PERANCANGAN SISTEM INFORMASI PERSEDIAAN PADA KANTOR PELAYANAN PAJAK PRATAMA SEMARANG SELATAN

LAPORAN TUGAS AKHIR Diajukan Untuk Menempuh Ujian Akhir Program Studi Diploma III Jurusan Akuntansi

FARUQ AL – FADLLANI NIM A1326016

SEKOLAH TINGGI ILMU EKONOMI PASIM BANDUNG 2009

ABSTRAK

Kemajuan teknologi mengharuskan informasi dapat diproses dan didapatkan dengan kemudahan tanpa menghilangkan kriteria informasi itu sendiri. Perancangan sistem informasi persediaan dibuat untuk membantu dan mempermudah seluruh proses pengolahan data menjadi informasi yang diharapkan. Perancangan sistem informasi persediaan dibuat untuk menerapkan prinsip – prinsip akuntansi yang ditetapkan dalam Standar Akuntansi Pemerintahan (SAP) sebagai bagian dari keharusan membuat laporan keuangan lembaga / kementrian negara. Perancangan sistem informasi persediaan ini memakai alat bantu yang meliputi Even List, flowchart, Data Flow Diagram (DFD), Entity Relationship Diagram (ERD), kamus data, normalisasi tabel dan spesifikasi proses.

ABSTRACT

Technology development has made information can be processed and gotten with effortless without losing a criteria of the information itself. Inventory information system design made to help and make easy all the processing of data to become expected information. Inventory information system design made for applying accounting principals that stated on Standar Akuntansi Pemerintahan (SAP) as the part of willingness to make financial report of the minister or department. Inventory information system design use tools that are Even List, flowchart, Data Flow Diagram (DFD), Entity Relationship Diagram (ERD), Data dictionary table normalize and process specification.

KATA PENGANTAR

Assalamu’alaikum Wr. Wb. Alhamdulillah. Berkat rahmat dan izin-Nya lah penulis dapat

menyelesaikan Laporan Tugas Akhir ini walaupun dengan berbagai hambatan yang terjadi. Beriring do’a untuk orangtua tercinta dan orang terkasih, semoga Alloh mengampuni dosa – dosa mereka. Laporan Tugas Akhir ini disusun untuk memenuhi salah satu syarat menyelesaikan pendidikan jenjang Diploma 3 (tiga) jurusan Akuntansi. Laporan Tugas Akhir ini membahas tentang sistem informasi persediaan dalam sebuah Kantor Pelayanan Pajak. Penulis menyadari bahwa pada penulisan Laporan Tugas Akhir ini jauh dari kata sempurna. Untuk itu dengan lapang hati penulis siap menerima berbagai saran dan kritik yang bersifat membangun demi perbaikan di masa yang akan datang . Penulis ucapkan terima kasih kepada berbagai pihak yang telah membantu dalam pembuatan Laporan Tugas Akhir ini. Tidak lupa penulis ucapkan terima kasih kepada : 1. Prof. Dr. H. M. Baharun SH., MA. Sebagai rektor Universitas Nasional PASIM 2. Muhammad Ali, SE., MT. sebagai Ketua Jurusan Akuntansi Universitas Nasional PASIM

ii

3.

Eko Travada SP, ST., MT.sebagai dosen pembimbing yang telah memberikan bimbingan dan pengetahuannya untuk penulisan Laporan Tugas Akhir ini

4.

Seluruh dosen di Universitas Nasional PASIM yang telah mengajar penulis selama 3 (tiga) tahun

5.

Seluruh karyawan Kampus Universitas Nasional PASIM atas kerjasama selama ini dan selanjutnya di masa datang

6.

My Best Friend Forever, we’ll walk together even we separated by distance. I always willing there for you all by the whole time. DOELUR IS STILL IT. Frastha, jadilah Pembimbing Murid – Murid yang Hebat. Hendrik, sok atuh geura meunangkeun target selanjutnya, tong ditunda2 da geus jadi pria mapan mah. Joko, tah atuh tinggal “hulu” na nu can bergelar the. Tong hilap diajar mah tidak mengenal usia engke didukung da.Tedy, amien…pokokna mah tinggal istiqomahna we nya. Dan Zack, jangan lupa, orangtua adalah hal terhebat yang pernah dimiliki, g ada duanya. Life is realy amazing and suprising, isn’t

7.

Teman – teman HIMAKU dari angkatan D3 sebelum dan sesudah penulis. Shenia, Irma, Nurdian, Mira, Hamidah, Irfan, Tony (kapan diselesaikan?), Ujang (*khusus buat Ujang mah, SEMANGAT atuh, tong sok sebagian – sebagian), Pipih, Luthfi (tah atuh geura bisa malikkeun modal kolot ayeuna mah), Suci, Asih dan Irawan (Cowok Optimistis, CoKer)

iii

8.

Anak – anak S1 juga dari angkatan sebelum dan sesudah penulis. Reggi, Rafi, Dika, Rima, Chris BI, Nur dan Akhmad (wong lampung di Bandung yang survive bgt)

9.

Teman – teman di Kampus Universitas Nasional PASIM. Terima kasih atas semua pelajaran hidup yang bisa penulis ambil hikmahnya

10.

Last but not the least. The bigger and always bigger than other. To my family, it’s time for create a great and successful goal in future.

Wassalammualaikum Wr. Wb.

Bandung, 31 Oktober 2009

Penulis

iv

DAFTAR ISI

LEMBAR PENGESAHAN ABSTRAK   KATA PENGANTAR ............................................................................................. i DAFTAR ISI.......................................................................................................... iv DAFTAR TABEL.................................................................................................. vi DAFTAR GAMBAR ............................................................................................. vi DAFTAR LAMPIRAN........................................................................................ viii

BAB I ...................................................................................................................... 1 PENDAHULUAN .................................................................................................. 1 1.1. 1.2. 1.3. Latar Belakang Penulisan......................................................................... 1 Identifikasi masalah.................................................................................. 3 Maksud dan Tujuan .................................................................................. 4

1.3.1. Maksud Penulisan................................................................................ 4 1.3.2. Tujuan Penulisan ................................................................................. 4 1.4. 1.5. 1.6 1.7. 1.7. Kegunaan Penulisan ................................................................................. 4 Metode Penelitian..................................................................................... 5 Model Proses Sistem ................................................................................ 7 Metode Pendekatan Perancangan Sistem ................................................. 7 Lokasi dan Waktu Penulisan .................................................................... 8

BAB II..................................................................................................................... 9 LANDASAN TEORI.............................................................................................. 9 2.1. 2.2. 2.3. 2.4. Konsep Dasar Sistem ............................................................................... 9 Konsep Dasar Informasi........................................................................... 9 Konsep Dasar Sistem Informasi ............................................................. 10 Sistem Informasi Akuntansi ................................................................... 11 Pengertian Akuntansi ...................................................................... 11

2.4.1.

v

2.4.2. 2.5.

Siklus Dalam Sistem Informasi Akuntansi ..................................... 13

Sistem Informasi Akuntansi Persediaan................................................. 15 Persediaan Pada Perusahaan Komersil ........................................... 15 Pengertian ................................................................................ 15 Metode Pencatatan................................................................... 16 Metode Perhitungan................................................................. 18 Unit Terkait.............................................................................. 20

2.5.1.

2.5.1.1. 2.5.1.2. 2.5.1.3. 2.5.1.4. 2.5.2.

Persediaan Pada Kementrian Negara / Lembaga ............................ 21 Pengertian ................................................................................ 21 Pengakuan................................................................................ 23 Pengukuran .............................................................................. 23 Unit Terkait.............................................................................. 24

2.5.2.1. 2.5.2.2. 2.5.2.3. 2.5.2.4. 2.6.

Alat Yang Digunakan Untuk Analisa..................................................... 25 Model Physical System................................................................... 25 Bagan Alir Dokumen (Flowchart) .................................................. 25 Model Logika.................................................................................. 26 Pengertian ................................................................................ 26 Teknik Pembuatan DFD .......................................................... 28

2.6.1. 2.6.2. 2.6.3.

2.6.3.1. 2.6.3.2. 2.6.4.

Entity Relationship Diagram (ERD) ............................................... 30 Pengertian ................................................................................ 30 Simbol – Simbol ...................................................................... 31

2.6.4.1. 2.6.4.2. 2.6.5. 2.6.6.

Kamus Data..................................................................................... 33 Normalisasi ..................................................................................... 33

BAB III ................................................................................................................. 34 OBJEK DAN METODE PENELITIAN.............................................................. 34 3.1. Objek Penelitian ..................................................................................... 34 Sejarah Umum Kantor Pelayanan Pajak Pratama Semarang Selatan ……………………………………………………………………..34 Visi dan Misi................................................................................... 35

3.1.1. 3.1.2.

3.1.2.1. Visi .............................................................................................. 35 3.1.2.2. Misi.............................................................................................. 35

vi

3.1.3.

Struktur Organisasi dan Struktur Kerja........................................... 36

3.1.3.1. Struktur Organisasi...................................................................... 36 3.1.3.2. Struktur Kerja .............................................................................. 39 3.1.4. 3.2. Kegiatan Usaha ............................................................................... 46

Metode Penelitian................................................................................... 47 Desain Penelitian ............................................................................ 47 Unit Analisis ................................................................................... 47 Data dan Sumber Data .................................................................... 48

3.2.1. 3.2.2. 3.2.3.

BAB IV ................................................................................................................. 33 ANALISIS DAN PERANCANGAN SISTEM .................................................... 49 4.1 Sistem Yang Sedang Berjalan ................................................................ 49 Event List ........................................................................................ 49 Flowchart ........................................................................................ 54 Analisis Sistem Yang Sedang Berjalan........................................... 56

4.1.1 4.1.2 4.1.3 4.2

Sistem Yang Diusulkan .......................................................................... 57 Event List ........................................................................................ 57 Flowchart ........................................................................................ 61 Data Flow Diagram ........................................................................ 63 Kamus Data..................................................................................... 68 Entity Relationship Diagram .......................................................... 79 Normalisasi Tabel ........................................................................... 82 Proses Specification........................................................................ 90

4.2.1 4.2.2 4.2.3 4.2.4 4.2.5 4.2.6 4.2.7

BAB V .................................................................................................................. 33 KESIMPULAN DAN SARAN ............................................................................ 96 5.1 5.2 Kesimpulan ............................................................................................ 96 Saran ...................................................................................................... 96

DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN

vii

DAFTAR TABEL

Tabel 1-1 Jadwal Penulisan ......................................................................................... 8

viii

DAFTAR GAMBAR

Gambar 2-1 Simbol flowchart ................................................................................... 26 Gambar 2-2 Simbol DFD ........................................................................................... 28 Gambar 2-3 One to One Relationship ........................................................................ 32 Gambar 2-4 One to Many Relationship ..................................................................... 32 Gambar 2-5 Many to Many Relationship ................................................................... 32 Gambar 3-1 Struktur Organisasi ................................................................................ 39 Gambar 4-1 Prosedur Pengeluaran Barang dan Stock Opname yang sedang berjalan ................................................................................................... 54 Gambar 4-2 Prosedur Pengadaan Barang yang sedang berjalan ................................ 55 Gambar 4-3 Prosedur Pengeluaran Barang dan Stock Opname Usulan ..................... 61 Gambar 4-4 Prosedur Pengadaan Barang Usulan ...................................................... 62 Gambar 4-5 DFD Konteks SI Persediaan .................................................................. 63 Gambar 4-6 DFD Level 0 SI Persediaan ................................................................... 63 Gambar 4-7 DFD Level 1 Proses 1.0 ......................................................................... 64 Gambar 4-8 DFD Level 1 Proses 2.0.......................................................................... 64 Gambar 4-9 DFD Level 1 Proses 3.0 ......................................................................... 65 Gambar 4-10 DFD Level 2 Proses 1.1 ....................................................................... 65 Gambar 4-11 DFD Level 2 Proses 1.2........................................................................ 66 Gambar 4-12 DFD Level 2 Proses 1.3 ....................................................................... 66 Gambar 4-13 DFD Level 3 Proses 1.1.2 .................................................................... 67 Gambar 4-14 DFD Level 3 Proses 1.2.3 .................................................................... 67

ix

Gambar 4-15 ERD Pelaporan, Pengisian SPB dan Perencanaan ................................ 79 Gambar 4-16 ERD Penawaran dan Pembiayaan ........................................................ 80 Gambar 4-16 ERD Pengiriman Faktur dan Penerbitan SPM ..................................... 81

x

DAFTAR LAMPIRAN

LAMPIRAN 1 LAMPIRAN 2 LAMPIRAN 3 LAMPIRAN 4 LAMPIRAN 5 LAMPIRAN 6 LAMPIRAN 7

SURAT PERINTAH KERJA 9SPK0 HARGA PERHITUNGAN SENDIRI AANWIJZING RENCANA KERJA DAN SYARAT (RKS) SURAT PERNYATAAN MINAT atas PENGADAAN (SPMP) BERITA ACARA SERAH TERIMA BARANG (BA-STB) DAFTAR HADIR BIMBINGAN

xi

BAB I PENDAHULUAN

1.1.

Latar Belakang Penulisan Di tahun 2009, pemerintah Indonesia ingin meningkatkan besarnya

pendapatan dari sektor perpajakan. Nilai yang tercatat pada Departemen Keuangan Republik Indonesia sampai dengan Juli 2008 sebesar Rp 357,8 triliun atau mencapai 58,7 persen dari target APBNP 2008 belum mampu memuaskan pemerintah kita untuk menutupi lambung penyimpanan negara ini. Bukan karena para pejabat yang ingin melakukan korupsi melainkan beban pemerintah yang semakin bertambah seperti belanja pemerintah yang terus meningkat tiap tahunnya, angka kemiskinan juga meningkat, nilai subsidi yang meningkat drastis karena adanya kenaikan harga bahan bakar minyak dunia serta banyak alasan lainnya. Sejak beberapa tahun terakhir, berbagai manuver dalam kebijakan ekonomi dilakukan oleh pemerintah, termasuk salah satunya adalah

merestrukturisasi Direktorat Jenderal Pajak yang memegang peranan penting dalam menghasilkan pendapatan. Beberapa Peraturan Menteri Keuangan pun dikeluarkan oleh Kementerian Keuangan guna mendukung langkah – langkah restrukturisasi di tubuh Direktorat Jenderal Perpajakan. Peraturan Menteri tersebut meliputi berbagai dimensi termasuk di bidang manajemen dan akuntansi.

