Anda di halaman 1dari 5

Tugas Etika dan Hukum Kesehatan

Supriady.R /AKK/ 137032172 Page 1



HUBUNGAN ETIKA KESEHATAN DAN HUKUM KESEHATAN.
Etika menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia adalah Suatu Ilmu yang berkenaan dalam
penilaian yang baik dan yang buruk dan tentang hak dan kewajiban yang berhubungan dengan
moral. Hukum adalah perautaran atau adat yang secara resmi dianggap mengikat yang
dikukuhkan oleh penguasa atau pemerintah.
Di dalam pelayanan kesehatan tentu ada aturan-aturan yang berkaitan dengan
kesehatan yaitu bagaimana menangani masalah-masalah itu tidak keluar dari etika dan hukum
agar apa yang dikerjakan tidak menimbulkan efek secara etika dan hukum terhadap diri sendiri
dan orang lain.
Etik berasal dari bahasa Yunani yaitu ethos yang artinya yang baik/yang layak. Yang baik
/ yang layak ini ukurannya orang banyak. Secara lebih luas, etika merupakan norma-norma,
nilai-nilai atau pola tingkah laku kelompok profesi tertentu dalam memberikan pelayanan jasa
kepada masyarakat. Pekerjaan profesi antara lain dokter, apoteker, ahli kesehatan masyarakat,
perawat, wartawan, hakim, pengacara, akuntan, dan lain-lain. Sedangkan etika ahli kesehatan
masyarakat adalah bagaimana bertingkah laku dalam memberikan jasa dalam pelayananya
nanti.
Ciri-ciri pekerjaan profesi :
1. Mengikuti pendidikan sesuai standar nasional.
2. Pekerjaannya berlandaskan etik profesi.
3. Mengutamakan panggilan kemanusiaan daripada keuntungan.
4. Pekerjaannya legal melalui perizinan.
5. Anggotanya belajar sepanjang hayat (longlife education).
6. Mempunyai organisasi profesi (ex: IDI, IAKMI, PWI, dll).

Hukum kesehatan (No. 23 tahun 1992) adalah semua ketentuan hukum yang berhubungan
langsung dengan pemeliharaan / pelayanan dan penerapannya. Yang diatur menyangkut hak
dan kewajiban baik perorangan dan segenap lapisan masyarakat sebagai penerima pelayanan
kesehatan maupun dari pihak penyelenggara pelayanan kesehatan dalam segala aspeknya,
organisasi, sarana pedoman standar pelayanan medic, ilmu pengetahuan kesehatan dan hukum
Tugas Etika dan Hukum Kesehatan

Supriady.R /AKK/ 137032172 Page 2

serta sumber-sumber hukum lainnya. Hukum kesehatan mencakup komponen-komponen yang
berhubungan dengan kesehatan contohnya hukum pelayanan kesehatan terhadap keluarga
miskin (Gakin).
Persamaan etika dan hukum :
1. Alat untuk mengatur tertibnya hidup bermasyarakat.
2. Objeknya tingkah laku manusia.
3. Mengandung hak dan kewajiban anggota masyarakat agar tidak saling merugikan.
4. Menggugah kesadaran untuk bersikap manusiawi.
5. Sumbernya hasil pemikiran para pakar dan pengalaman senior.

Perbedaan etik dan hukum :
ETIKA
1. Berlaku untuk lingkungan professional.
2. Disusun berdasarkan kesepakatan anggota profesi.
3. Tidak seluruhnya tertulis
4. Pelanggaran diselesaikan oleh majelis kehormatan etik
5. Sanksi pelanggaran tuntunan
6. Penyelesaian pelanggaran tidak selalu disertai bukti fisik
HUKUM
1. Berlaku untuk umum
2. Disusun oleh badan pemerintah / kekuasaan
3. Tercantum secara rinci dalam kitab UU dan lembaran/berita negara
4. Pelanggaran diselesaikan melalui pengadilan
5. Sanksi pelanggaran tuntutan
6. Penyelesaian pelanggaran memerlukan bukti fisik

Etika kesehatan mencakup penilaian terhadap gejala kesehatan yang disetujui atau
ditolak dan suatu kerangka rekomendasi bagaimana bersikap/bertindak secara pantas di dalam
bidang kesehatan.
Tugas Etika dan Hukum Kesehatan

