Anda di halaman 1dari 61

KOMPETENSI SUPERVISI

AKADEMIK
03-B5
PENGAWAS SEKOLAH
PENDIDIKAN MENENGAH
STRATEGI PEMBELAJARAN DAN
PEMILIHANNYA
DIREKTORAT TENAGA KEPENDIDIKAN
DIREKTORAT JENDERAL
PENINGKATAN MUTU PENDIDIK DAN TENAGA KEPENDIDIKAN
DEPARTEMEN PENDIDIKAN NASIONAL
2008
i
KATA PENGANTAR
Peraturan Menteri Pendidikan Nasional (Permendiknas) Nomor 12 Ta-
hun 2007 tentang Standar Pengawas Sekolah/Madrasah berisi standar kualii-
kasi dan kom!etensi !engawas sekolah" Standar kualiikasi men#elaskan !er-
s$aratan akademik dan nonakademik untuk diangkat men#adi !engawas seko-
lah" Standar kom!etensi men#elaskan se!erangkat kemam!uan $ang harus di-
miliki dan dikuasai !engawas sekolah untuk da!at melaksanakan tugas
!okok% ungsi% dan tanggung #awabn$a"
&da enam dimensi kom!etensi $ang harus dikuasai !engawas sekolah
$akni' (a) kom!etensi ke!ribadian% (b) kom!etensi su!er(isi mana#erial% ())
kom!etensi su!er(isi akademik% (d) kom!etensi e(aluasi !endidikan% (e)
kom- !etensi !enelitian dan !engembangan% dan () kom!etensi sosial" *ari
hasil u#i kom!etensi di bebera!a daerah menun#ukkan kom!etensi !engawas
seko- lah masih !erlu ditingkatkan terutama dimensi kom!etensi su!er(isi
mana#e- rial% su!er(isi akademik% e(aluasi !endidikan% dan kom!etensi
!enelitian dan !engembangan" +ntuk itu di!erlukan adan$a diklat
!eningkatan kom!etensi !engawas sekolah baik bagi !engawas sekolah
dalam #abatan% terlebih lagi bagi !ara )alon !engawas sekolah"
Materi dasar untuk semua dimensi kom!etensi senga#a disia!kan agar
da!at di#adikan ru#ukan oleh !ara !elatih dalam melaksanakan diklat !ening-
katan kom!etensi !engawas sekolah di mana !un !elatihan tersebut dilakana-
kan" ,e!ada tim !enulis materi diklat kom!etensi !engawas sekolah $ang
ter- diri atas dosen -PT, dan wid$a iswara dari -PMP dan P.T, kami
u)a!kan terima kasih" Semoga tulisan ini ada manaatn$a"
/akarta% /uni 2000
*irektur Tenaga ,e!endidikan
*it#en PMPT,
Sur$a *harma% MP&"% Ph"*
ii
&" -atar 1elakang """"""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""" 1
1" *imensi ,om!etensi""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""" 1
2" ,om!etensi $ang 3endak *i)a!ai"""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""" 1
*" 4ndikator Pen)a!aian""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""" 1
5" &lokasi 6aktu""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""" 2
7" Skenario""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""" 2
44 3&,4,&T ST8&T594 P5M15-&/&8&N
&" Pengertian Strategi Pembela#aran"""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""" :
1" 1ebera!a 4stilah dalam Strategi Pembela#aran""""""""""""""""""""""""""" ;
2" ,onse! *asar Strategi Pembela#aran""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""" <
*" Sasaran ,egiatan 1ela#ar Menga#ar """""""""""""""""""""""""""""""""""""""""" =
5" Taha!an 4nstruksional"""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""" 10
&" Pendahuluan >>>>>>>>>>>>>>>>>>> ..
1" *asar Pemilihan Strategi Pembela#aran >>>>>>>>"" .;
1" Tu#uan Pembela#aran>>>>>>>>>>>>>>" .;
2" &kti(itas dan Pengetahuan &wal Siswa >>>>>>> .<
DAFTAR ISI
,&T& P5N9&NT&8""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""" i
*&7T&8 4S4 """""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""" ii
1&1 4 P5N*&3+-+&N
1&1
1&1 444 /5N4S ST8&T594 P5M15-&/&8&N
&" Metode 2eramah >>>>>>>>>>>>>>>>> 1:
1" Metode *emonstrasi """""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""" 1<
2" Metode *iskusi >>>>>>>>>>>>>>>>>"" 10
*" Metode Simulasi >>>>>>>>>>>>>>>>> 22
5" Metode Tugas dan 8esitasi >>>>>>>>>>>>> 2;
7" Metode Tan$a /awab """"""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""" 2<
9" Metode ,er#a ,elom!ok """"""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""" 2<
3" Metode Problem Solving ......................................................" 20
4" Metode Sistem 8egu (Team Teaching) """"""""""""""""""""""""""""""""" 20
/" Metode -atihan (Drill) """""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""" 2=
," Metode ,ar$awisata (Field-Trip) """"""""""""""""""""""""""""""""""""""""" 2=
-" Strategi Pembela#aran 5ks!ositori """""""""""""""""""""""""""""""""""""""" :0
M" Strategi Pembela#aran 4nkuiri """"""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""" :<
N" Pembela#aran ,ontekstual (Contextual Teaching and
Learning) >>>>>>>>>>>>>>>>>>>> .1
1&1 4? P5M4-43&N ST8&T594 P5M15-&/&8&N
iii
:" 4ntegritas 1idang Studi/Pokok 1ahasan >>>>>>> .<
." &lokasi 6aktu dan Sarana Penun#ang """""""""""""""""""""""""""""" .0
;" /umlah Siswa """""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""" .0
<" Pengalaman dan ,ewibawaan Penga#ar """"""""""""""""""""""""""" .=
*&7T&8 P+ST&,& """""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""" ;0
-&MP48&N"""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""""" ;1
i(
1
BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar belakang
Tugas !engawas satuan !endidikan tidak han$a melakukan su!er(isi
mana#erial ke!ala sekolah% namun #uga membina guru melalui su!er(isi aka-
demik" *alam !embinaan guru tentu harus menga)u !ada kom!etensi guru%
terutama kom!etensi !roesional berkaitan dengan !roses !embela#aran" Se-
#alan dengan !erkembangan teknologi serta teori-teori !embela#aran% maka
guru !un dituntut mam!u menguasai dan memilih strategi !embela#aran $ang
te!at% sehingga men#adikan siswa akti% kreati% dan bela#ar dalam suasana se-
nang serta eekti"
Menghada!i tugas tersebut !engawas tentu harus menguasai strategi/
metode/ teknik !embela#aran/bimbingan $ang up to date" 1ila !engetahuan
!engawas sudah ketinggalan% a!a lagi han$a mengandalkan !engalaman tan-
!a didukung teori-teori% maka !engawas tidak akan manda!atkan res!ek dari
!ara guru $ang dibinan$a" Paling tidak% untuk #en#ang !endidikan dasar !e-
ngawas harus memahami garis besar strategi !embela#aran mata !ela#aran
utama antara lain' matematika% 4P&% 4PS% bahasa 4ndonesia% dan bahasa 4ng-
gris"
Materi !elatihan ini dimaksudkan memberikan wawasan bagi !engawas
dalam melaksanakan tugas su!er(isi akademik di S*/M4"
B. Dien!i K"#eten!i
*imensi kom!etensi $ang dihara!kan dibentuk !ada akhir *iklat ini
adalah dimensi ,om!etensi Su!er(isi &kademik"
$. K"#eten!i %ang Hen&ak Di'a#ai
Setelah mengikuti !elatihan ini !engawas dihara!kan da!at membim-
bing guru dalam memahami% memilih dan menggunakan strategi/metode/tek-
nik !embela#aran/bimbingan $ang da!at mengembangkan !otensi siswa me-
lalui mata-mata !ela#aran $ang rele(an"
D. In&ikat"r Pen'a#aian K"#eten!i
4ndikator !en)a!aian hasil diklat ini adalah a!abila !engawas da!at'
2
1" Memahami 3akikat Strategi Pembela#aran
2" Memahami 1erbagai /enis Strategi Pembela#aran
:" Memilih dan Menggunakan 1erbagai Strategi Pembela#aran
E. Al"ka!i (akt)
No" Materi *iklat &lokasi
1" Memahami 3akikat Strategi Pembela#aran 2 #am
2" Memahami 1erbagai /enis Strategi Pembela#aran 2 #am
:" Memilih dan Menggunakan 1erbagai Strategi Pembela#aran 2 #am
F. Skenari"
1" Perkenalan
2" Pe#elasan tentang dimensi kom!etensi% indikator% alokasi waktu dan ske-
nario !endidikan dan !elatihan strategi !embela#aran"
:" Pre-test
." 5ks!lorasi !emahaman !eserta berkenaan dengan strategi !embela#aran%
melalui !endekatan andragogi"
;" Pen$am!aian Materi *iklat'
a" Menggunakan !endekatan andragogi% $aitu lebih mengutamakan !e-
ngungka!an kembali !engalaman !eserta !elatihan% menganalisis%
me- n$im!ulkan% dan mengeneralisasi dalam suasana diklat $ang
akti% ino- (ati% kreati% eekti% men$enangkan% dan bermakna"
Peranan !elatih lebih sebagai asilitator"
b" *iskusi tentang indikator keberhasilan !elatihan strategi
!embela#aran" )" Praktik !engembangan strategi !embela#aran"
<" Post test"
7" 8eleksi bersama antara !eserta dengan !elatih mengenai #alann$a
!elatihan"
0" Penutu!
:
BAB II
HAKIKAT STRATEGI PEMBELAJARAN
A. Pengertian Strategi Pebela*aran
,om!etensi Su!er(isi &kademik meru!akan salah satu kom!etensi
$ang harus dimiliki oleh !ara !engawas satuan !endidikan" ,om!etensi ini
berke- naan dengan kemam!uan !engawas dalam rangka !embinaan dan
!engem- bangan kemam!uan guru untuk meningkatkan mutu !embela#aran
dan bim- bingan di sekolah/satuan !endidikan" Se)ara s!esiik !engawas
satuan !endi- dikan harus memiliki kemam!uan untuk membantu guru dalam
mengembang- kan strategi !embela#aran% serta da!at memilih strategi $ang
te!at dalam ke- giatan !embela#aran"
Strategi meru!akan usaha untuk mem!eroleh kesuksesan dan keberha-
silan dalam men)a!ai tu#uan" *alam dunia !endidikan strategi da!at diartikan
sebagai a plan, method, or series of activities designed to achieves a
particular educational goal (/" 8" *a(id% 1=7<)" Strategi !embela#aran
da!at diartikan sebagai !eren)anaan $ang berisi tentang rangkaian kegiatan
$ang didesain untuk men)a!ai tu#uan !endidikan tertentu" Strategi
!embela#aran meru!akan ren)ana tindakan (rangkaian kegiatan) termasuk
!enggunaan metode dan !e- manaatan berbagai sumber da$a atau kekuatan
dalam !embela#aran $ang di- susun untuk men)a!ai tu#uan tertenu" *alam
hal ini adalah tu#uan !embela-
#aran"
Pada mulan$a istilah strategi ban$ak digunakan dalam dunia militer
$ang diartikan sebagai )ara !enggunaan seluruh kekuatan militer untuk
memenang- kan suatu !e!erangan" Sekarang% istilah strategi ban$ak
digunakan dalam ber- bagai bidang kegiatan $ang bertu#uan mem!eroleh
kesuksesan atau keberha- silan dalam men)a!ai tu#uan" Misaln$a seorang
mana#er atau !im!inan !eru- sahaan $ang menginginkan keuntungan dan
kesuksesan $ang besar akan me- nera!kan suatu strategi dalam men)a!ai
tu#uann$a itu% seorang !elatih akan tim basket akan menentukan strategi
$ang diangga! te!at untuk da!at meme- nangkan suatu !ertandingan"
1egitu #uga seorang guru $ang menghara!kan hasil baik dalam !roses
!embela#aran #uga akan menera!kan suatu strategi agar hasil bela#ar
siswan$a menda!at !restasi $ang terbaik"
.
Strategi !embela#aran adalah suatu kegiatan !embela#aran $ang harus
;
diker#akan guru dan siswa agar tu#uan !embela#aran da!at di)a!ai se)ara
eek- ti dan eisien" ,em! (1==;)" *ilain !ihak *i)k @ 2are$ (1=0;)
men$atakan bahwa strategi !embela#aran adalah suatu set materi dan
!rosedur !embela- #aran $ang digunakan se)ara bersama-sama untuk
menimbulkan hasil bela#ar !ada siswa"
Strategi !embela#aran meru!akan hal $ang !erlu di !erhatikan oleh se-
orang instruktur% guru% wid$aiswara dalam !roses !embela#aran" Paling tidak
ada : #enis strategi $ang berkaitan dengan !embela#aran% $akni' (a)
strategi !engorganisasian !embela#aran% (b) strategi !en$am!aian
!embela#aran% dan ()) strategi !engelolaan !embela#aran"
+. Strategi Peng"rgani!a!ian Pebela*aran
8eigeluth% 1underson dan Meril (1=77) men$atakan strategi mengorga-
nisasi isi !ela#aran disebut sebagai struktural strategi% $ang menga)u !ada )a-
ra untuk membuat urutan dan mensintesis akta% konse!% !rosedur dan !rinsi!
$ang berkaitan"
Strategi !engorganisasian% lebih lan#ut dibedakan men#adi dua #enis% $a-
itu strategi mikro dan strategi makro" Startegi mikro menga)u ke!ada metode
untuk !engorganisasian isi !embela#aran $ang berkisar !ada satu konse!%
atau !rosedur atau !rinsi!" Strategi makro menga)u ke!ada metode untuk
mengor- ganisasi isi !embela#aran $ang melibatkan lebih dari satu konse!
atau !rose- dur atau !rinsi!"
Strategi makro berurusan dengan bagaimana memilih% menata urusan%
membuat sintesis dan rangkuman isi !embela#aran $ang saling berkaitan" Pe-
milihan isi berdasarkan tu#uan !embela#aran $ang ingin di)a!ai% menga)u !a-
da !enenta!an konse! a!a $ang di!erlukan untuk men)a!ai tu#uan itu" Pena-
taan urutan isi menga)u !ada ke!utusan untuk menata dengan urutan tertentu
konse! $ang akan dia#arkan" Pembuatan sintesis diantara konse! !rosedur
atau !rinsi!" Pembauatn rangkuman menga)u ke!ada ke!utusan tentang ba-
gaimana )ara melakukan tin#auan ulang konse!nserta kaitan $ang sudah dia-
#arkan"
,. Strategi Pen%a#aian Pebela*aran.
