Anda di halaman 1dari 17

http://biology.about.com/od/cellanatomy/a/eukaryprokarycells.

htm
Struktur Cell-Cell
Sel eukariotik dan prokariotik Sel
Dengan Bailey Regina, Panduan About.com
Hidup ini baik yang indah dan megah. Namun untuk semua keagungan, semua organisme tersusun dari unit dasar
kehidupan, sel. Sel adalah unit yang paling sederhana materi yang masih hidup. Dari bakteri bersel satu sampai hewan
multisel, sel adalah salah satu prinsip dasar organisasi biologi.Mari kita lihat beberapa komponen ini pengelola dasar
organisme hidup.

Sel eukariotik dan prokariotik Sel
Ada dua jenis utama sel: sel eukariotik dan sel prokariotik. sel eukariotik disebut demikian karena mereka memiliki inti
sejati. Inti, yang merupakan tempat DNA, yang terkandung dalam membran dan dipisahkan dari struktur selular
lainnya. Namun sel prokariotik tidak memiliki nukleus sejati. DNA dalam sebuah sel prokariotik tidak terlepas dari sisa sel
tetapi melingkar di wilayah yang disebut nucleoid tersebut.

Seperti yang diselenggarakan di Tiga Domain Sistem, prokariota termasuk archaeans dan bakteri. Eukariota termasuk
hewan, tumbuhan, jamur dan protista. Biasanya, sel eukaryoitc lebih kompleks dan jauh lebih besar daripada sel
prokariotik. Rata-rata, sel-sel prokariotik sekitar 10 kali lebih kecil dengan diameter dari sel-sel eukariotik.

Eukariota tumbuh dan berkembang biak melalui proses yang disebut mitosis. Dalam organisme yang juga bereproduksi
secara seksual, sel-sel reproduksi yang dihasilkan oleh jenis pembelahan sel yang disebut meiosis. Kebanyakan prokariota
mereproduksi melalui proses yang disebutpembelahan biner. Selama pembelahan biner, molekul DNA tunggal ulangan dan
sel asli dibagi menjadi dua sel anak yang identik.

Baik dan prokariotik organisme eukariotik mendapatkan energi yang mereka butuhkan untuk tumbuh dan mempertahankan
fungsi sel normal melalui respirasi selular. respirasi Cellular memiliki tiga tahap utama: glikolisis, siklus asam sitrat, dan
transpor elektron. Pada eukariota, reaksi respirasi seluler yang paling terjadi dalam mitokondria. Pada prokariota, mereka
terjadi pada sitoplasma dan / atau dalam membran sel.
Struktur Cell-Cell
Ada juga banyak perbedaan antara struktur sel eukariotik dan prokariotik. Tabel berikut ini membandingkan struktur sel
yang ditemukan dalam sel prokariotik khas dengan yang ditemukan dalam sel hewan khas eukariotik.

Perbandingan Struktur sel
Eukariotik dan Struktur Sel Prokariotik
Struktur sel Sel prokariotik Hewan khas Cell eukariotik
Cell Wall Ya Tidak ada
Sentriol Tidak ada Ya
Kromosom Satu untai DNA yang panjang Banyak
Silia atau flagela Ya, sederhana Ya, kompleks
Retikulum endoplasma Tidak ada Ya (beberapa pengecualian)

Sel







Sel (biologi)

Dari Wikipedia Terakhir diubah pada 28 Oktober 2010 jam 17:59


Gambar struktur gabus seperti tampak di bawah mikroskop untuk Robert Hooke dari Micrographiayang merupakan asal
dari "katasel"digunakan untuk menggambarkan unit terkecil dalam organisme hidup
Kompleks Golgi Tidak ada Ya
Lisosom Tidak ada Umum
Mitokondria Tidak ada Ya
Inti Tidak ada Ya
Peroksisom Tidak ada Umum
Membran sel Ya Ya
Ribosom Ya Ya


Sel dalam budaya, diwarnaiuntuk keratin (merah) dan DNA(hijau)
Para sel adalah unit dasar fungsional dari kehidupan. Hal ini ditemukan oleh Robert Hooke dan
merupakan unit fungsional dari semua hidup yang dikenal organisme. Ini adalah unit terkecil
kehidupan yang diklasifikasikan sebagai makhluk hidup, dan sering disebut blok bangunan
kehidupan.[1] Beberapa organisme, seperti kebanyakan bakteri, merupakan uniseluler (terdiri dari sel
tunggal). organisme lain, seperti manusia, adalah multiseluler. Manusia memiliki sekitar 100 triliun
atau 1014 sel, sebuah ukuran sel yang khas adalah 10 pM dan massa sel yang khas adalah
1 nanogram. Sel terbesar sekitar 135 pM dalam tanduk anterior di sumsum tulang
belakang sementara sel granula dicerebellum, yang terkecil, dapat beberapa 4 pM dan sel terpanjang
bisa mencapai dari ujung kaki ke bawah batang otak(Pseudounipolar sel).[ 2] Sel terbesar yang
diketahui adalah unfertilised burung unta sel telur yang beratnya £ 3,3.[3][4]
Pada tahun 1835, sebelum teori sel terakhir dikembangkan, Jan Evangelista Purkyně mengamati
kecil "butiran" sambil melihat jaringan tanaman melalui mikroskop. Para teori sel, pertama kali
dikembangkan pada tahun 1839 oleh Matthias Jakob Schleiden dan Theodor Schwann, menyatakan
bahwa semua organisme tersusun atas satu atau lebih sel, bahwa semua sel berasal dari sel yang
sudah ada sebelumnya, bahwa fungsi-fungsi vital organisme terjadi di dalam sel, dan bahwa semua
sel mengandung informasi keturunan yang diperlukan untuk mengatur fungsi sel dan untuk transmisi
informasi kepada generasi berikutnya sel.[5]
Kata sel berasal dari bahasa Latin cellula, makna, sebuah kamar kecil. Istilah deskriptif untuk hidup
terkecil struktur biologis diciptakan oleh Robert Hooke dalam sebuah buku yang diterbitkan pada
tahun 1665 ketika ia membandingkangabus sel ia melihat melalui mikroskop untuk para biarawan
kamar kecil tinggal masuk[6]







