Anda di halaman 1dari 39

UNIVERSITAS INDONESIA

EVALUASI KEMBALI BEKERJA PADA PEMBORONG


BANGUNAN PASCA STROKE ISKEMIK






MAKALAH KARYA ILMIAH III







dr. David Rudy Wibowo
1006826036











FAKULTAS KEDOKTERAN
PROGRAM PENDIDIKAN DOKTER SPESIALIS
KEDOKTERAN OKUPASI
JAKARTA
JUNI 2013

Evaluasi Kembali Bekerja Pada Pemborong Bangunan Pasca Stroke Iskemik
David Rudy Wibowo, dr. (1006826036)
------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------


ii
KATA PENGANTAR

Pertama-tama, saya selaku penulis ingin mengucapkan puji dan syukur kepada Tuhan
Yang Maha Esa, karena berkat dan rahmatNya tugas makalah yang berjudul Evaluasi
Kembali Bekerja pada Pemborong Bangunan yang Menderita Stroke Iskemik dapat
terselesaikan dengan baik.

Tugas makalah ini dibuat dalam rangka memenuhi kriteria kelulusan pada mata kuliah
Kegiatan Ilmiah 3 di dalam Program Pendidikan Dokter Spesialis Okupasi di Fakultas
Kedokteran Universitas Indonesia.

Saya juga ingin mengucapan terima kasih kepada para dosen pembimbing Mata
Kuliah Kegiatan Ilmiah 2, khususnya kepada Dr. dr. Astrid W. Sulistomo, MPH,
Sp.Ok yang telah memberikan petunjuk guna menyempurnakan makalah ini.

Akhir kata, semoga makalah ini membawa manfaat bagi mereka yang membaca dan
mempelajarinya.

Jakarta, Juni 2013


Penulis
Evaluasi Kembali Bekerja Pada Pemborong Bangunan Pasca Stroke Iskemik
David Rudy Wibowo, dr. (1006826036)
------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------


iii
DAFTAR ISI

BAB I PENDAHULUAN ..................................................................................................................... 1
I.1 LATAR BELAKANG .............................................................................................................................. 1
I.2 PERMASALAHAN ................................................................................................................................. 2
I.3 TUJUAN PENULISAN MAKALAH ..................................................................................................... 2
I.4 METODE PENGKAJIAN ....................................................................................................................... 2
I.4.1 METODE PENCARIAN LITERATUR ..................................................................................... 2
I.4.2 METODE PEMILIHAN LITERATUR ...................................................................................... 3
BAB II ILUSTRASI KASUS ................................................................................................................ 4
II.1 ANAMNESA .......................................................................................................................................... 4
II.2 PEMERIKSAAN FISIK ......................................................................................................................... 8
II.3 PEMERIKSAAN PENUNJANG ........................................................................................................ 12
II.4 DIAGNOSIS KERJA .......................................................................................................................... 13
II.5 TATA LAKSANA .............................................................................................................................. 13
BAB III TINJAUAN PUSTAKA .......................................................................................................14
III.1 STROKE ............................................................................................................................................ 14
III.1.1 KLASIFIKASI STROKE ...................................................................................................... 14
III.1.2 EPIDEMIOLOGI ................................................................................................................... 15
III.1.3 PATOFISIOLOGI .................................................................................................................. 16
III.1.4 FAKTOR-FAKTOR RISIKO................................................................................................ 17
III.1.5 DIAGNOSIS .......................................................................................................................... 18
III.1.6 PENATALAKSANAAN ....................................................................................................... 19
III.1.7 PEMULIHAN ........................................................................................................................ 19
III.1.8 PENCEGAHAN ..................................................................................................................... 20
III.1.9 KEMBALI BEKERJA PASCA SERANGAN STROKE .................................................... 21
III.2 TINJAUAN JURNAL ........................................................................................................................ 23
III.2.1 INDICATORS FOR RETURN TO WORK AFTER STROKE AND THE IMPORTANCE OF
WORK FOR SUBJECTIVE WELL-BEING AND LIFE SATISFACTION

............................. 23
III.2.2 WORKING AFTER A STROKE: SURVIVORS EXPERIENCES AND PERCEPTIONS OF
BARRIERS TO AND FACILITATORS OF THE RETURN TO PAID EMPLOYMENT

........ 24
III.2.3 RETURNING TO WORK AFTER A STROKE: AN IMPORTANT BUT NEGLECTED AREA

......................................................................................................................................................... 25
III.2.4 ETHNIC DISPARITIES IN STROKE : EPIDEMIOLOGY, ACUTE CARE, AND POST-
ACUTE OUTCOMES
)
................................................................................................................... 26
III.2.5 WORK AFTER STROKE: FOCUSING ON BARRIERS AND ENABLERS

........................... 26
III.2.6 THE SAFETY OF DRIVING A COMMERCIAL MOTOR VEHICLE AFTER A STROKE

.. 27
III.2.7 FREQUENCY OF DEPRESSION AFTER STROKE: A SYSTEMATIC REVIEW OF
OBSERVATIONAL STUDIES

............................................................................................... 28
BAB IV PEMBAHASAN ...................................................................................................................29
BAB V KESIMPULAN DAN SARAN ..............................................................................................34
V.1 KESIMPULAN ................................................................................................................................... 34
V.2 SARAN................................................................................................................................................ 34

Evaluasi Kembali Bekerja pada Pemborong Bangunan yang Menderita Stroke Iskemik
dr. David Rudy Wibowo (1006826036)
____________________________________________________________________________________________
____________________________________________________________________________________________

1
BAB I
PENDAHULUAN

I.1 Latar belakang
Stroke didefinisikan sebagai hilangnya fungsi dari otak yang mendadak karena
blokade atau ruptur dari pembuluh darah otak. Klasifikasi jenis patologi stroke terdiri
dari stroke iskemik dan stroke perdarahan. Stroke iskemik mencakup 85% dari semua
kasus stroke. Stroke iskemik sering disebabkan karena adanya emboli ekstrakranial
atau intrakranial yang menyebabkan terjadinya penurunan aliran darah otak.