Strategi !en$am!aian isi !embela#aran meru!kan kom!onen (ariabel
<
metode untuk melaksanakan !roses !embela#aran" 7ungsi strategi !en$am-
!aian !embela#aran adalah' (1) men$am!aikan isi !embela#aran ke!ada !ebe-
la#ar% dan (2) men$ediakan inormasi atau bahan-bahan $ang di!erlukan !e-
bela#ar untuk menam!ilkan un#uk ker#a"
-. Strategi Pengel"laan Pebela*aran
Strategi !engelolaan !embela#aran meru!akan kom!onen (ariabel me-
tode $ang berurusan dengan bagaimana menata interaksi antara !ebela#ar de-
ngan (ariabel metode !embela#aran lainn$a" Strategi ini berkaitan dengan !e-
ngambilan ke!utusan tentang strategi !engorganisasian dan strategi !en$am-
!aian mana $ang digunakan selama !roses !embela#aran" Paling tidak% ada :
(tiga) klasiikasi !enting (ariabel strategi !engelolaan% $aitu !en#adwalan%
!embuatan )atatan kema#uan bela#ar siswa% dan moti(asi"
B. Bebera#a I!tila. &ala Strategi Pebela*aran
1ebera!a istilah $ang ham!ir sama dengan strategi $aitu metode% !en-
dekatan% teknik atau taktik dalam !embela#aran"
+. Met"&e
Metode meru!akan u!a$a untuk mengim!lementasikan ren)ana $ang
sudah disusun dalam kegiatan n$ata agar tu#uan $ang telah disusun ter)a!ai
se)ara o!timal" Metode digunakan untuk merealisasikan strategi $ang telah
diteta!kan" Strategi menun#uk !ada sebuah !eren)anaan untuk men)a!ai se-
suatu% sedangkan metode adalah )ara $ang da!at digunakan untuk melaksa-
nakan strategi" *engan demikian suatu strategi da!at dilaksanakan dengan
berbagai metode"
,. Pen&ekatan /Approach0
Pendekatan (approach) meru!akan titik tolak atau sudut !andang kita
terhada! !roses !embela#aran" Strategi dan metode !embela#aran $ang digu-
nakan da!at bersumber atau tergantung dari !endekatan tertentu" 8o$ ,illen
(1==0) misaln$a% men)atat ada dua !endekatan dalam !embela#aran% $aitu
!endekatan $ang ber!usat !ada guru teacher-centred approaches! dan !en-
dekatan $ang ber!usat !ada siswa student-centred approaches!. Pendekatan
$ang ber!usat !ada guru menurunkan strategi !embela#aran langsung
direct
7
instruction!, !embela#aran dedukti atau !embela#aran eks!ositori" Sedang-
kan% !endekatan !embela#aran $ang ber!usat !ada siswa menurunkan strategi
!embela#aran discover" dan inkuiri serta strategi !embela#aran indukti"
-. Teknik
Teknik adalah )ara $ang dilakukan seseorang dalam rangka
mengim!le- mentasikan suatu metode" Misaln$a% )ara $ang harus dilakukan
agar metode )eramah ber#alan eekti dan eisien" *engan demikian%
sebelum seseorang melakukan !roses )eramah sebaikn$a mem!erhatikan
kondisi dan situasi" Misaln$a% ber)eramah !ada siang hari setelah makan
siang dengan #umlah siswa $ang ban$ak tentu sa#a akan berbeda #ika
)eramah itu dilakukan !ada !agi hari dengan #umlah siswa $ang terbatas"
1. Taktik
Taktik adalah ga$a seseorang dalam melaksanakan suatu teknik atau
metode tertentu" Taktik siatn$a lebih indi(idual% walau!un dua orang sama-
sama menggunakan metode )eramah dalam situasi dan kondisi $ang sama%
sudah !asti mereka akan melakukann$a se)ara berbeda% misaln$a dalam tak-
tik menggunakan ilustrasi atau menggunakan ga$a bahasa agar materi $ang
disam!aikan mudah di!ahami"
*ari !en#elasan di atas% da!at disim!ulkan bahwa suatu strategi !embela-
#aran $ang ditera!kan guru akan tergantung !ada !endekatan $ang
digunakan% sedangkan bagaimana men#alankan strategi itu da!at diteta!kan
berbagai me- tode !embela#aran" *alam u!a$a men#alankan metode
!embela#aran guru da- !at menentukan teknik $ang diangga!n$a rele(an
dengan metode% dan !eng- gunaan teknik itu setia! guru memiliki taktik
$ang mungkin berbeda antara guru $ang satu dengan $ang lain"
$. K"n!e# Da!ar Strategi Pebela*aran
,onse! dasar strategi bela#ar menga#ar ini meli!uti hal-hal' (1)
meneta!- kan s!esiikasi dan kualiikasi !erubahan !erilaku !ebela#arA (2)
menentukan !ilihan berkenaan dengan !endekatan terhada! masalah
bela#ar menga#ar% memilih !rosedur% metode dan teknik bela#ar menga#arA
dan (:) norma dan kriteria keberhasilan kegiatan bela#ar menga#ar" Strategi
da!at diartikan seba-
0
gai suatu garis-garis besar haluan untuk bertindak dalam rangka men)a!ai sa-
saran $ang telah ditentukan" *ikaitkan dengan bela#ar menga#ar% strategi bisa
diartikan sebagai !ola-!ola umum kegiatan guru% murid dalam !erwu#udan
kegiatan bela#ar menga#ar untuk men)a!ai tu#uan $ang telah ditentukan" Me-
nurut Newman dan Mogan strategi dasar setia! usaha meli!uti em!at masa-
lah masing-masing adalah sebagai berikut"
1" Pengidentiikasian dan !eneta!an s!esiiakasi dan kualiikasi hasil $ang
harus di)a!ai dan men#adi sasaran usaha tersebut dengan
mem!ertimbang- kan as!irasi mas$arakat $ang memerlukann$a"
2" Pertimbangan dan !emilihan !endekatan utama $ang am!uh untuk men-
)a!ai sasaran"
:" Pertimbangan dan !eneta!an langkah-langkah $ang ditem!uh se#ak awal
sam!ai akhir"
." Pertimbangan dan !eneta!an tolok ukur dan ukuran baku $ang akan digu-
nakan untuk menilai keberhasilan usaha $ang dilakukan"
,alau ditera!kan dalam konteks !embela#aran% keem!at strategi dasar
tersebut bisa diter#emahkan men#adi' (1) mengidentiikasi dan meneta!kan
s!esiikasi dan kualiikasi !erubahan tingkah laku ke!ribadian !eserta didik
$ang dihara!kanA (2) memilih sistem !endekatan bela#ar menga#ar berdasar-
kan as!irasi dan !andangan hidu! mas$arakatA (:) memilih dan meneta!kan
!rosedur% metode dan teknik bela#ar menga#ar $ang diangga! !aling te!at%
eekti% sehingga da!at di#adikan !egangan oleh !ara guru dalam menunaikan
kegiatan menga#arn$aA dan (.) meneta!kan norma-norma dan batas minimal
keberhasilan atau kriteria dan standar keberhasilan sehingga da!at di#adikan
!edoman oleh guru dalam melakukan e(aluasi hasil kegiatan bela#ar menga-
#ar $ang selan#utn$a akan di#adikan um!an balik buat !en$em!urnaan sistem
instruksional $ang bersangkutan se)ara keseluruhan"
*ari uraian di atas tergambar bahwa ada em!at masalah !okok $ang sa-
ngat !enting $ang da!at dan harus di#adikan !edoman dalam !elaksanaan ke-
giatan bela#ar menga#ar su!a$a sesuai dengan $ang dihara!kan"
Pertama% s!esiikasi dan kualiikasi !erubahan tingkah laku $ang
diingin- kan sebagai hasil bela#ar menga#ar $ang dilakukan" *engan kata lain
a!a $ang harus di#adikan sasaran dari kegiatan bela#ar menga#ar tersebut"
Sasaran ini harus dirumuskan se)ara #elas dan konkrit sehingga mudah
di!ahami oleh !e-
=
serta didik" Perubahan !erilaku dan ke!ribadian $ang kita inginkan ter#adi se-
telah siswa mengikuti suatu kegiatan bela#ar menga#ar itu harus #elas% misal-
n$a dari tidak bisa memba)a berubah men#adi da!at memba)a" Suatu kegiat-
an bela#ar menga#ar tan!a sasaran $ang #elas% berarti kegiatan tersebut dilaku-
kan tan!a arah atau tu#uan $ang !asti" -ebih #auh suatu usaha atau kegiatan
$ang tidak !un$a arah atau tu#uan !asti% da!at men$ebabkan ter#adin$a
!en$im- !angan-!en$im!angan dan tidak ter)a!ain$a hasil $ang dihara!kan"
,edua% memilih )ara !endekatan bela#ar menga#ar $ang diangga!
!aling te!at dan eekti untuk men)a!ai sasaran" 1agaimana )ara kita
memandang suatu !ersoalan% konse!% !engertian dan teori a!a $ang kita
gunakan dalam meme)ahkan suatu kasus akan mem!engaruhi hasiln$a"
Suatu masalah $ang di!ela#ari oleh dua orang dengan !endekatan berbeda%
akan menghasilkan ke- sim!ulan-kesim!ulan $ang tidak sama" Norma-
norma sosial se!erti baik% be- nar% adil% dan sebagain$a akan melahirkan
kesim!ulan $ang berbeda bahkan mungkin bertentangan kalau dalam )ara
!endekatann$a menggunakan berba- gai disi!lin ilmu" Pengertian-
!engertian% konse!% dan teori ekonomi tentang baik% benar% atau adil% tidak
sama dengan baik% benar atau adil menurut !enger- tian konse! dan teori
antro!ologi" /uga akan tidak sama a!a $ang dikatakan baik% benar atau adil
kalau kita menggunakan !endekatan agama karena !e- ngertian% konse!%
dan teori agama mengenai baik% benar atau adil itu #elas ber- beda dengan
konse! ekonomi mau!un antro!ologi" 1egitu #uga haln$a dengan )ara
!endekatan terhada! kegiatan bela#ar menga#ar dalam !embela#aran"
,etiga% memilih dan meneta!kan !rosedur% metode% dan teknik bela#ar
menga#ar $ang diangga! !aling te!at dan eekti" Metode atau teknik !en$a#i-
an untuk memoti(asi siswa agar mam!u menera!kan !engetahuan dan
!enga- lamann$a untuk meme)ahkan masalah% berbeda dengan )ara atau
su!a$a mu- rid-murid terdorong dan mam!u berikir bebas dan )uku!
keberanian untuk mengemukakan !enda!atn$a sendiri" Perlu di!ahami
bahwa suatu metode mungkin han$a )o)ok di!akai untuk men)a!ai tu#uan
tertentu" /adi dengan sasaran $ang berbeda hendakn$a #angan menggunakan
teknik !en$a#ian $ang sama"
,eem!at% meneta!kan norma-norma atau kriteria keberhasilan sehingga
guru mem!un$ai !egangan $ang da!at di#adikan ukuran untuk menilai sam-
!ai se#auh mana keberhasilan tugas-tugas $ang telah dilakukann$a" Suatu
10
!ro-
11
gram baru bisa diketahui keberhasilann$a setelah dilakukan e(aluasi" Sistem
!enilaian dalam kegiatan bela#ar menga#ar meru!akan salah satu strategi
$ang tidak bisa di!isahkan dengan strategi dasar lain" &!a $ang harus
dinilai dan bagaimana !enilaian itu harus dilakukan termasuk kemam!uan
$ang harus dimiliki oleh guru" Seorang siswa da!at dikategorikan sebagai
murid $ang berhasil bisa dilihat dari berbagai segi" 1isa dilihat dari segi
kera#inann$a mengikuti tata! muka dengan guru% !erilaku sehari-hari di
sekolah% hasil ulangan% hubungan sosial% ke!emim!inan% !restasi olah raga%
keteram!ilan dan sebagain$a atau dilihat dan berbagai as!ek"
,eem!at dasar strategi tersebut meru!akan satu kesatuan $ang utuh an-
tara dasar $ang satu dengan dasar $ang lain saling meno!ang dan tidak bisa
di!isahkan"
D. Sa!aran Kegiatan Bela*ar Menga*ar
Setia! kegiatan bela#ar menga#ar mem!un$ai sasaran atau tu#uan" Tu#u-
an itu bertaha! dan ber#en#ang% mulai dari $ang sangat o!erasional dan
konkret $akni tu#uan !embela#aran khusus% tu#uan !embela#aran umum%
tu#uan kuri- kuler% tu#uan nasional% sam!ai !ada tu#uan $ang bersiat
uni(ersal" Perse!si guru atau !erse!si anak didik mengenai sasaran akhir
kegiatan bela#ar menga- #ar akan mem!engaruhi !erse!si mereka terhada!
sasaran antara serta sasaran kegiatan" Sasaran itu harus diter#emahkan ke
dalam )iri-)iri !erilaku ke!riba- dian $ang didambakan"
1ela#ar menga#ar sebagai suatu sistem instruksional menga)u ke!ada
!engertian sebagai se!erangkat kom!onen $ang saling bergantung satu sama
lain untuk men)a!ai tu#uan" Sebagai suatu sistem bela#ar menga#ar meli!uti
se#umlah kom!onen antara lain tu#uan !ela#aran% bahan a#ar% siswa $ang me-
nerima !ela$anan bela#ar% guru% metode dan !endekatan% situasi% dan e(aluasi
kema#uan bela#ar" &gar tu#uan itu da!at ter)a!ai% semua kom!onen $ang ada
harus diorganisasikan dengan baik sehingga sesama kom!onen itu ter#adi
ker- #asama"
Se)ara khusus dalam !roses bela#ar menga#ar guru ber!eran sebagai !e-
nga#ar% !embimbing% !erantara sekolah dengan mas$arakat% administrator dan
lain-lain" +ntuk itu wa#ar bila guru memahami dengan segena! as!ek !ribadi
anak didik se!erti' (1) ke)erdasan dan bakat khusus% (2) !restasi se#ak !ermu-
12
laan sekolah% (:) !erkembangan #asmani dan kesehatan% (.) ke)enderungan
emosi dan karaktern$a% (;) sika! dan minat bela#ar% (<) )ita-)ita% (7) kebiasa-
an bela#ar dan beker#a% (0) hobi dan !enggunaan waktu senggang% (=)
hubung- an sosial di sekolah dan di rumah% (10) latar belakang keluarga% (11)
lingkung- an tem!at tinggal% dan (12) siat-siat khusus dan kesulitan bela#ar
anak didik" +saha untuk memahami anak didik ini bisa dilakukan melalui
e(aluasi% selain itu guru mem!un$ai keharusan mela!orkan !erkembangan
hasil bela#ar !ara siswa ke!ada ke!ala sekolah% orang tua% serta instansi $ang
terkait"
E. Ta.a#an In!tr)k!i"nal
Se)ara umum ada tiga !okok dalam strategi menga#ar $akni taha! !er-
mulaan (!rainstruksional)% taha! !enga#aran (instruksional)% dan taha! !eni-
laian dan tindak lan#ut"
Taha!an 4nstruksional
+ , -
Ta.a#
Prain!tr)k!i"nal
Ta.a#
In!tr)k!i"nal
Ta.a# Penilaian &an
Tin&ak Lan*)t
,etiga taha!an ini harus ditem!uh !ada setia! saat melaksanakan !e-
nga#aran" /ika satu taha!an tersebut ditinggalkan% maka sebenarn$a tidak da-
!at dikatakan telah ter#adi !roses !enga#aran"
+. Ta.a# Prain!tr)k!i"nal
Taha! !rainstruksional adalah taha!an $ang ditem!uh guru !ada saat ia
memulai !roses bela#ar dan menga#ar" 1ebera!a kegiatan $ang da!at dilaku-
kan oleh guru atau oleh siswa !ada taha!an ini'
a" 9uru menan$akan kehadiran siswa dan men)atat sia!a $ang tidak hadir"
,ehadiran siswa dalam !enga#aran% da!at di#adikan salah satu tolok ukur
kemam!uan guru menga#ar" Tidak selalu ketidakhadiran siswa% disebab-
kan kondisi siswa $ang bersangkutan (sakit% malas% bolos% dan lain-lain)%
teta!i bisa #uga ter#adi karena !enga#aran dan guru tidak men$enangkan%
sika!n$a tidak disukai oleh siswa% atau karena tindakan guru !ada waktu
menga#ar sebelumn$a diangga! merugikan siswa (!enilaian tidak adil%
memberi hukuman $ang men$ebabkan rustasi% rendah diri dan lain-lain)"
b" 1ertan$a ke!ada siswa% sam!ai dimana !embahasan !ela#aran sebelum-
n$a" *engan demikian guru mengetahui ada tidakn$a kebiasaan bela#ar
siswa di rumahn$a sendiri% setidak-tidakn$a kesia!an siswa menghada!i
!ela#aran hari itu"
)" Menga#ukan !ertan$aan ke!ada siswa di kelas% atau siswa tertentu tentang
bahan !ela#aran $ang sudah diberikan sebelumn$a" 3al ini dilakukan un-
tuk mengetahui sam!ai di mana !emahaman materi $ang telah diberikan"
d" Memberi kesem!atan ke!ada siswa untuk bertan$a mengenai bahan !ela-
#aran $ang belum dikuasain$a dari !enga#aran $ang telah dilaksanakan
sebelumn$a"
e" Mengulang kembali bahan !ela#aran $ang lalu (bahan !ela#aran sebelum-
n$a) se)ara singkat ta!i men)aku! semua bahan as!ek $ang telah dibahas
sebelumn$a" 3al ini dilakukan sebagai dasar bagi !ela#aran $ang akan di-
bahas hari berikutn$a nanti% dan sebagai usaha dalam men)i!takan kondi-
si bela#ar siswa"
Tu#uan taha!an ini adalah mengungka!kan kembali tangga!an siswa
terhada! bahan $ang telah diteriman$a% dan menumbuhkan kondisi bela#ar
dalam hubungann$a dengan !ela#aran hari itu" Taha! !rainstruksional dalam
strategi menga#ar miri! dengan kegiatan !emanasan dalam olah raga" ,egiat-
an ini akan mem!engaruhi keberhasilan siswa"
,. Ta.a# In!tr)k!i"nal
Taha! kedua adalah taha! !enga#aran atau taha! inti% $akni taha!an
memberikan bahan !ela#aran $ang telah disusun guru sebelumn$a" Se)ara
umum da!at diidentiikasi bebera!a kegiatan sebagai berikut"
a" Men#elaskan !ada siswa tu#uan !enga#aran $ang harus di)a!ai siswa"
b" Menuliskan !okok materi $ang akan dibahas hari itu $ang diambil dari
buku sumber $ang telah disia!kan sebelumn$a"
)" Membahas !okok materi $ang telah dituliskan tadi" *alam !embahasan
materi itu da!at ditem!uh dua )ara $akni' (a) !embahasan dimulai dari
gambaran umum materi !enga#aran menu#u ke!ada to!ik se)ara lebih
khusus% (b) dimulai dari to!ik khusus menu#u to!ik umum"
d" Pada setia! !okok materi $ang dibahas sebaikn$a diberikan )ontoh-)on-
toh konkret" *emikian !ula siswa harus diberikan !ertan$aan atau tugas%
untuk mengetahui tingkat !emahaman dari setia! !okok materi $ang telah
dibahas"
e" Penggunaan alat bantu !enga#aran untuk mem!er#elas !embahasan setia!
