Anda di halaman 1dari 10

1

KONTRASEPSI IUD dan PERMASALAHANNYA


PENDAHULUAN
Salah satu upaya pemerintah dalam mengendalikan jumlah penduduk adalah dengan
melaksanakan program Keluarga Berencana (KB) bagi Pasangan Usia Subur (PUS). Selain
mengendalikan jumlah penduduk program KB juga bermanfaat untuk mewujudkan akses
kesehatan reproduksi bagi semua pada tahun 2015 seperti yang tercantum dalam Millenium
Development Goals (MDGs) 2015 indikator 5b.
1
Kehamilan dan kelahiran yang terbaik, artinya risiko paling rendah untuk ibu dan anak,
adalah antara 20-35 tahun sedangkan persalinan pertama dan kedua paling rendah risikonya
bila jarak antara dua kelahiran adalah 2-4 tahun.
2
Kata kontrasepsi merujuk kepada proses menghindari kehamilan selagi melakukan hubungan
seks.
3
Saat ini tersedia metode-metode pengendalian kesuburan yang kuat dan efektif. Tidak ada
satu pun yang bebas sama sekali dari efek samping dan bahaya. Karena itu, sementara belum
ada metode kontrasepsi yang benar-benar aman, dan tanpa kontrasepsi akan lebih bahaya
lagi. Mereka yang meresepkan kontrasepsi harus mengenali dengan baik obat dan metode
yang saat ini tersedia serta efek sampingnya. Kita harus berupaya keras untuk mengurangi
efek samping dan risiko ini hingga sangat minimum, mengenali dan mengatasinya, dan kita
harus menyadari bahwa salah satu risiko besar pada kegagalan kontrasepsi adalah kehamilan
yang tidak direncanakan.
4









2

IUD/AKDR
IUD (non hormonal) merupakan salah satu jenis alat kontrasepsi jangka panjang yang ideal
dalam upaya menjarangkan kehamilan. Keuntungan pemakaian IUD yakni hanya
memerlukan satu kali pemasangan untuk jangka waktu yang lama dengan biaya yang reltif
murah. IUD juga merupakan alkon yang aman, karena tidak mempunyai pengaruh sistemik
yang beredar ke seluruh tubuh, tidak mempenngaruhi produksi ASI dan kesuburan cepat
kembali setelah IUD lepas.
1

Yang dimaksud dengan IUD adalah bahan inert sintetik (dengan atau tanpa unsur tambahan
untuk sinergi efektifitas) dengan berbagai bentuk, yang dipasangkan dalam rahim untuk
menghasilkan efek kontraseptif.
5
IUD telah digunakan dalam program yang ditujukan untuk pengendalian pertumbuhan
populasi. Walaupun mekanisme kerja IUD masih belum dapat dipastikan, secara umum IUD
tampaknya mencegah sperma agar tidak membuahi ovum.
6
IUD merupakan kontrasepsi yang efektif untuk digunakan dalam jangka panjang sehingga
perlu diketahui kelangsungan penggunaannya serta faktor-faktor yang dapat mempengaruhi
kelangsungan tersebut. Tingkat kelangsungan penggunaan kontrasepsi IUD ini dapat menjadi
salah satu indikator keberhasilan dari program KB itu sendiri karena walaupun jumlah
akseptor IUD banyak tetapi tingkat kelangsungan penggunaannya rendah maka program KB
belum sepenuhnya dinyatakan berhasil.
9
IUD dapat menimbulkan gangguan pada organ reproduksi karena keberadaanya di dalam
rahim dimana IUD merupakan benda asing bagi rahim sehingga banyak menimbulkan efek
samping bagi akseptor, misalnya mengakibatkan bertambahnya volume dan lama haid
(metroragia) yang disebabkan adanya faktor mekanik pada endometrium karena ketidak
serasian antara besarnya IUD dan rongga rahim serta kemungkinan disebabkan karena
kehamilan intra uteri atau ektopik. Dan akseptor IUD yang karena efek samping banyak yang
memilih untuk drop out karena membuat akseptor tersebut tidak nyaman dan lebih memilih
untuk berpindah ke kontrasepsi lain.
10
JENIS-JENIS
IUD dibedakan jenisnya menurut sifat dan bentuknya. Menurut sifatnya ada IUD inert
(netral), yaitu IUD yang tidak mengandung bahan aktif dan IUD bidaktif, yaitu IUD yang
mengandung bahan aktif seperti tembaga (Cu), perak (Ag), dan progesteron.
3