Stroke merupakan masalah kesehatan yang penting. Di Amerika terdapat 700.000
orang terkena serangan stroke setiap tahunnya dengan angka kematian 160.000 orang
pertahun, pada tahun 2003 terdapat 4,8 juta orang yang menderita stroke. Stroke
menempati peringkat ketiga sebagai penyebab kematian (Goldstein et al 2006 cit
American Heart Association, 2003). Walaupun terdapat 60% penurunan kematian
stroke selama periode antara tahun 1968-1996 ternyata angka penurunan mengalami
perlambatan pada tahun 1990 di beberapa negara bagian (Goldstein et al., 2006 cit
Howard et al., 2001). Kejadian stroke diperkirakan akan meningkat (Goldstein et al.,
2006 cit Brown et al., 1989). Laki-laki mempunyai risiko yang lebih tinggi untuk
terkena stroke dibandingkan dengan perempuan, walaupun stroke sering terjadi pada
orang tua, sekitar 25% dari penderita stroke adalah orang dengan usia kurang dari 65
tahun (Becker, 2006).

Kebanyakan dari pasien pasca stroke mempunyai keinginan yang besar untuk kembali
bekerja. Keinginan tersebut tidak hanya didasarkan kepada kebutuhan finansial saja,
namun juga untuk membantu membangun kembali kepercayaan diri mereka,
kemandirian dan membantu proses pemulihan menjadi maksimal.
(1)

Namun tentu saja, tidak semua pasien pasca stroke akan dapat kembali bekerja
sebagai pekerja penuh waktu (full time employment). Stroke masih menjadi penyebab
utama kecacatan jangka panjang di Amerika Serikat. Akibatnya, penderita stroke
sering mengalami perubahan kondisi dan gaya hidup yang membatasi aktivitas hidup
Evaluasi Kembali Bekerja pada Pemborong Bangunan yang Menderita Stroke Iskemik
dr. David Rudy Wibowo (1006826036)
____________________________________________________________________________________________
____________________________________________________________________________________________

2
sehari-hari, meningkatkan risiko untuk jatuh, dan dapat berkontribusi tinggi untuk
kekambuhan stroke yang kedua dan penyakit jantung.

Dalam sebuah studi yang dilakukan di Inggris oleh Different Strokes, dari 3.000
orang pekerja umur muda pasca stroke, 75% dari responden mengatakan mereka ingin
kembali bekerja, tetapi, 48% mengatakan mereka tidak merasa cukup sehat. Pada
studi yang sama, sampel yang lebih kecil memberi alasan untuk tidak kembali bekerja
karena 43 orang dipaksa untuk pensiun oleh pengusaha (18,5%), 70 orang tidak dapat
memenuhi target pekerjaan (30,2%), 71 orang tidak bisa mengemudi/menggunakan
kendaraan umum (30,6%), 74 orang takut kehilangan manfaat asuransi (31,9%), 141
orang tidak cukup fit untuk bekerja (60,7%), 144 orang tidak bisa lagi melakukan
pekerjaan sebelumnya (62,0%). Studi lain menunjukkan menunjukkan bahwa pada
saat pekerja pasca stroke kembali untuk bekerja, lingkungan pekerjaan malah belum
dapat memberikan dukungan. Dari 339 orang dalam studi yang segera kembali
bekerja setelah mengalami stroke, hanya 59 orang (17%) yang masih bekerja hingga
lebih dari setahun. Sekitar 80 orang tidak dapat bekerja karena cacat atau mengalami
gangguan kesehatan lainnya dan 32 orang dipensiunkan.
(1)

I.2 Permasalahan
Mengingat bahwa stroke merupakan penyakit degeneratif yang gejalanya sebagian
besar bersifat menetap, maka dipandang perlu untuk menentukan kelaikan kerja
seseorang yang pulih dari serangan stroke untuk dapat bekerja kembali.

I.3 Tujuan Penulisan Makalah
Menjelaskan langkah-langkah untuk menetapkan kelaikan kerja penderita stroke yang
telah mengalami proses pemulihan berdasarkan 7 langkah penetapan kelaikan kerja.

I.4 Metode Pengkajian
I.4.1 Metode Pencarian Literatur
Penelusuran artikel terutama dilakukan melalui Google Scholar, ProQuest,
ScienceDirect, dan SpringerLink. Kata kunci yang digunakan adalah stroke AND
return to work, stroke AND fit to work.
Evaluasi Kembali Bekerja pada Pemborong Bangunan yang Menderita Stroke Iskemik
dr. David Rudy Wibowo (1006826036)
____________________________________________________________________________________________
____________________________________________________________________________________________

3

I.4.2 Metode Pemilihan Literatur
Jurnal atau artikel penelitian yang akan dibahas haruslah memiliki persyaratan
sebagai berikut:
a. Jumlah sampel penelitian haruslah cukup.
b. Metode penyeleksian sampel dijelaskan dengan cermat.
c. Artikel harus memuat prosedur penelitian dengan terperinci, dan jikalau perlu
prosedur penelitian bersifat reproducible.
d. Harus ada pelaporan nilai p dan/atau CI.
e. Hasil penelitian bermakna secara medis.

Evaluasi Kembali Bekerja pada Pemborong Bangunan yang Menderita Stroke Iskemik
dr. David Rudy Wibowo (1006826036)
____________________________________________________________________________________________
____________________________________________________________________________________________

4
BAB II
ILUSTRASI KASUS

II.1 Anamnesa
I. Identitas Pasien
Nama : Tn. ST
Umur : 70 tahun
Jenis kelamin : Laki-laki
Status perkawinan : Menikah
Kedudukan dalam keluarga : Kepala Keluarga
Agama : Katholik
Pendidikan : S1
Pekerjaan : Pemborong bangunan

II. Keluhan Pasien
A. Keluhan Utama
Tangan dan kaki sebelah kiri terasa lemas sejak 4 hari sebelumnya.

B. Keluhan Lain
Tidak ada.

C. Riwayat Perjalanan Penyakit Sekarang
Pasien merasa tangan dan kaki sebelah kiri terasa lemas sejak 4 hari
sebelumnya. Pasien merasa jika berjalan kaki, kaki sebelah kirinya terasa lebih
berat, dan jalannya pun cenderung miring ke arah kiri. Ketika pulang bekerja
mengendarai mobil, tangan kiri terasa kurang kuat memegang setir, sehingga
mobil yang ia kendarai hampir menabrak ke sisi kiri. Ia mengaku masih bisa
berjalan dan naik turun tangga, meskipun tidak bisa cepat-cepat seperti
sebelumnya. Pada awalnya, Pasien menganggap keluhannya ini masuk angin
biasa, dan berharap hanya dengan istirahat saja, ia bisa sembuh kembali.
Namun setelah beberapa hari keluhannya tidak kunjung membaik, Pasien
memutuskan untuk berobat ke RS setelah didesak oleh isterinya.
Evaluasi Kembali Bekerja pada Pemborong Bangunan yang Menderita Stroke Iskemik
dr. David Rudy Wibowo (1006826036)
____________________________________________________________________________________________
____________________________________________________________________________________________

5

Keluhan kesemutan dan baal-baal atau mati rasa tidak ada. Keluhan sakit
kepala sebelumnya disangkal. Kesulitan menelan tidak dialami Pasien.
Pembicaraan Pasien masih jelas, namun mengalami perlambatan dalam
merespon pembicaraan.

