Anda di halaman 1dari 20

Musyawarah Masyarakat Desa (MMD)

Makalah ini disusun guna memenuhi tugas Sistem Komunitas III.


Disusun Oleh :
Ketua : Laela Anggraeni
Sekretaris : - Nila Ayu Soraya
- Rini Aryanti
Bendahara : Siti Syarah
Anggota :
- Fahmi
- Fiqi Hidayat
- Irpan Alwin
- Panji Aditya
- Tatag Hardiyanto
Semester : VI ( Enam )

PROGRAM STUDI S1 KEPERAWATAN
FAKULTAS ILMU KESEHATAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH
TANGERANG
TAHUN 2014/2015


DAFTAR ISI
DAFTAR ISI ......................................................................................... Error! Bookmark not defined.
BAB I ........................................................................................................................................... 4
PENDAHULUAN ............................................................................................................................ 4
1.1 Latar belakang ......................................................................................................................... 4
1.2 Tujuan ..................................................................................................................................... 4
1.2.1 Tujuan Umum ................................................................................................................. 4
1.2.2 Tujuan Khusus ................................................................................................................ 4
BAB II .................................................................................................................................................... 5
TINJAUAN TEORI .............................................................................................................................. 5
2.1 Definisi .................................................................................................................................... 5
2.2 Tujuan musuawarah masyarakat desa (MMD) ....................................................................... 5
2.3 Tempat pertemuan .................................................................................................................. 5
2.4 Peserta pertemuan ................................................................................................................... 5
2.4.1 Peserta tingkat kecamatan ............................................................................................... 5
2.4.2 Peserta tingkat desa ......................................................................................................... 6
2.5 Waktu ...................................................................................................................................... 6
2.6 Pelaksanaan ............................................................................................................................. 6
2.7 Pola penyelenggaran MMD .................................................................................................... 6
2.8 Peran ketua MMD ................................................................................................................... 7
BAB III ......................................................................................................................................... 8
KASUS ......................................................................................................................................... 8
3.1 Kasus ............................................................................................................................................. 8
3.2 Tujuan ..................................................................................................................................... 8
3.2.1 Tujuan Umum ................................................................................................................. 8
3.2.1 Tujuan Khusus ................................................................................................................ 8
3.3 Pelaksanaan Kegiatan ( MMD ) .............................................................................................. 8
3.3.1 Topik / Judul Kegiatan : .................................................................................................. 8
3.3.2 Sasaran / Target ............................................................................................................... 8
3.3.3 Metode : Diskusi ............................................................................................................. 9
3.3.4 Susunan Kepanitiaan ....................................................................................................... 9
3.3.5 Waktu dan Tempat .......................................................................................................... 9
3.3.6 Setting Tempat ............................................................................................................... 9
3.3.7 Susunan Acara................................................................................................................. 9
3.4 Evaluasi ................................................................................................................................. 10
3.5 Narasi Kegiatan ..................................................................................................................... 10
BAB IV ....................................................................................................................................... 11
ASUHAN KEPERAWATAN KOMUNITAS DI RW 01 DESA BABAKAN ................................................ 11
4.1 PENGKAJIAN KOMUNITAS ............................................................................................. 11
4.2 ANALISA DATA ................................................................................................................. 14
4.3 URUTAN MASALAH ......................................................................................................... 15
4.4 DIAGNOSA .......................................................................................................................... 15
4.5 RENCANA TINDAKAN ..................................................................................................... 16
BAB V .................................................................................................................................................. 19
PENUTUP ............................................................................................................................................ 19
5.1 Kesimpulan .......................................................................................................................... 19
5.2 Saran .................................................................................................................................... 19
DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................................................. 20

