P. 1
auto cad n surface

auto cad n surface

|Views: 2,174|Likes:
Dipublikasikan oleh Aditya Wibawa Dani

More info:

Published by: Aditya Wibawa Dani on Nov 18, 2009
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

07/21/2013

pdf

text

original

MINESCAPE TUTORIAL

Dedicated for Pama Training Batch 5 2 - 4, 9 - 11 October 2006

By : John_deboer

Jhon_Deboer_Speaking

DAFTAR ISI
A. GENERAL MINESCAPE...............................................................4 1. CREATE PROJECTS...............................................................4 2. CREATE DESIGN FILE..........................................................7 3. CREATE LAYER..................................................................10 4. IMPORT TOPOGRAPHY DATA................................................13 5. GENERATE CONTOUR.........................................................16 5.1. Generate Contour dari Data............................................16 5.2. Generate Contour dari Design.........................................19 5.3. Generate Contour dari Triangle........................................20 5.3.1 GENERATE TRIANGLE........................................................22 5.3.1.1 GENERATE TRIANGLE DARI DATA........................................22 5.3.1.2 GENERATE TRIANGLE DARI DESIGN.....................................24 5.3.1.3 GENERATE TRIANGLE DARI TABEL......................................25 6. CREATE SHEET SPEC..........................................................26 7. CREATE GRID SPEC............................................................31 8. CREATE GRID FILE.............................................................33 9. CREATE SURFACE TOPOGRAFI FROM GRIDFILE......................35 B. STRATMODEL........................................................................37 b.1. CREATE SCHEMA.............................................................37 b.2. SETUP CURRENT MODEL...................................................44 b.2. SETUP DISPLAY DIFINITION..............................................45 b.3 IMPORT DRILL HOLES DATA..............................................47 b.4 PROSES VALIDASI TABLE DAN GRID...................................54 b.5 CREATE LINE SECTION DAN SECTION 2 DIMENTION.............57 B.5.1 LINE SECTION............................................................57 B.5.2 CREATE CROSS SECTION MODEL..................................58 b.6 CREATE SUBCROP LINE.....................................................63 b.7 CREATE CONTOUR STRUCTURE..........................................66 b.8 CONTOUR STRIP RATIO....................................................67 b.9 QUALITY.........................................................................71 B.9.1 CREATE QUALITY DEFINITION......................................71 B.9.2 CREATE KEY QUALITY.................................................74 B.9.3 CREATE QUALITY MODEL SPEC.....................................74 B.9.4 CREATE QUALITY DEFAULT..........................................75 B.9.5 CREATE QUALITY TABLE..............................................76 B.9.6 CREATE QUALITY COMPOSITE......................................78 C. OPENCUT DESIGN.................................................................81 C.1. SIMULATION PIT SHELL....................................................81 C.1.1 CREATE SIDE DEFINITION...........................................83 C.1.2 CREATE SOLID...........................................................86 C.1.3 CALCULATION RESERVE BY SOLID................................90 C.1.4 REPORT FORM TABLE..................................................94
Jhon_Deboer_Speaking

C.2. MINING RESERVE............................................................96 C.3. RESERVE LEVEL BY LEVEL...............................................106 C.4. RESERVE BLOCK-STRIP AND LEVEL BY LEVEL....................109 C.4.1 GENERATE STRIP......................................................109 C.4.2 STRIP INTERSECTION................................................117 C.4.3 RESGRAPHYC...........................................................122 C.4.4 CREST-TOE .............................................................138 C.4.4.1 CREATE FINAL CREST LINE..................................149 C.4.4.2 INTERSECT DESIGN/ELEMENT WITH SURFACE.......152 C.4.5 CREST-TOE AND RAMP..............................................155 C.4.5.1 CREATE RAMP SPEC...........................................155 C.4.5.2 RAMP SWITCHBACK...........................................161

Jhon_Deboer_Speaking

A. GENERAL MINESCAPE
1. CREATE PROJECTS
Tentukan X & Y dimana lokasi project kita, ambil saja kira2 dimana titik tengah dari project tersebut 1.1 1.2 . CLICK EXCEED CLICK MINESCAPE 4.115

Click Create Project :

Jhon_Deboer_Speaking

Letakkan kurson pada kolom isian Project path, ketikkan nama Project Pama_bacth5, dibelakang D;\Projects\ Masukkan koordinate Center dari Easting & Northing Project Kita Settup Current unit jika diperlukan (letakkan kursor pada kolom unit yang dituju, click mouse kiri 2 kali), akan tampil tampil beberapa macam unit.

Jhon_Deboer_Speaking

Click “Create Project”

Konfirmasi, click “Create Project” Konfirmasi click “Create Project” ini akan mengakiftan system pada minescape untuk membuat/menyimpan projects tersebut pada folder yang telah ditentukan, yaitu pada D:/project/, hal ini dapat kita lihat pada Windows explorer.

CLICK “OK”

Jhon_Deboer_Speaking

2. CREATE DESIGN FILE
Bayangkan suatu rumah, dengan 2 lantai, Dimana pada masing-masing lantai tersebut terdapat kamar-kamar Bayangkan didalam kamar-kamar tersebut terdapat benda-benda yang sesuai dengan fungsi kamarnya Dan bayangkan seandainya dikamar tidur hanya terdapat anda dan seorang wanita yang Cantik......Wah...he...he (yang ini jangan dibayang-bayang terus) OK, Didalam minescape 2 lantai tersebut dapat kita analogikan dengan : Lantai 1 = Design File Lantai 2 = Triangle File ( akan dijelaskan nanti) Pada lantai 1 terdapat kamar-kamar (Kamar makan, kamar tidur utama, kamar tidur anak, kamar mandi,.........), begitu juga dalam minescape didalam design file tersebut terdapat kamar

Jhon_Deboer_Speaking

”Block”, kamar ”Surface” yang secara default/otomatis kedua kamar tersebut terbentuk pada saat project dibuat. Untuk keperluan pengelompokan pada pekerjaan kita, kita dapat membuat design file - design file lainnya seperti : Dholes = yaitu kamar atau design file yang berfungsi untuk menyimpan grafis yang berhub dgn hole Section2D = yaitu kamar atau design file yang berfungsi untuk menyimpan grafis yang berhubunga dengan penampang / cross section Topografi = yaitu kamar atau design file yang berfungsi untuk menyimpan grafis yang berhubungan dengan topografi Dan lain sebagainya Cara membuat design file tersebut, dapat dilakukan dengan 2 cara CARA
PERTAMA EXPLORER

CLICK MINESCAPE

/

DESIGN FILE

/

CLICK ICON CREATE

maka akan tampilah jendela seperti dibawah ini

Jhon_Deboer_Speaking

Ketikkan nama design file yang akan kita buat, untuk spatial orientation dapat kita abaikan karena origin terebut telah mengikuti koordinate yang sama pada saat kita “create project”. “OK” CARA
KEDUA

Click 1 icon open write file

Jhon_Deboer_Speaking

Letakkan crusor pada kolom name / click kanan /create Maka akan tampilah jendala yang sama seperti jendela pada cara 1

Ketikkan nama design file yang akan kita buat, untuk spatial orientation dapat kita abaikan karena origin terebut telah mengikuti koordinate yang sama pada saat kita “create project”. “OK”

3. CREATE LAYER
Pasti masih ingat dong, soal membayangkan kamar tidur (design file) yang didalamnya ada wanita cantik ......

Jhon_Deboer_Speaking

Nah benda benda yang ada didalam kamar didalam minescape kita sebut sebagai LAYER (lembar kertas grafis) Dalam kehidupan yang tertata rapi kita harus meletakkan benda-benda kedalam kamar sesuai dengan fungsinya, tidak meletakan guling (layer) kedalam kamar mandi atau meletakkan sabun (layer) kedalam kamar tidur, begitu juga dalam minescape jangan meletakkan layers yang berhubungan dengan topografi kedalam design file dholes atau sebaliknya. Cara membuat design file tersebut, dapat dilakukan dengan 2 cara CARA
PERTAMA EXPLORE

MINESCAPE

/

DESIGN FILES

/

LETAKKAN KURSOR PADA DESIGN FILE

MANA KITA AKAN MEMBUAT LAYER LAYER TERSEBUT

/

CLICK ICON CREATE

/

MASUKKAN NAMA APA

CARA

KEDUA

Melalui design file yang sedang aktif , hal ini berarti bahwa layer akan tersimpan pada design file yang sedang aktif tersebut.

Jhon_Deboer_Speaking

LETAKKAN
CREATE

CURSON PADA KOLOM

“CURRENT

DESIGN LAYER

/

CLICK KANAN

/

Apa yang telah kita lakukan baik pada saat “Create Design file” dan “Create Layer”, hasilnya nya dapat dilihat pada minescape explorer

Jhon_Deboer_Speaking

4. IMPORT TOPOGRAPHY DATA
Bentuk data yang dapat di import kedalam minescape dapat berupa ASCII file, DXF/DWG, SURPAC, dan lain sebagai nya Berikut contoh format data dalam bentuk ASCII file, data topografi yang terdiri dari X easting, Y northing & Z elevation.

Data diatas merupakan data topografi dalam bentuk angkaangka === lalu bagaimana bentuk garfisnya, oleh karena itu kita perlu meng “IMPORT” data tersebut menjadi suatu layer kedalam suatu design file (pasti akan kita letakkan didalam design file “topo” karena data adalah data topografi). MINESCAPE
IMPORT EXPLORER

/

CLICK KURSOR DI FOLDER DESIGN FILE

/

CLICK ICON

Jhon_Deboer_Speaking

Pilih tab divider “ASCII” Pada Input : File name : masukkan atau pilih nama data yang akan kita import Format ; pilih format yang sesuai dengan urutan seperti apa data kita (umumnya urutan 1 yaitu X, ke 2 Y dan ke3 Z == oleh sebab itu pake format “XYZfree” Pada Output : Design file : gambar dari data2 tersebut akan kita simpan di design file apa. Layer : lembar kertasnya kita kasih nama apa, krn data tersebut merupakan data2 point topografi === maka lebih baik kita kasih nama pnt_topo Default Control Perhatikan saja 2 hal yaitu : display definition & class Display difinision : maksudnya mau kita kasih warna apa pointpoint tersebut Class ; karena data tersebut merupakan point survey topografi maka kita pilih “point”

Jhon_Deboer_Speaking

Lalu

“OK”

Nah berarti kita sudah mempunyai lebar kertas “layer” bernama pnt_topo yang kita simpan didesign file “topo” Lihat hasilnya Buka design file topo pilih layernya

Jhon_Deboer_Speaking

5. GENERATE CONTOUR
Kontur dapat dibuat dari berbagai macam jenis input seperti dari : data, design, expression, grid, surface, table dan triangle. Untuk saat ini kita hanya akan membahas pembuatan kontur dari data, design dan triangle.

