Anda di halaman 1dari 11

LAPORAN PRAKTIKUM ILMU MATERIAL 2

Topik : Resin Komposit


Grup : C-9
Tgl. Praktikum : 10 oktober 2012
Pembimbing : Dr. Elly Munadziroh, drg., MSi



Penyusun :
No. Nama NIM
1 Ivon Dewi Setianingrum 021111166
2 Raka Mahardika Aswanda 021111167
3 Rachmadita Yoga Pratiwi 021111168
4 Ani Megawati 021111169
5 Maya Felia Putri Setiabudi 021111170









DEPARTEMEN MATERIAL KEDOKTERAN GIGI
FAKULTAS KEDOKTERAN GIGI
UNIVERSITAS AIRLANGGA
2011
1. Tujuan
a. mahasiswa mampu melakukan manipulasi komposit secara tepat
b. mahasiswa mampu mengetahui perbedaan kekerasan hasil polimeralisasi resin
komposit berdasarkan pengamatan
2. Manipulasi Komposit Resin Aktivasi Sinar Tampak
2.1 Bahan :
a. resin komposir aktivasi sinar tampak (light activated resin composite), bentuk sediaan
pasta tunggal







Gambar 1 resin komposit aktivitas sinar tampak sediaan pasta tunggal
b. Vaselin







Gambar 2 vaselin







2.2 Alat :
a. Cetakan teflon ukuran diameter 4 mm, tebal 2 mm dan tebal 5 mm










Gambar 3 cetakan teflon

b. Plat kaca







Gambar 4 plat kaca
c. Celluloid strip
d. Plastic filling







Gambar 5 plastic filling
e. light curing unit (halogen atau LED)







Gambar 6 Light curing unit (halogen)

f. Sonde







Gambar 7 sonde

3. Cara Kerja :
Untuk cetakan teflon tinggi 2 mm, dilakukan penyinaran dengan jarak 0 mm dan 10 mm.
Untuk cetakan teflon tinggi 5 mm, dilakukan penyinaran dengan jarak 0 mm dan 10 mm.
a. Permukaan cetakan teflon diulasi dengan vaselin, kemudian cetakan teflon diletakkan
di atas lempeng kaca yang telah dilapisi celluloid strip.





Gambar 8 cetakan teflon diulasi vaselin

b. Bahan tumpatan resin komposit dikeluarkan dari tube, kemudian masukkan sedikit
demi sedikit ke dalam cetakan teflon tinggi 2 mm memakai plastic filling. Cetakan
harus terisi penuh dengan resin komposit tanpa ada rongga (diusahakan setinggi
cetakan teflon).




Gambar 9 memasukkan resin komposit dengan plastic filling
c. Sebelum menggunakan light curing halogen, intensitas sinar dicek dahulu dengan cure
light meter (antara 400-500 nm). Bila menggunakan LED, intensitas sinar dicek
dengan menempelkan light tip pada perangkat yang tersedia.








Gambar 10 intensitas sinar dicek
d. Celluloid strip diletakkan di atas cetakan teflon yang telah diisi resin komposit,
kemudian diberi pemberat selama 5 menit, ujung alat curing (light tip) ditempelkan
pada celluloid strip dan sinari selama beberapa detik hingga sinar mati.





Gambar 11 resin komposit disinari dengan curing
e. Hasil kekerasan permukaan yang terkena light tip alat curing langsung (0 mm)
dibedakan dengan permukaan yang jauh dari light tip atau curing (10 mm) dengan cara
digores dengan sonde.





Gambar 12 kekerasan dicek dengan sonde
f. Resin komposit yang telah berpolimerisasi / mengeras dilepas dari cetakan teflon
dengan pisau model.