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar belakang
Sumber daya manusia yang sehat dan berkualitas merupakan modal utama
atau investasi dalam pembangunan kesehatan. Salah satu bentuk upaya pemberdayaan
masyarakat di bidang kesehatan oleh Departemen Kesehatan RI adalah dengan
membentuk desa siaga. Desa siaga adalah yaitu penduduknya memiliki kesiapan
sumber daya dan kemampuan untuk mencegah dan mengatasi masalah kesehatan,
bencana dan kegawatdaruratan secara mandiri yang bertujuan untuk terwujudnya
masyarakat desa yang sehat serta peduli dan tanggap terhadap masalah-masalah
kesehatan diwilayahnya.
Musyawarah Masyarakat Desa (MMD) merupakan sebuah musyawarah yang
diajukan oleh mahasiswa kepada masyarakat desa untuk mempresentasikan hasil
observasi yang dilakukan oleh mahasiswa. MMD sendiri dilakukan untuk
menganalisis suatu masalah yang ditemukan oleh mahasiswa lalu didiskusikan
bersama dan membuat suatu kesimpulan yang dijadikan suatu rekomendasi bagi
masyarakat desa untuk memajukan desa nantinya.

1.2 Tujuan
1.2.1 Tujuan Umum
Setelah mengikuti Musyawarah Masyarakat Desa (MMD) diharapkan
masyarakat dan mahasiswa mampu mengetahui masalah kesehatan yang
ada di desa tersebut dan menentukan tindak lanjut untuk mengatasi
masalah kesehatan tersebut.
1.2.2 Tujuan Khusus
Setelah mengikuti Musyawarah Masyarakat Desa diharapkan
masyarakat dan mahasiswa mampu :
a. Mempersentasikan hasil pengkajian masalah kesehatan yang ada pada
masyarakat di Desa tersebut.
b. Menetapkan masalah kesehatan yang ada di Desa tersebut.
c. Menyusun prioritas masalah kesehatan yang ditemukan di Desa
tersebut.
d. Menyusun rencana tindakan keperawatan yang akan dilakukan untuk
mengatasi masalah kesehatan di Desa tersebut.
BAB II
TINJAUAN TEORI

2.1 Definisi
Musyawarah Masyarakat Desa (MMD) adalah pertemuan seluruh warga
desa/kelurahan atau warga masyarakat yang mewakili semua komponen masyarakat di
desa/kelurahan untuk membahas hasil survei mawas diri dan merencanakan upaya
penanggulangan masalah kesehatan, lingkungan dan perilaku yang diperoleh dari hasil
survei mawas diri.
Musyawarah Masyarakat Desa (MMD) adalah musyawah yang dihadiri oleh
perwakilan masyarakat (FMD) untuk membahas masalah-masalah (terutama yang erat
kaitannya dengan kemungkinan KLB, Kegawat daruratan & Bencana) yang ada di desa
serta merencanakan penanggulanggannya.Topik yang dibahas fokus kepada
hasil SMD yang telah diperoleh. (Deskes RI, 2007).

2.2 Tujuan musuawarah masyarakat desa (MMD)
Masyarakat mengenal masalah kesehatan di wilayahnya.
Masyarakat bersepakat untuk menanggulangi masalah kesehatan melalui
penggerakan dan pemberdayaan masyarakat di Desa Siaga.
Masyarakat membentuk forum Desa/Kelurahan Siaga dan menetapkan Poskesdes
sebagai koordinator pelaksanaan upaya kesehatan bersumber daya masyarakat.
Masyarakat menyusun rencana kerja untuk menanggulangi masalah kesehatan di
wilayahnya.
Mempersiapkan pelatihan kader dalam rangka meningkatkan pengetahuan dan
keterampilan kader dalam mengembangkan Desa Siaga dan operasional Poskesdes.

2.3 Tempat pertemuan
Tempat pertemuan sebaiknya di desa, dengan memilih balai desa atau tempat lain
yang bisa menampung kurang lebih 20 - 30 orang peserta.

2.4 Peserta pertemuan
Peserta pertemuan dibagi menjadi dua yaitu :
2.4.1 Peserta tingkat kecamatan
- Camat
- Kepala Puskesmas
- Staf Puskesmas
- Departemen Agama

2.4.2 Peserta tingkat desa
- Kepala Desa
- PKK Desa
- Sekertaris Desa
- Tokoh Agama
- Tokoh masyarakat
- Karang Taruna
2.5 Waktu
Waktu pertemuan segera setelah SMD atau disesuaikan dengan kesediaan dan
kondisi desa/kelurahan yang bersangkutan, agar memungkinkan semua yang diundang
dapat hadir serta cukup memberikan ksesempatan untuk tercapainya tujuan musyawarah
masyarakat desa.