5.1. GENERATE CONTOUR

DARI

DATA

Yang dimaksud data disini yaitu data point-point topografi yang berupa angka-angka X, Y dan Z (seperti halnya file : topo_xyz.prn) GRAPHICS / CONTOUR / DATA

INPUT File name : click pada simbul segitiga, pilih nama file data OUPUT Design file : pilih nama design file nya

Jhon_Deboer_Speaking

Layer : ketik kan ingin diberi apa nama layernya, karena merupakan contour, awali nama layer dengan Cnt_, karena kontour nya kontur topo maka ikuti namanya dengan topo, karena dibuatnya dari data ikuti dengan data, sehingga nama layernya Cnt_topo_data. TAB DIVIDER “CONTOUR” Interpolator : pilih mo mempergunakan interpolator apa Type : tetap interval, karena kontur adalah interval beda tinggi Smooth : kehalusan lekukkan – lekukkan garis kontur Contour Interval : perubahan perbedaan garis kontur Annotation frequency : kekerapan nilai elevasi kontour TAB DIVIDER “DOMAIN”

Berfungsi untuk membatasi area yang akan dibentuk kontur nya, Jika iya, kita ingin membatasi, maka letakkan kurson pada kolom Poligon ID, lalu click kanan dan ”Pick”, Pick memilih ID poligon sebagai batasnya, Inclusive jawabnya Yes atau No jika Yes maka hanya yang didalam poligon ID itu saja yang akan dibentuk konturnya, jika No sebaliknya.

Jhon_Deboer_Speaking

Akan tetapi untuk saat ini kita kosong kan saja, semua data akan dibentuk konturnya. TAB DIVIDER “LIMITS”

Sheet spec : akan dijelaskan nanti, untuk sementara kosongkan Minimum & maksimul level : kosongkan, karena kita tidak ingin membuat batasan ketinggian kontur. TAB DIVIDER “DISPLAY DEFINITIONS”

Jhon_Deboer_Speaking

Hanya memilih warna, Setelah semua tab diveder selesai, CLICK ”OK”, Ingat OUTPUT nya dimana ! ! ! Lihat hasilnya …….. Kita letakkan Output nya dimana, di Design file apa ? dan apa nama layernya ?

5.2. GENERATE CONTOUR

DARI

DESIGN

Yang dimaksud design yaitu suatu data yang telah kita tuangkan dalam bentuk grafis, contoh nya point-point topografi X,Y dan Z (file XYZ_topo.prn) yang sebelumnya berupa data angka-angka, lalu angka-angka itu setelah kita IMPORT maka menjadilah sebuah design bentuk grafis dengan nama lembar grafis atau layer “pnt_topo” Nah dari lembar grafis / layer ini lah kontur tersebut dibentuk. GRAPHICS / CONTOUR / DESIGN

Jhon_Deboer_Speaking

INPUT Design file : topo Search layers : pnt_topo OUPUT Design file : pilih nama design file nya Layer : ketik kan ingin diberi apa nama layernya, karena merupakan contour, awali nama layer dengan Cnt_, karena kontour nya kontur topo maka ikuti namanya dengan topo, karena dibuatnya dari design ikuti dengan dgn, sehingga nama layernya Cnt_topo_dgn. Untuk Tab divider – Tab divider lainnya penjelasan sama seperti penjelasaan pada saat generate contour dari data.

5.3. GENERATE CONTOUR

DARI

TRIANGLE

Jhon_Deboer_Speaking

Guna membentuk kontur dari Triangle, maka sebelumnya kita harus membentuk Triangle itu sendiri, Triangle adalah triangulasi dari point-point data Ilustrasi :
Design file
IMPORT

Data “XYZ_topo.pr n”

Design file :

topo

Layer ; pnt_topo

Triangle Triangle file Layer : ….

CONTOU R

Jhon_Deboer_Speaking

5.3.1 GENERATE TRIANGLE
Seperti terlihat pada ilustrasi diatas, bahwasannya membentuk Triangle dapat dilakukan dengan mempergunakan sumber input dari data, design, table,

5.3.1.1 GENERATE TRIANGLE

DARI

DATA

MODEL / TRIANGLE / DATA Tab Divider Main

Input : masukkan dengan memilih apa nama data XYZ yang berupa angka-angka Triangles File : Ingat kita menganggap Design file itu kamar-kamar yang ada di tingkat 1, sedangkan triangle file adalah juga kamar-kamar akan tetapi berada di tingkat 2, nah sekarang kita sudah punya nama suatu kamar ditingkat 2 belum ? jawabnya belum, nah sekarang kita bikin kamar ditingkat 2 tersebut dengan nama Topo_tri yang nantinya kamar tersebut akan berisi layer-layer yang berhubungan dengan trianglusi topografi.

Jhon_Deboer_Speaking

Layer : nah kalo di file tadi kita bicara kamarnya, di layer ini kita masukkan apa nama layer / lembar kertas untuk mengambarkan output Surface name : Setiap kita melakukan proses triangulasi kita dapat bersamaan membentuk suatu surface/permukaan bidang dari data input tersebut Tab Divider Option

Boundary Polygon Output : seandainya kita mengingikan membentuk suatu batas terluar dari proses trianglusi tersebut Design file & Layer : ingin diletakkan dikamar mana dan apa nama layernya Contorls : Convexity : mengatur sampai sejauh mana triangulasi akan dibuat pada daerah dimana tidak ada data, kirasan nilai 1 – 5 Sheet, minimum dan maximum level : kosongkan saja

Jhon_Deboer_Speaking

Polygon Domains : berfungsi untuk membatasi area yang akan diberi pengecualian, misalnya pada area tertentu area tersebut tidak ingin kita buat triangulasinya. CLICK “OK” Lihat hasilnya : Ingat tadi kita telahkan hasilnya di “Triangle file” yang bernama “topo_tri” dan layernya bernama “topo_xyz”

Click Icon Attach reference / Surce type pilih Triangle file / lalu pilih tadi kita taruh dikamar mana dan apa nama layernya.
Attach reference

5.3.1.2 Generate Triangle dari Design
MODEL / TRIANGLE / DESIGN Tab Divider Main

Jhon_Deboer_Speaking

Input

: karena dari design file maka masukkan dimana design file dan layer yang akan kita bentuk triangulasinya.

Untuk yang Triangles dan Tab divider “option” penjelasannya sama seperti diatas.

5.3.1.3 Generate Triangle dari Tabel
MODEL / TRIANGLE / TABEL

Jhon_Deboer_Speaking

Dikarenakan kita belum memiliki Tabel nya, maka proses ini tidak dapat kita lakukan, Data. prn === kita ubah dalam minescape menjadi bentuk “Tabel” == dari table ini lah kita proses membentuk triangulasi. Proses ini untuk sementara kita tunda, guna kepentingan penyerapan materi.

6. CREATE SHEET SPEC
Sheet spec adalah batasan yang kita diberikan kepada minescape guna membatasi hanya area yang terletak didalam batasan /sheet tersebut yang akan dievaluasi atau akan di proses. Bayangkan Sheet tersebut seperti Kerangka / Frame Dari sebuah Ayakan pasir Nah sekarang gimana caranya kita membuat Sheet_SPEC MINESCAPE
PILIH ICON EXPLORER

/

SPEC

/

CARI DULU APAKAH DIBAWAH FOLDER SPEC

TERSEBUT TERDAPAT SUBFOLDER YANG BERNAMA

“SHEET”,

JIKA TIDAK ADA MAKA

CREATE

Jhon_Deboer_Speaking

Maka keluar window pilihan seperti dibawah, click tanda panahnya untuk memilih, pilih yang “sheet”

Lalu keluar window seperti dibawah

Jhon_Deboer_Speaking

Sheet name : mo kita beri apa nama sheet terebut, usahakan nama sheet itu mewakili suatu nama project tersebut atau Pit tertentu, missal “sheet_batch5” atau “sheet_pit1” Selanjutnya, pilih icon disebalah kanan nama sheet , pilih yang gambar tanda + , Click OK Pada bagian paling bawah “command bar”, terdapat perintah “enter sheet fence”, artinya masukkan batasan dari sheet tersebut,

Jhon_Deboer_Speaking

Jhon_Deboer_Speaking

Click sebelah kiri atas dan kanan bawah dari batasaan sheet tersebut Secara otomatis, minescape akan mengisi kordinat batasan2 seperti dibawah ini

CLICK “OK” PEMBUATAN SHEET SPEC
SELESAI

Klo tadi kan kita bikin “Sheet_Spec” yang merupakan batasan, …. Lalu timbul pertanyaaan dalam benak kita gambarnya seperti apa sih ? GRAPHIC / ANCLLIRIES / SHEET

Jhon_Deboer_Speaking

Judulnya aja “draw a sheet into design fie” artinya gambar kan sheet kedalam design file… Masukkan nama sheet spec yang baru saya kita buat, yaitu Sheet_batch5 Output ; mau ditaruh di laci mana Layer ; lembar kertasnya mo dikasih nama apa “ ya akan lebihlebih baik jika lembarnya namanya sama Sheet_batch5

7. CREATE GRID SPEC
Masih Ingat kan, kita membayangkan Bayangkan Sheet tersebut seperti Kerangka / Frame Dari sebuah Ayakan pasir Nah grid itu adalah jaring-jaring sheet/kerangka/frame tersebut. yang berada didalam

Jhon_Deboer_Speaking

Titik-tik pertemuan dari Grid tersebut beerfungsi untuk menyimpan data, yang didalam minescape disebut sebagai Node Kerangka/batasan terluar dari grid tersebut mana ?.... yaitu pergunakan sheet yang sudah kita bentuk… MINESCAPE
PILIH EXPLORER

/

SPEC

/

CARI DULU APAKAH DIBAWAH FOLDER SPEC

TERSEBUT TERDAPAT SUBFOLDER YANG BERNAMA

“GRID”,

JIKA TIDAK ADA MAKA

CREATE

OK…

Source Sheet Spec ; Masukkan nama sheet spec ; batasan/kerangka nya

Jhon_Deboer_Speaking

Grid Spec name ; Kita mo kasih nama apa gridspec/ jaring2 kita Umumnya nama gridspec ; harus mewakili suatu sheet/kerangkan, dan dibelakang nama tersebut diikuti dengan cellsize/ukuran jaring2 nya Contoh diataskan sheet kita “Sheet_batch5” jadi alangkah tepat klo gridspecnya kita beri nama “grd_batch5_25” Definition ; Pada kolom2 isian dibagian “definition”, semuanya tidak perlu diubah, hanya 1 kolom yang perlu kita ubah yaitu colom cell Size ; masukkan berapa ukuran cellsize/jaring2 kita,,,,,,,,,setelah kita masukkan suatu nilai tertentu, selalu sheet name tiba2 kosong == oleh sebab itu harus kita pilih kembali == lalu OK NAH sampai langkah ini berarti kita sudah mempunyai sheetspec dan grid spec