Menurut bentuknya, jenis IUD dapat dibedakan sebagai IUD berbentuk terbuka (berbentuk
linier) dan IUD tertutup (berbentuk cincin). Contoh IUD terbuka antara lain adalah Lipper
Loop, Soft T Coil, Sheilds, Cu-7, Cu-T, Spring Coil, Progestasert (Alza T), Multi Load,
Marguiles Spiral. Sedangkan contoh IUD tertutup antara lain: Ota Ring, Stainless Ring,
Antigen F, Ragab Ring, Cicin Grafenberg, dll.
8

Gambar 1: Jenis-jenis IUD,
Sumber: http://www.gnosis.lt/Images/IUD_Types.jpg

MEKANISME KERJA
Sampai sekarang mekanisme kerja IUD belum diketahui dengan pasti. Kini pendapat yang
terbanyak ialah bahwa IUD dalam kavum uteri menimbulkan reaksi peradangan
endometrium yang disertai dengan sebukan leukosit yang dapat menghancurkan blastokista
atau sperma.
2
Kar dan kawan-kawan selanjutnya menemukan sifat-sifat dan isi cairan uterus yang
mengalami perubahan-perubahan pada pemakai IUD, yang menyebabkan blastokista tidak
dapat hidup dalam uterus, walaupun sebelumnya terjadi nidasi. Penelitian lain menemukan
sering adanya kontraksi uterus pada pemakai IUD, yang dapat menghalangi nidasi. Diduga
ini disebabkan oleh meningkatnya kadar prostagladin dalam uterus pada perempuan tersebut.
2
4

FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PEMAKAIAN IUD
Faktor-faktor yang diteliti pengaruhnya terhadap tingkat kelangsungan penggunaan IUD
adalah umur, tingkat pendidikan, pekerjaan, paritas, efek samping dan keinginan mempunyai
anak.
9
KEUNTUNGAN PEMAKAIAN IUD
Alat Kontrasepsi dalam rahim dapat diterima masyarakan dunia, termasuk indonesia dan
menempati urutan ketiga dalam pemakaian.
Keuntungan IUD:
a. Dapat diterima masyarakat dengan baik.
b. Pemasangan tidak memerlukan teknis medis yang sulit.
c. Kontrol medis yang ringan.
d. Penyulit tidak terlalu berat.
e. Pulih kesuburan setelah IUD dicabut berlangsung baik.
7
Keuntungan IUD dibanding alat kontrasepsi lainnya:
a. Umumnya hanya memerlukan satu kali pemasangan dan dengan demikian satu
kali motivasi.
b. Tidak menimbulkan efek sistemik
c. Ekonomis dan cocok untuk penggunaan secara massal
d. Efektivitas cukup tinggi
e. Reversibel
2

Alat kontrasepsi dalam rahim yang mengandung progresteron dan ievornorgestrel
mengurangi pengeluaran darah saat menstruasi bahkan dapat digunakan untuk mengobati
menoragia. Selain itu, berkurangnya darah menstruasi sering dilaporkan disertai oleh
penurunan disminorea.
4
KERUGIAN PEMAKAIAN IUD
Perforasi Uterus dan Abortus
Efek merugikan paling awal adalah yang berkaitan dengan pemasangan. Efek tersebut adalah
perforasi uterus yang secara klinis nyata atau bersamar, baik pada saat pemasangan sonde
uterus maupun memasukkan alat, serta abortus kehamilan yang tidak diketahui sebelumnya.
Frekuensi penyulit-penyulit ini bergantung pada keterampilan operator dan tindakan-tindakan
yang diambil agar tidak terjadi interupsi atau kehamilan.
4
5