1

2

Dan tentunya terselenggaranya sistem informasi akuntansi yang sehat merupakan salah satu kunci perwujudan good governance. Di dalam sistem dimaksud tercakup beberapa prasyarat yang harus dipenuhi tatkala transparansi dan akuntabilitas menjadi barometer. Di antara prasyarat itu adalah jaminan bahwa segala peristiwa penting kegiatan pemerintah terekam dengan baik dengan ukuran-ukuran yang jelas dan dapat diikhtisarkan melalui proses akuntansi ke dalam bentuk laporan dimana kita bisa melihat segala yang terjadi dan terdapat di dalam ruang entitas itu, yakni entitas pemerintah. Di samping fungsi transparansi dan akuntabilitas, akuntansi dapat menyajikan informasi yang diperlukan berbagai pihak untuk berbagai kepentingan. Untuk itu kita perlu membangun prosedur, teknik, metode, dan standar akuntansi yang layak. Penggabungan akuntansi dengan teknologi komputer akan dapat pula menunjang fungsi akuntansi tersebut, dalam menghasilkan informasi keuangan yang lebih efesien dan efektif serta mengurangi terjadinya kesalahan dalam pembuatan laporan keuangannya. Sistem informasi akuntansi yang di rancang, mencangkup segala aktivitas akuntansi antara lain penerimaan kas, pengeluaran kas, pembelian, penjualan aktiva tetap dan persediaan dan aktivitas lainnya. Berbagai program aplikasi yang ada di pasaran, khususnya program aplikasi komputer di bidang akuntansi, berperan penting dalam membantu dan memudahkan pekerjaan bagian akuntansi dalam mengolah transaksi dan menghasilkan laporan. Sistem yang dirancang dengan baik akan memungkinkan instansi pemerintah, dalam hal ini Kantor Pelayanan Pajak, mengidentifikasi

3

masalah dan menelaahnya sehingga masalah tersebut dapat ditangani. Beberapa aspek dari suatu sistem adalah dapat menghasilkan informasi pada waktu tepat, dalam bentuk yang manfaat dan pada tingkat akurasi yang wajar. Masalah ini cukup menarik untuk diteliti mengingat penyelesaian masalah dapat menjadi sesuatu hal yang positif bagi instansi pemerintah terutama dalam hal good governance. Dengan demikian, penulis mencoba untuk melakukan penulisan dengan judul “Perancangan Sistem Informasi Persediaan Pada Kantor Pelayanan Pajak Pratama Semarang Selatan”.

1.2.

Identifikasi masalah Berdasarkan uraian yang dijabarkan pada latar belakang diatas, maka

penulis mengidentifikasikan beberapa masalah yang akan dibahas adalah sebagai berikut: 1. Bagaimana sistem informasi persediaan yang sedang berjalan pada Kantor Pelayanan Pajak Pratama Semarang Selatan 2. Bagaimana merancang sistem informasi persediaan yang dapat membantu dan memudahkan pekerjaan pada Kantor Pelayanan Pajak Pratama Semarang Selatan

4

1.3.

Maksud dan Tujuan

1.3.1. Maksud Penulisan Maksud dilakukannya penulisan ini adalah untuk mengumpulkan data, dan menganalisanya. Kemudian penulis akan mempergunakan hasilnya untuk merancang Sistem Informasi Persediaan pada Kantor Pelayanan Pajak Pratama Semarang Selatan.

1.3.2. Tujuan Penulisan Adapun tujuan dari penulisan ini adalah sebagai berikut : 1. Untuk mengetahui bagaimana prosedur yang sedang berjalan dari Sistem Informasi Persediaan pada Kantor Pelayanan Pajak Semarang Selatan 2. Untuk mengetahui bagaimana merancang sistem informasi persediaan yang dapat membantu dan memudahkan pekerjaan pada Kantor Pelayanan Pajak Pratama Semarang Selatan

1.4.

Kegunaan Penulisan Adapun kegunaan penulisan dapat dijelaskan secara sistematis sebagai

berikut: 1. Bagi Penulis Untuk lebih menyempurnakan ilmu pengetahuan yang telah diperoleh selama perkuliahan dan membandingkannya dengan kenyataan yang terjadi di dunia bisnis. Hasil penulisan ini diharapkan dapat melatih kemampuan menganalisa dan berfikir secara sistematis, selain itu juga

5

diharapkan dapat memberikan informasi bagi pihak-pihak lain yang secara langsung maupun tidak langsung tertarik terhadap masalah yang dihadapi serta pemecahannya mengenai kualitas pelayanan. 2. Bagi Instansi Terkait Memberikan sumbangan pemikiran yang bermanfaat bagi instansi terkait dalam mengevaluasi kinerja yang diharapkan, disamping itu juga dapat dijadikan pedoman bagi instansi lainnya dalam rangka meningkatkan kualitas kinerja. 3. Bagi Pengembangan Ilmu Pengetahuan Diharapkan dapat berguna untuk menjadi bahan acuan bagi penulisanpenulisan yang akan dilakukan oleh siapa yang ingin mengkaji persoalan yang relevan dengan hasil penulisan ini, sehingga akan menghasilkan hasil penulisan yang lebih baik dan akurat.

1.5.

Metode Penelitian Dalam melakukan penulisan ini, penulis menggunakan metode deskriptif

yaitu metode yang berusaha untuk memberikan gambaran secara sistematis dan akurat mengenai fakta, sifat serta hubungan antara fenomena yang diteliti dari suatu perusahaan. Gambaran yang sistematis dan akurat diperoleh dengan mengumpulkan, mengklasifikasikan dan menganalisis data sehingga dapat ditarik suatu kesimpulan. Bambang S. Soedibjo (2005:3) mengemukakan bahwa penulisan deskriptif adalah

6

Penulisan yang yang menjelaskan atau menggambarkan secara rinci tentang situasi atau suatu kejadian karena pengamatannya dilakukan secara ilmiah dan hati- hati. Maka deskriptif lebih akurat dan teliti dibandingkan dengan pengamatan yang lain. Metode yang dilakukan dengan cara mengakumulasikan atau

mengumpulkan, menyajikan dan menganalisis data sehingga memberikan gambaran yang jelas dan tegas. Dari pengertian diatas dapat ditarik kesimpulan bahwa metode deskriptif bertujuan untuk memberikan secara lebih mendalam mengenai keadaan suatu objek penulisan yang sebenarnya berdasarkan data dan keterangan yang penulis peroleh kemudian membuat analisis dan disimpulkan melalui perbandingan teori yang relevan. Teknik pengumpulan data dalam penulisan ini meliputi : 1. Penulisan Lapangan (Field Research) Dilakukan dengan mendatangi langsung perusahaan untuk memperoleh data primer mengenai masalah yang diteliti melalui 1. :

Observasi, yaitu mengadakan pengamatan secara langsung terhadap perusahaan yang diteliti.

2.

Wawancara langsung dengan pihak yang bersangkutan yang berhubungan dengan masalah yang penulis teliti.

2.

Penulisan Kepustakaan ( Library Research) Penulisan kepustakaan dilakukan dengan tujuan sebagai landasan

perbandingan. Data sekunder itu dapat diperoleh dengan membaca, mempelajari literatur - literatur, catatan kuliah, dan sumber - sumber lain yang relevan dengan masalah yang diteliti.

7

1.6

Model Proses Sistem Untuk merancang suatu Sistem Informasi Akuntansi Persediaan secara

sistematis dan terintegrasi, dibutuhkan metode perancangan untuk pencapaian tujuan yang akan dibuat. Adapun perancangan Sistem informasi ini penulis menggunakan metode Prototyping. Pembuatan prototype adalah pendekatan ke desain sistem yang mengembangkan model kerja yang disederhanakan dari sistem (Marshall B. Romney, 2005 : 350). Penulis menggunakan metode Prototyping karena metode ini merupakan hasil dari kebutuhan pengguna umumnya yang disederhanakan ke dalam bentuk sistem yang dirancang, yang secara kontinyu diperbaiki dengan kerjasama analis dan pengguna, agar semua kebutuhan pengguna terpenuhi dan dapat berjalan dengan baik. Metode ini memilliki berbagai keunggulan dalam memberikan gagasan atau ide dalam menganalisi sistem untuk menyajikan sesuai kebutuhan, oleh karena itu pengguna sistem informasi ini akan dapat melihat pemodelan dari sistem, baik dari teknik objek yang akan dirancang.

1.7.

Metode Pendekatan Perancangan Sistem Tahapan - tahapan yang akan dilakukan penulis dalam perancangan Sistem

Informasi Akuntansi Persediaan meliputi : 1. 2. Pengumpulan Kebutuhan Perancangan

8

Metode pendekatan yang digunakan adalah teknik pengembangan sistem dengan menggunakan Metode Terstruktur Modern (The Essential Model) yang dikembangkan oleh Edward Yourdon yang terdiri dari : 1. Environmental Model yaitu alat bantu yang digunakan dengan membuat daftar kejadian (Event List) 2. Behavioral Model yaitu alat bantu yang digunakan dengan membuat diagram prosedur kerja (Document Flowchart), diagram arus data (Data Flow Diagram / DFD), kamus data (Data Dictionary) dan spesifikasi proses (Process Specification)

1.7.

Lokasi dan Waktu Penulisan Data diperoleh dengan cara melakukan survey, wawancara dan pencarian

di internet dan berikut ini disajikan rencana penulisan yang akan dilakukan oleh penulis:
Tabel 1.1. Jadwal Penulisan

Kegiatan Pra Survei Penulisan Proposal Tugas Akhir Pengumpulan Data Pengolahan Data Pembuatan Tugas Akhir Bimbingan Tugas Akhir

Juni

Juli

Agustus

September

Oktober

BAB II LANDASAN TEORI

2.1.

Konsep Dasar Sistem Kata sistem mempunyai beberapa pengertian, tergantung dari sudut pandang

mana kata tersebut didefinisikan. Secara garis besar ada dua kelompok pendekatan sistem, yaitu: Pendekatan sistem yang lebih menekankan pada elemen-elemen atau kelompoknya didefinisikan sebagai “Suatu jaringan kerja dari prosedur - prosedur yang saling berhubungan, berkumpul bersama-sama untuk melakukan suatu kegiatan atau menyelesaikan suatu aturan tertentu. Sistem adalah sekelompok unsur yang erat berhubungan satu dengan yang lainnya, yang berfungsi bersama-sama untuk mencapai tujuan tertentu” (Mulyadi, 200 ; 2). Suatu sistem mempunyai karakteristik atau sifat-sifat yang tertentu, yaitu mempunyai komponen sistem (component), batasan sistem (boundary), lingkungan luar sistem (environment), penghubung sistem (interface), masukan sistem (input), keluaran sistem (output), pengolahan sistem (process) dan sasaran (objective) atau tujuan (goal).

2.2.

Konsep Dasar Informasi Informasi adalah data yang sudah diolah menjadi sebuah bentuk yang lebih

berguna dan lebih berarti bagi yang menerimanya atau pengguna. Sumber dari
9

10

informasi adalah data. Data merupakan bentuk jamak dari bentuk tunggal datum atau item - item. Data adalah kenyataan yang menggambarkan suatu kejadian - kejadian dan kesatuan nyata (Azhar Susanto, 2002: 61). Informasi yang berkualitas memiliki 3 kriteria, yaitu: 1. Akurat (accurate) Informasi harus bebas dari kesalahan, tidak bisa ataupun menyesatkan. Akurat juga berarti bahwa informasi itu harus dapat dengan jelas mencerminkan maksudnya. 2. Tepat pada waktunya (timeliness) Informasi yang datang pada penerima tidak boleh terlambat. Di dalam pengambilan keputusan, informasi yang sudah usang tidak lagi bernilai. Bila informasi datang terlambat sehingga pengambilan keputusan terlambat dilakukan, hal itu dapat berakibat fatal bagi perusahaan. 3. Relevan (relevance) Informasi yang disampaikan harus mempunyai keterkaitan dengan masalah yang akan dibahas dengan informasi tersebut. Informasi harus bermanfaat bagi pemakainya.

2.3.

Konsep Dasar Sistem Informasi Sistem informasi menurut Azhar Susanto (2002:61) adalah kumpulan dari sub

- sub sistem baik phisik maupun non phisik yang saling berhubungan satu sama lain dan bekerja sama secara harmonis untuk mencapai satu tujuan yaitu mengolah data menjadi informasi yang berguna.

11

Sistem informasi adalah suatu sistem di dalam suatu organisasi yang mempertemukan kebutuhan pengolahan transaksi harian, mendukung operasi, bersifat manajerial dan kegiatan strategi dari suatu organisasi dan menyediakan pihak luar tertentu dengan laporan - laporan yang diperlukan.

2.4.

Sistem Informasi Akuntansi

2.4.1. Pengertian Akuntansi Menurut American Accaounting Association (Lili M Sadeli: 2000) adalah: “ ..... the process of identifying, measuring, and communicating economic information to premit informed judgments dan decisions by users of the information. (proses mengidentifikasikan, pengukuran dan melaporkan informasi ekonomi, guna memungkinkan melakukan penilaian dan pengambilan keputusan oleh pemakai informasi tersebut). Akuntansi merupakan proses pengidentifikasian, mengukur dan melaporkan informasi ekonomi untuk membuat pertimbangan dan mengambil keputusan yang tepat bagi pemakai informasi tersebut. Termasuk dalam definisi ini adalah keharusan bagi akuntansi untuk mengetahui lingkungan sosial ekonomi di sekitarnya. Tanpa pengetahuan tersebut, mereka tidak akan dapat mengidentifikasi dan membuat informasi yang relevan. Sedangkan definisi akuntansi dilihat dari sudut proses kegiatan akuntansi dapat didefinisikan sebagai proses pencatatan, penggolongan, peringkasan, pelaporan dan penganalisisan data keuangan secara organisasi.

12

Dari definisi di atas akuntansi dapat ditinjau dari dua bidang yaitu: a. Dari segi bidang ilmu akuntansi berarti suatu keseluruhan pengetahuan yang bersangkutan dengan fungsi menghasilkan informasi keuangan dari suatu unit organisasi kepada pihak yang berkepentingan sebagai dasar pengambilan keputusan. b. Dari segi proses dapat diartikan sebagai kegiatan pencatatan, penyortiran, penggolongan, pengikhtisaran, peringkasan dan penyajian transaksi keuangan dengan cara tertentu dari suatu unit organisasi. Sedangkan pengertian akuntansi menurut Niswonger.et.al (1999: 6) “Akuntansi adalah sistem informasi yang memberikan laporan kepada pihak - pihak berkepentingan mengenai kegiatan ekonomi dan kondisi perusahaan”. Berdasarkan perngertian - pengertian diatas dapat disimpulkan bahwa pengertian akuntansi adalah suatu proses kegiatan pencatatan, penggolongan, pengikhtisaran, pencatatan, pelaporan dan penganalisaan transaksi keuangan dengan cara tertentu dari suatu unit organisasi untuk menghasilkan informasi keuangan yang dapat digunakan untuk oleh para pengambil keputusan. Sistem Akuntansi adalah organisasi formulir, catatan dan laporan yang dikoordinasi sedemikian rupa untuk menyediakan informasi keuangan yang dibutuhkan oleh manajemen guna memudahkan pengelolaan perusahaan (Mulyadi, 2001: 3).

13

Definisi Sistem Informasi Akuntansi menurut Barry E. Cushing yang diterjemahkan oleh Ruchyat Kosasih ( 1982: 17 ) adalah: “Sistem informasi akuntansi adalah sebagai kumpulan manusia dan sumbersumber modal di dalam suatu organisasi yang bertanggung jawab untuk penyiapan informasi keuangan dan juga informasi yang diperoleh dari pengumpulan dan pengolahan data transaksi.” Sedangkan definisi Sistem Informasi Akuntansi menurut Azhar Susanto (2002: 82) adalah: “ kumpulan (integrasi) dari sub-subsistem / komponen baik fisik maupun non fisik yang saling berhubungan dan bekerja sama satu sama lain secara harmonis untuk mengolah data transaksi yang berkaitan dengan masalah keuangan menjadi informasi keuangan.” Dengan demikian, Sistem Informasi Akuntansi adalah kumpulan sumber daya perusahaan yang terintegrasi untuk mengolah data transaksi dalam rangka penyiapan informasi keuangan guna memudahkan para pengambil keputusan. Sistem informasi akuntansi merupakan sebuah sistem yang mengubah data transaksi bisnis menjadi informasi keuangan yang berguna bagi pemakainya.

2.4.2. Siklus Dalam Sistem Informasi Akuntansi Komponen - komponen sistem informasi akuntansi digunakan untuk menangani berbagai transaksi yang ada didalam perusahaan. Transaksi - transaksi yang terjadi didalam perusahaan dapat dikelompokkan menjadi enam kelompok, yaitu:

14

1.