Gambar 12 resin komposit yang telah mengeras dikeluarkan dengan pisau model
g. Tahap a-f diulangi pada cetakan dengan tinggi 5 mm dan 12 mm.
3. HASIL DATA
Tabel 1. Tabel hasil praktikum resin komposit







No. Ketebalan
Jarak 0 mm Jarak 10 mm
Intensitas Atas Bawah Intensitas Atas Bawah
1 2 mm 645 nm keras keras 234 nm keras keras
2 5 mm 572 nm keras keras 245 nm keras keras
3 12 mm 641 nm keras lunak -
MERK KOMPOSIT:
Jarak 0 mm : Filtek Z250
1370 UD
cure time 30 s
Jarak 10 mm : Filtek Z250
1370 B1
cure time 20 s
Made in USA by 3M ESPE, Dental Products
St. Paul. MN 55144-1000

4. PEMBAHASAN
Resin komposit merupakan bahan restorasi estetik yang baik untuk gigi anterior
maupun posterior dan juga mempunyai sifat fisik dan kimia yang baik. Resin komposit dapat
mengadakan bonding dengan baik pada permukaan email yang berlubang-lubang (porus).
Bahan komposit modern mengandung sejumlah komponen. Kandungan utama adalah matriks
resin dan partikel pengisi anorganik. Disamping kedua komponen bahan tersebut, beberapa
komponen lain diperlukan untuk meningkatkan efektivitas dan ketahanan bahan. Suatu bahan
coupling (silane) diperlukan untuk memberikan ikatan antara bahan filler dan resin, juga
aktivator-inisiator diperlukan untuk polimerisasi resin. Sejumlah kecil bahan tambahan lain
meningkatkan stabilitas warna (penyerapan sinar ultraviolet) dan mencegah polimerisasi dini
(bahan penghambat seperti hidroquinon). (Anusavice, 2003)
Kandungan resin komposit, adalah sebagai berikut:
1. Matriks resin
Resin komposit mengandung monomer dan komonomer. Monomer yang
terkandung dalam resin komposit adalah Bis-GMA, urethane dimetakrilat (UEDMA).
Sedangkan komonomernya adalah tri-ethylene glycol dimethacrylate (TEGMA). (Mc
Cabe, 2008). Monomer dengan berat molekul tinggi, seperti Bis-GMA sangat kental
pada suhu ruang. Penggunaan monomer penting untuk memperoleh tingkat filling
yang tinggi dan menghasilkan konsistensi pasta. Pengencer dapat berupa monomer
dimetakrilat, seperti TEGDMA. TEGDMA yang ditambahkan pada Bis-GMA dapat
mengurangi viskositas (Anusavice, 2003)











Gambar 9. Struktur molekul matriks resin komposit (a) UDMA, (b) Bis-GMA, (c)
TEGDMA
(Anusavice KJ. Science of Dental Materials. 11
th
ed. St Louis.WB Saunders Co. P 167-168)
2. Filler
Filler yang ditambahkan pada matriks resin dapat meningkatkan sifat fisika dan
kimia bahan matriks resin bila filler benar-benar dapat berikatan dengan matriks resin.
Bila filler tidak berikatan dengan matriks resin dengan baik, ikatan yang terbentuk
menjadi lemah sehingga sifat fisika dan kimianya menjadi menurun. Filler berisi
quartz, silica, aluminosilikat, borosilikat, barium oxide. Partikel filler ini dilapisi oleh
coupling agent yang dapat mengikat filler dan matriks resin. (Mc Cabe, 2008)
Ada jenis komposit yang ditambahkan bahan filler. Penambahan filler dapat
meningkatkan kekuatan matriks resin, menurunkan penyusutan saat polimerisasi,
menurunkan ekspansi termal dan kontraksi, meningkatkan viskositas dan menurunkan
penyerapan air. (Anusavice, 2003)
3. Bahan coupling agent
Coupling agent berguna untuk mengikat komponen filler dengan resin untuk
meningkatkan sifat mekanis dan fisik dari resin komposit. Bahan coupling yang sering
digunakan adalah metakriloksipropiltrimetoksisilane (organosilan). (Mc Cabe,
2008)


4. Aktivator-Inisiator
Aktivator dan Inisiator berfungsi saat aktivasi menggunakan sinar (light- cured).
Inisiator dari resin komposit light-cured adalah amin, sedangkan aktivatornya adalah
photosensitizer yang biasanya menggunakan camphorquinone (CQ)