Setelah menjalani medical check-up di sebuah RS di Jakarta, Pasien
didiagnosa menderita stroke, dan dikonsultasikan ke dokter spesialis saraf.

D. Riwayat Penyakit Dahulu
Pasien mempunyai riwayat penyakit asam urat sejak kurang lebih 10 tahun
yang lalu. Riwayat DM, hipertensi, alergi, penyakit ginjal, dan penyakit
jantung disangkal. Riwayat dislipidemia tidak diketahui, namun Pasien
mempunyai riwayat gemar makanan yang digoreng dan berkuah santan.

E. Riwayat Penyakit Keluarga
Riwayat stroke dalam keluarga (+) kakak Pasien. Riwayat hipertensi (+)
ayah pasien. Riwayat penyakit jantung dalam keluarga (+) kakak Pasien.

F. Anamnesa Okupasi
1. Jenis Pekerjaan
Jenis
pekerjaan
Bahan/material yang
digunakan
Tempat Kerja
(perusahaan)
Masa kerja
(dalam bulan /
tahun)
Pemborong
bangunan


Tanah, pasir, semen, kayu, cat,
batu, dll.
Proyek bangunan sesuai
dengan permintaan
pengguna jasa (klien)
Kurang lebih 30 tahun (6
hari seminggu, kira-kira
8-12 jam sehari)
Pemilik toko
kelontong
Bahan-bahan pokok, kebutuhan
rumah tangga, dll.
Toko kelontong Kurang lebih 20 tahun (6
hari seminggu, 10 jam
sehari)

2. Uraian Tugas
Pasien bekerja sebagai pemborong bangunan di luar Pulau Jawa. Pasien
rutin bangun pagi pada pukul 6.00 untuk mandi, sarapan, dan bersiap-siap
Evaluasi Kembali Bekerja pada Pemborong Bangunan yang Menderita Stroke Iskemik
dr. David Rudy Wibowo (1006826036)
____________________________________________________________________________________________
____________________________________________________________________________________________

6
berangkat menuju lokasi proyek milik kliennya. Dalam sehari, pasien
dapat meninjau beberapa lokasi proyek (sekitar 2-3 proyek dalam sehari).
Ada klien yang meminta jasa untuk merenovasi bangunannya, ada juga
yang meminta jasa untuk membangun ruko, gudang, rumah tinggal, dll.
dari tanah kosong. Pasien tidak pernah menentukan waktu khusus untuk
bertemu dengan kliennya. Kebanyakan klien bertemu dengan pasien
sebelum waktu makan siang.

Dalam melakukan pekerjaannya, pasien dibantu oleh beberapa orang
mandor dan banyak pekerja. Total pekerja sekitar 30 sampai 40-an orang,
yang terdiri atas tukang batu, tukang kayu, tukang besi, tukang cat, dan
buruh-buruh bangunan yang tersebar di berbagai lokasi proyek.

Sesampainya di lokasi proyek (sekitar pukul 8.00), pasien dengan
ditemani mandor bangunan langsung meninjau secara langsung hasil kerja
para tukang dan buruh bangunan sambil memberi pengarahan kepada sang
mandor. Adapun hasil kerja para tukang dan buruh bangunan yang dicek
adalah kerapihan hasil pengecatan, hasil timbunan tanah, campuran
semen, penyusunan bata dan keramik, dll. Dengan kata lain, pasien tidak
bertindak langsung dalam proses pengerjaan suatu bangunan, melainkan
hanya mengobservasi dan memberikan pengarahan. Bila pasien tidak puas
dengan hasil kerja tukang dan buruhnya, maka dia akan langsung menegur
mandor maupun pekerja yang tidak melaksanakan tugas dengan baik.
Kadang-kadang teguran yang diberikan sifatnya cukup keras, sehingga
menimbulkan gejolak emosi bagi pasien. Belum lagi jika berjumpa
dengan klien yang cerewet, maka makin bertambah stress-lah pasien.
Waktu meninjau lokasi proyek, pasien sama sekali tidak menggunakan
alat pelindung diri apa pun, baik topi, masker, sepatu khusus, dll., padahal
di lokasi proyek banyak sekali debu dan paparan uap cat yang baunya
pekat. Menurut pasien, hal tersebut adalah hal yang wajar jika terpajan
dengan bahan-bahan (material) bangunan.

Evaluasi Kembali Bekerja pada Pemborong Bangunan yang Menderita Stroke Iskemik
dr. David Rudy Wibowo (1006826036)
____________________________________________________________________________________________
____________________________________________________________________________________________

7
Jika pasien membutuhkan material bangunan untuk proyeknya, maka
pasien sendiri yang memesan langsung material bangunan (semen, pasir,
batu bata, cat, dll.) dari agen/penyalur bahan bangunan, penjual bahan
kayu (pintu, kusen, jendela, dll.), batu, ataupun tanah (untuk menimbun
pondasi bangunan). Faktor resiko pajanan pasien bertambah berat dengan
mengunjungi penjual material bangunan tersebut.

Siang harinya, sekitar pukul 12 siang, pasien menyempatkan diri pulang
ke rumah untuk makan siang, sehabis itu istirahat sejenak kira-kira 1-2
jam.

Sekitar pukul 14.00, pasien kembali meninjau proyeknya untuk
melaksanakan kegiatan rutinnya seperti pada pagi hari hingga siang
harinya untuk melihat kemajuan yang sudah dicapai pekerjanya.

Biasanya pasien sampai di rumahnya sekitar pukul 17.30. Sesampainya di
rumah, pasien langsung mandi, makan, dan istirahat sejenak sambil
menonton televisi. Terkadang sisa waktu hingga malam hari sebelum tidur
digunakan untuk membaca surat kabar, atau mempelajari gambar
rancangan bangunan, serta membuat rencana anggaran biaya
pembangunan yang harus ditanggung kliennya. Dalam merancang desain
bangunan, terkadang pasien menggambar rancangan bangunannya sendiri,
ataupun sesuai dengan gambar rancangan yang diinginkan kliennya.
Setelah semua urusannya selesai, barulah sekitar pukul 22.00-23.00 pasien
tidur.