!okok materi sangat di!erlukan"
" Men$im!ulkan hasil !embahasan dari !okok materi" ,esim!ulan ini di-
buat oleh guru dan sebaikn$a !okok-!okokn$a ditulis di!a!an tulis untuk
di)atat siswa" ,esim!ulan da!at !ula dibuat guru bersama-sama siswa%
bahkan kalau mungkin diserahkan se!enuhn$a ke!ada siswa"
-. Ta.a# E2al)a!i &an Tin&ak Lan*)t
Taha! $ang ketiga adalah taha! e(aluasi atau !enilaian dan tindak lan-
#ut dalam kegiatan !embela#aran" Tu#uan taha!an ini ialah untuk mengetahui
tingkat keberhasilan dari taha!an kedua (instruksional)"
,etiga taha! $ang telah dibahas di atas% meru!akan satu rangkaian ke-
giatan $ang ter!adu% tidak ter!isahkan satu sama lain" 9uru dituntut untuk
mam!u dan da!at mengatur waktu dan kegiatan se)ara leksibel% sehingga
ketiga rangkaian tersebut diterima oleh siswa se)ara utuh" *i sinilah letak ke-
teram!ilan !roesional dari seorang guru dalam melaksanakan strategi
menga- #ar" ,emam!uan menga#ar se!erti dilukiskan dalam uraian di atas
se)ara teo- retis mudah dikuasai% namun dalam !raktikn$a tidak semudah
se!erti digam- barkan" 3an$a dengan latihan dan kebiasaan $ang teren)ana%
kemam!uan itu da!at di!eroleh"
BAB III
JENIS STRATEGI PEMBELAJARAN
Se!erti telah dikemukakan di muka% metode adalah )ara $ang
digunakan untuk mengim!lementasikan ren)ana $ang sudah disusun dalam
kegiatan n$a- ta agar tu#uan $ang telah disusun ter)a!ai se)ara o!timal" 4ni
berarti% metode digunakan untuk merealisasikan strategi $ang telah
diteta!kan" *engan demi- kian% metode dalam rangkaian sistem
!embela#aran memegang !eran $ang sangat !enting" ,eberhasilan
im!lementasi strategi !embela#aran sangat ter- gantung !ada )ara guru
menggunakan metode !embela#aran% karena suatu strategi !embela#aran
han$a mungkin da!at diim!lementasikan melalui !eng- gunaan metode
!embela#aran"
1erikut ini disa#ikan bebera!a metode !embela#aran $ang bisa diguna-
kan untuk mengim!elementasikan strategi !embela#aran"
A. Met"&e $eraa.
Metode )eramah adalah !enuturan bahan !ela#aran se)ara lisan" Metode
ini senantiasa bagus bila !engunaann$a betul-betul disia!kan dengan baik% di-
dukung alat dan media serta mem!erhatikan batas-batas kemungkinan
!enggu- nann$a"
Metode )eramah meru!akan metode $ang sam!ai saat ini sering digu-
nakan oleh setia! guru atau instruktur" 3al ini selain disebabkan oleh bebera-
!a !ertimbangan tertentu% #uga adan$a aktor kebiasaan baik dari guru atau
!un siswa" 9uru biasan$a belum merasa !uas manakala dalam !roses !enge-
lolaan !embela#aran tidak melakukan )eramah" *emikian #uga dengan siswa%
mereka akan bela#ar manakala ada guru $ang memberikan materi !ela#aran
melalui )eramah% sehingga ada guru $ang ber)eramah berarti ada !roses bela-
#ar dan tidak ada guru berarti tidak ada bela#ar" Metode )eramah meru!akan
)ara $ang digunakan untuk mengim!lementasikan strategi !embela#aran eks-
!ositori"
+. Kelebi.an &an Kelea.an Met"&e $eraa.
&da bebera!a kelebihan sebagai alasan menga!a )eramah sering digu-
nakan"
a" 2eramah meru!akan metode $ang BmurahB dan BmudahB untuk dilakukan"
Murah dalam arti !roses )eramah tidak memerlukan !eralatan-!eralatan
$ang lengka!% berbeda dengan metode $ang lain se!erti demonstrasi atau
!eragaan" Sedangkan mudah% memang )eramah han$a mengandalkan su-
ara guru% dengan demikian tidak terlalu memerlukan !ersia!an $ang
rumit"
b" 2eramah da!at men$a#ikan materi !ela#aran $ang luas" &rtin$a% materi
!ela#aran $ang ban$ak da!at dirangkum atau di#elaskan !okok-!okokn$a
oleh guru dalam waktu $ang singkat"
)" 2eramah da!at memberikan !okok-!okok materi $ang !erlu diton#olkan"
&rtin$a% guru da!at mengatur !okok-!okok materi $ang mana $ang !erlu
ditekankan sesuai dengan kebutuhan dan tu#uan $ang ingin di)a!ai"
d" Melalui )eramah% guru da!at mengontrol keadaan kelas% oleh karena se-
!enuhn$a kelas meru!akan tanggung #awab guru $ang memberikan )era-
mah"
e" Crganisasi kelas dengan menggunakan )eramah da!at diatur men#adi le-
bih sederhana" 2eramah tidak memerlukan setting kelas $ang beragam%
atau tidak memerlukan !ersia!an-!ersia!an $ang rumit" &sal siswa da!at
menem!ati tem!at duduk untuk mendengarkan guru% maka )eramah
sudah da!at dilakukan"
*i sam!ing bebera!a kelebihan di atas% )eramah #uga memiliki
bebera!a kelemahan% di antaran$a'
a" Materi $ang da!at dikuasai siswa sebagai hasil dari )eramah akan terbatas
!ada a!a $ang dikuasai guru" ,elemahan ini memang kelemahan $ang
!a- ling dominan% sebab a!a $ang diberikan guru adalah a!a $ang
dikuasai- n$a% sehingga a!a $ang dikuasai siswa !un akan tergantung
!ada a!a $ang dikuasai guru"
b" 2eramah $ang tidak disertai dengan !eragaan da!at mengakibatkan ter#a-
din$a (erbalisme"
)" 9uru $ang kurang memiliki kemam!uan bertutur $ang baik% )eramah se-
ring diangga! sebagai metode $ang membosankan" Sering ter#adi% walau
!un se)ara isik siswa ada di dalam kelas% namun se)ara mental siswa sa-
ma sekali tidak mengikuti #alann$a !roses !embela#aranA !ikirann$a me-
la$ang ke mana-mana% atau siswa mengantuk% oleh karena ga$a bertutur
guru tidak menarik"
d" Melalui )eramah% sangat sulit untuk mengetahui a!akah seluruh siswa su-
dah mengerti a!a $ang di#elaskan atau belum" 6alau!un ketika siswa di-
beri kesem!atan untuk bertan$a% dan tidak ada seorang !un $ang
bertan$a% semua itu tidak men#amin siswa seluruhn$a sudah !aham"
,. Langka.3langka. Mengg)nakan Met"&e $eraa.
&da tiga langkah !okok $ang harus di!erhatikan% $akni !ersia!an% !e-
laksanaan dan kesim!ulan" -angkah-langkah tersebut diantaran$a adalah'
a. Ta.a# Per!ia#an
Pada taha! ini $ang harus dilakukan adalah'
1) Merumuskan tu#uan $ang ingin di)a!ai"
2) Menentukan !okok-!okok materi $ang akan di)eramahkan"
:) Mem!ersia!kan alat bantu"
b. Ta.a# Pelak!anaan
Pada taha! ini ada tiga langkah $ang harus dilakukan'
+0 Langka. Peb)kaan.
-angkah !embukaan dalam metode )eramah meru!akan langkah
$ang menentukan" ,eberhasilan !elaksanaan )eramah sangat
ditentukan oleh langkah ini"
,0 Langka. Pen%a*ian.
Taha! !en$a#ian adalah taha! !en$am!aian materi !embela#aran de-
ngan )ara bertutur" &gar )eramah berkualitas sebagai metode !embe-
la#aran% maka guru harus men#aga !erhatian siswa agar teta! terarah
!ada materi !embela#aran $ang sedang disam!aikan"
-0 Langka. Mengak.iri ata) Men)t)# $eraa..
2eramah harus ditutu! dengan ringkasan !okok-!okok matar agar ma-
teri !ela#aran $ang sudah di!ahami dan dikuasai siswa tidak
terbang kembali" 2i!takanlah kegiatan-kegiatan $ang
memungkinkan siswa teta! mengingat materi !embela#aran"
Perlu di!erhatikan% bahwa )eramah akan berhasil baik% bila didukung
oleh metode-metode lainn$a% misaln$a tan$a #awab% tugas% latihan dan lain-
lain" Metode )eramah itu wa#ar dilakukan bila' (a) ingin menga#arkan to!ik
baru% (b) tidak ada sumber bahan !ela#aran !ada siswa% ()) menghada!i se-
#umlah siswa $ang )uku! ban$ak"
B. Met"&e De"n!tra!i
*emonstrasi meru!akan metode $ang sangat eekti% sebab membantu
siswa untuk men)ari #awaban dengan usaha sendiri berdasarkan akta atau
data $ang benar" Metode demonstrasi meru!akan metode !en$a#ian !ela#aran
dengan mem!eragakan dan mem!ertun#ukkan ke!ada siswa tentang suatu
!roses% situasi atau benda tertentu% baik sebenarn$a atau han$a sekadar tiruan"
Sebagai metode !en$a#ian% demonstrasi tidak terle!as dari !en#elasan se)ara
lisan oleh guru" 6alau!un dalam !roses demonstrasi !eran siswa han$a seka-
dar memerhatikan% akan teta!i demonstrasi da!at men$a#ikan bahan !ela#aran
lebih konkret" *alam strategi !embela#aran% demonstrasi da!at digunakan un-
tuk mendukung keberhasilan strategi !embela#aran eks!ositori dan inkuiri"
+. Kelebi.an &an Kelea.an Met"&e De"n!tra!i
Sebagai suatu metode !embela#aran demonstrasi memiliki bebera!a ke-
lebihan% di antaran$a'
a" Melalui metode demonstrasi ter#adin$a (erbalisme akan da!at dihindari%
sebab siswa disuruh langsung mem!erhatikan bahan !ela#aran $ang di#e-
laskan"
b" Proses !embela#aran akan lebih menarik% sebab siswa tak han$a
mendengar% teta!i #uga melihat !eristiwa $ang ter#adi"
)" *engan )ara mengamati se)ara langsung siswa akan memiliki kesem!at-
an untuk membandingkan antara teori dan ken$ataan" *engan demikian
siswa akan lebih me$akini kebenaran materi !embela#aran"
*i sam!ing bebera!a kelebihan% metode demonstrasi #uga memiliki be-
bera!a kelemahan% di antarann$a'
a" Metode demonstrasi memerlukan !ersia!an $ang lebih matang% sebab
tan- !a !ersia!an $ang memadai demonstrasi bisa gagal sehingga da!at
men$e- babkan metode ini tidak eekti lagi" 1ahkan sering ter#adi untuk
mengha- silkan !ertun#ukan suatu !roses tertentu% guru harus bebera!a
kali men)o- ban$a terlebih dahulu% sehingga da!at memakan waktu $ang
ban$ak"
b" *emonstrasi memerlukan !eralatan% bahan-bahan% dan tem!at $ang
mema- dai $ang berarti !enggunaan metode ini memerlukan
!embia$aan $ang lebih mahal dibandingkan dengan )eramah"
)" *emonstrasi memerlukan kemam!uan dan keteram!ilan guru $ang khu-
sus% sehingga guru dituntut untuk beker#a lebih !roesional" *i sam!ing
itu demonstrasi #uga memerlukan kemauan dan moti(asi guru $ang bagus
untuk keberhasilan !roses !embela#aran siswa"
,. Langka.3langka. Mengg)nakan Met"&e De"n!tra!i
a. Ta.a# Per!ia#an
Pada taha! !ersia!an ada bebera!a hal $ang harus dilakukan'
1) 8umuskan tu#uan $ang harus di)a!ai oleh siswa setelah !roses de-
monstrasi berakhir"
2) Persia!kan garis besar langkah-langkah demonstrasi $ang akan dila-
kukan"
:) -akukan u#i )oba demonstrasi"
b. Ta.a# Pelak!anaan
+0 Langka. #eb)kaan.
Sebelum demonstrasi dilakukan ada bebera!a hal $ang harus di!erha-
tikan% di antaran$a'
a) &turlah tem!at duduk $ang memungkinkan semua siswa da!at mem-
!erhatikan dengan #elas a!a $ang didemonstrasikan"
b) ,emukakan tu#uan a!a $ang harus di)a!ai oleh siswa"
)) ,emukakan tugas-tugas a!a $ang harus dilakukan oleh siswa% misal-
n$a siswa ditugaskan untuk men)atat hal-hal $ang diangga! !enting
dari !elaksanaan demonstrasi"
,0 Langka. #elak!anaan &e"n!tra!i.
a) Mulailah demonstrasi dengan kegiatan-kegiatan $ang merangsang sis-
wa untuk ber!ikir% misaln$a melalui !ertan$aan!ertan$aan $ang me-
ngandung teka-teki sehingga mendorong siswa untuk tertarik
mem!er- hatikan demonstrasi"
b) 2i!takan suasana $ang men$e#ukkan dengan menghindari suasana
$ang menegangkan"
)) Dakinkan bahwa semua siswa mengikuti #alann$a demonstrasi
dengan memerhatikan reaksi seluruh siswa"
d) 1erikan kesem!atan ke!ada siswa untuk se)ara akti memikirkan le-
bih lan#ut sesuai dengan a!a $ang dilihat dari !roses demonstrasi itu"
-0 Langka. engak.iri &e"n!tra!i.
