Anda di halaman 1dari 38

Metode dan Proses

Perancangan Arsitektur
Kerangka Kerja Dasar Dalam Suatu
Proses Perancangan Arsitektur


Kerangka Kerja Dasar Dalam Suatu Proses
Perancangan Arsitektur

Dalam konteks arsitektur, Perancangan adalah
usulan pokok yang mengubah sesuatu yang
sudah ada menjadi sesuatu yang lebih baik.
Perancangan adalah sebagai suatu proses tiga
bagian yang terdiri dari :
Keadaan mula
Suatu metode atau transformasi, dan
Suatu keadaan masa depan yang dibayangkan
(Produk)


Ragam Model Proses Perancangan

METODE PERANCANGAN

METODE BARU/RASIONAL (GLASS BOX)

Merupakan metode perancangan rasional
Disebut sebagai kotak transparant (glass box)
Merupakan kebalikan dari metode tradisional
Hasil ciptaan dapat ditelusuri bagaimana proses terjadi maupun
proses kreatifnya.

METODE TRADISIONAL (BLACK BOX)

Perancang sebagai empu pencipta bangunan, ahli sulap, atau
manusia setengah dewa, bangunan ciptaannya hanya untuk
dipuji atau dicela dan tidak untuk didiskusikan.
Tidak dapat dibicarakan bagaimana proses terjadi atau proses
kreatifnya.

Model Sederhana Tahapan Proses
Perancangan
INPUT PROSES OUTPUT
DATA RANCANGAN
ANALISIS
PROSES
ANALISIS/ ALTERNATIF
RANCANGAN
UMPAN BALIK
UMPAN BALIK
Model Sederhana Tahapan
Proses Perancangan
INPUT PROSES OUTPUT
UMPAN BALIK
IDENTIFIKASI
MASALAH
Analisa Masalah
Perumusan Masalah
Konsep program
PEMACAHAN
MASALAH
Konsep Desain
Pengambangan
Rancangan
DOKUMEN
KONSTRUKSI
Gambar
Rancangan
programmer desaining
Proses Perancangan
Arsitektur
INPUT
(Identifikasi Masalah)
SOAL TUGAS KE-5 MATA KULIAH PA
INPUT
(Identifikasi Masalah)
INPUT
(Identifikasi Masalah)
antropometri
kenikmatan
volume
skala
kegiatan
kesesuaian
ruang
keruangan
ARSITEKTUR
manusia alam
teraga
Tak
teraga
Wadah kegiatan
Tempat berlindung
INPUT
(Perumusan/Analisis Masalah)
1. Diminta membuat sebuah shelter/ruang lindung untuk
mewadahi 1 kegiatan
2. Berlokasi di pasar seni ancol. (sesuai dgn situasi nyata
atau imajinasi)
3. Dpt berupa kegiatan individu / kelompok
4. Menganalogikan elemen pembatas ruang sbg
komponen pembentuk volume ruang. Berupa elemen :
atas, samping & dasar
5. Menggunakan bidang dasar yg diangkat, bidang dasar
yg diturunkan, dan bidang diatas untuk memperkuat
visual ruang
6. Alat peraga berupa garis dan bidang
TOKO SOUVENIR
STUDI MANUSIA
TUJUAN
Untuk menyediakan berbagai souvenir kpd pengunjung pasar
seni sebagai simbol kunjungan & juga sbg pengingat akan
kunjungan tersebut

PENGUNJUNG TOKO
Laki-laki & Perempuan semua umur

JUMLAH ORANG DLM TOKO
13 orang
Terdiri dari 3 orang pegawai, dan max 10 orang pengunjung

LAMA KEGIATAN DALAM TOKO
15 Menit hingga 30 menit

TOKO SOUVENIR
Lokasi berada
pada pusat pasar
seni

Terletak pada sisi
jalan utama menuju
panggung

Lokasi banyak
dilewati orang-orang
Lokasi Lapak
TOKO SOUVENIR
Studi Ruang
TOKO SOUVENIR
Studi Hubungan Kegiatan
Pada Tahap ini (Analisa Masalah, Perumusan
Masalah, & Konsep Program) digunakan
Pendekatan GLASS-BOX, dimana:
Dapat ditelusuri bagaimana
proses terjadinya, maupun proses
kreatifnya

Menggunakan informasi yg jelas
sumbernya

Terstruktur dan sistematis

Memiliki bank data
PROSES
PERANCANGAN
KONSEP DESAIN
(Toko Souvenir)
KONSEP DESAIN
(toko souvenir)
Dalam tahap ini (menentukan konsep desain)
digunakan pendekatan BLACK-BOX, dimana:
Tidak diketahui sumbernya
Merupakan lompatan kreatif si pembuat
Tidak dapat dibicarakan proses terjadinya
OUTPUT
Masalah/informasi baru yg timbul
Luasan/Dimensi
Bangunan Terlalu
Besar
Masalah/informasi baru yg timbul
Sudut tangga terlalu
kecil (curam)

Harus 30
Masalah/informasi baru yg timbul
Unsur garis kurang
menarik
UMPAN
MASUK
UMPAN
KELUAR
PROSES
UMPAN BALIK
Informasi-informasi baru (Kesalahan) dlm Alternatif
kemudian di IN-PUT kembali menjadi umpan masuk,
yang akan di proses kembali
OUTPUT
Luasan
Bangunan
Telah
diperkecil
OUTPUT
Sudut pada
tangga
telah
dibenahi
OUTPUT
Elemen
garis di
rubah
OUTPUT
(gambar rancangan)
DENAH LT. 1
DENAH LT. 2
OUTPUT
(gambar rancangan)
POTONGAN 1
POTONGAN 2
OUTPUT
(gambar rancangan)
SITE PLAN
OUTPUT
(gambar rancangan)
Tampak Depan
Tampak Samping
OUTPUT
(gambar rancangan)
PERSPEKTIF


INPUT


OUTPUT
Pembuatan
konsep

1

Pembuatan
Maket


Gambar
Rancangan

Proses Perancangan
2
4
5
8
7
6
1. Jumlah manusia dalam
ruang terlalu banyak.
6. Harus ada perbedaan
ketinggian antara halaman
dgn jalan
5. Ukuran terlalu
besar
8. Kurang alami
(tambahkan pohon)
7. Unsur garis
kurang menarik
2. Buat matriks
hubungan antar ruang
4. Sesuaikan maket
dengan tapak
9. Harus ada halaman
tergambar
9
3. ketinggian atap
dibedakan agar
menarik
3
Umpan balik
Umpan balik
Umpan balik
KET :
Input Output
Proses Umpan Balik
Pada tahap ini terjadi Proses ITERASI
(Pengulangan)
Informasi-informasi baru menyebabkan
perancangan dipertimbangkan lagi
Proses nya terjadi berulang kali

PENUTUP
Proses Perancangan Arsitektur yg terjadi dalam
rangka menciptakan suatu karya arsitektur akan
tergantung pada permasalahan perancangan yg
dihadapi.
Setiap kasus perancangan akan menimbulkan
proses perancangan yg berbeda agar tujuan
perancangan dpt dicapai
Proses perancangan tidak berjalan sekali,
melainkan berulang-ulang. Hingga menghasilkan
Produk yang sesuai dengan kriteria-kriteria yg
tetapkan sebelumnya

Sekian & Terimakasih
Mohon maaf apabila terdapat kekurangan-kekurangan dalam penyusunan
dan penulisan tugas ini. Agar di masa mendatang dapat dikembangkan dan
diperbaikii lagi.