Anatomi
Ada dua jenis sel: eukariotik dan prokariotik. sel prokariotik biasanya bebas, sedangkan sel-sel
eukariotik yang sering ditemukan pada organisme multiseluler.
Sel prokariotik
Artikel utama: Prokaryote


Diagram khas prokariotik sel
The prokariot sel sederhana, dan karena itu lebih kecil, dari sel eukariot, kekurangan inti dan
sebagian besar lainnya organel dari eukariota. Ada dua jenis prokariota: bakteri dan archaea; berbagi
struktur yang sama.
Bahan Nuklir sel prokariotik terdiri dari kromosom tunggal yang bersentuhan langsung dengan
sitoplasma. Berikut wilayah nuklir terdefinisi dalam sitoplasma disebut nucleoid.
Sebuah sel prokariotik memiliki tiga wilayah arsitektur:
 Pada, di luar flagella dan pili proyek dari sel permukaan. Ini adalah struktur (tidak hadir di semua
prokariota) terbuat dari protein yang memfasilitasi pergerakan dan komunikasi antar sel;
 Melampirkan sel adalah sel amplop - umumnya terdiri dari dinding sel meliputimembran
plasma meskipun beberapa bakteri juga memiliki lapisan yang mencakup lebih lanjut
disebut kapsul. Amplop itu memberikan kekakuan ke sel dan memisahkan bagian dalam sel dari
lingkungannya, melayani sebagai filter pelindung. Meskipun kebanyakan prokariota memiliki
dinding sel, ada pengecualian seperti Mycoplasma (bakteri)
dan Thermoplasma (archaea).Dinding sel terdiri dari peptidoglikan pada bakteri, dan bertindak
sebagai penghalang tambahan terhadap pasukan eksterior. Hal ini juga mencegah sel dari
memperluas dan akhirnya meledak (sitolisis) dari tekanan
osmosisterhadap hipotonik lingkungan. Beberapa sel eukariota (sel tumbuhan dan jamur sel) juga
memiliki dinding sel;
 Di dalam sel adalah daerah sitoplasma yang berisi genom sel (DNA) dan ribosom dan berbagai
macam inklusi. Sebuah kromosom prokariotik biasanya merupakan molekul sirkuler
(pengecualian adalah bahwa dari bakteri burgdorferi Borrelia, yang menyebabkan penyakit
Lyme). Meskipun tidak membentuk inti, yang DNA terkondensasi dalam nucleoid. Prokariota
dapat membawa DNA extrachromosomal elemen yang disebut plasmid, yang biasanya
lingkaran. Plasmid mengaktifkan fungsi tambahan, seperti resistensi antibiotik.
Sel eukariotik
Artikel utama: Eukariota