3. Bahaya Potensial
Urutan
kegiatan
Bahaya Potensial Gangguan
kesehatan yang
mungkin
Risiko
kecelakaan
kerja Fisik Kimia Biologi Ergonomi Psiko
1. Berangkat
dan pulang
kerja dengan
mobil
Debu
jalanan
Suhu
panas
Sinar
matahari
(UV, IR)
Emisi gas
buang
kendaraan
bermotor
(CO, Pb,
SO2,NO2)
Virus
Bakteri
Posisi duduk
lama (statis)
di atas
sepeda
motor
Kejenuhan
karena macet
Gangguan saluran
napas (ISPA,
Asma, Rhinitis
alergika)
Gangguan mata
(iritasi mata,
katarak, pterigium)
Kecelakaan
Lalu Lintas
Evaluasi Kembali Bekerja pada Pemborong Bangunan yang Menderita Stroke Iskemik
dr. David Rudy Wibowo (1006826036)
____________________________________________________________________________________________
____________________________________________________________________________________________

8
Urutan
kegiatan
Bahaya Potensial Gangguan
kesehatan yang
mungkin
Risiko
kecelakaan
kerja Fisik Kimia Biologi Ergonomi Psiko
Vibrasi
Bising
karena
suara
motor
Gangguan
muskuloskeletal
(mialgia, LBP,
hand-arm vibration
syndrome)
Stress karena
macet
2. Meninjau
lokasi proyek
(mengecek
pondasi
bangunan,
susunan
keramik
lantai, batu
bata, dan
atap
bangunan,
serta
mengecek
hasil
pengecatan
bangunan)
Kebising-
an
Suhu
panas
Sinar
matahari
(UV, IR)
Debu
Semen
Pasir
Uap bahan
pelarut cat
Posisi
janggal
Posisi statis
Stressor di
lokasi proyek
karena
pekerjaan
yang tidak
sesuai
harapan
NIHL
Dermatitis kontak
iritan
Pneumokoniosis
Silikosis
Pneumonitis
Iritasi mata
Iritasi saluran
napas
Myalgia
Low Back Pain
Stress kerja
Terjatuh dari
ketinggian
Terpeleset
Kaki tertusuk
benda tajam
3. Memesan
material
bangunan
Semen
Pasir
Iritasi mata
Iritasi saluran
napas

4. Menggambar
rancangan
bangunan
dan
membuat
rencana
anggaran
biaya
pembangun-
an
Duduk lama
Kerja dalam
posisi statis
jangka waktu
lama
Myalgia
Low Back Pain


4. Hubungan Pekerjaan Dengan Penyakit Yang Dialami
Keluhan timbul tidak berhubungan dengan pekerjaannya, namun
dirasakan memberat terutama pada waktu terlalu lelah, dan berkurang
sedikit apabila pasien beristirahat.

II.2 Pemeriksaan Fisik
1. Tanda Vital
a. Nadi : 80 kali/menit
b. Pernapasan : 16 kali/menit
c. Tekanan darah : 120/80 mmHg
d. Suhu badan : 36,7 C
Evaluasi Kembali Bekerja pada Pemborong Bangunan yang Menderita Stroke Iskemik
dr. David Rudy Wibowo (1006826036)
____________________________________________________________________________________________
____________________________________________________________________________________________

9
2. Status Gizi
a. Tinggi badan : 165 cm
b. Berat badan : 63 kg
c. IMT : 24,14 kg/m
2

d. Bentuk badan : atletikus
3. Tingkat Kesadaran dan Keadaan Umum
a. Kesadaran : compos mentis
b. Tampak kesakitan : tidak
4. Kelenjar Getah Bening
a. Leher : normal
b. Submandibula : normal
c. Ketiak : normal
d. Inguinal : normal
5. Mata (Kanan) (Kiri)
a. Persepsi warna : tidak diperiksa tidak diperiksa
b. Kelopak mata : normal normal
c. Bulu mata : normal normal
d. Konjungtiva : tidak anemis tidak anemis
e. Kesegarisan bola : ortoforia, strabismus (-) ortoforia, strabismus (-)
mata
f. Gerakan bola mata : simetris simetris
g. Sklera : tidak ikterik tidak ikterik
h. Lensa mata : jernih jernih
i. Visus : tidak diperiksa tidak diperiksa
6. Telinga (Kanan) (Kiri)
a. Daun telinga : normal normal
b. Liang telinga : normal normal
c. Serumen : tidak ada tidak ada
d. Membrana timpani : intak, perforasi (-) intak, perforasi (-)
7. Hidung dan Sinus Paranasal
a. Meatus nasi : normal
Evaluasi Kembali Bekerja pada Pemborong Bangunan yang Menderita Stroke Iskemik
dr. David Rudy Wibowo (1006826036)
____________________________________________________________________________________________
____________________________________________________________________________________________

10
b. Septum nasi : tidak ada deviasi
c. Konka nasal : normal/normal
d. Nyeri ketok sinus : nyeri (-)/(-)
maksilar
8. Gigi dan Gusi
a. Gigi : oral hygiene baik
b. Gusi : normal
c. Lidah : deviasi ke arah kiri
9. Tenggorokan
a. Pharynx : hiperemis (-), granulasi (-)
b. Tonsil : T1/T1, hiperemis (-)/(-), granulasi (-)/(-)
c. Palatum : normal
10. Leher
a. Kelenjar tiroid : normal
b. Pulsasi carotis : bruit (-)
c. Tek.V. Jugularis : 5 2 cm H
2
O
d. Trachea : di tengah
11. Dada
a. Bentuk : simetris dalam statis dan dinamis, pelebaran sela iga (-
), napas cuping hidung (-), barrel chest (-), penggunaan
otot bantu napas (-), venektasi (-)
b. Mammae : normal, tumor (-)/(-)
12. Paru2 & Jantung (kanan) (kiri)
a. Palpasi : stem fremitus normal stem fremitus normal
b. Perkusi : sonor sonor
Iktus kordis : normal
Batas jantung : sulit ditentukan
c. Auskultasi :
Bunyi napas : vesikuler vesikuler
Bunyi napas : ronchi (-), wheezing (-) ronchi (-), wheezing (-)
tambahan
Evaluasi Kembali Bekerja pada Pemborong Bangunan yang Menderita Stroke Iskemik
dr. David Rudy Wibowo (1006826036)
____________________________________________________________________________________________
____________________________________________________________________________________________

