Anda di halaman 1dari 36

Buku Panduan

KULIAH LAPANGAN II
Edisi ke-2












DISUSUN OLEH :
NURHAKIM






PROGRAM STUDI TEKNI K PERTAMBANGAN
UNI VERSI TAS LAMBUNG MANGKURAT
BANJ ARBARU
2004


Buku Panduan KuliahLapangan II - ProgramStudi Teknik Pertambangan - FT Unlam

NHK-8401@Unlam.Bjb2004 BukuPanduanKuliahLapanganII 2
nd
ed. - i

PENGANTAR PENGANTAR


Kuliah Lapangan II dapat dikatakan merupakan tapak langkah terakhi r
yang harus dijalani oleh mahasiswa D-2 Teknik Pertambangan Unlam
sebelum menyelesaikan studi dan terjun ke dunia kerja.

Agar pelaksanaan Kuliah Lapangan II dapat berjalan dengan lancar sesuai
harapan, penyusun menganggap perlu disusun sebuah buku panduan.
Dalam buku panduan ini, terdapat sedikit tinjauan teori mengenai tanah /
batuan dan pemindahan tanah mekanis, ditambah pedoman dalam
observasi dan penyusunan laporan akhir studi.

Pada kesempatan ini, penyusun menghaturkan terima kasih kepada Ketua
Program Studi Teknik Pertambangan Unlam serta seluruh pihak yang
membantu dan memberikan dukungan, terutama Ade dan Umi (Almh).

Disadari bahwa dalam penyusunan buku panduan ini sangat banyak
kekurangan. Untuk itu sangat diharapkan masukan dan saran konstruktif
untuk memperbaiki buku panduan ini. Akhirnya, penyusun berharap agar
buku panduan ini bermanfaat. Amin.




NHK-8401@Unlam.Bjb2003-2004

Buku Panduan KuliahLapangan II - ProgramStudi Teknik Pertambangan - FT Unlam

NHK-8401@Unlam.Bjb2004 BukuPanduanKuliahLapanganII 2
nd
ed. - ii

DAFTAR ISI DAFTAR ISI



Tinjauan Pendahuluan 1
- Sifat dan jenis material tanah / batuan 1
- Waktu Edar (Cycle time) 3
- Efisiensi Alat 5
- Produktivitas dan durasi pekerjaan 7

Bull-dozer 9

Shovel-dozer dan Wheel-loader 13

Excavator 18

Dump-truck 22

Keserasian Kerja 26

Topik Khusus 27

Sistematika Laporan Akhir Kuliah Lapangan II 29

Tugas 32


Buku Panduan KuliahLapangan II - ProgramStudi Teknik Pertambangan - FT Unlam

NHK-8401@Unlam.Bjb2004 BukuPanduanKuliahLapanganII 2
nd
ed. - iii

SILABI SILABI

Prasyarat :
Telah Ambil Matakuliah Pengantar Teknologi Mineral

Uraian :
Kunjungan ke industri pertambangan
Observasi sistem tambang terbuka
Pengenalan urutan Kerja dan peralatan yang dioperasikan pada kegiatan
pertambangan
Pengenalan Aspek-aspek Tambang Terbuka, meliputi lereng tambang,
penirisan tambang, pengupasan overburden, pengembangan,
transportasi tambang, pengolahan bahan galian pasca tambang
Pembuatan laporan teknik (engineering report) sesuai dengan studi
kasus di industri pertambangan

Pustaka :
Pfleider, E.P., 1979, Surface Mining, Seeley W Mudd Series, AIME, New
York
Crawford, Hustrulid, 1979, Open Pit Mine Planning and Design, SME-
AIME, New York
Hartman, H.L., 1987, Introductory Mining Engineering, J ohn Wiley and
Sons, New York
Rochmanhadi, 1990, Pengantar dan Dasar-dasar Pemindahan Tanah
Mekanis, Badan Penerbit PU Dept. PU, J akarta
Partanto, 1993, Pemindahan Tanah Mekanis, ITB, Bandung
Nurhakim, 2003, Tambang Terbuka, Teknik Pertambangan FT Unlam,
Banjarbaru
Nurhakim, 2003, Buku Panduan Kuliah Lapangan II, Teknik
Pertambangan FT Unlam, Banjarbaru
Seluruh pustaka yang berhubungan



Buku Panduan KuliahLapangan II - ProgramStudi Teknik Pertambangan - FT Unlam

NHK-8401@Unlam.Bjb2004 BukuPanduanKuliahLapanganII 2
nd
ed. - 1

TINJAUAN PENDAHULUAN TINJAUAN PENDAHULUAN

SIFAT DAN JENIS MATERIAL TANAH / BATUAN

Di alam, material yang ditemukan pada umumnya tidak homogen, tetapi
merupakan material campuran. Material yang terdapat di tempat asalnya
disebut material asli atau bank material. Bila sebagian material
dipindahkan maka volume material yang dipindahkan tersebut akan
menjadi lebih besar daripada volume material di tempat asalnya. Material
yang dipindahkan tersebut dikenal sebagai material lepas atau loose
material. J ika material lepas tersebut dipadatkan maka volume material
akan kembali menyusut, material ini disebut material padat atau
compacted material.

Hampir seluruh material yang telah dipadatkan mempunyai volume yang
lebih kecil daripada volume aslinya. Hal ini disebabkan karena pemadatan
dapat menghilangkan atau memperkecil ruang atau pori di antara butiran
material. Akan tetapi batuan pecah mempunyai volume tanah asli (bank
volume - V
b
) hampir sama dengan volume tanah yang dipadatkan
(compacted volume). Pasir dan lempung padat tertentu bahkan
mempunyai compacted volume lebih besar daripada bank volume.