Siklus pengeluaran Berhubungan dengan usaha mendapatkan sumber-sumber ekonomis yang

diperlukan oleh perusahaan. Baik dari pemasok luar maupun dari karyawan didalam perusahaan. Siklus ini meliputi sistem pembelian, sistem hutang dan penggajian. Sistem pembelian mencakup pengadaan sumber daya (misalnya barang dagang, suku cadang, alat tulis kantor) dan jasa (misalnya listrik, telefon); sedangkan pembayaran kas meliputi penyiapan pembayaran sampai penyerahan uang kepada pemasok atau penjual. 2. Siklus pendapatan Berhubungan dengan penditribusian sumber - sumber ekonomi yang telah diubah bentuknya kepada pembeli dan mendapatkan pembayarannya dari mereka. Siklus ini meliputi sistem pemesanan, sistem penjualan dan sistem piutang dagang. 3. Siklus produksi Berhubungan dengan pengumpulan, penggunaan dan pengubahan bentuk suatu sumber ekonomi. Siklus ini meliputi sistem produksi dan sistem pengawasan persediaan. 4. Siklus keuangan Berhubungan dengan pencarian atau pengumpulan dana atau modal dari para pemilik perusahaan dan para kreditur, serta para penggunanya. Dalam hal ini meliputi investasi jangka pendek, sebelum dana tersebut digunakan untuk keperluan operasi, siklus ini juga disebut dengan siklus pengelolaan sumber daya.

15

5.

Siklus perencanaan Tidak berhubungan langsung dengan transaksi yang terjadi didalam

perusahaan. Siklus ini berfungsi untuk menentukan transaksi apa yang akan terjadi pada suatu siklus dan bagaimana siklus transaksi itu akan ditangani dan diawasi. Siklus perencanaan meliputi jangka panjang dan jangka pendek. 6. Siklus pelaporan Berhubungan dengan pembuatan laporan, baik kepada pihak luar maupun pembuat laporan reguler. Laporan untuk kepentingan manajemen memang dapat dimasukkan kedalam siklus pelaporan, tetapi akan lebih cepat dan lebih tepat bila dihasilkan oleh siklus operasi, karena siklus inilah yang langsung berhubungan dengan transaksi dan datanya. Siklus ini sering disebut juga siklus buku besar dan laporan keuangan. Siklus buku besar dan laporan keuangan merupakan muara bagi semua siklus yang lain. Sistem ini menerima data yang mengalir dari sistem yang lain untuk kemudian menyusun laporan di tiap periode yang telah ditetapkan. (Marshal B. Romney, 2005: 52)

2.5.

Sistem Informasi Akuntansi Persediaan

2.5.1. Persediaan Pada Perusahaan Komersil 2.5.1.1. Pengertian Persediaan barang adalah barang-barang yang dimiliki untuk dijual kembali atau memproduksi barang-barang yang akan dijual. Istilah yang digunakan untuk menunjukkan barang-barang yang dimiliki oleh suatu perusahaan akan tergantung

16

pada jenis usaha perusahaan (Abdul Hafidz Tandjung, 2007: 167). Istilah yang dipergunakan dapat dibedakan untuk usaha dagang yaitu perusahaan yang membeli barang dan menjualnya kembali tanpa mengadakan perubahan bentuk barang, dan perusahaan manufaktur yaitu perusahaan yang membeli bahan dan mengubah bentuknya untuk dijual. 2.5.1.2. Metode Pencatatan Metode yang dapat digunakan dalam kaitannya dengan pencatatan persediaan barang adalah: 1. Metode Fisik Dalam metode fisik mengharuskan adanya perhitungan barang yang masih ada pada tanggal penyusunan laporan keuangan. Perhitungan persediaan (stock opname) ini diperlukan untuk mengetahui berapa jumlah barang yang masih ada dan kemudian diperhitungkan harga pokoknya. Dalam metode ini mutasi persediaan barang tidak diikuti dalam buku-buku, setiap pembelian barang dicatat dalam rekening pembelian. Permasalahan yang timbul bila digunakan metode fisik adalah jika diinginkan menyusun laporan keuangan jangka pendek misalnya bulanan, yaitu keharusan mengadakan perhitungan fisik atas persediaan barang. Bila barang yang dimiliki jenis dan jumlahnya banyak, maka perhitungan fisik akan memakan waktu lama dan akibatnya laporan keuangan juga akan terlambat. Dengan tidak diikuti mutasi persediaan dalam buku, menjadikan

17

metode ini sangat sederhana baik pada saat pencatatan pembelian maupun pada waktu melakukan pencatatan. 2. Metode Buku (perpetual) Dalam metode buku setiap jenis persediaan dibuatkan rekening sendiri sendiri yang merupakan buku pembantu persediaan. Rincian dalam buku pembantu bisa diawasi dari rekening kontrol persediaan barang dalam buku besar. Setiap perubahan dalam persediaan diikuti dengan pencatatan dalam rekening persediaan sehingga jumlah persediaan sewaktu - waktu dapat diketahui dengan melihat kolom saldo dalam rekening persediaan. Penggunaan metode buku akan memudahkan penyusunan neraca dan laporan rugi laba jangka pendek, karena tidak perlu lagi mengadakan perhitungan fisik untuk mengetahui jumlah persediaan akhir. Walaupun neraca dan laporan rugi laba dapat segera disusun tanpa mengadakan perhitungan fisik atas barang, setidak - tidaknya setahun sekali perlu diadakan pengecekan apakah jumlah barang dalam gudang sesuai dengan jumlah dalam rekening persediaan. Bila terdapat selisih jumlah persediaan antara hasil perhitungan fisik dengan saldo rekening persediaan dapat diadakan penelitian terhadap sebab sebab terjadinya perbedaan itu. Apakah selisih itu normal dalam arti susut atau rusak, ataukah tidak normal, yaitu diselewengkan. Selisih yang terjadi akan dicatat dalam rekening selisih persediaan dan rekening lawannya adalah rekening persediaan barang. Bila jumlah gudang lebih

18

kecil dibandingkan dengan saldo rekening persediaan maka rekening persediaan dikurangi, dan sebaliknya. (Zaki Baridwan, 2001: 152) 2.5.1.3. Metode Perhitungan Untuk dapat menghitung harga pokok persediaan akhir dapat digunakan berbagai cara, diantaranya yaitu: 1. Metode identifikasi khusus: Didasarkan pada anggapan bahwa arus barang harus sama dengan arus biaya, sehingga perlu dipisahkan tiap - tiap jenis barang berdasarkan harga pokoknya dan untuk masing-masing kelompok dibuatkan kartu persediaan sendiri sehingga masing - masing harga pokok bisa diketahui. 2. Metode masuk pertama keluar pertama (FIFO): Harga pokok persediaan dibebankan sesuai dengan urutan terjadinya. Apabila ada penjualan atau pemakaian barang-barang maka harga pokok yang dibebankan adalah harga pokok yang paling terdahulu, disusul yang masuk berikutnya. 3. Rata-rata tertimbang: Barang yang dipakai untuk produksi atau dijual akan dibebani harga pokok rata-rata dilakukan dengan cara membagi jumlah harga perolehan. 4. Masuk terakhir keluar pertama (LIFO): Barang-barang yang dikeluarkan dari gudang akan dibebani harga pokok pembelian yang terakhir disusul dengan yang masuk sebelumnya. Persediaan akan dihargai dengan harga pokok pembelian yang pertama dan berikutnya.

19

5.

Persediaan besi (minimum): Persediaan minimum dianggap sebagai elemen yang harus selalu tetap, sehingga dinilai dengan harga pokok yang tetap. Harga pokok untuk persediaan besi (minimum) biasanya diambil dari pengalaman yang lalu dimana harga pokok itu nilainya rendah.

6.

Biaya standar (standar cost): Persediaan barang dinilai dengan biaya standar yaitu biaya-biaya yang seharusnya terjadi. Biaya ini ditentukan sebelum proses produksi dimulai, untuk bahan baku, upah langsung dan biaya produksi tidak langsung. Apabila terdapat perbedaan antara biaya - biaya yang sesungguhnya terjadi dengan biaya standarnya. Perbedaan ini akan dicatat sebagai selisih.

7.

Harga pokok rata-rata sederhana (simple average): Harga pokok persediaan ditentukan dengan menghitung rata-ratanya tanpa memperhatikan jumlah barangnya.

8.

Harga beli terakhir (latest purchase price): Persediaan barang yang ada pada akhir periode dinilai dengan harga pokok pembelian terakhir tanpa mempertimbangkan apakah jumlah persediaan yang ada melebihi jumlah yang dibeli terakhir.

9.

Metode nilai penjualan relatif: Metode ini dipakai untuk mengalokasikan biaya bersama (joint cost) kepada masing-masing produk yang dihasilkan atau dibeli.

20

10.

Metode biaya variabel (direct cost): Dalam metode ini harga pokok produksi dari produk yang dihasilkan oleh perusahaan hanya dibebani dengan biaya produksi yang variabel yaitu bahan baku, upah langsung dan biaya produksi yang variabel. Biaya produksi tidak langsung yang tetap akan dibebankan sebagai biaya dalam metode yang bersangkutan dan tidak ditunda dalam persediaan. (Zaki Baridwan, 2001: 178)

2.5.1.4. Unit Terkait Dalam sistem akuntansi persediaan barang, melibatkan unit organisasi yang terkait, mulai dari masuknya barang sampai pencatatan akuntansi. Unit-unit organisasi dalam sistem akuntansi persediaan barang adalah: 1. Fungsi Gudang, pada bagian gudang diselenggarakan kartu gudang untuk mencatat kuantitas persediaan dan mutasi tiap jenis barang yang di simpan di gudang. Selain itu juga bagian gudang menyelenggarakan kartu barang yng ditempelkan pada penyimpanan barang. 2. Fungsi Akuntansi, pada bagian akuntansi diselenggarakan kartu persediaan yang digunakan untuk mencatat kuantitas dan harga pokok barang yang di simpan di gudang. Di samping itu, kartu persediaan ini merupakan rincian rekening kontrol persediaan yang bersangkutan dalam buku besar. (Mulyadi, 2001; 556)

21

2.5.2. Persediaan Pada Kementrian Negara / Lembaga 2.5.2.1. Pengertian Menurut Peraturan Menteri Keuangan Republik Indonesia Nomor 171 / PMK.05 / 2007 Tentang Sistem Akuntansi Dan Pelaporan Keuangan Pemerintah Pusat dan juga STANDAR AKUNTANSI PEMERINTAHAN (SAP)

PERNYATAAN NO. 05 AKUNTANSI PERSEDIAAN, persediaan adalah aset lancar dalam bentuk barang atau perlengkapan yang dimaksudkan untuk mendukung kegiatan operasional pemerintah, dan barang-barang yang dimaksudkan untuk dijual dan/atau diserahkan dalam rangka pelayanan kepada masyarakat. Persediaan mencakup barang atau perlengkapan yang dibeli dan disimpan untuk digunakan, misalnya barang habis pakai seperti alat tulis kantor, barang tak habis pakai seperti komponen peralatan dan pipa, dan barang bekas pakai seperti komponen bekas. Persediaan dapat meliputi barang konsumsi, amunisi, bahan untuk pemeliharaan, suku cadang, persediaan untuk tujuan strategis / berjaga-jaga, pita cukai dan leges, bahan baku, barang dalam proses / setengah jadi, tanah / bangunan untuk dijual atau diserahkan kepada masyarakat, dan hewan dan tanaman untuk dijual atau diserahkan kepada masyarakat. Berkaitan dengan pengadaan barang / jasa termasuk persediaan yang dibiayai sebagian atau seluruhnya oleh APBD / APBN maka peraturan perundang – undangan yang berlaku adalah KEPUTUSAN PRESIDEN NOMOR 80 TAHUN 2003

22

TENTANG PEDOMAN PELAKSANAAN PENGADAAN BARANG / JASA PEMERINTAH. Dalam Keppres tersebut disebutkan bahwa: 1. Pada prinsipnya dilakukan melalui metoda pelelangan umum. Jika diyakini terbatas yaitu untuk pekerjaan yang kompleks yaitu pemakaian teknologi tinggi, bernilai lebih dari Rp 50.000.000.000,00 (lima puluh milyar rupiah), maka pemilihan penyedia barang / jasa dapat dilakukan dengan metoda pelelangan terbatas 2. Dalam hal metoda pelelangan umum atau pelelangan terbatas dinilai tidak efisien dari segi biaya pelelangan, maka pemilihan penyedia barang / jasa dapat dilakukan dengan metoda pemilihan langsung, yaitu pemilihan penyedia barang / jasa yang dilakukan dengan membandingkan sebanyak - banyaknya penawaran, sekurang-kurangnya 3 (tiga) penawaran dari penyedia barang / jasa yang telah lulus prakualifikasi serta dilakukan negosiasi baik teknis maupun biaya serta harus diumumkan minimal melalui papan pengumuman resmi untuk penerangan umum dan bila memungkinkan melalui internet 3. Pekerjaan yang berskala kecil dengan nilai maksimum Rp50.000.000,00 (lima puluh juta rupiah) maka pekerjaan tersebut dilakukan dengan cara penunjukan langsung, dengan ketentuan: a. b. c. Untuk keperluan sendiri; dan/atau Teknologi sederhana; dan/atau Risiko kecil; dan/atau

23

d.

Dilaksanakan oleh penyedia barang/jasa usaha orang perseorangan dan/atau badan usaha kecil termasuk koperasi kecil.

2.5.2.2. Pengakuan Persediaan diakui pada saat diterima atau hak kepemilikannya dan atau kepenguasaannya berpindah. Pada akhir periode akuntansi, persediaan dicatat berdasarkan hasil inventarisasi fisik. Persediaan bahan baku dan perlengkapan yang dimiliki dan akan dipakai dalam pekerjaan pembangunan fisik yang dikerjakan secara swakelola, dimasukkan sebagai perkiraan aset untuk kontruksi dalam pengerjaan, dan tidak dimasukkan sebagai persediaan. 2.5.2.3. Pengukuran Persediaan disajikan sebesar: a. Biaya perolehan apabila diperoleh dengan pembelian. Biaya perolehan persediaan meliputi harga pembelian, biaya pengangkutan, biaya penanganan dan biaya lainnya yang secara langsung dapat dibebankan pada perolehan persediaan. Potongan harga, rabat, dan lainnya yang serupa mengurangi biaya perolehan. Nilai pembelian yang digunakan adalah biaya perolehan persediaan yang terakhir diperoleh. b. Biaya standar apabila diperoleh dengan memproduksi sendiri. Biaya standar persediaan meliputi biaya langsung yang terkait dengan persediaan yang

24

diproduksi dan biaya overhead tetap dan variabel yang dialokasikan secara sistematis, yang terjadi dalam proses konversi bahan menjadi persediaan. c. Nilai wajar, apabila diperoleh dengan cara lainnya seperti donasi/rampasan. Persediaan disajikan di neraca sebesar nilai moneternya. Persediaan dengan kondisi rusak atau usang tidak dilaporkan dalam neraca, tetapi diungkapkan dalam Catatan Atas Laporan Keuangan. 2.5.2.4. Unit Terkait Barang Milik Negara, yang selanjutnya disingkat BMN, adalah semua barang yang dibeli atau diperoleh atas beban Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara atau berasal dari perolehan lainnya yang sah. Termasuk diantaranya adalah persediaan yang dijelaskan tersebut. Pada umumnya, BMN berupa persediaan tidak memerlukan kode registrasi barang. Laporan Persediaan disusun menurut Subkelompok Barang dan dilaporkan setiap semester. Pengelompokan / klasifikasi BMN seperti tersebut di atas berhubungan dengan Sistem Akuntansi BMN pada masing-masing jenjang organisasi Akuntansi BMN. Pada tingkat UAKPB (Unit Akuntansi Kuasa Pengguna Barang), BMN diklasifikasikan ke dalam sub - sub kelompok dan karena penyusunan Laporan Persediaan didasarkan pada saldo pada akhir periode pelaporan yang berdasarkan hasil perhitungan fisik, maka Laporan Persediaan dibuat berdasarkan penggabungan Laporan Persediaan organisasi BMN dan disajikan dalam Bidang Barang. Sebagai

25

pengganti Buku Persediaan adalah arsip Laporan Persediaan dari seluruh organisasi BMN. 2.6. Alat Yang Digunakan Untuk Analisa Untuk menerjemahkan konsep diatas, maka diperlukan suatu alat untuk memodelkan suatu sistem pada tahapan perancangan. Dalam tahapan tersebut terdapat dua hal penting yang akan ditangani yaitu proses yang sedang berlangsung dan data yang mengalir. 2.6.1. Model Physical System Bagan alir (flowchart) adalah bagan (chart) yang menunjukkan aliran (flow) di dalam program atau prosedur sistem secara logika, digunakan terutama sebagai alat bantu komunikasi dan alat dokumentasi. 2.6.2. Bagan Alir Dokumen (Flowchart) Menurut Zaki Baridwan (1988:93) mendefinisikan flowchart sebagai gambar yang menujukan arus dokumen atau data dalam suatu sistem dan perangkat keras serta file yang digunakan. Sistem flowchart berguna sebagai alat dokumen yang memberikan penjelasan tentang suatu sistem tertentu. Bagan alir dokumen (document flowchart) adalah bagian alir yang menunjukkan hubungan antara proses dan dokumen yang mengalir diantaranya (James A. Hall, 2007: 83) yang menggunakan simbol - simbol yang sama dengan bagan alir sistem.

