Anda di halaman 1dari 53

LAPORAN KERJA PRAKTEK

PT.CREATIVE TEKNOLOGY & MACHINERY



RECONDI TI ON I NJ ECTI ON MOLDI NG
MACHI NE




Disusun Oleh :

Ubaidi Usman
1110117428012


PROGRAM STUDI TEKNIK MEKATRONIKA
POLITEKNIK CALTEX RIAU
2013

i

LEMBAR PENGESAHAN 1

LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT.CREATIVE TEKNOLOGY & MACHINERY

Diajukan Guna Memenuhi Persyaratan Kerja Praktek
Pada Program Studi Teknik Mekatronika Politeknik Caltex Riau
Disusun oleh :

Ubaidi Usman
1110117428012

Menyetujui
Direktur Perusahaan Pembina Lapangan


Djahara Aris Sobari

ii

LEMBAR PENGESAHAN 2
LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT.CREATIVE TEKNOLOGY & MACHINERY
Diajukan Guna Memenuhi Persyaratan Kerja Praktek
Pada Program Studi Teknik Mekatronika Politeknik Caltex Riau
Disusun oleh :
Ubaidi Usman
1110117428012
Menyetujui,
Dosen Pembimbing Penguji 1

Syahrizal, S.T, M.T. Edilla, S.ST
NIP. 027511 NIP. 038004

Penguji 2

Nurkhamdi, S.Si, M.T.
NIP. 007511
Mengetahui,
Ketua Program Studi T. Mekatronika

Syahrizal, S.T, M.T.
NIP. 027511

iii

KATA PENGANTAR

Dengan mengucapkan rasa Puji dan Syukur kehadirat Allah S.W.T, yang
telah melimpahkan rahmat, hidayah, taufik, serta nikmatnya kepada kita semua
serta shalawat kepada nabi junjungan kita Muhammad SAW yang telah
memberikan ajaran kebaikan kepada kita sehingga mahasiswa dapat
menyelesaikan pembuatan laporan KP/Magang yang dilaksanakan pada tanggal
16 Oktober 2013 s/d 15 Februari 2014 di PT. Creative Technology &
Machinery.
KP/Magang ini merupakan salah satu syarat untuk menyelesaikan
program studi Diploma III Teknik Mekatronika Politeknik Caltex Riau yang
bertujuan untuk memberikan tambahan wawasan dan pengalaman bagi para
mahasiswa tentang dunia kerja khususnya industri.
KP/Magang diwajibkan kepada setiap mahasiswa dengan maksud untuk
lebih memahami dan membandingkan ilmu yang diperoleh di bangku kuliah
dengan keadaan yang sebenarnya yang diperoleh di lapangan serta nantinya
juga diharapkan dapat menjadi bekal untuk terjun langsung di dunia industri dan
masyarakat.
Selama melaksanakan KP/Magang serta dalam menyusun laporan ini
penulis ingin mengucapkan banyak terima kasih kepada :
1. Ibu Lily Dzahara selaku Plant Manager.
2. Bapak Saldi Kwan selaku Manager Technical Antenna.
3. Bapak Aris Sobari selaku Technical kepala Teknisi serta sebagai
Pembimbing Kerja Praktek Lapangan.
4. Kepada seluruh Technical Engineer.
5. Kepada segenap pegawai PT. Creative Technology & Machinery.
6. Bapak Syahrizal.,ST. MT, selaku Ketua Program Studi Teknik
Mekatronika dan sebagai dosen wali saya.
7. Bapak Edilla.,S.ST., selaku Koordinator KP/Magang Teknik
Mekatronika Politeknik Caltex Riau 2013-2014

iv

8. Bapak Syahrizal, S.T, M.T, selaku Pembimbing KP/Magang terimakasih
atas dukungannya
9. Kedua orang tua, khususnya ibu dan Bapak beserta keluarga yang telah
banyak memberikan dukungan moril, doa serta semangat sehingga saya
bisa menyelesaikan laporan ini dengan baik.
10. Kepada teman seperjuangan Rio Putro Utomo.
11. Semua pihak yang telah membantu dalam penyusunan laporan ini yang
tidak mungkin disebut satu persatu.
Dalam pembuatan laporan ini, penulis mengakui bahwa terdapat banyak
kekurangan, baik dari segi ilmu maupun penulisan. Maka dari itu saya
mengharapkan kritik dan saran dari pembaca yang bersifat membangun demi
kesempurnaan pada masa yang akan datang. Semoga laporan ini dapat
bermanfaat bagi penulis pada khususnya dan bagi pembaca pada umumnya.


Pekanbaru, 1 Mei 2013


Penulis

v

DAFTAR ISI

LEMBAR PENGESAHAN 1 ....................................................................... i
LEMBAR PENGESAHAN 2 ....................................................................... ii
KATA PENGANTAR .................................................................................. iii
DAFTAR ISI ................................................................................................. v
DAFTAR GAMBAR .................................................................................... vii
DAFTAR TABEL ......................................................................................... ix
BAB I PENDAHULUAN ........................................................................ 1
1.1 Latar Belakang Kerja Praktek .................................................. 1
1.2 Tujuan Kerja Praktek ............................................................... 2
1.3 Waktu dan Tempat Pelaksanaan Kerja Praktek ....................... 3
1.4 Ruang Lingkup ......................................................................... 3
1.5 Manfaat Kerja Praktek ............................................................. 3
1.6 Sistematika Penulisan .............................................................. 4
BAB II TINJAUAN UMUM PERUSAHAAN ......................................... 6
2.1 Sejarah Singkat Perusahaan ..................................................... 6
2.2 Struktur Organisasi PT. Creative Technology & Machinery ................ 7
2.3 Visi, Misi, dan Kebijakan Perusahaan ..................................... 8
2.4 Peraturan Perusahaan ............................................................... 8
2.4.1 Kewajiban bagi Karyawan ........................................... 8
2.4.2 Larangan-larangan Bagi Karyawan.............................. 10
2.4 Bidang Usaha Perusahaan ........................................................ 10
BAB III Mekanisme Sistem Kerja Mesin Injecttion Molding Plastik ........ 11
3.2 Mesin Injection Molding ........................................................ 11
3.2 Peralatan Mesin ........................................................................ 13
3.3 Mold Sistem ............................................................................. 15






vi

BAB IV KEGIATAN HARIAN
4.1 Kegiatan magang di PT. Creative Technology &
Machinery, Tangerang 23
4.2 Kunjungan ke Kostumer PT. Creative Technology &
Machinery, Tangerang 24
BAB V Recondition Injection Molding Machine .......................... 31
4.1 Teori Dasar Recondition Injection Molding Machine ............. 31
4.2 Prosedur Recondition Injection molding machine ................... 31
1. Proses pemeriksan control mesin ................................. 32
a) Periksa elektro dan rangkaian secara fisik ....... 32
b) Periksa elektro dan rangkaian saat mesin hidup 33
c) Periksa rangkaian ............................................. 33
d) Periksa CPU ..................................................... 33
2. Pemeriksaan sensor mesin inject .................................. 34
3. Pemeriksaan valve dan control valve ........................... 34
4. Pemeriksaan mekanik mesin inject .............................. 35
1. Screw(pengaduk bahan) ......................................... 35
2. As tebar .................................................................. 36
3. Clamping Unit ........................................................ 37
5. Proses Painting (pengecatan) ....................................... 37
6. Finishing ........................................................................ 37
4.2.1 Mengganti Transformator pada mesin Inject .............. 38
4.2.2 Mengubah belitan pada motor ..................................... 39