Diagram tipikal hewan (eukariotik) sel, menunjukkan komponen subselular.
Organel:
(1) nucleolus
(2) inti
(3) ribosom
(4) vesikula
(5) retikulum endoplasma kasar (ER)
(6) aparat Golgi
(7) Sitoskeleton
(8) retikulum endoplasma halus
(9) mitokondria
(10) vakuola
(11) sitoplasma
(12) lisosom
(13) sentriol dalam Sentrosom
Eukariotik sel sekitar 15 kali lebih lebar dari prokariota yang khas dan dapat sebanyak 1000 kali lebih
besar dalam volume. Perbedaan utama antara prokariota dan eukariota adalah bahwa sel-sel
eukariotik mengandung-terikat kompartemen membran di mana aktivitas metabolis spesifik
berlangsung. Yang terpenting di antaranya adalah inti sel, satu-digambarkan kompartemen membran
yang rumah eukariotik's sel DNA. inti ini memberikan eukariot namanya, yang berarti "inti
benar." Perbedaan lainnya termasuk:
 Membran plasma menyerupai prokariota dalam fungsi, dengan perbedaan kecil dalam
setup. dinding sel mungkin atau mungkin tidak hadir.
 DNA eukariotik diatur dalam atau lebih molekul linier satu, yang disebutkromosom, yang
berhubungan dengan histone protein. Semua DNA kromosom disimpan dalam inti sel, dipisahkan
dari sitoplasma oleh membran.Beberapa eukariotik organel seperti mitokondria juga mengandung
DNA beberapa.
 sel eukariotik Banyak bersilia dengan silia primer. silia Primer memainkan peran penting dalam
chemosensation, mechanosensation, dan thermosensation. Silia demikian dapat "dilihat sebagai
selular indera antenayang mengkoordinasikan sejumlah besar jalur sinyal selular, kadang-kadang
kopling sinyal untuk motilitas silia atau alternatif untuk pembelahan sel dan diferensiasi. "[7]
 Eukariota dapat bergerak menggunakan motil silia atau flagela. flagela ini adalah lebih kompleks
dibandingkan dengan prokariota.
Tabel 1: Perbandingan fitur sel prokariotik dan eukariotik
Prokariota Eukariota
Organisme khas bakteri, archaea protista, jamur, tanaman, hewan
Ukuran Khas ~ 1-10 pM ~ 10-100 pM (sel sperma, selain ekor, lebih kecil)
Jenis inti
nucleoid daerah, tidak
ada inti nyata
sebenarnya inti dengan membran ganda
DNA melingkar (biasanya) molekul linier (kromosom) dengan histone protein
RNA-/protein-
synthesis
digabungkan
dalam sitoplasma
RNA-sintesis di dalam inti
sintesis protein di sitoplasma
Ribosom 50S +30 S 60s +40 S
Struktur
Cytoplasmatic
sangat sedikit struktur sangat terstruktur oleh endomembranes dan sitoskeleton
Cell gerakan
flagella terbuat
dari flagellin
flagela dan silia yang
mengandung mikrotubulus; lamellipodia dan filopodia mengandung aktin
Mitokondria tak satupun satu untuk beberapa ribu (meskipun beberapa mitokondria kurangnya)
Kloroplas tak satupun dalam alga dan tanaman
Organisasi biasanya satu sel tunggal sel, koloni, organisme multiselular lebih tinggi dengan sel-sel khusus
Pembelahan sel
Biner fisi (pembelahan
sederhana)
Mitosis (fisi atau tunas)
Meiosis
Tabel 2: Perbandingan struktur antara sel hewan dan tumbuhan

Khas sel hewan Khas sel tumbuhan
Organel
 Inti
 Nucleolus (dalam inti)
 Kasar retikulum endoplasma (ER)
 Inti
 Nucleolus (dalam inti)
 Rough ER
 Smooth ER
 Ribosom
 Sitoskeleton
 Aparat Golgi
 Sitoplasma
 Mitokondria
 Vesikula
 Lisosom
 Sentrosom
 Sentriol
 Smooth ER
 Ribosom
 Sitoskeleton
 Aparat Golgi (dictiosomes)
 Sitoplasma
 Mitokondria
 Plastida dan turunannya
 Vakuola(s)
 Dinding sel
Subselular komponen


Sel-sel eukariota (kiri) dan prokariot (kanan)
Semua sel, baik prokariotik maupun eukariotik, memiliki membran yang menyelubungi sel,
memisahkan bagian dari lingkungannya, mengatur apa yang bergerak masuk dan keluar (permeabel
selektif), dan mempertahankan potensial listrik dari sel. Di dalam membran,
yang asinsitoplasma memakan sebagian dari volume sel. Semua sel memiliki DNA, materi turun
temurun dari gen, dan RNA, yang berisi informasi yang diperlukan
untuk membangun berbagai proteinseperti enzim,'s utama mesin sel. Ada juga jenis
lain biomolekul dalam sel. Artikel ini akan memberikan daftar komponen-komponen utama dari sel,
kemudian menjelaskan secara singkat fungsi mereka.
Selaput
Artikel utama: Sel membran
Sitoplasma sel dikelilingi oleh membran sel atau membran plasma. Membran plasma pada tumbuhan
dan prokariot biasanya dilindungi oleh dinding sel.Membran ini berfungsi untuk memisahkan dan
melindungi sel dari lingkungan sekitar dan dibuat sebagian besar dari lapisan ganda lipid (hidrofobik -
seperti molekul lemak) dan hidrofilik fosfor molekul. Oleh karena itu, lapisan ini disebut lapisan ganda
fosfolipid. Mungkin juga disebut membran mosaik cairan.Tertanam dalam membran ini adalah
berbagai protein molekul yang bertindak sebagai saluran dan pompa yang bergerak molekul yang
berbeda ke dalam dan keluar dari sel. Membran dikatakan 'semi-permeabel', dalam hal ini bisa
membiarkan zat (molekul atau ion) lewat dengan bebas, melewati sampai batas tertentu atau tidak
melewati sama sekali. permukaan membran sel juga mengandung reseptor protein yang
memungkinkan sel untuk mendeteksi molekul sinyal eksternal seperti hormon.
Sitoskeleton
Artikel utama: Sitoskeleton