11
Bunyi jantung : BJ I dan II normal, murmur (-), gallop (-)
13. Abdomen
a. Inspeksi : tidak tampak ascites
b. Palpasi : soepel
Nyeri tekan : tidak ada
Hati : tidak teraba membesar
Limpa : tidak teraba membesar
Ginjal : tidak ada kelainan
c. Perkusi : timpani, nyeri costo-vertebrae (-), ballotement (-)
d. Auskultasi :
Bising usus : normal
14. Genitourinaria
a. Kandung kemih : tidak diperiksa
b. Anus/perianal : tidak diperiksa
c. Genitalia externa : tidak diperiksa
15. Ekstremitas atas (kanan) (kiri)
a. Gerakan : normal normal
b. Tulang : normal normal
c. Sensibilitas : baik baik
d. Edema : tidak ada tidak ada
e. Varises : tidak ada tidak ada
f. Kekuatan otot : 5/5/5/5 4/4/4/4
g. Vaskularisasi : baik baik
h. Kelainan kuku jari : tidak ada tidak ada
16. Ekstremitas bawah (kanan) (kiri)
a. Gerakan : normal normal
b. Tulang : normal normal
c. Sensibilitas : baik baik
d. Edema : tidak ada tidak ada
e. Varises : tidak ada tidak ada
f. Kekuatan otot : 5/5/5/5 4/4/4/4
Evaluasi Kembali Bekerja pada Pemborong Bangunan yang Menderita Stroke Iskemik
dr. David Rudy Wibowo (1006826036)
____________________________________________________________________________________________
____________________________________________________________________________________________

12
g. Vaskularisasi : baik baik
h. Kelainan kuku jari : tidak ada tidak ada
17. Refleks
a. Refleks fisiologis (Patella) : positif / positif
b. Refleks fisiologis (Babinsky) : negatif / negatif

II.3 Pemeriksaan Penunjang
Pemeriksaan Laboratorium
Nama Test Hasil Unit Nilai Rujukan
KIMIA KLINIK
Glukosa darah puasa 93 mg/dl 70 110
Glukosa darah 2 jam PP 106 mg/dl 70 140
Ureum 34 mg/dl 15 39
Kreatinin 1,29 mg/dl 0,8 1,5
Trigliserida 168 mg/dl < 150 : yang diinginkan
150 199 : batas tinggi
200 : tinggi
Kolesterol total 189 mg/dl < 200 : yang diinginkan
200 239 : batas tinggi
240 : tinggi
Kolesterol HDL 48 mg/dl < 40 : rendah
60 : tinggi
Kolesterol LDL 117 mg/dl <100 : optimal
100 129 : mendekati optimal
130 159 : batas tinggi
160 169 : tinggi
>190 : sangat tinggi

Pemeriksaan MRI Brain (hari ke-4)
Gambaran Diffusion Weighted MRI tampak gambaran subacut infark di basal
ganglia/paraventrikel lateral serta cortex parietal kanan. Intracerebral tidak tampak
gambaran infark lama / s.o.l. / perdarahan.
Evaluasi Kembali Bekerja pada Pemborong Bangunan yang Menderita Stroke Iskemik
dr. David Rudy Wibowo (1006826036)
____________________________________________________________________________________________
____________________________________________________________________________________________

13
Axial Flair tampak deep white matter brain ischemic foci di batang otak bagian
kanan. Susunan ventrikel di tengah, simetris, agak melebar.
Cerebellum dalam batas normal.

II.4 Diagnosis Kerja
Dari hasil anamnesa, pemeriksaan fisik, dan pemeriksaan penunjang yang dilakukan
pada Pasien (Tn. ST), maka disimpulkan bahwa diagnosis kerjanya adalah Stroke
Iskemik.

II.5 Tata Laksana
1. Medikamentosa:
Neurotropik:
o Piracetam 800 mg 2x1
o Citicolin 500 mg 1x1
Antiplatelet agregasi:
o Ascardia

80 mg 1x1
o Clopidogrel 75 mg 1x1
Anti lipidemik:
o Atorvastatin 20 mg 2x1 selama 2 minggu, lanjutkan dengan dosis 20
mg 1x1

2. Non medika mentosa (saran/konseling):
Anjuran: pemeriksaan Digital Subtraction Angiography (DSA) disertai
pemberian heparin intravaskuler untuk diagnostik dan terapi supportif
Kontrol profil lemak darah setiap 3 bulan.
Makan rendah lemak; hindari makan goreng-gorengan dan makanan bersantan
dan seafood selain ikan.
Makan makanan tinggi serat, seperti buah-buahan dan sayur-sayuran
Olah raga ringan (non aerobic, dengan selama 30 menit per hari dengan target
heart rate = 90-100 x/menit), misalnya jalan kaki, 5 kali dalam seminggu.
Anjuran untuk kontrol 2 minggu kemudian, kontrol pengobatan yang teratur
setiap 3 bulan.
Evaluasi Kembali Bekerja pada Pemborong Bangunan yang Menderita Stroke Iskemik
dr. David Rudy Wibowo (1006826036)
____________________________________________________________________________________________
____________________________________________________________________________________________

14
BAB III
TINJAUAN PUSTAKA

III.1 Stroke
Stroke (bahasa Inggris: stroke, cerebrovascular accident, CVA) adalah suatu kondisi
yang terjadi ketika pasokan darah ke suatu bagian otak tiba-tiba terganggu. Dalam
jaringan otak, kurangnya aliran darah menyebabkan serangkaian reaksi biokimia,
yang dapat merusakkan atau mematikan sel-sel saraf di otak. Kematian jaringan otak
dapat menyebabkan hilangnya fungsi yang dikendalikan oleh jaringan itu. Stroke
adalah penyebab kematian yang ketiga di Amerika Serikat dan banyak negara industri
di Eropa (Jauch, 2005). Bila dapat diselamatkan, kadang-kadang penderita mengalami
kelumpuhan di anggota badannya, hilangnya sebagian ingatan atau kemampuan
bicaranya. Beberapa tahun belakangan ini makin populer istilah serangan otak. Istilah
ini berpadanan dengan istilah yang sudah dikenal luas, "serangan jantung".

Stroke terjadi karena cabang pembuluh darah terhambat oleh emboli. Emboli bisa
berupa kolesterol atau udara.