BAB VI PENUTUP .................................................................................... 41
5.1 Kesimpulan .............................................................................. 41
5.2 Saran ......................................................................................... 41
DAFTAR PUSTAKA ................................................................................... 42
LAMPIRAN




vii


DAFTAR GAMBAR
BAB I PENDAHULUAN ........................................................................ 1
1.1 Latar Belakang Kerja Praktek .................................................. 1
1.2 Tujuan Kerja Praktek ............................................................... 2
1.3 Waktu dan Tempat Pelaksanaan Kerja Praktek ....................... 3
1.4 Ruang Lingkup ......................................................................... 3
1.5 Manfaat Kerja Praktek ............................................................. 3
1.6 Sistematika penulisan ............................................................... 4
BAB II TINJAUAN UMUM PERUSAHAAN ......................................... 6
2.1 Sejarah Singkat Perusahaan ..................................................... 6
2.2 Visi, Misi, dan Kebijakan Perusahaan ..................................... 7
2.3 Peraturan Perusahaan ............................................................... 9
2.3.1 Kewajiban bagi Karyawan ........................................... 9
2.3.2 Larangan-larangan Bagi Karyawan.............................. 10
2.4 Bidang Usaha Perusahaan ........................................................ 11
BAB III Recondition Injection Molding Machine ...................................... 13
3.1 Proses Kegiatan Pabrik ............................................................ 13
3.2 Proses Pemeriksaan Keadaan Mesin ........................................ 13
7. Proses pemeriksan control mesin
e) Periksa elektro dan rangkaian secara fisik
f) Periksa elektro dan rangkaian saat mesin hidup
g) Periksa rangkaian
h) Periksa CPU
8. Pemeriksaan sensor mesin inject
9. Pemeriksaan valve dan control valve
10. Pemeriksaan mekanik mesin inject
11. Proses Painting (pengecatan)
12. Finishing ........................................................................
BAB IV Recondition Injection Molding Machine .......................... 44
4.1 Teori Dasar Recondition Injection Molding Machine ............. 44

viii

4.2 Prosedur Recondition Injection molding machine ................... 46

4.2.1 Mengganti Transformator pada mesin Inject ................................... 47
4.2.2 Mengubah belitan pada motor .......................................................... 67


















Teknik Mekatronika
1

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Kerja Praktek
Bangsa Indonesia selalu menerapkan sebuah sistem pendidikan nasional
yang lebih mengarah kepada pengembangan dan peningkatan Sumber Daya
Manusia (SDM), dimana seluruh warga negara Indonesia diharapkan memiliki
wawasan Ilmu Pengetahuan dan Teknologi (IPTEK), yang nantinya akan dapat
membangun bangsa Indonesia untuk lebih maju dan sejahtera. Untuk mencapai
tujuan tersebut, perlu dilaksanakan suatu program pendidikan dan pelatihan
secara berkesinambungan. Hal ini dimaksudkan agar memiliki keterkaitan yang
baik antara dunia pendidikan dengan dunia usaha atau industri demi tercapainya
Pembangunan Internasional.
Program Studi DIII Teknik Mekatronika Politeknik Caltex Riau sebagai
salah satu lembaga pendidikan, mengemban tugas dan amanat untuk
mengembangkan pendidikan, agar menghasilkan lulusan yang memahami Ilmu
Pengetahuan dan Teknologi (IPTEK), yang siap pakai dan mampu bekerja
memenuhi kebutuhan industri.
Salah satu upaya untuk mencapai tujuan diatas, maka program studi DIII
Teknik Mekatronika Politeknik Caltex Riau menugaskan mahasiswa untuk
melaksanakan KP/Magang di perusahaan sebagai satu-satunya program
perkuliahan pada semester 5. Tujuan pelaksanaan KP/Mgang ini agar
mahasiswa prodi DIII Teknik Mekatronika Politeknik Caltex Riau dapat
mengetahui dan menerapkan ilmu yang di dapatkan selama praktek di dunia
industri.
penulis melakukan Kerja Praktek/Magang di PT Creative Technology
& Machinery, karena PT Creative Technology & Machinery merupakan sebuah
Perusahaan yang bergerak di bidang industri mesin yang cukup bersaing di
Indonesia, serta memiliki fasilitas yang sangat memadai untuk melaksanakan
KP/Magang.



Teknik Mekatronika
2

Dengan diadakannya Kerja Praktek yang dilakukan oleh mahasiswa,
diharapkan adanya hubungan kerja sama antara pekerja dan pihak pembimbing
pada khususnya dan perusahaan pada umumnya. Sehingga ilmu yang diperoleh
di dunia kerja dapat disinergiskan dan diaplikasikan untuk memperoleh sumber
daya manusia yang terampil dan kompeten. Sehingga akan mendapat feedback
positif bagi kemajuan bangsa dan negara.

1.2 Tujuan Kerja Praktek
Kerja praktek merupakan salah satu bagian dari pelaksanaan kegiatan
perkuliahan di Politeknik Caltex Riau dan merupakan salah satu mata kuliah
wajib yang dilaksanakan pada semester V (lima). Oleh karena itu Kerja Praktek
menjadi syarat kelulusan bagi mahasiswa Politeknik Caltex Riau. Selain hal di
atas tujuan yang ingin dicapai selama melaksanakan kerja praktek di PT
Creative Technology & Machinery, antara lain adalah sebagai berikut :

Tujuan Umum:
1. Membuka wawasan mahasiswa agar dapat mengetahui dan memahami
aplikasi ilmunya di dunia kerja pada umumnya serta mampu menyerap
dan berasosiasi dengan dunia kerja secara utuh.
2. Mengenal sistem dan manajemen kerja serta struktur organisasi.
3. Menambah wawasan mahasiswa terutama tentang etika dalam dunia
kerja.
4. Mengembangkan hubungan baik antara pihak Politeknik Caltex Riau
dengan PT. Creative Technology & Machinery.

Tujuan Khusus:
1. Mengenal ruang lingkup PT. Creative Technology & Machinery secara
umum.
2. Mengenal sistem dan manajemen kerja yang terdapat pada PT.
Creative Technology & Machinery.

Teknik Mekatronika
3

3. Mengembangkan pengetahuan, sikap, keterampilan, kemampuan
profesi melalui penerapan ilmu, latihan kerja dan pengaturan teknik
yang diterapkan di PT. Creative Technology & Machinery
4. Untuk memperoleh tambahan pengetahuan dan pengalaman yang akan
membuka cakrawala berpikir yang lebih luas mengenai disiplin ilmu
yang ditekuni selama ini.
5. Mengenalkan mahasiswa pada aspek-aspek perusahaan yang potensial
dalam lapangan kerja antara lain : struktur organisasi, manajemen, dan
kegiatan.
6. Untuk mengetahui langkah-langkah yang benar dalam proses
recondition injecton molding machine di PT. Creative Technology
& Machinery.

1.3 Waktu dan Tempat Pelaksanaan Kerja Praktek
Kerja praktek ini dilaksanakan pada :
Tanggal : 15 Oktober 2013 15 Januari 2014
Waktu Kerja : Senin Sabtu 08:00 17:00
Tempat : PT. Creative Technology & Machinery

1.4 Ruang Lingkup
Penyusunan laporan Kerja Praktek ini dilakukan pada PT. Creative
Technology & Machinery, penulis mengkhususkan penelitiannya pada proses
recondition injection molding machine di PT. Creative Technology
& Machinery

1.5 Manfaat Kerja Praktek
Adapun manfaat kerja praktek baik bagi instansi, perguruan tinggi,
bahkan untuk mahasiswa, antara lain :
A. Bagi Institusi
1. Menciptakan sumber daya manusia (SDM) yang mampu bersaing dan
siap pakai di dunia kerja yang tidak hanya berbekal ilmu pengetahuan
tetapi juga mempunyai keahlian yang profesional.

Teknik Mekatronika
4

2. Memberikan pengalaman kerja yang sangat bermanfaat bagi
mahasiswa pada masa yang akan datang.
3. Terjalin kerjasama yang baik antara perusahaan tempat praktek dengan
Politeknik Caltex Riau.
B. Bagi Perusahaan
1. Perusahaan dapat dikenal oleh kalangan akademis.
2. Perusahaan mendapat bantuan tenaga kerja.
3. Dapat membantu kelancaran aktifitas kerja pada perusahaan.
C. Bagi mahasiswa
1. Meningkatkan wawasan dan ilmu pengetahuan yang belum didapat
selama di bangku kuliah.
2. Melatih diri mahasiswa untuk belajar disiplin dan mematuhi segala
peraturan dan ketentuan yang telah ditetapkan oleh perusahaan tempat
kerja praktek.
3. Sebagai wadah untuk belajar bekerja, sebagai persiapan bagi penulis
sebelum memasuki dunia kerja/dunia usaha.