Gambar : Ilustrasi perubahan kondisi material

Buku Panduan KuliahLapangan II - ProgramStudi Teknik Pertambangan - FT Unlam

NHK-8401@Unlam.Bjb2004 BukuPanduanKuliahLapanganII 2
nd
ed. - 2
Dalam pengamatan dan perhitungan, Volume material asal (undisturbed)
biasanya diberi satuan bank cubic meters (bcm). Sedangkan volume
material yang dipindahkan atau mengalami perubahan bentuk, seperti
batuan yang diledakkan, (loose volume V
l
) diberi satuan loose cubic
meters (lcm). Adapun material yang dipadatkan diberi satuan compacted
cubic meters (ccm).

Untuk menunjukkan hubungan antara material dalam kondisi yang
berbeda-beda di atas, dikenal beberapa istilah berikut :
% 100 x 1
V
V
Swell Percent
d undisturbe
loose

=
% 100 x
V
V
Factor Swell
loose
d undisturbe

=
% 100 x
V
V
1 Factor Shrinkage
ed undisbturb
compacted

=

Kalau angka untuk shrinkage Factor tidak ada, biasanya dianggap sama
dengan percent swell.

Buku Panduan KuliahLapangan II - ProgramStudi Teknik Pertambangan - FT Unlam

NHK-8401@Unlam.Bjb2004 BukuPanduanKuliahLapanganII 2
nd
ed. - 3
WAKTU EDAR (CYCLE TIME)

Dalam pemindahan material, siklus kerja merupakan suatu kegiatan yang
dilakukan berulang. Pekerjaan utama di dalam kegiatan tersebut adalah
menggali, memuat, memindahkan, membongkar muatan, dan kembali ke
kegiatan awal. Seluruh kegiatan tersebut dapat dilakukan oleh satu alat
atau oleh beberapa alat.

Setiap alat berat yang bekerja akan mempunyai kemampuan memindah
material per siklus. Siklus kerja adalah proses gerakan dari suatu alat dari
gerakan mulanya sampai kembali lagi pada gerakan mula tersebut.
Adapun waktu yang diperlukan untuk melakukan SATU siklus kegiatan di
atas disebut waktu siklus / edar atau cycle time (CT).

Gerakan yang dilakukan dalam satu siklus akan berbeda tergantung
kepada :
1. J enis alat berat yang digunakan.
Misalnya :
Dump-truck
Pemuatan Pengangkutan Penumpahan Kembali
Bull-dozer
Penancapan blade penggusuran Pengangkatan Blade Memutar
Excavator
Penggalian Ayun bermuatan Penumpahan Ayun kosong
Dragline
Pelemparan bucket Pengerukan Pengangkatan bucket Ayun
bermuatan Penumpahan Ayun kosong
2. J enis Kegiatan yang dilakukan
Misal : dozer untuk menggusur, memotong, mengepras atau menyuai
tinggi
3. Metoda kerja yang digunakan
Buku Panduan KuliahLapangan II - ProgramStudi Teknik Pertambangan - FT Unlam

NHK-8401@Unlam.Bjb2004 BukuPanduanKuliahLapanganII 2
nd
ed. - 4
Misalnya : backhoe mengeruk tanah kemudian tanah tersebut dibuang
begitu saja, siklusnya akan berbeda kalau backhoe tersebut mengeruk
tanah kemudian tanah tersebut dimuat ke atas dumptruck atau
ditimbun ke stockpile dan/ atau waste-dump.

Dari contoh-contoh di atas, dapat disimpulkan bahwa siklus kerja terdiri
dari beberapa unsur.

Pertama adalah waktu muat atau loading time (LT). Waktu muat
merupakan waktu yang dibutuhkan oleh suatu alat untuk memuat material
ke dalam alat angkut sesuai dengan kapasitas alat angkut tersebut. Nilai
LT dapat ditentukan walaupun tergantung dari : jenis tanah, ukuran unit
pengangkut (blade, bowl, bucket, dst.), metode dalam pemuatan, dan
efisiensi alat.

Unsur kedua adalah waktu angkut atau hauling time (HT). Waktu angkut
merupakan waktu yang diperlukan oleh suatu alat untuk bergerak dari
tempat pemuatan ke tempat pembongkaran. Waktu angkut tergantung dari
jarak angkut, kondisi jalan, tenaga alat, dan lain-lain. Pada saat alat
kembali ke tempat pernuatan maka waktu yang dipeflukan untuk kembali
disebut waktu kembali atau return time (RT). Waktu kembali lebih singkat
daripada waktu berangkat karena kendaraan dalam keadaan kosong.

Waktu pembongkaran atau dumping time (DT) juga merupakan unsur
penting dari waktu sikius. Waktu ini tergantung dari jenis tanah, jenis alat,
dan metode yang dipakai. Waktu pembongkaran merupakan bagian yang
terkecil dari waktu siklus.

Unsur terakhir adalah waktu manuver atau spotting time (ST). Pada saat
alat kembali ke tempat pemuatan adakalanya alat tersebut perlu antri
dan/ atau memutar sampai alat diisi kembali.

