Anda di halaman 1dari 8

1

Faktor-Faktor Eksternal yang Mempengaruhi Pergerakan Hara dari


Tanah ke Akar

Tanaman merupakan salah satu makhluk hidup, tanaman memperoleh
sumber energi dari dalam tanah yang berupa air dan mineral. Energi tersebut
dapat berasal dari unsur hara makro (N, P, K, Ca, Mg) dan unsur hara mikro
(Fe, Mn, Zn, Co, Mo, B, dan Cl). Unsur-unsur tersebut memiliki fungsi yang
berbeda-beda tergantung dari unsur haranya. Selain dari pada itu, yang
berperan penting dalam penyerapan hara dari tanah ke akar tanaman adalah
air, tanpa adanya air mustahil bagi tanaman untuk menyerap hara dan mineral
dari dalam tanah.
Secara umum bahwa organ tanaman yang berfungsi untuk menyerap
air dan unsur hara dari dalam tanah adalah akar sedangkan air dan hara
tersebut baru dapat diserap oleh akar jika hara tersebut dalam bentuk
tersedia dan berada di daerah perakaran tanaman yang disebut dengan
rhizosfer. Unsur hara diserap oleh akar yang paling cepat menuju tajuk
tanaman terletak beberapa centimeter dibelakang ujung akar.
Pada permukaan dinding sel akar terdapat lapisan lendir yang tidak
mudah lepas, lapisan lendir ini disebut dengan mucigel. Mucigel terbentuk
dari lapisan pektin yang diperkuat dengan serat-serat halus (micro fibrilla)
2

yang susunannya tidak teratur, Tebal mucigel tersebut berkisar antara 10-30
mikro. Di mucigel ini terdapat jasad renik yang membantu akar untuk
menyerap hara dari dalam tanah. Selain itu jasad renik yang berada di akar ini
dapat membantu tanaman untuk membuat hara dari tidak tersedia menjadi
tersedia dan mempengaruhi metabolisme sel-sel akar contoh jasad renik yang
paling sering disebutkan yaitu mikoriza.
Setelah zat-zat tersebut masuk menembus jaringan akar selanjutnya
akan diangkut menunju daun untuk diolah menjadi zat yang dibutuhkan oleh
tanaman. Proses ini dikenal dengan proses fotosintesis sedangkan zat-zat
hasil fotosintesis dikenal dengan fotosintat. Pergerakan atau sistem
pengangkutan zat-zat tersebut melalui dua cara yaitu 1) diluar pembuluh
angkut (extravaskuler) dan 2) didalam pembuluh angkut (vaskuler).
Pengangkutan secara extravaskuler ini berlangsung juga dengan dua cara
yaitu simpoplastik dan apoplastik. Perbedaan keduanya yaitu bahwa pada
pengangkutan simpoplastik air bergerak menembus sel ke sel dari sitoplasma
ke sitoplasma yang lain. Sedangkan apoplastik air bergerak merambat melalui
ruang-ruang antar sel. Sedangkan mekanisme pembuluh angkut melalui
jaringan floem dan xylem. Dimana floem mengangkut fotosintat dari daun
keselurh tanaman sedankgan xylem dari akar keseluruh bagian tanaman.
3

Proses pergerakan hara dari akar kedalam tanaman dapat dipengaruhi
oleh dua faktor yaitu faktor internal dan faktor eksternal. Faktor internal
terdiri dari 1) daya tekan akar 2) daya kapilaritas dan 3) daya hisap daun,
sedangkan faktor eksternal terdiri atas 1) faktor klimatik (suhu udara,
kelembaban, cahaya, kecepatan angin) 2) faktor edafik (kadar air tanah
dan suhu tanah).
Sebagaimana kita ketahui bahwa penyerapan hara oleh tanaman terdiri
atas dua jenis transportasi yang dikenal dengan transportasi aktif dan
transportasi pasif. Dikatakan transportasi aktif jika tanaman membutuhkan
energi hasil metabolisme untuk memindahkan zat-zat tersebut, contohya
pompa K-Na atau pompa proton sedangkan transportasi pasif adalah
transportasi yang pergerakan unsur haranya tidak membutuhkan energi hasil
metabolisme dalam pergerakannya. Contohnya seperti proses difusi dan
osmosis.
Air dan mineral masuk dari tanah menuju akar dapat melalui tiga cara
yaitu melalui difusi, intersepsi akar (adanya kontak dengan akar) serta aliran
massa (mass flow) dalam tanah. Secara umum bahwa timbulnya pergerakan
hara ini dapat disebabkan oleh karena adanya perbedaan suhu, beda
4

konsentrasi, beda tekanan dan daya ikat partikel zat yang menyebabkan
gerak zat terhambat.
Salah satu proses dalam penyerapan hara oleh tanaman adalah proses
difusi, telah dikatakan sebelumnya bahwa perpindahan hara di dalam tanah
menuju akar dapat terjadi karena adanya perbedaan konsentrasi. Jadi proses
difusi adalah pergerakan dari konsentrasi tinggi ke konsentrasi rendah.
Adanya pergerakan unsur hara ini mengikuti prosif teori kinetika. Dimana
pergerakan unsur hara tersebut mengikuti hukum termodinamikan yaitu
sebagai berikut :
V
r
=(