Bovine paru Arteri endotel sel: biru bernoda inti,mitokondria berwarna merah, dan F-aktin, sebuah komponen penting di
mikrofilamen, hijau bernoda.Cell dicitrakan pada mikroskop fluoresen.
sitoskeleton bertindak untuk mengatur dan mempertahankan sel bentuk; organel jangkar di tempat;
membantu selama endositosis, pengambilan material eksternal oleh sel, dan sitokinesis, pemisahan
sel anak setelah pembelahan sel, dan bagian bergerak dari sel dalam proses pertumbuhan dan
mobilitas. The eukariotik sitoskeleton terdiri dari mikrofilamen, filamen
intermediet dan mikrotubulus. Ada sejumlah besar protein yang terkait dengan mereka, masing-
masing mengontrol struktur sel dengan mengarahkan, bundling, dan menyelaraskan filamen. The
sitoskeleton prokariotik kurang baik belajar tetapi terlibat dalam pemeliharaan sel polaritas bentuk,
dan sitokinesis.[8]
Bahan genetik
Dua macam bahan genetik yang terdapat di: asam deoksiribonukleat (DNA) dan asam
ribonukleat (RNA).Kebanyakan organisme menggunakan DNA untuk penyimpanan informasi jangka
panjang mereka, namunbeberapa virus (misalnya, retrovirus) memiliki RNA sebagai bahan genetik
mereka. Informasi yang terkandung dalam organisme biologis adalah dikodekan dalam Surat urutan
DNA atau RNA. RNA juga digunakan untuk transportasi informasi (misalnya, mRNA)
dan enzimatik fungsi (misalnya, ribosom RNA) pada organisme yang menggunakan DNA untuk kode
genetik itu sendiri. Transfer RNA (tRNA) molekul yang digunakan untuk menambah asam amino pada
protein terjemahan.
Prokariotik materi genetik diatur dalam molekul DNA sirkuler sederhana (yang bakteri kromosom)
di wilayah nucleoid dari sitoplasma. Eukariotik materi genetik dibagi menjadi berbeda, molekul linier
yang disebut kromosom di dalam nukleus diskrit, biasanya dengan bahan genetik tambahan dalam
beberapa organel seperti mitokondria dan kloroplas (lihat teori endosymbiotic).
Sebuah sel manusia memiliki materi genetik yang terkandung dalam inti sel (pada genom nuklir) dan
di dalam mitokondria (pada genom mitokondria). Pada manusia genom nuklir dibagi menjadi 23
pasang molekul DNA linier yang disebut kromosom. Genom mitokondria merupakan molekul DNA
sirkular yang berbeda dari DNA nuklir. Meskipun DNA mitokondria sangat kecil dibandingkan dengan
kromosom nuklir, itu kode untuk 13 protein yang terlibat dalam produksi energi mitokondria dan tRNA
spesifik.
Asing bahan genetik (paling sering DNA) juga dapat artifisial diperkenalkan ke dalam sel oleh proses
yang disebut transfeksi. Hal ini dapat bersifat sementara, jika DNA tidak dimasukkan ke dalam
sel genom, atau stabil, jika. Beberapa virus juga menyisipkan materi genetik mereka ke genom.
Organel
Artikel utama: organel
Tubuh manusia mengandung berbagai organ, seperti jantung, paru-paru, dan ginjal, dengan masing-
masing organ melakukan fungsi yang berbeda. Sel juga memiliki satu set "organ kecil,"
disebut organel, yang diadaptasi dan / atau khusus untuk melakukan satu atau lebih fungsi vital. Baik
dan prokariotik sel-sel eukariotik memiliki organel tapi organel pada eukariota umumnya lebih
kompleks dan mungkin membran terikat.
Ada beberapa jenis organel dalam sel. Beberapa (seperti inti dan aparat golgi) biasanya soliter,
sementara yang lain (seperti mitokondria, peroksisom danlisosom) dapat banyak (ratusan
ribu). The sitosol adalah cairan agar-agar yang mengisi sel dan mengelilingi organel.
inti sel - eukariota hanya - pusat informasi yang sel
The inti sel adalah organel yang paling mencolok ditemukan
dalam eukariotik sel. Ini rumah sel kromosom, dan merupakan
tempat di mana hampir semua DNA replikasi dan RNA sintesis
(transkripsi) terjadi. inti adalah bola dan terpisah dari sitoplasma
oleh membran ganda yang disebut amplop nuklir. Amplop nuklir
isolat dan melindungi sel DNA dari berbagai molekul yang secara
tidak sengaja dapat merusak struktur atau mengganggu
pengolahannya.Selama pengolahan, DNA yang ditranskripsi, atau
disalin ke dalam khusus RNA, disebut RNA (mRNA). mRNA ini
kemudian diangkut keluar dari nukleus, di mana ia diterjemahkan ke
dalam molekul protein spesifik. The nucleolusadalah daerah khusus
di dalam nukleus mana subunit ribosom dirakit. Pada prokariota,
pengolahan DNA berlangsung di sitoplasma.