Buku Panduan KuliahLapangan II - ProgramStudi Teknik Pertambangan - FT Unlam

NHK-8401@Unlam.Bjb2004 BukuPanduanKuliahLapanganII 2
nd
ed. - 5
Dengan demikian Waktu edar dumptruck dapat dihitung dengan formula :

ST RT DT HT LT CT + + + + =


EFISIENSI ALAT

Dalam pelaksanaan pekerjaan dengan menggunakan alat berat terdapat
faktor yang mempengaruhi produktivitas alat yaitu efisiensi alat.
Efektivitas alat tersebut bekerja tergantung dari beberapa hai yaitu:

1) kemampuan operator pemakai alat,
2) pemilihan dan pemelihara an alat,
3) perencanaan dan pengaturan letak alat,
4) topografi dan volume pekerjaan,
5). kondisi cuaca,
6) metode pelaksanaan alat.

Dalam kenyataannya, penentuan besarnya efisiensi kerja sulit diukur,
tetapi dengan dasar pengalaman dapat ditentukan efisiensi kerja yang
mendekati kenyataan.

Tabel : Efisiensi kerja
Pemeliharaan Mesin
Kondisi
Operasi Alat
Baik
sekali
Baik Sedang Buruk
Buruk
Sekali
Baik sekali 0.83 0.81 0.76 0.70 0.63
Baik 0.78 0.75 0.71 0.65 0.60
Sedang 0.72 0.69 0.65 0.60 0.54
Buruk 0.63 0.61 0.57 0.52 0.45
Buruk sekali 0.52 0.50 0.47 0.42 0.32

Buku Panduan KuliahLapangan II - ProgramStudi Teknik Pertambangan - FT Unlam

NHK-8401@Unlam.Bjb2004 BukuPanduanKuliahLapanganII 2
nd
ed. - 6

Gambar : Ilustrasi perbandingan efisiensi kerja

Cara yang sangat umum dipakai untuk menentukan efisiensi alat adalah
dengan menghitung berapa menit alat tersebut bekeda secara efektif
dalam satu jam, diformulasikan sebagai:

% 100 x
WT CT
CT
+
=


Contohnya jika dalam satu jam waktu efektif alat bekerja adalah 45 menit
maka dapat dikatakan efisiensi alat adalah 45/ 60 atau 0,75 (75%).


Buku Panduan KuliahLapangan II - ProgramStudi Teknik Pertambangan - FT Unlam

NHK-8401@Unlam.Bjb2004 BukuPanduanKuliahLapanganII 2
nd
ed. - 7
PRODUKTIVITAS DAN DURASI PEKERJAAN

Dalam menentukan durasi suatu pekerjaan, hal yang perlu diketahui
adalah volume pekerjaan dan produktivitas alat tersebut. Produktivitas
alat sendiri bergantung pada kapasitas dan waktu edar alat. Rumus dasar
untuk mencari produktivitas alat adalah:

CT
Kapasitas
s oduktivita Pr =

Umumnya waktu siklus alat ditetapkan dalam menit sedangkan
produktivitas alat dihitung dalam produksi/ jam. J ika faktor efisiensi alat
dimasukkan maka rumus di atas menjadi.

xEfisiensi
CT
60
x Kapasitas s oduktivita Pr =

Pada umumnya dalam suatu pekerjaan terdapat lebih dari satu jenis alat
yang dipakai. Sebagai contoh pekerjaan penggalian dan pemindahan tanah.
Umumnya alat yang dipakai adalah excavator untuk menggali, loader
untuk memindahkan hasil galian ke dalam bak truck, dan truck digunakan
untuk pemindahan tanah. Karena ketiga jenis contoh alat tersebut
mempunyai produktivitas yang berbeda-beda, maka perlu diperhitungkan
jumlah masing-masing alat. J umlah alat perlu diperhitungkan untuk
mempersingkat durasi pekerjaan. Salah satu cara menghitung jumlah alat
adalah sebagai berikut :

1. Tentukan alat mana yang mempunyai produktivitas terbesar.
2. Asumsikan alat dengan produktivitas terbesar berjumlah satu unit.
3. Hitung jumiah alat jenis lainnya dengan seialu berpatokan pada alat
dengan produktivitas terbesar.
Buku Panduan KuliahLapangan II - ProgramStudi Teknik Pertambangan - FT Unlam

NHK-8401@Unlam.Bjb2004 BukuPanduanKuliahLapanganII 2
nd
ed. - 8
4. Untuk menghitung jumlah alat-alat lainnya, gunakan rumus:

1 alat
terbesar
1 alat
s oduktivita Pr
s oduktivita Pr
Jumlah =

Setelah jumlah masing-masing alat diketahui, selanjutnya perlu dihitung
durasi pekerjaan alat-alat tersebut. Salah satu caranya dengan menentukan
berapa produktivitas total alat setelah dikalikan jumlahnya. Kemudian
dengan menggunakain produktivitas total terkecil maka lama pekerjaan
dapat dicari dengan rumus:

terkecil
jaan ker pe
s oduktivita Pr
Volume
Durasi =
Buku Panduan KuliahLapangan II - ProgramStudi Teknik Pertambangan - FT Unlam

NHK-8401@Unlam.Bjb2004 BukuPanduanKuliahLapanganII 2
nd
ed. - 9

BULLDOZER BULLDOZER

A. Alat yang diperlukan
Pengukur jarak (Met-band)
Pengukur waktu (Stop-watch)
Kompas & GPS
Tabel observasi

B. Data yang diamati
J arak gusur dan kondisi lapangan
J enis, sifat dan volume material yang digusur
Waktu edar (CT)
Dimensi blade
Perpindahan transmisi