2.6 Pelaksanaan
Kepala Desa/Kelurahan yang mengundang para peserta MMD.
MMD dibuka oleh kepala Desa/Kelurahan dengan menguraikan maksud dan tujuan
musyawarah.
Pengenalan masalah kesehatan oleh masyarakat sendiri melalui curah pendapat
dengan menggunakan alat peraga, poster dan lain-lain dipimpin oleh petugas
Puskesmas atau bidan di desa.
Penyajian hasil SMD oleh tokoh masyarakat/kader/kelompok SMD.
Perumusan dan penentuan perioritas masalah kesehatan atas dasar pengenalan
masalah dan hasil SMD dilanjutkan dengan rekomendasi teknis dari petugas
Puskesmas/bidan di Desa.
Penyusunan Rencana Kerja Masyarakat (RKM) dalam rangka penanggulangan
masalah kesehatan, dipimpin oleh kepala Desa/Kelurahan, dilanjutkan dengan
pembentukan forum Desa Siaga dan penetapan Poskesdes sebagai koordinator Upaya
Kesehatan Bersumberdaya Masyarakat (UKBM).
Penutup.

2.7 Pola penyelenggaran MMD
Susunan tempat duduk sebaiknya berbentuk lingkaran (round table), tidak ada peserta
membelakangi peserta yang lainnya. Pimpinan pertemuan duduk sederetan, setara dan
berada diantara para peserta, tidak memisah atau duduk dikursi istemewa, duduk tidak
harus selalu dikursi, boleh juga dilantai diatas tikar/permadani/matras.

2.8 Peran ketua MMD
Mengarahkan pembicaraan agar jangan menyimpang dari arah yang ditetapkan.
Menjadi penengah jika terjadi perselisihan pendapat dalam pembicaraan.
Mengatur lalu-lintas pembicaraan diantara sesama peserta.
Ketua harus selalu berusaha memotivasi setiap peserta.
Ketua jangan terlalu banyak berbicara, ketua sebaiknya lebih banyak memandu.
Ketua harus sabar, tidak emosional bila ada hal-hal yang menjengkelkan.
Ketua harus jeli, cerdik dan segera bisa menangkap apa yang dimaksud oleh peserta.
Setiap pendapat harus dihargai, jangan memaksakan kehendak untuk disetujui, semua
keputusan harus berdasarkan musyawarah, bukan paksaan
Ketua harus selalu memantau kepada bahasa tubuh, ekspresi, gerak-gerik peserta, apakah
mereka kelihatan bosan/jengkel mendengarkan , bila perlu diselingi dengan gurauan
untuk mencairkan suasana, bila ada hal-hal tekhnis yang kurang jelas, terutama tentang
masalah/info yang berkaitan dengan kesehatan, dapat meminta kejelasan / penjelasan dari
dokter Puskesmas / stafnya














BAB III
KASUS

3.1 Kasus
Berdasarkan hasil survey yang dimulai pada tanggal 12 Mei 2014, didapatkan beberapa
masalah kesehatan di Desa Babakan yang terdiri dari RW 01. Untuk mendapatkan data
yang lebih valid diperlukan format pengkajian komunitas yang disusun dalam bentuk
kuesioner, format wawancara dan observasi yang merupakan alat bantu dalam mengkaji
ancaman kesehatan masyarakat Desa Babakan RW 01 sebagai tindak lanjut dari format
pengkajian keperawatan komunitas tersebut telah dilakukan pengumpulan data di
masyarakat kemudian di analisa. Dari hasil analisa tersebut akan dipersentasikan hasil
pengkajian data-data yang bermasalah pada masyarakat untuk dicarikan solusinya.
Adapun tujuan dari persentase ini adalah untuk menentukan bersama-sama masyarakat
rencana tindakan yang akan dilaksanakan oleh masyarakat sendiri bersama Mahasiswa
yang disesuaikan dengan sumber daya dan kemampuan masyarakat Desa Babakan RW
01.

