Anda di halaman 1dari 32

Pendidikan Agama Islam 1

KUMPULAN ARTIKEL TENTANG TERORISME



1. Tokoh Muslim Kecam Berita Terorisme dan Aparat
JAKARTA-Para tokoh muslim berang dengan isu pemberitaan terorisme pasca
tragedi bom Kuningan, 17 Juli lalu. Lantaran membentuk opini negatif tentang sosok
muslim dan berusaha membelokkan konsep jihad.
"Penangkapan dua orang yang disebut teroris di Temanggung dan Jatiasih, Bekasi
banyak kejanggalan," terang pendiri Tim Pengacara Muslim (TPM) Wirawan Adnan di
tengah tabligh akbar di Masjid Al Azhar, Sabtu (15/8).
Lebih lanjut, Wirawan menguraikan, jika keduanya benar-benar teroris, tak mungkin
targetnya Presiden RI Susilo Bambang Yudhoyono. Pasalnya, pemikiran dan sasaran
teroris selalu anti Amerika. Maka, Wirawan pun balik bertanya tentang posisi SBY
dalam kasus ini, apakah SBY pantas diincar teroris.
Menurutnya, media massa pun terkesan diperdaya tim Densus 88 yang berperan sebagai
eksekutor. Secara prosedur,seharusnya petugas membeberkan seluruh kekuatan pasukan
sebelum penyerangan pada pewarta. Namun,hal itu tak dilakukan. Selain itu, ujar
Wirawan,seorang teroris sejati adalah pemberani. Ternyata,peristiwa Temanggung
menunjukkan sebaliknya. Sebanyak 600 petugas mengepung seorang yang disangka
teroris. "Saya sarankan agar anggota Densus 88 di-Islamkan,"ujarnya.
Lain lagi dengan keinginan Ketua Majelis Syuro PPMI (Persaudaraan Pekerja Muslim
Indonesia) Eggi Sudjana. Ia menegaskan pasukan bentukan AS itu dibubarkan. Untuk
menindaklanjutinya, dalam waktu dekat ia akan mendatangi DPR dan KPK. Hal itu
dilakukan untuk mencari kejelasan sumber dana Densus 88 serta mencari keadilan bagi
umat muslim. Ia pun memaparkan akan memakai strategi tuduhan balik pada pihak
kepolisian karena acapkali memutarbalikkan fakta.
Pendidikan Agama Islam 2

Sementara itu, tokoh ulama Betawi Ridwan Saidi melihat pemberitaan tentang teorisme
di media massa sebagai bentuk penghinaan pada tingkat kecerdasan umat Islam.
Pasalnya,acapkali tertuduh teroris adalah orang dari kalangan menengah ke bawah.
Padahal, ujarnya,ada dalang besar di balik peristiwa ini. "Ini semacam sistem bayangan
untuk menyudutkan Islam dengan mengatasnamakan bom teroris," ungkapnya.
Sedangkan pemimpin Ponpes Ngruki, Solo Abu Bakar Ba'asyir yang selalu dicap
beraliran Islam garis keras mengaku ada pihak yang diuntungkan dengan menciptakan
stigma negatif pada dirinya dan lulusan Ngruki. "Saya ini barang dagangan berharga
bagi mereka saat ada pemboman seperti ini," tegasnya. Tapi,ia tak gentar karena hal
tersebut menjadi jalan jihad menentang Yahudi. Menurutnya, amalan tertinggi dalam
ajaran Islam adalah jihad fisabilillah atau membela Islam. Ia pun meyakini, umat Islam
bakal menang sebab dunia ada karena Islam.
Saat menanggapi tindakan aparat dalam pengejaran teroris, Ba'asyir malah meminta
mereka segera bertobat. Pasalnya,ia melihat banyak kejanggalan dalam kasus tesebut.
Di sisi lain, ia melihat tersangka yang ditembak adalah seorang mujahid karena
mempunyai tujuan dan niat baik membela Islam dan para muslimin. "Tapi,mungkin saja
langkah dan ijtihadnya yang keliru," tuturnya. C84/pur
Komentar : Menurut saya sangat disayangkan apabila jihat dilakukan seperti
ini terutama di Negara republic Indonesia yang mayoritas berpenduduk isalam terbesar
didunia dan para korban pun sebagian warga muslim alangkan baiknya ini
dihindari.Jihat merupakan bentuk pengorban muslim terhadap kecintaannya pada
keyakinan sehingga tempat-tempat perperangan lah yang cocok untuk diterapakan hal
seperti ini karena musuh utama islam adalah memerangi kebahtilan.

2. Terinspirasi Berita Teroris, Pria Teror Jogja Subang
SUBANG - Jogja Departemen Store yang terletak di Jalan Otista Subang, Jawa
Barat mendapat ancaman teror bom melalui pesan singkat.Aksi terror tersebut terbilang
Pendidikan Agama Islam 3

berani. Pasalnya pelaku mengirimkan pesan singkat berisi ancaman terror itu kepada
orang nomor satu di kepolisian resor Subang. Dalam pesan singkat itu, si pelaku
mengaku sudah memasang bahan peledak di setiap ruangan. Sistem peledakannya
dengan menggunakan remote control, sehingga bisa dilakukan dari jarak jauh.

Kapolres Subang AKBP Sugiyono mengungkapkan pihaknya menerima pesan singkat
sekitar pukul 11.53 WIB. Si pelaku mengancam akan meledakan Jogja Dept Store.
"SMS-nya langsung dikirim ke nomor saya Jam 11.53 WIB," jelas Kapolres Subang
AKBPSugiyono.

Atas pesan singkat tersebut, Polisi langsung melakukan penyidikan. Salah satunya
dengan melakukan penyisiran ke lokasi yang menjadi target ancaman. Agar tidak
menimbulkan kepanikan, penyisiran dilakukan dengan cara diam-diam.

"Kita langsung berkoordinasi dengan pihak Jogja, setelah itu kita lakukan penyisiran ke
di lokasi dengan cara silent (tersembunyi) sehingga tidak memunculkan kepanikan,"
katanya.

Setelah dipastikan aman, jajaran kepolisian langsung melakukan penyidikan terhadap
pelaku pengirim SMS ancaman tersebut. Sekira pukul 14.30 WIB polisi berhasil
meringkus pelakunya di depan RM Kalama, Jalan Mayjend Soetoyo, Subang. "Sekira
pukul 14.30 WIB, kami mengamankan pelaku di depan RM. Kalama, kami selidiki dan
lakukanjebakan,"terangnya.

Dari hasil pemeriksaan aparat, pelaku teror yang diketahui bernama Hadi Kusuma (23),
warga Subang ini mengaku teror bom itu terinspirasi dari sebuah pemberitaan di
sejumlah media. Ancaman terror itu, menurut Hadi hanya untuk menakuti-nakuti
masyarakat.

Kendati motivasinya untuk membuat suasana panik, namun pelaku terancam pasal
terorisme dengan ancaman kurungan seumur hidup. (Annas Nasrullah/Koran SI/fit)
Pendidikan Agama Islam 4

Komentar : Hal ini sangat disayangkan pengaruh media begitu tajam untuk
masyarakat.Hanya untuk sebuah kesenangan sesaat seorang warga meneror jogja dept.
store mengapa hal ini bias terjadi dikalangan masyarakat,sisi negative dari ketidak tahu
akan konsep sebuah berita.Semoga hal-hal negative lainnya tidak menyebar begitu saja
dari penyiaran berita alangka baiknya dipikir dulu sebelum melakukan sesuatu hal dan
hukumanya pun begitu berat.

3. Budaya Kekerasan Tumbuhkan Terorisme Di Indonesia
Jakarta ( Berita ) : Terorisme masih tetap ada dan tumbuh di Indonesia selama
masyarakat Indonesia masih menerima budaya kekerasan tumbuh di tengah masyarakat.
Mantan Kepala Badan Intelijen Negara (BIN) AM Hendropriyono, di Jakarta, Jumat
[04/09] , mengatakan, meskipun polisi telah menangkap sejumlah orang pelaku
pengeboman di Indonesia, tapi aksi terorisme masih terus tumbuh di Indonesia.
Bom masih akan meledak di Indonesia, cuma waktu waktunya saja yang belum
diketahui, apakah besok, tahun depan, atau 10 tahun lagi, kata Hendropriyono pada
diskusi Pluralisme, Film Si Anak Kampung dan Terorisme di gedung PP
Muhammdiyah.
Ia menuturkan, terorisme itu seperti pohon yang memiliki batang, ranting, dan daun.
Pohon itu terus tumbuh. Pelaku-pelaku yang telah ditangkap polisi hanyalah daun-
daunnya saja, tapi pohonnya tetap tumbuh. Untuk mengatasi terorisme, kata dia, haris
dipotong akarnya, sehingga batang pohon tersebut tumbang dan kemudian mati.
Akar pohon dan akar permasalahan terorisnye, katanya, adanya transaksi nasional yakni
masuknya budaya kekerasan dari luar ke Indonesia. Budaya kekerasan itu diterima
sebagian masyarakat Indonesia, sehingga menjadikan teroris tumbuh.
Mantan Pangdam Jaya ini menegaskan, mengatasi terorisme di Indonesia tidak bisa
dilawan dengan terorisme juga, karena budaya kekerasan masih tetap ada.
Pendidikan Agama Islam 5