1.6 Sistematika Penulisan
Dalam pembahasan laporan Kerja Praktek ini dapat diuraikan secara
ringkas sistematika pembahasan yang terdiri dari lima bab, yaitu :

BAB I PENDAHULUAN
Menguraikan latar belakang kerja praktek, tujuan kerja praktek, waktu dan
tempat pelaksanaan kerja praktek, ruang lingkup, manfaat kerja praktek,
dan sistematika pembahasan.

BAB II TINJAUAN UMUM PERUSAHAAN
Berisi uraian singkat tentang gambaran umum perusahaan, struktur
organisasi perusahaan dan kinerja perusahaan.




Teknik Mekatronika
5

BAB III PROSES INDUSTRI PERUSAHAAN
Berisi penjelasan proses produksi industri yang dijalankan di dalam
perusahaan/industri tempat mahasiswa melaksanakan kerja praktek

BAB IV PEMBAHASAN
Berisi pembahasan analisa studi kasus di perusahaan dengan landasan
pengetahuan akademik. Pada bab ini akan dijelaskan secara ilmiah hal
hal yang menjadi permasalahan di lokasi KP terutama yang menjadi inti
pokok bahasan pada laporan KP.

BAB V PENUTUP
Merupakan bab penutup dari laporan kerja praktek yang berisikan
kesimpulan dari isi laporan secara keseluruhan serta saran yang mungkin
bermanfaat dan bisa menjadi masukan perbaikan bagi perusahaan.



















Teknik Mekatronika
6

BAB II
TINJAUAN UMUM PERUSAHAAN

2.1 Sejarah Berdirinya PT Creative Technology & Machinery.
PT. Creative Technology & Machinery (PT. CHESO) adalah sebuah
perusahaaan yang bergerak di bidang penjualan mesin dan aksesoris.
PT Creative Technology & Machinery sebagai Reff Office di Indonesia.
Dimana PT Creative Technology & Machinery ini adalah anak perusahaan dari
PT. Cheso Machinery PTE LTD.
. Tahun 1990, PT. Cheso Machinery PTE LTD yang memiliki banyak
anak perusahaan tersebut melakukan suvei lapangan untuk studi kelayakan
dengan lokasi pendirian di jakarta, Indonesia dengan nama perusahaan PT
Creative Technology & Machinery pte.
Tahun 1990 diurus perizinan pembebasan tanah, pengurusan izin
penanaman modal dengan izin Presiden tanggal 11 April 1976.
Pada tanggal 7 Desember 1990 perusahaan PT Creative Technology &
Machinery Lte kini telah resmi berdiri dengan Pimpinan Direkturnya Lily.
Perancang pabrik dan studi kelayakan dilanjutkan tahun 1977 untuk
menentukan proses teknologi dan kapasitas produksi. Setelah itu dilakukan
pemindahan gudang pabrik dari Jakarta ke Komplek Pergudangan 8, Blok SS
Jatimulya-Kosambi, Tangerang-Banten.
Setelah mempertimbangkan data studi kelayakan lokasi pada tahun
1995, maka studi dilanjutkan di desa Pinang Sebatang dan Perawang,
Kecamatan Tualang, Kabupaten Siak Sri Indrapura Propinsi Riau. Pada tanggal
5 September 1981 dilakukan pembebasan tanah serta perizinan.






Teknik Mekatronika
7

2.2 Struktur Organisasi PT. Creative Technology & Machinery
PT. CREATIVE TECHNOLOGY & MACHINERY
STRUKTUR ORGANISASI



KOMISARIS


Aris Sobari








DIREKTUR


Djahara


















DIVISI

DIVISI

DIVISI

DIVISI
MARKETING

PURCHASING

ACC & FIN

TEKNIK
Djahara



Linda Alida

Aris Sobari
Muryanto





Muryanto

LOCAL

IMPORT



Suwardi

Rukiyah Bt. Rakwad

Melia

DIVISI

Warkam



Rudy As.

ADM TAX



Ko Henny Indriyani



DIVISI

TK. CAT

Purnama

Al Mukori

Rohman



2.2 Visi, Misi, dan Kebijakan Perusahaan
1. Tujuan
PT. Creative Technology & Machinery memiliki tujuan sebegai
brikut :
Menjadi perusahan yang diakui dan dihargai sebagai pemimpin pasar
dalam bidang penjualan injection molding machine dan aksesorisnya

Teknik Mekatronika
8

2. Visi
PT. Creative Technology & Machinery memiliki visi sebagai berikut :
Sebagai perusahaan yang melakukan pelayanan terbaik dalam
memberikan solusi yang mengintegrasikan bisnis dan sistem kontrol,
berdasarkan pengetahuan dasar yang sangat kuat dan pengalaman
yang dimilki dalam bidang teknologi.

3. Misi
PT. Creative Technology & Machinery memiliki misi sebagai
berikut :
Kami menyediakan solusi dengan nilai tambah yang tinggi yang akan
memberikan kepuasan terhadap seluruh pelanggan, dengan
menggunakan keahlian inti dan teknologi.
Sebagai bagian dari perusahaan global, PT. Creative Technology &
Machinery akan menjadi pemeran utama diantara perusahaan plastic
yang ada, dalam memanfaatkan kesempatan pasar di Indonesia. PT.
Creative Technology & Machinery akan meningkatkan nilai tambah
individu secara berkesinambungan untuk memberikan kontribusi
kepada masyarakat Indonesia demi menjadikan PT. Creative
Technology & Machinery sebagai perusahaan yang terbaik.

2.3 Peraturan Perusahaan
2.3.1 Kewajiban Karyawan
1. Setiap Karyawan wajib hadir di kantor pada hari kerja dengan tepat
waktu kecuali karyawan yang selama hari kerja dan / atau selama
jam kerja sedang dalam perjalanan dinas atau berhalangan masuk
kerja tepat waktu dan telah mendapatkan persetujuan sebelumnya
dari atasan.
2. Setiap Karyawan tanpa terkecuali wajib melindungi,menjaga dan
merawat barang milik Perusahaan yang di percayakan kepadanya.

Teknik Mekatronika
9

3. Setiap Karyawan tanpa terkecuali harus memberitahukan kepada
Departemen Sumber Daya Manusia untuk setiap perubahan status
dalam keluarganya serta perubahan alamat tempat tinggalnya.
4. Setiap Karyawan tanpa terkecuali wajib mengerti dan mentaati
Peraturan-peraturan yang berlaku dalam Perusahaan, wajib ikut
memajukan perkembangan Perusahaan dan wajib mentaati kode
etik profesinya masing-masing.

5. Setiap Karyawan tanpa terkecuali wajib menjalankan dengan
sungguh-sungguh dan penuh rasa tanggung jawab serta
menyelesaikan tepat pada waktunya semua tugas dan pekerjaan
yang diberikan oleh Perusahaan kepadanya.
6. Setiap Karyawan tanpa terkecuali wajib berusaha semaksimal
mungkin untuk mencapai prestasi / target sasaran kerja sesuai
dengan fungsi dan jabatannya.
7. Setiap Karyawan tanpa terkecuali wajib memelihara hubungan
kerja yang baik dan kerjasama yang harmonis antar sesama
karyawan, termasuk atasan dan bawahannya, sehingga pelaksanaan
pekerjaan dapat berjalan dengan baik dan lancar.
8. Setiap Karyawan tanpa terkecuali wajib memberi keterangan /
laporan yang benar kepada atasannya mengenai pekerjaan / tugas
yang menjadi tanggung jawabnya.
9. Setiap Karyawan tanpa terkecuali wajib bertingkah laku sopan,
menjaga etika pergaulan, norma norma kesusilaan dan nama baik
Perusahaan.
10. Setiap Karyawan tanpa terkecuali wajib menyimpan / menjaga
kerahasiaan, keterangan mengenai Perusahaan dan pekerjaan
dalam arti seluas-luasnya, baik secara langsung maupun tidak
langsung.
11. Setiap Karyawan tanpa terkecuali wajib menyimpan semua data /
dokumen perusahaan dalam tempat yang aman.