&!abila demonstrasi selesai dilakukan% !roses !embela#aran !erlu di-
akhiri dengan memberikan tugas-tugas tertentu $ang ada kaitann$a
dengan !elaksanaan demonstrasi dan !roses !en)a!aian tu#uan
!embela#aran" 3al ini di!erlukan untuk me$akinkan a!akah siswa
memahami !roses demons- trasi itu atau tidak" Selain memberikan tugas
$ang rele(an% ada baikn$a guru dan siswa melakukan e(aluasi bersama
tentang #alann$a !roses de- monstrasi itu untuk !erbaikan selan#utn$a"
$. Met"&e Di!k)!i
Metode diskusi adalah metode !embela#aran $ang menghada!kan siswa
!ada suatu !ermasalahan" Tu#uan utama metode ini adalah untuk meme)ah-
kan suatu !ermasalahan% men#awab !ertan$aan% menambah dan memahami
!engetahuan siswa% serta untuk membuat suatu ke!utusan (,illen% 1==0)" ,a-
rena itu% diskusi bukanlah debat $ang bersiat mengadu argumentasi" *iskusi
lebih bersiat bertukar !engalaman untuk menentukan ke!utusan tertentu se-
)ara bersama-sama" Selama ini ban$ak guru $ang merasa keberatan untuk
menggunakan metode diskusi dalam !roses !embela#aran" ,eberatan itu bia-
san$a timbul dari asumsi' (1) diskusi meru!akan metode $ang sulit di!rediksi
hasiln$a oleh karena interaksi antar siswa mun)ul se)ara s!ontan% sehingga
hasil dan arah diskusi sulit ditentukanA (2) diskusi biasan$a memerlukan wak-
tu $ang )uku! !an#ang% !adahal waktu !embela#aran di dalam kelas sangat
terbatas% sehingga keterbatasan itu tidak mungkin da!at menghasilkan sesua-
tu se)ara tuntas" Sebenarn$a hal ini tidak !erlu dirisaukan oleh guru" Sebab%
dengan !eren)anaan dan !ersia!an $ang matang ke#adian sema)am itu bisa
dihindari"
*ilihat dari !engorganisasian materi !embela#aran% ada !erbedaan $ang
sangat !rinsi! dibandingkan dengan metode sebelumn$a% $aitu )eramah dan
demonstrasi" ,alau metode )eramah dan demonstrasi materi !ela#aran sudah
diorganisir sedemikian ru!a sehingga guru tinggal men$am!aikann$a% maka
!ada metode ini bahan atau materi !embela#aran tidak diorganisir sebelum-
n$a serta tidak disa#ikan se)ara langsung ke!ada siswa% matari !embela#aran
ditemukan dan diorganisir oleh siswa sendiri% karena tu#uan utama metode ini
bukan han$a sekadar hasil bela#ar% teta!i $ang lebih !enting adalah !roses be-
la#ar"
Se)ara umum ada dua #enis diskusi $ang biasa dilakukan dalam !roses
!embela#aran" Pertama% diskusi kelom!ok" *iskusi ini dinamakan #uga disku-
si kelas" Pada diskusi ini !ermasalahan $ang disa#ikan oleh guru di!e)ahkan
oleh kelas se)ara keseluruhan" Pengatur #alann$a diskusi adalah guru" ,edua%
diskusi kelom!ok ke)il" Pada diskusi ini siswa dibagi dalam bebera!a kelom-
!ok" Setia! kelom!ok terdiri dari :-7 orang" Proses !elaksanaan diskusi ini
dimulai dari guru men$a#ikan masalah dengan bebera!a submasalah" Setia!
kelom!ok meme)ahkan submasalah $ang disam!aikan guru" Proses diskusi
diakhiri dengan la!oran setia! kelom!ok"
+. Kelebi.an &an Kelea.an Met"&e Di!k)!i
&da bebera!a kelebihan metode diskusi% manakala ditera!kan dalam
kegiatan bela#ar menga#ar"
a" Metode diskusi da!at merangsang siswa untuk lebih kreati% khususn$a
dalam memberikan gagasan dan ide-ide"
b" *a!at melatih untuk membiasakan diri bertukar !ikiran dalam mengatasi
setia! !ermasalahan"
)" *a!at melatih siswa untuk da!at mengemukakan !enda!at atau gagasan
se)ara (erbal" *i sam!ing itu% diskusi #uga bisa melatih siswa untuk
meng- hargai !enda!at orang lain"
Selain bebera!a kelebihan% diskusi #uga memiliki bebera!a kelemahan%
di antaran$a'
a" Sering ter#adi !embi)araan dalam diskusi dikuasai oleh 2 atau : orang
sis- wa $ang memiliki keteram!ilan berbi)ara"
b" ,adang-kadang !embahasan dalam diskusi meluas% sehingga kesim!ulan
men#adi kabur"
)" Memerlukan waktu $ang )uku! !an#ang% $ang kadang-kadang tidak sesu-
ai dengan $ang diren)anakan"
d" *alam diskusi sering ter#adi !erbedaan !enda!at $ang bersiat emosional
$ang tidak terkontrol" &kibatn$a% kadang-kadang ada !ihak $ang merasa
tersinggung% sehingga da!at mengganggu iklim !embela#aran"
,. Jeni!3*eni! Di!k)!i
Terda!at bema)am-ma)am #enis diskusi $ang da!at digunakan dalam
!roses !embela#aran% antara lain'
a. Di!k)!i Kela!
*iskusi kelas atau disebut #uga diskusi kelom!ok adalah !roses !eme-
)ahan masalah $ang dilakukan oleh seluruh anggota kelas sebagai !eserta
dis- kusi" Prosedur $ang digunakan dalam #enis diskusi ini adalah' (1) guru
mem- bagi tugas sebagai !elaksanaan diskusi% misaln$a sia!a $ang akan
men#adi moderator% sia!a $ang men#adi !enulisA (2) sumber masalah (guru%
siswa% atau ahli tertentu dari luar) mema!arkan masalah $ang harus
di!e)ahkan selama
10-1; menitA (:) siswa diberi kesem!atan untuk menangga!i !ermasalahan
setelah mendatar !ada moderatorA (.) sumber masalah memberi tangga!anA
dan (;) moderator men$im!ulkan hasil diskusi"
b. Di!k)!i Kel"#"k Ke'il
*iskusi kelom!ok ke)il dilakukan dengan membagi siswa dalam
kelom- !ok-kelom!ok" /umlah anggota kelom!ok antara :-; orang"
Pelaksanaann$a dimulai dengan guru men$a#ikan !ermasalahan se)ara
umum% kemudian ma- salah tersebut dibagi-bagi ke dalam submasalah $ang
harus di!e)ahkan oleh setia! kelom!ok ke)il" Selesai diskusi dalam
kelom!ok ke)il% ketua kelom!ok men$a#ikan hasil diskusin$a"
'. Si#"!i)
Sim!osium adalah metode menga#ar dengan membahas suatu !ersoalan
di!andang dari berbagai sudut !andang berdasarkan keahlian" Sim!osium di-
lakukan untuk memberikan wawasan $ang luas ke!ada siswa" Setelah !ara
!en$a#i memberikan !andangann$a tentang masalah $ang dibahas% maka sim-
!osium diakhiri dengan !emba)aan kesim!ulan hasil ker#a tim !erumus $ang
telah ditentukan sebelumn$a"
&. Di!k)!i Panel
*iskusi !anel adalah !embahasan suatu masalah $ang dilakukan oleh
bebera!a orang !anelis $ang biasan$a terdiri dari .-; orang di hada!an audi-
ens" *iskusi !anel berbeda dengan #enis diskusi lainn$a" *alam diskusi !anel
audiens tidak terlibat se)ara langsung% teta!i ber!eran han$a sekadar !enin#au
!ara !anelis $ang sedang melaksanakan diskusi" Cleh sebab itu% agar diskusi
!anel eekti !erlu digabungkan dengan metode lain% misaln$a dengan meto-
de !enugasan" Siswa disuruh untuk merumuskan hasil !embahasan dalam
dis- kusi"
-. Langka.3langka. Melak!anakan Di!k)!i
&gar !enggunan diskusi berhasil dengan eekti% maka !erlu dilakukan
langkah-langkah sebagai berikut'
a. Langka. Per!ia#an
3al-hal $ang harus di!erhatikan dalam !ersia!an diskusi di antaran$a'
1) Merumuskan tu#uan $ang ingin di)a!ai% baik tu#uan $ang bersiat
umum mau!un tu#uan khusus"
2) Menentukan #enis diskusi $ang da!at dilaksanakan sesuai dengan tu-
#uan $ang ingin di)a!ai""
:) Meneta!kan masalah $ang akan dibahas"
.) Mem!ersia!kan segala sesuatu $ang berhubungan dengan teknis !e-
laksanaan diskusi% misaln$a ruang kelas dengan segala asilitasn$a%
!etugas-!etugas diskusi se!erti moderator% notulis% dan tim !erumus%
manakala di!erlukan"
b. Pelak!anaan Di!k)!i
1ebera!a hal $ang !erlu di!erhatikan dalam melaksanakan diskusi
adalah'
1) Memeriksa segala !ersia!an $ang diangga! da!at memengaruhi ke-
lan)aran diskusi"
2) Memberikan !engarahan sebelum dilaksanakan diskusi% misaln$a me-
n$a#ikan tu#uan $ang ingin di)a!ai serta aturan-aturan diskusi sesuai
dengan #enis diskusi $ang akan dilaksanakan"
:) Melaksanakan diskusi sesuai dengan aturan main $ang telah diteta!-
kan" *alam !elaksanaan diskusi hendaklah memerhatikan suasana
atau iklim bela#ar $ang men$enangkan% misaln$a tidak tegang% tidak
saling men$udutkan% dan lain sebagain$a"
.) Memberikan kesem!atan $ang sama ke!ada setia! !eserta diskusi un-
tuk mengeluarkan gagasan dan ide-iden$a"
;) Mengendalikan !embi)araan ke!ada !okok !ersoalan $ang sedang di-
bahas" 3al ini sangat !enting% sebab tan!a !engendalian biasan$a arah
!embahasan men#adi melebar dan tidak okus"
'. Men)t)# Di!k)!i
&khir dari !roses !embela#aran dengan menggunakan diskusi hen-
daklah dilakuan hal-hal sebagai berikut'
1) Membuat !okok-!okok !embahasan sebagai kesim!ulan sesuai de-
ngan hasil diskusi"
2) Me-revie# #alann$a diskusi dengan meminta !enda!at dari seluruh
!eserta sebagai um!an balik untuk !erbaikan selan#utn$a"
D. Met"&e Si)la!i
Simulasi berasal dari kata simulate $ang artin$a ber!ura-!ura atau ber-
buat seakan-akan" Sebagai metode menga#ar% simulasi da!at diartikan )ara
!en$a#ian !engalaman bela#ar dengan menggunakan situasi tiruan untuk me-
mahami tentang konse!% !rinsi!% atau keteram!ilan tertentu" Simulasi da!at
digunakan sebagai metode menga#ar dengan asumsi tidak semua !roses !em-
bela#aran da!at dilakukan se)ara langsung !ada ob#ek $ang sebenarn$a" 9ladi
resik meru!akan salah satu )ontoh simulasi% $akni mem!eragakan !roses ter-
#adin$a suatu u!a)ara tertentu sebagai latihan untuk u!a)ara sebenarn$a su-
!a$a tidak gagal dalam waktun$a nanti" *emikian #uga untuk mengembang-
kan !emahaman dan !engha$atan terhada! suatu !eristiwa% !enggunaan
simu- lasi akan sangat bermanaat"
Metode simulasi bertu#uan untuk' (1) melatih keteram!ilan tertentu baik
bersiat !roesional mau!un bagi kehidu!an sehari-hari% (2) mem!eroleh
!e- mahaman tentang suatu konse! atau !rinsi!% (:) melatih meme)ahkan
masa- lah% (.) meningkatkan keaktian bela#ar% (;) memberikan moti(asi
bela#ar ke- !ada siswa% (<) melatih siswa untuk mengadakan ker#asama
dalam situasi ke- lom!ok% (7) menumbuhkan da$a kreati siswa% dan (0)
melatih siswa untuk mengembangkan sika! toleransi"
a. Kelebi.an &an Kelea.an Met"&e Si)la!i
Terda!at bebera!a kelebihan dengan menggunakan simulasi sebagai
metode menga#ar% di antaran$a adalah'
+0 Simulasi da!at di#adikan sebagai bekal bagi siswa dalam menghada!i si-
tuasi $ang sebenarn$a kelak% baik dalam kehidu!an keluarga% mas$arakat%
mau!un menghada!i dunia ker#a"
2) Simulasi da!at mengembangkan kreati(itas siswa% karena melalui simula-
si siswa diberi kesem!atan untuk memainkan !eranan sesuai dengan to-
!ik $ang disimulasikan"
:) Simulasi da!at memu!uk keberanian dan !er)a$a diri siswa"
.) Mem!erka$a !engetahuan% sika!% dan keteram!ilan $ang di!erlukan da-
lam menghada!i berbagai situasi sosial $ang !roblematis"
;) Simulasi da!at meningkatkan gairah siswa dalam !roses !ermbela#aran"
*i sam!ing memiliki kelebihan% simulasi #uga mem!un$ai kelemahan%
di antaran$a'
1) Pengalaman $ang di!eroleh melalui simulasi tidak selalu te!at dan sesuai
dengan ken$ataan di la!angan"
2) Pengelolaan $ang kurang baik% sering simulasi di#adikan sebagai alat hi-
buran% sehingga tu#uan !embela#aran men#adi terabaikan"
:) 7aktor !sikologis se!erti rasa malu dan takut sering memengaruhi siswa
dalam melakukan simulasi"
b. Jeni!3*eni! Si)la!i
Simulasi terdiri dari bebera!a #enis% di antaran$a'
+0 S"!i"&raa
Sosiodrama adalah metode !embela#aran bermain !eran untuk meme-
)ahkan masalah-masalah $ang berkaitan dengan enomena sosial% !ermasa-
lahan $ang men$angkut hubungan antara manusia se!erti masalah kenakalan
rema#a% narkoba% gambaran keluarga $ang otoriter% dan lain sebagain$a" Sosi-
odrama digunakan untuk memberikan !emahaman dan !engha$atan akan
masalah-masalah sosial serta mengembangkan kemam!uan siswa untuk me-
me)ahkann$a"
,0 P!ik"&raa
Psikodrama adalah metode !embela#aran dengan bermain !eran $ang
bertitik tolak dari !ermasalahan-!ermasalahan !sikologis" Psikodrama biasa-
n$a digunakan untuk tera!i% $aitu agar siswa mem!eroleh !emahaman $ang
lebih baik tentang dirin$a% menemukan konse! diri% men$atakan reaksi terha-
da! tekanan-tekanan $ang dialamin$a"
-0 Role Playing
$ole pla"ing atau bermain !eran adalah metode !embela#aran sebagai
bagian dari simulasi $ang diarahkan untuk mengkreasi !eristiwa se#arah%
mengkreasi !eristiwa-!eristiwa aktual% atau ke#adian-ke#adian $ang mungkin
mun)ul !ada masa mendatang" To!ik $ang da!at diangkat untuk role
pla"ing misaln$a memainkan !eran sebagai #uru kam!an$e suatu !artai atau
gambar- an keadaan $ang mungkin mun)ul !ada abad teknologi inormasi"
10 Peer Teaching
Peer teaching meru!akan latihan menga#ar $ang dilakukan oleh siswa
ke!ada teman-teman )alon guru" Selain itu peer teaching meru!akan kegiatan
!embela#aran $ang dilakukan seorang siswa ke!ada siswa lainn$a dan salah
satu siswa itu lebih memahami materi !embela#aran"
40 Simulasi Game
Simulasi game meru!akan bermain !eranan% !ara siswa berkom!etisi
untuk men)a!ai tu#uan tertentu melalui !ermainan dengan mematuhi !eratur-
an $ang ditentukan"
'. Langka.3langka. Si)la!i
+0 Per!ia#an Si)la!i
a) Meneta!kan to!ik atau masalah serta tu#uan $ang hendak di)a!ai oleh
simulasi"
b) 9uru memberikan gambaran masalah dalam situasi $ang akan disimu-
lasikan"
)) 9uru meneta!kan !emain $ang akan terlibat dalam simulasi% !eranan
$ang harus dimainkan oleh !ara !emeran% serta waktu $ang disedia-
kan"
d) 9uru memberikan kesem!atan ke!ada siswa untuk bertan$a khusus-
n$a !ada siswa $ang terlibat dalam !emeranan simulasi"
,0 Pelak!anaan Si)la!i
a) Simulasi mulai dimainkan oleh kelom!ok !emeran"
b) Para siswa lainn$a mengikuti dengan !enuh !erhatian"
)) 9uru hendakn$a memberikan bantuan ke!ada !emeran $ang menda-
!at kesulitan"
d) Simulasi hendakn$a dihentikan !ada saat !un)ak" 3al ini dimaksud-
kan untuk mendorong siswa ber!ikir dalam men$elesaikan masalah
$ang sedang disimulasikan"
-0 Pen)t)#
a) Melakukan diskusi baik tentang #alann$a simulasi mau!un materi )e-
rita $ang disimulasikan"9uru harus mendorong agar siswa da!at
mem- berikan kritik dan tangga!an terhada! !roses !elaksanaan
simulasi"
b) Merumuskan kesim!ulan"
E. Met"&e T)ga! &an Re!ita!i
Metode tugas dan resitasi tidak sama dengan !eker#aan rumah% teta!i le-
bih luas dari itu" Tugas dan resitasi merangsang anak untuk akti bela#ar baik
se)ara indi(idu atau kelom!ok" Tugas dan resitasi bisa dilaksanakan di
rumah% di sekolah% di !er!ustakaan dan tem!at lainn$a"
/enis-#enis tugas sangat ban$ak tergantung !ada tu#uan $ang akan di)a-
!ai% se!erti tugas meneliti% men$usun la!oran% dan tugas di laboratorium"
-angkah-langkah menggunakan metode tugas/resitasi'
+. Fa!e Peberian T)ga!
