, Pangan dan Kesehatan, maka kebutuhan
akan rumah merupakan salah satu motivasi untuk mengembangkan kehidupan yang
lebih tinggi.

Rumah bukan hanya sekedar untuk menghindarkan hujan dan panas, melainkan rumah
telah mampu memberikan ketenangan, kesenangan, bahkan kenangan akan segala
peristiwa hidupnya.

Nah sekarang, bagaimana caranya untuk memulai mendesain rumah?? Disini kita harus
mengetahui situasi dan kondisi setempat, baik secara alami atau secara formal akibat
adanya peraturan dan persyaratan yang berlaku pada wilayah itu.

Jika suatu perencanaan tidak memperhatikan situasi dan kondisi serta
peraturan/persyaratan yang berlaku, maka besar kemungkinan justru akan menyimpang
dari tujuan pokok pembangunan rumah sebagai sarana kehidupan yang memerlukan
suasana nyaman, tenang, indah, sehat dan aman.

Dalam perencanaan rumah minimalis ini memiliki nilai praktis, fungsional, ringan, hemat
dan efisien, sehingga lahirlah karya-karya, atau gagasan perencana arsitektur sesuai
keinginan masing-masing, apa itu style manimalis, klasik, mediterania, natural dan
sebagainya.

Langkah pertama yang kita lakukan ialah, mulailah dari mensurvey lahan tanah
kemudian cobalah mensket denah sesuai dengan selerah pemilik rumah sehingga kita
bisa memulai mendesain rumah.

Untuk tata rungan terlebih dahulu kita harus mengetahui fungsi dan sifat dasar ruangan,
na apa definisinya??. . . . . . . . . TUTU TW. SUROWIYONO didalam bukunya DASAR
PERENCANAAN RUMAH TINGGAL menyebutkan bahwa di dalam ruang rumah dibagi
atas 3 (tiga) kelompok berdasarkan fungsi dan sifat yang sejenis yang selanjutnya
disebut area :

Area pemukiman (living area)
Area peristirahatan (sleeping area)
Area pelayanan (service area)

Ketiga kelompok diatas dapat di bagi lagi dalam bentuk fungsi dan kegunaan masing-
masing :

1. Area pemukiman (living area)
Ruang Tamu
Ruang makan
Ruang keluarga
uang belajar/kerja

2. Area peristirahatan (sleeping area)
- Kamar tidur
- Kamar mandi

Yang dimaksud dengan area peristirahatan adalah area yang digunakan untuk
beristirahat penuh. Jadi, bukan sekedar istirahat sejenak atau santai seperti fungsi ruang
keluarga. Area peristirahatan terdiri dari kamar tidur dan ruang-ruang pelengkap,
misalnya kamar mandi/WC, ruang penyimpan barang pribadi.

3. Area pelayanan (service area)
- Ruang dapur
- Ruang penyimpanan (gudang)
- Ruang Garasi.

Setelah semua rincian diatas telah anda penuhi maka anda akan lebih muda untuk
merancang rumah idaman anda, disini kita menggunakan software Autocad, salah satu
program desain gambar yang biasa dimanfaatkan untuk mendesain rancangan
bangunan. Aplikasi yang praktis, mudah, dan cepat ini, juga bisa berkolaborasi dengan
software 3D Max. Pada perkembangannya aplikasi Autocad dimanfaatkan pula oleh para
pengembang perumahan, tak terkecuali untuk mendesain rumah minimalis.

Pada tahapan selanjutnya pengaturan unit satuan, membuat layer baru, dinding, lantai,
pintu, ornamen, jendela, atap, dan carport. Nah, agar obyek tampak lebih nyata dan
berdimensi ruang (3D), file gambar dari Autocad dipindahkan pada aplikasi 3d Max
untuk menambahkan material, kamera, pencahayaan, sehingga tampak lebih nyata.
Belajarlah untuk menambah wawasan anda dengan melihat desain desain rumah yang
ada, atau dari buku buku perencanaan rumah agar kita tidak jenuh untuk memulainya.

Dan sebagai tips sebelum anda mendesain rumah minimalis atau model rumah yang
anda inginkan berikut beberapa saran dari saya tentang perencanaan rumah minimalis :

1. Berikan sirkulasi udara yang baik ke dalam ruangan untuk mengurangi panas dan
lembab, penyinaran matahari langsung kedalam ruangan minimal satu jam dalam sehari
untuk kesehatan, dan dapat dilengkapi dengan teritis atap yang cukup untuk
perlindungan bangunan terhadap panas matahari dan curah hujan.

2. Agar rumah lebih terkesan hidup buatlah pekarangan di muka rumah sebagai
pertanaman yang diperlukan untuk penghijauan, kesegaran, keindahan, dan keserasian
rumah.

3. Perhatikan tentang keadaan lokasi tanah aman atau tidaknya dari banjir, sehingga kita
dapat menentukan tinggi lantai bangunan dari permukaan tanah.

