Anda di halaman 1dari 3

ANATOMI DAN FISIOLOGI TRAKEA

Trakea (Gambar 1) merupakan organ sistem pernafasan bagian bawah yang terletak di bawah
larink, bentuknya menyerupai pipa yang tersusun memanjang ke bawah dan berbatasan
dengan percabangan bronkus. Pada manusia, panjang trakea mencapai 4 inchi (10-12 cm)
dengan ukuran diameter 2 cm.Dinding trakea tersusun atas tulang rawan yang menyerupai
huruf C (C-shape), terdiri dari 16-20 cincin tulang rawan. Bagian belakang dari tulang rawan
berbatasan dengan esofagus yang dihubungkan oleh serabut otot polos trakea (Marieb dan
Hoehn, 2007).
Trakea bersifat fleksibel, sehingga mampu mengalami kontraksi dan kembali
mengalami relaksasi ke ukuran semula. Kontraksi otot polos trakea akan mengurangi ukuran
diameter rongga trakea, dan pada keadaan ini dibutuhkan tenaga yang cukup besar untuk
mengeluarkan udara dari paru-paru. Tulang rawan berfungsi mencegah terjadinya
penyumbatan dan menjamin keberlangsungan jalannya udara, walaupun terjadi perubahan
tekanan selama pernafasan.Trakea berfungsi sebagai tempat perlintasan udara setelah
melewati saluran pernafasan bagian atas yang membawa udara bersih, hangat dan lembab
(Marieb dan Hoehn, 2007).

Gambar 3. Penampang melintang trakea (Marieb dan Hoehn, 2007)

Berbagai reseptor banyak terdistribusi pada membran sel otot polos trakea,
diantaranya adalah reseptor
2
-adrenergik, asetilkolin muskarinik (Ach-M
1
, Ach-M
2
, Ach-M
3

dan Ach-M
4
) dan reseptor histamin (H
1
) (Johnson, 1998; Roffel, et.al., 1997; Bryce, et.al.,
2006). Semua reseptor ini memiliki peranan penting dalam regulasi sistem pernafasan dan
terlibat pada beberapa keadaan patologi penyakit, seperti pada gangguan saluran pernafasan
yang berhubungan dengan penyumbatan saluran pernafasan karena alergi dan asma.



Trakea juga dikenal sebagai tenggorokan. Ini adalah tabung tulang, yang
menghubungkan hidung dan mulut ke paru-paru, maka merupakan bagian
penting dari sistem pernafasan pada vertebrata. Ini adalah tabung berotot
kaku terletak di depan kerongkongan, yang sekitar 4,5 inci panjang dan
lebar 1 inci. Diameter dalam adalah sekitar 21-27 milimeter dan panjang
kira-kira 10 sampai 16 sentimeter. Ada sekitar 15 sampai 20 cincin tulang
rawan berbentuk C tidak lengkap, yang melindungi trakea dan menjaga
jalan napas. Otot-otot trakea yang terhubung ke cincin lengkap dan
kontrak saat batuk, yang mengurangi ukuran lumen trakea untuk
meningkatkan aliran udara. Kartilago memastikan bahwa laring dan trakea
tidak runtuh, ketika tidak ada udara di dalamnya.

Peran Trakea dalam Tubuh Manusia

Hal ini dilapisi dengan sel goblet dan sel epitel bersilia, yang memproduksi
lendir. Lendir membasahi udara, ketika melewati saluran pernapasan.
Garis lendir sel-sel dari batang tenggorokan untuk menjebak partikel asing
dihirup, seperti debu atau bakteri, yang telah lolos rambut rongga hidung.
Partikel-partikel terperangkap kemudian baik melewati laring dan faring ke
dalam perut atau dikeluarkan sebagai dahak. Dalam sistem pernapasan,
organ ini adalah untuk membiarkan aliran udara ke paru-paru untuk
respirasi melalui trakea. The ke dalam aliran udara dari trakea cabang off
ke dua bronkus. Strukturnya adalah sedemikian rupa sehingga setiap
kerusakan yang terjadi pada trakea dapat berpotensi mengancam nyawa.


Hal ini juga penting dalam sistem pencernaan. Hal ini terhubung ke sistem
pipa yang sama, yang memungkinkan seseorang untuk menelan. Sistem
pernapasan memiliki mekanisme berevolusi, yang mencegah kegagalan
tersedak dan pernapasan. Ketika sebuah benda blok itu, orang mungkin
mengalami tersedak pengalaman. Hal ini dengan refleks batuk, yang
memungkinkan sel-sel bersilia untuk membuang objek dari trakea dan
sistem pernapasan.

Trakea adalah kanal udara primer, maka kerusakan yang disebabkan untuk
itu dapat mengganggu pernapasan. Dalam kasus kerusakan yang
disebabkan untuk itu, seseorang mungkin harus menjalani prosedur yang
disebut intubasi. Dalam prosedur ini, tabung ditempatkan di hidung mulut
dan turun ke trakea untuk membiarkan lewat udara ke paru-paru. Jika
retak atau menyebabkan peradangan, tracheotomy mungkin harus
dilakukan, sehingga cara udara dibuka untuk melewati udara yang lancar.
Dalam prosedur ini, dilakukan di bawah anestesi umum, sayatan bedah
dibuat di daerah tenggorokan dan tabung dimasukkan ke dalam lubang
yang dibuat untuk udara untuk lulus.

Jika meradang, kondisi yang dikenal sebagai radang tenggorokan dapat
terjadi. Dalam kondisi ini bisa ada peradangan pada lapisan trakea.
Sebuah kondisi yang disebut trakeo-bronkitis dapat disebabkan, ketika
selaput lendir trakea dan bronkus membengkak. Sebuah trakea runtuh
terbentuk sebagai hasil dari cacat pada tulang rawan, yang membuat
tulang rawan dapat mendukung trakea dan menghasilkan batuk kering.
Jika jaringan saraf penghubung dalam trakea merosot menyebabkan
tracheomalacia. Infeksi dengan trakea dapat menyebabkan
tracheomegaly.