C. Prosedur Kerja
Siapkan alat yang diperlukan dan pastikan alat-alat tersebut bekerja
dengan baik
Ukur dimensi blade dari bulldozer
Amati jenis material yang digusur
Pada saat bulldozer bekerj a amati waktu edar dan catat hasil
pengamatan dalam tabel observasi. Pencatatan dilakukan saat
perpindahan gigi maju, mendorong, pindah gigi, mundur, dst.
Sewaktu bulldozer selesai menggusur, ukur jarak antara titik awal
material berada dengan ujung tempat kerja bulldozer
Lakukan beberapa kali pengamatan, sehingga dinyatakan hasil
pengamatan layak / representatif
Hitung produktifitas dan efisiensi alat


Buku Panduan KuliahLapangan II - ProgramStudi Teknik Pertambangan - FT Unlam

NHK-8401@Unlam.Bjb2004 BukuPanduanKuliahLapanganII 2
nd
ed. - 10
D. Perhitungan Produksi

- Produksi per-siklus
a x H x L q
2
=
dimana :
q : Produksi per siklus (m
3
)
L : Lebar blade (m)
H : Tinggi blade (m)
a : Faktor blade

Tabel : Faktor blade
Derajat Pelaksanaan Penggusuran Faktor
blade
Penggusuran
Ringan
Dapat dilakukan dengan blade penuh tanah
lepas : kadar air rendah, tanah berpasir tak
dipadatkan, tanah biasa, stockpile
1.1 0.9
Penggusuran
Sedang
Tanah lepas, tetapi tidak mungkin digusur
dengan blade penuh : Tanah bercampur
kerikil atau split, pasir, batu pecah
0.9 0.7
Penggusuran
Agak Sulit
kadar air tinggi dan tanah liat pasir
bercampur kerikil, tanah liat yang sangat
kering dan tanah asli
0.7 0.6
Penggusuran
Sulit
Batuan hasil ledakan, batuan berukuran
besar
0.6 0.4


- Waktu Edar
GCTF RT GCTR FT CT + + + =
dimana :
CT : Waktu edar (menit)
FT : Waktu mendorong / maju (menit)
GCTR : Waktu mengganti gigi mundur (menit)
RT : Waktu mundur (menit)
GCTF : Waktu mengganti gigi maju (menit)

Buku Panduan KuliahLapangan II - ProgramStudi Teknik Pertambangan - FT Unlam

NHK-8401@Unlam.Bjb2004 BukuPanduanKuliahLapanganII 2
nd
ed. - 11
- Produksi per-jam
CT
E x 60 x q
Q =
dimana :
Q : Produksi per-jam (m
3
/ jam)
q : Produksi per siklus (m
3
)
CT : Waktu edar (menit)
60 : Konversi jam ->menit
E : Efisiensi kerja

Buku Panduan KuliahLapangan II - ProgramStudi Teknik Pertambangan - FT Unlam

NHK-8401@Unlam.Bjb2004 BukuPanduanKuliahLapanganII 2
nd
ed. - 12
Contoh Tabel observasi Bulldozer
Hari / Tgl : ___________________ J am kerja : _________ s.d. _________
Operator : ___________________ Pengamat : ________________________
Tipe Alat : ___________________ J enis Pekerjaan : __________________
Tipe Blade : ___________________ Dimensi blade : __________________
Fixed Time
No Mulai
(WITA)
P
i
n
d
a
h

g
i
g
i

m
a
j
u

m
e
n
g
g
u
s
u
r

P
i
n
d
a
h

g
i
g
i

m
u
n
d
u
r

M
u
n
d
u
r

Delay
Time
Cycle
Time
C
a
t
a
t
a
n

1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.
12.
13.
14.
15.
16.
17.
18.
19.
20.
21.
22.
23.
24.
25.
26.
27.
28.
29.
30.
Total
Rata-rata
Buku Panduan KuliahLapangan II - ProgramStudi Teknik Pertambangan - FT Unlam

NHK-8401@Unlam.Bjb2004 BukuPanduanKuliahLapanganII 2
nd
ed. - 13

SHOVEL SHOVEL- -DOZER DAN WHEEL DOZER DAN WHEEL- -LOADER LOADER

A. Alat yang diperlukan
Pengukur jarak (Met-band)
Pengukur waktu (Stop-watch)
GPS
Tabel Observasi

B. Data yang diamati
J enis, sifat dan kondisi material
J arak perpindahan / pengangkutan material
Waktu edar (CT)
Dimensi bucket
Pergerakan alat

C. Prosedur Kerja
Siapkan alat yang diperlukan dan pastikan alat-alat tersebut bekerja
dengan baik
Ukur dimensi bucket atau lihat spesifikasi alat bila tidak ada modifikasi
Amati jenis material yang dikerjakan dan medan kerjanya
Pada saat wheel-loader bekerja amati waktu edar dan catat hasil
pengamatan dalam tabel observasi. Pencatatan dilakukan saat
pemuatan, pengangkutan, penumpahan, kembali, dst.
Saat pemuatan material, perhatikan faktor pengisian bucket
Lakukan beberapa kali pengamatan, sehingga dinyatakan hasil
pengamatan layak / representatif




Buku Panduan KuliahLapangan II - ProgramStudi Teknik Pertambangan - FT Unlam

NHK-8401@Unlam.Bjb2004 BukuPanduanKuliahLapanganII 2
nd
ed. - 14
D. Perhitungan Produksi

- Produksi per-siklus
K x q q
1
=
dimana :
q : Produksi per siklus (m
3
)
q
1
: Kapasitas munjung (lihat spek. alat) (m
3
)
K : Faktor pengisian bucket