3.2 Tujuan
3.2.1 Tujuan Umum
Setelah mengikuti Musyawarah Masyarakat Desa, diharapkan Masyarakat dan
Mahasiswa mengetahui masalah kesehatan yang ada di Desa Babakan kecamatan
Neglasari dan menentukan tindak lanjut untuk mengatasi masalah kesehatan
tersebut.
3.2.1 Tujuan Khusus
Setelah mengikuti Musyawarah Masyarakat Desa diharapkan Masyarakat dan
Mahasiswa mampu :
a. Mempersentasikan hasil pengkajian masalah kesehatan yang ada pada
masyarakat di Desa Babakan kecamatan Neglasari
b. Menetapkan masalah kesehatan di Desa Babakan
c. Menyusun prioritas masalah kesehatan yang ditemukan di Desa Babakan
d. Menyusun rencana tindakan keperawatan yang akan dilakukan untuk
mengatasi masalah kesehatan di Desa Babakan

3.3 Pelaksanaan Kegiatan ( MMD )
3.3.1 Topik / Judul Kegiatan :
Musyawarah dengan masyarakat mengenai masalah kesehatan DBD,
Hipertensi dan ISPA diwilayah Babakan

3.3.2 Sasaran / Target
a. Masyarakat
b. Kepala Desa
c. Ketua RT
d. Tokoh Masyarakat
e. Tokoh Agama
f. Kader Kesehatan
g. Penggerak PKK
h. Ketua Pemuda dan Pemuda Desa Babakan

3.3.3 Metode : Diskusi
3.3.4 Susunan Kepanitiaan
a. Ketua : Rini Aryanti
b. Wakil Ketua : Nila Ayu Soraya
c. Sekretaris : Laela Anggraeni
d. Bendahara : Siti Syarah
e. Sesi Lapangan: Irpan Alwin
f. Sesi Konsumsi: Fiqi Hidayat
g. Sesi Perlengkapan: Fahmi
Pembagian Tugas
a. Moderator : Nila Ayu Soraya
b. Pembicara : Rini Aryanti
c. Kepala desa : Irfan Alwin

3.3.5 Waktu dan Tempat
Hari/Tanggal : 17 Mei 2014
Pukul : 10.00 12.00 WIB

3.3.6 Setting Tempat : Balai desa
3.3.7 Susunan Acara
No. Acara Metode Waktu
1.
2.
3.

4.




Pembukaan oleh moderator
Sambutan Ketua Panitia
Sepatah kata sekaligus membuka
secara resmi MMD Desa Babakan
oleh Kepala Desa Babakan
Musyawarah Masyarakat Desa :
a. Penyampaian hasil
winshield dan pemetaan
b. Penyajian Data Kesehatan
c. Diskusi bersama
d. Menentukan prioritas
masalah dengan skoring
e. Penyusunan Perencanaan
kegiatan bersama
Ceramah
Ceramah
Ceramah

Diskusi




2 menit
5 menit
10 menit

10 menit





5.

6.

7.
masyarakat.

Penyerahan Perencanaan dari
Ketua Panitia kepada Kepala
Desa Babakan

Pengarahan dari Kepala Desa
Babakan


Doa dan Penutup


Ceramah

Ceramah

Ceramah


20 menit

20 menit

5 menit

3.4 Evaluasi
- Mahasiswa dapat mengidentifikasi masalah kesehatan yang ada di Desa Babakan
Kecamatan Neglasari
- Rencana kegiatan yang telah ditentukan akan dilaksanakan 2 hari setelah
Musyawarah Masyarakat Desa (MMD).

3.5 Narasi Kegiatan
Mahasiswa UMT akan melakukan MMD 2 di wilayah babakan pada hari sabtu
pukul 10.00 WIB pada tanggal 17 Mei 2014, sebelumnya mahasiswa UMT telah
melakukan MMD 1 dan menemukan masalah kesehatan diwilayah tersebut.
Diantaranya : 1.Resiko tinggi peningkatan angka kejadian penyakit Demam
Berdarah, 2.Resiko tinggi peningkatan angka kejadian hipertensi pada lansia,
3.Resiko penularan angka kejadian ISPA (infeksi saluran pernapasan atas).

Dengan pembagian tugas sebagai berikut : Ns. Nila sebagai moderator yang
akan membuka diskusi, dilanjutkan dengan sambutan dari kepala desa (Ns. Irpan),
setelah itu Ns. Rini dan Ns. Laela sebagai pembicara dalam diskusi pada MMD 2 kali
ini.

Kegiatan ini dilakukan untuk menentukan prioritas masalah kesehatan dengan
melakukan skoring bersama masyarakat dan menentukan tindakan keperawatan
komunitas yang akan dilakukan.

BAB IV
ASUHAN KEPERAWATAN KOMUNITAS DI RW 01 DESA BABAKAN
4.1 PENGKAJIAN KOMUNITAS
1) Geografi
- Keadaan tanah: Tanah kering namun tidak berdebu
- Luas daerah: 8 Ha
- Batas wilayah:
- Utara: desa Demakan
- Barat: desa Wirun
- Selatan: RT 1 RW 2
- Timur: desa Demakan
1) Demografi
Jumlah KK: 47 KK
a. Jumlah penduduk: 508 jiwa
b. Mobilitas penduduk: Penduduk jarang di rumah ketika pagi dan siang hari
karena bekerja, sedangkan anak-anak pada sekolah.
c. Julah keluarga: 47 keluarga
d. Kepadatan penduduk: Padat
e. Tingkat pendidikan:
- Perguruan tinggi: 10 orang
- TK : 17 20 orang
- SMA : 16 orang
- SMP : 15 orang
- SD : 20 orang

2) Lingkungan Fisik :
- Perumahan: Permanen dan rata-rata dalam kategori baik
- Penerangan: Di lingkungan penerangan pada malam hari sudah cukup, tapi
banyak rumah warga yang kurang pencahayaannya pada siang hari
- Sirkulasi udara: Lingkungan sejuk karena banyak pohon yang ditanam
warga sekitar tetapi banyak perumahan warga yang ventilasi rumahnya
kurang memadai seperti kurangnya jumlah jendela dan dekatnya jarak antar
rumah.
- Kepadatan penduduk: Tergolong padat.

4) Pendidikan
a. Status pendidikan: SMA sederajat, yang terdiri dari:
- Perguruan tinggi: 10 orang
- TK : 17 20 orang
- SMA : 16 orang
- SMP : 15 orang
- SD : 20 orang
b. Sarana pendidikan: terdapat 1 taman kanak-kanak




5) Keamanan dan Transportasi
- Pemadam kebakaran: Tidak ada
- Polisi: Tidak ada namun terdapat siskamling secara rutin
- Sarana transportasi: Sepeda, motor dan mobil pribadi
- Keadaan jalan: Jalanan sudah diaspal dan ramai akan kendaraan bermotor
- Pemilihan ketua RT/ RW dengan cara foting bersama

6) Politik dan Pemerintahan
- Masyarakat swadaya yang terdiri dari 1 RW dan 4 RT
- Kader desa: 6 orang
- PKK: ada dan masih berjalan aktif tiap bulan
- Kontak tani: tidak ada
- Karang taruna: ada dan berjalan aktif tiap bulan
- Kumpulan agama: ada dan aktif di masyarakat

7) Pelayanan Sosial
- Pelayanan kesehatan: Tidak terdapat praktik bidan swasta maupun praktik
klinik swasta yang lain.
- Tenaga kesehatan: 2 perawat dan 1 bidan
- Tempat ibadah: Terdapat masjid dan mushola
- Sekolah: Terdapat 1 taman kanak-kanak
- Panti sosial: Tidak terdapat
- Pasar: Tidak ada, namun terdapat banyak toko kelontong yang
menyediakan banyak kebutuhan dari masyarakat sekitar
- Tempat pertemuan: Terletak di balai warga/desa dalam setiap acara yang
diadakan oleh lokasi setempat
- Posyandu: Terdapat posyandu lansia (tiap minggu ke 2) dan posyandu
balita (tiap minggu pertama) berjalan aktif setiap sebulan sekali.
- Hygiene perumahan: Sanitasi warga RW 1 dalam kategori baik
- Sumber air bersih: Air sumur galian
- Pembuangan air limbah: Dialirkan lancar ke selokan dan tidak menggenang
- Jamban: 80% sudah mempunyai jamban di rumah masing-masing
- Sarana MCK: Semua dilakukan di kamar mandi masing masing dan hampir
tidak ada yang di sungai
- Pembuangan sampah: Dibuang dan dikumpulkan ditong setempat
- Sumber polusi: Air selokan
- Sumber vektor: Nyamuk penular seperti aedes aegypty