8. CREATE GRID FILE
Kita sudah bikin grid spec nya, nah apa yang dimaksud dengan grid file yaitu suatu file yang berbetuk grid (dimana grid tersebut memakai jarring-jaring atau grid spec yang mana), grid file ini dapat berupa grif file topo, ataupun grid file skema (akan dijelaskan nanti) Tujuannya kita ingin memasukkan data-data topografi menjadi bentuk grid file NB : recomendasi dari Minescape akan lebih baik jika surface topografi yang dipergunakan didalam model skema merupakan surface yang berasal dari Gridfile Perlu di ingat bahwa proses ini kita hanya baru membentuk gridfile & surface nya saja, data topografinya belum dimasukkan ke gridfile & surface tersebut

Jhon_Deboer_Speaking

MINESCAPE EXPLORER / GRID FILE / ICON CREATE

FILE SPEC : Karena kita akan memproses gridfile sehubungan dgn topografi, maka gridfile nya kasih nama topo_orig GRID FILE : METRES GRID DISTANCE : METRES VALUE AT EACH NODE = pada colom Value : ketikan topo_orig,,,, value topo_orig ini adalah nama Surface topografi yang nanti terbentuk GRID SPEC ; pilih girdspec / jaring2 mana yang akan kita pakai. grd_batch5_25 OK, Kita sudah membuat suatu gridfile, yaitu grid file dengan nama topo_orig, akan tetapi isi dari gridfile tersebut masih kosong Selanjutnya kita akan memasukkan topografi tersebut kedalam gridfile, data topografi tersebut dapat berasal dari data, design, ataupun dari triangle (akan lebih baik jika mempergunakan triangle)
Jhon_Deboer_Speaking

9. CREATE SURFACE TOPOGRAFI FROM GRIDFILE
Nah ini adalah langkah dimana kita meng import atau memasukkan data topografi kedalam gridfile yang telah kita buat sebelumnya. MODEL /
TRIANGLE GRID

/

ANDA DAPAT MELAKUKAN BAIK DARI DATA, DESIGN ATAU DARI

Untuk contoh ini kita pakai input dari Triangle

INPUT ; Triangle file : kamar triangle mana kita menyimpan layer triangulasi topografi. Layer ; masukkan nama layer nya. OUTPUT ; Grid file : masukkan nama gridfile yang akan kita isi dengan topografi Value ; secara otomatis merupakan value dari gridfile tersebut

Jhon_Deboer_Speaking

POLIGON DOMAINS ; jika kita ingin membuat batasan dari pada suatu area didalam/diluar polygon tersebut data t yang akan topogrfi tidak dimasukkan kedalam gridfile CONTROLS ….

OK… berarti sudah mempunyai Surface Topografi dari grid yang bernama Topo_orig.

Jhon_Deboer_Speaking

B.

STRATMODEL
MAKSUD

Startmodel adalah produk yang dipergunakan untuk membuat model struktur geologi deposit batubara, guna membentuk suatu model struktur geologi batubara yang komprehensif maka diperlukan datadata seperti data-data lubang bor, data survey, data singkapan dan data struktur patahan. Dari hasil pemodelan tersebut selanjutnya dapat dibuat kontur struktur roof & floor dari masing-masing lapisan batubara dan sayatan penampang Perintah-perintah didalam produk Stratmodel selain berfungsi untuk aplikasi pemodelan struktur geologi batubara juga berfungsi untuk melakukan pemodelan kualitas batubara, sehingga dapat pula menghasilkan kontour iso kualitas dari masing-masing lapisan
TUJUAN

Memberikan pemahaman dan pelatihan kepada peserta prinsip-prinsip pemodelan struktur geologi batubara, fungsi-fungsi yang terdapat dalam produk stratmodel, serta hasil yang dituju dari proses pemodelan
B.1.

CREATE SCHEMA
SCHEMA

/ CREATE

TAB DIVIDER MODEL

Jhon_Deboer_Speaking

Masukan / ketik apa nama Schema (seharusnya nama schema menunjukan suatu lokasi or project tertentu) Contoh : S_batch5 MODEL FILES Tabel File : S_batch5 Grid File : S_batch5 PADA MODELLING CONTROL Topografi ; masukkan surface topografi dari grid (ingat section A.9) TAB DEFAULT

DIVIDER

Jhon_Deboer_Speaking

Pilih, Interpolator, Power/order serta search radius yang akan kita gunakan TAB LITHOLOGY Jika kita mempergunakan batasan bahwa parting dengan ketebalan minimum ... akan kita anggap sebagai resource, maka kolom lithologi ini kita masukkan code resource yang sama pada data bor holes, contoh code CO

Jhon_Deboer_Speaking

TAB ELEMENT

1. Jika kita ingin memasukkan zone pelapukan, maka kolom pertama masukkan nama Weat or BHWE or W (yang artinya weathering) 2. Kolom ke 2 dan seterusnya, masukkan nama seam batubara, berurut dari seam termudah hingga tertua 3. Type, untuk weat adalah surface, sedangkan untuk batubara adalah interval

Jhon_Deboer_Speaking

4. Relation dan continunity samakan seperti diatas INGAT TAB DIVIDER INI ELEMENT (BATUBARA YANG TAB COMPOUND
HANYA UNTUK BATUBARA YANG DIKATAGORIKAN SEBAGAI MERUPAKAN PERCABANGAN)

Adalah untuk penamaan batubara yang gambungan dari percabagan (element)

ELEMENT Compoun d A A1

ELEMENT A2

Jhon_Deboer_Speaking

TAB SURVEY

Apabila kita mempunyai – data subcrop yang sudah berupa layer grafis didalam design file, maka layer tersbut dapat kita pergunakan didalam pemodelan posisi titik subrop tersebut adalah untuk seam apa, posisinya roof atau floor, kita letakkan di design file mana dan apa nama layernya TAB CONFORMABLE

Jhon_Deboer_Speaking

1. Untuk Name, no 1, sesuaikan dengan nama apa kode weathering zone, lihat tab divider element 2. untuk nama, no 2, selalu tulis kan COAL 3. Tren surface, untuk Weathering tren nya kita mengikuti trend surface topografi 4. tren Coal, kita akan pilih seam mana yang akan kita pergunakan sebagai tren dari model2 strukutur batara 5. Lowest interval…unutk weat, pilih sampai weat juga 6. lowest interval untuk batubara ; pilih sama batas bawah mana ternd tersebut akan batubara tersebut TAB LIMIT

DIVIDER

Jhon_Deboer_Speaking

Jika kita ingin membatasi area tertentu tidak akan kita model TAB
DIVIDER

FAULT

ANDA
B.2.

TELAH SUKSES MEMBUAT

“SCHEMA”

SETUP CURRENT MODEL

Jhon_Deboer_Speaking

tujuannya yaitu menentukan Model schema yang akan kita pergunakan yang mana, serta design file yang berhubungan dengan drillholes apa namanya, sehingga pada waktu proses pemodelan mesin langsung menuju ke Setup yang kita tentukan.

Schema name : kita telah membuatnya Model Type : Rekomendasi Mincom mempergunakan Grid Quality model : untuk sementara kita abaikan dulu, ini berhubungan dengan quality Drill hole file : Jika anda belum membuat design file atau kamar yang nantinya dipergunakan untuk layer yang berhubungan dengan drillholes, maka anda dapat mempersiapkannya sekarang, dengan cara letakkan kurson pada kolom isian drill hole file lalu click kanan dan create design file ”OK
B.2.

SETUP DISPLAY DIFINITION
tujuannya yaitu menentukan warna untuk tiap-tiap seam batubara (interval) dan surface nya. SETUP / DISPLAY DEFS / INTERVAL

Jhon_Deboer_Speaking

Pilih nama schema nya, secara otomatis mesin akan membarikan nama Interval nya, kita hanya menentukan color dan lain2nya, click kanan 2x maka akan tampil pilihan SETUP / DISPLAY DEFS / SURFACE

Jhon_Deboer_Speaking

B.3

IMPORT DRILL HOLES DATA
Dalam melakukan import drillholes ada 2 macam format data yang perlu kita siapkan, yaitu format survey dimana data-data didalam nya berisi Holename, X, Y, Z, dan Total depth Sedangkan format yang lainnya adalah format Litologi dimana data-data didalamnya berisi Holename, Stratigrafi Unit (nama Seam), From, To, dan lithogi jika ada. Berikut adalah contoh format Survey

Bikin teratur, misal lebar (colom width) masing2 kolom 10 atau 15, rata kanan, 2 desimal dibelakng koma, setelah itu save As : masukkan namanya missal ; surv_dh_batch5, lalu pada save as type ; pilih yang “format text (space delimited)…. Akan membentuk file dengan extention. Prn Sedangkan contoh format Lithology

Jhon_Deboer_Speaking

Lakukan hal yang sama, dan save dengan nama missal lith_dh_batch5.prn Letakkan kedua file tersebut surv_dh_batch5.prn dan lith_dh_batch5.prn, dibawah project/nama project nya apa / data NAH
SEKARANG MULAI KITA MENG

IMPORT

DATA2 DRILLHOLES

:

Perlu di ingat karena kita sedang bekerja berurusan dengan pemodelan maka product minescape yang kita buka adalah Stratmodel DRILLHOLES / IMPORT

Jhon_Deboer_Speaking

Schema : masukkan nama schemanya yang telah kita buat INPUT : Surv data file ; masukkan data format survey Surv_dh_batch5 Lithology data file ; masukkan data format lithology Lith_dh_batch5 OUTPUT ; Design file ; Ingat pada waktu setup model kita sudah membuat design file yang akan kita pergunakan untuk urusan drillholes, nama design file yg kita buat ; dholes Layer ; dholes yang akan kita import tersebut akan kita di gambarkan di layer/lembar kertas apa, missal krna projectnya batch5 maka nama layer ; dholes_batch5 Survey report file ; adalah report yang akan diberikan oleh mesin sehub dengan proses import kita, apakah ada kendala2, nah report ini akan kita beri nama apa Lithology report file ; sama seperti Survey report file

Jhon_Deboer_Speaking

CONTROL : Kontrol ini maksudnya kita mendefinisikan dan memberitahu si mesin apa nama masing2 kolom dari data Surv_dh_batch5 dan lith_dh_batch5 Secara umum si mesin sudah menyiapkan format-format seperti format geodas, geodas2 dan lain2 sebagainya, dimana format2 tersebut telah ditentukan pasti urutan2 kolomnya, Sedangkan data kita adalah format sederhana yang kita buat sendiri, oleh sebab itu kita harus membuat control baik itu untuk format survey atau Lithlogi yang menjelaskan atau mendefinisikan urutan dari masing2 colom CONTOH;; Berikut format Survey yang kita miliki, Bahwa di kolom Pertama adalah holename Kedua adalah Easting Ketiga adalah Northing Keempat adalah Elevasi Kelima adalah Todal depth

Cara membuat format control, letakkan cursor tersebut pada kolom isian format survey / click kanan / create