Tabel : Faktor bucket shovel-dozer dan wheel-loader
Kondisi Pemuatan Faktor
Pemuatan
Ringan
Pemuatan material dari stockpile atau dari
material yang telah dikeruk oleh ekskavator
lain, dengan tidak memerlukan lagi daya
gali dan bahan dapat munjung di dalam
bucket : pasir, tanah berpasir, tanah
colloidal berkadar air sedang, dsb
1.0 0.8

Pemuatan
Sedang
Pemuatan dari stockpile tanah lepas yang
lebih sukar dikeruk dan dimasukkan ke
dalam bucket tetapi dapat dimuat sampai
hampir munjung : pasir kering, tanah
berpasir, tanah bercampur tanah liat, tanah
liat, gravel yang belum disaring, pasir
padat,
0.8 0.6
Pemuatan Agak
Sulit
Pemuatan batu belah atau batu cadas belah,
tanah liat yang keras, pasir bercampur
gravel, tanah berpasir, tanah colloidal yang
liat, tanah liat dengan kadar air tinggi,
bahan tersebut ada pada stockpile sulit
untuk mengisi bucket dengan material-
material tersebut
0.6 0.5
Pemuatan Sulit Batu bongkah besar-besar dengan bentuk
tidak beraturan dengan banyak ruangan di
antara tumpukannya, batu hasil ledakan,
batu-batu bundar yang besar-besar, pasir
bercampur batu besar, tanah berpasir,
tanah campur lempung, tanah liat yang
tidak bisa dimuat-gusur ke dalam bucket
0.5 0.4


Buku Panduan KuliahLapangan II - ProgramStudi Teknik Pertambangan - FT Unlam

NHK-8401@Unlam.Bjb2004 BukuPanduanKuliahLapanganII 2
nd
ed. - 15
- Waktu Edar (lihat ilustrasi)

- Pada pemuatan melintang
Z
R
D
F
D
CT
1
+ + =
- Pada pemuatan bentuk V
- Pada muat-angkut
Z
F
D
x 2 CT +

=
dimana :
CT : Waktu edar (menit)
D : J arak angkut (m)
F : Kecepatan maju (m/ menit)
R : Kecepatan mundur (m/ menit)
Z : Waktu mengganti gigi persnelling (menit)


Gambar : ilustrasi jarak angkut

Buku Panduan KuliahLapangan II - ProgramStudi Teknik Pertambangan - FT Unlam

NHK-8401@Unlam.Bjb2004 BukuPanduanKuliahLapanganII 2
nd
ed. - 16
- Produksi per-jam
CT
E x 60 x q
Q =
dimana :
Q : Produksi per-jam (m
3
/ jam)
q : Produksi per siklus (m
3
)
CT : Waktu edar (menit)
60 : Konversi jam ->menit
E : Efisiensi kerja


Buku Panduan KuliahLapangan II - ProgramStudi Teknik Pertambangan - FT Unlam

NHK-8401@Unlam.Bjb2004 BukuPanduanKuliahLapanganII 2
nd
ed. - 17
Contoh Tabel observasi Wheel Loader
Hari / Tgl : ___________________ J am kerja : _________ s.d. _________
Operator : ___________________ Pengamat : ________________________
Tipe Alat : ___________________ J enis Pekerjaan : __________________
Dimensi bucket : _____________
Fixed Time
No
Mulai
(WITA)
W
a
k
t
u

m
u
a
t

W
a
k
t
u

p
i
n
d
a
h

g
i
g
i

m
a
j
u


W
a
k
t
u

m
a
j
u

W
a
k
t
u

t
u
m
p
a
h

W
a
k
t
u

p
i
n
d
a
h

g
i
g
i

m
u
n
d
u
r

W
a
k
t

k
e
m
b
a
l
i

D
e
l
a
y

T
i
m
e

C
y
c
l
e

T
i
m
e

C
a
t
a
t
a
n

1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.
12.
13.
14.
15.
16.
17.
18.
19.
20.
21.
22.
23.
24.
25.
26.
27.
28.
29.
30.
Total
Rata-rata

Buku Panduan KuliahLapangan II - ProgramStudi Teknik Pertambangan - FT Unlam

NHK-8401@Unlam.Bjb2004 BukuPanduanKuliahLapanganII 2
nd
ed. - 18

EXCAVATOR EXCAVATOR

A. Alat yang diperlukan
Pengukur jarak (Met-band)
Pengukur waktu (Stop-watch)
GPS
Tabel Observasi

B. Data yang diamati
J enis, sifat dan kondisi material
J arak perpindahan / pengangkutan material
Waktu edar (CT)
Dimensi bucket
Pergerakan alat

C. Prosedur Kerja
Siapkan alat yang diperlukan dan pastikan alat-alat tersebut bekerja
dengan baik
Ukur dimensi bucket atau lihat spesifikasi alat (bila tidak ada
modifikasi)
Amati jenis material yang dikerjakan
Pada saat excavator bekerja amati waktu edar dan catat hasil
pengamatan dalam tabel observasi. Pencatatan dilakukan saat
penggalian, ayun bermuatan, penumpahan, ayun kosong, dst.
Pada saat observasi waktu edar, perhatikan pula isi bucket (peres atau
munjung? dan buat perkiraan volumenya relatif terhadap volume
bucket).
Lakukan beberapa kali pengamatan, sehingga dinyatakan hasil
pengamatan layak / representatif
Buku Panduan KuliahLapangan II - ProgramStudi Teknik Pertambangan - FT Unlam

NHK-8401@Unlam.Bjb2004 BukuPanduanKuliahLapanganII 2
nd
ed. - 19
Hitung produktifitas dan efisiensi alat
D. Perhitungan Produksi