8) Komunikasi
Terdapat infrastruktur komunikasi yang memadai dan modern seperti internet,
ponsel, koran, majalah, radio dan televisi. Masyarakat juga bisa menggunakan
alat-alat komunikasi tersebut. Untuk papan informasi untk nenyampaikan
kabar berita dari desa maupun dari yang, disediakan tempat di dekat rumah
pak RW.

9) Ekonomi
- Keadaan ekonomi masyarakat RW 1 desa Babakan dalam kategori baik dan
diatas garis kemiskinan. Warga masyarakat juga tidak yang menganggur di
rumah. Rata-rata pekerjaan warga setempat adalah pedagang, baik di rumah
maupun masyarakat.

- PNS : 10% jumlah penduduk
- Buruh : 10% jumlah penduduk
- Pedagang : 70% jumlah penduduk
- IRT : 10% jumlah penduduk
Pendapatan rata-rata:
- Rp 800.000,- : 20%
- Rp 800.000,- s/d Rp 2.000.000.- : 50%
- > Rp 2.000.000,- : 30%
Tipe masyarakat: Masyarakat niaga
10) Rekreasi
Karang taruna dari wilayah setempat sering mengadakan wisata bersama-sama
ke suatu tempat. Kelompok khusus seperti anggota kader juga sering
mengadakan rekreasi bersama yang diharapkan dapat mengurangi stresor dan
beban pikiran.

11) Distribusi penyakit dimasyarakat
Dari data di puskesmas Veteran ada 1.439 orang yang bekunjung/periksa. Dari
jumlah tersebut ada 5 penyakit dengan distribusi terbesar yaitu:
a. Influensa akut : 251 orang atau sekitar 17%
b. Demam : 169 orang atau sekitar 11%
c. Hipertensi : 69 orang atau sekitar 4%
d. Diare : 64 orang atau sekitar 4%
e. Atritis : 63 orang atau sekitar 4%
Dari hasil di atas di dapatkan jumlah terbesar penderita penyakit terbesar yaitu
Influenza dengan jumlah 251 orang. Kemudian pemeriksaan epidemiologi dari
40 rumah warga RW 01 desa babakan yang di pilih secara acak, di dapatkan 8
rumah warga yang masih terdapat jentik di tempat penampungan air.
Dari data kesehatan di RW 1 didapatkan data bahwa :
a. Jumlah lansia keseluruhan : 77 orang
b. Jumlah lansia dengan hipertensi : 67 orang atau 75%
c. Jumlah lansia dengan DM : +10 orang atau 12%
d. Jumlah penderita TBC : 6 orang
e. Jumlah balita keseluruhan : 44 balita
f. Jumlah balita lahir meninggal : -
g. Jumlah warga yang menderita DBD : 1 orang dan 1 beresiko
h. Jumlah penderita ISPA : + 20% jumlah penduduk RW I



4.2 ANALISA DATA
No Data fokus Problem Etiologi
1



DS:
- Dari hasil wawancara dengan ketua
RW 1 mengatakan bahwa rata-rata
lansia menderita hipertensi
DO:
- Berdasarkan data dari puskesmas
veteran didesa babakan RW 1
- Jumlah lansia keseluruhan hipertensi
75%
Resiko tinggi
peningkatan
angka kejadian
hipertensi pada
lansia