26

Simbol

Keterangan

Simbol

Keterangan

Dokumen menunjukkan Input / Output baik untuk proses manual, mekanik dan komputer

Manual, menunjukkan pekerjaan manual

Proses, menunjukkan kegiatan dari operasi programkomputer

Drum magnetic, menunjukkan input / output yang menggunakan drum magnetik

Penghubung, menunjukkan penghubung antara ke halaman yang sama Simpanan offline, file non komputer yang diarsip urut huruf

Catatan Akuntansi (jurnal, register, buku besar dll)

Garis alir, menunjukkan aliran proses

Terminator, menunjukkan awal dan akhir dari suatu proses

Penjelasan, menunjukkan penjelasan dari suatu proses

Gambar 2-1 Simbol flowchart

2.6.3. Model Logika 2.6.3.1. Pengertian Model logika (logical model) dari sistem informasi lebih menjelaskan kepada user bagaimana nantinya fungsi-fungsi dalam sistem informasi secara logika akan bekerja. Model logika dapat digambar dengan menggunakan diagram arus data (data flow diagram). Menurut Azhar Susanto (2004: 147), Data Flow Diagram (DFD) adalah alat
yang digunakan untuk pembuatan model proses. DFD adalah teknik desain dan dokumen sistem yang menggunakan simbol – simbol untuk menyajikan entitas, proses, arus data dan penyimpanan data yang berkaitan dengan suatu sistem (James A. Hall, 2007: 79).

27

Beberapa simbol yang digunakan Data Flow Diagram adalah sebagai berikut: a) Kesatuan Luar (External Entity) Kesatuan yang ada di luar sistem yang akan memberikan input atau menerima output dari sistem, dapat berupa orang, organisasi, sumber informasi lain ataupun penerima akhir dari suatu laporan. b) Arus Data (Data Flow) Arus data (data flow) diberi simbol arah panah. Arus data ini mengalir diantara proses (process), simpanan data (data store) dan kesatuan luar (external entity). Arus data ini menunjukkan arus dari data yang dapat berupa masukan untuk sistem atau hasil dari proses sistem dan dapat berbentuk seperti contoh berikut ini: formulir atau dokumen, tampilan atau output di layar komputer, masukan untuk komputer, komunikasi ucapan, surat-surat atau memo, data yang dibaca atau direkam ke suatu file, suatu isian yang dicatat pada buku agenda, transmisi data dari suatu komputer ke komputer yang lain. c) Proses (Process) Suatu proses adalah kegiatan atau kerja yang dilakukan oleh orang, mesin atau komputer dari hasil suatu arus data yang masuk ke dalam proses untuk dihasilkan arus data yang akan keluar dari proses. d) Penyimpanan Data (Data Store) Penyimpanan data (data store) merupakan simpanan dari data yang dapat berupa sebagai berikut ini:

28

1. 2. 3. 4. 5.

Suatu file atau database di sistem komputer Suatu arsip atau catatan manual Suatu kontak tempat data di meja seseorang Suatu tabel acuan manual Suatu agenda atau buku

De Marco & Yourdan Symbols

Keterangan

Source (Kesatuan Luar)

Proses

Data Flow (Arus Data)

Data Store (Penyimpanan Data)

Gambar 2-2 Simbol DFD

2.6.3.2. Teknik Pembuatan DFD Pemodelan sistem dengan menggunakan DFD menggambarkan sistem mulai dari secara umum hingga secara detail. Level yang menggambarkan sistem secara

29

umum disebut context diagram, selanjutnya untuk level yang lebih detail digambarkan dalam DFD level 0, 1, 2, dan seterusnya hingga proses dianggap cukup detail dan tidak perlu diuraikan lagi. Berikut dijelaskan level yang menggambarkan sistem dalam bentuk DFD: 1. Context diagram Context diagram menggambarkan sistem dalam konteks satu lingkungan karena itu dalam context diagram hanya ada satu proses yang merupakan sistem itu sendiri. Beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam pembuatan context diagram adalah: 1. Hanya boleh ada satu proses saja yang diberi nama sesuai dengan nama sistem itu sendiri 2. 3. Semua external entity harus sudah muncul semua Menununjukan semua arus data antara external entity dengan proses atau sistem itu sendiri 4. Berikan label pada tiap arus data dengan nama yang unik agar memudahkan dalam menjelaskan setiap arus data 5. 2. Tidak boleh ada data storage

DFD level –n Untuk menggambarkan sistem secara lebih rinci dibutuhkan DFD level 0, 1, 2

dan seterusnya. Beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam pembuatan DFD level –n ini adalah:

30

1.

Data flow yang telah dimunculkan dalam context diagram harus dimunculkan kembali dengan nama yang sesuai dengan nama pada context diagram

2. 3.

Data storage boleh dimunculkan jika memang diperlukan Hubungan antara data storage, external storage tidak boleh berhubungan secara langsung dan harus melalui sebuah proses

4. 5.

Setiap proses pasti memiliki input dan output data Untuk penggambaran suatu proses perlu diberikan penomoran, demikian juga dengan level uraian dari proses tersebut. Contohnya proses dengan nomor “1” pada DFD level 1 bila diuraikan ke dalam DFD level 2 maka proses penomoran perlu didahului dengan nomor proses yang diuraikan, yaitu “1.1”, “1.2” dan seterusnya.

2.6.4. Entity Relationship Diagram (ERD) 2.6.4.1. Pengertian Entitas Relationship Diagram (ERD) adalah teknik dokumentasi yang digunakan untuk menyajikan relasi antara entitas (James A. Hall, 2007: 80). ERD merupakan langkah yang penting yang harus dilakukan sebelum membuat program untuk memberikan pandangan dan mempermudah dalam pengerjaan program. Dalam ERD terdapat entitas, atribut dan relasi. Entitas adalah perwujudan dari suatu objek yang digambarkan dalam table yang berdiri sendiri. Atribut merupakan bagian atau

31

properties dari suatu entitas. Relasi menggambarkan hubungan antar entitas. Untuk menggambarkan hubungan antar entitas diperlukan entity key, entity key merupakan salah satu atribut yang bersifat unik sehingga dapat digunakan untuk membedakan tiap – tiap data dalam entitas. 2.6.4.2. Simbol – Simbol Simbol – simbol yang dipakai dalam ERD terdiri dari dua macam secara umum yaitu: 1. Gambar Entitas Yang dapat dimasukkan sebagai entitas adalah elemen lingkungan, resources, transaksi yang penting bagi perusahaan sehingga data yang diperoleh perlu disimpan. Teknik label pada entitas bisaanya menggunakan kata benda. 2. Relasi Yang dimaksud dengan relasi adalah hubungan antara dua entitas. Jenis – jenis relasi antara lain: 1. Cardinality, menandai jumlah maksimal hubungan antar entitas. Nilai cardinality ada dua yaitu “1” atau “many”. Bentuk relasi yang dihasilkan ada tiga yaitu: a. One to one (1: 1) artinya semua bagian dari entitas pada yang satu sisi berkorespondensi satu – satu dengan bagian dari entitas pada sisi lain. b. One to many (1: N) artinya setiap bagian dari entitas pada derajat 1 dapat berhubungan lebih dari satu bagian dari entitas pada derajat N.

32

c.

Many to many ( N: M ) artinya setiap bagian dari entitas pada derajat N dapat berhubungan dengan lebih dari satu bagin dari entitas pada sisi M

Gambar 2-3 One to One Relationship

Gambar 2-4 One to Many Relationship

Gambar 2-5 Many to Many Relationship

2.

Mandatory / Obligatory, menandai jumlah minimal hubungan anta entitas. Nilai yang dimiliki ada dua yaitu “0” atau “1”. Bentuk relasi yang dimiliki ada dua yaitu: a. Mandatory atau Obligatory adalah suatu hubungan bila semua anggota entitas 1 harus berpartisipasi dengan entitas 2 dilambangkan dengan “1” diletakkan didepan tanda cardinality b. Nonmandatory atau Nonobligatory adalah suatu hubungan bila semua anggota entitas 1 tidak harus berpartisipasi dengan entitas 2 dilambangkan dengan “0” diletakkan didepan tanda cardinality

33

3.

Dependen atau non-dependen, hubungan dependen adalah hubungan antara parent entity dan child entity dimana parent entity menyumbangkan entity primary key kepada child entity. Child entity disebut juga weak entity karena identifikasinya bergantung kepada parent entity. Lambang yang diberikan pada child entity berupa segitiga yang diletakkan antara tanda cardinality dan tanda mandatory. Sedangkan hubungan non-independen adalah kebalikan dari hubungan dependen yaitu tidak adanya pemberian primary key dari entitas satu ke entitas yang lain sebagai primary key.

2.6.5. Kamus Data
Kamus data adalah deskripsi setiap elemen data dalam basis data (Marshal B. Romney, 2005: 614). Kamus data dipergunakan untuk mempermudah dalam pembuatan tabel sebelum proses normalisasi.

2.6.6. Normalisasi
Normalisasi adalah proses mengikuti petunjuk untuk secara tetap mendesain database relasional, yang bebas dari anomali penghapusan, masukan dan pembaruan (Marshal B. Romney, 2005: 441). Proses normalisasi ini mendorong desain basis data

yang efektif.

BAB III OBJEK DAN METODE PENELITIAN

3.1.

Objek Penelitian

3.1.1. Sejarah Umum Kantor Pelayanan Pajak Pratama Semarang Selatan Sejak tahun 1983, Direktorat Jenderal Pajak (DJP) telah berinisiatif melakukan reformasi di bidang administrasi perpajakan untuk meningkatkan kepercayaan Wajib Pajak melalui pemberian pelayanan yang berkualitas. Hal ini ditandai dengan reformasi di bidang peraturan perundang - undangan dengan menerapkan sistem self assessment serta perubahan struktur organisasi yang lebih mengutamakan aspek pelayanan kepada Wajib Pajak, dimulai dengan perubahan Kantor Inspeksi Pajak menjadi Kantor Pelayanan Pajak (KPP). Seiring dengan berjalannya waktu ternyata struktur organisasi KPP yang berdasarkan jenis pajak mengakibatkan duplikasi pekerjaan, ketidakefisienan, serta cenderung menyulitkan Wajib Pajak dalam memenuhi kewajiban perpajakannya. Selain itu, tidak adanya petugas khusus yang memberikan pelayanan dan pengawasan kepada Wajib Pajak mengakibatkan komunikasi antara Wajib Pajak dengan fiskus menjadi tidak efektif. Sejak awal berdirinya, KPP Pratama mengalami banyak perubahan nama. Perubahan tersebut berjalan seiring dengan pergantian kedudukan kekuasaan, dalam hal ini adalah Menteri Keuangan. Berikut sejarah dan perkembangan singkat KPP Pratama.

34

35

Sebelum tahun 1984 Kantor Pelayanan Pajak Pratama (KPP) Semarang Selatan bernama Kantor Inspeksi Pajak Semarang Selatan yang berada di bawah koordinasi Kantor Wilayah DJP Jawa Tengah I. Kantor Pelayanan Pajak (KPP) Pratama Semarang Selatan beralamat di Jalan Puri Anjasmoro Blok F1 No. 12 Semarang (024) 7613601-7613603. Dan sehubungan dengan Keputusan Menteri Keuangan Republik Indonesia Nomor : 55/PMK.1/2007 yang dikeluarkan secara bertahap untuk lingkungan kantor wilayah DJP di Pulau Jawa dan Bali yang secara resmi beroperasi pada tanggal 6 November 2007, Kantor Pelayanan Pajak (KPP) Semarang Selatan berubah nama menjadi Kantor Pelayanan Pajak (KPP) Pratama Semarang Selatan yang menggunakan Sistem Administrasi Perpajakan Modern.

3.1.2. Visi dan Misi 3.1.2.1. Visi Menjadi model pelayanan masyarakat yang menyelenggarakan sistem dan Manajemen Perpajakan Kelas Dunia yang dipercaya dan dibanggakan masyarakat.

3.1.2.2.

Misi Berikut disajikan misi yang diemban oleh Kantor Pelayananan Pajak

Pratama Semarang Selatan :

36

1.

Fiskal Menghimpun penerimaan dalam negeri dari sector pajak yang mampu

menunjang kemandirian pembiayaan pemerintah berdasarkan Undang - Undang Perpajakan dengan tingkat efektifitas dan efisiensi yang tinggi. Seperti diamanatkan oleh APBN bahwa sektor penerimaan Dalam Negeri melalui sektor perpajakan menjadi tumpuan. Untuk itu, berdasarkan Undang Undang Perpajakan selalu diupayakan peningkatan efisiensi dan efektifitas untuk dapat memenuhi amanat APBN. 2. Ekonomi Mendukung kebijaksanaan pemerintah dalam mengatasi permasalahan ekonomi bangsa dengan kebijaksanaan perpajakan yang minimazing distorsion. Selalu mendukung kebijaksanaan pemerintah untuk mengatasi kesulitan ekonomi yang dilandasi kebijaksanaan perpajakan dalam upaya mengurangi pemborosan ekonomi. 3. Politik Mendukung proses demokratisasi bangsa. Agar kebijakan dan pelaksanaan Undang-Undang Perpajakan dapat menciptakan suasana kondusif di masyarakat guna mendukung proses demokrasi bangsa. 4. Kelembagaan Senantiasa memperbaharui diri, selaras dengan aspirasi masyarakat dan teknokrasi perpajakan serta administrasi perpajakan mutakhir.

