Anda di halaman 1dari 3

II.

TINJAUAN PUSTAKA RUPTUR KORNEA

1. Pendahuluan
Trauma mata sering merupakan penyebab kebutaan unilateral pada anak dan
dewasa muda, kelompok ini mengalami sebagian besar cedera mata yang parah.
Dewasa muda terutama pria merupakan kelompok yang kemungkinan besar
mengalami cedera tembus mata. Kecelakaan di rumah, kekerasan, ledakan, cedera
akibat olahraga, dan kecelakaan lalu lintas merupakan keadaan-keadaan yang paling
sering menyebabkan trauma mata. Trauma mata yang berat dapat menyebabkan
cedera multipel pada palpebra, bola mata, dan jaringan lunak orbita
1
.
Trauma tembus dapat terjadi akibat masuknya benda asing ke dalam bola
mata. Trauma tembus dapat mengenai jaringan mata seperti kelopak, konjungtiva,
kornea, uvea, lensa, retina, papil saraf optik, dan orbita. Trauma kornea meliputi lebih
dari 50% trauma bola mata yang serius
1,2
.
Sebagian besar cedera tembus menyebabkan penurunan penglihatan yang
mencolok, tekanan bola mata yang rendah, bilik mata yang dangkal, bentuk dan letak
pupil yang berubah, terlihat adanya ruptur kornea atau sklera, terdapat jaringan yang
prolaps seperti cairan mata, iris, lensa, badan kaca, atau retina. Dengan mengenali
trauma mata secara dini, kemampuan dokter dalam penatalaksanaan yang tepat dan
cepat, pemahaman melalui tindakan pencegahan dan perawatan penderita akan
menentukan bisa atau tidaknya penglihatan pasien diselamatkan
1
.

2. Kornea
1,3

Kornea merupakan jaringan transparan yang ukuran dan strukturnya sebanding
dengan kristal jam tangan. Kornea dewasa rata-rata mempunyai diameter horizontal
11,75 mm dan vertikalnya 10,6 mm. Dari anterior ke posterior kornea mempunyai 5
lapisan yang berbeda.
Lima lapisan kornea adalah:
1. Epitel: 5-6 lapis sel berbentuk kubus sampai gepeng, lanjutan dari epitel
konjungtiva. Lapisan epitel merupakan 10% dari kornea.
2. Membran bowman: lapisan jernih aselular yang merupakan bagian stroma
yang berubah.
3. Jaringan stroma: menyusun sekitar 90% ketebalan kornea. Bagian ini
tersususn atas lamella serat-serat kolagen dengan lebar sekitar 10-25µm dan
tinggi 1-2µm yang mencakup hampir seluruh diameter kornea.
4. Membran descement: lamina basalis endotel kornea, memiliki tampilan yang
homogen dengan mikroskop cahaya tetapi tampak berlapis dengan mikroskop
elektron.
5. Endotel: hanya memiliki selapis sel, tetapi lapisan ini berperan besar dalam
mempertahankan deturgesensi stroma kornea. Endotel kornea cukup rentan
terhadap trauma dan kehilangan sel-selnya seiring dengan penuaan.
3. Definisi Ruptur Kornea
1

Ruptur kornea adalah robeknya kornea secara paksa oleh karena berbagai faktor
seperti trauma tembus yang disebaban oleh benda tajam atau benturan dengan benda
tumpul.
4. Epidemiologi dan etiologi ruptur kornea
1,4