Teknik Mekatronika
10

12. Setiap karyawan tanpa terkecuali wajib melaporkan kehilangan
atau kerusakan peralatan atau barang-barang lain milik Perusahaan
kepada atasannya.

2.3.2 Larangan-larangan bagi Karyawan
1. Setiap Karyawan tanpa terkecuali dilarang membawa /
menggunakan barang-barang atau alat-alat milik Perusahaan
keluar dari lingkungan Perusahaan tanpa izin dari atasan atau
pihak yang berwenang.
2. Setiap Karyawan dilarang minum minuman keras, mabuk ditempat
kerja, membawa atau menyimpan dan menyalahgunakan bahan
narkotika, melakukan segala macam perjudian dan berkelahi
dengan sesama Karyawan / Pimpinan didalam lingkungan
Perusahaan.
3. Setiap Karyawan dilarang membawa senjata api maupun senjata
tajam kedalam lingkungan Perusahaan.
4. Setiap Karyawan dilarang melakukan tindakan yang bertentangan
dengan kesusilaan didalam lingkungan Perusahaan.
5. Setiap Karyawan dilarang menyalahgunakan jabatan untuk
kepentingan pribadi atau pihak lain sehingga merugikan
Perusahaan.
6. Setiap Karyawan selama ada hubungan kerja dengan Perusahaan
dilarang untuk bekerja pada Perusahaan lain atau melakukan
aktifitas lain yang sejenis dengan pekerjaan / usaha Perusahaan
kecuali memperoleh ijin tertulis dari Perusahaan.

2.4 Bidang Usaha Perusahaan
PT. Creative Technology & Machinery merupakan perusahaan
vendor yang bergerak pada bidang industry machine molding
menyediakan layanan
Penjualan Mesin Injection Molding (Mesin Baru ataupun Mesin
Rekondisi)

Teknik Mekatronika
11

Penjualan Jasa Service Mesin Injection Molding
Penjualan Sparepart untuk Mesin Injection Molding
Dari bidang usaha yang ada pada PT. Creative Technology &
Machinery Indonesia diatas, penulis membahas mengenai recondition
injection molding machine.

Teknik Mekatronika
12

BAB III
Proses Kegiatan Pabrik

Kita semua tentu sering menggunakan plastic untuk berbagai kepentingan,
baik untuk peralatan rumah, untuk mainan anak-anak, atau untuk kebutuhan
sekolah.
Untuk system thermoplastics mesin injection bekerja dengan merubah
butiran kecil atau pellet material yang masih mentah dimasukkakn ke dalam
cetakan dengan melalui proses pelelehan, injection, pembentukan dan
pendinginan dalam cycle yang sama. Type mesin injection molding seperti ini
memiliki beberapa komponen penting diantaranya:
Injection system
Hidrolic system
Mold system
Clamping system
Control system

Gambar 3.1 Mesin Injection secara keseluruhan



Teknik Mekatronika
13

A. SPECIFIKASI MESIN
Besarnya pressure clamping (ton) dan besarnya shot size part biasanya
digunakan identifikasi besarnya dari injection molding untuk
thermoplastics.beberapa parameter telah masuk kedalamnya standar rata-rata
misalnya inject pressure, desain srew, mold thicknes,dan jarak antara tie bar.

B. FUNGSI MESIN/KATEGORI MESIN
Injection mesin secara umum dapat dikategorikan ke dalam beberapa
kategori berdasarkan fungsi mesin itu sendiri yaitu:
Mesin kategori umum
Mesin dengan tingkat presisi yang tinggi
Mesin dengan kecepatan tinggi

C. PERALATAN PELENGKAP
Biasanya kebanyakan dari peralatan pelengkap dari sebuah mesin
injectin molding diantaranya:
1. Pemanas material / Hopper Dryer
HOPPER DRYER adalah alat pengering berbentuk corong yang
memberikan efektifitas dan efisiensi untuk mengeringkan materi plastik. Udara
panas digunakan untuk mengeringkan bahan, karena adanya penyerapan embun
basah selama pengemasan, transportasi, dan siklus pendauran ulang.





Gambar 3.2 Hopper Dryer

Teknik Mekatronika
14

2. Peralatan/mesin pensuplay material/ Jet loader
Alat yang digunakan untuk Proses transport material dari
kantong penyimpanan kedalam dryer, yang kemudian dilanjutkan dari
dryer ke machine hopper .

Gambar 3.3 Jet loader
3. Mold temperature Controller (MTC)
Mold temperature Controller adalah alat yang digunakan untuk
memanaskan cetakan / mould, dan menjaga agar temperatur dari cetakan
/ mould dapat terus konstan terjaga. Menggunakan pompa bertekanan
tinggi, sehingga mengoptimalkan temperature pada suhu yang
diinginkan.




Gambar 3.4 Mold temperature Controller

Teknik Mekatronika
15

4. Mold Chiller
Mold chiller merupakan salah satu alat yang vital dalam dunia
percetakan khususnya plastik, Chiller digunakan untuk mendinginkan
Mold ( cetakan ) agar suhu yang dibutuhkan untuk mencetak suatu
barang tetap terjaga.






Gambar 3.5 Mold Chiller
5. Robot Pengambil Part
Adalah sebuah alat otomatis yang dapat dipasangkan pada mesin
injection molding yang digunakan untuk mengambil barang hasil
cetakan.




Gambar 3.6 Robot Pengambil Part

Teknik Mekatronika
16

2.1 Mold Sistem
Mold system adalah gabungan dari base plate dengan cetakan dengan
type yang diinginkan yang terbuat dari peralatan baja. Mold system membentuk
plastik di dalam rongga cetakan (cavity) dan mengeluarkan part yang terbentuk.
Plate stationari terikat bersebelahan dengan barrel dari mesin dan saling
terkoneksi dengan plate moving dengan tie bar. Plat cavity cetakan secara
umum terpasang pada stationary plate mesin dan menjadi rumah dari nozzle
barrel. Plat core bergerak bersama moving plate dengan dipandu oleh tie bar.
Adakalanya, cavity terpasang pada moving plate dan core serta ejector system
terpasang pada stationary plate.







Gambar 3.7 Mold Sistem
Sistem cetakan terdiri dari
Tie bar
Base plate Stationary(tetap) dan moving (bergerak)
Sprue dan runner system
Pin-pin ejector
Saluran-saluran pendingin
Cetakan mempunyai fungsi utama adalah untuk mendinginkan material
plastic yang meleleh sehingga menjadi keras sesuai dengan bentuk yang
diinginkan detil dimensional digambarkan cavity.

Teknik Mekatronika
17

2.2 Injection Sistem
Bagian-bagian dari injection system terdiri dari:
Hopper
Screw
Barrel(pemanas)
Nozzel






Gambar 3.8 Injection Sistem
System ini untuk membatasi dan mentransfer plastic dengan melewati beberapa
proses yaitu :
Feeding (Penyuplaian material)
Compressing (Pemadatan)
Degassing (Pembatasan)
Melting (Pelelehan)
Injection (Penyuntikan)
Cooling (Pendinginan)

Hopper
Material thermoplastic di suplay ke dalam mesin dalam bentuk pellets
yang kecil.Hoper yang berada di mesin injection molding adalah sebagai tempat
penampungan pellet-pellet material. Pellet material akan turun dengan
mengandalkan gravitasi melewati TROATH kemudian masuk kedalam barrel
dan screw.

Teknik Mekatronika
18


Barrel
Barrel pada mesin injection molding adalah bagian yang tidak
terpisahkan dengan screw .Unit ini terdiri dari beberapa band heater dengan
menggunakan daya electric.










Gambar 3.9 Barrel
Screw
Fungsi dari screw adalah digunakan untuk memadatkan,melelehkan dan
mengalirkan material.Screw terdiri dari 3 zona yaitu:
Feeding Zone
Compressing Zone
Metering Zone





Gambar 3.10 Screw
Diameter luar dari screw tidak lah konstan tetapi kedalaman dari screw
akan menurun dari feed zone sampai bagian terahir dari melting zone.

Teknik Mekatronika
19

Ini dengan tujuan Compres/pemampatan yaitu dengan alur yang kecil maka
daya tekan pun akan besar. Melting yaitu dengan semakin dekatnya material
plastic dengan bagian barel sehingga pemanasan material akan lebih maksimal.
Dengan type ini mesin molding akan tersedia beberapa heater yang
memungkinkan adanya perbedaan setting temperature untuk setiap zonenya.