Light-cured komposit tersedia dalam bentuk pasta yang mengandung monomer,
komonomer, filler, dan inisiator yang stabil bila dipapar dengan sinar ultraviolet (UV) atau
visible light (sinar warna biru). Inisiator yang terdapat pada komposit dengan aktivasi sinar
UV adalah benzoin methyl eter yang dapat menangkap panjang gelombang sinar UV.
Molekul ini dapat menyerap radiasi dan membentuk heterolytic decomposition yang dapat
membentuk radikal bebas. (Mc Cabe, 2008) Sedangkan pada resin komposit dengan aktivasi
visible light terdapat radikal bebas pemulai reaksi yang terdiri atas photosensitizer dan
inisiator amin di dalam pastanya. Bila kedua komponen tidak terpapar sinar, komponen
tersebut tidak bereaksi. Namun, pemaparan sinar dengan panjang gelombang 400-500 nm
(sinar warna biru) dapat menyebabkan terjadinya interaksi antara photosensitizer dengan
amin untuk membentuk radikal bebas yang mengawali polimerisasi selanjutnya. (Anusavice,
2003)
Proses polimerisasi terjadi dalam tiga tahapan yaitu inisiasi dimana molekul besar
terurai karena proses panas menjadi radikal bebas. Proses pembebasan tersebut menggunakan
sinar tampak yang dimulai dengan panjang gelombang 460485 nm. Tahap kedua adalah
propagasi, pada tahap ini monomer yang diaktifkan akan saling berikatan sehingga tercapai
polimer dengan jumlah monomer tertentu. Tahap terakhir adalah terminasi dimana rantai
membentuk molekul yang stabil. Ada banyak cara yang dipakai untuk menanggulangi proses
penyusutan dan meningkatkan kekerasan seperti: menambah bonding agent, menambah
lapisan daya tahan elastis, meningkatkan intensitas light curing, memakai teknik peletakan
bahan resin komposit lapis demi lapis, menggunakan monomer low-shrinking dan
memasukkan bahan fluoride pada monomer resin untuk mencegah terjadinya marginal gaps
pada kavitas. (Susanto A, 2005)
Penyinaran bahan resin komposit sedikitnya adalah 3040 detik.
7
Hal ini diperlukan
untuk mendapatkan polimerisasi yang maksimal. Walaupun proses penyinaran atau
polimerisasi oleh VLC sepenuhnya dikontrol oleh operator yang dalam hal ini dokter gigi,
teknik penyinaran seperti posisi dan arah sinar, intensitas sinar, ketebalan bahan restorasi, dan
lamanya waktu penyinaran, sering kurang dipahami. Penyinaran yang kurang akan
mengakibatkan mengerasnya lapisan luar saja dan menghasilkan lapisan yang tidak matang
atau lunak pada bagian dasar. (Susanto A, 2005)
Penyinaran yang tidak menyeluruh pada permukaan tumpatan resin komposit juga
akan menyebabkan penyusutan, hal ini dihubungkan dengan berat molekuler dari monomer
resin dan jumlah monomer yang berikatan menjadi polimer resin. Intensitas sinar juga perlu
diperhatikan, untuk itu ujung alat sinar harus diletakkan sedekat mungkin dengan permukaan
tumpatan (1 mm) tanpa menyentuhnya. Kekerasan bahan resin komposit juga ditentukan oleh
ketebalan bahan. Idealnya resin komposit sinar diletakkan sebagai bahan restorasi sekitar2
2,5 mm, dengan demikian sinar dapat menembus masuk sampai lapisan yang paling bawah.
(Susanto A, 2005)
Dalam kelompok kami, terdapat 5 kali percobaan. Percobaan pertama yaitu dengan
menggunakan cetakan teflon dengan tinggi 2 mm dan disinari menggunakan light curing unit
dengan panjang gelombang 645 nm selama 30 detik sesuai aturan pabrik dengan jarak 0 mm.
Percobaan kedua menggunakan cetakan teflon tinggi 5 mm dengan lama dan jarak
penyinaran yang sama dengan percobaan pertama tetapi dengan panjang gelombang 572 nm.
Percobaan ketiga menggunakan cetakan teflon dengan tinggi 2mm dan disinari dengan
panjang gelombang 234 nm selama 20 detik sesuai aturan pabrik dengan jarak 10 mm.