Jhon_Deboer_Speaking

Name tilis kan missal survin Pada kolom isian fixed filed, di centang or tidak dicentang Jika dicentang berarti simesin akan membaca secara jumlah/ urutan KARAKTER Jika tidak dicentang berarti simesin akan membaca secara urutan KOLOM Begitu juga pada waktu kita membuat Lithin Letakkan curson pada kolom isian format lithology / click kanan / create / Name tuliskan missal Lithin

Jhon_Deboer_Speaking

Setelah kita selesai menentukan format yang akan dipergunakan

Kolom isian replace dholes & replace stratigrafi unit dicentang jika kita menginginkan data-data yang lama di ganti

Jhon_Deboer_Speaking

Survey display Definition ; adalah warna dari titik dholes tersebut Not Logged display Definition ; adalah warna dati titik2 bor yang tidak mempunyai lithology nya ”OK” LIHAT HASIL NYA Buka design file dholes dan aktifkan layer nya

Check random, apakah kita nge load dengan sempurna, Drillholes / EDIT / pilih random salah satu drillholes

Jhon_Deboer_Speaking

B.4

PROSES VALIDASI TABLE DAN GRID

Table file yang akan dibentuk, yang berisi data-data bor

grid file yang akan dibentuk

Ingatkan pada saat kita membuat Schema TABLE == SCHEMA / / TABLE

PROCESS

BUILD

Jhon_Deboer_Speaking

Jhon_Deboer_Speaking

SCHEMA

NAME

;

MASUKKAN NAMA SCHEMA NYA

INPUT Design file ; dholes Search layer ; layer/lembar kertas dimana kita mengambarkan/ grafis dari drillholes tersebut OUTPUT ; Report file ; ketikkan nama yang berfungssi si mesin akan memberitahukan kita jika terjadi sesuatu sehub proses build table tersebut contoh table_strat OPTIONAL Penetration file ; lewatkan saja Constraint file ; lewatkan saja Sheet Spec : masukkan batasan dari pit/or project kita , pada saat kita create sheet Sheet_batch5

“OK”
GRID == SCHEMA /
PROCESS

/

BUILD

GRID

Jhon_Deboer_Speaking

SCHEMA

NAME

; masukkan nama schema nya

GRID SPEC : pilih mo pake jaring2 yang mana , ingat pada saat kita create gridspec

OK
Nah setelah kita memvalidasi Table & Grid Schema, maka berati juga kita telah membentuk Table file & Gridfile dari sumber data borhole dan batasan-basan yang telah kita difinisikan dalam schema Kita dapat memeriksa melalui minescape explorer table dan gridfile tersebut telah terbentuk
B.5

CREATE LINE SECTION DAN SECTION 2 DIMENTION
B.5.1 LINE SECTION
Langkah berikutnya adalah proses korelasi data-data lubang bor, proses korelasi ini dilakukan dengan cara pembuatan cross section – long section dari tiap-tiap lubang bor. CREATE DESIGN FILE / LACI ; SECTION3D CREATE LAYER ; LINE_SECTION ATTACH REFFERENT ; DHOLES Lalu buat garis cross section, long section ataupun diagonal section untuk melihat struktur atau korelasi batubara dari masing-masing dari segala arah

Jhon_Deboer_Speaking

B.5.2 CREATE CROSS SECTION MODEL
GRAPHICS / SECTION / STRATMODEL

TAB DIVIDER ; IO

Jhon_Deboer_Speaking

SCHEMA Masukkan nama schema nya, pilih model type yang grid Model dan drillholes di centang INPUT All surface & Use All Interval di Centang Alternative topografi ; surface topografi dari grid ( step 8) Drill holes design file : pilih design file / laci untuk menyimpan gambar2 or lembar kertas or layer namanya apa Drill holes search layer ; apa nama gambar2 or lembar kertas or layer yang berisikan drill holes – drill holes tersebut OUTPUT Design file : karena bentuk gambarnya akan merupakan bentuk gambar 2 dimensi (sayatan), maka kembali kita buat design file baru yang nantinya akan berisi gambar or lembar kertas or layer dari sayatan penampang penampang 2 dimensi Letakkan kursor pada kolom isian design file / click kanan / create

Jhon_Deboer_Speaking

OK Pada default layer ; ketikkan nama lembar gambar / layer dari penampang tersebut, contoh sct_pit1 TAB DIVIDER ;

SECTION

Jhon_Deboer_Speaking

Letakkan curson pada kolom pertama, click kanan / pick, == pilih garis2 mana yang akan kita buat section nya Pada kolom 2D X origin dan 2D Y origin, masukkan koordinat dimana sayatan penampang teresebut akan digambarkan TAB DIVIDER ; CONTROL

Corridor Width : adalah jarah koridor dimana semua drillholes yang berada dalam koridor tersebut akan tampil di sayatan penampang Display hole name : centang, artinya tampilkan nama drillhole nya Display Unit nama : centang, artinya tampilkan nama lapisan batubara nya TAB DIVIDER ; DISPLAY

Jhon_Deboer_Speaking

Section Display : lewatkan saja, default Model Display : lewatkan saja Drill hole display : hanya memilih mo warna apa nama hole dan warna nama lapisan

OK
Dan liat hasil nya Buka design file : section2d dan pilih layer

Jhon_Deboer_Speaking

Nah lakukan deh korelasi disetiap drillhole nya, jika ada perubahan nama lapisan batubara disuatu drillhole, maka ubah dengan cara, DRILL HOLES / EDIT / PILIH NAMA BOR HOLE NYA / TAB DIVIDER DOWNHOLES = GANTI NAMA SEAM NYA, Begitu terus check2 dan setelah merasa cukup == jalankan kembali validasi schema / prosess / build Table = schema / prosess / build Grids == bikin lagi cross section nya, Apakah kita sudah puas dengan model structur Katakan bahwa kita sudah selesai melakukan korelasi dan sudah yakin terhadap model struktur batubaranya, maka langkah selanjutnya adalah CREATE SUBCROP
B.6

CREATE SUBCROP LINE
GRAPHIC

/ EXTENT / MULTY

Input ; Masukkan nama2 seam batubara yang akan kita buat subcrop line nya Output :

Jhon_Deboer_Speaking

Design file ; kembali karena ini akan menghasilkan grafis / lembar kertas yang sehub dengan structur, maka akan lebih baik jika kita buat design file baru ; structure

Attribute ; pilih line apa yang mo kita bentuk subcrop or outcrop, lalu roof nya atau floor nya Secara otomatis mesin membentuk nama layer dari masingmasing intervalnya, contoh : A_subcrop TAB DIVIDER ; CONTOUR

Smoothing : kehalusan garis TAB DIVIDER ; DOMAIN

Jhon_Deboer_Speaking

Kosongkan saja jika seluruh area garis subcropnya ingin kita bentuk, TAB DIVIDER ; LIMIT

Lihat hasilnya,

Jhon_Deboer_Speaking

B.7

CREATE CONTOUR STRUCTURE
membuat kontur struktur roof atau floor dari masing-masing lapisan Jika kita ingin membuat satu persatu dari masing-masing lapisan untuk kontur roof atau floor, maka pergunakan menu : GRAPHIC / CONTOUR / MODEL

Input : Click Surface Surface : pilih ingin kontur struktur apa dan lapisan apa yang ingin dibuat Tab divider lainnya dapat kita abaikan.

Jhon_Deboer_Speaking

Jika kita ingin membuat keseluruhan kontur struktur secara bersamaan, maka pergunakan GRAPHIC / CONTOUR / MULTY

Tab divider lainnya dapat kita abaikan.
B.8

CONTOUR STRIP RATIO
Memebuat suatu surface expresi yang mem formulakan semua volume material bukan batubara dibagi dengan tonase batubara. Kita akan buat 3 surface expression yaitu WASTE, COAL dan RATIO Formula umum kan RATIO = WASTE / COAL Jadi bikin Surface Expression “WASTE” / Surface Expression “COAL” Dimana Surface Expression “WASTE” itu sendiri MINESCAPE EXPLORER / SURFACE/ EXPRESSION Dengan expression untuk Waste adalah
RANGEOVERBURDEN('A','B')+RANGEINTERBURDEN('A','B') +RANGEPARTING('A','B')

Jhon_Deboer_Speaking

expression untuk Coal adalah
(TOTALTHICK('A')+TOTALTHICK('B'))*1.3

Jhon_Deboer_Speaking

expression untuk RATIO adalah

Setelah kita selesai membuat surface expression Ratio, maka kita dapat membuat kontur nya, yang nanti dapat kita pergunakan sebagai batasan akhir dari tambang kita Generate contour / surface expression / Ratio

Jhon_Deboer_Speaking

Lihat hasilnya

Jhon_Deboer_Speaking

B.9

QUALITY
Mempersiapkan data Quality : Mondatory atau parameter yang harus ada : Nama hole, from, to, parameter Quality

Melalui Excel, Atur yang rapi, buat lebar masing-masing kolom 10 atau 15, rata kanan, Selanjutnya Save as file tersebut , nama file qual, Save as type nya pilih formatted text prn Letakkan file tersebut kedalam folder data

B.9.1 CREATE QUALITY DEFINITION
Mendaftarkan kualitas-kualitas apa saja yang akan kita model.

Jhon_Deboer_Speaking

Melalui MINESCAPE EXPLORER / QUALITIES / QUALITY DEFINITION / ICON CREATE atau melalui QUALITIES/DEFINITION/CREATE

Jhon_Deboer_Speaking

Lakukan hal yang sama untuk tiap-tiap parameter kualiti, semua parameter kuality First Quality Weigth nya adalah RD, kecuali RD itu sendiri tidak kita bobotkan. Unit Category : decimal 2, kecuali CV mempergunakan decimal 0

Jhon_Deboer_Speaking

B.9.2 CREATE KEY QUALITY
QUALITIES/DEFINITION/CREATE

B.9.3 CREATE QUALITY MODEL SPEC
QUALITIES/QUALITY MODEL/CREATE

Model Spec : ketikkan qual_mod Code for Model : Q_
Jhon_Deboer_Speaking

Maksudnya nanti setelah kita proses maka mesin akan membentuk surface-surface dari masing-masing lapisan dan parameter kualiti dengan prefix/ awalan Q_, contoh Q_Ash_A

B.9.4 CREATE QUALITY DEFAULT
QUALITIES/DEFAULT/CREATE

Pilih dengan tanda segitiga tersebut quality spec yang kita buat sebelumnya. Seandainya kita mempunyai banyak model quality

Jhon_Deboer_Speaking

spec maka melalui quality default inilah kita menentukan quality spec mana yang akan dipergunakan. Parameter Quality default spec nya kita pergunakan RD Global default for Resource : 1.3 Maksudnya jika ada suatu lapisan batubara yang tidak mempunyai nilai parameter kualitas RD, maka nilai RD nya default 1.3, hal ini agar dalam perhitungan tonase batubara tersebut dapat dihitungan tonase nya.