Mengatasi terorisme di Indonesia, harus dilakukan dengan membersihkan lingkungan
masyarakat Indonesia dari budaya kekerasan, katanya menegaskan.
Karena ada masyarakat yang menolak dan ada masyarakat yang menerima budaya
kekerasan, ia mengusulkan, supaya dibentuk gerakan bersama untuk mengatasi berbagai
bentuk budaya kekerasan di Indonesia.
Gerakan tersebut dari dari berbagai pendekatan, baik pendekatan agama, budaya,
maupun komunikasi. Jika seluruh masyarakat Indonesia menolak budaya kekerasan
maka terorisme tidak bisa tumbuh, katanya menuturkan.
Usulan lainnya, kata dia, dengan menerapkan undang-undang (UU) tentang Anti-
Terorisme sebagai landasan secara tegas maka terorisme tidak bisa tumbuh di Indonesia.
Implementasi UU tersebut, katanya, siapa yang melakukan tindakan kekerasan dan
melawan hukum, ditangkap dan ditindak tegas.( ant )
Komentar : Untuk apa yang dikatakan AM Hendropriyono saya sangat setuju
ini menghindari terorime bekembang di Indonesia dengan memupuk akan kecintaan
terhadap sesame manusia dan saling menghargai.melakukan penyuluhan terhadap
buruknya akibat yang ditimbulkan oleh kekerasan sejak sedini mungkin.

4. Pola Rekrutmen Teroris Kemungkinan Berubah
JAKARTA, KOMPAS.com Persoalan terorisme menjadi hal yang paling
banyak ditanyakan anggota Komisi Hukum kepada Kapolri Jenderal Bambang
Hendarso Danuri pada rapat kerja di Gedung DPR, Jakarta, Kamis (3/9). Salah satunya,
bagaimana pola rekrutmen yang dilakukan oleh kelompok teroris.
Seperti diketahui, beberapa kasus peledakan bom di Indonesia menggunakan modus
bom bunuh diri. Terakhir, pengebom bunuh diri Mega Kuningan bahkan melibatkan
Dani,remaja berusia 19 tahun.

Kapolri menguraikan, pola yang dilakukan dengan "menanam" anggota jaringannya di
Pendidikan Agama Islam 6

suatu tempat yang menjadi sasaran untuk bersosialisasi. Akan tetapi, pola ini
kemungkinan berubah setelah berhasil diungkap pihak kepolisian.

"Biasanya pelaku masuk ke lingkungan di tempat dia sudah disiapkan untuk melakukan
sosialisasi di sana. Tapi setelah pola ini diketahui, mungkin polanya berubah. Namun,
tetap kita teliti dan awasi," ujar Kapolri.

Kapolri mencontohkan, Ibrohim alias Boim, teroris yang mati ditembak dalam
penggerebekan di Temanggung, bukan sekadar tukang bunga. Untuk melancarkan aksi
bom di Hotel Ritz-Carlton, beberapa tahap dijalaninya sebelum menjadi perangkai
bunga di hotel tersebut.

"Boim awalnya memang tukang kebun, kemudian menjadi pekerja di Hotel Mulia,
kemudian di Ritz. Dia itu sebenarnya perencana strategis dari suatu kelompok. Apa
jaringannya, nanti ke depan akan kami sampaikan," ujar Kapolri.

Demikian pula teroris buron. Syaifudin Jaelani pernah dibesarkan di Yaman, sementara
Jibril menjalani latihan perang di Afganistan pada tahun 1999-2000 sebelum kembali ke
Indonesia. "Ini proses rekrutmen yang harus diwaspadai Polri," ujarnya.

Wakil Ketua Komisi Hukum Soeripto mengatakan, Polri harus mengungkap bagaimana
pola rekrutmen para teroris di Indonesia. Polri harus menelusuri, apakah terdapat tempat
perekrutan di luar negeri, apalagi sejumlah teroris diketahui pernah mengenyam
pendidikan atau tinggal di beberapa negara tertentu.

"Setahu saya, ada perekrutan di Afganistan atau tepatnya di perbatasan dengan Pakistan.
Apakah pernah ditelusuri, pelajar Indonesia yang sekolah di Yaman atau wilayah lain.
Kalau perlu, lakukan pembinaan agar mereka tidak terpengaruh," kata Soeripto.
Komentar : Menurut saya pola yang dikatakan Kapolri bisa di artikan benar
terjadi hal ini dikarenakan tidak seorang pun mengetahui dan menyadari bahwa ada
Pendidikan Agama Islam 7

teroris dihotel Hotel Ritz-Carlton,awal mulanya teroris berusaha mengetahui seluk-
beluk tempat pengeboman sehingga bisa melanjarkan misinya dengan target seakurat
mungkin,tanpa disadari oleh pihak pengelola hotel.

5. Teroris Hanya Berani Mati, tapi Takut Hidup
JAKARTA, KOMPAS.com Para tokoh Indonesia yang tergabung dalam
Masyarakat Anti-Kekerasan mendesak Presiden Susilo Bambang Yudhoyono untuk
secepat mungkin menangkap serta mengadili pelaku, jaringan, dan otak di belakang aksi
pengeboman di Hotel JW Marriott dan Hotel Ritz-Carlton pada Jumat (17/7) pagi.
Tokoh-tokoh tersebut, di antaranya Adnan Buyung Nasution, Anies Baswedan,
Goenawan Mohamad, Todung Mulya Lubis, Wimar Witoelar, dan Yenny Wahid.
"Namun, dalam pengusutan atas teror nanti, pemerintah hendaknya selalu
mengindahkan hak-hak asasi sesama," ujar Todung ketika membacakan pernyataan
sikap, Senin siang di depan Hotel JW Marriott.
Anies mengatakan, "Para pelaku terorisme hanya dapat menghancurkan gedung-
gedung, tapi bukan semangat bangsa Indonesia. Kami akan menang dalam memerangi
terorisme."
Wimar Witoelar berharap, ke depannya, semua jajaran aparat tidak pernah lagi
memberikan kesempatan kepada para pelaku terorisme untuk melakukan aksi
kekerasan. "Tackle terorisme hingga ke akar-akarnya," ujar Wimar.
"Aksi terorisme merupakan bukti bahwa masih ada sekelompok kecil masyarakat yang
menggunakan kekerasan dalam menyampaikan pesan mereka. Ini adalah PR kita untuk
mengampanyekan perdamaian," ujar Yenny Wahid.
Dosen Universitas Paramadina, Bima Arya, mengatakan, kini bukan saatnya bagi semua
komponen bangsa untuk saling menyalahkan dan tuduh-menuduh. "Mari bersatu
Pendidikan Agama Islam 8

menyelesaikan kasus ini. Tunjukkan Indonesia tidak pernah menyerah pada terorisme,"
ujarnya.
Sementara itu, Rosiana Silalahi mengatakan, "Pelaku terorisme pengecut. Mereka
berani mati, tapi tidak berani hidup dan menghadapi rakyat Indonesia."
Pada saat yang hampir bersamaan, massa yang terdiri atas kelompok-kelompok agama
di Indonesia melakukan doa bersama di lobi Apartemen Bellagio. Seusai melakukan
doa, mereka bersama-sama melakukan aksi tabur bunga di tempat kejadian perkara
ledakan bom yang meluluhlantakkan sebagian area Hotel JW Marriott dan Ritz Carlton.
Komentar : Apapun bentuknya dan atas landasan apapun tidan diperbolehkan
adanya kekerasan.apalagi ini yang sebagian orang yang tak bertanggungjawab
mengatasnamakan keadilan bagi orang yang jahat.bagaimana pun terorisme adalah hal
yang harus kita brantas bersama sehingga terjalin hidup yang lebih tenang dan
damai.yang sangat diharapkan seluruh bangsa Indonesia.apalagi yang baru-baru ini
terjadi seperti pengeboman di depan Hotel JW Marriott.yang menampah parah bahwa
Negara ini seperti tidak lagi aman untuk ditinggali.hampir seluruh pengeboman oleh
teroris hampir terjadi diseluruh wilayah NKRI.

6. Teroris Masuk Kampus
Satu per satu anggota teroris jaringan Noordin M Top tewas dan ditangkap.
Beberapa mahasiswa Universitas Islam Negeri (UIN) Syarif Hidayatullah disebut-sebut
sudah lama berhubungan dengan teroris Syaifudin Zuhri yang sudah tewas.
Upaya memberantas aksi terorisme di Indonesia kembali digiatkan. Berawal dari
peledakan bom bunuh diri di Mega Kuningan, Jakarta yakni Hotel JW Marriot dan Ritz
Carlton pada bulan Juli lalu. Setelah merasa kecolongan dengan aksi terorisme tersebut,
polisi langsung bergerak cepat. Mereka menggrebek sarang teroris di Jatih Asih, Bekasi
dan menemukan bahan peledak yang dikabarkan akan digunakan untuk membunuh
Pendidikan Agama Islam 9

presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY). Kemudian dilanjutkan dengan
menggrebek teroris di Temanggung, Jawa Tengah. Pada saat itu, gembong teroris
Noordin M Top diklaim telah tewas. Setelah hasil tes DNA keluar, yang tewas ternyata
Ibrohim, otak pemboman JW Marriot-Ritz Carlton.