Nozzle
Alat pemercik yang menghubungkan barrel dengan sprue bushing dari
cetakan dan mempunyai fungsi sekaligus sebagai suatu segel antara barrel dan
cetakan. Temperatur pada bagian nozzle ini harus dimulai suhu leleh material
atau di bawah itu, tergantung dengan rekomendasi dari pembuat material itu.
Ketika barrel adalah dalam posisi full di depan, radius dari nozzle harus
menempel tepat pada radius cekung dari sprue bushing sehingga dapat
menghalangi kebocoran dan proses untuk mempermudah nozzle bersarang pada
sprue bushing dengan tepat digunakanlah locate ring. Selama pada posisi
purging(membersihkan),posisi dari barrel mundur dari sprue bushing, sehingga
ketika membersihkan, material dapat jatuh bebas dari nozzle. Dua posisi barel
ini digambarkan di bawah.






Gambar 3.11. ( a) Nozzle pada posisi proses injection. ( b) Nozzle
dengan barrel yang mundur untuk posisi stanby.




Teknik Mekatronika
20

Proses industry di PT. Creative Technology & Machinery ini berawal
dari import mesin bekas yang didatangkan dari jepang dengan kondisi mesin
yang seadanya. Gambar dibawah adalah mesin nissei yang di datangkan dari
jepang sebelum nantinya akan di rekondisi.

Gambar 3.12. Mesin bekas import
Proses berikutnya adalah penurunan mesin import dari kontener mobil
menuju gudang untuk selanjutnya di periksa keadaanya. Dalam proses ini PT
Creative Technology & Machinery biasanya akan menggunakan forklif untuk
memindahkan mesinnya kegudang.







Gambar 3.12. Proses pemindahan mesin inject ke gudang

Teknik Mekatronika
21

Setelah mesin masuk ke gudang kemudian mesin akan melewati tahap
pemeriksaan sampai pada proses rekondisi mesin dan nanti di dapati hasil akhir
dari rekondisi mesin seperti gambar dibawah ini

Gambar 3.13. Hasil Rercondisi Injection Molding Machine















Teknik Mekatronika
22

BAB IV
Kegiatan Harian
Selama kurun waktu pelaksanaan kerja praktek banyak mendapat kan
pengalaman kerja khususnya dalam bidang Mesin Injection Molding dan juga
mendapatkan bimbingan bagaimana menjadi seorang pembisnis. Saya
mendapatkan ilmu ini karena sering sharing kepada teknisi maupun kepada
marketing di PT. Creative Technology & Machinery.
Untuk waktu kerja sendiri dibagi menjadi dua bagian antara lain,
Kegiatan magang di PT. Creative Technology & Machinery, Tangerang
Banten.
Kunjungan ke kostumer . Creative Technology & Machinery, Tangerang
Banten.
No Section Waktu
1 Introduction 1 Hari
2 PM 2000 jam 2 Hari
3
Asembly Engine Motor 3 phase & hydraulic
pump 5 Hari
4 Recondition Water Pump 1 Hari
5 Cek Part 2 Hari
6 Pemasangan Silinder Hydraulic moving platern 1 Hari
7 Pengecekan part untuk engine 1 Hari
8 Assembly Engine mesin Nissei 8 Hari
9 Membuka Cpu control Machine 1 Hari
10 Intallasi listrik mesin Inject 1 Hari
11 Asembly Engine mesin JSW 9 Hari
12 Memasang As tebar 1 Hari
13 Leveling mesin inject 1 Hari
14 Technical Analysis 2 1 Hari
15 Test Mesin Nisei Hasil Recondisi 5 Hari
16 Membuka dan memasang hydraulic pump 1 Hari
17 Diassembly machine problem 2 Hari
18 Assembly mesin inject 1 Hari
19 Running tets machine inject 1 Hari
20 Dokumentasi unit mesin injeksi 1 Hari

Teknik Mekatronika
23

No Section Waktu
21 Cek part/komponen 1 Hari
22 Membuka vane pump 1 Hari
23 Mengganti silinder hidrolik motor 1 Hari
24 Pengisian oli transmisi dan oli mesin inject 1 Hari
25 Leveling mesin Inject 3 Hari
26 Assembly mesin inject dan dokumentasi 3 Hari
27 Mengetest hooper dryer 1 Hari
28 Mengganti CPU Control 1 Hari
29 Pembuatan laporan kerja praktek 16 Hari
30 Presentasi 1 Hari
31 Perbaikan laporan kerja praktek 4 Hari

4.1. Kegiatan magang di PT. Creative Technology & Machinery, Tangerang
Pada kegiatan magan saya awalnya harus beradaptasi dengan orang
orang yang berada sebelumnya di PT. Creative Technology & Machinery,
Tangerang Banten, minggu pertama diperkenalkan kepada apa saja yang
dikerjakan oleh PT ini juga diperkenalkan kepada karyawan karyawan yang
bekerja di PT. Creative Technology & Machinery. Memasuki minggu kedua
sudah mulai terbiasa dengan suasana di tempat magang. Minggu selanjutnya
barulah mulai membantu mengerjakan mesin yang rusak, mulai dari
membongkar motor 3 phase, mengganti bearing motor maupun membersihkan
motor 3 phase tersebut dengan menggunakan bensin, agar motor bersih.
Memasuki minggu-minggu selanjunya perkerjaan yang diakukan sama
seperti sebelumnya, karena di PT. Creative Technology & Machinery ini
pekerjaan yang dilakukan adalah untuk perbaikan mesin injection yang datang
dari japan ( recondition ) dan dari china ( baru ). Selain itu tugas yang diberikan
adalah membantu dalam penurunan mesin mesin yang baru tiba dari Tanjung
Priok, untuk mesin sendiri biasanya sudah ada yang pesan dari PT tertentu.
Pekerjaan yang dilakukan selama di PT. Creative Technology & Machinery,
Tangerang Banten, antara lain, membongkar motor 3 phase, mengganti bearing,
mengganti board, membersihkan ruang kontrol mesin injection, selain itu juga
sedikit sedikit belajar mencoba menjalankan mesin injection.

Teknik Mekatronika
24

Membongkar pompa hidrolik dengan tujuan untuk mengganti packing
ataupun untuk mengganti seal yang bocor, kadang kala ada bagian bagian
tertentu yang harus diganti dengan komponen yang baru. Selama proses
pengerjaan semua itu harus dibimbing oleh seorang teknisi, dari situlah dapat
mengetahui bagaimana cara kerja mesin injection itu, bagaimana suatu
komponen yang sudah tidak layak pakai dan harus diganti dengan yang baru,
bagaimana membongkar pompa sesuai dengan SOP yang berlaku di PT. Ketika
sudah banyak terjalin komunikasi dengan teknisi maupun karyawan karyawan
yang ada disana, maka yg di dapat adalah informasi seputar mesin injection.
Dari baiknya jalinan komunikasi yang baik maka juga akan banyak
mengetahui berbagai jenis mesin injection yang digunakan untuk proses industry,
dan juga tidak ketinggalan tentang berbagai macam bahan biji plastic yang
digunakan untuk berbagai jenis material produksi industry, sebagai contoh jenis
bahan biji plastic adalah, PP, PE, VPC, ABS dan masih banyak lagi jenis yang
lainnya

4.2. Kunjungan ke Kostumer PT. Creative Technology & Machinery,
Tangerang
Kegiatan ini dilakukan karena mesin yang ada pada kostumer mengalami
kerusakan baik dalam sistem kontrol maupun pada mekanik mesin itu sendiri.
Pekerjaan ini memang membutuhkan stamina yang lebih karena kostumer
tidaklah dekat jarak nya, melainkan jauh dan membutuhkan waktu yang tidak
sedikit untuk menempunya. Namun demikian penulis tambah banyak
pengalaman dibidang perindustrian, dan saya banyak menangani masalah dari
mesin kostumer, pergi kepabrik orang tidak hanya untuk menangani masalah
dari mesin itu, tetapi juga mendapatkan pengalaman langsung bagaimana
bekerja di industry itu bagaimana, biasanya dalam satu minggu tiga atau empat
kali kunjungan kekostumer.
Ternyata disiplin yang diterapkan oleh kampus Politeknik Caltex Riau
memang benar adanya, dalam dunia industri disiplin dan kejujuran adalah modal
utama, juga menyimpulkan disetiap kunjungan industry bahwa disiplin dan
kejujuran berperan penting dalam bekerja.