III.1.1 Klasifikasi Stroke
Stroke dapat diklasifikasikan ke dalam dua kategori utama: iskemik dan hemoragik.
Stroke iskemik adalah stroke yang disebabkan oleh gangguan suplai darah, sementara
stroke hemoragik adalah stroke akibat pecahnya pembuluh darah atau struktur
pembuluh darah abnormal. Sekitar 87% dari stroke disebabkan oleh iskemia, dan
sisanya oleh perdarahan. Beberapa perdarahan berkembang di dalam area iskemia
("transformasi hemoragik"). Tidak diketahui berapa banyak perdarahan benar-benar
mulai sebagai stroke iskemik.

A. Stroke Iskemik
Dalam stroke iskemik, suplai darah ke bagian otak menurun, menyebabkan
disfungsi jaringan otak di daerah yang terkena. Ada empat alasan mengapa hal ini
mungkin terjadi:
Evaluasi Kembali Bekerja pada Pemborong Bangunan yang Menderita Stroke Iskemik
dr. David Rudy Wibowo (1006826036)
____________________________________________________________________________________________
____________________________________________________________________________________________

15
1. Trombosis (obstruksi pembuluh darah oleh bekuan darah yang terbentuk
secara lokal)
2. Embolisme (obstruksi akibat embolus yang terbentuk dan terbawa dari tempat
lain di tubuh),
3. Hipoperfusi sistemik (penurunan suplai darah secara umum, misalnya, dalam
kasus syok)
4. Trombosis vena.
Stroke tanpa penjelasan yang jelas disebut "kriptogenik" (asal tidak diketahui); ini
merupakan 30-40% dari semua stroke iskemik.
Penyumbatan pembuluh darah pada stroke iskemik dapat terjadi di sepanjang jalur
pembuluh darah arteri yang menuju ke otak. Darah ke otak disuplai oleh dua
arteria karotis interna dan dua arteri vertebralis. Arteri carotis interna merupakan
cabang dari arteri carotis communis sedangkan arteri vertebralis merupakan
cabang dari arteri subclavia.

B. Stroke Hemorragik
Dalam stroke hemorragik, pembuluh darah pecah sehingga menghambat aliran
darah yang normal dan darah merembes ke dalam suatu daerah di otak dan
merusaknya. Pendarahan dapat terjadi di seluruh bagian otak seperti caudate
putamen; talamus; hipokampus; frontal, parietal, dan occipital cortex;
hipotalamus; area suprakiasmatik; cerebellum; pons; dan midbrain. Hampir 70
persen kasus stroke hemorragik menyerang penderita hipertensi.
Stroke hemorragik terbagi menjadi subtipe intracerebral hemorrhage (ICH),
subarachnoid hemorrhage (SAH), cerebral venous thrombosis, dan spinal cord
stroke. ICH lebih lanjut terbagi menjadi parenchymal hemorrhage, hemorrhagic
infarction, dan punctate hemorrhage.

III.1.2 Epidemiologi
Insidens terjadinya stroke di Amerika Serikat lebih dari 700.000 orang per tahun,
dimana 20% darinya akan mati pada tahun pertama. Jumlah ini akan meningkat
menjadi 1 juta per tahun pada tahun 2050. Secara internasional insidens global dari
stroke tidak diketahui (Becker, dkk, 2010).

Evaluasi Kembali Bekerja pada Pemborong Bangunan yang Menderita Stroke Iskemik
dr. David Rudy Wibowo (1006826036)
____________________________________________________________________________________________
____________________________________________________________________________________________

16
Di Indonesia, data nasional epidemiologi stroke belum ada. Tetapi dari data sporadik
di rumah sakit terlihat adanya tren kenaikan angka morbiditas stroke, yang seiring
dengan semakin panjangnya life expentancy dan gaya hidup yang berubah (Modul
Neurovaskular PERDOSSI, 2009)

Dari hasil Survei Kesehatan Rumah Tangga di Indonesia dilaporkan bahwa proporsi
stroke di rumah sakit antara tahun 1984 sampai dengan tahun 1986 meningkat, yaitu
0,72 per 100 penderita pada tahun 1984 dan naik menjadi 0,89 per 100 penderita pada
tahun 1985 dan 0,96 per 100 penderita pada tahun 1986. Sedangkan di Jogyakarta
pada penelitian Lamsudin dkk (1998) dilaporkan bahwa proporsi morbiditas stroke di
rumah sakit di Jogyakarta tahun 1991 menunjukkan kecendrungan meningkat hampir
2 kali lipat (1,79 per 100 penderita) dibandingkan dengan laporan penelitian
sebelumnya pada tahun 1989 (0,96 per 100 penderita) (Sjahrir, 2003).

Dari studi rumah sakit yang dilakukan di Medan pada tahun 2001, ternyata pada 12
rumah sakit di Medan dirawat 1263 kasus stroke terdiri dari 821 stroke iskemik dan
442 stroke hemoragik, dimana meninggal 201 orang (15,91%) terdiri dari 98
(11,93%) stroke iskemik dan 103 (23,30%) stroke hemoragik. (Nasution, 2007).

III.1.3 Patofisiologi
Pada level makroskopik, stroke iskemik paling sering disebabkan oleh emboli dari
ekstrakranial atau trombosis di intrakranial, tetapi dapat juga disebabkan oleh
berkurangnya aliran darah otak. Pada level seluler, setiap proses yang mengganggu
aliran darah ke otak dapat mencetuskan suatu kaskade iskemik, yang akan
mengakibatkan kematian sel-sel otak dan infark otak (Becker, dkk, 2010).

Secara umum daerah regional otak yang iskemik terdiri dari bagian inti (core) dengan
tingkat iskemia terberat dan berlokasi di sentral. Daerah ini akan menjadi nekrotik
dalam waktu singkat jika tidak ada reperfusi. Di luar daerah core iskemik terdapat
daerah penumbra iskemik. Sel-sel otak dan jaringan pendukungnya belum mati akan
tetapi sangat berkurang fungsi-fungsinya dan menyebabkan juga defisit neurologis.
Tingkat iskemiknya makin ke perifer makin ringan. Daerah penumbra iskemik, di
luarnya dapat dikelilingi oleh suatu daerah hiperemik akibat adanya aliran darah
Evaluasi Kembali Bekerja pada Pemborong Bangunan yang Menderita Stroke Iskemik
dr. David Rudy Wibowo (1006826036)
____________________________________________________________________________________________
____________________________________________________________________________________________

17
kolateral (luxury perfusion area). Daerah penumbra iskemik inilah yang menjadi
sasaran terapi stroke iskemik akut supaya dapat direperfusi dan sel-sel otak berfungsi
kembali. Reversibilitas tergantung pada faktor waktu dan jika tidak terjadi reperfusi,
daerah penumbra dapat berangsur-angsur mengalami kematian (Misbach, 2007).