Tugas $ang diberikan ke!ada siswa hendakn$a mem!ertimbangkanA tu-
#uan $ang akan di)a!ai% #enis tugas dan te!at% sesuai dengan kemam!uan
siswa% ada !etun#uk $ang da!at membantu dan sediakan waktu $ang
)uku!"
,. Langka. Pelak!anaan T)ga!
a) *iberikan bimbingan/!engawasan oleh guru"
b) *iberikan dorongan sehingga anak mau melaksanakann$a"
)) *iusahakan atau diker#akan oleh anak sendiri"
d) Men)atat semua hasil $ang di!eroleh dengan baik dan sistematik"
-. Fa!e Pertangg)ng*a5aban T)ga!
3al $ang !erlu di!erhatikan adalah'
a) -a!oran siswa baik lisan/tertulis dari a!a $ang telah diker#akan"
b) &da tan$a #awab dan diskusi"
)) Penilaian hasil !eker#aan siswa baik dengan tes atau nontes atau )ara
lainn$a"
7ase mem!ertanggung#awabkan tugas inilah $ang disebut resitasi"
F. Met"&e Tan%a Ja5ab
Metode tan$a #awab adalah metode menga#ar $ang memungkinkan ter-
#adin$a komunikasi langsung $ang bersiat t#o #a" traffic sebab !ada saat
$ang sama ter#adi dialog antara guru dan siswa" 9uru bertan$a siswa men#a-
wab atau siswa bertan$a guru men#awab" *alam komunikasi ini terlihat ada-
n$a hubungan timbal balik se)ara langsung antara guru"
1ebera!a hal $ang !enting di!erhatikan dalam metode tan$a #awab ini
antara lain'
+. T)*)an %ang akan &i'a#ai &ari et"&e tan%a *a5ab.
1) +ntuk mengetahui sam!ai se#auh mana materi !ela#aran $ang telah
dikuasai oleh siswa"
2) +ntuk merangsang siswa berikir"
:) Memberi kesem!atan !ada siswa untuk menga#ukan masalah $ang
belum di!ahami"
,. Jeni! #ertan%aan.
Pada dasarn$a ada dua !ertan$aan $ang !erlu dia#ukan% $akni
!ertan$a- an ingatan dan !ertan$aan !ikiran'
1) Pertan$aan ingatan% dimaksudkan untuk mengetahui sam!ai se#auh
mana !engetahuan sudah tertanam !ada siswa" 1iasan$a !ertan$aan
ber!angkal ke!ada a!a% ka!an% di mana% bera!a% dan $ag se#enisn$a"
2) Pertan$aan !ikiran% dimaksudkan untuk mengetahui sam!ai se#auh
mana )ara ber!ikir anak dalam menangga!i suatu !ersoalan" 1iasan$a
!ertan$aan ini dimulai dengan kata menga!a% bagaimana"
-. Te.nik enga*)kan #ertan%aan.
1erhasil tidakn$a metode tan$a #awab% sangat bergantung ke!ada tehnik
guru dalam menga#ukan !ertan$aan$a" Metode tan$a #awab biasan$a di-
!ergunakan a!abila'
1) 1ermaksud mengulang bahan !ela#aran"
2) 4ngin membangkitkan siswa rela#ar"
:) Tidak terlalu ban$ak siswa"
.) Sebagai selingan metode )eramah"
G. Met"&e Ker*a Kel"#"k
Metode ker#a kelom!ok atau beker#a dalam situasi kelom!ok mengan-
dung !engertian bahwa siswa dalam satu kelas di!andang sebagai satu kesa-
tuan (kelom!ok) tersendiri atau!un dibagi atas kelom!ok-kelom!ok ke)il
(sub- sub kelom!ok)" ,elom!ok bisa dibuat berdasarkan'
a" Perbedaan indi(idual dalam kemam!uan bela#ar% terutama bila kelas itu
siatn$a heterogin dalam bela#ar"
b" Perbedaan minat bela#ar% dibuat kelom!ok $ang terdiri atas siswa $ang
!un$a minat $ang sama"
)" Pengelom!okan berdasarkan #enis !eker#aan $ang akan kita berikan"
d" Pengelom!okan atas dasar wila$ah tem!at tinggal siswa $ang tinggal da-
lam satu wila$ah $ang dikelom!okkan dalam satu kelom!okan sehingga
memudahkan koordinasi ker#a"
e" Pengelom!okan se)ara random atau dilotre% tidak melihat aktor-aktor
lain"
" Pengelom!okan atas dasar #enis kelamin% ada kelom!ok !ria dan kelom-
!ok wanita"
Sebaikn$a kelom!ok menggambarkan $ang heterogin% baik dari segi
kema!uan bela#ar mau!un #enis kelamin" 3al ini dimaksudkan agar
kelom!ok- kelom!ok tersebut tidak berat sebelah (ada kelom!ok $ang baik
dan ada ke- lom!ok $ang kurang baik) "
,alau dilihat dari segi !roses ker#an$a maka ker#a kelom!ok ada dua
ma)am% $aitu kelom!ok #angka !endek dan kelom!ok #angka !an#ang"
1) ,elom!ok #angka !endek% artin$a #angka waktu untuk beker#a dalam ke-
lom!ok tersebut han$a !ada saat itu sa#a% #adi siatn$a insidental"
2) ,elom!ok #angka !an#ang% artin$a !roses ker#a dalam kelom!ok itu bu-
kan han$a !ada saat itu sa#a% mungkin berlaku untuk satu !eriode tertentu
sesuai dengan tugas/masalah $ang akan di!e)ahkan"
+ntuk men)a!ai hasil $ang baik% maka aktor $ang harus di!erhatikan
dalam ker#a kelom!ok adalah'
1) Perlu adan$a moti (dorongan) $ang kuat untuk beker#a !ada setia! ang-
gota"
2) Peme)ahan masalah da!at di!andang sebagai satu unit di!e)ahkan bersa-
ma% atau masalah dibagi-bagi untuk diker#akan masing-masing se)ara in-
di(idual" 3al ini bergantung ke!ada kom!leks tidakn$a masalah $ang
akan di!e)ahkan
:) Persaingan $ang sehat antarkelom!ok biasan$a mendoronganak untuk be-
la#ar"
.) Situasi $ang men$enangkan antar anggota ban$ak menentukan berahsil
tidakn$a ker#a kelom!ok"
H. Met"&e Problem Solving
Metode problem solving (metode !eme)ahan masalah) bukan han$a se-
kedar metode menga#ar teta!i #uga meru!akan suatu metode ber!ikir% sebab
dalam problem solving da!at menggunakan metode-metode lainn$a dimulai
dengan men)ari data sam!ai ke!ada menarik kesim!ulan"
-angkah-langkah metode problem solving"
1) &da masalah $ang #elas untuk di!e)ahkan" Masalah ini harus tumbuh dari
siswa sesuai dengan tara kemam!uann$a"
2) Men)ari data atau keterangan $ang da!at digunakan untuk meme)ahkan
masalah tersebut" Misaln$a% dengan #alan memba)a buku-buku% meneliti%
bertan$a dan lain-lain"
:) Meneta!kan #awaban sementara dari masalah tersebut" *ugaan #awaban
ini tentu sa#a didasarkan ke!ada data $ang telah di!eroleh% !ada langkah
kedua di atas"
.) Mengu#i kebenaran #awaban sementara tersebut" *alam langkah ini siswa
harus berusaha meme)ahkan masalah sehingga betul-betul $akin bahwa
#awaban tersebut itu betul-betul )o)ok" &!akah sesuai dengan #awaban
sementara atau sama sekali tidak sesuai" +ntuk mengu#i kebenaran #awab-
an ini tentu sa#a di!erlukan metode-metode lainn$a se!erti demonstrasi%
tugas% diskusi% dan lain-lain"
;) Menarik kesim!ulan" &rtin$a siswa harus sam!ai ke!ada kesim!ulan ter-
akhir tentang #awaban dari masalah tadi"
I. Met"&e Si!te Reg) /Team Teaching0
Team Teaching !ada dasarn$a ialah metode menga#ar dua orang guru
atau lebih beker#a sama menga#ar sebuah kelom!ok siswa% #adi kelas dihada!i
bebera!a guru"
Sistem regu ban$ak ma)amn$a% sebab untuk satu regu tidak senantiasa
guru se)ara ormal sa#a% teta!i da!at melibatkan orang luar $ang diangga!
!erlu sesuai dengan keahlian $ang dibutuhkan"
3al-hal $ang harus di!erhatikan dalam !elaksanaan metode Team
Teaching" a" 3arus ada !rogram !ela#aran $ang disusun bersama oleh
team tersebut% sehingga betul-betul #elas dan terarah sesuai dengan tugas
masing-masing
dalam team tersebut"
b" Membagi tugas tia! to!ik ke!ada guru tersebut% sehingga masalah bim-
bingan !ada siswa terarah dengan baik"
)" 3arus di)egah #angan sam!ai ter#adi #am bebas akibat ketidak hadiran se-
seorang guru anggota tim"
J. Met"&e Lati.an /Drill0
Metode latihan !ada umumn$a digunakan untuk meme!eroleh suatu
ke- tangkasan atau keteram!ilan dari a!a $ang telah di!ela#ari" Mengingat
latihan ini kurang mengembangkan bakat/inisiati siswa untuk ber!iki% maka
hendak- n$a guru/!enga#ar mem!erhatikan tingkat kewa#aran dari metode
Drill"
1" -atihan% wa#ar digunakan untuk hal-hal $ang bersiat motorik% se!erti me-
nulis% !ermainan% !embuatan% dan lain-lain"
2" +ntuk melatih ke)aka!an mental% misaln$a !erhitungan !enggunaan ru-
mus-rumus% dan lain-lain"
:" +ntuk melatih hubungan% tangga!an% se!erti !enggunaan bahasa% graik%
simbul !eta% dan lain-lain"
Prinsi! dan !etun#uk menggunakan metode Drill"
1" Siswa harus diberi !engertian $ang mendalam sebelum diadakan latihan
tertentu"
2" -atihan untuk !ertama kalin$a hendakn$a bersiat diagnosis% mula-mula
kurang berhasil% lalu diadakan !erbaikan untuk kemudian bisa lebih sem-
!urna"
:" -atihan tidak !erlu lama asal sering dilaksanakan"
." 3arus disesuaikan dengan tara kemam!uan siswa"
;" Proseslatihan hendakn$a mendahulukan hal-hal $ang essensial dan bergu-
na"
K. Met"&e Kar%a5i!ata /Field-Trip0
,ar$awisata dalam arti metode menga#ar mem!un$ai arti tersendiri% ber-
beda dengan kar$awisata dalam arti umum" ,ar$awisata di sini berarti kun-
#ungan ke luar kelas dalam rangka bela#ar"
2ontoh' Menga#ak siswa ke gedung !engadilan untuk mengetahui sis-
tem !eradilan dan !roses !engadilan% selama satu #am !ela#aran" /adi% kar$a-
wisatadi atas tidak mengambil tem!at $ang #auh dari sekolah dan tidak
memer- lukan waktu $ang lama" ,ar$awisata dalam waktu $ang lama dan
tem!at $ang #auh disebut stud" tour"
-angkah- langkah Pokok dalam Pelaksanaan Metode ,ar$awisata
+. Peren'anaan Kar%a5i!ata
a) Merumuskan tu#uan kar$awisata"
b) Meneta!kan ob#ek ka$awisata sesuai dengan tu#uan $ang hendak di-
)a!ai"
)) Meneta!kan laman$a kar$awisata"
d) Men$usun ren)ana bela#ar bagi siswa selama kar$awisata"
e) Meren)anakan !erlengka!an bela#ar $ang harus disediakan"
,. Pelak!anaan Kar%a5i!ata
7ase ini adalah !elaksanaan kegiatan bela#ar di tem!at kar$awisata
de- ngan bimbingan guru" ,egiatan bela#ar ini harus diarahkan ke!ada
tu#uan $ang telah diteta!kan !ada ase !eren)anaan di atas"
-. Tin&ak Lan*)t
Pada akhir kar$awisata siswa diminta la!orann$a baik lisan mau!un
tertulis% mengenai inti masalah $ang telah di!ela#ari !ada waktu kar$awi-
sata"
L. Strategi Pebela*aran Ek!#"!it"ri
+. Pengertian
Strategi !embela#aran eks!ositori adalah strategi !embela#aran $ang
me- nekankan ke!ada !roses !en$am!aian materi se)ara (erbal dari seorang
guru ke!ada sekelom!ok siswa dengan maksud agar siswa da!at menguasai
materi !ela#aran se)ara o!timal" *alam strategi ini materi !ela#aran
disam!aikan lang- sung oleh guru" Siswa tidak dituntut untuk menemukan
materi itu" Materi !e- la#aran seakanakan sudah #adi" ,arena strategi
eks!ositori lebih menekankan ke!ada !roses bertutur% maka sering #uga
dinamakan strategi %chal& and tal&%.
,. Karakteri!tik Pebela*aran Ek!#"!it"ri
Terda!at bebera!a karakteristik strategi eks!ositori di antaran$a'
a" Strategi eks!ositori dilakukan dengan )ara men$am!aikan materi
!ela#aran se)ara (erbal% artin$a bertutur se)ara lisan meru!akan alat
utama dalam melakukan strategi ini% oleh karena itu sering orang
mengidentikann$a de- ngan )eramah"
b" 1iasan$a materi !ela#aran $ang disam!aikan adalah materi !ela#aran $ang
sudah #adi% se!erti data atau akta% konse!-konse! tertentu $ang harus di-
haal sehingga tidak menuntut siswa untuk ber!ikir ulang"
)" Tu#uan utama !embela#aran adalah !enguasaan materi !ela#aran itu sendi-
ri" &rtin$a% setelah !roses !embela#aran berakhir siswa dihara!kan da!at
memahamin$a dengan benar dengan )ara da!at mengungka!kan kembali
materi $ang telah diuraikan"
Strategi !embela#aran eks!ositori meru!akan bentuk dari !endekatan
!embela#aran $ang berorientasi ke!ada guru teacher centered approach!.
*ikatakan demikian% sebab dalam strategi ini guru memegang !eran $ang sa-
ngat dominan" Melalui strategi ini guru men$am!aikan materi !embela#aran
se)ara terstruktur dengan hara!an materi !ela#aran $ang disam!aikan itu da-
!at dikuasai siswa dengan baik" 7okus utama strategi ini adalah kemam!uan
akademik academic achievement! siswa" Metode !embela#aran dengan kuli-
ah meru!akan bentuk strategi eks!ositori"
-. Prin!i# Pengg)naan Strategi Pebela*aran Ek!#"!it"ri
Tidak ada satu strategi !embela#aran $ang diangga! lebih baik diban-
dingkan dengan strategi !embela#aran $ang lain" 1aik tidakn$a suatu strategi
!embela#aran bisa dilihat dari eekti tidakn$a strategi tersebut dalam men)a-
!ai tu#uan !embela#aran $ang telah ditentukan" *engan demikian%
!ertimbang- an !ertama !enggunaan strategi !embela#aran adalah tu#uan
a!a $ang harus di)a!ai"
*alam !enggunaan strategi !embela#aran eks!ositori terda!at bebera!a
!rinsi! berikut ini% $ang harus di!erhatikan oleh setia! guru"
a. Ber"rienta!i #a&a T)*)an
6alau!un !en$am!aian materi !ela#aran meru!akan )iri utama dalam
strategi !embela#aran eks!ositori melalui metode )eramah% namun tidak ber-
arti !roses !en$am!aian materi tan!a tu#uan !embela#aran" /ustru tu#uan itu-
lah $ang harus men#adi !ertimbangan utama dalam !enggunaan strategi ini"
,arena itu sebelum strategi ini ditera!kan terlebih dahulu guru harus meru-
muskan tu#uan !embela#aran se)ara #elas dan terukur" Se!erti kriteria !ada
umumn$a% tu#uan !embela#aran harus dirumuskan dalam bentuk tingkah laku
$ang da!at diukur atau berorientasi !ada kom!etensi $ang harus di)a!ai oleh
siswa" 3al ini sangat !enting untuk di!ahami% karena tu#uan $ang s!esiik
me- mungkinkan kita bisa mengontrol eekti(itas !enggunaan strategi
!embela- #aran" Memang benar% strategi !embela#aran eks!ositori tidak
mungkin da!at menge#ar tu#uan kemam!uan ber!ikir tingkat tinggi%
misaln$a kemam!uan untuk menganalisis% mensintesis sesuatu% atau
mungkin menge(aluasi sesua- tu% namun tidak berarti tu#uan kemam!uan
ber!ikir tara rendah tidak !erlu dirumuskan" /ustru tu#uan itulah $ang harus
di#adikan ukuran dalam menggu- nakan strategi eks!ositori"
b" Prin!i# K")nika!i
Proses !embela#aran da!at dikatakan sebagai !roses komunikasi% $ang
menun#uk !ada !roses !en$am!aian !esan dari seseorang (sumber !esan) ke-
!ada seseorang atau sekelom!ok orang (!enerima !esan)" Pesan $ang ingin
disam!aikan dalam hal ini adalah materi !ela#aran $ang diorganisir dan disu-
sun sesuai dengan tu#uan tertentu $aang ingin di)a!ai" *alam !roses komuni-
kasi guru berungsi sebagai sumber !esan dan siswa berungsi sebagai !ene-
rima !esan"
*alam !roses komunikasi% bagaimana!un sederhanan$a% selalu ter#adi
urutan !emindahan !esan (inormasi) dari sumber !esan ke !enerima !esan"
Sistem komunikasi dikatakan eekti manakala !esan itu da!at mudah ditang-
ka! oleh !enerima !esan se)ara utuh" Sebalikn$a% sistem komunikasi dikata-
kan tidak eekti% manakala !enerima !esan tidak da!at menangka! setia! !e-
san $ang disam!aikan" ,esulitan menangka! !esan itu da!at ter#adi oleh ber-
bagai gangguan noise! $ang da!at menghambat kelan)aran !roses komuni-
kasi" &kibat gangguan noise! tersebut memungkinkan !enerima !esan (sis-
wa) tidak memahami atau tidak da!at menerima sama sekali !esan $ang
ingin disam!aikan" Sebagai suatu strategi !embela#aran $ang menekankan
!ada
!roses !en$am!aian% maka !rinsi! komunikasi meru!akan !rinsi! $ang
sangat !enting untuk di!erhatikan" &rtin$a% bagaimana u!a$a $ang bisa
dilakukan agar setia! guru da!at menghilangkan setia! gangguan noise!