Teknik Mekatronika
25

Penulis merasa kerja paling berat dalam proses magang ini adalah
Leveling mesin injction, Leveling merupakan menyeimbangkan mesin yang
baru datang ketangan kostumer, kenapa menjadi pekerjaan paling berat karena
pekerjaan Leveling membutuhkan waktu yang cukup lama, apa lagi kalau mesin
yang akan dileveling banyak dan besar besar, harus membutuhkan tenaga
ekstra. Namun ada juga pekerjaan yang menyenangkan atau tidak terlalu berat,
yaitu mengganti board CPU yang bermasalah, jadi hanya mengganti CPU yang
bermasalah dengan CPU yang baru.
Pengalaman penulis untuk pergi atau kunjungan ke pabrik kostumer sudah
kemana mana, antara lain, pergi ke PT. Dong Sun yang berada di daerah
bekasi Cikarang, disana penulis mendapat pekerjaan mengganti CPU mesin
YIZUMI dan mengganti toggle yang patah dengan toggle yang baru. Selain itu
masih didaerah tangerang di PT. Moving Tech disana membantu teknisi untuk
mengganti power supply mesin Nessei yang sudah rusak.
Kunjungan ke kostumer tidak hanya berada di daerah Tangerang dan
Jakarta, juga pernah dibawa oleh teknisi untuk leveling mesin Thosiba 1300 ton
yaitu di PT. Polytron yang bertempat dikudus jawa tengah. Ada lagi di PT.
Mada Wikri yang berada diaerah Cimahi Bandung, dimana PT. Mada wikri
Bandung ini adalah vendor dari ASTRA. Disana penulis mengganti monitor
mesin Nessei yang rusak, dan mengetes mesin yang baru sampai ketangan
kostumer. Setiap kunjungan pasti ada pengalaman yang tidak terlupakan, juga
dapat mengetahui bagaimana sistem kerja di industry.
Pada lain kesempatan PT. Creative Technology & Machinery, Tangeran
Banten mengikuti pameran mesin injection Internasional yang berada di PRJ (
Pekan Raya Jakarta) dan diminta untuk turut serta pada pameran tersebut, dan
lagi lagi saya mendapat pengalaman menjadi seorang salles untuk mesin
injection. Pameran dilakukan selama 4 hari dimulai dari 20 November. Pada
pameran ini mesin dari PT. Creative Technology & Machinery, Tangerang
Banten terjual satu buah yaitu mesin YIZUMI 650 ton, yang dalam pameran
mencetak keranjang untuk baju dan celana bayi.


Teknik Mekatronika
26

No Kegiatan Penjelasan
1 Memasang toggle mesin
yizumi
Karena rusaknya toggle mesin maka mesin
tak bisa beroprasi, cara menggantinya
adalah mengganti pin yang longgar
ataupun yang kurang pas dengan diameter
toggle
2 Modifikasi motor 3 phase Prosedur memodifikasi motor 3 phase ini
dengan mengubah belitan sesuai yang
tertera pada name plate motor. Proses
pembongkaranya menggunakan bantuan
trolly untuk mengangkat motor pada
mesin, selanjutnya adalah mengganti
bearing motor dan memasangnya kembali
di mesin. Sebelum memasang biasanya di
ceck silk motor untuk mengetahui
kebocoran oli atau tidak.
3 Memasang robot SDK
pada mesin yizumy
Proses pemasangan ini sedikit rumit karena
tinggi mesin melebihi dari garpu mesin
forklift, solusi yang di lakukan adalah
membalik posisi garpu untuk mendapatkan
posisi yang lebih tinggi, setelah itu barulah
di angkat menggunakan forklift. Proses
pemasanganya sendiri cukup mudah,
karena di mesin inject yizumy sudah ada
tumpuan untuk robot SDK.
4 Leveling mesin Leveling ini di lakkukan untuk
menyeimbangkan posisi mesin inject,
leveling ini sangat berpengaruh dengan
umur mesin inject karena ini akan
menentukan jalanya moving platern. Jika
mesin tidak seimbang maka akan mengikis

Teknik Mekatronika
27

No Kegiatan Penjelasan
As teber mesin. Proses leveling ini
menggunakan bantuan level pet yang
difungsikan untuk menaikan atau
menurunkan sudut-sudut mesin inject.
Untuk indikasi penyeimbangnya biasanya
menggunakan water pass
5 Repairing hydraulic
pump
Perbaikan dan pengecekan kondisi pompa
hydraulic dilakukan pada semua mesin
bekas yang akan di rekondisi,prosedur
untuk melakukanya biasanya di awali
dengan pembongkaran motor 3 phase yang
menempel pada hydraulic pump,
selanjutnya adalah mengganti packing dan
membersihkan komponen pada hydraulic
pump
6 Perbaikan CPU control Untuk mesin-mesin jepang biasanya harus
mengganti IC processor pada CPU, hal ini
dikarenakan bahasa default mesin inject
jepang tidak termasuk bahasa inggris di
dalamnya, untuk err number xx juga
biasanya cukup mengganti IC processornya
saja. Prosedur menggantinya sendiri
biasanya terlebih dahulu mengcapture atau
mengambil foto konfigurasinya sebelum
melepas CPU,untuk memasangnya barulah
melihatnya kembali. Ini dilakukan untuk
mengurangi kesalahan konfigurasi
7 Memasang Nozzle mesin
inject
Nozzle ini sendiri adalah komponen atau
part mesin yang difungsikan sebagai jalur
keluarnya bahan plastic menuju cetakan.

Teknik Mekatronika
28

No Kegiatan Penjelasan
Itu sebabnya Nozzle harus di check dan dig
anti jika perlu, prosesnya cukup sederhana
akan tetapi membutuhkan tenaga yang
cukup banyak. Untuk membuka Nozzle
pada mesin harus pada kondisi heater
panas, ini dilakukan karena Nozzle
menempel pada Barel untuk masuknya
bahan cetakan, kemungkinan besar masih
ada sisah biji plastic di dalamnya yang
membuat Nozzle melekat pada Barel.
8 Membersihkan mesin
inject
Hal ini dilakukan di awal sebelum mesin di
rekondisi, proses pembersihan ini juga
sudah termasuk menghilangkan cat pada
body mesin. Untuk menghilangkan cat
pada body mesin biasanya digunakan paint
remover.
9 Mengganti thermo
control pada mesin inject
Thermo control adalah piranti elektronik
yang difungsikan sebagai alat mengendali
panas pada Barrel melalui Heater. Tidak
semua barang cetakan harus menggunakan
suhu tinggi juga tidak semua barang
cetakan harus menggunakan suhu rendah,
semua itu tergantung pada kebutuhan
barang cetakan. Maka dari itu harus ada
thermo control untuk mesin.
10 Maintenance komunikasi
control dengan tombol
Biasanya tombol sangat di perlukan untuk
menyeting sebuah mesin inject, jika tidak
berfungsi akan mengakibatkan mesin tidak
bias disetting. Untuk masalah seperti ini
biasanya cukup melakukan pengecekan