Pada permulaan hanya ujung IUD saja yang menembus dinding uterus namun lama kelamaan
dengan adanya kontraksi uterus, IUD terdorong lebih jauh dan menembus dinding uterus
sehingga sampai ke rongga perut.
2
Angka keguguran dengan IUD in situ tinggi. Jika di temukan kehamilan dengan IUD in situ
yang benangnya masih kelihatan, sebaiknya IUD dikeluarkan sehingga kemungkinan
terjadinya abortus setelah IUD dikeluarkan lebih kecil daripada jika IUD dibiarkan terus
berada dalam rongga uterus. Jika benang IUD tidak kelihatan, sebaiknya IUD dibiarkan saja
berada dalam uterus.
2
Rasa nyeri dan Perdarahan Uterus
Rasa nyeri atau kejang di perut dan perdarahan sedikit-sedikit yang cepat berhenti dapat
terjadi segera setelah pemasangan IUD. Biasanya rasanya nyeri berangsur-angsur menghilang
dengan sendirinya dan dapat dikurangi dengan pemberian analgetika. Jika keluhan
berlangsung terus, sebaiknya IUD dikeluarkan dan diganti dengan IUD yang mempunyai
ukuran lebih kecil.
2,4
Menoragia
Pengeluaran darah saat menstruasi sering meningkat dua kali lipat pada pemakaian Cu T
380A, dan mugkin sangat banyak sehingga menyebabkan anemia defisiensi besi.
4
Progestasert, karena efek progesteronnya yang lokal, jarang menyebabkan menoragia dan
anemia.
4
Pengeluaran darah pada pemakai IUD-LNg bahkan mungkin lebih sedikit dibandingkan
dengan pemakaian Progestasert.
4
Infeksi
Infeksi panggul, termasuk abortus septik, dapat terjadi pada pemakaian alat kontrasepsi
dalam rahim. Abses tubo-ovarium, yang mungkin unilateral, juga pernah di laporkan. Apabila
dicurigai ada infeksi, alat harus dikeluarkan, dan wanita yang bersangkutan diterapi dengan
antibiotik yang efektif.
4
Selama beberapahari setelah pemasangan IUD, bakteri dapat ditemukan di rongga uterus,
tetapi dengan frekuensi yang jauh lebih jarang dibandingkan dengan 24 jam pertama (Mishell
dkk, 1966).
4
6

Karena itu, risiko utama infeksi disebabkan oleh pemasangan dan tidak meningkat pada
pemakaian jangka panjang.
4
IUD itu sendiri, atau benangnya yang berada dalam vagina, umumnya tidak menyebabkan
terjadinya infeksi jika alat-alat yang digunakan disucihamakan, yakni tabung penyalur,
pendorong, dan IUD. Jika terjadi infeksi, hal ini mungkin disebabkan oleh adanya infeksi
yang subakut atau menahun pada traktus genitalis sebelum pemasangan IUD.
2
Kehamilan dengan IUD
Keberadaan IUD di dalam uterus yang hamil dapat membahayakan bagi wanita dan janinnya.
Alat yang terletak di luar uterus dapat membahayakan bagi wanita bersangkutan.
4
Apabila diketahui terdapat kehamilan dan benang tampak keluar serviks, alat harus
dikeluarkan.
4
Apabila benang tidak terlihat, upaya untuk menentukan lokasi dan mengeluarkan alat dapat
menyebabkan abortus.
4
Abortus trimester kedua denga IUD in situ besar kemungkinan bersifat septik (lewit,1970;
vessey dkk., 1974). Septis kadang-kadang fulminan dan sering mematikan, dan karena risiko
ini, wanita yang bersangkutan ditawari pilihan untuk mengakhiri kehamilan (American
College of Obstetricians and Gynecologist, 1992). Wanita hamil dengan IUD in utero yang
memperlihatkan tanda-tanda infeksi uterus harus diberi terapi antibiotik intensif dan
menjalani evakuasi uterus segera.
4
Belum pernah dilaporkan terjadi peningkatan malformasi janin pada kehamilan dengan IUD
in situ.
2,4
Kehamilan Ektopik
Walau dapat mencegah sebagian besar kehamilan intrauterus, IUD kurang memberi
perlindungan terhadap nidaasi ekstrauterus. Pada kegagalan kontrasepsi, risiko kehamilan
ektopik meningkat secara bermakna. Karena IUD tidak secara handal mencegah kehamilan
ekstrauterus, wanita yang memang berisiko tinggi mengalami kehamilan ektopik, mereka
yang mengalami salpingitis, kehamilan ektopik, atau bedah tuba bukan merupakan kandidat
untuk IUD.
4
Gangguan pada Suami
7