Diagram dari inti sel
Mitokondria dan Kloroplas - eukariota hanya - pembangkit listrik
Mitokondria adalah organel mereplikasi diri yang terjadi di berbagai
angka, bentuk, dan ukuran dalam sitoplasma dari semua sel
eukariotik. Mitokondria memainkan peran penting dalam

menghasilkan energi dalam sel eukariotik.Mitokondria
menghasilkan energi sel dengan fosforilasi oksidatif,
menggunakan oksigen untuk melepaskan energi yang tersimpan
dalam nutrisi seluler (biasanya berkaitan dengan glukosa) untuk
menghasilkan ATP. Mitokondria kalikan dengan membelah
dua. Respirasi terjadi di mitokondria sel.
Organel kloroplas yang dimodifikasi secara luas disebut plastida, dan
terlibat dalam penyimpanan energi melaluifotosintesis, yang
menggunakan energi matahari untuk menghasilkan karbohidrat dan
oksigen dari karbon dioksida dan air.[rujukan?]
Mitokondria dan kloroplas masing-masing berisi genom mereka
sendiri, yang terpisah dan berbeda dari genom inti sel. Kedua
organel ini mengandung DNA plasmid melingkar, seperti sel-sel
prokariotik, sangat mendukung teori evolusi endosimbiosis; sejak
organel ini mengandung genom sendiri dan memiliki kesamaan lain
untuk prokariota, mereka diperkirakan telah dikembangkan melalui
hubungan simbiotik setelah ditelan oleh sel primitif.[rujukan?]
retikulum Endoplasma - eukariota hanya
The retikulum endoplasma (RE) adalah jaringan transportasi untuk
molekul yang ditargetkan untuk modifikasi tertentu dan tujuan
tertentu, dibandingkan dengan molekul yang akan mengapung
bebas di sitoplasma. ER ini memiliki dua bentuk: ER kasar, yang
memiliki ribosom pada permukaan dan mengeluarkan protein ke
dalam sitoplasma, dan ER halus, yang tidak memiliki
mereka. Smooth ER berperan dalam penyerapan kalsium dan
lepaskan.

aparatus Golgi - eukariota hanya
Fungsi utama dari aparatus Golgi adalah proses dan
paket makromolekul seperti protein dan lipid yang disintesis oleh
sel. Hal ini terutama penting dalam pengolahan protein
untuk sekresi. Bentuk aparatus Golgi merupakan bagian dari sistem
endomembran sel eukariotik. Vesikula yang masuk aparatus Golgi
diproses dalam cis ke arah trans, berarti mereka menyatu di sisi cis
aparat dan setelah pengolahan menggentas di seberang (trans) sisi

untuk membentuk vesikel baru dalam sel hewan.[rujukan?]

Diagram sistem endomembran
Ribosom
The ribosom adalah sebuah kompleks
besar RNA dan protein molekul. Mereka masing-masing terdiri dari
dua subunit, dan bertindak sebagai jalur perakitan di mana RNA dari
inti digunakan untuk mensintesis protein dari asam amino. Ribosom
dapat ditemukan baik mengambang bebas atau terikat pada
membran (retikulum endoplasmatic kasar pada eukariota, atau
membran sel prokariota).[9]

Lisosom dan peroksisom - eukariota hanya
Lisosom berisi enzim pencernaan (asam hidrolisis). Mereka mencerna kelebihan atau aus-out organel,
partikel makanan, dan menelan virus ataubakteri. peroksisom memiliki enzim yang membersihkan sel
beracun peroksida. Sel tidak dapat rumah enzim ini merusak jika mereka tidak terkandung dalam
sistem yang terikat membran. Organel ini sering disebut "tas bunuh diri" karena kemampuan mereka
untuk meledakkan dan menghancurkan sel.[rujukan?]
Sentrosom - penyelenggara sitoskeleton
Para Sentrosom menghasilkan mikrotubulus sel - komponen kunci dari sitoskeleton. Ini mengarahkan
transportasi melalui ER dan aparatus Golgi.Centrosomes terdiri dari dua sentriol, yang terpisah
selama pembelahan sel dan membantu dalam pembentukan gelendong mitosis. Sebuah Sentrosom
tunggal hadir dalam sel-sel hewan. Mereka juga ditemukan di beberapa jamur dan sel
ganggang.[rujukan?]
Vakuola
Vakuola menyimpan makanan dan limbah. Beberapa vakuola menyimpan air ekstra. Mereka sering
digambarkan sebagai ruang diisi cair dan dikelilingi oleh membran. Beberapa sel, terutama Amoeba,
memiliki vakuola kontraktil, yang dapat memompa air keluar dari sel jika ada terlalu banyak air. The
vakuola sel eukariotik biasanya lebih besar pada mereka tanaman dari hewan.
Struktur luar dinding sel
Kapsul
Sebuah kapsul agar-agar hadir dalam beberapa bakteri di luar dinding sel. kapsul ini
dapat polisakarida seperti di pneumococci, meningokokus ataupolipeptida sebagai Bacillus
anthracis atau asam hyaluronic seperti di streptococci.[rujukan?] Kapsul tidak ditandai oleh noda biasa
dan dapat dideteksi olehkhusus noda. kapsul adalah antigen. kapsul ini memiliki antifagositosis fungsi
sehingga menentukan virulensi banyak bakteri. Ini juga memainkan peran dalam lampiran organisme
untuk selaput lendir.[rujukan?]
Flagella
Flagela adalah organel mobilitas selular. Mereka timbul dari sitoplasma dan mengusir melalui dinding
sel. Mereka seperti pelengkap dan tebal benang panjang, protein di alam. Yang paling sering
ditemukan pada sel bakteri, tetapi ditemukan dalam sel-sel hewan juga.
Fimbriae (pili)
Mereka dan tipis rambut pendek seperti filamen, yang terbentuk dari protein yang disebut Pilin
(antigenik). Fimbriae bertanggung jawab untuk lampiran bakteri dengan reseptor spesifik sel manusia
(kepatuhan). Ada jenis khusus yang disebut pili (pili seks) yang terlibat dalam hubungannya.[rujukan?]
Fungsi
Pertumbuhan dan metabolisme
Artikel utama: Cell pertumbuhan dan Metabolisme
Antara pembelahan sel berturut-turut, sel-sel tumbuh melalui fungsi metabolisme sel. metabolisme sel
adalah proses dimana sel-sel individual proses molekul gizi. Metabolisme memiliki dua divisi yang
berbeda: katabolisme, di mana sel memecah molekul kompleks untuk menghasilkan energi dan
mengurangi daya, dan anabolism, di mana sel menggunakan energi dan tenaga mengurangi untuk
membangun molekul kompleks dan melaksanakan fungsi-fungsi biologis lainnya. Kompleks gula yang
dikonsumsi oleh organisme bisa dipecah menjadi molekul gula yang kompleks secara kimia kurang
disebut glukosa. Setelah di dalam sel, glukosa dipecah untuk membuat adenosin trifosfat (ATP),
suatu bentuk energi, melalui dua jalur yang berbeda.
Jalur pertama, glikolisis, tidak memerlukan oksigen dan disebut sebagai metabolisme
anaerobik. Setiap reaksi dirancang untuk menghasilkan ion hidrogen beberapa yang kemudian dapat
digunakan untuk membuat paket energi (ATP). Pada prokariota, glikolisis adalah metode hanya
digunakan untuk mengkonversi energi.
Jalur kedua, disebut siklus Krebs atau siklus asam sitrat, terjadi di dalam mitokondria dan dapat
menghasilkan ATP yang cukup untuk menjalankan semua fungsi sel.