..(1)
dengan :
V
r
= kecepatan rerata dalam m/detik
R = tetapan gas molar (8,3144 mol
-1
K
-1
; J=m
2.
kg.dtk
-2

T = suhu mutlak, dalam kelvin (k)
M = bobot molekul, dalam gram/mol (g mol
-1
disebut juga dalton, Da)
= 3,1416
Berdasarkan rumus diatas dapat kita ketahui bahwa semakin tinggi
suhu maka akan mempercepat penyerapan hara dari tanah menunju akar
semakin tinggi suhu maka pergerakan partikel akan semakin cepat. Seberapa
cepatkah pergerakan unsur hara tersebut dapat di duga dari penggunaan
rumus ini. Sebagai contoh pada kondisi suhu ruang kecepatan pergerakan
5

molekul hidrogen dapat mencapai 2 km/detik atau sekitar 6433 km/det
sedangkan molekul CO
2
kecepatan rata-ratanya bisa mencapai 1372 km/jam.
Peningatan suhu yang dapat menyebabkan pergerakan hara ini dapat
disebabkan oleh intensitas cahaya matahari, sebagai mana kita ketahui bahwa
semakin tinggi suhu maka akan menyebabkan tanaman mengalami
transpirasi yang tinggi sehingga meningkatkan respirasi sehingga
menyebabkan tanaman membutuhkan air. Dengan demikian maka akan
menyebabkan potensial akar semakin tinggi sehingga membuat air bergerak
menuju akar, arah gerakan air ini terjadi dari PA rendah ke PA tinggi.
Selain dari suhu akibat peningkatan intensitas cahaya matahari faktor
lingkungan lain yang menyebabkan dampak terhadap penyerapan unsur
hara adalah jasad renik atau dikenal dengan mikroorganisme. Diawal telah
disebutkan bahwa pada akar terdapat mucigel di pada mucigel ini melekat
mikroorganisme. Dimana mikroorganisme tersebut berpengaruh terhadap
penyerapan unsur hara dari tanah ke tanaman contohnya adalah mikoriza.
Banyak penelitian telah menunjukkan bahwa mikoriza dapat memberikan
pengaruh yang baik pada pertumbuhan tanaman karena mikoriza dapat
meningkatkan P tersedia bagi tanaman atau dapat bertindak sebagai
6

gudang unsur P bagi akar tanaman dan juga dapat menambah bidang luas
penyerapan unsur P.
Mikoriza dibagi kedalam dua bentuk utama yaitu ektomikoriza dan
endomikoriza. Pada ektomikoriza , hifa cendawan membentuk selimut di luar
dan di dalam akar di ruang antar sel epidermis dan korteks, pemasukan
kedalam sel epidermis atau korteks tidak terjadi namun jala-jala yang melus
yang disebut dengan jala hartig. Ektomikoriza sering ditemui pada Pinaceae
(pinus dan cemara), dan Calicacea. Sedangkan Endomikoriza membuat jala-
jala hifa dalam diantara sel korteks yang kemudian keluar menuju tanah untuk
menyerap air dan garam mineral, sejauh ini endomikoriza yang sering disebut
adalah Mikoriza Vaskular Arbuskular (VAM).

KESIMPULAN
1. Organ tanaman yang berfungsi untuk menyerap air dan unsur hara dari
dalam tanah adalah akar yang terdapat lapisan lendir ini disebut dengan
mucigel.
2. Proses pergerakan hara dari akar kedalam tanaman dapat dipengaruhi
oleh dua faktor yaitu faktor Faktor internal terdiri dari 1) daya tekan akar
2) daya kapilaritas dan 3) daya hisap daun, sedangkan faktor eksternal
7

terdiri atas 1) faktor klimatik (suhu udara, kelembaban, cahaya, kecepatan
angin) 2) faktor edafik (kadar air tanah dan suhu tanah).
3. penyerapan unsur hara oleh akar juga dipengaruhi adalah jasad renik atau
dikenal dengan mikroorganisme contohnya Mikoriza yang membantu
penyerapan air dan unsur P dari dalam tanah.
FAKTOR-FAKTOR EKSTERNAL YANG MEMPENGARUHI PERGERAKAN
HARA DARI TANAH KE AKAR

TUGAS MATA KULIAH
OLEH:

ARNEN PASARIBU
137001003
AGROEKOTEKNOLOGI








8


PROGRAM STUDI AGROEKTEKNOLOGI
PASCASARJANA
FAKULTAS PERTANIAN
UNIVERSITAS SUMATERA UTARA
MEDAN
2014