4. Dalam menetapkan jumlah dan ukuran ruang terlebih dahulu diadakan inventarisasi
seperti, jumlah anggota keluarga, adat dan kebiasaan, hobi dan selera, ukuran tanah
dan dana yang tersediah

5. Desainlah ruangan rumah yang mampu memberikan nilai tambah bagi kehidupan dan
gaya hidup si pemiliknya atau anda sendiri. Bagi yang suka baca, sebaiknya disediakan
semacam miniature library (perpustakaan pribadi) dirumahnya, juga bagi yang ingin
membuka kantor dirumah atau yang workaholic (berjiwa entreprenueship, suka kerja
lembur dirumah, kalangan profesional kreatif, dan sebagainya) bisa dibuatkan ruangan
kerja tersendiri dirumah, hal ini mampu memberikan nilai tambah (plus) tersendiri bagi
si pemiliknya.

Bagaimanapun banyak lagi fitur rumah yang bisa ditambahkan kepada desain rumah
kita, hingga terasa mampu menampung banyak hal walaupun dengan lahan terbatas,
jika didesain dengan cermat, akan menghasilkan desain rumah yang bisa
mengakomodasi berbagai kepentingan dan berbagai impian yang mungkin sebelumnya
tidak terpikir atau terencana.

Semoga artikel cara mendesain rumah minimalis ini bisa membantu anda dalam
mendesain rumah idaman yang sesuai dengan impian anda.

KONSEP MERANCANG RUMAH
A. LATAR BELAKANG
Rumah adalah sebuah tempat bernaung bagi perorangan maupun sekelompok manusia dan rumah menjadi
kebutuhan dasar bagi setiap manusia selain sandang dan pangan
Dalam arti umum, rumah adalah bangunan yang dijadikan tempat tinggal selama jangka waktu tertentu.
Dalam arti khusus, rumah mengacu pada konsep-konsep sosial-kemasyarakatan yang terjalin di dalam
bangunan tempat tinggal, seperti keluarga, tempat bertumbuh, makan, tidur, beraktivitas, dll.
Sebagai bangunan, rumah berbentuk ruangan yang dibatasi oleh dinding dan atap, biasanya memiliki jalan
masuk berupa pintu, bisa berjendela ataupun tidak. Lantainya bisa berupa tanah, ubin, babut, keramik, atau
bahan lainnya.
Sebagai suatu tempat untuk pulang,rumah haruslah menjadi tempat yang nyaman untuk semua penghunianya
karena setelah melakukan berbagai aktivitas di luar rumah misalnya seperti sekolah, bekerja, bepergian,dll
tentunya kita memerlukan tempat istirahat yang nyaman dan rumah yang baik harus memiliki suasana itu karena
dengan suasana yang nyaman dan tenang akan bisa mengembalikan ketentraman dan ketenangan dalam diri si
penghuni.
Rumah yang nyaman tidak harus mewah karena rumah yang nyaman adalah rumah yang bisa memenuhi
kebutuhan kebutuhan penghuninya. Sekarang ini banyak rumah yang sering ditingal penghuninya karena kurang
merasa nyaman berada dirumah,itu artinya rumah tersebut belum bisa menjadi rumah yang nyaman bagi
penghuninya karena penghuninya sering keluar rumah untuk mencari tempat yang menurutnya nyaman.
Dalam hal ini saya akan memberikan sebuah konsep rumah tinggal yang nyaman dan bisa memenuhi kebutuhan
penghuninya. Sebuah konsep rumah type 60m2 di lahan seluas 150m2. Rumah seperti ini sangat cocok untuk
sebuah keluarga kecil karena rumah type 60 ini tergolong rumah yang tidak terlalu luas tetapi juga tidak terlalu
kecil. Dengan adanya konsep ini semoga benar benar bisa memberikan kenyamanan bagi penghuni rumah
sehingga pepatah rumahku istanaku bisa tercermin dalam konsep ini

B. MAKSUD DAN TUJUAN
1) Maksud dari perencanaan rumah type 60 ini adalah memberikan konsep rancangan hunian rumah tinggal
sebagai dasar desain rumah yang nyaman yaitu rumah yang bisa menampung dan menyelaraskan aktivitas
penghuninya dengan fungi rumah tersebut
2) Tujuan dari konsep perancangan rumah type 60 ini adalah melatih ketrampilan merancang rumah tinggal
dan ketrampilan dalam konsep rancangan dan desain

C. KERANGKA PIKIR
Pembahasan proses perencanaan dan perancangan rumah tinggal ini dilakukan dengan beberapa tahap, yaitu:
1. Pengumpulan Data
Dalam merencanakan dan merancang sebah bangunan dibutuhkan bemacam-macam data yang relevan. Data-
data yang dibutuhkan dibedakan menjadi:
a. Data Primer
Merupakan data pokok yang dijadikan bahan dasar dalam perencanaan dan perancangan rumah tinggal. Yaitu
data dari owner itu sendiri.
b. Data Sekunder
Merupakan data tambahan yang digunakan sebagai pendukung. Pada proses ini, pengumpulan data-data
tersebut hal-hal yang dilakukan adalah:
1. Survey
Metode survey bersifat kemandirian penulis yang bertujuan untuk mendapatkan data-data yang kami butuhkan di
lapangan.
2. Studi Literatur
Pada proses ini, penulis mencoba mencari data melalui buku-buku referensi dan situs-situs internet yang terkait
dengan judul yang diajukan.
3. Studi Komparasi
Untuk lebih mendukung obyek pembahasan, penulis melalui studi banding dari obyek bangunan yang telah ada.
Hal ini dapat digunakan sebagai pembanding dari kasus yang diambil dari judul.
4. Analisa Data
Dalam proses perencanaan dan perancangan rumah tinggal ini, pada tahapan analisa akan dilakukan
pengolahan data-data yang telah terkumpul dan dikelompokkan berdasarkan pemrograman fungsional,
performansi, dan arsitektural.
1. Analisa Fungsional bertujuan untuk mengidenifikasi penggunaan rumah tinggal, termasuk kegiatan
pengguna, kebutuhan dan aktivitas di dalam rumah tinggal tersebut.
2. Analisa Performansi membahas tentang persyaratan atau kriteria persyaratan dan program ruang
dalam bangunan rumah tinggal.
3. Analisa Arsitektural merupakan tahap penggabungan dari hasil identifikasi kedua hasil analisa
sebelumnya (fungsional dan performansi). Dalam proses ini akan menganalisa masalah massa, ruang, tampilan,
pengolahan site, utilitas, dan struktur bangunan yang menyatukan antara tuntutan kebutuhan pengguna dengan
persyaratan yang ada.
5. Konsep Perencanaan dan Perancangan
Dari proses analisa dan sintesa arsitektural akan dihasilkan beberapa konsep yaitu konsep tampilan bangunan,
konsep utilitas, dan struktur bangunan.

D. PENYAJIAN DATA NON FISIK
Data yang dibutuhkan dikumpulkan melalui observasi (tinjauan langsung ke lokasi objek), ditambah dengan
wawancara sesuai dengan tujuan dan sasaran yang akan diperlukan. Selain itu juga menjadi bahan literatur
yang menunjang teori-teori tentag objek yang dibahas (studi literatur).
Data tersebut dibagi dan dikelompokkan menjadi dua bagian, yaitu data fisik dan non fisik.
1. Data fisik, meliputi lokasi site, ukuran site, denah peruangan, bentuk atau tampak bangunan, potongan,
interior atau eksterior, utilitas, struktur dan konstruksi, material bahan dan sebagainya.
2. Data non fisik, meliputi aktivitas user, jenis kelamin, pekerjaan, karekteristik, umur, latar belakang, religi,
dan sebagainya.

E. METODE PEMBAHASAN
Metoda deskriptif yang digunakan adalah analisa-sintesa yaitu metoda dengan cara mengidentifikasi aspek-
aspek yang berpengaruh kemudian melakukan pemilihan yang kemudian di analisa, sintesa serta mengambil
keputusan terhadap suatu konsep perancangan.
Analisa
Menganalisa hasil identifikasi masalah dan mengkaitkannya kedalam faktor-faktor pembahasan dengan
berpedoman pada standart yang ada sehingga menghasilkan unsur-unsur yang berperan dalam menyusun
program perancangan.
Sintesa
Mensintesakan atau membuat satu kesimpulan tentang pemecahan masalah yang dapat digunakan sebagai
pendekatan konsep perencanaan rumah tinggal

Konsep Rumah Ramah Lingkungan
07.03 arsitek, konsep, rancangan, rumah, sistematika konsep No comments


Isu pemanasan global selalu mendapatkan perhatian khusus. Gerakan untuk menghemat energi gencar
dilakukan, mulai hal-hal kecil sampai saat membuat konsep untuk membangun rumah.Rumah tinggal selalu
dijadikan tempat untuk berkumpul dan beraktivitas bersama keluarga.

Mungkin sebagian dari Anda ada yang belum mengetahui bahwa rumah tinggal juga banyak menyerap energi
bumi, malah nomor dua terbesar setelah industri. Bila membicarakan konsep rumah yang ramah lingkungan,
artinya Anda harus mengetahui dulu seluk-beluk penggunaan materialnya serta semua aspek yang terkait.
Misalkan rancangan arsitektur bangunan, metodelogi membangun, material bangunan, efisiensi penggunaan air,
dan life cycle and ecological living

Kalau Anda membangun rumah ramah lingkungan, berarti Anda juga telah ikut menjaga kelestarian
lingkungan.Langkah pertama yang bisa Anda lakukan untuk menciptakan rumah ramah lingkungan, yaitu dengan
efisiensi pencahayaan, efisiensi ruang, merencanakan bahan untuk bangunan dan penempatan ventilasi,
merancang atap yang tepat agar memberikan kesan dingin, material yang ramah lingkungan, pemanfaatan lahan
hijau, dan yang terakhir adalah gaya hidup yang hemat.rumah ramah lingkungan selalu memanfaatkan
pencahayaan alami sinar matahari. Pencahayaan alami bisa dengan membuat jendela besar, atau bisa juga
menggunakan pencahayaan atas yang dibuat melalui lubang atap.
Desain rumah dapat dibuat lebih terbuka, kurangi penggunaan sekat, dan menggabungkan fungsi ruang.
Menggabungkan lebih dari satu fungsi dalam satu ruangan adalah pilihan baik dibandingkan harus
memboroskan ruangan dengan menggunakan sekat. Misalnya menggabungkan fungsi ruang tamu dengan
ruang keluarga.Penggabungan fungsi ruang bakal menciptakan kenyamanan dan memaksimalkan aktivitas
keluarga Anda.
Bangunan ramah lingkungan dirancang dengan massa ruang, keterbukaan ruang, dan hubungan ruang bagian
dalam dan luar. Bagian teras bisa dibuat lebih lebar, gunakan model ventilasi bersilang, dan void yang
berimbang.Langkah selanjutnya, pilih material atap yang memiliki elemen pengantar panas yang kuat, dan bisa
memantulkan panas dengan baik. Untuk bahan atap, sebaiknya pilih bahan tanah atau keramik. Jangan lupa
untuk menambahkan lembaran aluminium foil yang bisa dipasang di bawah penutup atap. Penggunaan bahan ini
bakal memberikan rasa nyaman dan hawa di dalamrumah bisa semakin sejuk.Pendingin ruangan bukanlah satu-
satunya solusi untuk membuat rumah terasa nyaman dan sejuk. Dengan membangun rumah yang ramah
lingkungan, melalui penggunaan material tertentu misalnya, kenyamanan bagi penghuni juga bisa
diciptakan.(Harian Seputar Indonesia)

DASAR DASAR INSTALASI LISTRIK
Standarisasi dan Persyaratan
Tujuan standarisasi ialah mencapai keseragaman antara lain mengenai
1. Ukuran , bentuk dan mutu barang.
2. Cara menggambar dan cara kerja
Dengan makin rumitnya konstruksi dan makin meningkatnya jumlah dan jenis barang yang
dihasilkan, standarisasi menjadi suatu keharusan.
- Standarisasi juga mengurangi pekerjaan tangan maupun pekerjaan otak. Dengan tercapainya
standarisasi, mesin-mesin dn alat-alat dapat dipergunakan secara lebih baik dan lebih efisien,
sehingga dapat menurunkan harga pokok dan meningkatkan mutu.
- Standarisasi membatasi jumlah jenis bahan dan barang, sehingga mengurangi kemungkinan
terjadinya kesalahan.
Peraturan umum untuk instalasi cahaya dan tenaga.
1. Semua alat hubung dan perlangkapan pembagi pesawat listrik, motor listrik, hantaran dari
alat-alat harus memenuhi peraturan dan pemeriksaan yang berlaku untuk itu.
2. Hal tersebut di atas tidak berlaku untuk tegangan yang lebih dari pada yang ditetapkan.
3. Tegangan untuk instalasi penerangan arus bolak-balik tidak boleh lebih tinggi dari 300 volt
terhadap tanah.
4. Instalasi harus terdiri dari paling sedikit dua golongan. Terkecuali jika instalasi tersebut
tidak lebih dari 6 titik hubung. Tiap golongan tidak lebih dari 12 titik hubung, untuk
pemasangan yang baru tidak lebih dari 10 titik. Ketentuan di atas tidak berlaku untuk
penerangan reklame, pesta dan yang bersifat istimewa seperti pada toko.
5. Setiap golongan penerangan, pembagian arusnya harus sama rata pada bagian fasenya.
Instalasi Rumah Tinggal
Untuk pemasangan suatu instalasi listrik lebih dahulu harus dibuat gambar-gambar
rencananya berdasarkan denah bangunan, dimana instalasinya akan dipasang jika
spesifikasinya dan syarat-syarat pekerjaan yang diterima dari pihak bangunan / pemesan.
Harus diperhatikan spesifikasi dan syarat pekerjaan ini menguraikan syarat yang harus
dipenuhi pihak pemborong, antara lain mengenai pelaksanaannya material yang digunakan,
waktu penyerahannya dan sebagainya.
Gambar-gambarnya harus jelas, mudah dibaca dan dimengerti. Gambar denah bangunannya
biasanya disederhanakan. Dinding-dindingnya digambar dengan garis tunggal agar tipis,
saluran-saluran listriknya karena lebih penting maka digambar lebih tebal. Supaya gambarnya
rapi harus dipilih tebal garis yang tepat.
Menurut ayat 401B3, gambar-gambar yang diperlukan yaitu :
Gambar situasi, untuk menyatakan letak bangunan dimana sintalasinya akan dipasang, serta
rencana penyambungan dengan jaringan PLN.
A) Gambar Instalasinya meliputi :
- Rencana penempatan semua peralatan listrik yang akan dipasang dan sarana peralatan,
misalnya titik lampu, sakelar, kontak-kontak, perlengkapan hubung bagi.
- Rencana penyambungan peralatan listrik dengan alat pelayanannya misalnya antara lampu
dengan sakelarnya, motor dan pengasutnya dan sebagainya.
- Hubungan antara peralatan listrik dan sarana pelayanannya dengan perlengkapan hubung
bagi yang bersangkutan.
- Data teknis penting dari setiap peralatan listrik yang akan dipasang

perencanaan letak saklar,lampu dan stop kontak
B) Diagram instalasi garis tunggal meliputi :
- Diagram perlengkapan hubung bagi dengan keterangan mengenai ukuran/daya nominal
setiap komponen.
- Keterangan mengenai beban yang terpasang dan pembaginya.
- Ukuran dan jenis hantaran yang akan digunakan.
- System pentanahannya.

diagram garis tunggal
C) Gambar perincian atau keterangan yang diperlukan misalnya :
- Perkiraan ukuran fisik perlengkapan hubung bagi.
- Cara pemasangan alat-alat listriknya
- Cara pemasangan kabelnya.
- Cara kerja instalasi kontrolnya kalau ada.

Pengawasan dan tanggung jawab.
Pengawasan pemasangan instalasi listrik dan tanggung jawab pelaksana dan pelaksanaan
pekerjaan diatur dalam pasal 910 antara lain ditentukan sebagai berikut.
1. Setiap pemasangan listrik harus mendapat ijin dari instansi yang berwenang, umumnya
dari cabang PLN setempat.
2. Penaggung jawab pekerjaan instalasi harus seorang yang ahli berilmu pengetahuan dalam
pekerjaan instalasi listrik danmemiliki ijin dari instansi yang berwenang.
3. Pekerjaan pemasangan instalasi listrik harus diawasi oleh seorang pengawas yang ahli dan
berpengetahuan tentang listrik, menguasai pengaturan perlistrikan, berpengalaman dlaam
pemasangan instalasi listrik dan bertanggung jawab atas keselamatan para pekerjanya.
4. Pekerjaan pemasangan instalasi listrik harus dilaksanakan oleh orang-orang yang
berpengalaman tentang listrik.
5. Pemasangan instalasi listrik yang selesai dikerjakan harus dilaporkan secara tertulis kepada
bagan pemeriksa (umumnya PLN setempat) untuk diperiksa dan diuji.
6. Setelah dinyatakan baik secara tertulis oleh bagan pemeriksa dan sebelum diserahkan
kepada pemilik, instalasinya harus dicoba dengan tegangan dan arus kerja penuh selama
waktu yang cukup lama, semua peralatan yang dipasang harus dicoba.
7. Perencana suatu instalasi listrik bertanggung jawab atas rencana yang telah dibuatnya.
8. Pelaksana pekerjaan instalasi listrik bertanggung jawab atas pekerjaannya selama batas
waktu tertentu. Jika terjadi suatu kecelakaan karena kesalahan pemasangan ia bertanggung
jawab atas kecelakaan tersebut.
Pemeriksaan dan pengujian instalasi listrik meliputi :
1. Tanda-tanda.
2. Peralatan listrik yang dipasang.
3. Cara pemasangannya.
4. Polaritasnya.
5. Pentanahannya.
6. Tahanan isolasi.
7. Continuenitas rangkaian.

PENGELOMPOKAN AKTIVITAS RUANG DI DALAM RUMAH
TINGGAL

Dalam pembangunan rumah perlu adanya pembagian dalam masing-masing ruang, dengan tujuan
keguaan dan kebutuhan ruang dapat berfungsi dengan baik.
Ada tiga tiga pengelompokan aktivitas dalam perumahan antara lain:
1. Area Permukiman ( living Area )
Area ini merupakan kelompok ruang yang terdiri atas:
a. Ruang tamu, berfungsi sebagai tempat untuk menerima tamu. Ruang ini dapat pula menampung
fungsi-fungsi lain sesuai dengan kebutuhan aktivitas penghuni, misalnya untuk pertemuan atau
perjamuan. Biasanya ruang ini terletak pada area yang mudah di akses oleh tamu/orang luar. Pada
umumnya ruang tamu ini berada di bagian depan bangunan .

b. Ruang Makan, merupakan tempat untuk makan seluruh anggota keluarga. Sesuai dengan fungsinya ,
ruang ini sesbaiknya di letakkan berdekatan dengan area persiapan makanan ( dapur ). Biasanya saat
makan bersama maka sesluruh atau sebagian besar anggota keluarga berkumpul sehingga aktivitas
ini juga merupakan sarana interaksi antar anggota keluarga. Karenanya ruang makan sebaiknya
dapatmenampung dua aktifitas tersebut. Ruang makan ssbaiknya agar bersuasana santai namun
dapat meningkatkan keakraban.
c. Ruang Keluarga, merupakan tempat berkumpul dan berinteraksi antar anggota keliuarga. Di ruang
ini sering kali di lakukan aktivitas rekreas ( nonton televise, mendengarkan musik ,dll ) dan bersantai
, ruang ini merupakan area semi publik dan di rencanakan dengan suasana akrab.
d. Ruang Belajar/rung kerja adalah bagian dari rumah yang di gunakan untuk aktivitas belajar atau
bekerja. Karenanya ruang ini harus di lengkapi dengan sarana yang di perlukan untuk
belajar/bekerja. Biasanya tatanan ruang ini cenderung formal dan membuutuhkan privatisasi yang
sangat tinggi.
2. Area Peristirahatan ( sleeping area ), yang terdiri dari:
a. Ruang Tidur, merupakan ruang tempat beristirahat setalah seharian beraktivitas. Karenanya ruang
ini harus di rencanakan dengan perlengkapan istirahat dan suasana santai seerta tenang, agar
penghuni dapat beristirahat dengan yaman. Ruang ini harus di hindarkan dari kebisingan, polusi
cukup sinar mataharai dan memiliki sirkulasi udara yang lancer.
b. Kamar mandi merupak area untuk membersihkan diri.

3. Area Pelayanan (service area), yaitu kelompok ruang dengan fungsi-fungsi pelayanan bagi seluruh
aktifitas di dalam rumah, yaitu:
a. Dapur, merupakan ruang untuk mempersiapkan makanan,ruang ini harus di rencanakan dengan
material yang mudah di bersihkan, sehingga kebersiihan dan kesehatan selalu terjaga.pada ruang ini
dilakukan aktivitas memasak makanan yang sering menggunakan api atau listrik. Karenanya instalasi
yang di perlukan harus bekerja dengan baik. Sirkulasi udara di ruang ini harus di rencanakan dengan
baik agar asap yang timbul dari aktivitas memasak dapat secepat mungkin hilang.
b. Ruang Penyimpanan (Gudang), yang disediakan untuk menyimpan berbagi peralatan dan
perlengkapan rumah tangga, baik yang belum akan digunakan, maupun yang sudah tidak digunakan
lagi. Keberadan ruang penyimpanan pada sebuah rumah direncanakan dengan tujuan untuk
menjaga kebersihan dari barang-barang yang sudah tidak di butuhkan lagi, sehingga tidak menelan
ruang-ruang di dalam rumah.
c. Garasi, yaitu area untuk menyimpan kendaraan. Area ini perlu di pisahkan karena biasanya dekat
denngan debu dan polusi.
Idealnya sebuah rumah memang harus dapat memeenuhi kebutuhan aktivitas harian penghuninya.
Namun demikian bukan berarti bahwa semua ruang tersebut harus diadakan. Pada kasus-kasus
tertentu beberapa fungsi dapat di tamping sekaligus dalam satu ruan, misalnya ruang keluarga
sekaligus ruang tamu, yang sekaligus juga menampung aktivitas makan anggota keluarga.
Penyediaan ruang ini sangat di pengaruhi kondisi ekonomi pemilik rumah. Kelengkapan ruang-ruang
pun berfariasi dari yang sederhana, yang sekedar ada agar aktivitas yang di rencanakan dapat
berlangsung, hingga pada kelengkapan yang mewah sekalipun.
Secara arsitektural, besarnya ruang pada sebuah rumah harus memenuhi standar kebutuhan ruang
gerak bagi penghuni untuk melakukan aktivitas tertentu.Ruang gerak untuk aktivitas makan akan
berbeda dengan ruang gerak yang di butuhkan untuk melakuakan interaksi soisal. Selain itu, ukuran
ruang tersebut harus juga melihat kapasitas untuk daya tampung ruang yang
direncanakan.kebutuhan rung gerak untuk dua orang tentu berbeda dengan kebutuhan ruang untuk
tiga orang.

PERUMAHAN

Kali kami akan membahas perumahn yang meliputi definisi perumahan dan aspek- aspek
perancanaan perumahan,
1. Definisi perumahan
Bila dikaji melalui pengertian yang tertuang dalam undang-undang Nomor 4 Tahun 1992 tentang
perumahan dan pemukiman, perumahan adalah kelompok rumah yang berfungsi sebagai lingkungan
tempat tinggal atau lingkungan hunian yang di lengkapi dengan prasarana dan sarana lingkungan.
Bagi sebuah lingkungan perkotaan, kehadiran lingkungan perumahan sangatlah penting dan berarti
karena bagian terbesar pembentuk struktur ruang perkotaan adalah lingkungan pemukiman.
Sehingga baik buruknya system perkotaan di pengaruhi oleh baik- buruknya lingkungan
permukiman.

Oleh karena itu perencanaan sebuah perumahan memegang peran yang sangat penting dalam
pengendalian laju pembangunan agar berdampak positif dan berkesenambungan. Perencanaan itu
harus dilakukan, dimulasi dari perencanaan rumah-rumah hingga perencanaan lingkungan
permukiman dasn ruang perkotaan, bahkan hingga scenario wilayahnya.

2. Aspek Perencanaan Perumahan

Untuk membuat sebuah perencanaan perumahan yang betul-betul dapat menjawab tuntutan
pembangunan perumahan dan permukiman maka perlu di pertimbangkan secara matang aspek-
aspek perencanaannya. Keberhasilan pembangunan perumahan sebagai bagian dari program
pengembangan nasional memang tidak lepas dari aspek-aspek perencaaan yang harus di penuhi.
Implementasinya atau pengaruhnya pada hasil yang meliputi pengembangan konsep pembangunan
perumahan dan pemukiman maupun [pembangunan fisik perumahan dan permukiman yang
selanjutnya di oimplementasikan oleh pemerintahdalam bentuk kegiatan, program, dan proyek
pembangunan perumahan dan permukiman.

Dengan memperhatikan aspek-aspek perencanaan sepanjang pembangunannya, di harapkan baik
arah maupun laju pembangunan perumahan akan dapat mencapai suatu kondisi dimana jumlah dan
kualitasnya sesai dengan tuntutan dan kebutuhan masyarakat. Karena perumahan dan permukiman
berfungsi sebagai wadah pengembangan sumber daya manusia serta sebagai tata cara dari
kehidupan social yang tertib maka di dalam merencanakan perumahan harus mempertimbangkan
aspek-aspek yang mendasari perencanaan perumahan tersebut.
Antara lain:
1. Lingkungan
Hal utama yang harus di pertimbangkan dalam perencanaan perumahan adalah menejemen
lingkungan yang baik dan terarah, karena lingkungan suatu perumahan merupakan factor yang
sangat menentukan yang keberadaannya tidak boleh di abaikan. Hal tersebut dapat terjadi karena
baik buruknya kondisi lingkungan akan berdampak terhadap penghuni perumahan.

Gambar perumahan bertipe kecil yang di tunjang dengan desain dan penataan lingkungan yang
bagus dan tertata sehingga berkesan luas dan nyaman.
Pertimbangan terhadap faktor-faktor lingkungan dalam perencanaan lingkungan perumahan mutlak
di perlukan, karena pada hakikatnya proses tembentukannya lingkungan perumahan merupakan
akumulasi dari unit-unit rumah sebagai pembentuk perumahan di perlukan juga perencanaan
terhadap lingkungan perumahan tersebut, terkait secara mikro ( perencanaan secara detail terhadap
unit-unit rumah ) serta makro ( perencanaan dan pencermatan terhadap lingkungan dimana
perumahan tersebut berada ).


2. Daya beli
Perencanaan bangunan di harapkan dapat mendukung tercapainya tujuan pembangunan yang telah
di canangkan sesuai dengan programnya. Di dalam perencanaan perumahan selalu di pikirkan
kesesuaian antara ukuran bangunan, kebutuhan ruang, konstruksi bangunan maupun bahan
bangunan yang digunakan yang digunakan dengan jangkauan pelayanannya. Hal ini perlu di
antisipasi mengingat kemampuan rata-rata ( kemampuan daya beli ) masyarakat pada wilayah satu
dengan yang lainnya tidak sama.
Faktor-faktor yang mempengaruhi daya beli masyarakat antara lain:
a. Pendapatan perkapita sebagian besar masyarakat yang masih relative rendah ( di bawah standar )
b. Tingkat pendidikan sebagaian besar masyarakat, terutama di daerah pedesaan, masih relative
rendah.
c. Pembangaunan yang belum merata pada berbagai daerah sehingga memicu timbuknya kesenjangan
social dan ekonomi yang berdampak terhadap persaingan antara golongan yang berpenghasilan
tinggi dengan masyarakat yang berpenghasilan rendah , seolah- olah fasilitas dan kemajuan
pembangunan haya dapat di nikmati olehn kalangan yang berpenghasilan tinggi saja.
d. Situasi politik dan keamanan yang cenderung tidak stabil sehingga mempengaruhi minat dan daya
masyarakat untuk berinfestasi dan mengembangkan modal.
e. Inflasi yang tinggi yang menyebabkan naiknya hartga bahan bangunan, yang berdampak dengan
melambungnya harga rumah, baik untuk katagori rumah sederhana , menengah maupun mewah


Gambar perumahan menengah atas yang tidak terjangkau oleh masyarakat bawah.
Elemen Permukaan
Permukiman terbentuk dari kesatuan isi dan wadahnya. Kesatuan antara manusia sebagai
penghuni ( isi ) dengan lingkungan hunian ( wadah ) akan membentuk suatu komonitas yang secara
bersamaan dapat membentuk suatu pemukiman yang mempunyai dimensi yang sangat luas, dimana
batas dari permukiman biasanya berupa batasan geografis yang ada di permukaan bumi, misalnya
suatu wilayah atau benua yang terpisah karena lautan.
Sepanjang perjalanan hidup, manusia selalu menyesuaikan diri dengan berbagai halangan yang di
temui. Oleh karena itu manusia selalu berubah dan berkembang, menciptakan berbagai bentuk
fungsi yang merupakan dimensi ketiga dalam kehidupan manusia. Karena untuk menciptakan fungsi
itu membutuhkan waktu, maka sebenarnya dalam suatu lingkungan permukiman manusia
membutuhkan empat dimensi untuk dapat melangsungkan kehidupan.
1. Alam
a. Geologi
Geologi merupakan kondisi batuan dimana permukiman tersebut berada.sifat dan karakter geologi
suatu pemukiman ( wilayah ) akan berbeda dengan pemukiman yang lain. Perbedaan tersebut
antara lain di sebabkan oleh adanya kondisi dan letak georafis yang berbeda. Misalnya wilayah
pegunungan dengan daerah di tepi pantai akan mempunyai kondisi geologi yang berbeda.
b. Topografi
Topografi merupakan kemiringan suatu wilayah yang juga di tentukan oleh letak dan kondisi
geogrofis suatu wilayah.kemiringan permukaan suatu wilayah permukiman dengan wilayah
permukiman yang lain pasti berbeda. Sebagai contoh, tepogrofi suatu lereng pegunungan akan
miring relative terjal, akan tetapi pada daerah selain pegunungan maka topografinya cenderung
datar.
c. Tanah
Tanah merupakan media untuk meletakkan bangunan ( rumah )dan menanam tanaman yang
bermanfaat yang dapat digunakan untuk menopang kehidupan.
Pendirian perumahan sesuai dengan peruntukannya, kemudian pembagian peruntukannya juga
harus di sesuaikan dengan peraturan kelembagaan yang berlaku ( misalnya perbandingan daerah
terbangun dan wilayah terbuka sebesar 40% di banding 60% dan sebagainya, agar kelestarian
lingkungan tetap terjaga sepanjang masa.
d. Air
Air merupakan sumber kehidupan yang pokok dan fital sepanjang kehidupan masih berlangsung,
baik untuk manusia maupun mahluk hidup yang lain.