Percobaan keempat menggunakan cetakan teflon tinggi 5 mm dengan lama dan jarak
penyinaran yang sama dengan percobaan ketiga tetapi dengan panjang gelombang 245 nm.
Percobaan kelima menggunakan cetakan teflon dengan tinggi 12 mm dan dilakukan dalam 3
tahap lapisan dengan jarak 0 mm selama 20 detik. Lapisan pertama disinari dengan panjang
gelombang 641 nm, lapisan kedua disinari dengan panjang gelombang 547 nm, dan lapisan
terakhir disinari dengan panjang gelombang 664 nm.
Beberapa hal penting yang dapat mempengaruhi hasil percobaan tersebut adalah
intensitas sinar pada saat penyinaran yang rendah akan mempengaruhi nilai kekuatan dari
sinar itu sendiri, hal ini berakibat langsung terhadap kekerasan bahan resin, dan menurunnya
nilai intensitas sinar menyebabkan menurunnya nilai kekerasan bahan tumpat resin komposit
sinar. Kedua adalah pengaruh kelembaban tangan operator di ujung instrumen pada saat
meletakkan bahan resin komposit sinar ke dalam cetakan, hal ini menyebabkan polimerisasi
tidak dapat berlangsung dan nilai kekerasannya akan menurun.(Susanto A, 2005)
Kompabilitas sumber cahaya dan material komposit telah menjadi subyek dari
beberapa penelitian dan perdebatan. Yang tersedia saat ini, material komposit aktivasi cahaya
menggunakan sistem katalis yang sama dan kebanyak light-activation unit dirancang dengan
intensitas tinggi pada panjang gelombang yang relevan. Namun ada perbedaan pada kinerja
antar unit dengan variasi intensitas cahaya pada 470 nm hingga sepuluh kali (130-1300 lux
pada 470 nm). Meskipun kedalaman nilai penyinaran biasanya telah diukur dengan sumber
cahaya tertentu, tidak dapat menjamin bahwa kedalaman penyinaran yang sama dapat dicapai
dengan sumber cahaya yang berbeda. (Mc Cabe, 2008 p.203)
Material dengan aktivasi sinar tampak sangat dipengaruhi oleh intensitas sinar
sehingga jarak penyinaran dapat mempengaruhi intensitas yang dihasilkan LED sehingga
untuk mendapatkan hasil yang maksimal diperlukan jarak seminimal mungkin dengan
material resin komposit agar polimerisasi dapat berlangsung dengan baik (Mc Cabe, 2008
p.204). Semakin jauh jarak penyinaran, maka polimerisasi yang terjadi akan lebih tidak
sempurna. Monomer metal metakrilat dan dimetilmetakrilat berpolimerisasi dengan
mekanisme polimerisasi tambahan yang diawali radikal bebas, yang berasal dari reaksi kimia
atau pengaktifan energi eksternal dengan menggunakan sinar (light cured). Jika panjang
gelombang tidak sesuai, maka photosensitizer tidak dapat berinteraksi dan berikatan dengan
amine untuk membentuk radikal bebas yang mengawali polimerisasi. Photosensitizer yang
umum digunakan adalah champoroquinone yang memiliki penyerapan 400nm 500nm yang
berada pada daerah biru sinar tampak (Annusavice, 2003 p.351)
Karena kekerasan komposit 12 mm lebih rendah dari pada komposit 2 mm dan 5 mm,
penyinaran untuk cetakan yang lebih dalam harus dilakukan selapis demi selapis agar
terbentuk ikatan sempurna antar partikel sehingga tumpatan tidak mudah rapuh. Kedalaman
lapisan yang normal adalah 2 mm, tetapi bila ingin mendapatkan hasil yang lebih opaque
dapat dilakukan penyinaran tiap 1 mm lapisan. (Mc Cabe, 2008 p.203).

1. Simpulan
Berdasarkan hasil praktikum yang kami lakukan didapatkan bahwa kekerasan resin
komposit dipengaruhi oleh jarak penyinaran, waktu penyinaran, dan ketebalan tumpatan.

2. Daftar Pustaka
1. McCabe JF, Walls AWG. 2008. Applied Dental Materials. Blackwell Publishing:
United States. pp: 196 224.
2. Anusavice, KJ. 2003. Philips Science of Dental Materials. 11
th
ed. WB Saunders:
Missouri. pp: 401 411.
3. Susanto, AA. 2005. Pengaruh Ketebalan Bahan dan Lamanya Waktu Penyinaran
terhadap Kekerasan Permukaan Resin Komposit Sinar.