Kurangnya
pengetahuan
masyarakat





2






DS:
- Berdasarkan hasil wawancara dengan
ketua RW 1 mengatakan bahwa
perilaku hidup bersih dan sehat
masyarakat babakan kurang begitu
diperhatikan.
DO :
- Terdapat 1 orang yang terkena DB
dan 1 orang menjadi beresiko
- Rumah yang padat, lembab dan
Pembuangan sampah masih di dekat
pekarangan rumah
- Dari pemeriksaan epidemiologi di 40
rumah di dapatkan 8 rumah warga
yang masih terdapat jentik nyamuk.
Resiko tinggi
peningkatan
angka kejadian
penyakit Demam
Berdarah
Lingkungan yang
kurang memadai,
ditandai dengan
Pembuangan sampah
yang masih dekat
dengan pekarangan
rumah


3.






DS:
- Berdasarkan hasil wawancara dengan
ketua RW 1 desa babakan,
Mengatakan bahwa dari penduduk
yang berjumlah 508 jiwa terdapat
20% orang yang menderita ISPA dan
yang meninggal 2 orang
DO :
- Ventilasi rumah kurang memadai
- Pencahayaannya kurang
- Jumlah penduduk sangat padat
Resiko penularan
angka kejadian
ISPA (infeksi
saluran
pernapasan atas)




Lingkungan yang
kurang
mendukung,ditandai
dengan: lingkungan
yang padat dan
sanitasi rumah










- Terdapat 60% Pemuda dan bapak-
bapak merokok
- Terdapat 10% Ibu-ibu yang merokok









4.3 URUTAN MASALAH
Masalah kesehatan Kriteria penapisan Jumlah score
1 2 3 4 5 6 7 Tersedia sumber
8 9 10 11 12
1. DBD 5 4 5 5 3 5 4 5 3 4 5 5 58
2. ISPA 3 3 4 2 1 3 2 3 3 4 3 5 32
3. Hipertensi 4 5 5 4 3 5 3 4 4 5 5 3 40

4.4 DIAGNOSA

Berdasarkan urutan masalah dapat disusun masalah keperawatan komunitas
sebagai berikut :
1. Resiko tinggi peningkatan angka kejadian penyakit Demam Berdarah b.d
Lingkungan yang kurang memadahi, ditandai dengan Pembuangan sampah
yang masih dekat dengan pekarangan
2. Resiko tinggi peningkatan angka kejadian hipertensi pada lansia b.d
Kurangnya pengetahuan masyarakat
3. Resiko penularan angka kejadian ISPA (infeksi saluran pernapasan atas) b.d
Lingkungan yang kurang mendukung,ditandai dengan: lingkungan yang padat
dan sanitasi rumah
4.5 RENCANA TINDAKAN

Dx
Keperawatan
Tupan Tupen Rencana kegiatan Criteria Standar Sasaran Waktu
tempat
PJ Sumber
dana
Resiko tinggi
peningkatan
angka
kejadian
penyakit
Demam
Berdarah b.d
Lingkungan
yang kurang
memadai,
ditandai
dengan
Pembuangan
sampah yang
masih dekat
dengan
pekarangan









Setelah
dilakukan
tindakan
keperawatan
selama
diharapkan
masyarakat
dapat
menjaga
lingkungan
yang sehat

















Setelah
dilakukan
tindakan
keperawatan
2 minggu
diharapkan
masyarakat
dapat
menambah
pengetahuan
tentang
kebersihan
















1. Penyuluhan
kepada
masyarakat
binaan tentang
kebersihan
lingkungan.

2. Bersama
masyarakat
melakukan kerja
bakti massal.

3. Memasang poster
tentang
kebersihan
lingkungan dan
akibat yang
ditimbulkan












Penkes




















65% masyarakat
binaan
menyebutkan
ciri-ciri
lingkungan
sehat, akibat dari
lingkungan
yang tidak sehat
menimbulkan
DBD seperti:
- Tidak
membuang
sampah
didepan
pekarangan
rumah
- Lingkungan
yang tidak
kotor
- Menutup
penampunga
n air




Bayi,
Anak-
anak,
Remaja,
Dewasa
muda
dan
Lansia




















Balai
desa
setempat
setiap
Sabtu
pagi jam
09.00
wib




















Kepala
desa

Ketua RW
01

Mahasiswa
FK-UMT




















Kas
desa
























Kas
desa
Resiko tinggi
peningkatan
angka
kejadian
hipertensi
pada lansia
b.d
Kurangnya
pengetahuan
masyarakat





