Perlahan namun pasti, polisi secara estafet terus mengungkap satu persatu anggota
teroris. Polisi akhirnya berhasil mengungkap keberadaan Noordin M Top. Setelah
sembilan tahun menjadi buron, Noordin berhasil dilumpuhkan oleh Densus 88 di Dukuh
Kepuh Sari, Mojosongo, Solo, Jawa Tengah (17/9). Gembong teroris asal Malaysia itu
tewas bersama tiga teroris lainnya yakni Bagus Hadi Pranoto (Urwah), Hadi Susilo, dan
Ario Sudarso (Aji).

Pasca tewasnya Noordin M Top, polisi tidak mau berpuas diri. Sebab anggota
jaringannya diduga masih ada yang tersisa dan akan terus melakukan gerakannya.
Apalagi ditemukan dokumen dalam laptop Noordin yang konon berisi dokumen-
dokumen keterlibatan Noordin dalam jaringan Al Qaeda pimpinan Osama bin Laden.
Laptop tersebut juga memuat video persiapan bom Mega Kuningan dan rencana
pengeboman terhadap Presiden SBY yang berhasil digagalkan polisi. Dalam dokumen
juga ditemukan nama Syahrir dan Syaifudin Zuhri.

Keberadaan kedua rekan Noordin M Top inipun berhasil diungkap. Mereka tewas
terkena timah panas Densus 88 Mabes Polri di sebuah tempat kos, Ciputat, Tangerang.
Seperti diketahui Syaifuddin adalah teroris buron ke dua setelah Noordin M Top.
Tinggal Baridin alias Bahrudin Latif, mertua Noordin yang menjadi buronan. Baridin
dikabarkan pernah menjadi sukarelawan yang ikut berjuang di kamp pejuang
Afganistan.

Penggerebekan Syahrir dan Syaifudin Zuhri berawal dari penangkapan Fazar Firdaus di
Bekasi, seorang lulusan Universitas Islam Negeri (UIN) Syarif Hidayatullah, Ciputat,
Tangerang Selatan. Fazar diduga sebagai kurir yang telah menyediakan kos bagi Syahrir
dan Syaifuddin. Kos tersebut berada di Jalan Semanggi 2 Rt 02/03, Kelurahan Cempaka
Pendidikan Agama Islam 10

Putih, Kecamatan Ciputat Timur, Kota Tangerang Selatan. Sebuah kos-kosan khusus
bagi mahasiswa UIN yang berlokasi sekitar 300 meter dari kampus. Fazar ditangkap
pada pagi hari, siangnya Tim Densus 88 langsung menggrebek kos-kosan tersebut.

Pasca penggerebekan di tempat kos tersebut, muncul dua nama lagi, Sony Jayadi dan
Afham Ramadhan, yang diduga terlibat terorisme. Keduanya merupakan mahasiswa
Fakultas Sains dan Teknologi Universitas Islam Negeri (UIN) Syarif Hidayatullah.
Inspektur Jenderal Nanan Soekarna, menjelaskan tiga mahasiswa itu sudah lama
berhubungan dengan Syaifudin Zuhri alias Ustad SJ. Bahkan mereka ikut dalam
kelompok pengajian Ustad SJ.

Terungkapnya Sony Jayadi dan Afham Ramadhan sebagai mahasiswa UIN dan Fazar
yang sudah lulus membuat citra UIN sebagai pusat liberalisasi pemikiran Islam
sepertinya bergeser. Muncul pertanyaan, apakah ini menunjukkan indikasi bahwa
jaringan teroris sedang mengincar kampus Islam untuk mengkader para mahasiswa dan
memasukkan ideologi mereka. Ancaman ini sepertinya tidak mengada-ngada. Sebab
menurut Irjen Nanan Soekarna, Syaifuddin mengadakan pengajian khusus yang
melibatkan mahasiswa.

Bahkan simpatisan kelompok pengajian ini rata-rata dari kampus-kampus ternama dari
berbagai kota. Jumlah mahasiswa yang bersentuhan dengan jihad ala Noordin sulit
dihitung. Pengajian itu kadang diikuti 50 orang di satu tempat dengan sistem
berkelompok. Mereka yang ikut adalah orang yang terpilih setelah diindentifikasi rekam
jejaknya, keluarga, afiliasi politik, kebiasaan dan potensi-potensinya.

Direktur Sekolah Pascasarjana UIN Syarif Hidayatullah, Prof DR Azymardi Azra tidak
mengelak adanya kemungkinan teroris masuk kampus. Ia mengatakan, mungkin saja
para teroris masuk ke kampus Islam. Namun dirinya membantah keras kalau jaringan
teroris sudah masuk ke kampus UIN.

Untuk meyakinkan publik bahwa universitas tersebut tidak disusupi teroris, UIN akan
Pendidikan Agama Islam 11

menambah kurikulum antiteroris dalam mata kuliahnya. Yang diprioritaskan untuk
fakultas hukum. UIN akan meningkatkan studi tentang Islam, terutama pemahaman
yang universal, kata Rektor UIN Syarif Hidayatullah Prof Dr Komaruddin Hidayat.
Kurikulum yang ditambahkan akan lebih menekankan kepada dimensi kemanusiaan dan
peradaban manusia sehingga wawasan mahasiswa diperluas dan tidak mudah terjebak
pemahaman sempit yang cenderung menghakimi dan menghujat pandangan yang
berbeda.

Sementara itu, pengamat terorisme Mardigu Wowiek Prasantyo menilai bahwa jaringan
Noordin M Top dipastikan sudah tamat. Sebab tidak ada lagi orang yang memiliki
pemikiran yang sama seperti Noordin. Tidak ada lagi penerusnya, saya garansi itu,
katanya seperti dilasir harian IndoPos. Ia menjelaskan bahwa orang-orang yang direkrut
dan dikaderisasi adalah untuk menjadi pengantin dan kurir. Bukan menjadi Noordin,
Saefuddin atau Syahrir. Untuk menjadi seperti mereka harus pernah berjuang di
Afganistan, Mindanau dan Poso serta mengerti pedoman-pedoman teroris di dunia. HTS
(Berita Indonesia 71)
Komentar : Setelah rentetan kejadian bom diindonesia yang dilakukan para
teroris.timbul pertanyan dari mana asal para pelaku bom bunuh diri atau yang sering
disebut pengantin ini.Tidak banyak masyarakat yang tahu hal ini.sampai-sampai
menempus areal kampus.menurut saya sangat disayangkan apabila hal ini benar-benar
terjadi padahal mahasiswa lah tulang punggung bangsa yang harus dijaga dari faham-
fahan sesat yang diajarkan teroris.perlu diadakannya penyuluhan bagi mahasiswa
terutama mahasiswa yang berasal dari universitas islam yang menjadi sasaran para
perekrutpengantin ini.misalnya saja dilakukan pendalaman bahwa jihat yang benar itu
bagaimana dan dalam keadaan seperti apa.sehingga tidak timbul opini yang menjurus
kesesatan.


Pendidikan Agama Islam 12

7. Meledakkan Masjid Bukan Tergolong Terorisme (di Skotlandia)
Aneh bin ajaib! Institusi hukum di Skotlandia tidak memberi dakwaan teroris
terhadap seorang pria yang melontarkan ancaman hendak meledakkan masjid dan
memenggal kepala setiap Muslim. Ini dia berita selengkapnya:
GLASGOW, SKOTLANDIA Crown Office, lembaga yang bertanggung
jawab atas tuntutan hukum dan investigasi kriminalitas khusus di Skotlandia dituduh
menerapkan standar ganda oleh organisasi Islam terbesar di negara tersebut. Alasannya,
institusi hukum tersebut tidak memberi dakwaan teroris terhadap seorang pria yang
melontarkan ancaman hendak meledakkan masjid dan memenggal kepala setiap
Muslim.
Yayasan Islam Skotlandia (SIF) menulis kepada Lord Advocate Elish Angiolini
mempertanyakan keputusan tuntutan pengacau keamanan dan perdamaian terhadap
terdakwa Neil MacGregor, dan bukan serangan terorisme.
Neil, 35 tahun telah mengaku mengancam meledakkan masjid terbesar di Skotlandia
dan memenggal satu kepala Muslim seminggu hingga semua masjid ditutup. Pria itu
akan diajukan ke Pengadilan Glasgow Sheriff pada Jumat (17/4) mendatang.
Banyak kritik muncul akibat minimnya transparasi terhadap kasus ini, namun ini justru
menunjukkan bagamana kasus itu sebenarnya diatasi, ujar pemimpin SIF, Osama
Saeed, seperti yang dikutip oleh situs berita The Scotsman, Rabu (15/4)
Jika saja ia seorang Muslim, kami berani bertaruh polisi anti-teror akan segera terlibat
dan kasus akan diproses dengan tindakan berbeda, kata Osama lagi.
Osama membandingkan dengan sebuah kasus yang menimpa Mohammed Atif
Siddique, seorang mahasiswa dari Alva, Clackmannanshire, yang dipenjara selama
delapan tahun karena dakwaan kriminal teroris internet.
Tidak seorang pun sepertinya yang melihat kebiasaan internet radikal MacGregor yang
menyerupai pembalasan dendam pembunuhan Ken Bigley (sandera Inggris) di Irak.
Pendidikan Agama Islam 13

Kami dapat pastikan jika ia Muslim, dan terinspirasi untuk melakukan hal serupa,
hasilnya akan jauh berbeda, imbuh Osama.
Osama sendiri berkeras jika ia tak hendak mengabaikan dampak serius dari kasus-kasus
teroris Islam. Apa yang kami minta di sini adalah konsistensi, dan meminta penjelasan
pihak berwenang mengapa buku tebal tentang Undang-Undang Terorisme tidak berlaku
pada MacGregor, tegas Osama.
Islami dan ekstrimisme ultra kanan adalah setali tiga uang bila menerapkan kekerasan,
racun campuran antara ideologi dan selip pemahaman. Kami dengar nada positif jika
ekstrimis ultra kana terlibat, namun bukti dibuat berbicara sebaliknya, kata Osama.
SIF sendiri didirikan setahun lalu, menyatakan diri sebagai landasan bertindak dan
menerima 400 ribu Poundsterling dari pemerintah Skotlandia.
Osama mengatakan federasi akan meminta bukti kasus untuk diungkap ke publik di
bawah undang-undang Kebebasan Informasi.
Dalam sebuah dengar-pendapat awal, MacGregor dinyatakan mengakui mengirimkan
email kepada Polisi Strathclyde Police, mengancam untuk meledakkan Masjid Agung
Glasgow jika tuntutan tertentu tak dipenuhi.
Pesan termasuk ancaman memenggal satu Muslim setia minggu, dalam cara yang sama
pekerja konstruksi Ken Bigley terbunuh setelah diculik di Irak pada 2004.
Pengadilan juga mendengar, lelaki asal Derbyshire mengatakan setelah email itu, ia
mengirim satu panggilan nomor 999 ke polisi pada 5 Februari 2007, dan mengklaim diri
sebagai Front Nasional yang akan meledakkan bom di Masjid Agung Glasgow.
Polisi sempat menyisir bangunan mencari bahan peledak, namun gagal menemukan
sesuatu mencurigakan.
Pendidikan Agama Islam 14

Dalam emailnya, MacGregor menulis, Saya bangga menjadi rasis dan anggota Front
Nasional. Kami sebagai sebuah organisasi telah memutuskan menghadapi ancaman
terkini dari Muslim di Inggris seperti leluhur kami yang membanggakan,
Tuntukan kami sangat sederhana. Tutup semua masjid di Skotlandia, kami melihat hal
ini sangat mudahbahkan kalian pun dapat melakukannya,
Ia lalu melanjutkan, Jika tuntutkan kami tak dipenuhi hingga Jumat, kami akan
menculik satu Muslim dan mengeksekusinya di internet, sama seperti yang mereka
lakukan terhadap Ken Bigley kami,
Menanggapi itu, juru bicara Crown Office mengatakan MacGregor telah dituntut atas
dakwaan serangan terhadap keamanan, perdamaian, didorong oleh kebencian rasis dan
berkata, Pertimbangan penuh kehati-hatian terhadapt fakta dan situasi menyertai
pemrosesan kasus tersebut,./itz
Komentar : Inilah diskriminalisasi agama yang dilakukan oleh sebagian orang
skotlandia terhadap kaum agama tertentu.Seorang yang beratasnamakan rasis yang ingin
menebar terror dibiarkan berkeliaran saja dan tidak ada tindakan oleh aparat penegak
hukum dinegara tersebut.lain halnya dengan seorang yang beragama muslim yang
melakukan hal ini pasti penanggannya jauh berbeda lihat saja kasus yang dialami oleh
Mohammed Atif Siddique, seorang mahasiswa dari Alva, Clackmannanshire, yang
dipenjara selama delapan tahun karena dakwaan kriminal teroris internet.Sungguh
penegakan hukum yang tidak kosisten yang terjadi dinegara tersebut.

8. Jalur Sesat Meretas Jaringan Teroris - Oleh Irfan S Awwas
Arrahmah.Com - PERANG membasmi terorisme yang dilancarkan mantan
presiden AS George W Bush di bawah bendera the war against terrorism, bukan saja
gagal menjinakkan perlawanan umat Islam di Irak dan Afghanistan. Sebaliknya, justru
Pendidikan Agama Islam 15

kian menyuburkan tindakan teror, baik yang dilakukan secara individu, gerakan maupun
Negara.
Kini, Amerika di bawah pemerintahan presiden Barack Hussein Obama, berusaha
menghapus kesan angkaramurka George W Bush. Dalam pidato retoris yang
disampaikan di Universitas Kairo, Mesir, 4 Juni 2009, Barack Obama menyatakan,
pemerinrah AS tidak akan intervensi pada Negara manapun, tetapi akan mendukung
setiap Negara yang melawan terorisme dan menegakkan demokrasi.
Dalam konteks politik global, statemen Obama ini secara politis, mengindikasikan dua
hal. Pertama, Obama mencoba merobah strategi politik luar negeri dengan
meninggalkan sikap paranoid yang menghantui Bush; dan menempuh jalan baru
menghadapi kekuatan global Islam. Kedua, betapapun juga watak imprialis AS tidak
bisa hilang. Obama tetap ingin mendominasi dan mengendalikan negeri-negeri Muslim
tanpa harus campur tangan secara militer.
Untuk menjalankan agenda politik ini, dengan tujuan yang lebih efektif dan strategis,
Amerika melimpahkannya kepada penguasa-penguasa Muslim di negara masing-masing
sesuai dengan kondisi riel domistiknya. Efektifitas strategi Obama ini akan segera
terlihat di sejumlah negeri Muslim.
Di Pakistan, sejak Presiden Asif Ali Zardari berkuasa, 9 September 2008, suami mantan
PM Benazir Butho yang terbunuh dalam sebuah kampanye Pemilu itu, perburuan
terhadap gerakan Islam gencar dilakukan. Belum genap setahun berkuasa, di bawah
kontrol pemerintah Amerika, rezim Ali Zardari dari PPP (Pakistan Peoples Party) ini
memburu Mujahidin Taliban, sementara aparat kemanan Pakistan menyerbu masyarakat
Islam di lembah Swat, karena menuntut berlakunya syariat Islam.
Sekalipun telah berjanji akan menarik tentaranya di Irak secara bertahap, Obama malah
mengirimkan lebih banyak lagi tentara ke Afghanistan untuk mengepung pasukan
rakyat Taliban di bawah bendera NATO. Sementara, terhadap keganasan Israel yang
setiap hari membunuh rakyat Palestina di Gaza, termasuk pembunuhan serta pengusiran
umat Islam Uigur di China, pemerintahan Obama hanya bungkam.
Pendidikan Agama Islam 16

Diskriminasi politik gaya Paman Sam ini, terutma dalam kaitan pemberantasan
terorisme pasca ledakan Bom JW Marriot II dan Riszt Carlton, Juli 2009, kian mendapat
pembenaran ketika intelijen Amerika CIA berusaha menggiring Indonesia dan Negara-
negara ASEAN lainnya untuk membentuk jaringan pertahanan dan keamanan bersama.
Gagasan ini mengingatkan kita pada model kerjasama keamanan SEATO (South East
Asia Collective Defense Treaty).
SEATO adalah pakta pertahanan bersama Asia Tenggara, dibentuk pada tahun 1954,
yang ditandatangani Australia, Inggris, Prancis, Selandia Baru, Pakistan, Filipina,
Thaeland, dan Amerika Serikat di Manila. Tujuannya, menangkal setiap agresi dan
subversi internal di Asia Tenggara dan Pasifik Barat Daya. Sejak semula pakta ini
dicurigai membawa misi imprialisme Amerika, karena itu ditentang habis-habisan oleh
Bung Karno. Salah satu produk SEATO adalah berkobarnya perang Veitman, 1960,
yang dipicu oleh ambisi presiden AS Jhon F Kennedy; termasuk pemisahan diri
Singapura dari Malaysia. Oleh karena itu rencana kerjasama ASEAN memerangi
terorisme internasional harus diwaspadai, karena akan berimplikasi negative bagi
Indonesia, mengingat kerjasama semacam itu menyalahi prinsip-prinsip politik luar
negeri yang bebas aktif.
Sejauh ini presiden Susilo Bambang Yudoyono mencoba menemukan formula yang
tepat dalam melayani politik global Amerika. Presiden RI ke 6 ini berusaha keras
mencurahkan segenap kecerdasan dan kecerdikannya untuk mengelola berbagai
masalah di dalam negeri agar tidak merugikan kepentingan Amerika.

Memberantas Terorisme
Mencermati pengumuman resmi Polri, 12 Agustus 2009, yang menyatakan, teroris
yang tewas dalam penggerebegan di Jati Asih Bekasi adalah Air (Ari?) Setyawan dan
Eko. Sedangkan korban yang tewas di rumah Muzahri di desa Beji Temanggung, Jawa
Tengah, bukan Noordin M. Top, melainkan si peata bunga Ibrohim.
Pendidikan Agama Islam 17

Lalu, siapa pelaku bom di Hotel JW Marriott dan Ristz Carlton, 17 Juli 2009, yang
menewaskan 9 orang, dan 41 orang luka-luka itu? Sampai sekarang, tidak seorang pun
tahu, tidak ada pula yang dapat memberi klarifikasi. Ibrahim yang dicurigai sebagai
arsitek bomber dalam ledakan di JW Marriot, adalah salah seorang korban salah bunuh
pada 8/8/09, persis angka Densus 88 antiteror. Sedangkan Noordin M. Top belum
tertangkap, menghilang bagai ditelan bumi.
Sejak perburuan teroris dilakukan polisi, sudah banyak anggota masyarakat yang
menjadi korban salah tangkap, salah tembak, dan salah bunuh, hanya karena dicurigai
menjadi bagian dari jaringan teroris. Bagi polisi, Teroris itu orang jahat, maka tidak
bersalah membunuh mereka kapan saja dan dimana saja. Hal ini, tentu saja
mengundang keprihatinan dan menimbulkan ketakutan di tengah-tengah masyarakat.
Padahal, mereka yang dibunuh itu, hampir pasti belum terbukti berbuat teror. Baru
diduga sebagai jaringan teroris.
Bahwa terorisme harus dibasmi, iya. Tetapi tindakan pembunuhan tanpa melalui proses
pengadilan, jelas melanggar hukum. Ada pihak yang mengatakan, bila tidak didahului
maka teroris akan mendahului membunuh polisi. Jika logika ini digunakan, lalu apa
bedanya polisi dengan teroris?
Lebih berbahaya lagi, adanya stigma merusak citra Islam dengan memetakan jaringan
terorisme berdasarkan wilayah, keluarga, pertemanan, lembaga pendidikan. Sehingga
melahirkan stigma wilayah teroris, keluarga teroris, pesantren teroris, organisasi teroris.
Hal ini, bisa menyebabkan konflik baru yang konsekuensi politisnya sulit diprediksi.
Yang lebih berbahaya, adalah memosisikan teroris sebagai mujahid Islam dan
sebaliknya menganggap mujahid sebagai teroris.
Dalam pidato kenegaraan menyambut delapan windu (64 tahun) kemerdekaan RI, 16
Agustus 2009, Presiden Susilo Bambang Yudoyono menyatakan, bahwa sumber
terorisme adalah keterbelakangan, ketidakadilan, dan kemiskinan. Presiden SBY sama
sekali tidak menyinggung keterlibatan kelompok agama tertentu, atau ajaran agama
tertentu sebagai pemicu terorisme di Indonesia.
Pendidikan Agama Islam 18

Sekalipun terkesan menghindar dan berhati-hati, untuk tidak mengaitkan agama dengan
terorisme, tapi kita dapat memahami arah pidato SBY. Yaitu, adanya keinginan
pemerintahan SBY lima tahun ke depan, untuk menjalankan politik yang lebih
bersahabat dengan seluruh komunitas agama di Indonesia, sekalipun terhadap
komunitas agama yang dinilai fundamentalis.
Namun, berbeda dengan SBY, adalah komentar aparat intelijen, termasuk komentar
tokoh-tokoh Islam ambivalen. Munculnya para jawara intelijen akhir-akhir ini, seperti
Amsyad Mbai, Hendropriyono, dan Suryadarma, yang menuding pemahaman
keagamaan sebagai ideologi terorisme, bukannya membantu menyelesaikan masalah
terorisme. Sebaliknya, patut dicurigai mereka sedang menjalankan agenda global
sebagai kaki tangan imprialisme asing.
Bukan mustahil, dengan menggunakan momentum pemberantasan terorisme mereka
berupaya menutupi aib masa lalunya yang kejam terhadap gerakan Islam dengan cara
menyisipkan fitnah. Akibatnya, apa yang selama ini dianggap bahaya jalan sesat para
teroris karena menggunakan ajaran agama sebagai justifikasi tindakannya, justru aparat
keamanan melakukan kesesatan yang sama.
Fitnah Agama
Mengaitkan terorisme dengan kekuatan penegakan syariat Islam di Indonesia, lalu
menganggap mujahid Islam sebagai teroris atau sebaliknya memosisikan teroris sebagai
mujahid, merupakan pemikiran produk rezim Soekarno (1959-1066) yang kental
dengan agenda komunisme. Kebencian PKI (Partai Komunis Indonesia) terhadap
Masyumi, mendorong mereka terus menerus memberikan citra buruk tentang Islam
melalui opini Soekarno.
Rezim Soekarno dengan Nasakomnya adalah contoh klasik yang mengorbankan umat
Islam untuk kepentingan komunis global di zamannya. Sehingga menyebabkan ulama
dan tokoh Islam banyak yang dijebloskan ke penjara tanpa proses pengadilan.
Kemudian rezim berganti. Suharto naik tampuk kekuasaan, yang membantai umat Islam
seperti kasus Priok, Lampung berdarah, dan DOM di Aceh. Baik rezim Soekarno
Pendidikan Agama Islam 19

maupun Soeharto selalu megusung slogan kepentingan nasional dan pengukuhan NKRI
yang tidak dapat di tawar-tawar. Logika Sokaerno dan Soeharto dengan sedikit polesan
gincu tetap berjalan di masa orde reformasi ini.
Sebelum pengepungan rumah reot di Desa Beji Temanggung, Jawa Tengah, yang
diduga tempat persembunyian Noordin M. Top, tapi ternyata salah bunuh, badan
intelijen Amerika (CIA) mensuplai peta imajiner jaringan terorisme di Indonesia. Peta
imajiner ini harus mendapatkan pembenaran empiriknya, yang kemudian
memperlihatkan heroisme kepolisian saat pengepungan di Temanggung, dan tembak
mati tersangka teroris di Jati Asih, Jawa Barat.
Tindakan Densus 88 yang membunuh para tersangka teroris tanpa proses peradilan
dengan alasan, persis pasukan blackwater, tentara bayaran yang dikirim oleh George
Bush untuk membantai rakyat Irak. Sejak 2005, seperti dinyatakan Direktur Blackwater,
Erik Prince, sekiatr 80% peristiwa penembakan dilancarkan oleh blackwater dari
kendaraan yang sedang melaju, tanpa mempedulikan apakah yang terbunuh rakyat sipil,
orang tua, maupun anak-anak. Bahwa ada rakyat tak bersalah yang kehilangan nyawa,
maka itu sangat saya sesalkan, ujar Eric.
Akan lebih baik, bila penyelesaian terorisme tanpa distorsi agama, melainkan dengan
cara meningkatkan kesejahteraan rakyat, memajukan pendidikan, dan menegakkan
keadilan hukum seperti dijanjikan presiden SBY.
Komentar : Menurut saya Negara adidaya seperti amerika lah yang
seharusnya mengerti mengapa terorisme muncul begitu pesat dinegara tersebut dan
berkembang kenegara-negara lainya.apabila amerika khususnya tidak mendeskripsikan
bahwa warga muslim lah yang bertanggungjawab atas terjadinya pengeboman
WTC.Dan tidak memulai perperangan yang terjadi di irak.maka tidak akan muncul hal-
hal seperti ini yang menambah parah kondisi global.


Pendidikan Agama Islam 20

9. Berita Teroris Noordin M Top Tewas di Solo
Kronologis Noordin M Top Tewas di Solo
Kronologis ini dimulai pada 16 September. "Diawali dengan adanya satu
kelompok yang patut diduga adalah mereka adalah jaringan teroris yang berafiliasai tim
dari kelompok Urwah dan Aji," kata Kapolri saat jumpa pers di Mabes Polri, Jl
Trunojoyo, Jakarta, Kamis (17/9/2009).
Penelusuran terhadap kelompok tersebut dilakukan lewat penangkapan Rahmat Uji
Prabowo alias Bejo di Pasar Gading Solo pukul 10.30 WIB. Pria tersebut kemudian
diinterogasi dan polisi kembali melakukan penangkapan pada sore harinya.
"Jam 15.00 WIB, kita tangkap Supono alias Kedu dan kemudian diinterogasi lagi,"
tegasnya.
Dari dua orang tersebut kemudian diperoleh informasi ada 4 orang pelaku teroris yang
berada di salah satu rumah di kampung Kepuh Sari, Solo. Rumah tersebut diketahui
milik Susilo alias Adib yang ikut tewas dalam operasi.
"Lalu pada 22.30 WIB, dilakukan evakuasi masyarakat agar bergeser seluruhnya.
Pukul 24.00 WIB, anak-anak mencoba mendobrak pintu tapi di dalam disambut oleh
rentetan tembakan," jelasnya.
Setelah diberi peringatan berkali-kali, Densus 88 mulai membalas tembakan sehingga
terjadi baku tembak. Hingga sebuah motor yang berada di dalam rumah terbakar.
Noordin cs pun saat itu langsung mengevakuasi diri bersama dalam sebuah kamar
mandi.
Pada pukul 5 - 6 pagi, dalam waktu 3 jam, mereka berhasil dilumpuhkan. "Dalam waktu
yang cepat, kemudian berhasil kita lumpuhkan," tutupnya.
Dalam pengepungan tersebut, polisi menyita 200 kg bahan peledak, senapan M 16 serta
dokumen penting mengenai jaringan teroris yang dibangun Noordin di Indonesia
Pendidikan Agama Islam 21

Komentar : Suatu keberhasilan yang gemilang untuk kepolisian RI yang telah
melumpukan gembong teroris yang selama ini dicari-cari yaitu Noordin M Top. Kerja
kerasnya selama ini dalam melacak gembong teroris tersohor di negeri ini akhirnya
membuahkan hasil. Sebuah keberhasilan yang pantas diacungi jempol oleh segenap
bangsa Indonesia. Walaupun ada sedikit kekecewaan, karena para teroris tersebut tidak
dapat ditangkap hidup-hidup. Namun, kepolisian juga harus tetap waspada dengan sel-
sel teroris lainnya yang diyakini masih ada.Namun sebaliknya apa yang terjadi pada
para teroris, terutama Noordin M. Top yang pada akhir hidupnya harus dilalui dengan
cara yang mengenaskan. Semoga saja tidak akan ada lagi Noordin-noordin baru yang
akan kembali meneror bangsa ini.
Mudah-mudahan ini bisa menjadi pertanda baik bagi stabilitas keamanan negeri ini.
Sesuatu yang sangat didambakan oleh siapapun selama ini

10. Terorisme Berimbas Ke Masalah Agama
WIKIBERITA.COM-BERITA: Islam sebagai agama sudah pasti menentang
terorisme. Namun Islam sebagai politik dan ideologi, hampir pasti tak bisa mengelak
jika dipakai oleh para aktivis Islam ekstrim untuk melakukan justifikasi bagi aksi
kekerasan terorisme. Mengapa?
Terorisme selama ini terbukti paling mudah berkedok agama untuk memikat pengikut
guna melancarkan gerakan politik ekstrim yang biadab. Maka, masuk akal jika
pengamat politik sekaligus Direktur Pelaksana East Preston Islamic College, Australia,
Esad Alagis, menilai pengeboman di Hotel JW Marriott dan Ritz-Carlton 17 Juli 2009
tidak terkait masalah agama, tetapi lebih ke soal politik.
Saya percaya ini masalah politik di negara ini. Bukan karena masalah Islam, kata
Alagis. Maksudnya, bom teroris adalah pesan politik dan gerakan politik ekstrim. Tentu
saja agama tidak membenarkan hal ini.
Pendidikan Agama Islam 22

Persoalannya, agama telah dieksploitasi dan dibajak sedemikian rupa oleh para teroris
untuk memperkuat aksinya. Islam dibajak dan dijadikan justifikasi untuk membenar-
benarkan terorisme. Sehingga sejumlah kaum muda terpikat dan terlibat di dalamnya,
kata Alagis.
Akibatnya, reputasi kita (umat Islam) dinilai buruk. Bom itu termasuk pembunuhan,
sesalnya.
Soal pembajakan agama oleh teroris, mantan Ketua Mantiqi III Jamaah Islamiyah (JI)
Nasir Abas mengakui, secara simbolik penggunaan nama Islam dipakai kelompok
Noordin M Top dan JI. Mereka terlibat dalam ledakan bom di Hotel JW Marriott dan
Ritz-Carlton, Jumat (17/7).
Bahkan Nasir melihat, teror bom yang menewaskan sembilan orang itu mungkin
sebagai penolakan terhadap penambahan pasukan Amerika Serikat di Afganistan yang
akan menghambat gerak Al Qaeda dan Taliban yang diidolakan Noordin dan para
teroris lainnya. Sebab AS terkesan hegemonis dan intervensionis atas dunia Islam itu.
Aksi di JW Marriott dan Ritz-Carlton itu dilakukan oleh pihak yang sama, yaitu
kelompoknya Noordin. Cirinya sama seperti dahulu, yakni sasarannya, modus
operandinya, dan korbannya, kata Nasir Abas.
Kenapa dilakukan di Indonesia? Ya selalu begitu. Sebab menyambut seruannya Osama
bin Laden, yang mengajak umat Islam membalas AS dan sekutunya di mana pun
berada. Ketika ada di Indonesia, ya di Indonesia, kata Nasir.
Saat aktif di JI dulu Nasir membawahi kawasan Kalimantan (Borneo), Sulawesi
(Celebes), dan Filipina Selatan. Nasir yang berlakangan menawarkan diri membantu
Indonesia mencari pelaku terorisme itu menegaskan, Noordin M Top adalah salah satu
anggotanya pada 1996-1997. Ketika 1997, Nasir dipindah ke Sabah untuk membina
wilayah III, sehingga kontak dengan Noordin terputus.
Pendidikan Agama Islam 23

Nasir menyatakan tiga tahun belajar perang di Akademi Militer Mujahidin di
Afganistan dan tiga tahun kemudian mengajar di sana sebagai instruktur perang.
Masyarakat dan Polri/TNI, kata dia, harus waspada sebab menangkap kelompok
Noordin akan sulit .
Apalagi Noordin selalu merekrut orang baru dan langsung dilibatkan dalam aksi
selanjutnya. Penelusuran soal siapa saja orang di lingkaran Noordin M Top sulit
dilakukan, sebab tidak ada catatan pihak-pihak yang pernah terlibat dengan Noordin.
Komentar : Hal yang sangat keliru menurut saya apabila terorisme dikait-
kaitkan dengan suatu agama tertentu misalnya saja islam yang sangat dekat dengan
permasalahan ini.dan selalu menjadi korban atas perlaukuan keji para teroris yang
mengatasnamakan jihat islam.Padahal sebenarnya Islam tidak pernah mengajarkan
kepada umatnya untuk berbuat antaramurka.apalagi membunuh manusia tanpa landasan
yang jelas.justifikasi yang ditanamkan para teroris ini hampir mempengaruruhi sebagian
besar rakyat Indonesia.Padahal seluruh agama di dunia ini mengajarkan kepada seluruh
umatnya untuk saling mencintai dan mengasihi.sehingga tercipata kerukunan antar umat
beragama.

11. Isu Terorisme dan Serangan Terhadap Islam
Apakah anda orang yang mengatakan bahwa berjihad menegakkan Syariah
Islam dan khilafah Islamiyah di bumi Allah adalah tindakan Terorisme ? Jika demikian,
berarti anda belum mengerti tentang jihad Islami yang merupakan mukjizat Allah SWT.
Jihad adalah usaha serius untuk membumikan wahyu Allah di muka bumi sehingga
tidak ada lagi kezaliman dan fitnah terhadap Islam dan ummatnya. Renungkan firman
Allah dalam QS Al Baqarah 2:193 dan QS Al Anfal 8:39.
Dan perangilah mereka itu, sehingga tidak ada fitnah lagi dan (sehingga) ketaatan itu
hanya semata-mata untuk Allah. jika mereka berhenti (dari memusuhi kamu), Maka
Pendidikan Agama Islam 24

tidak ada permusuhan (lagi), kecuali terhadap orang-orang yang zalim. (QS. Al
Baqarah 2:193)
Dan perangilah mereka, supaya jangan ada fitnah dan supaya agama itu semata-mata
untuk Allah. jika mereka berhenti (dari kekafiran), Maka Sesungguhnya Allah Maha
melihat apa yang mereka kerjakan. (QS. Al Anfal 8:39)
Fitnah adalah kezaliman dan sifatnya lebih kejam dari pembunuhan, karenanya "Allah
mengharamkan kezaliman sampai datangnya hari qiyamat." (HR Muslim)
Allah SWT. memerintahkan kepada Rasulullah SAW. dan ummatnya agar terus
memerangi orang kafir dan zalim yang selalu menimbulkan fitnah kepada Islam dan
ummatnya. Al Quran mengingatkan:
"Wahai Nabi berjihadlah melawan orang-orang kafir dan munafiqien itu dan bersikap
keraslah terhadap mereka. Tempat mereka adalah neraka jahannam. Dan itulah
seburuk-buruk tempat kembali." (QS. At Taubah 9:73 dan QS 66:9)
Terorisme dan Ketidakadilan Global
Masalah yang jarang disentuh oleh media massa ketika mengangkat isu terorisme
adalah ketidakadilan global. Padahal faktor ketidakadilan global menjadi salah satu
pemicu serangan terhadab barat atau objek-objek yang dianggap berhubungan dengan
barat. Penjajahan yang dilakukan barat di dunia Islam, termasuk dukungan membabi
buta barat terhadap penjajahan zionis Israel di Palestina, merupakan cerminan dari
ketidakadilan itu.
Ketika 9 orang terbunuh akibat pengeboman di hotel JW Marriot dan Ritz-Carlton,
banyak orang yang mengecam aksi tersebut. Sikap yang sama seharusnya muncul ketika
ratusan ribu umat Islam terbunuh pasca invasi AS di Iraq. Mengutip laporan yang
dimuat Jurnal Lancet, lebih dari 650 ribu warga sipil Iraq tewas sejak invasi AS pada
tahun 2003 dan jumlah itu tentu saja terus saja bertambah hingga kini.
Pendidikan Agama Islam 25

Amerika serikat dimaklumi marah saat gedung WTC diserang yang menyebabkan
sekitar 3000 orang terbunuh. Sebaliknya, tentu bisa dimaklumi juga umat Islam marah
ketika pasukan Amerika terus menerus membunuh rakyat sipil di Afghanistan dan
Pakistan. PBB mengatakan jumlah penduduk sipil yang tewas di Afghanistan tahun ini
meningkat 24 % dibandingkan periode yang sama tahun lalu. Laporan PBB
menyebutkan lebih dari 1.000 orang tewas dalam enam bulan pertama tahun ini. Jumlah
korban serangan AS terhadap rakyat sipil di perbatasan Pakistan-Afghanistan pun terus
meningkat.
Bandingkan pula sikap dunia barat ketika Israel menyerang Gaza. Angka korban
serangan Israel ke jalur Gaza sejak 27 desember 2008 hingga 18 januari 2009 malah
mencapai 1313 atau rata-rata 59 orang tewas perhari atau setiap jam lebih 2 orang
tewas. Tidak hanya itu, Israel juga mengakui menggunakan senjata kimia yang
mengerikan, yakni fosfor putih. Belum lagi yang terbunuh akibat isolasi jalur Gaza oleh
Israel. Alih-alih mengecam Israel, Amerika, Inggris dan sekutunya malah membela
Israel. Untuk kasus Indonesia, ketidakadilan itu juga tampak dari sikap yang
diskriminatif terhadap pembunuhan umat Islam di Ambon, Poso, atau kerusuhan di
Sampit.
Berkaitan dengan pengeboman pada juli 2005 di London, pemerintahan Inggris
memberikan peringatan bahwa keterlibatan dalam invasi AS ke Iraq telah meningkatkan
adanya ancaman serangan balasan terhadap Inggris. Laporan yang bocor dari Joint
Terrorims Center (JTAC) Inggris, yang mendahului serangan tersebut,
memperingatkan: "peristiwa-peristiwa yang terjadi di Iraq semakin menjadi motivasi
dan fokus sejumlah teroris berkaitan dengan aktivitas di Inggris."
Pada april 2005, sebuah laporan yang ditulis oleh Joint Intelligence Committee (JIC)
berjudul "International Terrorism Impact of Iraq" bahkan lebih eksplisit menyatakan:
kami menilai bahwa konflik yang terjadi di Iraq telah memperburuk ancaman
terorisme internasional dan akan terus memberikan dampak dalam jangka waktu yang
lama. Konflik tersebut telah memperkuat kegigihan para teroris yang telah melakukan
Pendidikan Agama Islam 26

serangan ke negara-negara barat dan memotivasi orang-oran lain yang tidak
melakukannya.
Seharusnya siapapun yang menginginkan kekerasan global dihentikan, juga harus
dengan tegas meminta AS dan negara-negara imperialis lainnya menghentikan
kebijakan yang eksploitatif dan diskriminatif terhadap dunia Islam. Masyarakat barat
sendiri seharusnya meminta penguasa mereka agar menarik tentara negaranya dari Iraq,
Afghanistan, dan negeri Islam lainnya. Termasuk menghentikan dukungan membabi
buta terhadap Israel.
Bagi umat Islam, ketidakadilan global ini harus dihentikan. Berharap pada negara-
negara imperialis untuk menghentikan kejahatan mereka sangatlah sulit. Karena selama
barat masih mengadopsi ideologi kapitalisme, penjajahan akan menjadi metode baku
yang tidak berubah. Tidak ada pilihan lagi, kecuali umat Islam bersatu membangun
kekuatan global khilafah Islam yang akan melindungi umat Islam dari bulan-bulanan
negara imperialis..
Isu Terorisme & Serangan Terhadap Islam
Sebenarnya isu memerangi terorisme yang dilancarkan Amerika dan sekutu-sekutunya
adalah perang melawan Islam dan kaum Muslimin. Musuh-musuh Islam mencoba
membidik Islam dan kaum Muslimin di balik isu terorisme. Mereka takut dengan
bangkitnya kaum muslimin. Dengan demikian mereka berusaha sekuat tenaga dan
dengan berbagai macam cara untuk menghancurkan kebangkitan kaum Muslimin, salah
satunya dengan melancarkan perang melawan terorisme.
Saat ini umat Islam menjadi tertuduh dan semua ketakutan dengan segala hal tentang
Islam, karena selalu dikait-kaitkan dengan isu terorisme. Para pelajar, aktivis Islam dan
semisalnya menjadi resah. Mereka khawatir dituduh dan dianggap sebagai sarang dan
penyedia serta membantu aktivitas terorisme.
Gerakan-gerakan dakwah pun dicurigai meskipun gerakan dakwah itu terbuka dan tak
ada sangkut pautnya dengan teroris. Beberapa orang pun mengawasi ketat anak
Pendidikan Agama Islam 27

remajanya yang mau berangkat mengaji. Padahal hal itu tak pernah terjadi sebelumnya.
Mereka menanyakan ngajinya sama siapa, tempatnya di mana, dan segala macam secara
berulang-ulang.
Bahkan di sebuah wilayah, beberapa orang yang hendak melakukan khuruj (aktivitas
yang rutin dilakukan oleh Jamaah Tabligh) di sebuah masjid, ditolak warga setempat
pasca pengeboman di hotel JW Marriott dan Ritz Carlton. Warga setempat tak mau
daerahnya dijadikan tujuan orang luar. Mereka takut orang-orang tersebut terlibat
terorisme.
Sikap paranoid ini muncul belakangan di beberapa daerah. Ini terjadi setelah televisi
dengan sangat gencar menyebarkan berita terorisme sejak penyerbuan di Temanggung,
Jawa Tengah. Bukannya obyektif, pemberitaan di media massa cenderung
menstigmatisasi negatif Islam dan kaum muslimin.
Belum jelas benar siapa pelakunya, media massa langsung menyorot pesantren.
Pesantren dianggap mengajarkan jihad dan ini menjadi inspirasi para teroris. Media
massa pun sibuk mencari latar belakang orang-orang yang diduga teroris dengan
melakukan interogasi dan inkuisisi terhadap almamater, keluarga, dan para tetangga.
Tampa disaring, berita isu langsung disiarkan. Padahal tidak semua sumber berita yang
didapatkannya layak disiarkan.
Hal yang sama tidak pernah dilakukan terhadap para koruptor. Adakah media massa
yang pernah mengaitkan koruptor dengan almamaternya? Kemudian menyatakan bahwa
unversitas X telah mengajarkan korupsi? Atau mencari guru dan dosennya karena
dianggap sebagai inspirasi untuk korupsi?
Sikap media ini tidak lepas dari upaya pihak-pihak tertentu untuk menjadikan media
sebagai corong dalam menyerang Islam dan kaum muslimin. Lihat saja bagaimana
media massa seolah jadi orang bodoh dan menurut saja dengan arahan sumber-sumber
mereka. Sikap kritis mereka hilang. Bahkan untuk mencari alternatif narasumber lagi.
Sampai-sampai ketika sumber-sumber berita mereka memberitakan berita yang salah
Pendidikan Agama Islam 28

pun, ditelan mentah-mentah. Perhatikan ketika penyerangan di Temanggung terjadi,
dalam siaran langsungnya, mereka seperti koor menyanyikan lagu bahwa teroris yang
terbunuh adalah gembong teroris Noordin M Top. Ternyata bukan.
Telah terjadi trial by the press (pengadilan oleh meda massa), yang dampaknya jauh
lebih kejam. Media pun tergiring oleh frame berpikir musuh-musuh Islam yang
menggeneralisasi para teroris dengan Islam. Isu memerangi terorisme yang dilancarkan
Amerika dan sekutu-sekutunya disebarluaskan dan dikerjakan oleh media massa yang
pada hakikatnya untuk menghilangkan kebangkitan Islam.
Ironisnya, media massa seolah maklum saja dengan tindakan brutal Amerika dan
sekutunya menebar bom dan kematian di mana-mana. Media massa tidak pernah
menyebut mereka sebagai teroris, meski korban tewas jauh lebih banyak dan massif.
Media memang telah menjadi alat bagi kapitalisme global dalam mempertahankan
hegemoninya. Di era informasi dimana kemenangan ditentukan oleh penguasa sumber-
sumber informasi, media massa adalah salah satu pilar kapitalisme.
Barat paham betul bahwa Islam adalah musuh berikutnya setelah komunisme runtuh.
Islam adalah ancaman. Karenanya, kebangkitan Islam mesti dihalang-halangi. Caranya
bisa melalui hard dan soft power. Untuk itu barat dan antek-anteknya mendekonstruksi
persepsi masyarakat terhadap Islam untuk melahirkan sikap moderat bahkan liberal.
Mereka tidak mau Islam tampil apa adanya sesuai Al Quran dan As Sunnah. Sikap
moderat dan liberal ini dianggap pas dengan hegemoni dan determinasi barat.
Sangat tidak mengherankan bila di tengah isu terorisme yang sedang hangat sekarang
tiba-tiba muncul pernyataan beberapa tokoh yang mencoba menggeneralisasi bahwa
terorisme itu adalah keinginan menerapkan syariah Islam dalam Daulah Islam. Mereka
mencoba menebar pukat harimau untuk menjaring aktivis pergerakan Islam.
Mereka sepertinya tutup mata-atau memang sengaja terhadap fakta bahwa tidak semua
gerakan yang memperjuangkan syariah Islam dan khilafah setuju dengan aksi terorisme.
Pendidikan Agama Islam 29

Modus mereka ini sama dan sebangun dengan gaya Amerika dan barat umumnya
melihat Islam pasca tragedi WTC pada September 2001.
Tak mengherankan bila banyak pihak yang menganalisis bahwa aksi-aksi terorisme di
Indonesia ini sengaja dimainkan oleh pihak asing. Tujuannya adalah melemahkan umat
Islam Indonesia sehingga Islam tidak bisa bangkit menjadi sebuah kekuatan yang besar
di negeri berpenduduk muslim terbesar di dunia ini.
Oleh karena itu perlu waspada terhadap segala tipu daya musuh-musih Islam tersebut.
Para pengembang dakwah harus terus istiqomah mendakwahkan Islam dan
mengembalikan kejayaan Islam dengan metode dakwah yang dicontohkan oleh
Rosulullah SAW.
Siapa Teroris Sebenarnya ? Sadarlah Wahai Kaum Muslimin!
Jadi, siapakah terorisme yang sebenarnya ? Kalau kita mau meneliti sejarah, maka
terlalu banyak dan panjang catatan peristiwa sejarah Amerika yang dapat membuktikan
bahwa Amerika adalah teroris sejati. Amerika dengan dukungan sekutunya NATO,
berhasil menekan PBB untuk mengembargo Irak.
Jika definisi teror adalah membunuh rakyat sipil yang tak berdosa; anak-anak, wanita
dan orang tua, maka mereka atau Amerika adalah teroris paling pertama, teratas dan
terjahat yang dikenal oleh sejarah umat manusia. Mereka telah membantai jutaan rakyat
sipil tak berdosa di seluruh dunia; Jepang, Vietnam, Afghanistan, Iraq, Palestina,
Chechnya, Indonesia dan banyak negara lainnya.
Jika definisi teror adalah membom tempat-tempat dan kepentingan-kepentingan umum,
mereka adalah pihak yang pertama, teratas dan terjahat yang mengajarkan, memulai dan
menekuni hal itu.
Jika definisi teror adalah menebarkan ketakutan demi meraih kepentingan politik, maka
merekalah yang pertama, teratas dan terjahat yang melakukan hal itu di seluruh penjuru
dunia.
Pendidikan Agama Islam 30

Jika definisi teror adalah pembunuhan misterius terhadap lawan politik, maka mereka
adalah pihak pertama, teratas dan terjahat yang melakukan hal itu.
Jika definisi mendukung teroris adalah membiayai, melatih dan memberi perlindungan
kepada para pelaku kejahatan, maka mereka adalah pihak yang pertama, teratas dan
terjahat yang melakukan hal itu. Mereka bisa berada di balik berbagai kudeta di seluruh
penjuru dunia. Aliansi Utara di Afghanistan, John Garang di Sudan, Israel di bumi
Islam Palestina, Serbia dan Kroasia di bekas negara Yugoslavia, dan banyak contoh
lainnya merupakan bukti konkrit tak terbantahkan bahwa The Real Terrorist adalah
Amerika dan sekutu-sekutunya!
Dengan demikian, setelah ummat mengetahui rencana apa di balik isu terorisme, siapa
teroris sebenarnya, maka mereka juga harus tetap sabar, tawakal, dan yakin bahwa
Islam pasti menang. Hal ini sebagaimana janji Allah SWT dalam firmanNya :
Dialah yang telah mengutus RasulNya (dengan membawa) petunjuk (Al Quran) dan
agama yang benar (Islam) untuk dimenangkanNya atas segala agama, walaupun
orang-orang musyrikin tidak menyukai. (QS At Taubah, 9 : 33 & QS Ash Shaff, 61 :
9)
Wallahualam bis Showab!
* Artikel ini merupakan ringkasan dari Khutbah Ust. Abu Muhammad Jibriel (Wakil
Amir Majelis Mujahidin) pada Bulan Syawwal di beberapa Masjid di Jakarta.
Komentar : Inilah bukti nyata dimana sebuah terorisme yang menimbulkan
banyak perdebatan di dunia global seperti sekarang ini.Banyak Negara-negara mencari
tahu dimanakah munculnya para teroris ini yang telah meresahkan masyarakat
dunia.Dimulai dengan pengeboman WTC yang menggegerkan dunia yang
mengatasnamakan bahwa dibalik pengeboman ini adalah warga muslim yang
berjihat.sangat tidak mungkin bisa diterima khususnya warga muslim yang mendengar
statement,yang dilontarkan pihak yang tak bertanggungjawab.
Pendidikan Agama Islam 31

12. Diawali Penangkapan Mozahri
TEMANGGUNG, KOMPAS.com Penggerebekan yang berujung kematian
Noordin M Top ternyata diawali dari penangkapan terhadap Mozahri dan dua
keponakannya, yakni Arif (38) dan Hendra (34). Dengan demikian, saat penggerebekan
hanya ada Noordin seorang diri di rumah Mozahri di Kampung Beji, Desa dan
Kecamatan Kedu, Kabupaten Temanggung.
Informasi yang didapat dari petugas Detasemen Khusus 88 Antiteror di lokasi
penggerebekan menyebutkan, kecurigaan terhadap Mozahri sebenarnya sudah lama.
Hari Selasa (4/8) lalu, ia diketahui pulang bersama seseorang yang diduga kuat sebagai
Noordin M Top. Mozahri menjemput Noordin dari Jepara.
Sejak itu, Noordin tinggal di rumah Mozahri, dan tidak keluar-keluar lagi. Petugas
Densus pun mencari celah untuk bisa melakukan penyergapan. Diperoleh informasi,
Mozahri mengenal Noordin lewat anaknya yang bernama Tatak, yang saat ini tidak
diketahui keberadaannya.
Jumat (7/8) sore kemarin, polisi menangkap Arif dan Hendra, dua keponakan Mozahri
di luar rumah. Penangkapan dilanjutkan terhadap Mozahri. Ketika itu, Mozahri baru
pulang dari sawah.
Jumat petang hingga malam dan berlanjut pada Sabtu pagi inilah polisi terus
mengepung dan berkali-kali meledakkan bom serta menghujani rumah Mozahri dengan
rentetan tembakan, sampai akhirnya buronan kakap itu benar-benar tewas.
Saat penggerebekan, Arif dan Hendra diamankan dalam sebuah Toyota Innova yang
diparkir sekitar 50 meter dari rumah Mozahri. Di dalam mobil, Arif sempat berteriak-
teriak tidak takut mati dan bom. Karena itu, polisi kemudian membekap mulut Arif
menggunakan plakban.
Komentar : Suatu keberhasilan yang sangat baik yang ditunjukan oleh densus
88 yang telah meringkus gembong teroris yang selama ini dicari-cari oleh pihak
Pendidikan Agama Islam 32

kepolisian RI.Namun dibalik penangkapan tersebut masih ada kekecewaan yang timbul
mengapa pihak kepolisian tidak membiarkan teroris seperti Noordin M Top ditangkap
hidup-hidup saja.Sehingga saya sebagai warga tahu betul bagaiman jaringan tersebut
menyebarluas di wilayah NKRI.Hal ini tidak terlepas untuk dikemudian hari kita bisa
menjadikan reverensi untuk lebih bisa menanggulangi hal-hal seperti ini dikemudian
hari.Ketidak transparannya ,apakah Noordin M Top mati menurut saya masih tanda
Tanya ini disebabkan jasad dari Noordin M Top tidak terlalu jelas dipublikasikan
kemediamasa dan jasad tersebut langsung dibawa ketempat tinggal Noordin M Top
yakni Malaysia.Semoga dengan adanya penangkapan seperti ini tidak terjadi lagi
munculnya teror-teror di wilayah Indonesia dan menjadikan Negara ini bersih akan
terorisme yang tahun belakangan ini menjadi musuh kita bersama.amin.