Kadang-kadang suami dapat merasakan adanya benang IUD sewaktu senggama. Ini
disebabkan oleh benang IUD yang keluar dari porsio uteri terlalu pendek atau terlalu panjang.
Jika benang terlalu panjang sebaiknya di potong sampai kira-kira 2-8cm dari porsio, sedang
jika benang terlalu pendek sebaiknya IUD diganti.
2
Ekspulsi
Ekspulsi IUD dapat terjadi untuk sebagian atau seluruhnya. Ekspulsi biasanya terjadi waktu
haid dan dipengaruhi oleh hal-hal berikut.
a. Umur dan paritas: Pada paritas yang rendah, 1 atau 2, kemungkinan ekspulsi dua kali
lebih besar daripada paritas 5 atau lebih; demikian pula pada perempuan muda.
b. Lama pamakaian: Ekspulsi paling sering terjadi pada tiga bulan pertama setelah
pemasangan
c. Ekspulsi sebelumnya: Pada perempuan yang pernah mengalami ekspulsi, maka pada
pasangan kedua kalinya, kecenderungan terjadinya ekspulsi ialah kira-kira 50%.
d. Jenis dan Ukuran: jenis dan ukuran IUD yang di pasang sangat mempengaruhi
frekuensi ekspulsi.
e. Faktor Psikis: oleh karena motilitas uterus dapat dipengaruhi oleh faktor psikis, maka
frekuensi ekspulsi lebih banyak dijumpai pada perempuan emosional dan ketakutan
dan yang psikisnya labil.
2

INDIKASI
Alat pencegah kehamilan (kontrasepsi).
5
KONTRAINDIKASI
IUD tidak dapat dipasang pada keadaan:
1. Terdapat infeksi genetalia
a. Menimbulkan eksaserbasi (kambuh) infeksi.
b. Keadaan patologis lokal; frungkle, stenosis vagina; infeksi vagina
2. Dugaan keganasan cerviks.
3. Perdarahan dengan sebab yang tidak jelas.
4. Pada kehamilan: terjadi abortus, mudah perforasi, perdarahan, infeksi.
7

WAKTU PEMASANGAN
a. Sewaktu haid berlangsung
b. Sewaktu postpartum
8

c. Sewaktu postabortum
d. Sewaktu melakukan seksio sesarea
2

TEKNIK PEMASANGAN IUD
Pemasangan Copper T380A
A. Konseling Pra Pemasangan
B. Persiapan
a. Lakuakn pemeriksaan spekulum
b. Ambil spesimen pemeriksaan dari vagina dan serviks (bila ada indikasi)
c. Keluarkan spekulum dan letakkan kembali pada tempat telah disediakan
d. Lakukan pemeriksaan bimanual
e. Lakukan pemeriksaan rektovaginal (bila ada indikasi)
C. Pencegahan Infeksi
D. Pemasangan
a. Masukan lengan IUD di dalam kemasan sterilnya.
b. Pakai kembali sarung tangan yang baru.
c. Pasang spekulum vagina untuk menampilkan serviks.
d. Lakukan tindakan aseptik-antiseptik (secara benar) pada vagina dan serviks.
e. Secara hati-hati, jepit bibir atas serviks dengan tenakulum.
f. Masukan IUD ke kanalis seivisis dengan teknik tanpa sentuh, kemudian
dorong ke dalam kavum uteri hingga mencapai fundus.
g. Tahan pendorong (plunger) dan tarik selubung (inserter) ke bawah sehingga
lengan IUD bebas.
h. Setelah pendorong ditarik ke luar, baru keluarkan selubung
i. Gunting benang IUD, keluarkan tenakulum dan spekulum dengan hati-hati.
E. Dekontaminasi dan Pencegahan Infeksi Pasca Tindakan
F. Konseling dan Instruksi Pascainsersi
a. Buat rekam medik
b. Ajarkan klien cara pemeriksaan mandiri benang IUD
c. Jelaskan apa yang harus dilakukan bila klien mengalami efek samping
d. Informasi bahwa klien dapat menghentikan penggunaan IUD apabila memang
diinginkan atau ada pertimbangan lain.
e. Lakukan observasi selama 15 menit sebelum memperbolehkan klien pulang.
5