B.9.5 CREATE QUALITY TABLE
Qaulity table dibentuk dengan cara meng IMPORT dari qaulity data. QUALITIES/IMPORT QUALITY/dh Load – User defined

Schema Name : pilih nama schema Quality model : pilih qaulty_spec nya Input Data file : masukkan data quality yang berbentuk extention prn tadi Drillholes design file : kita letakkan di design file mana dholes kita, ingat tadi kita letakkan di dholes Output Tabel file nya : ketikan qual_load Report nya : ketikkan sama saja qual_load

Jhon_Deboer_Speaking

TAB DIVIDER FORMAT

TAB DIVIDER FORMAT

OK Inilah hasil table quality yang terbentuk Periksa apakah SEMUA data telah ter Import kedalam table dengan benar.

Jhon_Deboer_Speaking

B.9.6 CREATE QUALITY COMPOSITE
Katakan lapisan batubara kita tebal, analisis yang dilakukan pada batubara tersebut terdiri dari berurutan kedalaman, contoh batubara pada kedalaman 5 – 9, analisis yang dilakukan yaitu dari 5.2 - 6, 6 – 7.5, 7.5 – 8.8. ini disebut sebagai analisis ply by ply. Maka analisis ply by ply ini jika kita Composite berapa jadinya nilai kualitas batubara tersebut 1 tubuh dari kedalaman 5–9m QUALITIES/COMPOSITE/Interval TAB DIVIDER COULUMS

Jhon_Deboer_Speaking

TAB DIVIDER QUALITIES

Letakkan kursor pada kolom names, click kanan tekan arahkan kursor ke Row, lalu arahkan kursor ke Fill down, tentukan parameter quality yang akan kita composit TAB DIVIDER OUTPUT

Letakkan kursor pada kolom interval, click kanan tekan arahkan kursor ke Row, lalu arahkan kurson ke Fill down, tentukan Interval output nya

Jhon_Deboer_Speaking

Composite tables : outputnya isikan aja 1 nama table sebagai output, contoh Qual_comp TAB DIVIDER CONTROLS

OK Berikut contoh table hasil Composite

Jhon_Deboer_Speaking

C. OPENCUT DESIGN
MAKSUD

Open-cut design membawa kita untuk menghasilkan detail design tambang long term dan short term yang didasakan atas salah satunya yaitu model struktur geologi batubara, moduls atau menu pada produk opencut ini juga mencakup design jalan tambang “highwall ramp design” dan jenjang tambang “bench design”. Bidang permukaan atau “Surface” yang terbentuk dari design akan dipergunakan dalam perhitungan cadangan yang dapat berbasis levelby level atau ”bench-by-bench”.
TUJUAN

Memberikan pemahaman dan pelatihan kepada peserta prinsip-prinsip pencadangan batubara berbasis block dan strip, dapat membuat design untuk perencanaan Long Term dan short term, disertai dengan high wall ramp design, serta design lokasi disposal area. Segala pekerjaan yang berhubungan dengan grafis perhitungan volume atau tonase HARUS dilakukan pada design file BLOCKS

C.1. SIMULATION PIT SHELL
Membuat simulasi batasan pit dengan pertimbangan antara lain strip ratio, jumlah tonase batubara LAKUKAN :

1. Create Layer

; misal layer tersebut kita beri nama Pit_shell

2. Informasi apa yang anda perlukan untuk membuat batasan pit :
- linecrops - existing Road - pembebasan lahan - kontour ratio, dll Untuk itu lakukan “attach reference” layer2 tersebut diatas

Jhon_Deboer_Speaking

2. Copy duplicate line subcrop & batasan-batasa lainnya

Untuk line subcrop, dikarenakan berasal dari proses surface stratmodel umumnya mempunyai vertex atau titik-titik yang terlampau rapat, maka untuk itu setelah kita copy duplicate, kita filter line subcrop tersebut.

3. Gabungkan line-line tersebut hingga menjadi sebuah grafis poligon
Edit / Connect selanjutnya kita ubah line menjadi polygon Edit / Convert / polygon

Jhon_Deboer_Speaking

Selanjutnya kita ubah polygon tersebut menjadi polygon 3D atau sering kita sebut dalam bahasa minescape sebagai Batterblock dengan cara men tag (menandai) titik-titik polygon tersebut dengan side definition

C.1.1 CREATE SIDE DEFINITION
STRIP_DESIGN/TAG DESIGN SEGMENT

Kita akan membuat definisi dari sudut bidang dinding tambang

Jhon_Deboer_Speaking

Letakkan kursor pada kolom side definition, click kanan dan create, maka akan tampilah jendela sebagai berikut ;

Input Side Definition : ketikan wall45 (untuk dinding dengan sudut 45 derajat) Display Definition : pilih warna Start & End Angle Expression : ketikan 45 Untuk Tab divider Offset untuk sementara kita abaikan. OK Lakukan hal yang sama untuk membuat wall35

4. Mengubah grafis polygon menjadi polygon 3D Batterblock
Dengan melakukan men tag (menandai) tersebut dengan side definition STRIP_DESIGN/TAG DESIGN SEGMENT Pilih side definition : wall 45 Click OK

titik-titik

polygon

Jhon_Deboer_Speaking

Tandai line mana yg akan kita beri bidang wall 45

Pada kiri bawah perintah : tandai segment mana yang akan kita beri bidang wall45 Setelah kita meng click salah satu segment tersebut, perintah langsung menanyakan mo diberi apa nama batterblock tersebut

Ketikkan missal Pit_shell_sr1p2

Jhon_Deboer_Speaking

Nah Sekarang kita telah memiliki batterblock dengan nama Pit_shell_sr1p2, lalu kita projeksikan poligon tersebut agar membentuk suatu Wall 35 Bidang bangunan atau dalam istilah minescape SOLID dengan sudut bidang seperti apa yang telah kita tentukan

C.1.2 CREATE SOLID
STRIP_DESIGN/ PROJECT SOLID

Bidang Wall 45

Jhon_Deboer_Speaking

INPUT

: Block names : letakkan kursor pada kolom block names, click 2 kali, dan pilih batter block yang kita buat sebelumnya

: Design file : SELALU letakkan pada design file BLOCKS Layer : awali dengan sol_ yang artinya solid, lalu ikuti dengan nama batterbloknya, jadi missal namanya Sol_shell_sr1p2
OUTPUT

Pit Projection Rule : artinya kita membuat aturan, agar mesin mengikuti aturan kita, batterblock tersebut akan diletakkan dimana lalu akan diproyeksikan kemana, cara membuat Pit projection rule, letakkan kursor pada kolom pit projection rule click kanan dan create

Jhon_Deboer_Speaking

Definition name : ketikkan mo apa nama pit projection rule nya Schema : lewatkan Projection Rule set : Disable automatic generation : di centang Operation : yg pertama : SELALU kolom pertama kali LOCATE (batterblock tersebut akan kita tempatkan disurface mana ) pilih lah B_floor (karena kita ingin membentuk solid paling dasar yaitu batubara paling bawah = B_floor), untuk pilihan save Now SELALU kolom pertama jawabnya NO Yg kedua : Project, (karena kita sudah men centang Project up), akan diproyeksikan ke surface mana, ya permukaan topografi. OK Lalu pilih lah pit projection rule yang telah kita buat Name Construction : Maksudnya solid yang nanti akan terbentuk akan diberi nama apa.

Jhon_Deboer_Speaking

Type : ada 3 pilihan, yaitu Strip_poligon, Counter, Constan Type strip_poligon : akan mengacu pada karakter dari penamaan batterbor, Contoh nama batterblock Shell_Sr6 Jika kita mengisi kan pada value 129, maka nama solid yang akan terbentuk Sh6, jika value 3456789 maka nama solid ell_sr6 == jadi ini sesuai dengan urutan karakter dari nama batterblock. Type Counter : Type Constan : penamaan akan tetap sesuai dengan apa yang ditulis pada value

Controls Perimeter sampling length : Side sampling frequency : Minimum projection angle : kosong kan saja OK, jalankan perintah projection solid Lihat hasilnya

Jhon_Deboer_Speaking

C.1.3 CALCULATION RESERVE BY SOLID
RESERVE/ SAMPLE / SOLID TAB DIVIDER SETUP

Jhon_Deboer_Speaking

Schema

Nama : S_batch5 Model Type : Grid Quality model : pilih qual_batch5

INPUT :

Solid names : letakkan kursor pada kolom, click 2 kali dan pilih nama solid yang ingin kita hitung reserve nya
OUTPUT :

Table name : ketikkan nama sebagi outputnya, res_shell_sr1p2
Setup / Control :

Centang parameter yang ingin kita ketahui sebagai output dalam table Sample Type : Area & Sample desinty : 0.5

Centang : Accumulate & used centroid TAB DIVIDER INTERVAL

Pada Reserve Interval , masukkan nama lapisan batubara yang ingin kita hitung,

Jhon_Deboer_Speaking

Contoh expression : mengatakan hitung jika ketebalan A lebih besar dari 0.5 TAB DIVIDER GEOLOGY

Lewat kan saja TAB DIVIDER SURFSET

Jhon_Deboer_Speaking

Lewatkan saja TAB DIVIDER BENCH

TAB DIVIDER QUALITY

Jhon_Deboer_Speaking

Pada quality : masukkan parameter kualitas yang ingin kita masukkan dalam table output

OK
Lihat hasilnya

Melalui table ini kita sulit untuk mengetahi berapa jumlah reserve total dan berapa stripratio nya, untuk itu kita ubah table ini menjadi bentuk report

C.1.4 REPORT FORM TABLE
RESERVE/ REPORT / SAMPLE TABLE

Jhon_Deboer_Speaking

Input : Res_shell_sr1p2, Centang bentuk report yang kita inginkan, contoh Ratio Output : samakan dengan nama tabelnya : Res_shell_sr1p2_r

OK
Lihat hasilnya

Jhon_Deboer_Speaking

Nah…., dari langkah pekerjaan kita C.1 Simulation Pit Shell kita dapat melakukan pendekatan penentuan batasan pit mana yang ingin kita pergunakan. Kenapa kita katakan masih pendekatan, karena perhitungan reserve yang kita lakukan masih termasuk katagori “INSITU RESERVE” Didalam kita melakukan penambangan umumnya 10 cm ketebalan batubara pada bagian atas & bawah Kontak batubara dengan batuan non batubara, tidak kita hitung sebagai reserve, 20 cm batubara tersebut akan kita anggap hilang/ lossess (proses cleaning), nah reserve ini kita sebut sebagai “MINING RESERVE”

NON COAL
10 Cm Atas

COAL
10 Cm Bawah

NON COAL

Selanjutnya kita akan menghitung reserve Pit shell kita dengan memasukkan parameter Losess

C.2. MINING RESERVE
RESERVE/ SAMPLE / SOLID Dengan setup control = kolom accumulate tidak kita centang

Jhon_Deboer_Speaking

RESERVE/ EVALUATE SAMPLES / MINING RESERVE

RESERVE/ ACCUMALATE SAMPLE

RESERVE/ REFORMATE SAMPLE / BLOCKS Baik sekarang kita akan lakukan perhitungan reserve dari solid (pit shell kita = pit_shell_sr1p2), dimana kolom accumulate tidak kita centang RESERVE/ SAMPLE / SOLID