- Produksi per-siklus
K x q q
1
=
dimana :
q : Produksi per siklus (m
3
)
q
1
: Kapasitas munjung (lihat spek. alat) (m
3
)
K : Faktor pengisian bucket

Tabel : Faktor bucket excavator
Kondisi Pemuatan Faktor
Pemuatan
Ringan
Menggali dan memuat material dari
stockpile atau dari material yang telah
dikeruk oleh ekskavator lain, yang tidak
memerlukan lagi daya gali dan bahan dapat
munjung di dalam bucket : pasir, tanah
berpasir, tanah colloidal berkadar air
sedang, dsb
1.0 0.8

Pemuatan
Sedang
Menggali dan memuat dari stockpile tanah
lepas yang lebih sukar untuk digali dan
dikeruk tetapi dapat dimuat sampai hampir
munjung : pasir kering, tanah berpasir,
tanah bercampur tanah liat, tanah liat,
gravel yang belum disaring, pasir padat,
dsb. atau menggali dan memuat gravel
langsung dari bukit-bukit gravel asli
0.8 0.6
Pemuatan Agak
Sulit
Menggali dan memuat batu pecah, tanah
liat yang keras, pasir bercampur gravel,
tanah berpasir, tanah colloidal yang liat,
tanah liat dengan kadar air tinggi, yang
telah ada di stockpile. Sulit untuk mengisi
bucket dengan material-material tersebut
0.6 0.5
Pemuatan Sulit Bongkahan, batuan besar dengan bentuk
tidak teratur dengan ruangan di antara
tumpukannya, batu hasil ledakan, batu-batu
bundar yang besar-besar, pasir bercampur
batu besar, tanah berpasir, tanah campur
lempung, tanah liat yang tidak bisa dimuat-
gusur ke dalam bucket
0.5 0.4

Buku Panduan KuliahLapangan II - ProgramStudi Teknik Pertambangan - FT Unlam

NHK-8401@Unlam.Bjb2004 BukuPanduanKuliahLapanganII 2
nd
ed. - 20

- Waktu Edar
SET DpT SLT DgT CT + + + =
dimana :
CT : Waktu edar (detik)
DgT : Waktu penggalian (detik)
SLT : Waktu ayun bermuatan (detik)
DpT : Waktu penumpahan material (detik)
SLT : Waktu ayun kosong (detik)


- Produksi per-jam
CT
E x 3600 x q
Q =
dimana :
Q : Produksi per-jam (m
3
/ jam)
q : Produksi per siklus (m
3
)
CT : Waktu edar (detik)
3600 : Konversi jam -> detik
E : Efisiensi kerja

Buku Panduan KuliahLapangan II - ProgramStudi Teknik Pertambangan - FT Unlam

NHK-8401@Unlam.Bjb2004 BukuPanduanKuliahLapanganII 2
nd
ed. - 21
Contoh Tabel observasi Excavator
Hari / Tgl : ___________________ J am kerja : _________ s.d. _________
Operator : ___________________ Pengamat : ________________________
Tipe Alat : ___________________ J enis Pekerjaan : __________________
Material : ___________________ Dimensi bucket : __________________
Fixed Time
No Mulai
(WITA)
W
a
k
t
u

g
a
l
i

W
a
k
t
u

a
y
u
n

b
e
r
i
s
i

W
a
k
t
u

t
u
m
p
a
h

W
a
k
t
u

a
y
u
n

k
o
s
o
n
g

Delay
Time
Cycle
Time
C
a
t
a
t
a
n

1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.
12.
13.
14.
15.
16.
17.
18.
19.
20.
21.
22.
23.
24.
25.
26.
27.
28.
29.
30.
Total
Rata-rata
Buku Panduan KuliahLapangan II - ProgramStudi Teknik Pertambangan - FT Unlam

NHK-8401@Unlam.Bjb2004 BukuPanduanKuliahLapanganII 2
nd
ed. - 22

DUMP DUMP- -TRUCK TRUCK

A. Alat yang diperlukan
Pengukur jarak (Met-band / speedo-meter)
Pengukur waktu (stop-watch)
Kompas dan GPS
Alat komunikasi (HT)
Tabel Observasi

B. Data yang diamati
J enis, sifat dan kondisi material
J arak perpindahan / pengangkutan material
Waktu edar (CT)
Dimensi bucket yang mengisi material dan jumlah pengisian per bak
Pergerakan alat

C. Prosedur Kerja
Siapkan alat yang diperlukan dan pastikan alat-alat tersebut bekerja
dengan baik
Pastikan anda telah mengetahui dimensi bucket yang bertugas mengisi
material ke dalam dump-truck
Amati jenis material yang dikerjakan
Pada saat excavator mengisi material ke dalam bak dump-truck, amati
j umlah pengisian bucket dan kondisi bucket (peres atau munjung).
Sambil mengamati hal tersebut, amati pula lama waktu pengisian dan
catat hasil pengamatan dalam tabel observasi.
Pencatatan waktu dilakukan saat pengisian (loading time),
pengangkutan (hauling time), manuver untuk penumpahan (spotting
dumping time), penumpahan (dumping time), perjalanan kembali
(return time), manuver untuk pengisian (spotting loading time), dst.
Buku Panduan KuliahLapangan II - ProgramStudi Teknik Pertambangan - FT Unlam

NHK-8401@Unlam.Bjb2004 BukuPanduanKuliahLapanganII 2
nd
ed. - 23
Lakukan beberapa kali pengamatan, sehingga dinyatakan hasil
pengamatan layak / representatif
Hitung produktifitas dan efisiensi alat
Agar data observasi ini dapat digunakan pula untuk mendapatkan
sinkronisasi alat, usahakan awal pengamatan waktu edar dump-truck
bersamaan dengan awal pengamatan waktu edar alat gali-muat.

