Anda di halaman 1dari 7

3

Ekonomi Formal dan Non Formal


Muhammad Umaruddin

Mencuatnya perdebatan teoritis tentang sektor formal-informal adalah sejak
International Labour Organization (ILO) mulai mengembangkan program pembangunannya
di kalangan penduduk miskin perkotaan yang terlibat pada sektor ekonomi informal di
negara-negara Afrika pada tahun 1970-an. Pertumbuhan sektor informal yang relatif kecil
modalnya, tidak teratur, kotor dan kurang stabil sangat menarik perhatian para pakar dan
pembuat kebijakan. Bagi para pakar, isu yang seringkali dimunculkan adalah berkaitan
dengan kekaburan konsep aktivitas dan pendekatan pendekatan yang mencoba untuk
memahami mengapa kegiatan ini dapat terus berlangsung dan meningkat seiring dengan
proses urbanisasi.
Terhadap pembuat kebijakan, kehadiran ekonomi informal mencerminkan
kemiskinan kota, sehingga perlu dibenahi dengan berbagai strategi agar sektor informal
memiliki status yang lebih kuat, bersih, teratur dan terjamin bagi kelompok miskin.
Sedangkan bagi politisi, sektor ekonomi informal yang kian meningkat dan terpencar-
pencar di sekitar kota, memanifestasi-kan keresahan kondisi sosio-politik di kalangan
kelompok masyarakat yang dibawa secara bersamaan dari desa ke kota. Dan akhir-akhir ini
isu tersebut dapat menggoyahkan kedudukan elit politik jika tidak diberikan perhatian yang
cukup serius.
Walau bagaimanapun perhatian terhadap sektor informal bukanlah sesuatu yang
baru. Hal ini telah lama menjadi pengamatan para pakar ilmu-ilmu sosial dalam meneliti
masyarakat tradisional. Isu yang dikaji biasanya seputar pada sistem pemasaran dalam
hubungannya dengan ekonomi dan budaya lokal yang ada. Dampak penjajahan dan
penetrasi kapitalisme ke dalam sistem kemasyarakatan lokal yang umumnya masih
tradisional telah menarik minat para peneliti bahwa masyarakat lokal yang begitu heterogen,
memiliki nilai dan motivasi yang berbeda-beda, terpaksa bersaing dengan pola perdagangan
barat yang asing bagi kebiasaan ekonomi mereka (lihat Furnivall, 1939; Geertz, 1963;
Firth, 1946; Bohannan & Dalton, 1962; Belshaw, 1965). Namun kebanyakan penelitian
tersebut kelihatannya sangat bervariasi dan tidak dihubungkan dengan isu kemiskinan

4

warga kota yang umumnya adalah kaum tani yang berpindah dari sektor ekonomi pedesaan
ke aktivitas ekonomi informal perkotaan.
Lagi pula perhatian yang telah dicurahkan para pengkaji ekonomi dalam aktivitas
perdagangan informal ini masih sekedar menjadi tumpuan minat mereka semata terutama
jika masalah yang kronis akibat ketidakmampuan sektor industri modern menyerap
tenaga buruh yang berlebih. Keadaan demikian telah mendorong semua pihak yang terlibat
dalam penanganan kebijakan ekonomi dan strategi pembangunan agar memikirkan lagi
mengapa fenomena tercetusnya sektor informal muncul begitu cepat di wilayah perkotaan.
Oleh karena itu, perhatian International Labour Organization (ILO) pada tahun 70-an dalam
program membantu kelompok miskin di kota-kota dianggap salah satu usaha murni yang
dapat mendorong para peneliti dari berbagai disiplin mengkaji kasus ini lebih serius karena
banyak implikasinya terhadap aspek sosial, politik dan ekonomi nasional. Kendati usaha ini
dilaksanakan dengan sukses, namun tidak dapat dipungkiri masih terdapat kelemahan
International Labour Organization (ILO) dalam menangangi isu dan strategi mengenai
pertumbuhan sektor informal ini, terutama dalam mengkaji hubungan sektor informal
dengan sektor formal pada wilayah perkotaan.
Gambaran sektor formal-informal juga dapat menjadi sinyal perekonomian negara.
Semakin maju perekonomian, semakin besar peranan sektor formal. Sampai dengan
Agustus 2008, sektor informal masih mendominasi kondisi ketenagakerjaan di Indonesia
dengan kontribusi sekitar 65,92 persen pekerja laki-laki dan 73,54 persen pekerja
perempuan (Tabel 1). Sebagian orang menyebut sektor informal sebagai sektor penyelamat.
Elastisitas sektor informal dalam menyerap tenaga kerja menjadikan sektor ini selalu
bergairah meskipun nilai tambah yang diciptakannya mungkin tidak sebesar nilai tambah
sektor formal.


5



untutan pekerjaan dengan kualifikasi pendidikan dan ketrampilan memadai di
perkotaan menjadi kendala pencari kerja dalam memperoleh pekerjaan. Mereka yang pada
mulanya berkeinginan bekerja di sektor formal pada akhirnya bermuara di sektor informal.
Wilayah pedesaan sebagai sarang sektor informal. Dari seluruh pekerja di perdesaan, lebih
dari 75 persen bekerja di sektor informal, sementara di perkotaan, dari 100 pekerja, lebih
dari 40 bekerja di sektor informal.

1. Pengertian
a. Ekonomi Formal
Ekonomi formal dapat diartikan sebagai usaha yang membutuhkan syarat-
syarat tertentu agar dapat melakukan kegiatan usaha, seperti izin usaha, jumlah
modal, proposal kegiatan, dan susunan pengurus. Persiapan untuk memasuki
bidang perekonomian formal harus benar-benar mempertimbangkan segala hal
yang berhubungan dengan perekonomian tersebut.
Ciri-ciri bidang ekonomi formal adalah sebagai berikut:
- Memiliki izin
- Adanya keharusan membayar pajak
- Tunduk terhadap kebijakan dari negara
- Secara umum keuntungannya besar
- Pembukuan dilakukan secara teratur karena transaksinya banyak dan perlu
dianalisis
- Biasanya perekonomian itu dilakukan diperkotaan

6


b. Ekonomi Informal
Penggunaan asli 'sektor informal' istilah dikaitkan dengan model
pembangunan ekonomi yang dikemukakan oleh W. Arthur Lewis, yang digunakan
untuk menggambarkan pekerjaan atau mata pencaharian terutama generasi dalam
dunia berkembang. Itu digunakan untuk menggambarkan jenis pekerjaan yang
dipandang sebagai jatuh di luar sektor industri modern. Sebuah definisi alternatif
menggunakan keamanan kerja sebagai ukuran formalitas, mendefinisikan peserta
dalam perekonomian informal sebagai orang-orang 'yang tidak memiliki pekerjaan
keamanan, pekerjaan keamanan dan jaminan sosial". Sementara kedua definisi ini
menyatakan kurangnya pilihan atau lembaga dalam keterlibatan dengan ekonomi
informal, partisipasi juga dapat didorong oleh keinginan untuk menghindari
peraturan atau perpajakan. Ini mungkin bermanifestasi sebagai tenaga kerja tidak
dilaporkan, tersembunyi dari negara untuk pajak, jaminan sosial atau tujuan hukum
perburuhan, namun hukum di semua aspek lainnya.

2. Perbedaan antara ekonomi formal dan ekonomi informal
Untuk lebih mudah memahami maka perbedaan ini dibentuk berupa tabel, sebagai
berikut:
Ekonomi Formal Ekonomi Informal
Memiliki Izin Usaha Tidak memiliki izin usaha
Berskala besar Berskala kecil
Teknologi yang digunakan modern Teknologi yang digunakan
sederhana
Sepenuhnya menjalankan peraturan
pemerintah
Tidak sepenuhnya tunduk
dengan aturan pemerintah
Keuntungan relatif besar Keuntungan relatif kecil
Memiliki struktur yang teratur
dengan baik dan terorganisir
Tidak memiliki struktur yang
sistematis

7



3. Hubungan antara ekonomi formal dan ekonomi informal
Hubungan antara ekonomi formal dan informal merupakan salah-satu kajian
penting dalam studi tentang ekonomi informal. Paling tidak hubungan tersebut dapat
dilihat dari dua perspektif yaitu pendekatan konflik dan pendekatan fungsional. Pada
pendekatan konflik melihat bahwa kehadiran sektor informal diperlukan untuk
mendukung perkembangan sektor formal. Kehadiran penjual makanan di sekitar proyek
pembangunan diperlukan bagi pekerja-pekerja harian yang dibayar murah oleh
perusahaan formal. Jika tidak ada penjual makanan tersebut maka pekerja-pekerja
harian harus mengeluarkan biaya yang lebih tinggi untuk bisa mendapatkan makanan
sejenis yang terdapat di dalam gedung sepanjang jalan perusahaan tersebut. Mungkin
saja sebagian pendapatan dikeluarkan hanya untuk itu. Dengan demikian, seperti itulah
yang sering dilontarkan adalah, sektor informal mensubsidi sektor formal. Kata subsidi
tersebut merupakan penghalus dari kata eksploitasi.
Sedangkan pendekatan fungsional melihat hubungan tersebut sebagai sesuatu yang
saling menguntungkan antara sektor formal dan informal. Istilah mereka adalah dimana
ada gula disana ada semut. Seperti, dimana ada perusahaan formal disitu ada pekerja
informal juga, misalnya pekerja PT yang membeli makanan di warung yang kecil.

4. Sektor-sektor dari ekonomi formal dan ekonomi informal
a. Sektor Usaha Formal Dalam Perekonomian Indonesia
1. Badan Usaha Milik Negara (BUMN)
Sebagai realisasi dari pasal 33 ayat 2 dan 3 UUD 1945 maka didirikanlah
Badan Usaha Milik Negara (BUMN). BUMN adalah bada usaha yang
modalnya sebagian besar/seluruhnya milik pemerintah/negara. Badan usaha
milik pemerintah pusat disebut BUMN, sedangkan badan usaha yang modalnya
milik pemerintah daerah disebut BUMD (Badan Usaha Milik Daerah). BUMN
dan BUMD didirikan utuk melayani kepentingan umum dan mencari

8

keuntungan dalam ranka mengisi kas negara. Berdasarkan UU RI No 9 tahun
1969 perusahaan negara digolongkan menjadi 3 jenis yaitu :
a) Perusahaan Jawatan (PERJAN)
b) Perusahaan umum (PERUM)
c) Perusahaan Perseroan (PERSERO)

2. Badan Usaha Milik Swasta (BUMS)
BUMS/perusahaan suasta adalah perusahaan yang diberikan wewenang untuk
menyelenggarakan kegiatan ekonomi di luar perusahaan negara dan koperasi
Peranan BUMS dalam perekonomian nasional. Menggali dan memfaatkan
potensi ekonomi yang belum digarap oleh perusahaan negara Membantu
pemerintah memenui kebutuan masyarakat Meningkatkan penerimaan defisa
negara dari perusahaan suasta yang melakukan kegiatan ekspor, impor
Membantu mempercepat pertumbuan ekonomi Meningkatkan lapangan kerja
dalam upaya mengatasi pengangguran Bentuk-bentuk Perusahaan swasta
Perusahaan swasta dalam menjalankan usahannya dapat berbentuk perseroan
terbatas, persekutuan komanditer, persekutuan fima, dan perusahaan
perseorangan.

3. Koperasi
Fungsi dan peran koperasi Indonesia menurut UU No25 tahun 1992 pasal
4 sebagai berikut:
Membangun dan mengembangkan potensi dan kemampuan ekonomi anggota
pada khususnya dan masyarakat pada umumnya untuk meningkatkan
kesejateraan ekonomi dan sosisl Berperan serta secara efektif dealam upaya
mempertinggi kualitas kehidupan manusia dan masyarakat

Memperkokoh perekonomian rakyat sebagai dasar kekuatan dan ketahanan
perekonomian nasional dengan koperasi sebagai soko gurunya. Berusaha untuk
mewujutkan dan mengembangkan perekonomian nasional yang merupakan
uasaha bersama berdasarkan atas asas kekeluargaan dan demokrasi ekonomi

b. Sektor usaha informal

9

Yang termasuk kedalam sektor ekonomi informal adalah kebalikan/negasi
dari ekonomi formal. Contoh ekonomi informal seperti, pedagang kaki lima,
pemilik warung kecil, penjaja makanan keliling, wirausaha kecil, dan lain
sebagainya.

Referensi
Alam. 2005. Ekonomi Jilid 3. Jakarta: Esis.
Damsar. 1997. Sosiologi Ekonomi. Jakarta: Raja Grafindo Persada.
Haryanto, Sindung. thn. Sosiologi Ekonomi. T4: penerbit.
Nazara, Suahasil. 2010. Ekonomi Informal di Indonesia: ukuran, komposisi dan evolusi.
Jakarta: ILO.