Pada : Output Table file : biasanya pada bagian akhir nama table saya beri notasi tambahan _n, yang artinya jika saya melihat nama table tersebut saya dapat mengetahui bahwa table tersebut adalah
Jhon_Deboer_Speaking

table hasil proses res_shell_sr1p2_n

perhitungan

tidak

accumalasi,

Pada Tab-tab divider lainnya, sama seperti keterangan pada C.1.3 RESERVE/ EVALUATE SAMPLES / MINING RESERVE Tabel hasil perhitungan diatas, selanjutnya akan kita pergunakan sebagai Input dalam kita melakukan perhitungan Mining Reserve

Jhon_Deboer_Speaking

INPUT : click segitiga dan pilih nama table hasil perhitungan tidak accumulate diatas res_shell_sr1p2_n OUTPUT : biasanya pada bagian akhir nama table saya beri notasi tambahan m, yang artinya jika saya melihat nama table tersebut saya dapat mengetahui bahwa table tersebut adalah table hasil perhitungan Mining Reserve, res_shell_sr1p2_nm Loss and Dilution for Reserve Interval Pada Kolom Reserve Interval : masukkan nama-nama lapisan batubara yang akan kita perhitungan akan terdapat losess – kehilangan (karena proses kegiatan cleaning) Loss : ketikkan total nilai ketebalan losess (bagian atas + bagian bawah), contoh diatas 20 cm, jadi akan kehilangan 10 cm bagian atas dan 10 cm bagian bawah Loss Type : pilih yang Thickness

Jhon_Deboer_Speaking

CONTROL Pada quality basic to output : harus pilih yang INSITU Kolom-kolom yang lainnya dapat kita kosongkan saja RESERVE/ ACCUMALATE SAMPLE

Table Input : pilih res_shell_sr1p2_nm

table

hasil

mining

reserve

diatas

Table Output : biasanya pada bagian akhir nama table saya beri notasi tambahan a, yang artinya jika saya melihat nama table tersebut saya dapat mengetahui bahwa table tersebut adalah table hasil perhitungan Mining Reserve dan telah kita accumalasi, res_shell_sr1p2_nma RESERVE/ REFORMATE SAMPLE / BLOCKS

Jhon_Deboer_Speaking

Jhon_Deboer_Speaking

Table Input : pilih table hasil mining reserve yang telah di accumulasi diatas, res_shell_sr1p2_nma Table Output : biasanya pada bagian akhir nama table saya beri notasi tambahan r, yang artinya jika saya melihat nama table tersebut saya dapat mengetahui bahwa table tersebut adalah table hasil perhitungan Mining Reserve dan telah kita accumalasi & telah di reformat, res_shell_sr1p2_nmar TAB DIVIDER REPORTING

Centang, informasi apa yang ingin kita dapatkan, yang pasti Mass – RR Mass dan Allimass baik untuk total dan Interval kita Centang TAB DIVIDER SLOPES Dapat kita abaikan

Jhon_Deboer_Speaking

TAB DIVIDER OTHERS

Jika kita ingin mendapatkan informasi yang lainnya, seperti Qualities Lihat Hasilnya :

Jhon_Deboer_Speaking

Guna keperluan data base reserve dan keperluan-keperluan engineering lainnya, maka table file ini dapat kita Export kedalam file berbentuk Excell, lotus dan lainnya EXPORT TABLE FILE TO EXCELL FILE MINESCAPE EXPLORER / TABLE FILE / EXPORT/ EXCELL

Jhon_Deboer_Speaking

Table Input : pilih table hasil mining reserve yang telah di reformate diatas, res_shell_sr1p2_nmar Table Output : sama kan saja nama nya, res_shell_sr1p2_nmar karena nanti akan membentuk file extension excell Columns Click Kanan / Row fill down / pilih kolom-kolom yang ngin kita export kedalam excell Output header export OK Lihat hasilnya : Melalui Windows explorer / project/ nama_project nya / folder excel / nama file nya : centang biar header/judul kolom nya juga di

Jhon_Deboer_Speaking

C.3. RESERVE LEVEL BY LEVEL
Katakan reserve yang akan kita hitung ber basis level by level adalah solid seperti diatas, prosesnya secara umum sama hanya saja pada perintah RESERVE/ SAMPLE / SOLID pada tab divider TAB DIVIDER SURFSET kita definisikan Surface Level-level yang ingin kita hitung. Perhatikan level paling tinggi topografi di elevasi berapa (pada kasus ini ketinggian tertinggi 54) Lalu kita mo perkisaran berapa (tinggi bench katakan = 10 meter). Perhatikan floor/lantai dasar tambang batubara paling rendah di elevasi berapa (pada kasus ini lihat kontur struktur floor B = -35) Nah kita bikin surface expression Level-level tersebut MINESCAPE EXPLORER/ SURFACE / EXPRESSION/CREATE

Jhon_Deboer_Speaking

Pada surface name : ketikkan L50 Pada kolom expression : ketikkan 50 Lakukan hal yang sama untuk surface L40, L30 hingga LM40

RESERVE/ SAMPLE / SOLID
Jhon_Deboer_Speaking

Untuk Tab divider – tab divider lainnya sama seperti C.1.3, kecuali tab divider Surfset TAB DIVIDER SURFSET

OK
Lihat Hasilnya

Jhon_Deboer_Speaking

Jika kita ingin menghitung Mining Reserve nya, lakukan langkahlangkah yang sama seperti catatan C.2

C.4. RESERVE BLOCK-STRIP AND LEVEL BY LEVEL
Setelah Kita menentukan Pit Shell – Batasan pit yang akan kita tambang, maka selanjutnya guna keperluan urutan penambangan & penjadwalan penambangan maka luasan Pit Shell tersebut kita bagi menjadi penamaan menjadi Block – Strip, dimana luasan block – Strip tersebut tergantung dari rencana kelas Unit-unit loading dan Hauling yang akan dipergunakan.

C.4.1 GENERATE STRIP
Buat layer baru ; Block_strip Buat garis tegak lurus kemiringan batubara pada kedua side wall sisi bagian luar dari Pit shell kita

Jhon_Deboer_Speaking

STRIP_DESIGN/ GENERATE STRIP

INPUT Pada Icon Tanda Panah paling kiri (start line) : click dan pilih garis tegak lurus yang telah kita buat yang bagian kiri,

Jhon_Deboer_Speaking

Pada Icon tanda Panah kanan (end line) : click dan pilih garis tegak lurus yang telah kita buat yang bagian kanan, Maka akan terpilih ID dari garis-garis tersebut. Pada Icon Optional Boundary Poligon : click dan pilih polygon Pit_shell kita. OUTPUT Pada Output element Type : HARUS dipilih yang Poligon, maka secara outomatis Output design file langsung tidak dapat dipilih, ini artinya bahwa layer tersebut oleh mesin outomatis langsung ditempatkan pada design file Blocks Layer : ketikan nama missal Blocks

Control Strip mode : pilih aja contoh LEAVE Katakan kita ingin membuat panjang block 100 m Strip naming : bahwa block-block yang akan terbentuk akan diberi nama dengan awalan B, lalu akan diikuti 01, karena Increment atau kenaikan kita tulis 1, maka nama block berikut-berikutnya adalah B01, B02, B03, …..B10…..dan seterusnya

Jhon_Deboer_Speaking

TAB DIVIDER SIDE DEFINITION

OK
Lihat hasilnya

Jhon_Deboer_Speaking

Selanjutnya buat hal yang sama akan tetapi untuk yang sejajar dengan kemiringan batubara, untuk itu akan lebih baik kita pergunakan trend dari kontur struktur batubara, - Attach layer Kontur struktur - Copy duplicate salah satu element garis kontur tersebut (lakukan di current layer yang block strip) - Pindahkan kearah luar dari pit shell

Attach kontur structur Copy duplicate

Hasilnya

Jhon_Deboer_Speaking

Setelah kita memiliki batas untuk Lowwall dan Highwall, lakukan generate strip hal yang sama seperti kita melakukan untuk membuat block STRIP_DESIGN/ GENERATE STRIP

INPUT

Jhon_Deboer_Speaking

Pada Icon Tanda Panah paling kiri (start line) : click dan pilih garis batas low wall, Pada Icon tanda Panah kanan (end line) : click dan pilih garis batas high wall Maka akan terpilih ID dari garis-garis tersebut. Karena pada saat kita membuat block kita telah membuat berdasarkan boundary, maka pada saat kita membuat strip ini kita tidak perlu lagi memasukkan boundary nya OUTPUT Pada Output element Type : HARUS dipilih yang Poligon, maka secara outomatis Output design file langsung tidak dapat dipilih, ini artinya bahwa layer tersebut oleh mesin outomatis langsung ditempatkan pada design file Blocks Layer : ketikan nama missal Strips

Strip mode : pilih aja contoh LEAVE Katakan kita ingin membuat panjang block 75 m Strip naming : bahwa block-block yang akan terbentuk akan diberi nama dengan awalan S, lalu akan diikuti 01, karena Increment atau kenaikan kita tulis 1, maka nama block berikut-berikutnya adalah S01, S02, S03, …..S10…..dan seterusnya

Jhon_Deboer_Speaking

TAB DIVIDER SIDE DEFINITION

OK
Lihat hasilnya

Jhon_Deboer_Speaking

C.4.2 STRIP INTERSECTION
Setelah kita memiliki batterblock Block dan Strip, maka selanjutnya kita potongkan block dan strip tersebut STRIP_DESIGN/ STRIP INTERSECTION

INPUT : Pada kolom Primary Blocks ; letakkan kursor pada kolom tersebut, click kanan row fill down lalu pilih batterblock Blocks (B01, B02….). Pada kolom Secondary Blocks ; letakkan kursor pada kolom tersebut, click kanan row fill down lalu pilih batterblock Blocks (S01, S02….). Primary & Secondary list file : jika kita telah membuat list batterblock dalam bentuk data, jika kita mengisikan pada kolom primary & secondary Blocks maka list file tersebut kita kosongkan. OUTPUT :

Jhon_Deboer_Speaking

Secara automatis ; langsung menuju ke design file Blocks, sedangkan untuk layer : BB_batch5 (BB artinya Batterblock) NAME CONTRUCTION : Maksudnya perpotongan Blcok dan Strip kan akan membentuk batterblock yang lebih kecil lagi, nah nama batterblock hasil perpotongan tersebut kita difinisikan penamaan nya Type : Contant : setiap nama block yang terbentuk diawali dengan name value yang kita ketikkan di sini contoh Pit5_ Type : Primary block : karakter urutan berapa yang akan kita gunakan, mengacu pada Input primary block, Type : Secondary block : karakter urutan berapa yang akan kita gunakan, mengacu pada Input primary block,