Supriady.R /AKK/ 137032172 Page 3

Perihal hubungan tenaga kesehatan dengan pasien dan keluarganya :
1. Paternalisme yaitu Kalangan Profesi kesehatan harus berperan sebagai orangtua terhadap
pasien dan keluarganya.
2. Individualisme yaitu Pasien mempunyai hak-hak mutlak terhadap badan dan kehidupannya.
3. Resiprokalisme yaitu Kalangan profesi kesehatan harus bekerja sama dengan pasien dan
keluarganya dalam memberikan pelayanan kesehatan.
Hukum kesehatan menurut Anggaran Dasar Perhimpunan Hukum Kesehatan Indonesia
(PERHUKI), adalah semua ketentuan hukum yang berhubungan langsung dengan pemeliharaan
/ pelayanan kesehatan dan penerapannya. Hal ini menyangkut hak dan kewajiban baik dari
perorangan dan segenap lapisan masyarakat sebagai penerima pelayanan kesehatan maupun
dari pihak penyelenggara pelayanan kesehatan dalam segala aspeknya, organisasi, sarana,
pedoman standar pelayanan medik, ilmu pengetahuan kesehatan dan hukum serta sumber-
sumber hukum lainnya. Hukum kedokteran merupakan bagian dari hukum kesehatan, yaitu
yang menyangkut asuhan / pelayanan kedokteran (medical care / sevice).
Tujuan hukum pada intinya adalah menciptakan tatanan masyarakat yang tertib,
menciptakan ketertiban dan keseimbangan. Dengan tercapainya ketertiban didalam
masyarakat diharapkan kepentingan manusia akan terpenuhi dan terlindungi (Mertokusumo,
1986). Dengan demikian jelas terlihat bahwa tujuan hukum kesehatanpun tidak akan banyak
menyimpang dari tujuan umum hukum. Hal ini dilihat dari bidang kesehatan sendiri yang
mencakup aspek sosial dan kemasyarakatan dimana banyak kepentingan harus dapat
diakomodir dengan baik.
Pada masa kini dapat disepakati luas ruang lingkup peraturan hukum untuk kegiatan
pelayanan kesehatan menurut ilmu kedokteran mencakup aspek-aspek di bidang pidana,
hukum perdata, hukum administrasi, bahkan sudah memasuki aspek hukum tatanegara.
Persyaratan pendidikan keahlian, menjalankan pekerjaan profesi, tatacara membuka
praktek pengobatan, dan berbagai pembatasan serta pengawasan profesi dokter masuk dalam
bagian hukum administrasi. Hak dan kewajiban yang timbul dari hubungan pelayanan
kesehatan, persetujuan antara dokter dan pasien serta keluarganya, akibat kelalaian perdata
serta tuntutannya dalam pelayanan kesehatan masuk bagian hukum perdata. Kesaksian,
Tugas Etika dan Hukum Kesehatan

Supriady.R /AKK/ 137032172 Page 4

kebenaran isi surat keterangan kesehatan, menyimpan rahasia, pengguguran kandungan, resep
obat keras atau narkotika, pertolongan orang sakit yang berakibat bahaya maut atau luka-luka
masuk bagian hukum pidana.

MENGAPA PRODI AKK PERLU BELAJAR DAN MENDALAMI HUKUM KESEHATAN
Sebagai salah satu tenaga kesehatan yang bergerak dalam bidang administrasi dan
kebijakan kesehatan (AKK) memandang hukum kesehatan menjadi pedoman bagi pelaksanaan
kesehatan masyarakat yang mengikat seluruh unsur-unsur yang terlibat di dalamnya. Dimana
walaupun hukum kesehatan merupakan salah satu produk kebijakan kesehatan menentukan
batasan tegas antara perintah, larangan dan anjuran.
Selain itu, hukum kesehatan dibentuk oleh banyak pihak seperti anggota legislative,
eksekutif, ahli kesehatan, ahli hukum, ahli ekonomi, ahli social kemasyarakatan dan pihak lainya
ini dikonsultasikan secara terbuka dan transparan kepada seluruh rakyat. Dimana di kebijakan
kesehatan terkadang lebih bersifat teknis yang didalam penyusunannya terkadang hanya
melibatkan orang-orang teknis kesehatan.
Administrasi kebijakan kesehatan mempunyai ruang lingkup yang lebih luas dari hukum
kesehatan, dimana ruang lingkupnya secara umum meliputi :
Kebijakan Kesehatan (Health Policy)
Hukum Kesehatan (Health Law)
Ekonomi Kesehatan (Health Economic)
Manajemen Kesehatan (Health Man Power)
Dan lain-lain
Selain hukum kesehatan merupakan bagian dari administrasi kebijakan kesehatan,
dalam proses penyusunan hukum kesehatan itu sendiri mengikuti siklus kebijakan seperti
menurut Walt (1994) menyajikan empat tahap proses kebijakan :
1. Identifikasi masalah dan pengenalan issu.
2. Formulasi kebijakan
3. Implementasi kebijakan
4. Evaluasi kebijakan
Tugas Etika dan Hukum Kesehatan

Supriady.R /AKK/ 137032172 Page 5

KETENTUAN HUKUM / PERATURAN PERATURAN YANG BERKAITAN DENGAN PROGRAM
STUDI AKK
Sumber hukum dalam hukum kesehatan meliputi hukum tertulis, yurisprudensi dan
doktrin. Dilihat dari objeknya, maka hukum kesehatan mencakup segala aspek yang berkaitan
dengan pemeliharaan kesehatan, sehingga hukum kesehatan menjadi cukuo luas dan komplek.
Hukum kesehatan dari sudut pandang materi muatan yang ada dapat dikatakan
mengandung 4 objek yaitu :
1. Pengaturan yang berkaitan dengan upaya kesehatan
2. Pengaturan yang berkaitan dengan tenaga kesehatan
3. Pengaturan yang berkaitan dengan sarana kesehatan
4. Pengaturan yang berkaitan dengan komoditi / perbekalan kesehatan

Saat ini ada sekitar 30 puluh jenis peraturan perundang-undangan yang berkaitan dengan
kesehatan, antara lain sebagai berikut :
UU no.29/2004 tentang Praktik Kedokteran
UU no.40/2004 tentang Sistem Jaminan Sosial Nasional (SJSN)
UU no.25/2009 tentang Pelayanan Publik
UU no.36/2009 tentang Kesehatan
UU no.44/2009 tentang Rumah Sakit
UU no.24/2011 tentang Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS)
PP no. 109 tahun 2012 Tentang pengamanan bahan yang mengandung zat adiktif
tembakau.
PP no.33 tahun 2012 tentang Pemberian ASI eklusif
PP no.51 tahun 2009 tentang Pekerjaan Kefarmasian
Dan lain lain.