2. Manusia
Di dalam suatu wilayah permukiman, manusia manusia merupakan pelaku utama kehidupan, di
samping mahluk hidup lain seperti hewan,tumbuhan dan lainnya. Sebagai mahluk yang paling
sempurna, dalam kehidupannya manusia membutuhkan berbagai hal yang dapat menunjang
kelangsungan hidupnya, baik itu kebutuhan biologis ( ruang, udara, temperature dan lain-lain ),
perasaan dan presepsi, kebutuhan emosional, serta kebutuhan akan nilai-nilai moral.

3. Masyarakat
Masyarakat merupakan kesatuan sekelompok orang ( keluarga ) dalam suatu permukiman yang
membentuk suatu komonitas tertentu. Hal-hal yang berkaitan dengan permasalahan yang terjadi di
dalam masyarakat yang mendiami suatu wilayah permukiman adalah sebagai berikut:
a. Kepadatan dan komposisi penduduk.
b. Kelompok social
c. Adat dan kebudayaan.
d. Pengembangan ekonomi
e. Pendidikan
f. Kesehatan
g. Hokum dan administrasi

4. Bangunan /Rumah
Bangunan ( rumah ) merupakan wadah bagi manusia ( keluarga ).
Pada prinsipnya bangunan yang dapat digunakan sepanjang operasional kehidupan manusia bias di
katagorikan sesuai dengan fungsi masing-masing, yaitu:
a. Rumah pelayanan masyarakat ( sekolah, rumah sakit,dll )
b. Fasilitas rekreasi ( fasilitas hiburan )
c. Pusat perbelanjaan ( perdagangan ) dan pemerintahan
d. Industry
e. Pusat transportasi
5. Networks
Networks merupakan sistem buatan maupun alam yang menyediakan fasilitas untuk operasional
suatu wilayah permukiman. Untuk sistem buatan, tingkat pemenuhannya bersifat relatif, dimana
antara wilayah permukiman yang satu dengan yang lain tidak harus sama. Sebagai contoh, untuk
daerah pegunungan akan berbeda dengan daerah perkantoran dalam hal pemenuhan air bersih.di
daerah pegunungan air bersih dapat dengan mudah diperoleh sehingga tidak membutuhkan jaringan
air bersih. Di wilayah perkotaan, jaringan air bersih mutlak di perlukan karena air dari sumur
biasanya sudah tercemar dengan limbah, baik industry maupun rumah tangga.
Sistem buatan yang keberadaan di perlukan di dalam suatu wilayah, antara lain:
a. Sistem jaringan air bersih
b. Sistem jaringan listrik
c. Sistem transportasi
d. Sistem komunikasi
e. Drainase dan air kotor
f. Tata letak fisik

Panduan Dasar Merancang Denah Rumah





Rumah Minimalis Konsep minimalis pada
sebuah hunian kini menjadi fovorit banyak orang, khususnya bagi pasangan
muda yang hendak membangun ataupun membeli sebuah hunian. Dimana
minimalis mengacu pada sebuah. Pada umumnya tahapan dalam
membangun rumah minimalis ataupun jenis lainnya berawal daru konsep
yang kemudian dituangkan dalam sebuah denah rumah minimalis modern.

Berikut ini langkah-langkah membuat denah rumah minimalis modern yang
bisa anda coba :

Pertama, cobalah dalam sebelum membuat denah rumah minimalis modern
anda merinci kepentingan-kepentingan berupa daftar seperti jumlah kamar
yang diinginkan dan tentunya disesuaikan dengan luas tanah, dan model
rumah yang anda inginkan dan berapa lantai yang hendak anda bangun.

Proses kedua yaitu penentuan dan penataan posisi masing kamar. Tuk itu,
anda bisa melakukannya dgn menggambar diagram bubble agar anda dapat
menentukan ruangan mana yg harus terletak berdekatan. Lalu apa itu
diagram bubble? Diagram ini sebenarnya hanyalah daftar ruangan dan garis
yg menghubungkan masing-masing ruangan tersebut. Dgn diagram ini, anda
juga bisa melihat hubungan antara masing-masing ruang yg ada di rumah
anda. Hal ini juga penting tuk membantu anda membuat desain lantai rumah
anda.

Setelah anda bisa melihat hubungan dari masing-masing ruang tersebut,
anda sekarang bisa menentukan ukurannya. Sekarang, gambarlah dgn
menggunakan skala tertentu. Dgn gambar ini, anda bisa melihat bagaimana
bentuk rumah anda nantinya. Selain itu, gambar ini juga berfungsi sebagai
landasan bagaimana rumah anda akan dibangun.

Terakhir, sering-sering membaca referensi tentang membangun denah
rumah minimalis modern baik dengan membaca artikel, majalah, buku
tentang rumah atapun melihat berbagai rumah unik yang mungkin bisa
menjadi inspirasi anda. Selamat mencoba.