OK
Lihat hasilnya

Jhon_Deboer_Speaking

Selanjutnya untuk batterblock yang luasannya terlampau sempit, kita gabungkan dengan batterblock di sebelahnya, dengan cara : Minescape explorer / blocks/ icon palu – prosess

Jhon_Deboer_Speaking

INPUT Pada kolom Block name : kita dapat memilih batterblock yang akan kita gabungkan melaui daftar yang ada atau dengan cara click kanan dan Pick (dengan memilih dari grafis nya) OUTPUT Pada New batter block : dari ke 2 batterblock yang akan kita gabungkan akan kita beri nama batterblock barunya apa ? Layer : letakkan saja bb yang baru tersebut pada layer yang sama Controls : dapat kita abaikan OK, Selanjutnya katakan dalam latihan ini kita akan mengabungkan batterblock Pit5_B19S01 dan Pit5_B19S02, dimana hasil batterblock gabungan tersebut kita beri nama Pit5_B19S02, maka setelah tergabung batterblock Pit5_B19S01 dapat kita delete

Jhon_Deboer_Speaking

Lakukan hal itu seterusnya hingga kita merasa sudah tidak ada lagi yang perlu digabungkan. Hasilnya lihat

Setelah OK semua batterblock, dapat kita lanjutkan dengan proses perhitungan reserve, dengan cara seperti cara perhitungan reserve yang kita lakukan untuk Pit_shell Tabel hasil perhitungan Reserve block – strip yang juga telah kita lakukan Mining reserve

Jhon_Deboer_Speaking

C.4.3 RESGRAPHYC
Resgraphyc adalah suatu menu dalam minescape untuk mengambarkan nilai-nilai yang berada dalam table menjadi sebuah bentuk grafis gradual-gradasi warna, resgraphic dapat kita lakukan untuk nilai-nilai SR dan Qualitas. Kita akan melakukan resgraphic untuk SR, maka langkah-langkah yang kita lakukan adalah : 1. Mempersiapkan MXL untuk formula TotalMass_1 / 1.3 , agar kita mendapatkan nilai Coal Volume 2. Mempersiapkan MXL untuk formula Total Volume – Coal Volume, agar kita mendapatkan nilai Non Coal Volume 3. Mempersiapkan MXL untuk formula Waste Volume / TotalMass_1, agar kita mendapatkan nilai Strip Ratio 4. Mempersiapkan MXL untuk formula guna gradual-gradasi warna untuk nilai Stripratio Tabel yang kita pergunakan adalah table Mining Reserve block-strip yang tanpa Subset. Res_shell_sr1p2_nmar. Jadi inti nya bahwa kita akan menambahkan beberapa kolom pada table Res_shell_sr1p2_nmar Buka table nya..

Jhon_Deboer_Speaking

Geser table nya sehinga kita dapat melihat kolom total volume

Membuat MXL untuk formula TotalMass_1 / 1.3 , agar kita mendapatkan nilai Coal Volume Minescape Explorer / MXL file / Icon Create

Jhon_Deboer_Speaking

Expression Nama : ketikkan missal Coal_vol

Jhon_Deboer_Speaking

Pada kolom Expression : ketikkan formula seperti di atas, Pastikan bahwa kolom berjudul Totalmass_1 memang telah terdapat pada table yang kita akan modifikasi Setelah itu kita berada di table nya, kita akan tambahkan 1 kolom yang akan berjudul Coal_vol, yang mana isinya adalah formula MXL Coal_vol

Pada Table terdapat Menu : Edit / Colums / Add

Jhon_Deboer_Speaking

INPUT : Biarkan Colums Details : New Column : nama-judul kolom nya, Coal_vol Column Type : pilih yang Numeric Column Unit Category : pilih decimal 2 Column Unit : Stnd Metric Initialisation Expression : kolom tersebut SELALU diawali dengan –f, lalu spasi dan di ikuti nama MXL expression apa yang akan mengisi barisbaris pada kolom Coal_vol OK Lihat hasilnya pada table tersebut, geser kearah kanan maka terlihat kita telah menambahkan 1 kolom yang bernama Coal_col

Jhon_Deboer_Speaking

Selanjutnya hal yang sama untuk membuat kolom Non Coal Volume Minescape Explorer / MXL file / Icon Create

Jika kita salah mengetikkan nama kolom pada expressi nya, maka mesin pada waktu memproses mencari nama kolom tersebut pada table tidak menemukan untuk itu pastikan nama kolom tersebut terdapat pada table.

Jhon_Deboer_Speaking

Setelah itu kita berada di table nya, kita akan tambahkan 1 kolom lagi yang akan berjudul nc_vol, yang mana isinya adalah formula MXL nc_vol Pada Table terdapat Menu : Edit / Colums / Add

OK

Jhon_Deboer_Speaking

Lihat hasilnya pada table tersebut, geser kearah kanan maka terlihat kita telah menambahkan 1 kolom yang bernama nc_col

Selanjutnya hal yang sama lagi untuk membuat kolom Strip Ratio Minescape Explorer / MXL file / Icon Create

Jhon_Deboer_Speaking

Setelah itu kita berada di table nya, kita akan tambahkan 1 kolom lagi yang akan berjudul sr, yang mana isinya adalah formula MXL sr Pada Table terdapat Menu : Edit / Colums / Add

Jhon_Deboer_Speaking

OK Lihat hasilnya pada table tersebut, geser kearah kanan maka terlihat kita telah menambahkan 1 kolom yang bernama sr

Jhon_Deboer_Speaking

Nah Selanjutnya yang terakhir kita akan menambahkan 1 kolom yang bernama SR_colour Minescape Explorer / MXL file / Icon Create

Jhon_Deboer_Speaking

Formula expression : If sr>4 then 200 Else 100+(sr*20) Endif Yang artinya, Pada SR, anda lihat di table tersebut secara keseluruhan reserve block strip kita berada rata-rata di sr berapa, jika rata-rata nya di sr 4, maka kita pakai nilai 4, jika sr rata-rata di 10 makan pakai yang 10 jangan 4, jadi nilai 4 atau 10 ini tergantung dari nilai Sr yang umumnya di table tersebut 200 artinya katakana si Mesin minescape telah mempunyai catalog nilai = warna Katakan 200 = Merah
Jhon_Deboer_Speaking

300 = Biru, dan lain sebagainya, Nah nilai dari 200 – 300 akan terjadi gradual/ gradasi warna 100 + (sr*20), kan formula bilang jika lebih kecil dari 4 maka mempergunakan warna 200, jika lebih besar dari 4 maka pergunakan nilai dengan formula katakan 100 + (sr*20), contoh sr 6 maka warna yang akan dipergunakan 100 + (6*20) = 220, Formula ini tidak mutlak harus seperti 100 + (sr*20) terserah kita yang penting nanti hasilnya jika nilai SR tersebut kita masukkan kedalam formula nilainya disekitar 200. Setelah itu kita berada di table nya, kita akan tambahkan 1 kolom lagi yang akan berjudul sr_colour, yang mana isinya adalah formula MXL sr_colour Pada Table terdapat Menu : Edit / Colums / Add

Jhon_Deboer_Speaking

OK Lihat hasilnya pada table tersebut, geser kearah kanan maka terlihat kita telah menambahkan 1 kolom yang bernama sr_colour

Lalu Kita : FILE / SAVE

Jhon_Deboer_Speaking

Setelah kita selesai seluruhnya mempersiapkan kolom-kolom pada table tersebut, sekarang kita akan proses resgraphic nya dengan mengacu pada table tersebut. Minescape Explorer / Action / resgraphic / Icon paluprocess

Jhon_Deboer_Speaking

OUTPUT : Design file : kita taruh di design file Blocks Graphics layer : katakana layer nya kita beri nama Resgrap_sr CONTROLS Reserve Table File : pilih table yang telah kita persiapkan sebelumnya (yaitu table yang telah kita tambahkan kolom-kolom Coal_vol, nc_vol, sr, cr_colour) Block type ; pilih adja yang solid Block name : pilih yang name Surface typr ; pilih yang Bottom

COLUMN TO DISPLAY

Jhon_Deboer_Speaking

Nama nya juga column to display yang arti kolom-kolom mana aja yang akan ditampilan sebagai bentuk grafis, pilih lah dikolom-kolom isian tersebut TEXT DISPLAY DIFINITION Kolom isian tersebut kita pilih warna apa yang akan kita pergunakan untuk warna text nya, maka harus dipilih DISPLAY CONTROL COLUMN Isikan saja yang fill colour : pilih akan mempergunakan kolom yang sr_colour OK Lihat hasilnya

Hal dan konsep yang sama juga dapat kita lakukan regraphic untuk Qualitas CV, TS atau parameter qualitas lainnya

C.4.4 CREST-TOE
Buat layer baru : missal Poly_pit_shell, Selanjutnya kita copy duplicate batterblock Pit_shell_sr1p2

Jhon_Deboer_Speaking

Drape kan batter block tersebut ke suatu surface totalfloor EDIT / DRAPE

OK atau CAD Apply, kan

pilih click batterblock yang akan kita drape

Setelah ter Drape, untuk mengatisipasi jika terjadi hal-hal yang tidak kita inginkan pada layer yang telah kita drape tersebut, maka akan lebih baik jika kita buat duplicate layer nya Minescape explorer / design file / blocks / pilih nama layer yang ingin kita duplicate / Icon Copy
Jhon_Deboer_Speaking

Pada output layer : tambahkan aja akhiran _d, Nah selanjutnya kita pergunakan yang aslinya untuk kita lakukan project and offset

Jhon_Deboer_Speaking

STRIP_DESIGN/ RAMP / PROJECT AND OFFSET Untuk pelajaran permulaan kita hanya membuat Crest & toe dengan mempergunakan proyeksi dan offset tanpa memasukkan tag Ramp

-

Langkah awal kita perbaiki tag definision kita dulu, ingat sebelumnya kita tidak memasukkan berapa nilai offsetnya, nah saat ini karenakan kita ingin membuat multi bench maka kita masukkan nilai offset terebut, Strip_design / tag design segment / click kanan pada side definition / edit

Jhon_Deboer_Speaking

Pada tab divider Offset

OK, Kita sudah memperbaiki untuk yang side definition Wall45, lakukan hal yang sama misal untuk yang wall35 berapa offset nya Selanjutnya kita mulai lah proses membuat Crest & Toe dengan mempergunakan proyeksi dan offset

Jhon_Deboer_Speaking

Install method yang akan kita pergunakan adalah yang “Element”, jika kita click pada kolom start value dan target value disitu nilainya masing kosong, oleh karena itu kita perlu men “Setting” terlebih dahulu bench spec, jadi kita isi aja dulu apa-apa yang diperlukan di tab divider “setting” TAB DIVIDER SETTINGS

Layers Pada Layer, ditanyakan, crest lines, toe lines, Ramp dan Rays akan diletakkan delayer mana, letakkan saja pada layer yang sama

Jhon_Deboer_Speaking

Controls Bench Spec : kita buat lah spesifikasi bench nya mo gimana, nah click kanan lalu create,

Definition Name bench_batch5

: ketikkan mo kita beri nama apa bench spec itu,

Schema : click pilih S_batch5 Pada Bench definition ; secara automatis akan terisi setelah kita melakukan setting Calculation benches Bench name prefix : masukkan awalan dari nama bench kita, missal bch Start Elevation : elevasi terendah dari lantai dasar tambang kita secara keseluruhan berada di elevasi berapa katakan di level -40 Start Bench number : kita akan memulai nomer bench pada level paling rendah nomer berapa, katakan 1,

Jhon_Deboer_Speaking

End Bench number : perkirakan dari elevasi lantai dasar tambang hingga ke level paling tinggi topografi, akan terbentuk berapa bench, katakan 20, Bench Height : Mo berapa tinggi bench kita, missal 10 Mid bench height : ya nilainya berarti ½ dari nilai bench height, 5 Bench naming Increment ; maksudnya kenaikan dari Start mencapai End berapa incrementnya, jika kita isi 1, maka nanti nama benchnya Bch1, Bch2, Bch3 dan seterusnya hingga Bch20, jika kita isi 2, berarti nanti namanya Bch1, Bch3, Bch5 dan seterusnya. Design elevation : pilih saja yang Bottom

Setelah isian Calculate Benches terisi maka kita lakukan Click icon Calculate, maka si mesin akan automatis menghitung dan mengisi kolom-kolom pada isian bench definition, Hasilnya ;

Jhon_Deboer_Speaking

Jika kita merasa bahwa bench definition telah seperti yang kita harapkan…..