Selain diharapkan keahliannya dalam melakukan teknik pemasangan dan pemilihan IUD
yang tepat, seorang yang akan melakukan pemasangan IUD juga diharapkan mampu
9

memberikan konseling terkait dengan IUD. Informasi utama yang disampaikan adalah (1)
mekanisme kerja IUD termasuk keuntungan dan kerugian serta efek sampingnya, (2)
prosedur pemasangan/pencabutan dan jangka waktu pemakaian, (3) Waktu pemasangan dan
metode kontrasepsi mana yang dipakai bila pemasangan IUD diundurkan (4) Kebebasan bagi
pasien untuk tidak meneruskan memakai IUD jika dikehendaki.
8
PEMERIKSAAN LANJUTAN
Pemeriksaan dilakukan sesudah IUD terpasang, dilakukan 1 minggu setelahnya, pemeriksaan
kedua 3 bulan kemudian, dan selanjutnya setiap 6 bulan.
2
CARA MENGELUARKAN IUD
Mengeluarkan IUD biasanya dilakukan dengan menarik benang menggunakan pinset atau
cunam jika benang tampak di luar OUE, jika tidak terlihat dilakukan pemeriksan dengan
USG atau foto rontgen. Bila IUD masih in situ dalam cavum uteri, IUD dapat dikeluarkan
dengan pengait IUD. Bila sudah mengalami translokasi pengangkatan dilakukan dengan
laparoskopi atau minilaparotomi.
2




















10

DAFTAR PUSTAKA

1. Puspitasari, D. Kajian Implementasi Kebijakan Penggunaan Kontrasepsi IUD. 2011.
Dalam : http://www.bkkbn.go.id/litbang/pusna/Data/PB_b%20Diah_edit.pdf diunduh
pada 12 Mei 2014.
2. Affandi, B and Albar, E. Kontrasepsi. Dalam: Ilmu Kandungan ed 3. Jakarta: PT Bina
Pustaka Sarwono Prawirohardjo, 2011: 451-456.
3. Sherwood, L. Sistem Reproduksi. Dalam: Fisiologi Manusia Dari Sel ke Sistem ed 6.
Jakarta: Penerbit Buku Kedokteran EGC, 2012: 853-854.
4. Cunningham, FG et al. Kontrasepsi. Dalam: Obstetri Williams vol 2 ed 21. Jakarta:
Penerbit Buku Kedokteran EGC, 2006: 1717-1724.
5. Yayasan Bina Pustaka Sarwono Prawirohardjo. Alat Kontrasepsi Dalam Rahim
(IUD). Dalam : Buku Acuan Nasional Pelayanan Kesehatan Maternal dan Neonatal.
Jakarta: Yayasan Bina Pustaka Sarwono Prawirohardjo, 2006: 492-494.
6. Ganong, WF. Gonad: Perkembangan & Fungsi Sistem Reproduksi. Dalam: Buku
Ajar Fisiologi Kedokteran ed 22. Jakarta: Penerbit Buku Kedokteran EGC, 2008: 464.
7. Manuaba, I. Pedoman Keluarga Berencana Untuk Pendidikan Bidan. Dalam: Ilmu
Kebidanan, Penyakit Kandungan & Keluarga Berencana untuk Pendidikan Bidan.
Jakarta: Penerbit Buku Kedokteran EGC, 1998: 454-461.
8. Hanafiah, TM. Alat Kontrasepsi Dalam Rahim (AKDR) (Intra Uterine Contraceptive
Device = IUCD). 2005. Dalam:
http://repository.usu.ac.id/bitstream/123456789/15762/1/ruf-mei2005-%2520(6).pdf_1
diunduh pada 12 Mei 2014.
9. Astariani, K and widarsa, K. Tingkat Kelangsungan Penggunaan Kontrasepsi IUD di
Klinik Catur Warga PKBI Daerah Bali Tahun 2012. 2013. Dalam :
http://ojs.unud.ac.id/index.php/jch/article/download/5916/4410 diunduh pada 14 Mei
2014.
10. Utami, S et al. Hubungan Efek Samping dengan Kejadian Drop Out pada Akseptor
AKDR di Poli KB I RSUD dr. Soetomo Surabaya. 2011. Dalam:
http://suaraforikes.webs.com/volume2%20nomor3.pdf diunduh pada 14 Mei 2014