37

3.1.3. Struktur Organisasi dan Struktur Kerja 3.1.3.1. Struktur Organisasi Organisasi adalah suatu wadah yang terdiri dari dua orang atau lebih yang melakukan kerjasama untuk mencapai suatu tujuan yang telah ditetapkan. Organisasi KPP Pratama Semarang Selatan terdiri atas satu sub bagian, sembilan seksi, dan satu kelompok Jabatan Fungsional, yang mana setiap seksi Pengawasan dan Konsultasi terbagi atas beberapa Account Representative (AR) dibantu Pelaksana. KPP Pratama Semarang Selatan dipimpin oleh seorang Kepala Kantor sedangkan setiap seksi dipimpin oleh Kepala Seksi / Kepala Sub Bagian Umum dan pelaksana. Sesuai Keputusan Menteri Keuangan Nomor : 254/KMK.01/2004 tanggal 24 Mei 2004, struktur organisasi KPP Pratama Semarang Selatan terdiri atas : 1. Sub Bagian Umum Mengkoordinasikan tugas pelayanan kesekretariatan dengan cara mengatur kegiatan tata usaha dan kepegawaian, keuangan serta rumah tangga dan perlengkapan untuk menunjang kelancaran tugas Kantor Pelayanan Pajak. a. Seksi Pengolahan Data dan Informasi (PDI)

Mempunyai tugas melakukan pengumpulan, pencarian,dan pengolahan data, penyajian informasi perpajakan, perekaman dokumen perpajakan, urusan tata usaha penerimaan perpajakan, pengalokasian Pajak Bumi dan Bangunan dan Bea Perolehan Hak atas Bumi dan Bangunan, pelayanan dukungan teknis komputer, pemantauan aplikasi e-SPT dan e-Filing, pelaksanaan i-SISMIOP dan SIG, serta penyiapan laporan kinerja.

38

b.

Seksi Pelayanan

Mempunyai tugas melakukan penetapan dan penerbitan dan produk hukum perpajakan, pengadministrasian dokumen dan berkas perpajakan, penerimaan dan pengolahan Surat Pemberitahuan, serta penerimaan surat lainnya, penyuluhan perpajakan, pelaksanaan registrasi Wajib Pajak, serta melakukan kerja sama perpajakan. c. Seksi Penagihan

Mempunyai tugas melakukan urusan penatausahaan piutang pajak, penundaan dan angsuran tunggakan pajak, penagihan aktif, usulan penghapusan piutang pajak, serta penyimpanan dokumen-dokumen penagihan. d. Seksi Pemeriksaan tugas melakukan penyusunan rencana pemeriksaan,

Mempunyai

pengawasan pelaksanaan aturan pemeriksaan, penerbitan dan penyaluran Surat Perintah Pemeriksaan Pajak, serta administrasi pemeriksaan perpajakan lainnya. e. Seksi Ekstensifikasi Perpajakan

Mempunyai tugas melakukan pengamatan potensi perpajakan, pendataan objek dan subjek pajak, penilaian objek pajak dalam rangka ekstensifikasi. f. Seksi Pengawasan dan Konsultasi I, II, III dan IV tugas melakukan pengawasan kepatuhan kewajiban

Mempunyai

perpajakan Wajib Pajak, bimbingan / himbauan kepada Wajib Pajak dan konsultasi teknis perpajakan, penyusunan profil Wajib Pajak, analisis kinerja Wajib Pajak, melakukan rekonsiliasi data Wajib Pajak dalam rangka melakukan intensifikasi, dan melakukan evaluasi hasil banding.

39

Pada pelaksanaannya, wilayah kerja keempat seksi Pengawasan dan Konsultasi dibagi berdasarkan wilayah tempat Wajib Pajak.

2.

Kelompok Jabatan Fungsional Mempunyai tugas melakukan kegiatan sesuai dengan jabatan fungsional

masing-masing berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku. Kelompok jabatan Fungsional terdiri dari sejumlah jabatan fungsional yang terbagi dalam berbagai kelompok sesuai dengan bidang keahliannya yang dikoordinasikan oleh pejabat fungsional senior yang ditunjuk Kepala Kantor Wilayah DJP Jawa Tengah I atau Kepala KPP Pratama Semarang Selatan. Jumlah Jabatan Fungsional ditentukan berdasarkan kebutuhan dan beban kerja.

BAGAN ORGANISASI KPP PRATAMA SEMARANG SELATAN

Drs. Alwi Mahmuddin, MM. NIP 060051020 . K epala Kantor
Ismail Marzuki NIP. 540007137 Kepala Sub Bagian Umum

Hadi Pratiwi NIP 060087137 Kepala Seksi PDI

Sri Soegih Budi R. Agung Sumaryawan Ahmad Hendarwan C Budi Wiryawan . NIP. 060086870 Kepala Seksi Pelayanan NIP. 060083538 Kepala Seksi Ekstensifikasi Perpajakan NIP. 060091484 Kepala Seksi Penagihan

Suryowati

Triana Dewi R. NIP. 060077491 Kepala Seksi

Herman Setyawan

Rachmat P.

NIP. 060091461 NIP. 060083190 Kepala Seksi Pemeriksaan Kepala Seksi

NIP. 060089815 NIP. 060092813 Kepala Seksi Kepala Seksi

Pengawasan dan Pengawasan dan Konsultasi I Bambang Guritno NIP. 060048542 Konsultasi II

Pengawasan dan Pengawasan dan Konsultasi III Konsultasi IV

Tax Auditor Supervisor

Gambar 3-1 Struktur Organisasi

40

3.1.3.2.

Struktur Kerja

Adapun tugas dan wewenang Kepala Kantor dan Bagian menurut gambar pada struktur organisasi : A. 1. Kepala Kantor Pelayanan Pajak Pratama Uraian Tugas dan Kegiatan : 1. Mengkoordinasikan penyusunan rencana kerja Kantor Pelayanan Pajak sebagai bahan penyusunan rencana strategik Kantor Wilayah. 2. Mengkoordinasikan penyusunan rencana pengamanan penerimaan pajak berdasarkan potensi pajak, perkembangan kegiatan ekonomi keuangan dan realisasi penerimaan tahun lalu. 3. Mengkoordinasikan pelaksanaan tindak lanjut Nota Kesepahaman (MoU) sesuai arahan kepala kantor wilayah. 4. Mengkoordinasikan rencana pencarian data strategis dan potensial dalam rangka intensifikasi / ekstensifikasi perpajakan. 5. Mengkoordinasikan pelaksanaan pencarian data yang strategis dan potensial dalam rangka intensifikasi/ekstensifikasi perpajakan. 6. Mengkoordinasikan pengolahan data yang sumber datanya strategis dan potensial dalam rangka intensifikasi/ekstensifikasi perpajakan. 7. Mengkoordinasikan pembuatan risalah perincian dasar pengenaan pemotongan atau pemungutan pajak atas permintaan wajib pajak berdasarkan hasil penghitungan ketetapan pajak.

41

8.

Mengkoordinasikan pengolahan data guna menyajikan informasi perpajakan.

9. 10.

Mengkoordinasikan penyusunan monografi Perpajakan. Mengkoordinasikan pemantauan pelaporan dan pembayaran masa dan tahunan PPh dan pembayaran masa PPN/PPn BM serta pembayaran PBB dan BPHTB untuk mengetahui tingkat kapatuhan wajib pajak serta mengendalikan/ pelaksanaan Pemeriksaan Pajak.

2.

Tanggung Jawab : 1. Kebenaran usul, saran, telaahan, dan pemecahan masalah di bidang perpajakan; 2. 3. Keberhasilan realisasi intensifikasi/ekstensifikasi perpajakan; Kebenaran penetapan, pengurangan dan pembebasan besarnya pajak yang terutang; 4. 5. 6. 7. Usul perubahan LPP; Kebenaran pembebasan pembayaran pajak; Kebenaran besarnya kelebihan pembayaran pajak; Pemaksaan dan penyitaan kekayaan Wajib Pajak yang mempunyai tunggakan; 8. Kebenaran pemeriksaan; 9. 10. Kebenaran penangguhan pembayaran pajak; Kebenaran penolakan pemberian informasi dan data perpajakan kepada pihak-pihak yang tidak berkepentingan; pemindahan proses penelitian material dan

42

11.

Kebenaran penelitian salah tulis, salah hitung atas STP dan SKP yang ditetapkan;

12. 13. B. 1.

Penilaian dan penandatanganan DP3 pegawai bawahan; Usulan mutasi/promosi kepegawaian;

SUBBAGIAN UMUM Kepegawaian Dibagi Menjadi 2 : 1. Pramu Persuratan

Uraian Tugas dan Kegiatan : 1. Menyelenggarakan pengurusan surat-surat masuk atau berkas dokumen yang diterima sesuai dengan ketentuan yang berlaku. 2. Menyelenggarakan pengurusan surat keluar agar komunikasi administrasi berjalan dengan lancar. 3. Menyimpan surat dan dokumen untuk memudahkan

penemuan kembali surat atau dokumen yang diperlukan. Tanggung Jawab : 1. Usul, saran, pendapat yang diajukan mengenai pelaksanaan tugas; 2. Penyediaan bahan penyusunan rencana kerja Subbagian Umum. 2. Pemroses Urusan Kepegawaian

Uraian Tugas dan Kegiatan : 1. Membuat konsep rencana kerja Subbagian Umum.

43

2.

Menyiapkan bahan penyusunan konsep usulan pengangkatan CPNS menjadi Pegawai Negeri Sipil sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

3.

Menyiapkan bahan penyusunan konsep usulan kenaikan pangkat pegawai golongan II/d ke bawah sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

4.

Membuat konsep Surat Pemberitahuan Kenaikan Gaji Berkala sesuai ketentuan yang berlaku.

5.

Menyiapkan bahan penyusunan konsep usulan calon peserta diklat.

Tanggung Jawab : 1. 2. Usul, saran dan pendapat mengenai pelaksanaan tugas; Kelengkapan bahan penyusunan konsep rencana kerja Subbagian Umum; 3. Kelengkapan bahan-bahan yang berkaitan dengan masalah kepegawaian; 4. 2. Keuangan Tertatanya arsip kepegawaian dan berkas kepegawaian.

Uraian Tugas dan Kegiatan : 1. 2. Mengupdate data daftar gaji berdasarkan mutasi kepegawaian. Melaksanakan pengelolaan pembayaran gaji/rapel gaji/kekurangan gaji, TKPKN/rapel TKPKN/kekurangan TKPKN, IPK dan atau lembur para pegawai.

44

3.

Membuat

konsep

Daftar

Perencanaan

Pembiayaan

Kantor

Pelayanan Pajak. 4. Menyiapkan surat permintaan pembayaran/SPP sebagai uang persediaan (UP) atau UP tambahan. 5. Menyiapkan SPPR-LS sebagai pembayaran langsung atas tagihan pihak ketiga. Tanggung jawab : 1. Usul, saran dan pendapat yang diajukan mengenai penerimaan, penyimpanan dan pembayaran gaji/TKPKN; 2. 3. 4. Pengelolaan pembayaran gaji/TKPKN; Penandatanganan SPP; Kebenaran pemotongan pembayaran gaji/TKPKN terhadap

pegawai atas kewajiban pembayaran hutangnya; 5. Kebenaran daftar rekap absensi para pegawai di lingkungan Kantor Pelayanan Pajak; 6. 3. Keamanan penyimpanan DIPA asli.

Rumah Tangga

Uraian Tugas dan Kegiatan : 1. Membuat konsep perencanaan dan pengadaan alat perlengkapan kantor/ ATK/formulir sesuai dengan batas kewenangannya berdasarkan rencana anggaran dalam DIPA. 2. Melaksanakan penyimpanan dan pendistribusian alat perlengkapan kantor.

45

3.

Mencatat dan memberi kode klasifikasi lokasi inventaris serta menyelenggarakan pembukuan inventaris kantor.

4. 5.

Menyusun konsep kompilasi laporan barang inventaris kantor. Meneliti barang-barang inventaris kantor yang rusak dan tidak terpakai lagi serta membuat konsep daftar usulan penghapusan dan pemusnahannya.

Tanggung Jawab : 1. 2. 3. 4. 5. C. Pelaksanaan penyimpanan dan distribusi alat perlengkapan kantor; Kelengkapan sarana rapat dan kebutuhan rapat; Kebenaran penyelenggaraan pembukuan inventaris kantor; Kebenaran konsep kompilasi laporan inventaris; Kebenaran konsep penghapusan barang inventaris.

SEKSI PELAYANAN

Uraian Tugas dan Jabatan 1. Mengkoordinasikan penyusunan rencana kerja Seksi Pelayanan sebagai bahan penyusunan rencana kerja Kantor Pelayanan Pajak. 2. Mengkoordinasikan penerimaan dan penatausahaan surat-surat

permohonan dari wajib pajak dan surat lainnya. 3. Mengkoordinasikan penyiapan pengambilan formulir SPT Tahunan PPh berikut aplikasi elektronik SPT Tahunan PPh oleh wajib pajak dan penatausahaan SPT Tahunan yang telah diterima kembali serta penyediaan SPOP dan SSB dalam rangka pengawasan kepatuhan wajib pajak.

46

4.

Membimbing bawahan pada Seksi Pelayanan untuk meningkatkan motivasi dan prestasi pegawai.

5.

Mengkoordinasikan penyusunan laporan berkala Seksi Pelayanan sebagai pertanggungjawaban pelaksanaan tugas.

Tanggung Jawab : 1. 2. 3. 4. 5. 6. Kebenaran usul, saran dan pendapat mengenai pelaksanaan tugas Kebenaran Bukti Pendaftaran WP Kebenaran Surat Pemberitahuan Pernyataan Pindah Kelengkapan berkas permohonan pendaftaran dan perubahan data WP Kebenaran daftar nominatif pengiriman formulir SPT Tahunan PPh Kebenaran surat permintaan kelengkapan SPT PPh kepada WP

3.1.4. Kegiatan Usaha Kantor Pelayanan Pajak Pratama Semarang Selatan yang selanjutnya dalam Keputusan Menteri Keuamgan ini adalah instansi vertical Direktorat Jenderal Pajak yang berada di bawah dan bertanggung jawab langsung kepada Kepala Kantor Wilayah DJP Jawa Tengah I.

Kegiatan utama KPP Pratama Semarang Selatan adalah melaksanakan penyuluhan, pelayanan, dan pengawasan Wajib Pajak di bidang Pajak Penghasilan, Pajak Pertambahan Nilai, Pajak Penjualan atas Barang Mewah, Pajak Tidak Langsung Lainnya, Pajak Bumi dan Bangunan serta Bea Perolehan Hak atas Tanah dalam wilayah kewenangannya.

47

Kantor Pelayanan Pajak (KPP) Pratama Semarang Selatan juga menyelenggarakan fungsi pengumpulan, pencarian dan pengolahan data, pengamatan potensi perpajakan sera penyajian informasi perpajakan; penetapan dan penerbitan produk hukum perpajakan; pengadministrasian dokumen dan berkas perpajakan; penerimaan dan pengolahan Surat Pemberitahuan serta penerimaan surat lainnya; penyuluhan perpajakan; pelaksanaan registrasi Wajib Pajak; pelaksanaan ekstensifikasi; penatausahaan piutang pajak dan pelaksanaan penagihan pajak; pelaksanaan pemeriksaan pajak; pengawasan kepatuhan kewajiban perpajakan Wajib Pajak; pelaksanaan pelaksanaan intensifikasi; pelaksanaan administrasi KPP. konsultasi perpajakan;

3.2.

Metode Penelitian

3.2.1. Desain Penelitian Metode penelitian yang dirancang untuk penelitian adalah metode hypothetico-deductive. Metode ini adalah salah satu metode untuk mencari jawaban yang diperoleh dari proses deduksi. Deduksi adalah suatu proses dimana kita akan sampai pada sebuah konklusi yang didasarkan pada generalisasi logis dari fakta yang diketahui (Bambang Soedibjo, 2004 : 14).