Teknik Mekatronika
29

No Kegiatan Penjelasan
kabel komunikasinya, standardnya
menggunakan DB9 atau RS232, jika tidak
berfungsi normal maka harus dignti. Jika
dengan cara diatas tidak terselesaikn maka
harus mengganti seperangkat CPU control
untuk membuat tombol berfungsi.
11 Menurunkan mesin inject
ke gudang
Setelah mesin inject dating dari luar, maka
selanjutnya harus diturunkan kegudang.
Hal seperti ini hanya dilakukan oleh para
pekerja ahli yang sudah mahir
menggunakan forklift. Ini dikarenakan
berat mesin inject cukup berat untuk di
angkat oleh sebuah forklift, biasanya
menggunakan 2 buah forklift atau bahkan
lebih, dan tentunya membutuhkan
keseimbangan yang sangat presisi agar
mesin tidak jatuh.
12 Pameran mesin injection
molding
Pameran seperti ini biasanya diadakan
setahun sekali, dan dalam pameran inilah
saya menguji seberapa paham diri saya
menguasai system dan mengetahui
spesifikasi mesin inject. Dalam pameran
ini juga saya blajar sebagai seles man dan
menerangkan system kerja dan spesifikasi
mesin.
13 Mengganti As tebar
mesin.
Karena rusaknya As tebar mesin maka
mesin tak bias beroprasi, cara
menggantinya menggunakan bantian over
heat crane sebagai pengangkat beban
Astebar, setelah As Tebar terangkat pada

Teknik Mekatronika
30

No Kegiatan Penjelasan
posisi maka harus di pukul menggunakan
palu besar agar As Tebar masuk pada
jalurnya. As tebar ini tidak bisa dipaksakan
untuk masuk kedalam jalurnya, karena
akan berakibat mengikisnya As tersebut
oleh Ring atau cincin jalur As Tebar
14 Installasi listrik mesin
Nissei
Yang biasanya perlu di installasi ulang
pada mesin inject adalah kluaran mesin
jepang, ini dikarenakan perbedaan arus
listrik jepang dan Indonesia. Untuk
menyesuaikanya biasanya hanya cukup
mengganti transformator pada mesin inject.
15 Mengganti SSR(Single
State Relay)
Single State Relay adalah relay yang cara
aktuasinya menggunakan elektronik/tanpa
magnet. Single state relay ini dipilih
sebagai relay pada mesin inject karena
spesifikasi ampere pada SSR cukup besar
dan memumpuni untuk mesin inject. Pada
mesin inject ini SSR difungsikan sebagai
Switch Heater melalui Thermo Control












Teknik Mekatronika
31

BAB V
RECONDI TI ON I NJ ECTI ON MOLDI NG MACHI NE
5.1 Teori Dasar Recondition Injection Molding Machine
Recondition atau penyesuaian adalah proses berubahnya benda demi
untuk menjalankan fungsi dan manfaat atas benda tersebut baik dari segi fisik
atau non fisik. Recondition Injection Molding Machine berarti penyesuaian
mesin injeksi bekas ataupun baru secara utuh untuk dapat digunakan dan
dijalankan dengan normal. Proses recondition ini tidak hanya terjadi pada mesin
injeksi saja, mungkin bias terjadi pada mesin lainya seperti mesin blow,
televise, kulkas dan barang elektronik lainya. Dilakukanya proses recondition
atau penyesuaian pada mesin inject ini karena keadaanya yang tidak
memungkinkan berjalan hidup di Indonesia tanpa di sesuaikan dengan keadaan
mesinya.
Proses rekondisi mesin inject ini tidak mudah dan membutuhkan orang-
orang yang terlatih dan mempunyai skill dalam bidangnya, terlebih jika mesin
tersebut bekkas atau bukan produksi Indonesia. Proses recondition injection
molding machine ini sangat penting karena dengan melakukan recondition atau
penyesuaian mesin kita dapat kembali menjalankan fungsi-fungsi dari mesin
Injeksi dengan baik dari kondisi sebelumnya yang tidak berfungsi baik atau
bahkan sama sekali tidak berfungsi.
Mesin Injeksi yang perlu di kondisikan atau disesuaikan apabila :
Mesin inject sudah waktunya harus di kondisikan.
Mesin inject tidak berjalan dengan baik dan mengalami kerusakan.
Fungsi dan kelayakan pakai mesin Injeksi diragukan
Mesin injeksi bukan produksi Indonesia

5.2 Prosedur Recondition Injection molding machine
Prosedure Recondition Injection molding machine merupakan salah satu
faktor yang sangat penting dan mutlak harus dilakukan oleh PT. Creative
Technology & Machinery untuk dapat menjalankan produksi mesin sesuai
dengan persyaratan pelaksanaan yang baik. Ketiadaan procedure Recondition

Teknik Mekatronika
32

Injection molding machine dapat mengakibatkan turunnya kualitas mesin
tersebut dan dianggap tidak kompeten untuk melaksanakan kegiatan produksi.
Penggunaan prosedure Recondition Injection molding machine tersebut harus
sesuai dan memadai dengan target yang diharapkan. Kesalahan dalam prosedur
Recondition Injection molding machine dapat mengakibatkan timbulnya
kesalahan atau kurang berkualitasnya hasil produksi mesin.

Proses Pemeriksaan keadaan mesin
Setelah messin injeksi sampai di gudang langkah awal yang dilakukan
adalah memeriksa keadaan mesin injeksi, hal ini dilakukan agar diketahui dan di
tentukanya barang yang akan diganti ataupun di perbaiki.
1. Proses pemeriksan control mesin
Sebelum masuk pada tahap pemmeriksaan mesin injeksi dari segi
control maka akan di lakukan penyesuaian sumber arus dan tegangan
pada mesin inject. Spesifikaasi arus di jepang untuk satu fasa adalah
100v sedangkan Indonesia sendiri menggunakan 220, untuk 3 fasa di
jepang adalah 200v/60Hz sedangkan di Indonesia sendiri adalah
380v/50Hz. Karena perbedaan standard listrik jepang dan Indonesia
tersebut maka dilakukan penyesuaian instalasi dengan cara
menggunakan transformator pada arus 1 phase, untuk penyesuaian listrik
3 phase dilakukan dengan cara merubah rangkaian motor 3 phase mesin
inject. Setelah hal tersebut selesai barulah mesin inject dapat di hidupkan
untuk memeriksa keadaan mesin inject.
1) Periksa elektro dan rangkaian secara fisik
Biasanya dilakukan hanya dengan memeriksa secara fisiknya
saja dari komponen dan rangkaian control mesin inject. Rangkaian
atau komponen yang sekiranya rusak secara fisik atau sudah tidak
layak pakai lagi akan di lepas dan digantikan dengan yang baru.




Teknik Mekatronika
33

2) Periksa elektro dan rangkaian saat mesin hidup
Ketika mesin sudah bisa dihidupkan maka akan di periksa
masing-masing fungsi dari fitur yang tersedia pada mesin inject.
Dalam proses ini biasanya akan terjadi pemecahan sebuah masalah
jika nantinya terjadi error pada rangkaian atau mungkin mengganti
komponen yang tidak berfungsi dengan baik lagi.
3) Periksa rangkaian
Hal ini dilakukan hanya bila terjadi error pada mesin yang
sekiranya error tersebut berasal dari rangkaian,biasanya sebelum ke
pemeriksaan ini terlebih dahulu yang di periksa adalah
komponennya secara fisik.
4) Periksa CPU
CPU bisa dikatakan sebagai otak dari mesin injeksi, karena di
CPU ini nantinya akan jadi tempat kerja perintah input dan output
yang akan dproses terhadap mesin inject. Biasanya jika di dapati
masalah dalam CPU maka hal yang pertama dilakukan adalah
memeriksa prosesor atau mengganti IC program yang di gunakan.











Gambar 4.1. CPU controller




Teknik Mekatronika
34

2. Pemeriksaan sensor mesin inject
Umumnya mesin inject biasanya mempunyai beberapa sensor
pada mesiin inject diantaranya
Sensor logam (proxymity)
Sensor sentuh (limit switch)
Sensor jarak (rotary encoder)
Sensor kecepatan (tachometer)
Sensor tekanan (pressure gage)

3. Pemeriksaan valve dan control valve
Valve dan control valve ini adalah inti dari mesin inject, karena
prinsip dasar dari pembuatan benda yang terbuat dari plastic adalah
menggunakan tekanan. Pengontrolan valve dalam mesin inject terbagi
menjadi 2 cara, yaitu dengan menggunakan EH Valve atau
menggunakan porpotional Valve controller. Keduanya mempunyai
funngsi yang sama, yang membuat berbeda hanya peletakan tempat dan
jaman saja. Mesin yang keluaranya diatas tahun 1990 Biasanya sudah
menggunakan EH valve untuk mengontrol flow pada pompa
hidroliknya, dibawah tahun 1990 Mesin inject menggunakan
proportional valve control.