Setelah
dilakukan
tindakan
keperawatan
diharapkan
masyarakat
dapat
menjaga
lingkungan
yang sehat

Setelah
dilakukan
tindakan
keperawatan
2 minggu
diharapkan
masyarakat
dapat
menambah
pengetahuan
tentang
kebersihan
1. Memberikan
penyuluhan
kesehatan pada
lansia tentang:
-Penyakit
hipertensi pada
lansia
- Perubahan yang
terjadi pada lansia
- Perawatan lansia
yang sakit

2. Melaksanaan
pemeriksaan fisik
oleh tenaga
kesehatan/mahasi
swa kesehatan

3. Merujuk lansia ke
pelayanan
kesehatan
setempat jika
terdapat
mengalami
gangguan
kesehatan.

Penkes













Demonstrasi
















60% masyarakat
dapat
menyebutkan
penyakit
hipertensi, dan
hipertensi
perawatan pada
lansia pada
penyakit








Lansia
Di balai
desa
setempat
setiap
Senin,
Rabu
dan
Jumat
jam
10.00
wib
Kepala
desa

Ketua RW
01

Mahasiswa
FK-UMT







Resiko
penularan
angka
kejadian
ISPA (infeksi
saluran
pernapasan
atas) b.d
Lingkungan
yang kurang
mendukung,
ditandai
dengan:
lingkungan
yang padat
dan sanitasi
rumah

Setelah
dilakukan
tindakan
keperawatan
selama
diharapkan
masyarakat
dapat
menjaga
lingkungan
yang sehat

Setelah
dilakukan
tindakan
keperawatan
selama 2
minggu
diharapkan
masyarakat
dapat
mengenal
penularan
ISPA
1. Penyuluhan
kepada keluarga
binaan tentang
kebersihan
lingkungan.

2. Memotivasi
keluarga untuk
menjaga
kebersihan
lingkungan

3. Melakukan lomba
kebersihan
lingkungan antar
RT dengan
memasang poster
dan pamflet
lomba kebersihan.
Penkes 60% keluarga
binaan
menyebutkan
ciri-ciri
lingkungan
sehat, akibat dari
lingkungan
yang tidak sehat
menimbulkan
ISPA. Seperti:
- Rumah
dengan
ventilasi
dan jendela
yang cukup
- Penerangan
yang cukup
Balita Di balai
desa
setempat
setiap
Minggu
pagi jam
09.00
wib
Kepala
desa

Ketua RW
01

Mahasiswa
FK-UMT
Kas
desa




BAB V
PENUTUP

5.1 Kesimpulan
Musyawarah Masyarakat Desa (MMD) merupakan sebuah musyawarah yang
diajukan oleh mahasiswa kepada masyarakat desa untuk mempresentasikan hasil
observasi yang dilakukan oleh mahasiswa. MMD sendiri dilakukan untuk
menganalisis suatu masalah yang ditemukan oleh mahasiswa lalu didiskusikan
bersama dan membuat suatu kegiatan yang bermanfaat dijadikan suatu rekomendasi
bagi masyarakat desa untuk memajukan desa agar terhindar dari masalah kesehatan di
wilayahnya.

5.2 Saran
Setelah pelaksanaan Musyawarah Masyarakat Desa Ketiga (MMD)
diharapakan :
1. Masyarakat dapat melakukan pemeliharaan kesehatan dengan memperhatikan
tanda dan gejala penyakit yang terdapat pada masyarakat.
2. Masyarakat dapat melakukan pemeliharaan lingkungan dengan mengadakan kerja
bakti rutin.


DAFTAR PUSTAKA
Drs.Nasrul Effendy. 1997. Dasar-dasar Keperawatan: Edisi 2. Jakarta: EGC
Ferry E dan Makhfudli. 2009. Keperawatan Kesehatan Komunitas: Teori dan Praktik dalam
Keperawatan. Jakarta: Salemba Medika