3.2.2. Unit Analisis Unit analisis adalah unit yang akan digunakan untuk menjelaskan atau menggambarkan karakteristik dari kumpulan objek yang lebih besar lagi

48

(Bambang S. Soedibjo: 2004). Dan unit analisis dalam penelitian ini adalah Kantor Pelayanan Pajak (KPP) Pratama Semarang Selatan.

3.2.3. Data dan Sumber Data Penelitian ini menggunakan data sekunder yang berasal dari Kantor Pelayanan Pajak (KPP) Pratama Semarang Selatan. Data yang dikumpulkan berupa data mengenai prosedur sistem yang berjalan pada Kantor Pelayanan Pajak (KPP) Pratama Semarang Selatan. Data tersebut diperoleh dengan cara mendatangi langsung, wawancara dan pengiriman lewat e-mail.

4

BAB IV

ANALISIS DAN PERANCANGAN SISTEM

4.1 4.1.1

Sistem Yang Sedang Berjalan Event List Pengadaan Barang / Jasa dengan penunjukan langsung dapat dilakukan

apabila nilai pengadaan kurang dari Rp. 50.000.000,00 (lima puluh juta rupiah). Untuk pengadaan Barang / Jasa ini dibagi menjadi 4 (empat) MAK (Mata Anggaran Kegiatan), yaitu : 1. 0002.4863.521111 untuk operasional perkantoran, pimpinan dan

pemeliharaan (alat tulis kantor) 2. 0003.0474.521119 untuk pencetakan / penerbitan / penggandaan / laminasi (cetakan) 3. 0003.0050.521119 untuk penyusunan / pengumpulan / pengolahan / updating / analisa data dan statistik (keperluan komputer mis : cd, flashdisk dan lain - lain) 4. 0003.0108.521119 untuk pengepakan / pengiriman / pengangkutan barang (pemberkasan) Pengadaan barang / jasa pada Kantor Pelayanan Pajak ini dilakukan secara berkala 3 (tiga) bulan sekali. Dan proses yang berhubungan dengan penentuan nilai dan bentuk pengadaan tidak akan dibahas disini.

49

50

Prosedur Pengadaan Dan Permintaan Barang Dengan Penunjukan Langsung : 1. Subbagian Umum mengirimkan Surat Permintaan Barang (SPB) yang berisi daftar barang yang diperlukan selama 3 bulan ke depan untuk diisi oleh tiap seksi sesuai dengan kebutuhan masing untuk masing 2. Setelah Subbagian Umum menerima kembali Surat Permintaan Barang (SPB), Subbagian Umum membuat Usulan Pengadaan Barang (UPB) berdasarkan Surat Permintaan Barang (SPB) tersebut dan diserahkan kepada Pejabat Pengadaan Barang / Jasa untuk ditindaklanjuti 3. Pejabat Pengadaan Barang / Jasa bersama Pejabat Pembuat Komitmen membuat Usulan Persetujuan Pengadaan Barang dan Jasa (UPPB) kepada Kuasa Pengguna Anggaran (KPA) 4. Kemudian Pejabat Pengadaan Barang / Jasa membuat Rencana Kerja dan Syarat (RKS) yang berisi rincian semua agenda kegiatan dalam pengadaan yang akan dilakukan 5. Pejabat Pengadaan Barang / Jasa membuat Usulan Penetapan Harga Perkiraan Sendiri (UP - HPS) atau Owner’s Estimate (OE) yaitu perkiraan biaya yang dikeluarkan untuk melakukan pengadaan tersebut kepada Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) untuk disetujui 6. Setelah penjelasan pekerjaan (aanwijzing) dilakukan, Pejabat Pengadaan Barang / Jasa membuat Surat Permintaan Penawaran Harga (SPPH) sesuai dengan daftar permintaan yang diterima dari semua seksi

51

7.

Rekanan mengajukan surat penawaran harga pengadaan yang akan dilakukan dengan melampirkan Surat Pernyataan Minat atas Pengadaan (SPMP)

8.

Pejabat Pengadaan Barang / Jasa membuat Berita Acara Evaluasi Surat Penawaran (BA – ESP) terhadap SPMP yang diajukan oleh rekanan dan melakukan negosiasi harga pengadaan

9.

Pejabat Pengadaan Barang / Jasa membuat Usul Persetujuan Hasil Negosiasi (UP – HN) tersebut kepada Pejabat Pembuat Komitmen (PPK)

10.

Setelah Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) menyetujui harga negosiasi pengadaan tersebut, kemudian dibuatlah Persetujuan Pengeluaran Biaya Pengadaan (PPBP) yang ditandatangani oleh beberapa pihak, yaitu : a. b. c. d. Kuasa Pengguna Anggaran (KPA) Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) Pejabat Pengadaan Barang / Jasa Penandatangan SPM (Surat Perintah Membayar)

11.

PPK menerbitkan Surat Keputusan (SK) tentang Penetapan Penyedia Barang / Jasa Pengadaan Barang tersebut kemudian PPK dan Rekanan membuat kontrak kerja yang dituangkan dalam bentuk Surat Perintah Kerja (SPK) dalam jangka waktu pelaksanaan yang telah ditetapkan dalam SPK. Masing – masing 3 (tiga) rangkap, satu untuk disimpan, satu ditujukan ke Bendahara Pengeluaran dan satu lagi ke Rekanan

12.

Rekanan Membuat Faktur Pajak atas Pengadaan Barang tersebut sebanyak 3 (tiga) rangkap

52

-

Lembar 1 : Untuk pembeli Barang Kena Pajak / Penerima Jasa Kena Pajak atau Kantor Pelayanan Pajak (KPP) Pratama bersangkutan sebagai bukti Pajak Masukan

-

Lembar 2 : Untuk Pengusaha Kena Pajak (PKP) atau Rekanan yg menerbitkan faktur Pajak Standar sebagai bukti Pajak Keluaran

-

Lembar 3 : Dalam hal penyerahan Barang Kena Pajak / Jasa Kena Pajak dilakukan kepada Kantor Pelayanan Perbendaharaan Negara (KPPN)

13.

Penerima Barang menerima barang untuk barang yang sesuai dengan SPK dengan membuat sebuah Berita Acara Pemeriksaan Barang (BA – PB)

14.

PPK membuat Berita Acara Serah Terima Barang

(BA – STB) atas

barang untuk barang yang telah sesuai dengan Berita Acara Pemeriksaan Barang (BA – PB) 15. Berdasarkan Berita Acara Serah Terima Barang (BA – STB), Kuasa

Pengguna Anggaran mengeluarkan Berita Acara Pembayaran (BA – P) sebagai dasar untuk pencairan dana sebanyak 2 (dua) rangkap, satu disimpan dan satu lagi untuk Rekanan. Berita Acara Serah Terima Barang (BA – STB) disimpan oleh Subbagian Umum 16. Berdasarkan Faktur, Surat Perintah Kerja (SPK) dan Berita Acara Pembayaran (BA – P), Bendahara Pengeluaran menerbitkan Surat Perintah Membayar (SPM) untuk dikirimkan ke Kantor Pelayanan Perbendaharaan Negara (KPPN)

53

Prosedur Pendistribusian Barang 1. Subbagian Umum menerima Surat Permintaan Barang (SPB) dari Pelaksana kemudian barang yang diperlukan tersedia maka Subbagian Umum akan menerbitkan Tanda Terima Pengiriman Barang kepada Pelaksana sebagai bukti penerimaan barang 2. Pelaksana mengirimkan Tanda Terima Pengiriman Barang kepada Kepala Seksi untuk diketahui dan ditandatangani. Tanda Terima Pengiriman Barang tersebut kemudian dikembalikan ke Subbagian Umum

Prosedur Stock Opname 1. Subbagian Umum melakukan input jumlah persediaan melalui “Aplikasi Persediaan”, yaitu : a) Mutasi masuk, dengan menggunakan Berita Acara Serah Terima Barang (BA – STB) dari hasil pengadaan b) Mutasi keluar, dengan menggunakan Tanda Terima Pengiriman Barang yang telah didistribusikan ke masing - masing Pelaksana (Seksi) 2. Subbagian Umum melakukan pelaporan dari file persediaan menjadi Laporan Stock Opname Laporan Stock Opname tersebut akan diotorisasi oleh Kepala Subbagian Umum dan diberikan kepada Pelaksana Sistem Informasi dan Manajemen Akuntansi Barang Milik Negara (SIMAK BMN) secara berkala yaitu per semester

54

4.1.2

Flowchart

Gambar 4-1 Prosedur Pendistribusian Barang dan Stock Opname yang sedang berjalan

54

Gambar 4-2 Prosedur Pengadaan Barang yang sedang berjalan

55

4.1.3

Analisis Sistem Yang Sedang Berjalan Berdasarkan pengamatan penulis dan informasi yang didapatkan dari

literatur yang ada maka penulis mendapatkan beberapa kekeliruan pada Sistem Informasi Persediaan yang sedang berjalan sebagai berikut: 1. Pada saat usulan pengadaan barang / jasa, dokumen – dokumen yang digunakan yaitu Usulan Pengadaan Barang / Jasa (UPB) kemudian Usulan Persetujuan Pengadaan Barang / Jasa (UPPB), kedua dokumen tersebut hampir sama. Dokumen UPB yang didasarkan kebutuhan seharusnya hanya perlu disetujui oleh Pejabat Pengadaan, PPK dan KPA, tidak perlu dibuatkan dokumen baru berupa UPBB. 2. Pada saat penerimaan barang / jasa, dilakukan dua kegiatan yaitu pemeriksaan dan serah terima barang dengan dikeluarkannya dua dokumen pula yaitu Berita Acara Pemeriksaaan Barang (BA – PB) dan Berita Acara Serah Terima Barang (BA – STB). Secara proses dalam kenyataan, kegiatan pemeriksaan dan serah terima barang adalah kegiatan yang lazim dilakukan bersamaan tetapi dokumen yang digunakan cukup satu yaitu Berita Acara Serah Terima Barang (BA – STB). 3. Pada saat Rekanan menyerahkan dokumen pengiriman barang barang berupa Faktur, Rekanan membuat Faktur rangkap tiga. Faktur rangkap ketiga yang ditujukan untuk Kantor Pelayanan Perbendaharaan Negara (KPPN) adalah dokumen yang digunakan

56

untuk sistem informasi yang berbeda dengan sistem informasi yang penulis bahas. Berdasarkan kepada tiga hal yang disebutkan sebelumnya, dalam subbab berikutnya penulis akan menjelaskan usulan atas Sistem Informasi Persediaan yang sedang berjalan. 4.2 4.2.1 Sistem Yang Diusulkan Event List

Prosedur Pengadaan Dan Permintaan Barang Dengan Penunjukan Langsung : 1. Subbagian Umum mengirimkan Surat Permintaan Barang (SPB) yang berisi daftar barang yang diperlukan selama 3 bulan ke depan untuk diisi oleh tiap seksi sesuai dengan kebutuhan masing untuk masing 2. Setelah Subbagian Umum menerima kembali Surat Permintaan Barang (SPB), Subbagian Umum membuat Usulan Pengadaan Barang (UPB) berdasarkan Surat Permintaan Barang (SPB) tersebut dan diserahkan kepada Pejabat Pengadaan Barang / Jasa untuk disetujui 3. Kuasa Pengguna Anggaran (KPA) memverifikasi Usulan Pengadaan Barang (UPB) tersebut 4. Kemudian Pejabat Pengadaan Barang / Jasa membuat Rencana Kerja dan Syarat (RKS) yang berisi rincian semua agenda kegiatan dalam pengadaan yang akan dilakukan 5. Pejabat Pengadaan Barang / Jasa membuat Usulan Penetapan Harga Perkiraan Sendiri (UP - HPS) atau Owner’s Estimate (OE) yaitu perkiraan

57

biaya yang dikeluarkan untuk melakukan pengadaan tersebut kepada Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) untuk disetujui 6. Setelah penjelasan pekerjaan (aanwijzing) dilakukan, Pejabat Pengadaan Barang / Jasa membuat Surat Permintaan Penawaran Harga (SPPH) sesuai dengan daftar permintaan yang diterima dari semua seksi 7. Rekanan mengajukan surat penawaran harga pengadaan yang akan dilakukan dengan melampirkan Surat Pernyataan Minat atas Pengadaan (SPMP) 8. Pejabat Pengadaan Barang / Jasa membuat Berita Acara Evaluasi Surat Penawaran (BA – ESP) terhadap SPMP yang diajukan oleh rekanan dan melakukan negosiasi harga pengadaan 9. Pejabat Pengadaan Barang / Jasa membuat Usul Persetujuan Hasil Negosiasi (UP – HN) tersebut kepada Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) 10. Setelah Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) menyetujui harga negosiasi pengadaan tersebut, kemudian dibuatlah Persetujuan Pengeluaran Biaya Pengadaan (PPBP) yang ditandatangani oleh beberapa pihak, yaitu : 1. 2. 3. 4. Kuasa Pengguna Anggaran (KPA) Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) Pejabat Pengadaan Barang / Jasa Penandatangan SPM (Surat Perintah Membayar)

11. PPK menerbitkan Surat Keputusan (SK) tentang Penetapan Penyedia Barang / Jasa Pengadaan Barang tersebut kemudian PPK dan Rekanan membuat kontrak kerja yang dituangkan dalam bentuk Surat Perintah

58

Kerja (SPK) dalam jangka waktu pelaksanaan yang telah ditetapkan dalam SPK. Masing – masing 3 (tiga) rangkap, satu untuk disimpan, satu ditujukan ke Bendahara Pengeluaran dan satu lagi ke Rekanan 12. Rekanan Membuat Faktur Pajak atas Pengadaan Barang tersebut sebanyak 2 (dua) rangkap Lembar 1 : Untuk pembeli Barang Kena Pajak /

Penerima Jasa Kena Pajak atau Kantor Pelayanan Pajak (KPP) Pratama bersangkutan sebagai bukti Pajak Masukan Lembar 2 : Untuk Pengusaha Kena Pajak (PKP)

atau Rekanan yg menerbitkan faktur Pajak Standar sebagai bukti Pajak Keluaran 13. Penerima Barang menerima dan memeriksa barang untuk kesesuaian dengan SPK dengan membuat sebuah Berita Acara Serah Terima Barang (BA – STB) dan disetujui oleh PPK 14. Berdasarkan Berita Acara Serah Terima Barang (BA – STB), Kuasa

Pengguna Anggaran mengeluarkan Berita Acara Pembayaran (BA – P) sebagai dasar untuk pencairan dana sebanyak 2 (dua) rangkap, satu disimpan dan satu lagi untuk Rekanan. Berita Acara Serah Terima Barang (BA – STB) disimpan oleh Subbagian Umum 15. Berdasarkan Faktur, Surat Perintah Kerja (SPK) dan Berita Acara Pembayaran (BA – P), Bendahara Pengeluaran menerbitkan Surat Perintah Membayar (SPM) untuk dikirimkan ke Kantor Pelayanan Perbendaharaan Negara (KPPN)

59

Prosedur Pendistribusian Barang 1. Subbagian Umum menerima Surat Permintaan Barang (SPB) dari Pelaksana kemudian barang yang diperlukan tersedia maka Subbagian Umum akan menerbitkan Tanda Terima Pengiriman Barang kepada Pelaksana sebagai bukti penerimaan barang 2. Pelaksana mengirimkan Tanda Terima Pengiriman Barang kepada Kepala Seksi untuk diketahui dan ditandatangani. Tanda Terima Pengiriman Barang tersebut kemudian dikembalikan ke Subbagian Umum