Iskemik otak mengakibatkan perubahan dari sel neuron otak secara bertahap, yaitu
(Sjahrir, 2003):
Tahap 1 :
a. Penurunan aliran darah
b. Pengurangan O
2

c. Kegagalan energi
d. Terminal depolarisasi dan kegagalan homeostasis ion
Tahap 2 :
a. Eksitoksisitas dan kegagalan homeostasis ion
b. Spreading depression
Tahap 3 : Inflamasi
Tahap 4 : Apoptosis

III.1.4 Faktor-faktor Risiko
Penelitian prospektif stroke telah mengidentifikasi berbagai faktor-faktor yang
dipertimbangkan sebagai risiko yang kuat terhadap timbulnya stroke. Faktor risiko
timbulnya stroke :

1. Faktor risiko yang dapat dimodifikasi:
Tekanan darah tinggi, di atas 120/80 mmHg
Merokok, atau terpajan dengan asap rokok (perokok pasif)
Kolesterol tinggi: kolesterol total di atas 200 mg/dl, atau 5,2 mmol/l
Diabetes mellitus
Overweight atau obese
Gaya hidup menetap (sedentary)
Obstructive sleep apnea
Evaluasi Kembali Bekerja pada Pemborong Bangunan yang Menderita Stroke Iskemik
dr. David Rudy Wibowo (1006826036)
____________________________________________________________________________________________
____________________________________________________________________________________________

18
Penyakit kardiovaskuler (riwayat gagal jantung, kelainan jantung, miokarditis,
atau gangguan irama jantung)
Penggunaan pil KB yang mengandung estrogen
Ketergantungan alkohol
Penggunaan narkoba seperti kokain dan metamfetamin.

2. Faktor risiko yang tidak dapat dimodifikasi:
Riwayat pribadi atau keluarga penderita stroke, serangan jantung, atau
Transient Ischemic Attack (TIA)
Usia di atas 55 tahun.
Ras dan suku bangsa
Jenis kelamin: pria lebih berisiko terkena stroke daripada wanita, namun
serangan stroke pada wanita umumnya bersifat lebih fatal.

III.1.5 Diagnosis
Diagnosis stroke adalah secara klinis beserta pemeriksaan penunjang. Pemeriksaan
penunjang yang dapat dilakukan antara lain CT scan kepala, MRI. Untuk menilai
kesadaran penderita stroke dapat digunakan Skala Koma Glasgow. Untuk
membedakan jenis stroke dapat digunakan berbagai sistem skor, seperti Skor Stroke
Siriraj, Algoritma Stroke Gajah Mada, atau Algoritma Junaedi.

Tanda-tanda dan gejala stroke yang paling sering, antara lain:
Tiba-tiba mati rasa atau lumpuh atau kelemahan pada lengan, wajah, atau
kaki.
Kebingungan mendadak
Kesulitan berbicara, bicara pelo, cedal atau sulit memahami kata-kata orang
lain.
Gangguan penglihatan secara tiba-tiba pada satu atau kedua mata.
Pusing mendadak, kesulitan berjalan, atau kehilangan keseimbangan atau
koordinasi.
Mendadak sakit kepala parah dengan tidak diketahui penyebabnya.

Evaluasi Kembali Bekerja pada Pemborong Bangunan yang Menderita Stroke Iskemik
dr. David Rudy Wibowo (1006826036)
____________________________________________________________________________________________
____________________________________________________________________________________________

19
Tanda-tanda dan gejala stroke selalu datang tiba-tiba. Jika gejala hilang setelah
beberapa menit, Anda mungkin mengalami mini-stroke atau stroke ringan disebut
juga transient ischemic attack (TIA). TIA tidak menimbulkan kerusakan permanen
tetapi dapat menjadi tanda peringatan dari stroke yang sesungguhnya akan dan harus
mendapatkan pertolongan segera.

III.1.6 Penatalaksanaan
Penderita stroke akut biasanya diberikan microplasmin, oksigen, dipasang infus untuk
memasukkan cairan dan zat makanan, kemudian diberikan manitol atau kortikosteroid
untuk mengurangi pembengkakan dan tekanan di dalam otak, akibat infiltrasi
leukosit. Penelitian terakhir menunjukkan bahwa kelumpuhan dan gejala lainnya bisa
dicegah atau dipulihkan jika recombinan tissue plasminogen activator (rtPA) atau
streptokinase yang berfungsi menghancurkan emboli diberikan dalam waktu 3 jam,

setelah timbulnya stroke. Trombolisis dengan rtPA terbukti bermanfaat pada
manajemen stroke akut, walaupun dapat meningkatkan risiko pendarahan otak,

terutama pada area sawar darah otak yang terbuka.


Metode perawatan hemodilusi dengan menggunakan albumin masih kontroversial,
namun penelitian oleh The Amsterdam Stroke Study memberikan prognosis berupa
penurunan angka kematian dari 27% menjadi 16%, peningkatan kemandirian aktivitas
dari 35% menjadi 48%, saat 3 bulan sejak terjadi serangan stroke akut.

III.1.7 Pemulihan
Serangan stroke terkait dengan keterbatasan pulihnya fungsi otak, meskipun area peri-
infark menjadi lebih bersifat neuroplastik sehingga memungkinkan perbaikan fungsi
sensorimotorik melakukan pemetaan ulang di area otak yang mengalami kerusakan.
Di tingkat selular, terjadi dua proses regenerasi dalam korteks peri-infark, akson akan
mengalami perubahan fenotipe dari neurotransmiter ke dalam status regeneratif,

dan
menjulurkan tangkainya untuk membuat koneksi baru di bawah pengaruh
trombospondin, laminin, dan NGF hasil sekresi sel Schwann, dan terjadi migrasi sel
progenitor neuron ke dalam korteks peri-infark. Hampir sepanjang 1 bulan sejak
terjadi serangan stroke, daerah peri-infark akan mengalami penurunan molekul
penghambat pertumbuhan, sehingga terjadi semacam neurogenesis dan angiogenesis.