$ang bisa meng- ganggu !roses komunikasi"
'. Prin!i# Ke!ia#an
Siswa da!at menerima inormasi sebagai stimulus $ang kita berikan%
terlebih dahulu kita harus memosisikan mereka dalam keadaan sia! baik se-
)ara isik mau!un !sikis untuk menerima !ela#aran" /angan mulai kita sa#ikan
mata !ela#aran% manakala siswa belum sia! untuk meneriman$a"
&. Prin!i# Berkelan*)tan
Proses !embela#aran eks!ositori harus da!at mendorong siswa untuk
mau mem!ela#ari materi !ela#aran lebih lan#ut" Pembela#aran bukan han$a
berlang- sung !ada saat itu% akan teta!i #uga untuk waktu selan#utn$a"
5ks!ositori $ang berhasil adalah manakala melalui !roses !en$am!aian
da!at membawa siswa !ada situasi ketidakseimbangan dise'uilibrium!,
sehingga mendorong mere- ka untuk men)ari dan menemukan atau
menambah wawasan melalui !roses bela#ar mandiri"
,eberhasilan !enggunaan strategi eks!ositori sangat tergantung !ada
kemam!uan guru untuk bertutur atau men$am!aikan mated !ela#aran"
1. Langka.3langka. Pelak!anaan Strategi Ek!#"!it"ri
&da bebera!a langkah dalam !enera!an strategi eks!ositori% $aitu'
a. Per!ia#an /Preparation0
Taha! !ersia!an berkaitan dengan mem!ersia!kan siswa untuk meneri-
ma !ela#aran" *alam strategi eks!ositori% langkah !ersia!an meru!akan lang-
kah $ang sangat !enting" ,eberhasilan !elaksanaan !embela#aran dengan
menggunakan strategi eks!ositori sangat tergantung !ada langkah !ersia!an"
1ebera!a hal $ang harus dilakukan dalam langkah !ersia!an di antara-
n$a adalah'
1) 1erikan sugesti $ang !ositi dan hindari sugesti $ang negati"
2) Mulailah dengan mengemukakan tu#uan $ang harus di)a!ai"
:) 1ukalah file dalam otak siswa"
b. Pen%a*ian /Presentation0
-angkah !en$a#ian adalah langkah !en$am!aian materi !ela#aran sesuai
dengan !ersia!an $ang telah dilakukan" 9uru harus di!ikirkan guru dalam
!en$a#ian ini adalah bagaimana agar materi !ela#aran da!at dengan mudah
ditangka! dan di!ahami oleh siswa" ,arena itu% ada bebera!a hal $ang harus
di!erhatikan dalam !elaksanaan langkah ini% $aitu' (1) !enggunaan bahasa%
(2) intonasi suara% (:) men#aga kontak mata dengan siswa% dan (.) mengguna-
kan #oke-#oke $ang men$egarkan"
'. K"rela!i /Correlation0
-angkah korelasi adalah langkah menghubungkan materi !ela#aran de-
ngan !engalaman siswa atau dengan hal-hal lain $ang memungkinkan siswa
da!at menangka! keterkaitann$a dalam struktur !engetahuan $ang telah di-
milikin$a" -angkah korelasi dilakukan untuk memberikan makna terhada!
materi !ela#aran% baik makna untuk mem!erbaiki struktur !engetahuan $ang
telah dimilikin$a mau!un makna untuk meningkatkan kualitas kemam!uan
ber!ikir dan kemam!uan motorik siswa"
&. Men%i#)lkan /Generalization0
Men$im!ulkan adalah taha!an untuk memahami inti (core! dari materi
!ela#aran $ang telah disa#ikan" -angkah men$im!ulkan meru!akan langkah
$ang sangat !enting dalam strategi eks!ositori% sebab melalui langkah
men$im- !ulkan siswa akan da!at mengambil inti sari dari !roses !en$a#ian"
e. Menga#lika!ikan /Application0
-angkah a!likasi adalah langkah un#uk kemam!uan siswa setelah mere-
ka men$imak !en#elasan guru" -angkah ini meru!akan langkah $ang sangat
!enting dalam !roses !embela#aran eks!ositori% sebab melalui langkah ini gu-
ru akan da!at mengum!ulkan inormasi tentang !enguasaan dan !emahaman
materi !ela#aran oleh siswa" Teknik $ang biasa dilakukan !ada langkah ini di
antaran$a' (1) dengan membuat tugas $ang rele(an dengan materi $ang telah
disa#ikan% (2) dengan memberikan tes $ang sesuai dengan materi !ela#aran
$ang telah disa#ikan"
4. Ke)ngg)lan &an Kelea.an Strategi Ek!#"!it"ri
a. Ke)ngg)lan
Strategi !embela#aran eks!ositori meru!akan strategi !embela#aran
$ang
ban$ak dan sering digunakan" 3al ini disebabkan strategi ini memiliki bebe-
ra!a keunggulan% di antaran$a'
1) *engan strategi !embela#aran eks!ositori guru bisa mengontrol urutan
dan keluasan materi !embela#aran% ia da!at mengetahui sam!ai se#auh
mana siswa menguasai bahan !ela#aran $ang disam!aikan"
2) Strategi !embela#aran eks!ositori diangga! sangat eekti a!abila materi
!ela#aran $ang harus dikuasai siswa )uku! luas% sementara itu waktu $ang
dimiliki untuk bela#ar terbatas"
:) Melalui strategi !embela#aran eks!ositori selain siswa da!at mendengar
melalui !enuturan (kuliah) tentang suatu materi !ela#aran% #uga sekaligus
siswa bisa melihat atau mengobser(asi (melalui !elaksanaan demonstrasi)"
.) ,euntungan lain adalah strategi !embela#aran ini bisa digunakan untuk
#umlah siswa dan ukuran kelas $ang besar"
b. Kelea.an
*i sam!ing memiliki keunggulan% strategi eks!ositori #uga memiliki
kelemahan% di antaran$a'
1) Strategi !embela#aran ini han$a mungkin da!at dilakukan terhada! siswa
$ang memiliki kemam!uan mendengar dan men$imak se)ara baik" +ntuk
siswa $ang tidak memiliki kemam!uan se!erti itu !erlu digunakan strate-
gi lain"
2) Strategi ini tidak mungkin da!at mela$ani !erbedaan setia! indi(idu baik
!erbedaan kemam!uan% !erbedaan !engetahuan% minat% dan bakat% serta
!erbedaan ga$a bela#ar"
:) ,arena strategi lebih ban$ak diberikan melalui )eramah% maka akan sulit
mengembangkan kemam!uan siswa dalam hal kemam!uan sosialisasi%
hubungan inter!ersonal% serta kemam!uan ber!ikir kritis"
.) ,eberhasilan strategi !embela#aran eks!ositori sangat tergantung ke!ada
a!a $ang dimiliki guru% se!erti !ersia!an% !engetahuan% rasa !er)a$a diri%
semangat% antusiasme% moti(asi% dan berbagai kemam!uan se!erti
kemam- !uan bertutur (berkomunikasi)% dan kemam!uan mengelola
kelas" Tan!a itu sudah da!at di!astikan !roses !embela#aran tidak
mungkin berhasil"
;) Cleh karena ga$a komunikasi strategi !embela#aran lebih ban$ak ter#adi
satu arah one-#a" communication!, maka kesem!atan untuk mengontrol
!emahaman siswa akan materi !embela#aran akan sangat terbatas !ula" *i
sam!ing itu% komunikasi satu arah bisa mengakibatkan !engetahuan $ang
<) dimiliki siswa akan terbatas !ada a!a $ang diberikan guru"
M. Strategi Pebela*aran Ink)iri
Strategi !embela#aran 4nkuiri menekankan ke!ada !roses men)ari dan
menemukan" Materi !ela#aran tidak diberikan se)ara langsung" Peran siswa
dalam strategi ini adalah men)ari dan menemukan sendiri materi !ela#aran%
sedangkan guru ber!eran sebagai asilitator dan !embimbing siswa untuk be-
la#ar" Strategi !embela#aran inkuiri meru!akan rangkaian kegiatan !embela-
#aran $ang menekankan !ada !roses ber!ikir kritis dan analitis untuk men)ari
dan menemukan sendiri #awaban dari suatu masalah $ang di!ertan$akan" Pro-
ses ber!ikir itu sendiri biasan$a dilakukan melalui tan$a #awab antara guru
dan siswa" Strategi !embela#aran ini sering #uga dinamakan strategi
heuristic, $ang berasal dari bahasa Dunani% $aitu heuris&ein $ang berarti sa$a
menemu- kan"
+. $iri3'iri Strategi Pebela*aran Ink)iri
Pertama% strategi inkuiri menekankan ke!ada akti(itas siswa se)ara
mak- simal untuk men)ari dan menemukan" &rtin$a strategi inkuiri
menem!atkan siswa sebagai sub#ek bela#ar" *alam !roses !embela#aran%
siswa tidak han$a ber!eran sebagai !enerima !ela#aran melalui !en#elasan
guru se)ara (erbal% teta!i mereka ber!eran untuk menemukan sendiri inti
dari materi !ela#aran itu sendiri"
,edua% seluruh akti(itas $ang dilakukan siswa diarahkan untuk men)ari
dan menemukan #awaban sendiri dari sesuatu $ang di!ertan$akan% sehingga
dihara!kan da!at menumbuhkan sika! !er)a$a diri (self belief!. *engan de-
mikian% strategi !embela#aran inkuiri menem!atkan guru bukan sebagai sum-
ber bela#ar% akan teta!i sebagai asilitator dan moti(ator bela#ar siswa" &kti-
(itas !embela#aran biasan$a dilakukan melalui !roses tan$a #awab antara gu-
ru dan siswa" ,arena itu kemam!uan guru dalam menggunakan teknik berta-
n$a meru!akan s$arat utama dalam melakukan inkuiri"
,etiga% tu#uan dari !enggunaan strategi !embela#aran inkuiri adalah
mengembangkan kemam!uan ber!ikir se)ara sistematis% logis% dan kritis%
atau mengembangkan kemam!uan intelektual sebagai bagian dari !roses
mental" *engan demikian% dalam strategi !embela#aran inkuiri siswa tak
han$a ditun-
tut untuk menguasai materi !ela#aran% akan teta!i bagaimana mereka da!at
menggunakan !otensi $ang dimilikin$a" Manusia $ang han$a menguasai !e-
la#aran belum tentu da!at mengembangkan kemam!uan ber!ikir se)ara o!ti-
mal" Sebalikn$a% siswa akan da!at mengembangkan kemam!uan ber!ikirn$a
manakala ia bisa menguasai materi !ela#aran"
Strategi !embela#aran inkuiri meru!akan bentuk dari !endekatan !em-
bela#aran $ang berorientasi ke!ada siswa student centered approach!. *ika-
takan demikian% sebab dalam strategi ini siswa memegang !eran $ang sangat
dominan dalam !roses !embela#aran"
,. Prin!i# Pengg)naan Strategi Pebela*aran Ink)iri
a. Ber"rienta!i #a&a Pengebangan Intelekt)al
Tu#uan utama dari strategi inkuiri adalah !engembangan kemam!uan ber-
!ikir" *engan demikian% strategi !embela#aran ini selain berorientasi ke-
!ada hasil bela#ar #uga berorientasi !ada !roses bela#ar"
b. Prin!i# Interak!i
Proses !embela#aran !ada dasarn$a adalah !roses interaksi% baik inter-
aksi antara siswa mau!un interaksi siswa dengan guru% bahkan interaksi
anta-ra siswa dengan lingkungan" Pembela#aran sebagai !roses interaksi
berarti menem!atkan guru bukan sebagai sumber bela#ar% teta!i sebagai
!engatur lingkungan atau !engatur interaksi itu sendiri"
'. Prin!i# Bertan%a
Peran guru $ang harus dilakukan dalam menggunakan strategi ini adalah
guru sebagai !enan$a" Sebab% kemam!uan siswa untuk men#awab setia!
!ertan$aan !ada dasarn$a sudah meru!akan sebagian dari !roses ber!ikir"
,arena itu% kemam!uan guru untuk bertan$a dalam setia! langkah inkuiri
sangat di!erlukan"
&. Prin!i# Bela*ar )nt)k Ber#ikir
1ela#ar bukan han$a mengingat se#umlah akta% akan teta!i bela#ar adalah
!roses ber!ikir learning ho# to thin&!, $akni !roses mengembangkan !o-
tensi seluruh otak" Pembela#aran ber!ikir adalah !emanaatan dan !eng-
gunaan otak se)ara maksimal"
&. Prin!i# Keterb)kaan
Pembela#aran $ang bermakna adalah !embela#aran $ang
men$ediakan
berbagai kemungkinan sebagai hi!otesis $ang harus dibuktikan kebenar-
ann$a" Tugas guru adalah men$ediakan ruang untuk memberikan kesem-
!atan ke!ada siswa mengembangkan hi!otesis dan se)ara terbuka mem-
buktikan kebenaran hi!otesis $ang dia#ukann$a"
-. Langka.3Langka. Pelak!anaan Strategi Pebela*aran Ink)iri
Se)ara umum !roses !embela#aran dengan menggunakan strategi da!at
mengikuti langkah-langkah sebagai berikut'
a. 6rienta!i
-angkah orientasi adalah langkah untuk membina suasana atau iklim
!embela#aran $ang res!onsi" Pada langkah ini guru mengkondisikan agar
siswa sia! melaksanakan !roses !embela#aran" 9uru merangsang dan Menga-
#ak siswa untuk ber!ikir meme)ahkan masalah" -angkah orientasi meru!akan
langkah $ang sangat !enting" ,eberhasilan startegi ini sangat tergantung !ada
kemauan siswa untuk berakti(itas menggunakan kemam!uann$a dalam
meme- )ahkan masalah% tan!a kemauan dan kemam!uan itu tak mungkin
!roses !em- bela#aran akan ber#alan dengan lan)ar"
b. Mer))!kan Ma!ala.
Merumuskan masalah meru!akan langkah membawa siswa !ada suatu
!ersoalan $ang mengandung teka-teki" Persoalan $ang disa#ikan adalah
!er- soalan $ang menantang siswa untuk ber!ikir meme)ahkan teka-teki itu"
*ika- takan teka-teki dalam rumusan masalah $ang ingin dika#i disebabkan
masalah itu tentu ada #awabann$a% dan siswa didorong untuk men)ari
#awaban $ang te!at" Proses men)ari #awaban itulah $ang sangat !enting
dalam strategi inku- iri% oleh sebab itu melalui !roses tersebut siswa akan
mem!eroleh !engalaman $ang sangat berharga sebagai u!a$a
mengembangkan mental melalui !roses ber!ikir"
'. Mer))!kan Hi#"te!i!