D. Perhitungan Produksi

- Produksi per-siklus
K x q x n q
1
=
dimana :
q : Produksi per siklus (m
3
)
n : J umlah pengisian bak oleh bucket
q
1
: Kapasitas munjung (lihat spek. alat) (m
3
)
K : Faktor pengisian bucket

- Waktu Edar
SLT RT DT SDT HLT LT CT + + + + + =
dimana :
CT : Waktu edar (detik)
LT : Waktu pemuatan material (detik)
HLT : Waktu pergi bermuatan (detik)
SDT : Waktu manuver sebelum menumpah (detik)
DT : Waktu menumpahkan material (detik)
RT : Waktu kembali tanpa muatan (detik)
SLT : Waktu manuver sebelum dimuati (detik)




Buku Panduan KuliahLapangan II - ProgramStudi Teknik Pertambangan - FT Unlam

NHK-8401@Unlam.Bjb2004 BukuPanduanKuliahLapanganII 2
nd
ed. - 24
- Produksi per-jam
CT
E x 3600 x q
Q =
dimana :
Q : Produksi per-jam (m
3
/ jam)
q : Produksi per siklus (m
3
)
CT : Waktu edar (detik)
3600 : Konversi jam -> detik
E : Efisiensi kerja



Buku Panduan KuliahLapangan II - ProgramStudi Teknik Pertambangan - FT Unlam

NHK-8401@Unlam.Bjb2004 BukuPanduanKuliahLapanganII 2
nd
ed. - 25
Contoh Tabel observasi Dump-truck
Hari / Tgl : ___________________ J am kerja : _________ s.d. _________
Operator : ___________________ Pengamat : ________________________
Tipe Alat : ___________________ J enis Pekerjaan : __________________
Material : ___________________ Dimensi bak : __________________
Fixed Time
No
Mulai
(WITA)
W
a
k
t
u

m
u
a
t

W
a
k
t
u

a
n
g
k
u
t

W
a
k
t
u

m
a
n
u
v
e
r

u
m
p
a
h

W
a
k
t
u

t
u
m
p
a
h

W
a
k
t
u

k
e
m
b
a
l
i

W
a
k
t

m
a
n
u
v
e
r

m
u
a
t

D
e
l
a
y

T
i
m
e

C
y
c
l
e

T
i
m
e

C
a
t
a
t
a
n

1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.
12.
13.
14.
15.
16.
17.
18.
19.
20.
21.
22.
23.
24.
25.
26.
27.
28.
29.
30.
Total
Rata-rata

Buku Panduan KuliahLapangan II - ProgramStudi Teknik Pertambangan - FT Unlam

NHK-8401@Unlam.Bjb2004 BukuPanduanKuliahLapanganII 2
nd
ed. - 26

KESERASIAN KERJA KESERASIAN KERJA

Keserasian kerja (Match Factor) merupakan suatu faktor penting yang
digunakan dalam penentuan jumlah alat angkut atau alat gali muat, agar
terjadi sinkronisasi kerja. Apabila jumlah antara alat gali muat sesuai
dengan alat angkut, akan tercapai efektivitas kerja yang optimal.
Untuk mendapatkan faktor keserasian antara alat gali muat dengan alat
angkut dapat digunakan rumus :
CTH x nL
CTL x nH
Q =
Dimana :
MF = Faktor keserasian
nH =J umlah alat angkut
nL =J umlah alat gali muat
CTL =Cycle time alat gali muat
CTH =Cycle time alat angkut
Buku Panduan KuliahLapangan II - ProgramStudi Teknik Pertambangan - FT Unlam

NHK-8401@Unlam.Bjb2004 BukuPanduanKuliahLapanganII 2
nd
ed. - 27

TOPIK KHUSUS TOPIK KHUSUS

Yang dimaksud dengan topik khusus dalam Kuliah Lapangan II adalah
masalah yang diamati / dikerjakan oleh mahasiwa peserta Kuliah
Lapangan II diluar topik produktivitas dan efisiensi alat pemindahan tanah
mekanis. Topik khusus ini dimasukkan dimasukkan dalam laporan akhir
kuliah lapangan II di Bab IV.

Adapun permasalahan yang dapat diangkat sebagai topik khusus harus
dapat digolongkan dalam salah satu tema berikut :
Geologi Terapan (Applied Geology / Geological Engineering)
Explorasi Sumberdaya Mineral dan batubara,
Analisa Bahan Galian, Pengawasan Kualitas (Quality Control)
Exploitasi
Transportasi

Sebagai pembanding, masalah yang pernah diangkat sebagai topik khusus
di Progam Studi Teknik Pertambangan Unlam antara lain :
Penanganan Debu Pada J alan Tambang
Analisis Pengaruh Sebaran Kadar Abu Terhadap Nilai Kalori Batubara
Analisis Kemampugalian Material
Sebaran Kandungan Sulfur dalam Lapisan Batubara
Estimasi Potensi Batubara dengan Metode Cross Section
Perhitungan Volume Genangan pada Pit
Perhitungan Kebutuhan Alat Angkut Untuk Memenuhi Target Produksi
Proses Penanganan Batubara Pasca Tambang dan Analisa Batubara
Evaluasi Geometri J alan Tambang
Estimasi Potensi Batubara dengan Metode Contour Stratum
Prakiraan Hari Kerja / Umur Tambang
Perbandingan Cadangan Terukur dengan Cadangan Tertambang
Buku Panduan KuliahLapangan II - ProgramStudi Teknik Pertambangan - FT Unlam