Tinjauan sintesis protein.
Dalam inti sel (biru muda), gen (DNA, biru tua) yang ditranskripsi menjadi RNA. RNA ini kemudian tunduk pada
modifikasi pasca-transkripsi dan kontrol, menghasilkan dewasa mRNA (merah) yang kemudian diangkut keluar dari
nukleus dan ke dalam sitoplasma (persik), di mana ia mengalamiterjemahan ke dalam protein. mRNA ini diterjemahkan
oleh ribosom (ungu) yang cocok dengan tiga dasar kodon pada mRNA untuk basis anti-kodon tiga-dari yang
sesuai tRNA. Baru protein disintesis (hitam) sering lebih dimodifikasi, seperti dengan cara mengikat pada molekul
efektor (oranye), untuk menjadi aktif sepenuhnya.
Penciptaan
Artikel utama: Cell divisi
Pembelahan sel melibatkan satu sel (disebut sel induk) membagi menjadi dua sel anak. Hal ini
menyebabkan pertumbuhan organisme multiseluler (pertumbuhan jaringan) dan prokreasi (reproduksi
vegetatif) pada organisme uniseluler.
Prokariotik sel membagi dengan pembelahan biner. eukariotik sel biasanya mengalami proses
pembelahan nuklir, yang disebut mitosis, diikuti oleh pembagian sel, yang
disebut sitokinesis. Sebuah diploid sel juga mungkin mengalami meiosis untuk menghasilkan sel
haploid, biasanya empat. haploid sel menjadi gametpada organisme multiseluler, fusing untuk
membentuk sel diploid baru.
replikasi DNA, atau proses duplikasi sel genom, diwajibkan setiap kali sel membelah. Replikasi,
seperti semua kegiatan selular, memerlukan protein khusus untuk melaksanakan pekerjaan.
Sintesis protein
Artikel utama: protein biosintesis
Sel mampu sintesis protein baru, yang penting untuk modulasi dan pemeliharaan kegiatan
selular. Proses ini melibatkan pembentukan molekul protein baru dari asam amino blok bangunan
berdasarkan informasi yang dikodekan dalam DNA / RNA. sintesis protein umumnya terdiri dari dua
langkah utama: transkripsidan terjemahan.
Transkripsi adalah proses di mana informasi genetik dalam DNA digunakan untuk menghasilkan untai
komplementer RNA. Untai RNA ini kemudian diolah untuk memberikan messenger RNA (mRNA),
yang bebas untuk bermigrasi melalui sel. molekul mRNA mengikat-RNA kompleks protein yang
disebut ribosomterletak di sitosol, di mana mereka diterjemahkan ke dalam urutan
polipeptida. Ribosom menengahi pembentukan polipeptida urutan berdasarkan urutan mRNA. Urutan
mRNA langsung berhubungan dengan urutan polipeptida dengan cara mengikat RNA transfer (tRNA)
molekul adaptor di saku mengikat dalam ribosom. Polipeptida baru kemudian melipat ke-tiga dimensi
molekul protein fungsional.
Pergerakan atau motilitas
Sel dapat bergerak selama proses banyak: seperti penyembuhan luka, respon imun dan metastasis
kanker. Untuk penyembuhan luka terjadi, sel-sel darah putih dan sel-sel yang menelan bakteri pindah
ke lokasi luka untuk membunuh mikroorganisme yang menyebabkan infeksi.
Pada saat yang sama fibroblas (sel-sel jaringan ikat) pindah ke sana untuk merombak struktur yang
rusak.Dalam hal perkembangan tumor, sel-sel dari tumor primer bergerak pergi dan menyebar ke
bagian lain dari tubuh. motilitas Cell melibatkan banyak reseptor, silang, bundling, mengikat, adhesi,
motor dan protein lain.[10] Proses ini dibagi menjadi tiga tahap - penonjolan terkemuka tepi sel, adhesi
dari leading edge dan de-adhesi pada sel tubuh dan belakang, dan kontraksi cytoskeletal untuk
menarik sel ke depan. Setiap langkah didorong oleh kekuatan fisik yang dihasilkan oleh segmen unik
sitoskeleton.[11][12]
Evolusi
Artikel utama: Evolusi sejarah kehidupan
Asal-usul sel ada hubungannya dengan asal usul kehidupan, yang memulai sejarah kehidupan di