Gambar 4.2. proportional valve controller

Teknik Mekatronika
35










Gambar 4.3. EH valve controller

4. Pemeriksaan mekanik mesin inject
Selain control Sebuah mesin inject juga mempunyai mekanik
yang cukup kokoh untuk melakukan produksi, yang mana keduanya
saling berkaitan.
Ada beberapa hal yang perlu di perhatikan dan di periksa
kelayakan gunanya, pada umumnya jika terjadi kerusakan atau
kejanggalan pada mekanik mesin maka proses yang dilakukan adalah
mengganti mekaniknya langsung. Hal ini dilakukan untuk menghindari
kerusakan yang lebih parah, karna jika salah dari mekaniknya kurang
presisi atau rusak maka akan mempengaruhi performa mesin bahkan
akan merusak mekanik yang lainya.
Pemeriksaan mekanik ini meliputi beberapa proses, diantaranya:

1. Screw (pengaduk bahan)
Screw berfungsi untuk mengaduk dan mengalirkan plastik dari
hopper ke nozzle, ketika screw berputar material dari hopper akan

Teknik Mekatronika
36

tertarik mengisi screw yang selanjutnya di panasi lalu di dorong ke
arah nozzle.










Gambar 4.4. fungsi dari screw
2. As tebar
As tebar adalah as yang difungsikan sebagai pengikat sekaligus
sebagai jalur atau rel dari Moving Platen(tempat dipasangnya
cetakan). As tebar ini akan sangat mempengaruhi system dan
produksi sebuah mesin injectin molding machine, karna
kepresisianya sangat menentukan hasil cetakan/produksi ayak pakai
atau tidak layak pakai.

Gambar 4.5. Membuat As Tebar

Teknik Mekatronika
37

3. Clamping Unit
Clamping unit berfungsi untuk memegang dan mengatur gerakan
dari mold unit serta gerakan ejector saat melepas benda dari molding
unit. Pada clamping unit lah kita bisa mengatur berapa panjang
gerakan molding saat dibuka dan berapa panjang ejector harus
bergerak. Ada 2 macam clamping unit yang dipakai pada umumnya,
yaitu toggle clamp dan hidrolik clamp.

5. Proses Painting (pengecatan)
Pada tahap ini mesin inject akan di cat ulang,akan tetapi sebelu
pengecatan terlebih dahulu harus menghilangkan dan di membersihkan
cat yang sudah pudar pada bagian mesin inject. Cara menghilangkan cat
pada mesin inject biasanya menggunakan paint remover atau air keras.

Gambar 4.6. Proses Pengecatan
6. Finishing
Pada tahap ini akan dilakukan pemasangan secara utuh pada mesin
inject untuk siap di jual, namun sebelum dipasarkan mesin akkan di test
keseluruhan dari fungsi dan fitur-fitur yang ada pada mesin inject.


Teknik Mekatronika
38

4.2.1 Mengganti Transformator pada mesin Inject
Transformator adalah suatu alat listrik yang dapat memindahkan
dan mengubah energy listrik ke listrik yang lain, melalui suatu gandeng
magnet berdasarkan prinsip induksi-elektromagnet dan tanpa merubah
frequensi.
Ada beberapa macam jenis transformator, diantaranya adalah
transformator step down. Transformator step-down memiliki lilitan
sekunder lebih sedikit daripada lilitan primer sehingga berfungsi sebagai
penurun tegangan
Seperti yang kita ketahi bersama bahwa tegangan listrik 1 fasa di
jepang adalah 100v, sedangkan di Indonesia adalah 220v. karena
perbedaan tegangan tersebutlah digunakan transformator step down
untuk menurunkan teganganya.
Prinsip kerja transformator step down:

Gambar 4.7. Pemahaman Transformator

Transformator kerja berdasarkan prisip kerja induksi-
elektromagnetik, induksi-elektromagnetik adalah dimana medan magnet
akan mengakibatkan arus listrik mengalir, sedangkan elektromagnetik
adalah dimana arus listrik dapat menghasilkan medan magnet.
Konstruksi dari sebuah transformator step down terdiri dari kumparan
primer dan kumparan sekunder. Dimana kumparan primer adalah

Teknik Mekatronika
39

kumparan yang menghasilkan sebuah medan magnet, sedangkan
kumparan sekunder adalah kumparan yang yang mengubah medan
magnet kembali menjadi arus listrik.
Selama adanya perubahan medan magnet maka tranformator
akan memiliki tegangan terinduksi pada kumparan sekunder, namun jika
tidak ada perubahan pada medan magnet maka tidak aka nada tegangan
yang terinduksi pada kumparan sekunder. Hubungan antara tegangan
dan jumlah lilitan pada kedua kumparan dapat dinyatakan sebagai
berikut:

Gambar 4.8. Step DDown Transformator

Rasio jumlah kumparan sekunder dibagi dengan jumlah
kumparan primer akan sama dengan rasio tegangan kumparan sekunder
dibagi dengan tegangan kumparan primer. Jika jumlah kumparan
sekunder adalah 5 dan jumlah primer adalah 10 maka akan sama dengan
tegangan dari sekunder adalah setengah dari tegangan primer.

4.3.1 Mengubah belitan pada motor
Karena adanya perbedaan listrik antara Indonesia dan Jepang, maka motor
harus disesuaikan untuk bisa digunakan di Indonesia. Tidak seperti memperbaiki
motor 3 fasa yang rusak yang harus di lilit ulang, untuk dapat digunakan

Teknik Mekatronika
40

biasanya hanya merubah belitan pada motor. Untuk cara merubahnya sendiri
biasanya terdapat table di nameplate yang akan dijadikan sebagai panduan
merubah belitan.

Gambar 4.9. Name plate Motor 3 Phase

Setelah slesai merubah belitanya maka prose selanjutnya pemasangan
kembali menjadi motor 3 phase yang utuh untuk selanjutnya di pasang pada
mesin injek, dalam proses ini harus ada penggantian bearing motor 3 phase.

Gambar 4.10. Pemasangan Motor 3 Phase pada Mesin Inject




Teknik Mekatronika
41

BAB V
PENUTUP
5.1 Kesimpulan
Selama pelaksanaan kerja praktek di PT. Creative Technology &
Machinery, saya mempelajari banyak hal, di samping bisa memperdalam ilmu
yang telah dipelajari di kampus, saya juga mendapatkan hal-hal baru, seperti:
Mempelajari tentang rotary encoder, transmitter, controller yang ada
pada mesin injeksi.
Mempelajari tentang Calibration/leveling mesin injeksi yang
merupakan ilmu yang belum pernah didapat selama perkuliahan
Mempelajari prosedur installation mesin injek yang benar di PT.
Creative Technology & Machinery
Mendapatkan gambaran secara nyata tentang dunia kerja
Dari pengetahuan mengenai recondition injection molding machine , Saya
dapat memberikan kesimpulan bahwa untuk menjaga dan menghasilkan
produksi yang optimal alat-alat tidak perlu mengganti keseluruhan mesin
menjadi baru.

5.2 Saran
Ada beberapa saran yang ingin saya sampaikan untuk PT. Creative
Technology & Machinery, yaitu:
Mengadakan pelatihan-pelatihan seperti instalasi mesin inject serta
penggunaanya, dan lain sebagainya, terutama terhadap masyarakat
umum. Agar mesin ini lebih di kenal dan juga agar dapat memberikan
pengetahuan dasar kepada masyarakat.

Teknik Mekatronika
42

DAFTAR PUSTAKA

[1]. ________________.Company Profile Chesso.Diakses tanggal 17 Maret
2014.Cheso organitation, Sejarah perusahaan Cheso PTE LTD,
http://www.cheso.com.sg/aboutus.cfm

[2]. ________________.Yizumi Injection Molding Machine SM navigator
Series.Ke Yuan .2013. Sistem kerja mesin inject, Guangdong : China
[3].

________________.mesin Yizumy.Diakses tanggal 17 maret
2014.Yizumy_group. Panduan mesin yizumy, http://yizumy-group.com.hk






















Teknik Mekatronika
43























Teknik Mekatronika
44