NHK-8401@Unlam.Bjb2004 BukuPanduanKuliahLapanganII 2
nd
ed. - 28
Perhitungan Kebutuhan Alat Mekanis untuk Memenuhi Target Produksi
Optimasi ROM
Penanganan Batubara Pasca Penambangan
dan lain-lain


Buku Panduan KuliahLapangan II - ProgramStudi Teknik Pertambangan - FT Unlam

NHK-8401@Unlam.Bjb2004 BukuPanduanKuliahLapanganII 2
nd
ed. - 29

SISTEMATIKA LAPORAN AKHIR SISTEMATIKA LAPORAN AKHIR
KULIAH LAPANGAN II KULIAH LAPANGAN II


BAB 1 PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang
1.2. Maksud dan Tujuan
1.3. Metode Penulisan
1.4. Alasan Pemilihan J udul
1.5. Batasan Masalah
(sesuai dengan materi dan tema yang dibahas dalam laporan,
cantumkan kriteria serta parameter yang digunakan)

BAB 2 KEADAAN UMUM
2.1. pt. XXXXXXX
Gambaran singkat mengenai perusahaan; mencakup pula
kepemilikan saham, sejarah ,dan manajemen perusahaan; Tahapan
kegiatan yang dilakukan perusahaan; kualitas dan potensi, serta
produksi batubara; Proses penjualan dan pemasaran
2.2. Lokasi dan Kesampaian Daerah
Peta lokasi tambang beserta indeksnya, Cara / alat angkut untuk
mencapai lokasi, kondisi jalan, beserta waktu tempuh
2.3. Iklim dan Cuaca
Uraian mengenai iklim dan cuaca, beserta kisaran curah hujan, bila
memungkinkan masukkan Tabel iklim atau curah hujan tahunan /
bulanan
2.4. Keadaan Geologi
2.4.1. Geologi Regional
Uraian tentang geologi regional, peta dan penampang stratigrafinya
2.4.2. Geologi Daerah Penelitian
Uraian tentang keadaan geologi lokal + peta geologi lokal dengan
penampang stratigrafi
2.5. Potensi dan Kualitas komodits
2.5.1. Potensi komoditas
Uraian beserta tabel sumberdaya dan cadangan komoditas yang
ditambang
2.5.2. Kualitas komoditas
Uraian serta hasil analisa kualitas komoditas
2.6. Sistem Penambangan
Uraian tentang metode penambangan menggunakan peralatan
mekanis / sistem penambangan terbuka (lebih baik bila dilengkapi
sketsa/ gambar)
2.7. J enis & Peralatan Mekanis yang Digunakan
Buku Panduan KuliahLapangan II - ProgramStudi Teknik Pertambangan - FT Unlam

NHK-8401@Unlam.Bjb2004 BukuPanduanKuliahLapanganII 2
nd
ed. - 30
Uraian dan tabel peralatan mekanis yang digunakan oleh
perusahaan; cantumkan jumlah unit yang tersedia, unit terpakai dan
unit tidak aktif
2.8. Penanganan Komoditas Pasca Penambangan

BAB 3 KEMAMPUAN PRODUKSI ALAT GALI, MUAT DAN ANGKUT
3.1. Tinjauan teori produktivitas dan efisiensi alat
3.2. Waktu Kerja
Uraian dan perhitungan ringkas tentang waktu kerja yang digunakan
perusahaan, lengkap dengan analisa hasil observasi di lapangan
3.3. Kapasitas Produksi
Uraian dan perhitungan Kapasitas produksi semua peralatan yang
digunakan
3.4. Faktor yang Mempengaruhi Kemampuan Produksi
Uraian tentang kendala-kendala yang mempengaruhi kinerja yang
terlihat pada saat observasi

BAB 4 TOPIK KHUSUS
Isi bab ini tergantung dengan pembimbing lapangan untuk masing-
masing kelompok (KONSULTASI dengan PEMBIMBING LAPANGAN)

BAB 5 PENUTUP
5.1. Simpulan
5.2. Saran

DAFTAR PUSTAKA


LAMPIRAN :
Perhitungan dan Analisis Data
Tabel hasil observasi di lapangan Pengamatan dan tabel rekapitulasi
hasil Perhitungan
Tabel-tabel pendukung
Sketsa / Foto / Gambar
Buku Panduan KuliahLapangan II - ProgramStudi Teknik Pertambangan - FT Unlam

NHK-8401@Unlam.Bjb2004 BukuPanduanKuliahLapanganII 2
nd
ed. - 31


Gambar Alat :
GPS
Alat Komunikasi
Stopwatch
Shunto

Gambar Alat :
Metband

Gambar Alat :
Kompas
Buku Panduan KuliahLapangan II - ProgramStudi Teknik Pertambangan - FT Unlam

NHK-8401@Unlam.Bjb2004 BukuPanduanKuliahLapanganII 2
nd
ed. - 32

TUGAS TUGAS


Lakukan pengamatan kerja alat-alat mekanis berikut:
a. Bulldozer
b. Wheel Loader
c. Dump Truck
d. Excavator
e. Kombinasi kerja dua alat

Gunakan lembar observasi yang diberikan

Hitung :
a. Waktu Edar dan Waktu Tunda
b. Efisiensi Kerja
c. Produktivitas dan Durasi Kerja
d. Faktor Keserasian (Match Factor) dari alat-alat yang bekerja kombinasi

Setelah melakukan perhitungan di atas, simpulkan dan berikan
rekomendasi.