Prosedur Stock Opname 1. Subbagian Umum melakukan input jumlah persediaan melalui “Aplikasi Persediaan”, yaitu : a. Mutasi masuk, dengan menggunakan Berita Acara Serah Terima Barang (BA – STB) dari hasil pengadaan b. Mutasi keluar, dengan menggunakan Tanda Terima Pengiriman Barang yang telah didistribusikan ke masing - masing Pelaksana (Seksi) 2. Subbagian Umum melakukan pelaporan dari file persediaan menjadi Laporan Stock Opname Laporan Stock Opname tersebut akan diotorisasi oleh Kepala Subbagian Umum dan diberikan kepada Pelaksana Sistem Informasi dan Manajemen Akuntansi Barang Milik Negara (SIMAK BMN) secara berkala yaitu per semester

60

4.2.2

Flowchart
Kepala Sub Bagian Umum Pelaksana Kepala Seksi Pelaksana SIMAK BMN

Bagian Umum Start

SPB Terisi

Tanda Terima Pengiriman

Tanda Terima Pengiriman Valid

Laporan Stock Opname Valid

Pengiriman

Penerimaan

Verifikasi

End

Tanda Terima Pengiriman

Tanda Terima Pengiriman

Tanda Terima Pengiriman Valid

Tanda Terima Pengiriman Valid

BA - STB Laporan Stock Opname

Perhitungan Verifikasi

Persediaan Laporan Stock Opname Valid Tanda Terima Pengiriman Valid BA - STB

Perhitungan

Laporan Stock Opname SIMAK BMN : Sistem Informasi dan Manajemen Barang Milik Negara

Gambar 4-3 Prosedur Pendistribusian dan Stock Opname Usulan

61

Gambar 4-4 Prosedur Pengadaan Barang Usulan

62

4.2.3

Data Flow Diagram

Gambar 4-5 DFD Konteks SI Persediaan

Gambar 4-6 DFD Level 0 SI Persediaan

63

RKS

UP - HPS

1.1 Pengajuan

SK, SPK, SPPH

1.2 Penawaran

SPB

SPK Rekanan SPMP BA - P Faktur SPM

1.3 Penerimaan Barang

BA - P

1.4 Penerbitan SPM SPM

Faktur

KPPN

DFD Level 1 Proses 1.0 Pengadaan Barang

Gambar 4-7 DFD Level 1 Proses 1.0

Gambar 4-8 DFD Level 1 Proses 2.0

64

Gambar 4-9 DFD Level 1 Proses 3.0

RKS

1.1.1 Pengisian

SPB

1.1.3 Perencanaan

SPB Terisi

1.1.2 Pengajuan

UPB Valid

UP - HPS

DFD Level 2 Proses 1.1 Pengajuan

Gambar 4-10 DFD Level 2 Proses 1.1

65

Gambar 4-11 DFD Level 2 Proses 1.2

Gambar 4-12 DFD Level 2 Proses 1.3

66

Gambar 4-13 DFD Level 3 Proses 1.1.2

Gambar 4-14 DFD Level 3 Proses 1.2.3

67

4.2.4

Kamus Data

Proses 1.1.2 Pengajuan SPB = Tanggal + @No_SPB + Bagian + Nama_Pelaksana + Barang + Kuantitas+ TahunAnggaran Tanggal @No_SPB Bagian Nama_Pelaksana Barang Kuantitas TahunAnggaran = [ 8 { Number } 8 | * Tgl-Bln-Thn*] = 2 { Number } 20 = 3 { Karakter } 20 = 3 { Karakter } 40 = [ 5 { Karakter } 30 | 3 { Number} 10 ] = 1 { Number } 5 = 4 { Karakter } 12

UPB = Tanggal + @No_UPB + Nama_ Barang + Kuantitas + Satuan + TahunAnggaran + Validasi Tanggal @No_SPB Bagian Nama_Barang Kuantitas Satuan TahunAnggaran = [ 8 { Number } 8 | * Tgl-Bln-Thn*] = 2 { Number } 20 = 3 { Karakter } 20 = [ 5 { Karakter } 30 | 3 { Number} 10 ] = 1 { Number } 5 = 4 { Karakter }12 = 4 { Karakter }12

UPB Valid = Tanggal + @No_UPB + Nama_ Barang + Kuantitas + Satuan + TahunAnggaran + Validasi Tanggal = [ 8 { Number } 8 | * Tgl-Bln-Thn*]

68

@No_SPB Bagian Nama_Barang Kuantitas Satuan TahunAnggaran Validasi

= 2 { Number } 20 = 3 { Karakter } 20 = [ 5 { Karakter } 30 | 3 { Number} 10 ] = 1 { Number } 5 = 4 { Karakter }12 = 4 { Karakter }12 = *validasi disetujui*

Proses 1.2.3 Negosiasi SPMP = Tanggal + @No_SPMP + Nama_Rekanan + NPWP + Alamat + Telepon + Nama_PenanggungJawab + Pernyataan Tanggal @No_SPMP Nama_Rekanan NPWP Alamat Telepon Nama_PenanggungJawab Pernyataan = [ 8 { Number } 8 | * Tgl-Bln-Thn*] = 2 { Karakter } 20 = 3 { Karakter } 40 = 8 { Karakter } 20 = 5 { Karakter } 30 = 4 { Number } 5 = 3 { Karakter } 40 = 4 { Karakter } 150

PPBP = Tanggal + @No_PPBP + Pekerjaan + Biaya + No_DIPA Tanggal @No_PPBP Pekerjaan = [ 8 { Number } 8 | * Tgl-Bln-Thn*] = 2 { Karakter } 20 = 5 { Karakter } 30

69

Biaya No_DIPA

= 2 { Number } 15 = 2 { Karakter } 20

PPBP Valid = Tanggal + @No_PPBP + Pekerjaan + Biaya + Sumber Dana + No_DIPA + Validasi Tanggal @No_PPBP Pekerjaan Biaya No_DIPA Validasi = [ 8 { Number } 8 | * Tgl-Bln-Thn*] = 2 { Karakter } 20 = 5 { Karakter } 30 = 2 { Number } 15 = 2 { Karakter } 20 = *validasi disetujui*

DIPA = No_DIPA + Sumber_Dana + TahunAnggaran + Lokasi No_DIPA Sumber Dana TahunAnggaran Lokasi = 2 { Karakter } 20 = 3 { Karakter } 50 = 4 { Karakter } 12 = 4 { Karakter } 45

BA-ESP = Tanggal + @No_BA-ESP + Pekerjaan + Harga Penawaran + Harga Negosiasi + Rincian Tanggal @No_BA-ESP Pekerjaan Harga Penawaran Harga Negosiasi Rincian = [ 8 { Number } 8 | * Tgl-Bln-Thn*] = 2 { Number } 20 = 5 { Karakter } 50 = 4 { Number } 15 = 4 { Number } 15 = 4 { Karakter } 1500

70

UPHN = Tanggal + @No_UPHN + Nama_Barang + Kuantitas+ Satuan + Harga per Unit + Jumlah Tanggal @No_UPHN Nama_Barang Kuantitas Satuan Harga per Unit Jumlah = [ 8 { Number } 8 | * Tgl-Bln-Thn*] = 2 { Number } 20 = [ 5 { Karakter } 30 | 3 { Number} 10 ] = 1 { Number } 5 = 4 { Karakter} 12 = 4 { Karakter} 15 = 4 { Karakter} 15

Proses 1.1 Pengajuan SPB = @No_SPB RKS = Tanggal + @No_RKS + Nama_Pemesan + Pekerjaan + TahunAnggaran + Rincian Kerja dan Syarat Tanggal @No_RKS Nama_Pemesan Pekerjaan TahunAnggaran Rincian Kerja dan Syarat = [ 8 { Number } 8 | * Tgl-Bln-Thn*] = 2 { Karakter } 20 = 3 { Karakter } 50 = 5 { Karakter } 30 = 4 { Karakter} 12 = 4 { Karakter } 1500

UPHPS = Tanggal + @No_UPHPS + No + Nama_Barang + Kuantitas+ Satuan + Harga per Unit + Jumlah Harga Tanggal = [ 8 { Number } 8 | * Tgl-Bln-Thn*]

71

@No_UPHPS No Nama_Barang Kuantitas Satuan Harga per Unit Jumlah Harga

= 2 { Number } 20 = 3 { Karakter } 8 = [ 5 { Karakter } 30 | 3 { Number} 10 ] = 1 { Number } 5 = 4 { Karakter} 12 = 4 { Karakter} 15 = 4 { Karakter} 15

Proses 1.2 Penawaran RKS = @No_RKS UPHPS = @No_Usulan SK = Tanggal + @No_SK + Nama_SK + Nama_Penerima + Pekerjaan + Tanggal Ketetapan Tanggal @No_SK Nama_SK Nama_Penerima Pekerjaan Tanggal Ketetapan SPK = [ 8 { Number } 8 | * Tgl-Bln-Thn*] = 2 { Karakter } 20 = 2 { Karakter } 30 = 3 { Karakter } 50 = 5 { Karakter } 30 = [ 8 { Number } 8 | * Tgl-Bln-Thn*] + Biaya + No_DIPA +

= Tanggal + @No_SPK + Pekerjaan

Rincian_Kontrak Tanggal @No_SPK = [ 8 { Number } 8 | * Tgl-Bln-Thn*] = 2 { Karakter } 20

72

Pekerjaan Biaya No_DIPA Rincian Kontrak

= 5 { Karakter } 30 = 2 { Number } 15 = 2 { Karakter } 20 = 4 { Karakter } 1500

Aanwijzing = @No_Penjelasan + Pekerjaan + Penjelasan @No_Penjelasan Pekerjaan Penjelasan = 2 { Karakter } 20 = 5 { Karakter } 30 = 4 { Karakter } 1500

SPMP = Tanggal + @No_SPMP PPBP Valid = @No_PPBP

SPPH = Tanggal + @No_SPPH + Hal + Nama_Rekanan + NPWP + Harga Penawaran + Harga Negosiasi Tanggal @No_SPPH Hal Nama_Rekanan NPWP Harga Penawaran Harga Negosiasi = [ 8 { Number } 8 | * Tgl-Bln-Thn*] = 2 { Number } 20 = 3 { Karakter } 20 = 3 { Karakter } 40 = 8 { Number } 20 = 4 { Number } 5 = 4 { Number } 8

73

Proses 1.3 Penerimaan Barang FAKTUR = Tanggal + @No_Faktur + Nama_Rekanan + NPWP +

Nama_Pembeli + Nama_Barang + Kuantitas+ Satuan + Harga per Unit + Jumlah Harga Tanggal @No_Faktur Nama_Rekanan NPWP Nama_Pembeli Nama_Barang Kuantitas Satuan Harga per Unit Jumlah Harga = [ 8 { Number } 8 | * Tgl-Bln-Thn*] = 2 { Number } 20 = 3 { Karakter } 40 = 8 { Number } 20 = 3 { Karakter } 40 = [ 5 { Karakter } 30 | 3 { Number} 10 ] = 1 { Number } 5 = 4 { Karakter} 12 = 4 { Karakter} 15 = 4 { Karakter} 15

BA - P = Tanggal + @No_BA-P + Pekerjaan + Biaya + Sumber Dana + No_DIPA + TahunAnggaran + Lokasi + Validasi Tanggal @No_BA-P Pekerjaan Biaya Sumber Dana No_DIPA TahunAnggaran = [ 8 { Number } 8 | * Tgl-Bln-Thn*] = 2 { Karakter } 20 = 5 { Karakter } 30 = 2 { Number } 15 = 3 { Karakter } 50 = 2 { Karakter } 20 = 4 { Karakter } 12

74

Lokasi Validasi

= 4 { Karakter } 45 = *validasi disetujui*

BA – STB = Tanggal + @No_BA-STB + Nama_Barang + Kuantitas + Satuan + Keterangan Tanggal @No_BA-STB Nama_Barang Kuantitas Satuan Keterangan = [ 8 { Number } 8 | * Tgl-Bln-Thn*] = 2 { Number } 20 = [ 5 { Karakter } 30 | 3 { Number} 10 ] = 1 { Number } 5 = 4 { Karakter } 12 = 4 { Karakter } 12

BA – STB Valid = Tanggal + @No_BA-STB + Nama_Barang + Kuantitas + Satuan + Keterangan + Validasi Tanggal @No_BA-STB Nama_Barang Kuantitas Satuan Keterangan Validasi = [ 8 { Number } 8 | * Tgl-Bln-Thn*] = 2 { Number } 20 = [ 5 { Karakter } 30 | 3 { Number} 10 ] = 1 { Number } 5 = 4 { Karakter } 12 = 4 { Karakter } 12 = *validasi disetujui*

Proses 1.4 Penerbitan SPM FAKTUR = @No_Faktur BA - P = @No_BA-P

75

SPK = @No_SPK SPM = Tanggal + @No_SPM + KPPN + Pekerjaan + Biaya + Nama_Rekanan Tanggal @No_SPM KPPN Pekerjaan Biaya Nama_Rekanan = [ 8 { Number } 8 | * Tgl-Bln-Thn*] = 2 { Number } 20 = 8 { Karakter } 20 = 5 { Karakter } 30 = 4 { Number } 15 = 3 { Karakter } 40

Proses 2.0 Pendistribusian barang Tanda Terima Pengiriman = @No_TandaTerima + No_SPB + Nama_Barang + Kuantitas + Tanggal_Pengiriman + Tanggal_Penerimaan @No_TandaTerima No_SPB Nama_Barang Kuantitas Tanggal_Pengiriman Tanggal_Penerimaan = 2 { Number } 20 = 2 { Number } 8 = 5 { Karakter } 30 = 1 { Number } 5 = [ 8 { Number } 8 | * Tgl-Bln-Thn*] = [ 8 { Number } 8 | * Tgl-Bln-Thn*]

Tanda Terima Pengiriman Valid = @No_TandaTerima + No_SPB + Nama_Barang + Kuantitas + Tanggal_Pengiriman + Tanggal_Penerimaan + Validasi @No_TandaTerima No_SPB = 2 { Number } 20 = 2 { Number } 8

76

Nama_Barang Kuantitas Tanggal_Pengiriman Tanggal_Penerimaan Validasi SPB = @No_SPB

= 5 { Karakter } 30 = 1 { Number } 5 = [ 8 { Number } 8 | * Tgl-Bln-Thn*] = [ 8 { Number } 8 | * Tgl-Bln-Thn*] = * Validasi Diterima *

Proses 3.0 Pelaporan BA – STB = Tanggal + @No_BA-STB Tanda Terima Pengiriman Valid = @No_TandaTerima Laporan Stock Opname = @No_Laporan + Kode_Barang + Nama_Barang + Kuantitas + Satuan + Jumlah + Kondisi + Keterangan @No_Laporan Kode_Barang Nama_Barang Kuantitas Satuan Jumlah Kondisi Keterangan = 1 { Number } 4 = [ 2 { Number } 8 | 2 { Karakter } 8 ] = 3 { Karakter } 40 = 1 { Number } 5 = 4 { Karakter } 12 = 4 { Number } 25 = 4 { Karakter } 8 = 1 { Karakter } 20

Laporan Stock Opname Valid = @No_Laporan + Kode_Barang + Nama_Barang + Kuantitas + Satuan + Jumlah + Kondisi + Keterangan + Validasi No_Laporan = 1 { Number } 4

77

Kode_Barang Nama_Barang Kuantitas Satuan Jumlah Kondisi Keterangan Validasi

= [ 2 { Number } 8 | 2 { Karakter } 8 ] = 3 { Karakter } 40 = 1 { Number } 5 = 4 { Karakter } 12 = 4 { Number } 25 = 4 { Karakter } 8 = 1 { Karakter } 20 = *validasi disetujui*

Persediaan = No + @Kode_Barang + Nama_Barang + Kuantitas + Satuan + Harga_Satuan + Total_Harga + Kondisi + Keterangan + Validasi No @Kode_Barang Nama_Barang Kuantitas Satuan Harga_Satuan Total_Harga Kondisi Keterangan Validasi = 1 { Number } 4 = [ 2 { Number } 8 | 2 { Karakter } 8 ] = 3 { Karakter } 40 = 1 { Number } 5 = 4 { Karakter } 12 = 4 { Number } 15 = 4 { Number } 15 = 4 { Karakter } 8 = 1 { Karakter } 20 = *validasi disetujui*

78

4.2.5

Entity Relationship Diagram

Gambar 4-15 ERD Pelaporan, Pengisian SPB dan Perencanaan

79

No tgl PS PH n _U tua No /sa l rga Jm Ha tgl PB _U No ah ml Ju

Gambar 4-16 ERD Penawaran dan Pembiayaan

80

Gambar 4-17 ERD Pengiriman Faktur dan Penerbitan SPM

81

4.2.6

Normalisasi Tabel

1.