OK

Kita masukkan bench spec yang kita buat pada kolom bench spec pada tab divider settings

Jhon_Deboer_Speaking

TAB DIVIDER OPERATIONS

Install method yang akan kita pergunakan adalah yang “Element”,

Agar tampil Pilihan Start Method, maka alihkan dulu kursor click bench dan kembali lagi ke element, maka akan tampilah start method, pilih start method pada urutan bench Start value : pilih bench terdekat dari elavasi terendah

Jhon_Deboer_Speaking

Target value apa-apa

: pilih bench paling tinggi, melebih topo tidak

Start & Target vaule ini ada pilihannya dikarenakan kita telah men setting bench spec pada tab divider setting

Letakkan kursor pada Installed element dan pick batterblock yang akan kita buat crest & toe nya melalui project and offset Setelah kita pick SELALU nilai pada start value hilang, untuk itu pilih lagi Lalu click Install dan selanjutnya apply atau OK Biasanya Jika kita lihat hasilnya batterblock tidak ada atau hilang, maka lebih baik kita UNDO, click yang Major, lalu kita keluar dulu dari applikasinya kita tutup, Lalu kita panggil lagi applikasinya dan kita ulangi perintah strip_design / Ramp / Project and Offset Set : tab divider setting dan Set : tab divider operation Seperti hal nya di atas Jalankan & lihat hasilnya

Jhon_Deboer_Speaking

C.4.4.1 CREATE FINAL CREST LINE
Membuat garis final crest, yaitu garis yang terbentuk dari perpotongan antara design pit dan topografi nya Garis tersebut akan kita dapat melalui perpotongan triangle design dengan triangle topografi, untuk itu maka kita buat dulu triangle nya design Model / triangle / designs

Jhon_Deboer_Speaking

INPUT : pilih nama layer apa yang ingin kita bentuk triangle nya dan layer tersebut berada di design file apa TRIANGLES Triangle file : letakkan di design, untuk surface name & layer nya beri nama yang sama aja Setelah kita membentuk triangle tersebut, sekarang kita potongkan : MINESCAPE EXPLORER / TRIANGLE FILE / ICON PALU PROCESS

Jhon_Deboer_Speaking

Jhon_Deboer_Speaking

Selanjutnya pilih Tab Divider ; Intersection INPUT : TOP ; Pilih Triangle file & search layer dari topografi Bottom : Pilih triangle file & search layer dari design kita OUTPUT : Design file dan layer : akan diberi apa nama layernya dan akan diletakkan didesign file apa, Display definition : pilih warna nya mo apa OK Lihat hasil nya Inilah garis yang terbentuk dari perpotongan antara design dengan topografi

C.4.4.2 INTERSECT DESIGN/ELEMENT WITH SURFACE
Kita akan memotongkan design kita dengan surface topografi

Jhon_Deboer_Speaking

MINESCAPE EXPLORER / SURFACE / ALL SURFACE / ICON PALU – PROCESS / INTERSECT SURFACE

INPUT/OUTPUT GRAPHICS Masukkan layer design bukaan tambang kita yang ingin kita potongkan, berada di design file apa layer tersebut, layer yang ingin kita potongkan Dgn_P_Shell, berada di design file Blocks

Jhon_Deboer_Speaking

INPUT SURFACE TO INTERSECT Masukkan - ketikkan nama surface yang akan kita pergunakan untuk memotong design bukaan tambang tersebut, jika anda lupa anda dapat melihat melalui minescape explorer lalu surface dan all surface OUTPUT INTERSECTION POINT Generate intersection point, jika kita ingin mesin juga menghasilkan point-point perpotongan antara design dengan surface topografi, maka kolom Generate intersection point kita centang.. Hal ini sebenarnya sama dengan proses C.4.4.1 Jika kita Centang akan kita letakkan di layer nama apa dan didesign file mana Display Definition : jika kita centang Generate intersection point maka masukkan mo warna apa point-point tersebut. CONTROLS PASTI kan Clip Element dan Clip above kita Centang, artinya element-elemet dari designs kita yang berada di atas dari surface topografi akan di clip dan di delete CLICK OK Design sebelum kita potongkan dengan surface topografi

Design setelah kita potongkan dengan surface topografi

Jhon_Deboer_Speaking

C.4.5 CREST-TOE AND RAMP
Pada dasarnya maksud tujuan dan pengerjaan nya sama dengan pada saat kita mengerjakan C.4.4, hanya saja disini kita akan lebih detail kita akan memasukan design jalan masuk tambang atau sering kita sebut sebagai RAMP Langkah awal yang kita lakukan adalah kita mendifinisikan atau membuat RAMP Spec

C.4.5.1 CREATE RAMP SPEC
MINESCAPE EXPLORER / SPEC / LIHAT DIBAWAH FOLDER SPEC TERSEBUT SUDAH ADA FOLDER RAMP ATAU BELUM Jika Belum ada, maka letakkan kursor pada folder spec dan click Icon Create, setelah itu pilih RAMP Jika sudah ada, maka letakkan kursor pada folder ramp tersebut dan click Icon create. ATAU STRIP_DESIGN / RAMP / INSERT RAMP / pada kolom Ramp Spec / click kanan dan create

Jhon_Deboer_Speaking

Definition Name : bikin namanya ramp dan diikuti dengan nilai % grade nya, sehingga melalui nama itu sendiri kita atau orang lain mengerti bahwa kita memakai % grade berapa, Ramp10 Ramp Grade : dalam %, berapa rencana % grade dari jalan tambang kita Ramp Offset : maksudnya berapa meter jarak jalan tambang kita tidak mengalami perubahan elevasi (datar), jadi misalnya setelah mendaki 10 meter ketinggian dengan 10 % grade selanjutnya jalan tersebut datar sejauh X meter setelah itu jalan akan mendaki lagi.

Ramp offset

Display Definition : Ramp CLICK OK Berarti kita pembuatan ramp sekarang telah mempunyai spesifikasi untuk

Jhon_Deboer_Speaking

Buat layer baru : missal Poly_pit_shell_r, Selanjutnya kita copy duplicate batterblock Poly_pit_shell_D (ingetkan layer tersebut sebagai layer cadangan jika terjadi sesuatu yang tidak kita inginkan), setelah kita copy kita off kan layer Poly_pit_shell_D Karena layer yang kita copy duplicate yaitu batterblock yang telah kita drape kan, maka tidak perlu kita drape lagi. Selanjutnya kita Insert ramp spec tersebut ke batterblock STRIP DESIGN / RAMP / INSERT RAMP

Lead in dan Lead Out Distance : masukkan saja nilai 50 Ramp Width : mo lebar berapa ramp kita : katakan 20 Lead in offset : masukkan saja nilai 10 Sample Length : masukkan saja nilai 10 Ramp Type : pilih HARUS yang Constant Berm Ramp Ramp Spec : pilih ramp spec yang telah kita buat sebelumnya Click CAD Apply

Jhon_Deboer_Speaking

Pilih ingin di sisipkan dimana ramp tersebut

Setelah proses Insert Ramp selesai, langkah berikutnya sama seperti kita melakukan pembuatan crest & toe melalui project and offset ( C.4.4) Sekarang kita lakukan project and offset STRIP_DESIGN / RAMP / PROJECT AND OFFSET Set terlebih dahulu tab divider Setting

Jhon_Deboer_Speaking

TAB DIVIDER SETTING

Output Layer baik untuk crest, toe ramp dan rays samakan saja biar terbentuk dalam 1 layer, missal Dgn_P_Shell_R Untuk Control, pilih bench spec nya, dan yang lainnya lewatkan saja TAB DIVIDER OPERATIONS Pada saat operation, agar kita belajar sekalian bagaimana cara membuat Switch back atau berbalik arah ramp yang kita bentuk, maka target value nya tidak kita arahkan hingga target tertinrggi, katakan pada suatu target tertentuk ramp akan berbalik arah. Target value tertinggi missal di BCH20 Nah pada target di BCH08 ramp akan kita Switch back

Jhon_Deboer_Speaking

Install method yang akan kita pergunakan adalah yang “Element”, Agar tampil Pilihan Start Method, maka alihkan dulu kursor click bench dan kembali lagi ke element, maka akan tampilah start method, pilih start method pada urutan bench Start value : pilih bench terdekat dari elavasi terendah Target value : pilih bench dimana ramp akan di switch back Letakkan kursor pada Installed element dan pick batterblock yang akan kita buat crest & toe nya melalui project and offset Setelah kita pick SELALU nilai pada start value hilang, untuk itu pilih lagi Lalu click Install dan selanjutnya HARUS Apply JANGAN OK Liha hasilnya, On kan layer Dgn_P_Shell_R

Jhon_Deboer_Speaking

C.4.5.2 RAMP SWITCHBACK

Selanjutnya click Switchback

Jhon_Deboer_Speaking

Setelah Switchback kita lanjutkan

Start value : pilih bench BCH08 Target value : pilih bench Tertinggi BCH20 Letakkan kursor pada Installed element dan pick element batterblock dimana arah ramp telah berbalik arah Setelah kita pick SELALU nilai pada start value hilang, untuk itu pilih lagi

Jhon_Deboer_Speaking

Lalu Click Apply Lihat hasilnya

Proses berikutnya CREATE FINAL CREST LINE dan INTERSECT DESIGN/ELEMENT WITH SURFACE sama seperti apa yang telah kita lakukan sebelumnya

Jhon_Deboer_Speaking

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->