Trauma tembus pada mata biasa terjadi pada anak-anak dan 92% diantaranya terjadi
di kornea. Ruptur biasanya disebabkan oleh jatuhnya dan benda asing. Riwayat
operasi mata sebelumnya membuat ruptur kornea lebih rentan terjadi.
5. Klasifikasi ruptur kornea
Berdasarkan ketebalan lapisan kornea yang robek, ruptur kornea dibagi menjadi 2,
yakni ruptur partial thickness dan ruptur full thickness. Ruptur partial thickness tidak
melibatkan seluruh lapisan kornea, untuk memastikan ada tidaknya kebocoran, perlu
dilakukan pemeriksaan Seidel’s test. Tujuan dari pengobatan pada ruptur “partial
thickness” yakni merangsang repitelisasi, penyembuhan stroma dan pencegahan
terhadap infeksi. Ruptur full thickness melibatkan seluruh lapisan kornea.
6. Pemeriksaan
4

a. Anamnesis : perlu ditanyakan mekanisme trauma, seperti jatuh atau terkena
benda asing. Selain itu perlu juga diketahui apakah sebelumnya pasien pernah
mengalami operasi mata.
b. Inspeksi bagian luar: untuk melihat adanya benda asing di regio orbita dan
tanda-tanda klinis lainnya yang terkait dengan trauma. Hal ini dilakukan untuk
memperkirakan seberapa berat trauma yang terjadi.
c. Kelopak mata dapat membengkak. Apabila pasien tidak dapat membukakan
kelopak matanya, dibutuhkan alat “lid retractor” untuk membuka kelopak
mata. Jangan gunakan tangan pemeriksa untuk membuka kelopak mata.
d. Pemeriksa dengan menggunakan slitlamp
Meskipun ruptur kornea dapat dilihat dengan mata telanjang, namun pada luka
yang kecil ataupun luka yang dapat sembuh sendiri, slit lamp juga digunakan
untuk mengidentifikasi ketebalan kornea yang ruptur, melihat perubahan pada
kamera okuli anterior, defek pada iris. Anomali transmisi cahaya pada lensa
dapat mengidentifikasi adanya kemungkinan luka yang lebih dalam ataupun
benda asing intraokular.
e. Gonioskopi dapat dilakukan apabila luka pada kornea dapat tertutup sendiri.
7. Penatalaksanaan
4

Penatalaksanaan pada ruptur kornea tidak selalu membutuhkan terapi operatif,
namun juga diberikan terapi medikamentosa. Adapun pertimbangan mengenai
terapi medikamentosa. Adapun pertibangan mengenai terapi yang akan
diberikan ialah sebagai berikut:
a. Ruptur yang tidak dapat tertutup sendiri harus dijahit
b. Ruptur kornea yang kecil, dapat tertutup sendir, serta luka yang bersih tidak
memerlukan jahita, namun dapat diberikan antibiotik profilaks dan sikloplegik
selama beberapa hari.
c. Penggabungan kornea dapat tepat sesuai dengan bentuk kornea, namun juga
dapat tidak sesuai dengan lokasinya “displaced”. Apabila terjadi displaced,
maka harus di reposisi kembali dan dikuatkan dengan jahitan. Apabila terdapat
jarak waktu yang lama antara terjadinya trauma dengan pemeriksaan, terdapat
pertumbuhan epitel dibawah penggabungan “flap” sehingga harus di
debridement.
d. Ruptur yang luas, yang dapat menutup sendiri dengan luka yang bersih
dibutuhkan kontak lensa untuk memfiksasi kornea atau dapat juga digunakan
lem.

Terapi post operasi:
Apabila telah dilakukan jahitan pada ruptur full thickness, penggunaan
kortikosteroid topikal merupakan penting untuk resolusi dari udem. Antibiotik
diberikan selama beberapa hari pasca operasi.
6. Komplikasi
4

Hampir seluruh trauma pada kornea dapat sembuh dengan baik,
komplikasi postoperatif yang signifikan dapat terjadi. Adapun komplikasi yang
dapat terjadi, yakni:
1. Terbentuknya scar: karena lokasinya jahitan tidak sesuai dengan
bentuk anatomis
2. Kebocoran pada luka bekas operasi
3. Infeksi yang dapat menyebabkan keratitis ataupun endoftalmitis
4. Astigmatisme