3i!otesis adalah #awaban sementara dari suatu !ermasalahan $ang se-
dang dika#i" Sebagai #awaban sementara% hi!otesis !erlu diu#i kebenarann$a"
Perkiraan sebagai hi!otesis bukan sembarang !erkiraan% teta!i harus memili-
ki landasan ber!ikir $ang kokoh% sehingga hi!otesis $ang dimun)ulkan itu
bersiat rasional dan logis" ,emam!uan ber!ikir logis itu sendiri akan sangat
di!engaruhi oleh kedalaman wawasan $ang dimiliki serta keluasan !engala-
man" *engan demikian% setia! indi(idu $ang kurang mem!un$ai wawasan
akan sulit mengembangkan hi!otesis $ang rasional dan logis"
&. Meng)#)lkan Data
Mengum!ulkan data adalah akti(itas men#aring inormasi $ang
dibutuh- kan untuk mengu#i hi!otesis $ang dia#ukan" *alam strategi
!embela#aran in- kuiri% mengum!ulkan data meru!akan !roses mental $ang
sangat !enting da- lam !engembangan intelektual" Proses !engum!ulan
data bukan han$a me- merlukan moti(asi $ang kuat dalam bela#ar% akan
teta!i #uga membutuhkan ketekunan dan kemam!uan menggunakan !otensi
ber!ikirn$a" ,arena itu% tu- gas dan !eran guru dalam taha!an ini adalah
menga#ukan !ertan$aan-!erta- n$aan $ang da!at mendorong siswa untuk
ber!ikir men)ari inormasi $ang dibutuhkan" Sering ter#adi kema)etan
berinkuiri adalah manakala siswa tidak a!resiati terhada! !okok
!ermasalahan" Tidak a!resiati itu biasan$a ditun- #ukkan oleh ge#ala-ge#ala
ketidakgairahan dalam bela#ar" Manakala guru me- nemukan ge#ala-ge#ala
sema)am ini% maka guru hendakn$a se)ara terus-me- nerus memberikan
dorongan ke!ada siswa untuk bela#ar melalui !en$uguhan berbagai #enis
!ertan$aan se)ara merata ke!ada seluruh siswa sehingga mere- ka terangsang
untuk ber!ikir"
e. Meng)*i Hi#"te!i!
Mengu#i hi!otesis adalah !roses menentukan #awaban $ang diangga!
diterima sesuai dengan data atau inormasi $ang di!eroleh berdasarkan !e-
ngum!ulan data" *alam mengu#i hi!otesis $ang ter!enting adalah men)ari
tingkat ke$akinan siswa atas #awaban $ang diberikan" *i sam!ing itu%
mengu#i hi!otesis #uga berarti mengembangkan kemam!uan ber!ikir
rasional" &rtin$a% kebenaran #awaban $ang diberikan bukan han$a
berdasarkan argumentasi% akan teta!i harus didukung oleh data $ang
ditemukan dan da!at di!ertang- gung#awabkan"
7. Mer))!kan Ke!i#)lan
Merumuskan kesim!ulan adalah !roses mendeskri!sikan temuan $ang
di!eroleh berdasarkan hasil !engu#ian hi!otesis" Merumuskan kesim!ulan
meru!akan gong-n$a dalam !roses !embela#aran" Sering ter#adi% karena ba-
n$akn$a data $ang di!eroleh% men$ebabkan kesim!ulan $ang dirumuskan ti-
dak okus !ada masalah $ang hendak di!e)ahkan" ,arena itu% untuk men)a-
!ai kesim!ulan $ang akurat sebaikn$a guru mam!u menun#ukkan !ada siswa
data mana $ang rele(an"
1. Strategi Pebela*aran Ink)iri S"!ial
Ter#adin$a ledakan !engetahuan% menuntut !erubahan !ola menga#ar
dari $ang han$a sekadar mengingat akta $ang biasa dilakukan melalui strate-
gi !embela#aran dengan metode kuliah lecture! atau dari metode latihan
drill! dalam !ola tradisional% men#adi !engembangan kemam!uan ber!ikir
kritis critical thin&ing!. Strategi !embela#aran $ang da!at mengembangkan
kemam- !uan ber!ikir itu adalah strategi inkuiri sosial"
Menurut 1ru)e /o$)e% inkuiri sosial meru!akan strategi !embela#aran
dari kelom!ok sosial social famil"! subkelom!ok konse! mas$arakat
concept of societ"!. Subkelom!ok ini didasarkan !ada asumsi bahwa
metode !endi- dikan bertu#uan untuk mengembangkan anggota mas$arakat
ideal $ang da!at hidu! dan da!at mem!ertinggi kualitas kehidu!an
mas$arakat" ,arena itulah siswa harus diberi !engalaman $ang memadai
bagaimana )aran$a meme)ah- kan !ersoalan-!ersoalan $ang mun)ul di
mas$arakat" Melalui !engalaman itulah setia! indi(idu akan da!at
membangun !engetahuan $ang berguna bagi diri dan mas$arakatn$a"
4nkuiri sosial da!at di!andang sebagai suatu strategi !embela#aran $ang
berorientsi ke!ada !engalaman siswa"
&da tiga karakteristik !engembangan strategi inkuiri sosial" Pertama%
adan$a as!ek (masalah) sosial dalam kelas $ang diangga! !enting dan da!at
mendorong ter)i!tan$a diskusi kelas" ,edua% adan$a rumusan hi!otesis seba-
gai okus untuk inkuiri" ,etiga, !enggunaan akta sebagai !engu#ian hi!otesis"
*ari karakteristik inkuiri se!erti $ang telah diuraikan di atas% maka tam-
!ak inkuiri sosial !ada dasarn$a tidak berbeda dengan inkuiri !ada
umumn$a" Perbedaann$a terletak !ada masalah $ang dika#i adalah masalah-
masalah so- sial atau masalah kehidu!an mas$arakat"
4. Ke)ngg)lan &an Kelea.an Strategi Pebela*aran Ink)iri
Strategi Pembela#aran 4nkuiri meru!akan strategi !embela#aran $ang
ban$ak dian#urkan% karena strategi ini memiliki bebera!a keunggulan% di an-
taran$a'
a" Startegi ini meru!akan strategi !embela#aran $ang menekankan ke!ada
!engembangan as!ek kogniti% aekti% dan !sikomotor se)ara seimbang%
sehingga !embela#aran melalui strategi ini diangga! lebih bermakna"
b" Startegi ini da!at memberikan ruang ke!ada siswa untuk bela#ar sesuai
dengan ga$a bela#ar mereka"
)" Startegi ini meru!akan strategi $ang diangga! sesuai dengan
!erkembang- an !sikologi bela#ar modern $ang mengangga! bela#ar
adalah !roses !e- rubahan tingkah laku berkat adan$a !engalaman"
d" ,euntungan lain adalah strategi !embela#aran ini da!at mela$ani
kebutuh- an siswa $ang memiliki kemam!uan di atas rata-rata" &rtin$a%
siswa $ang memiliki kemam!uan bela#ar bagus tidak akan terhambat oleh
siswa $ang lemah dalam bela#ar"
*i sam!ing memiliki keunggulan% strategi ini #uga mem!un$ai
kelemah- an% di antaran$a'
a" /ika strategi ini digunakan sebagai strategi !embela#aran% maka akan sulit
mengontrol kegiatan dan keberhasilan siswa"
b" Strategi ini sulit dalam meren)anakan !embela#aran oleh karena terbentur
dengan kebiasaan siswa dalam bela#ar"
)" ,adang-kadang dalam mengim!lementasikann$a% memerlukan waktu
$ang !an#ang sehingga sering guru sulit men$esuaikann$a dengan waktu
$ang telah ditentukan"
d" Selama kriteria keberhasi/an bela#ar ditentukan oleh kemam!uan siswa
menguasai materi !ela#aran% maka startegi ini akan sulit diim!lementasi-
kan oleh setia! guru"
N. Pebela*aran K"ntek!t)al (Contextual Teaching and Learning)
+. Pengertian
Strategi Pembela#aran ,ontekstual meru!akan suatu !roses !endidikan
$ang holistik dan bertu#uan memoti(asi siswa untuk memahami makna mate-
ri !ela#aran $ang di!ela#arin$a dengan mengkaitkan materi tersebut dengan
konteks kehidu!an mereka sehari-hari (konteks !ribadi% sosial% dan kultural)
sehingga siswa memiliki !engetahuan/keteram!ilan $ang se)ara leksibel da-
!at ditera!kan (ditranser) dari satu !ermasalahan /konteks ke !ermasalahan/
konteks lainn$a"
Pendekatan kontektual (Contextual Teaching and Learning) meru!akan
konse! bela#ar $ang membantu guru mengaitkan antara materi $ang dia#arkan
dengan situasi dunia n$ata siswa dan mendorong siswa membuat hubungan
antara !engetahuan $ang dimilikin$a dengan !enera!ann$a dalam
kehidu!an mereka sebagai anggota keluarga dan mas$arakat" *engan
konse! itu% hasil !embela#aran dihara!kan lebih bermakna bagi siswa"
Proses !embela#aran berlansung alamiah dalam bentuk kegiatan siswa
beker#a dan mengalami% bu- kan mentranser !engetahuan dari guru ke
siswa" Strategi !embela#aran lebih di!entingkan dari!ada hasil"
*alam kelas kontektual% tugas guru adalah membantu siswa men)a!ai
tu#uann$a" 9uru lebih ban$ak berurusan dengan strategi dari!ada memberi
inormasi" Tugas guru mengelola kelas sebagai sebuah tim $ang beker#a ber-
sama untuk menemukan sesuatu $ang baru bagi anggota kelas (siswa)" Sesu-
atu $ang baru datang dari menemukan sendiri bukan dari a!a kata guru" 1egi-
tulah !eran guru di kelas $ang dikelola dengan !endekatan kontekstual
Pembela#aran kontekstual (Contextual Teaching and Learning) adalah
konse! bela#ar $ang membantu guru mengaitkan antara materi $ang
dia#arkan- n$a dengan situasi dunia n$ata siswa dan mendorong siswa
membuat hubung- an antara !engetahuan $ang dimilikin$a dengan
!enera!ann$a dalam kehidu- !an mereka sehari-hari% dengan melibatkan
tu#uh kom!onen utama !embela- #aran eekti% $akni' konstrukti(isme
(constructivism)% bertan$a ('uestioning)% menemukan (in'uiri)% mas$arakat
bela#ar (learning communit")% !emodelan (modeling)% dan !enilaian
sebenarn$a (authentic assessment)"
,. Langka.3langka. $TL
2T- da!at ditera!kan dalam kurikulum a!a sa#a% bidang studi a!a sa#a%
dan kelas $ang bagaimana!un keadaann$a" Pendekatan 2T- dalam kelas )u-
ku! mudah" Se)ara garis besar% langkah-langkah $ang harus ditem!uh dalam
2T- adalah sebagai berikut"
a" ,embangkan !emikiran bahwa anak akan bela#ar lebih bermakna dengan
)ara beker#a sendiri% dan mengkonstruksi sendiri !engetahuan dan kete-
ram!ilan barun$a"
b" -aksanakan se#auh mungkin kegiatan inkuiri untuk semua to!ik"
)" ,embangkan siat ingin tahu siswa dengan bertan$a"
d" 2i!takan mas$arakat bela#ar"
e" 3adirkan model sebagai )ontoh !embela#aran"
" -akukan releksi di akhir !ertemuan"
g" -akukan !enilaian $ang sebenarn$a dengan berbagai )ara"
-. Karakteri!tik Pebela*aran $TL
1) ,er#asama"
2) Saling menun#ang"
:) Men$enangkan% tidak membosankan"
.) 1ela#ar dengan bergairah"
;) Pembela#aran terintegrasi"
<) Menggunakan berbagai sumber"
7) Siswa akti"
0) Sharing dengan teman"
=) Siswa kritis guru kreati"
10) *inding dan lorong-lorong !enuh dengan hasil ker#a siswa% !eta-!eta%
gambar% artikel% humor dan lain-lain"
11) -a!oran ke!ada orang tua bukan han$a ra!or teta!i hasil kar$a siswa%
la- !oran hasil !ratikum% karangan siswa dan lain-lain
*alam !embela#aran kontekstual% !rogram !embela#aran lebih meru!a-
kan ren)ana kegiatan kelas $ang diran)ang guru% $ang berisi skenario taha!
demi taha! tentang a!a $ang akan dilakukan bersama siswan$a sehubungan
dengan to!ik $ang akan di!ela#arin$a" *alam !rogram ter)ermin tu#uan !em-
bela#aran% media untuk men)a!ai tu#uan tersebut% materi !embela#aran% lang-
kah-langkah !embela#aran% dan authentic assessment-n$a"
*alam konteks itu% !rogram $ang diran)ang guru benar-benar ren)ana
!ribadi tentang a!a $ang akan diker#akann$a bersama siswan$a" Se)ara
umum tidak ada !erbedaan mendasar ormat antara !rogram !embela#aran
kon(en- sional dengan !rogram !embela#aran kontekstual" Program
!embela#aran kon(ensional lebih menekankan !ada deskri!si tu#uan $ang
akan di)a!ai (#e- las dan o!erasional)% sedangkan !rogram untuk
!embela#aran kontekstual le- bih menekankan !ada skenario
!embela#arann$a"
BAB I8
PEMILIHAN STRATEGI PEMBELAJARAN
A. Pen&a.)l)an
Metode !embela#aran meru!akan bagian dari strategi !embela#aran%
me- tode !embela#aran berungsi sebagai )ara untuk men$a#ikan%
menguraikan% memberi )ontoh% dan memberi latihan ke!ada siswa untuk
men)a!ai tu#uan tertentu% teta!i tidak setia! metode !embela#aran sesuai
digunakan untuk men- )a!ai tu#uan !embela#aran tertentu"
1an$ak metode !embela#aran $ang da!at di!ergunakan dalam men$a#i-
kan !ela#aran ke!ada siswa-siswa% se!erti metode )eramah% diskusi% tan$a #a-
wab% demonstrasi% !enam!ilan% metode studi mandiri% !embela#aran ter!ro-
gram% latihan sesama temen% simulasi kar$awisata% induksi% deduksi% simulasi%
studi kasus% !eme)ahan masalah% insiden% seminar% bermain !eran% !ro$ek%
!raktikum dan lain-lain% masing metode ini memiliki kelebihan dan
kekurang-
an"
Pada bagian ini akan di#elaskan bagaimana memilih strategi !embela-
#aran" ,adang-kadang dalam !roses !embela#aran guru kaku dengan
mem!er- gunakan satu atau dua metode% dan menter#emahkan metode itu
se)ara sem!it dan menera!kan metode di kelas dengan metode $ang !ernah
ia ba)a% metode !embela#aran meru!akan )ara untuk men$am!aikan%
men$a#ikan% memberi latihan% dan memberi )ontoh !ela#aran ke!ada siswa%
dengan demikian meto- de da!at di kembangkan dari !engalaman%
seseorang guru $ang ber!engala- man dia da!at men$uguhkan materi
ke!ada siswa% dan siswa mudah men$e- ra!kan materi $ang disam!aikan
oleh guru se)ara sem!urna dengan mem!er- gunakan metode $ang
dikembangkan dengan dasar !engalamann$a% metode- metode da!at
di!ergunakan se)ara (ariati% dalam arti kata kita tidak boleh monoton
dalam suatu metode "
*alam !roses bela#ar menga#ar guru dihada!kan untuk memilih meto-
de-metode dari sekian ban$ak metode $ang telah ditemui oleh !ara ahli sebe-
lum ia men$am!aikan materi !enga#aran untuk men)a!ai tu#uan !embela#ar-
an"
B. Da!ar Peili.an Strategi Pebela*aran
1ebera!a !rinsi!-!rinsi! $ang mesti dilakukan oleh !enga#ar dalam me-
milih strategi !embela#aran se)ara te!at dan akurat% !ertimbangan tersebut
mesti berdasarkan !ada !eneta!an"
+. T)*)an Pebela*aran
Peneta!an tu#uan !embela#aran meru!akan s$arat mutlak bagi guru da-
lam memilih metode $ang akan digunakan di dalam men$a#ikan materi
!enga- #aran" Tu#uan !embela#aran meru!akan sasaran $ang hendak
di)a!ai !ada akhir !enga#aran% serta kemam!uan $ang harus dimiliki siswa"
Sasaran terse- but da!at terwu#ud dengan menggunakan metode-metode
!embela#aran" Tu- #uan !embela#aran adalah kemam!uan (kom!etensi) atau
keteram!ilan $ang dihara!kan dimiliki oleh siswa setelah mereka melakukan
!roses !embela#ar- an tertentu" Tu#uan !embela#aran da!at menentukan suatu
strategi $ang harus digunakan guru" Misaln$a% seorang guru Clahraga dan
,esehatan meneta!kan tu#uan !embela#aran agar siswa da!at
mendemontrasikan )ara menendang bola dengan baik dan benar" *alam hal
ini metode $ang da!at membantu sis- wa-siswa men)a!ai tu#uan adalah
metode )eramah% guru memberi instruksi% !etun#uk% aba-aba dan
dilaksanakan di la!angan% kemudian metode demons- trasi% siswa-siswa
mendemonstrasikan )ara menendang bola dengan baik dan benar%
selan#utn$a da!at digunakan metode !embagian tugas% siswa-siswa ki- ta
tugasi% bagaimana men#adi kee!er% ka!ten% gelandang% dan a!a tugas mere-
ka% dan bagaimana mereka da!at beker#asama dan menendang bola"
*alam )ontoh ini% terda!at kemam!uan siswa !ada tingkat kogniti dan
!sikomotorik" *emikian #uga dia!likasikan kemam!uan &ekti% tentang ba-
gaimana kemam!uan mereka dalam beker#asama dalam bermain bola dari
metode !emberian tugas $ang diberikan guru ke!ada setia! indi(idu"
*alam silabus telah dirumuskan indikator hasil bela#ar atau hasil $ang
di!eroleh siswa setelah mereka mengikuti !roses !embela#aran" Terda!at em-
!at kom!onen !okok dalam merumuskan indikator hasil bela#ar $aitu'
a" Penentuan sub$ek bela#ar untuk menun#ukkan sasaran rela#ar"
b" ,emam!uan atau kom!etensi $ang da!at diukur atau $ang da!at ditam-
!ilkan melalui !eormn)e siswa"
)" ,eadaan dan situasi dimana siswa da!at mendemonstrasikan performance-
n$a
d" Standar kualitas dan kuantitas hasil bela#ar"
1erdasarkan indikator dalam !enentuan tu#uan !embela#aran maka da-
!at dirumuskan tu#uan !embela#aran mengandung unsurA )udience (!eserta
didik)% *ehavior (!erilaku $ang harus dimiliki)% Condition (kondisi dan situ-
asi) dan Degree (kualitas dan kuantEtas hasil bela#ar)"
,. Akti2ita! &an Pengeta.)an A5al Si!5a
1ela#ar meru!akan berbuat% mem!eroleh !engalaman tertentu sesuai
de- ngan tu#uan $ang dihara!kan" ,arena itu strategi !embela#aran harus
da!at mendorong akti(itas siswa" &kti(itas tidak dimaksudkan han$a
terbatas !ada aktiitas isik sa#a akan teta!i #uga meli!uti akti(itas $ang
bersiat !sikis atau akti(itas mental"
Pada awal atau sebelum guru masuk ke kelas memberi materi !enga#ar-
an ke!ada siswa% ada tugas guru $ang tidak boleh dilu!akan adalah untuk me-
ngetahui !engetahuan awal siswa" Sewaktu memberi materi !enga#aran kelak
guru tidak ke)ewa dengan hasil $ang di)a!ai siswa% untuk menda!at !engeta-
huan awal siswa guru da!at melakukan !retes tertulis% tan$a #awab di awal
!ela#aran" *engan mengetahui !engetahuan awal siswa% guru da!at men$usun
strategi memilih metode !embela#aran $ang te!at !ada siswa-siswa"
&!a metode $ang akan kita !ergunakanF Sangat tergantung #uga !ada
!engetahuan awal siswa% guru telah mengidentiikasi !engetahuan awal" Pe-
ngetahuan awal da!at berasal dari !okok bahasan $ang akan kita a#arkan% #ika
siswa tidak memiliki !rinsi!% konse!% dan akta atau memiliki !engalaman%
maka kemungkinan besar mereka belum da!at di!ergunakan metode $ang
bersiat bela#ar mandiri% han$a metode $ang da!at ditera!kan )eramah%
demons- trasi% !enam!ilan% latihan dengan teman% sumbang saran%
!ratikum% bermain !eran dan lain-lain" Sebalikn$a #ika siswa telah
memahami !rinsi!% konse!% dan akta maka guru da!at mem!ergunakan
metode diskusi% studi mandiri% studi kasus% dan metode insiden% siat
metode ini lebih ban$ak analisis% dan meme)ah masalah"
-. Integrita! Bi&ang St)&i9P"k"k Ba.a!an
Menga#ar meru!akan usaha mengembangkan seluruh !ribadi siswa"
Menga#ar bukan han$a mengembangkan kemam!uan kogniti sa#a% teta!i #u-
ga meli!uti !engembangan as!ek aekti dan as!ek !sikomotor" ,arena itu
strategi !embela#aran harus da!at mengembangkan seluruh as!ek ke!ribadi-
an se)ara terintegritas" Pada sekolah lan#utan tingkat !ertama dan sekolah
me- nengah% !rogram studi diatur dalam tiga kelom!ok" Pertama% !rogram
!endi- dikan umum" ,edua% !rogram !endidikan akademik" ,etiga% Program
Pendi- dikan &gama% P,n% Pen#as dan ,esenian dikelom!okkan ke dalam
!rogram !endidikan umum" Program !endidikan akademik bidang studin$a
berkaitan dengan keteram!ilan" ,arena itu metode $ang digunakan lebih
berorientasi !ada masing-masing ranah (kogniti% aekti% dan !sikomotorik)
$ang terda!at dalam !okok bahasan"
+m!aman$a ranah !sikomotorik lebih dominant dalam !okok bahasan
tersebut% maka metode demonstrasi $ang dibutuhkan% siswa berkesem!atan
mendemostrasikan materi se)ara bergiliran di dalam kelas atau di la!angan"
*engan demikian metode $ang kita !ergunakan tidak terle!as dari bentuk
dan muatan materi dalam !okok bahasan $ang disam!aikan ke!ada siswa"
*alam !engelolaan !embela#aran terda!at bebera!a !rinsi! $ang harus
diketahui di antaran$a'
a. Interakti7
Proses !embela#aran meru!akan !roses interaksi baik antara guru dan
siswa% siswa dengan siswa atau antara siswa dengan lingkungann$a" Melalui
!roses interaksi memungkinkan kemam!uan siswa akan berkembang baik
mental mau!un intelektual"
b. In!#irati7
Proses !embela#aran meru!akan !roses $ang ins!irati% $ang memung-
kinkan siswa untuk men)oba dan melakukan sesuatu" 1iarkan siswa berbuat
dan ber!ikir sesuai dengan ins!irasin$a sndiri% sebab !engetahuan !ada
dasar- n$a bersiat sub#ekti $ang bisa dimaknai oleh setia! sub#ek bela#ar"
'. Men%enangkan
Proses !embela#aran meru!akan !roses $ang men$enangkan" Proses
!embela#aran men$enangkan da!at dilakukan dengan menata ruangan $ang
a!ik dan menarik dan !engelolaan !embela#aran $ang hidu! dan ber(ariasi%
$akni dengan menggunakan !ola dan model !embela#aran% media dan sum-
ber-sumber bela#ar $ang rele(an"
&. Menantang
Proses !embela#aran meru!akan !roses $ang menantang siswa untuk
mengembangkan kemam!uan ber!ikir% $akni merangsang ker#a otak se)ara
maksimal" ,emam!uan itu da!at ditumbuhkan dengan )ara mengembangkan
rasa ingin tahu siswa melalui kegiatan men)obaoba% ber!ikir intuiti atau ber-
eks!lorasi"
e. M"ti2a!i
Moti(asi meru!akan as!ek $ang sangat !enting untuk membela#arkan
siswa" Moti(asi da!at diartikan sebagai dorongan $ang memungkinkan siswa
untuk bertindak dan melakukan sesuatu" Seorang guru harus da!at menun#uk-
kan !entingn$a !engalaman dan materi bela#ar bagi kehidu!an siswa% dengan
demikian siswa akan bela#ar bukan han$a sekadar untuk mem!eroleh nilai
atau !u#ian akan teta!i didorong oleh keinginan untuk memenuhi kebutuhan-
n$a"
1. Al"ka!i (akt) &an Sarana Pen)n*ang
6aktu $ang tersedia dalam !emberian materi !ela#aran satu #am
!ela#ar- an .; menit% maka metode $ang di!ergunakan telah diran)ang
sebelumn$a% termasuk di dalamn$a !erangkat !enun#ang !embela#aran%
!erangkat !embe- la#aran itu da!at di!ergunakan oleh guru se)ara berulang-
ulang% se!erti trans- !aran% chart% (ideo !embela#aran% ilm% dan sebagain$a"
Metode !embela#aran disesuaikan dengan materi% se!erti 1idang Studi
1iologi% metode $ang akan ditera!kan adalah metode !raktikum% bukan ber-
arti metode lain tidak kita !ergunakan% metode )eramah sangat !erlu $ang
waktun$a dialokasi sekian menit untuk memberi !etun#uk% aba-aba% dan arah-
an" ,emudian memungkinkan mem!ergunakan metode diskusi% karena dari
hasil !raktikum siswa memerlukan diskusi kelom!ok untuk meme)ah masa-
lah/!roblem $ang mereka hada!i"
4. J)la. Si!5a
4dealn$a metode $ang kita tera!kan di dalam kelas !erlu mem!ertim-
bangkan #umlah siswa $ang hadir% rasio guru dan siswa agar !roses bela#ar
menga#ar eekti% ukuran kelas menentukan keberhasilan terutama !engelola-
an kelas dan !en$am!aian materi"
Para ahli !endidikan ber!enda!at bahwa mutu !enga#aran akan ter)a!ai
a!abila mengurangi besarn$a kelas% sebalikn$a !engelola !endidikan menga-
takan bahwa kelas $ang ke)il-ke)il )enderung tinggin$a bia$a !endidikan
dan latihan" ,edua !enda!at ini bertentangan% manakala kita dihada!kan !a-
da mutu% maka kita membutuhkan bia$a $ang sangat besar% bila !endidikan
mem!ertimbangkan bia$a sering mutu !endidikan terabaikan% a!alagi saat ini
kondisi mas$arakat 4ndonesia mengalami krisis ekonomi $ang berke!an#ang-
an"
Pada sekolah dasar umumn$a mereka menerima siswa maksimal .0
orang% dan sekolah lan#utan maksimal :0 orang" ,eban$akan ahli !endidikan
ber!enda!at idealn$a satu kelas !ada sekolah dasar dan sekolah lan#utan 2.
orang
+kuran kelas besar dan #umlah siswa $ang ban$ak% metode )eramah le-
bih eekti% akan teta!i $ang !erlu kita ingat metode )eramah memiliki
ban$ak kelemahan dibandingkan metode lainn$a% terutama dalam
!engukuran keber- hasilan siswa" *isam!ing metode )eramah guru da!at
melaksanakan tan$a #awab% dan diskusi" ,elas $ang ke)il da!at ditera!kan
metode tutorial karena !emberian um!an balik da!at )e!at dilakukan% dan
!erhatian terhada! kebu- tuhan indi(idual lebih da!at di!enuhi"
:. Pengalaan &an Ke5iba5aan Penga*ar
9uru $ang baik adalah guru $ang ber!engalaman% !ribahasa mengata-
kan GPengalaman adalah guru $ang baikG% hal ini diakui di lembaga !endidik-
an% kriteria guru ber!engalaman% dia telah menga#ar selama lebih kurang 10
tahun% maka sekarang bagi )alon ke!ala sekolah boleh menga#ukan !ermoho-
nan men#adi ke!ala sekolah bila telah menga#ar minimal ; tahun" *engan de-
mikian guru harus memahami seluk-beluk !ersekolahan" Strata !endidikan
bukan men#adi #aminan utama dalam keberhasilan bela#ar akan teta!i !enga-
laman $ang menentukan% um!aman$a guru !eka terhada! masalah% meme-
)ahkan masalah% memilih metode $ang te!at% merumuskan tu#uan instruksi-
onal% memoti(asi siswa% mengelola siswa% menda!at um!an balik dalam !ro-
ses bela#ar menga#ar" /abatan guru adalah #abatan !roesi% membutuhkan !e-
ngalaman $ang !an#ang sehingga kelak men#adi !roesional% akan teta!i !ro-
esional guru belum terakui se!erti !roesional lainn$a terutama dalam u!ah
(pa"ment)% !engakuan (recogni+e)" Sementara guru diminta memiliki !enge-
tahuan menambah !engetahuan (&no#ledge esspecial" dan s&ill) !ela$anan
(service) tanggung #awab (responsbilit")dan !ersatuan (unit") (9lend
-angord%
1=70). *isam!ing ber!engalaman% guru harus berwibawa" ,ewibawaan me-
ru!akan s$arat mutlak $ang bersiat abstrak bagi guru karena guru harus ber-
hada!an dan mengelola siswa $ang berbeda latar belakang akademik dan so-
sial% guru meru!akan sosok tokoh $ang disegani bukan ditakuti oleh anak-
anak didikn$a" ,ewibawaan ada !ada orang dewasa% ia tumbuh berkembang
mengikuti kedewasaan% ia !erlu di#aga dan dirawat% kewibawaan mudah lun-
tur oleh !erbuatan-!erbuatan $ang ter)ela !ada diri sendiri masing-masing"
/abatan guru adalah #abatan !roesi terhomat% tem!at orang-orang bertan$a%
berkonsultasi% meminta !enda!at% men#adi suri tauladan dan sebagain$a% ia
menga$omi semua la!isan mas$arakat"
DAFTAR PUSTAKA
3amalik% Cemar" 1==0. ,etode *ela-ar dan .esulitan-.esulitan *ela-ar"
1andung' Tarsito
4brahim 8% S$aodih S Nana" 200:" Perencanaan Penga-aran" /akarta' 8ineka
2i!ta"
/o$)e 1ru)e" 5t al" 2000" ,odels of Teaching" <
th
5d" &ll$n @ 1a)on'
-ondon
Nasution" S" 200;" *erbagai Pende&atan dalam Proses *ela-ar dan ,enga-
-ar. /akarta' 1umi &ksara"
San#a$a% 6ina" 200<" Strategi Pembela-aran. /akarta' Media Prenada
Sud#ana% Nana" 1=0=" Cara *ela-ar Sis#a )&tif dalam Proses *ela-ar
,enga- -ar. 1andung' Sinar 1aru"
Sud#ana% Nana" 1=0=" Dasar-dasar Proses *ela-ar ,enga-ar" 1andung' Sinar
1aru"
+no% 1" 3amHah" 200<" Perencanaan Pembela-aran" /akarta' 1umi &ksara"
Damin% Martinis" 200<" Strategi Pembela-aran *erbasis .ompetensi" /akarta'
9aung Persada Press"
La#iran +.
Lebaran T)ga!
1" /elaskan !engertian strategi !embela#aran $ang Saudara ketahuiI Menga-
!a strategi !embela#aran itu sangat di!erlukan dalam !roses bela#ar me-
nga#ar berdasarkan !engalaman $ang Saudara milikiF
2" /elaskan !erbedaan antara !endekatan% strategi% metode% dan teknik !em-
bela#aran
4stilah Pembela#aran Pengertian 2ontoh
Pendekatan !embe-
la#aran
Strategi Pembela#ar-
an
Metode Pembela#ar-
an
Teknik !embela#aran
:" /elaskan kelebihan dan kekurangan dari metode !embela#aran $ang Sau-
dara ketahuiI
Metode !embela#ar-
an
,elebihan ,ekurangan
2eramah
*iskusi
Simulasi
Tugas dan 8esitasi
Tan$a /awab
,er#a ,elom!ok
Problem Solving
,ar$awisata
*emonstrasi
." Sebutkan #enis-#enis strategi !embela#aran dan #elaskan langkah-langkah-
n$aI
Strategi Pembe-
la#aran
Pengertian -angkah-lang-
kah
2ontoh
;" Prinsi!-!rinsi! a!a sa#a $ang harus di!erhatikan dalam memilih strategi
!embela#aran% #elaskanI