Bumi.
Asal sel pertama
Informasi lebih lanjut: abiogenesis
Ada beberapa teori tentang asal-usul molekul kecil yang dapat menyebabkan kehidupan di sebuah
bumi awal. Satu adalah bahwa mereka berasal dari meteorit (lihat meteorit Murchison). Lain adalah
bahwa mereka diciptakan di -laut ventilasi dalam. Sebuah ketiga adalah bahwa mereka disintesis
oleh petir dalam suasana yang mengurangi (lihat Miller Urey percobaan), meskipun tidak jelas
apakah Bumi sudah seperti suasana. Ada dasarnya ada data percobaan mendefinisikan apa bentuk
replikasi diri pertama. RNA umumnya dianggap diri-replikasi molekul awal, karena mampu
menyimpan informasi genetik baik dan katalis reaksi kimia (lihat hipotesis dunia RNA). Tetapi
beberapa entitas lain dengan potensi untuk mereplikasi diri bisa telah mendahului RNA, seperti tanah
liat atau asam nukleat peptida.[13]
Sel muncul setidaknya 4,0-4300000000 tahun yang lalu. Kepercayaan saat ini adalah bahwa sel ini
merupakan heterotrof. Karakteristik penting dari sel adalah membran sel, terdiri dari lapis rangkap
dari lipid. Membran sel awal yang mungkin lebih sederhana dan permeable dibandingkan yang
modern, dengan hanya sebuah rantai asam lemak tunggal per lipid. Lipid diketahui secara spontan
membentuk bilayered vesikula dalam air, dan bisa telah mendahului RNA. Tetapi membran sel
pertama juga telah diproduksi oleh RNA katalitik, atau bahkan memiliki protein struktural diperlukan
sebelum mereka bisa membentuk.[14]
Asal sel eukariotik
Sel eukariotik tampaknya telah berevolusi dari sebuah komunitas simbiosis sel prokariotik. -Bearing
organel DNA seperti mitokondria dan kloroplas hampir pasti apa yang tersisa dari-pernapasan kuno
simbiosis oksigen proteobacteria dan cyanobacteria, masing-masing, di mana sisa sel tampaknya
berasal dari leluhur Archaean sel prokariot - sebuah teori yang disebut sebagai teori endosymbiotic.
Masih ada perdebatan besar tentang apakah organel seperti hydrogenosome mendahului asal
dari mitokondria, atau viceversa: melihat hipotesis hidrogenuntuk sel eukariotik asal.
Seks, sebagai koreografi stereotip meiosis dan syngamy yang berlangsung di eukariota masih ada
semua hampir, mungkin telah memainkan peran dalam transisi dari prokariota ke eukariota. 'Sebuah'
asal seks sebagai vaksinasi teori menyatakan bahwa genom eukariot bertambah dari genom parasit
prokaryan dalam berbagai putaran transfer gen lateral. Sex-as-syngamy (sex fusion) muncul ketika
host terinfeksi mulai swapping genom nuclearized mengandung co-berevolusi, vertikal ditularkan
simbion yang disampaikan perlindungan terhadap infeksi horizontal dengan simbion lebih ganas.[15]
Sejarah
 1632-1723: Antonie van Leeuwenhoek mengajarkan dirinya untuk menggiling lensa, membangun
sebuah mikroskop dan menarik protozoa, sepertiVorticella dari air hujan, dan bakteri dari mulut
sendiri.
 1665: Robert Hooke menemukan sel dalam gabus, maka dalam hidup jaringan tanaman dengan
menggunakan mikroskop awal.[6]
 1839: Theodor Schwann dan Matthias Jakob Schleiden menjelaskan prinsip bahwa tanaman dan
hewan yang terbuat dari sel, menyimpulkan bahwa sel adalah unit umum struktur dan
pembangunan, dan dengan demikian pendiri teori sel.
 Kepercayaan bahwa bentuk kehidupan dapat terjadi secara spontan (generatio spontanea)
adalah bertentangan dengan Louis Pasteur (1822-1895) (walaupun Francesco Redi telah
melakukan percobaan pada tahun 1668 yang menunjukkan bahwa kesimpulan yang sama).
 1855: Rudolph Virchow menyatakan bahwa sel-sel selalu muncul dari pembelahan sel (omnis
cellula ex cellula).
 1931: Ernst Ruska pertama membangun mikroskop transmisi elektron (TEM) di Universitas
Berlin. Pada 1935, ia telah membangun sebuah EM dengan dua kali resolusi mikroskop cahaya,
mengungkapkan sebelumnya organel tidak dapat diselesaikan.
 1953: Watson dan Crick membuat pengumuman pertama mereka di double-helix struktur DNA
pada tanggal 28 Februari.
 1981: Lynn Margulis diterbitkan Simbiosis di Cell Evolution merinci teori endosymbiotic.
Referensi
1. ↑ Cell Mutasi dan Membentuk Badan Vertebrata dalam Bab 21 dariBiologi Molekuler Cell edisi keempat,
disunting oleh Bruce Alberts (2002) diterbitkan oleh Sains Garland.
Teks Alberts membahas bagaimana "blok bangunan selular" pindah ke bentuk
mengembangkan embrio. Hal serupa juga terjadi untuk menggambarkan molekul kecil seperti asam
amino sebagai "blok bangunan molekul".
2. ↑ Biologi Integratif 131 - Kuliah 03: Sistem rangka di YouTubepertama 12 menit ceramah meliputi sel
(oleh Marian Diamond).
3. ↑ Campbell, Neil A., Williamson Brad; Robin Heyden J. (2006). Biologi: Hidup Menjelajahi. Boston,
Massachusetts: Pearson Prentice Hall.ISBN 0-13-250882-6.
4. ↑ Mitzi Perdue. "Fakta tentang Burung dan Telur". Diperoleh 2010/04/15.
5. ↑ Maton, Anthea; Hopkins, Johnson Jean, LaHart Susan, Quon Warner David, Wright Maryanna, Jill D
(1997). Sel Building Blocks of Life. New Jersey: Prentice Hall. ISBN 0-13-423476-6.
6. ↑ 6.0 6.1 "... saya sangat bisa jelas melihat hal itu terjadi semua berlubang dan keropos, seperti sisir-
Honey, tetapi bahwa pori-pori itu tidak biasa [..] ini pori-pori, atau sel, [..] memang yang pertama pori-
pori mikroskopis yang pernah kulihat, dan mungkin, yang pernah melihat, karena aku belum pernah
bertemu dengan Writer atau Orang, yang membuat penyebutan mereka sebelum ini..." - Hooke
menggambarkan pengamatannya pada irisan tipis gabus. Robert Hooke
7. ↑ Satir, P; Christensen, ST; Søren T. Christensen (2008/03/26). "Struktur dan fungsi silia
mamalia". histokimia dan Biologi Sel (Springer Berlin / Heidelberg) 129 (6): 687-
693. doi:10.1007/s00418-008-0416-9. 1432-119X. PMID 18365235. PMC 2386530. Diperoleh
2009/09/12.
8. ↑ Michie K, J Lowe (2006). "Dinamis filamen dari sitoskeleton bakteri".Annu Rev Biochem 75: 467-
92.DOI:10.1146/annurev.biochem.75.103004.142452.PMID 16756499.
9. ↑ Ménétret JF, Schaletzky J, WM Clemons, et al., CW; Akey (Desember 2007). "Ribosom pengikatan
satu salinan kompleks SecY: implikasi bagi translokasi protein". Mol. Cell 28 (6): 1083-
92.DOI:10.1016/j.molcel.2007.10.034. PMID 18158904.
10. ↑ Revathi Ananthakrishnan1 *, Allen Ehrlicher2 ✉. "Tentara Dibalik Gerakan Cell". Biolsci.org. Diperoleh
2009/04/17.
11. ↑ Alberts B, Johnson A, Lewis J. et al. Biologi Molekuler Sel, 4e. Garland Science. 2002
12. ↑ Ananthakrishnan R, Ehrlicher A. Pasukan Dibalik Gerakan Cell. Int J Biol Sci 2007; 3:303-
317. http://www.biolsci.org/v03p0303.htm
13. ↑ Orgel LE (1998). "Asal usul kehidupan - penelaahan terhadap fakta dan spekulasi". Tren Biochem
Sci 23 (12): 491-5. DOI:10.1016/S0968-0004 (98) 01300-0. PMID 9868373.
14. ↑ Griffiths G (Desember 2007). "Cell evolusi dan masalah topologi membran". tinjauan Alam. Sel
molekul biologi 8 (12): 1018-24.DOI:10.1038/nrm2287. PMID 17971839.
15. ↑ Sterrer W (2002). "Pada asal mula seks sebagai vaksinasi". Journal of Theoretical Biology 216: 387-
396. DOI:10.1006/jtbi.2002.3008.PMID 12151256.
 Artikel ini mencakup bahan domain publik dari NCBI dokumen "Science Primer".