Struktur Tabel Surat Permintaan Barang (SPB) : No_SPB Type Date Time Varchar Varchar Numeric Varchar Size Keterangan 8 Tanggal Permintaan 20 Primary Key 30 Barang Yang Dipesan 5 Kuantitas Barang 12 Tahun Anggaran

Primary key Nama Field Tanggal No_SPB Barang Kuantitas

TahunAnggaran

2.

Struktur Tabel Usulan Pengadaan Barang (UPB) : No_UPB Type Varchar Date Time Numeric Varchar Size Keterangan 20 Primary Key 8 Tanggal Usulan 5 Jumlah Barang 40 Validasi

Primary key Nama Field No_UPB Tanggal Jumlah Validasi

82

3.

Struktur Tabel Surat Pernyataan Minat atas Pengadaan (SPMP)

Primary Key : No_SPMP Nama Field No_SPMP Type Varchar Size 20 Keterangan Primary Key Nama Penanggung Nama_PenanggungJawab Varchar Pernyataan Harga_Negosiasi 4. Varchar Money 40 150 15 Jawab dari Rekanan Pernyataan Minat Harga Negosiasi

Struktur Tabel Persetujuan Pengeluaran Biaya Pengadaan (PPBP) : No_PPBP Type Varchar Date Time Varchar Money Size Keterangan 20 Primary Key 8 Tanggal Persetujuan 30 Nama Pekerjaan 15 Biaya Total

Primary key Nama Field No_PPBP Tanggal Pekerjaan Biaya 5.

Struktur Tabel Daftar Isian Pelaksanaan Anggaran (DIPA)

Primary Key : No_DIPA Nama Field No_DIPA TahunAnggaran Sumber Dana Lokasi Type Varchar Numeric Varchar Varchar Size 20 Keterangan Nomor

12 Tahun Anggaran 50 Sumber Pendanaan 45 Lokasi Pengguna Anggaran

83

6.

Struktur Tabel Berita Acara Evaluasi Surat Penawaran (BA-ESP) : No_BA-ESP Type Varchar Date Time Varchar Size 20 8 1500 Keterangan Primary Key Tanggal Berita Acara Rincian Berita Acara

Primary key Nama Field No_BA-ESP Tanggal Rincian 7.

Struktur Tabel Usulan Persetujuan Harga Negosiasi (UPHN) : No_UPHN Type Varchar Date Time Numeric Varchar Money Money Size Keterangan 20 8 5 12 15 15 Primary Key Tanggal Usulan Jumlah Barang Satuan Barang Harga per Unit Satuan Harga dikalikan Kuantitas

Primary key Nama Field No_UPHN Tanggal Kuantitas Satuan

Harga per Unit Jumlah 8.

Struktur Tabel Usulan Persetujuan Harga Estimasi Sendiri (UPHPS) : No_UPHPS Type Varchar Numeric Date Time Money Size 20 8 8 15 Keterangan Primary Key Nomor Urut Tanggal Usulan Harga per Unit Satuan

Primary key Nama Field No_UPHPS No Tanggal

Harga per Unit

84

9.

Struktur Tabel Rencana Kerja dan Syarat (RKS) : No_RKS Type Numeric Varchar Date Time Varchar Numeric Varchar Size Keterangan

Primary key Nama Field No_RKS

20 Primary Key 30 Nama Pemesan 8 Tanggal Rencana 50 Nama Pekerjaan 12 Tahun Anggaran 1500 Rincian

Nama_Pemesan Tanggal Pekerjaan TahunAnggaran Rincian Kerja dan Syarat 10.

Struktur Tabel Surat Keputusan (SK) : No_Faktur Type Date Time Varchar Varchar Numeric Date Time Size Keterangan 8 Tanggal SK 20 Primary Key 50 Nama Penerima 30 Nama SK 8 Tanggal Ketetapan

Primary key Nama Field Tanggal No_SK

Nama_Penerima Nama_SK Tanggal Ketetapan 11.

Struktur Tabel Surat Perintah Kerja (SPK)

Primary key : No_Kwitansi Nama Field Type Tanggal No_SPK Rincian Kerja Date Time Varchar Varchar

Size

Keterangan

8 Tanggal SPK 20 Primary Key 1500 Rincian

85

12.

Struktur Tabel Aanwijzing

Primary key : No_Penjelasan Nama Field Type Size No_Penjelasan Pekerjaan Penjelasan Varchar Varchar Varchar

Keterangan 20 Primary Key 30 Nama Pekerjaan

1500 Penjelasan

13.

Struktur Tabel Surat Permintaan Penawaran Harga (SPPH) : No_SPPH Type Varchar Date Time Numeric Money Size Keterangan 20 Primay Key 8 Tanggal Penawaran 10 Hal tentang pekerjaan 15 Harga yang ditawarkan

Primary key Nama Field No_SPPH Tanggal Hal

Harga Penawaran

14.

Struktur Tabel Faktur : No_Faktur Type Varchar Varchar Money Size Keterangan 20 Primary Key 40 Kode Transaksi 15 Jumlah faktur

Primary key Nama Field No_Faktur

Nama_Pembeli Jumlah

86

15.

Struktur Tabel Berita Acara Pembayaran (BA-P)

Primary Key : No_BA-P Nama Field No_BAP Tanggal Type Varchar Date Time Size Keterangan

20 Primary Key 8 Tanggal BA-P

16.

Struktur Tabel Berita Acara Serah Terima Barang (BA-STB)

Primary key : No_BA-STB Nama Field Type Size No_BA-STB Keterangan Validasi Varchar Varchar Varchar

Keterangan 20 Primary Key 12 Keterangan keadaan barang 40 Validasi

17.

Struktur Tabel Surat Perintah Membayar (SPM)

Primary Key : No_SPM Nama Field No_SPM Pekerjaan Biaya Nama_Penerbit_SPM

Type Varchar Varchar Money Varchar

Size

Keterangan

20 Primary Key 30 Nama Pekerjaan 15 Total Biaya 40 Nama penerbit SPM

87

18.

Struktur Tabel Tanda Terima Pengiriman Valid : No_TandaTerima Type Varchar Size Keterangan 20 Primary Key Tanggal didistribusikan

Primary key Nama Field

No_TandaTerima

Tanggal Pengiriman Tanggal Penerimaan Validasi

Date Time Date Time Varchar

8 barang 8 Tanggal diterimanya barang 40 Validasi

19.

Struktur Tabel Persedian : Kode_Barang Type Varchar Varchar Numeric Varchar Money Money Varchar Varchar Varchar Size Keterangan 20 Primary Key 30 Nama barang 5 Jumlah Barang 12 Satuan Barang 15 Harga satuan barang 15 Harga dikalikan kuantitas 8 Keadaan barang 12 Keterangan keadaan barang 40 Validasi

Primary key Nama Field Kode_Barang

Nama_Barang Kuantitas Satuan Harga Satuan Total Harga Kondisi Keterangan Validasi

88

20.

Struktur Tabel Laporan Stock Opname Valid

Primary Key : No_Laporan Nama Field No_Laporan Jumlah Validasi Type Varchar Money Varchar Size Keterangan 20 Primary Key 15 Jumlah seluruh barang 40 Validasi Laporan

21.

Struktur Tabel KPPN

Primary Key : No_KPPN Nama Field No_KPPN Nama Lokasi Type Varchar Varchar Varchar Size Keterangan 20 Primary Key 30 Nama KPPN 45 Lokasi KPPN

22.

Struktur Tabel Rekanan

Primary Key : NPWP Nama Field NPWP Type Varchar Size Keterangan

20 Primary Key 30 Nama Rekanan 40 Lokasi Rekanan berada 30 Nomor telepon Rekanan

Nama_Rekanan Varchar Alamat Telepon Varchar Numeric

89

23.

Struktur Tabel Bagian

Primary Key : Id_Bagian Nama Field Id_Bagian Bagian Type Varchar Varchar Size Keterangan 20 Primary Key 30 Nama Bagian

24.

Struktur Tabel Pelaksana

Primary Key : no_peg Nama Field No_peg Nama pegawai Type Varchar Varchar Size Keterangan

20 Primary Key 30 Nama Pegawai

4.2.7

Proses Specification

PROSES 2.0 : PENDISTRIBUSIAN BARANG Begin Read SPB Open file Persediaan Write file Tanda Terima Pengiriman Validasi file Tanda Terima Pengiriman If valid then Kirim ke Bagian Umum

90

Else ( Tanda Terima Pengiriman ditolak ) Close file Persediaan End

PROSES 3.0 : PELAPORAN Begin Open file Persediaan Open file BA - STB Open file TandaTerima Write file Laporan Stock Opname Validasi file Laporan Stock Opname If valid then Kirim ke SIMAK BMN Else ( Laporan ditolak ) Close file Persediaan Close file BA - STB Close file TandaTerima End

PROSES 1.4 : Penerbitan SPM Begin Read file SPK Read file BA- P

91

Read file Faktur Write SPM End

PROSES 1.1.1 : PENGISIAN Begin Open SPB Write SPB End

PROSES 1.1.3 : PERENCANAAN Begin Open file UPB Write file RKS Write file UP - HPS Close file UPB End

PROSES 1.1.2.1 : PENGUSULAN Begin Open file SPB Read file SPB Write UPB

92

Close file SPB End

PROSES 1.1.2.2 : PERSETUJUAN DAN VALIDASI Begin Read file UPB Validasi file UPB If valid then write UPB Else ( UPB ditolak ) End

PROSES 1.2.1 : PENJELASAN Begin Open file RKS Open file UP - HPS Read file RKS Read file UP - HPS Write file Aanwijzing End

PROSES 1.2.4 : PERJANJIAN Begin Open file PPBP

93

Write file SK Write SPK Close file PPBP End

PROSES 1.2.3.1 : NEGOSIASI Begin Open file SPMP Write file SPMP Write file BA - ESP Write file UP – HN Close file SPMP End

PROSES 1.2.3.2 & 1.2.3.3 : PERSETUJUAN & VERIFIKASI NEGOSIASI Begin Open File UP - HN Read UP - HN Validasi HARGA If valid then write UP - HN Else ( HARGA ditolak ) Close file UP - HN End

94

PROSES 1.3.1 : PENERIMAAN & PEMERIKSAAN BARANG Begin Open file FAKTUR Write file FAKTUR Write file BA – STB Close file FAKTUR End

PROSES 1.3.2 : PENCAIRAN DANA Begin Open file BA - STB Read file BA - STB Write file BA –P Close file BA - STB End

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN

5.1.

Kesimpulan Dalam hal ini, penulis memberikan suatu kesimpulan dari seluruh

pembahasan dalam penulisan laporan tugas akhir ini agar tergambar secara umum pokok bahasan yang penulis ungkapkan: 1. Pencatatan sistem informasi persedian pada Kantor Pelayanan Pajak (KPP) Pratama Semarang Selatan sudah kompleks walaupun ada beberapa dokumen yang hampir sama sehingga mengurangi kemudahan dalam proses 2. Untuk mempermudah dalam proses sistem informasi persediaan yang terjadi di Kantor Pelayanan Pajak (KPP) Pratama Semarang Selatan, penulis merancang usulan sistem informasi persediaan Dengan dirancangnya usulan sistem informasi ini, dapat memudahkan bagi pengguna dalam memperoleh informasi yang berkaitan dengan hasil pengolahan data serta pembuatan laporan.

5.2.

Saran Penulis memberikan saran-saran yang dapat dijadikan referensi serta dapat

membantu sistem informasi persediaan Kantor Pelayanan Pajak (KPP) Pratama

96

97

Semarang Selatan. Untuk mencegah timbulnya masalah baru pada proses yang berlangsung, maka diperlukan cara-cara sebagai berikut : 1. 2. Pengurangan dokumen yang hampir sama pada saat proses berlangsung Sumber daya manusia di dalam Sistem Informasi Persediaan ini harus memiliki pengetahuan memadai agar dapat terintegrasi dengan sistem yang berlangsung sehingga kesalahan dapat dicegah sedini mungkin

DAFTAR PUSTAKA

Abdul Hafiz Tanjung, 2004, Pengantar Akuntansi, Edisi I, Bandung : STIE PASIM Abdul Hafiz Tanjung, 2008, AKUNTANSI PEMERINTAHAN DAERAH Konsep dan Aplikasi Sesuai Standar Akuntansi Pemerintahan, Cetakan Kedua, Bandung : ALFABETA Andi Kristanto, 2003, Perancangan Sistem Informasi dan Aplikasinya, Yogyakarta : Gaya Media Yogyakarta Azhar Susanto, 2002, Sistem Informasi Akuntansi Konsep dan Pengembangan Berbasis Komputer, Bandung : Lingga Jaya Bambang S. Soedibjo, 2004, Pengantar Metode Penelitian, Edisi 1, Bandung : STIE PASIM Barry E.Cushing dan Alih Bahasa Ruchyat Kosasih, 1982, Sistem Informasi Akuntansi dalam organisasi perusahaan, Jakarta : Erlangga H.M. Jogiyanto, 1993, Analysis dan Disain Sistem Informasi : Pendekatan Terstruktur Teori dan Praktek Aplikasi Bisnis, Yogyakarta : Andi Yogyakarta Hall, James A., 2007, Sistem Informasi Akuntansi, Edisi 4 buku 1, Jakarta : Salemba Empat Hall, James A., 2007, Sistem Informasi Akuntansi, Edisi 4 buku 2, Jakarta : Salemba Empat http://puslit.petra.ac.id/journals/dir.php?DepartmentID=AKU http://www.djkn.depkeu.go.id/index2.php?option=com_content&do_pdf=1&id=5 11 http://www.itjen.depkeu.go.id/Peraturan%5CUU1504.pdf http://www.tempointeractive.com/hg/peraturan/2004/03/18/prn,2004031802,id.html Ikatan Akuntan Indonesia, 2007, Standar Akuntansi Keuangan, Jakarta : Salemba Empat KSAP, Standar Akuntansi Pemerintahan Pernyataan No. 05 Akuntansi Persediaan, http://www.ksap.org/standar/PSAP05.pdf

PERATURAN MENTERI KEUANGAN NOMOR 120/PMK.06/2007 TENTANG PENATAUSAHAAN BARANG MILIK NEGARA,

http://www.sjdih.depkeu.go.id/fulltext/2006/120~PMK.06~2007Per.htm Romney, Marshall B & Paul John Steinbart., 2005, Sistem Informasi Akuntansi, Edisi 9 buku 1, Jakarta : Salemba Empat Romney, Marshall B & Paul John Steinbart., 2005, Sistem Informasi Akuntansi, Edisi 9 buku 2, Jakarta : Salemba Empat Soemarso SR, 2005, Akuntansi Suatu Pengantar, Buku II, Edisi V, Jakarta : Salemba Empat

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful