Anda di halaman 1dari 11

1.

Pendahuluan
1.1 Latarbelakang
Perbanyakan tanaman secara vegetatif merupakan suatu cara-cara perbanyakan atau
perkembangbiakan tanaman dengan menggunakan organ vegetatif tanaman seperti batang,
cabang, ranting, pucuk, daun, umbi dan akar untuk menghasilkan tanaman baru yang
sama dengan induknya. Perbanyakan tanaman secara vegetatif tersebut tanpa melalui
perkawinan atau tidak menggunakan biji dari tanaman induk.
Keunggulan perbanyakan tanaman secara vegetatif adalah menghasilkan tanaman
yang memiliki sifat yang sama dengan induknya. Selain itu, tanaman yang berasal dari
perbanyakan secara vegetatif lebih cepat berbunga dan berbuah. Kelemahan dari
perbanyakan tanaman secara vegetatif, adalah membutuhkan pohon induk yang lebih besar
dan banyak, sehingga membutuhkan biaya yang cukup tinggi.
Maksud Pengembangan Teknologi Perbanyakan Tanaman secara Vegetatif adalah
untuk mengembangkan teknologi perbenihan sehingga tidak bergantung pada bibit yang
berasal dari benih. Adapun tujuannya adalah untuk meningkatkan pengetahuan mengenai
teknologi perbanyakan tanaman secara vegetatif. Perbanyakan secara vegetatif terbagi
menjadi dua yaitu perbanyakan vegetatif secara alami dan perbanyakan vegetatif secara
buatan.

1.2 Tujuan
Mengenal berbagai macam cara perbanyakan tanaman secara vegetatif
Melakukan perbanyakan tanaman secara vegetatif baik secara alami maupun
buatan


2. Tinjauan Pustaka
2.1 Perbanyakan vegetatif alami
2.1.1 Pengertian perbanyakan tanaman secara vegetatif alami
Perbanyakan vegetatif secara alami dilakukan dengan cara langsung memisahkan
bagian-bagian vegetatif pada tanaman induk untuk digunakan sebagai bahan
tanam. Perbanyakan vegetatif alami pada bagian daun dan akar biasanya
menggunakan tunas adventif daun dan akar.
2.1.2 Macam Perbanyakan vegetatif alami (penjelasan + gambar)

No Bahan tanam Contoh tanamannya
1 Rhizome Jahe, kunyit, lengkuas,
kencur, dll


2 Tuber Kentang, caladium


3 Corm Pisang, gladiol, dll

4 Bulb Bawang merah, bawang
putih, lili, tulip, amarilis, dll

5 Runner Rumput teki, pegagan

6 Offset Eceng gondok, pistia

7 Stolon Stroberi, colocasia

8 Sucker Salak, cycas, dll

2.1.3 Faktor yang mempengaruhi keberhasilan perbanyakan tanaman secara
vegetatif alami
2.2 Perbanyakan vegetatif buatan
2.2.1 Pengertian perbanyakan tanaman secara vegetatif buatan
Perbanyakan vegetatif secara buatan terbagi menjadi dua yaitu perbanyakan vegetatif
buatan dengan tanpa perbaikan sifat dan perbanyakan vegetatif buatan dengan perbaikan
sifat. Perbanyakan vegetatif buatan tanpa perbaikan sifat menggunakan teknik cangkok dan
stek. Perbanyakan vegetatif buatan dengan perbaikan sifat menggunakan teknik okulasi,
grafting dan kultur jaringan.

2.2.2 Macam Perbanyakan vegetatif buatan (penjelasan + gambar)

No Metode Definisi Contoh tanaman
1 Okulasi perbanyakan tanaman dengan menggabungkan 2
tanaman atau lebih dengan cara mengambil mata
tunas dari cabang pohon induknya & menempelkannya
pada bagian batang bawah yang sebagian kulitnya telah
di kupas, kemudian mengikatnya selama beberapa
waktu hingga kedua bagian tanaman bergabung
menjadi satu tanaman baru
Mangga, durian,
rambutan, sirsak,
alpukat, jambu biji,
dll
2 Grafting metode perbanyakan vegetatif buatan dengan
menyambungkan 2 jaringan tanaman hidup sedemikian
rupa sehingga keduanya bergabung dan tumbuh serta
berkembang sebagai satu tanaman gabungan
Mangga, durian,
rambutan, sirsak,
alpukat, jambu biji,
dll
3 Kultur
jaringan
Metode untuk mengisolasi bagian tanaman yang
ditumbuhkan dalam kondisi aseptik sehingga bagian
tanaman tersebut dapat memperbanyak diri dan
tumbuh menjadi individu baru
Pisang, anggrek,
krisan, tebu, kelapa
sawit, dll

2.2.3 Faktor yang mempengaruhi keberhasilan perbanyakan tanaman secara
vegetatif buatan
3. Metodelogi
3.1 Alat, bahan, fungsi alat dan bahan
Alat : - Pisau silet untuk memotong,
- Plastik es untuk mengikat dan menyungkup
- Polibag dan bak tanam untuk tempat menanam

Bahan tanam
Perbanyakan Vegetatif Alami
No Metode Bahan
1 Umbi lapis Bawang merah
2 Umbi batang Kentang
Perbanyakan Vegetatif Buatan
No Metode Bahan
1 Stek daun Daun tanaman jeruk
2 Stek batang Batang tanaman Krisan
3 Okulasi Tanaman mawar
4 Grafting Batang atas dan batang bawah dari tanaman
- Media tanam menggunakan campuran pasir dan tanah/kompos dengan perbandingan 1
:1


3.2 Lembar pengamatan
3.2.1 Umbi lapis
N
o
Parameter
Pengamatan
Minggu ke-
1 2 3 4 5 6 7 8
Perlakuan bawang merah dipotong

bagian
1
Saat munculnya
tunas
hst
2 Jumlah tunas - - - - - - - -
3 Tinggi tanaman (cm) - - - - - - - -
Perlakuan penanaman menggunakan bawang merah tanpa dipotong
1
Saat munculnya
tunas
hst
2 Jumlah tunas - 3 3 3 3 3 3 3
3 Tinggi tanaman (cm) - 7 25 29 33 35 37 40

3.2.2 Umbi batang
N
o
Parameter
Pengamatan
Minggu ke-
1 2 3 4 5 6 7 8
1 Saat munculnya tunas hst
2 Persentase tumbuh
(%)
%
3 Jumlah tunas - - - - - - - -
4 Tinggi tanaman (cm) 0 0 0 0 0 0 0 0

3.2.3 Stek daun
N
o
Parameter
Pengamatan
Minggu ke-
1 2 3 4 5 6 7 8
Perlakuan menggunakan

bagian
daun

1 Saat munculnya
tunas
. hst
2 Jumlah tunas - - - - - - - -
3 Persentase tanaman 0 0 0 0 0 0 0 0
hidup (%)
Perlakuan menggunakan daun utuh
1 Saat munculnya
tunas
. hst
2 Jumlah tunas - - - - - - - -
3 Persentase tanaman
hidup (%)
0 0 0 0 0 0 0 0


3.2.4 Stek batang
N
o
Parameter
Pengamatan
Minggu ke-
1 2 3 4 5 6 7 8
Perlakuan menggunakan batang atas
1 Saat munculnya
tunas
. hst
2 Jumlah tunas - - - - - - - -
3 Persentase tanaman
hidup (%)
0 0 0 0 0 0 0 0
Perlakuan menggunakan batang tengah
1 Saat munculnya
tunas
. hst
2 Jumlah tunas - - - - - - - -
3 Persentase tanaman
hidup (%)
0 0 0 0 0 0 0 0
Perlakuan menggunakan batang bawah
1 Saat munculnya
tunas
. hst
2 Jumlah tunas - - - - - - - -
3 Persentase tanaman
hidup (%)
0 0 0 0 0 0 0 0

3.2.5 Okulasi
N
o
Parameter
Pengamatan
Minggu ke-
1 2 3 4 5 6 7 8
1 Persentase tumbuh
(%)
. %
2 Panjang tunas - - - - - - - -
3 Warna tunas - - - - - - - -

3.2.6 Grafting
N
o
Parameter
Pengamatan
Minggu ke-
1 2 3 4 5 6 7 8
1 Saat munculnya tunas . hst
2 Persentase tumbuh
(%)
. %
3 Warna batang - - - - - - - -
4 Diameter batang (cm) - - - - - - - -


3.3 Dokumentasi
7 hst

14 hst

21 hst

28 hst


35 hst

72 hst

84 hst

4. Hasil dan Pembahasan
5. Kesimpulan
6. Daftar pustaka (minimal 15 literatur)