Evaluasi Kembali Bekerja pada Pemborong Bangunan yang Menderita Stroke Iskemik
dr. David Rudy Wibowo (1006826036)
____________________________________________________________________________________________
____________________________________________________________________________________________

20

III.1.8 Pencegahan
Dalam manusia tanpa faktor risiko stroke dengan umur di bawah 65 tahun, risiko
terjadinya serangan stroke dalam 1 tahun berkisar pada angka 1%. Setelah terjadinya
serangan stroke ringan atau TIA, penggunaan senyawa anti-koagulan seperti warfarin,
salah satu obat yang digunakan untuk penderita fibrilasi atrial, akan menurunkan
risiko serangan stroke dari 12% menjadi 4% dalam satu tahun. Sedangkan
penggunaan senyawa anti-platelet seperti aspirin, umumnya pada dosis harian sekitar
30 mg atau lebih, hanya akan memberikan perlindungan dengan penurunan risiko
menjadi 10,4%. Kombinasi aspirin dengan dipyridamole memberikan perlindungan
lebih jauh dengan penurunan risiko tahunan menjadi 9,3%.

Cara yang terbaik untuk mencegah terjadinya stroke adalah dengan mengidentifikasi
orang-orang yang berisiko tinggi dan mengendalikan faktor risiko stroke sebanyak
mungkin, seperti kebiasaan merokok, hipertensi, dan stenosis di pembuluh karotid,

mengatur pola makan yang sehat dan menghindari makanan yang mengandung
kolesterol jahat (LDL), serta olaraga secara teratur. Stenosis merupakan efek
vasodilasi endotelium yang umumnya disebabkan oleh turunnya sekresi NO oleh sel
endotelial, dapat diredam asam askorbat yang meningkatkan sekresi NO oleh sel
endotelial melalui lintasan NO sintase atau siklase guanilat, mereduksi nitrita menjadi
NO dan menghambat oksidasi LDL di lintasan aterosklerosis.

Beberapa institusi kesehatan seperti American Heart Association atau American
Stroke Association Council, Council on Cardiovascular Radiology and Intervention
memberikan panduan pencegahan yang dimulai dengan penanganan seksama
berbagai penyakit yang dapat ditimbulkan oleh aterosklerosis, penggunaan senyawa
anti-trombotik untuk kardioembolisme dan senyawa anti-platelet bagi kasus non-
kardioembolisme, diikuti dengan pengendalian faktor risiko seperti arterial
dissection, patent foramen ovale, hiperhomosisteinemia, hypercoagulable states,
sickle cell disease; cerebral venous sinus thrombosis; stroke saat kehamilan, stroke
akibat penggunaan hormon pasca menopause, penggunaan senyawa anti-koagulan
setelah terjadinya cerebral hemorrhage; hipertensi, hipertensi, kebiasaan merokok,
diabetes, fibrilasi atrial, dislipidemia, stenosis karotid, obesitas, sindrom metabolik,
Evaluasi Kembali Bekerja pada Pemborong Bangunan yang Menderita Stroke Iskemik
dr. David Rudy Wibowo (1006826036)
____________________________________________________________________________________________
____________________________________________________________________________________________

21
konsumsi alkohol berlebihan, konsumsi obat-obatan berlebihan, konsumsi obat
kontrasepsi, mendengkur, migrain, peningkatan lipoprotein dan fosfolipase.

III.1.9 Kembali Bekerja Pasca Serangan Stroke
(3)

Sebuah serangan stroke dapat memiliki dampak besar pada setiap aspek kehidupan
seseorang, termasuk dirinya atau pekerjaannya. Kebanyakan penderita membutuhkan
cuti bekerja selama berbulan-bulan pasca serangan stroke. Penelitian terbaru
menunjukkan bahwa hanya sekitar setengah dari penderita stroke dapat kembali
bekerja, dan cacat menetap dan depresi adalah penyebab utama seseorang tidak
melanjutkan kembali pekerjaannya.

Meskipun stroke sering diasosiasikan dengan usia lanjut (para pensiunan), sekitar
20% kasus stroke sebenarnya terjadi pada orang-orang usia produktif. Karena saat ini
penderita pasca serangan stroke memiliki tingkat kelangsungan hidup yang cukup
tinggi, kondisi tersebut dapat memiliki dampak yang nyata pada dunia kerja.

Kelemahan tubuh, gangguan bicara, dan gangguan pergerakan adalah permasalahan
yang sering terjadi pasca stroke, dan dapat menyebabkan cacat jangka panjang bagi
banyak pasien. Seringkali penderita stroke juga mengalami depresi dan masalah
kejiwaan lainnya. Semua faktor ini dapat berkontribusi pada keputusan untuk tidak
kembali bekerja.

Untuk menilai dampak stroke terhadap lapangan kerja, sekelompok peneliti di
Australia dan Selandia Baru meneliti 210 pasien yang sebelumnya bekerja (rata-rata
usia 55) yang telah mengalami stroke pertama antara 2002 dan 2003. Peneliti menilai
pasien segera setelah stroke, kemudian lagi pada satu dan enam bulan sesudahnya.
Hasilnya, lima puluh tiga persen pasien mampu kembali bekerja penuh waktu dalam
beberapa bulan pasca serangan stroke. Dengan kata lain, lebih dari setengah dari
pasien stroke dapat kembali bekerja. Akan tetapi, dokter yang merawat pasien stroke
harus secara kontinyu menilai mood pasien setelah stroke, karena hal tersebut
merupakan prediktor terpenting apakah pasien akan kembali bekerja atau tidak.

Evaluasi Kembali Bekerja pada Pemborong Bangunan yang Menderita Stroke Iskemik
dr. David Rudy Wibowo (1006826036)
____________________________________________________________________________________________
____________________________________________________________________________________________

22
Depresi memang memiliki dampak yang signifikan dan independen terhadap status
pekerjaan setelah stroke. Empat puluh lima persen pasien yang tidak kembali bekerja
pada enam bulan mengalami depresi, dibandingkan dengan 33% dari mereka yang
kembali bekerja. Hanya 30% dari pasien dengan depresi setelah menderita stroke
dilaporkan menerima pengobatan depresinya. Para peneliti menyarankan bahwa jika
anggota keluarga menyadari bahwa pasien mengalami depresi setelah stroke,
sebaiknya meminta pemeriksaan dan campur tangan dokter jika diperlukan. Depresi
pasca-stroke dapat dengan mudah diobati, dan pengobatan dapat membantu pasien,
keluarga, dan masyarakat.

Determinan penting lainnya dalam menentukan apakah pasien bisa kembali bekerja
adalah derajat keparahan stroke dan impairment, serta kemampuan pasien untuk
merawat diri sendiri secara mandiri. Tujuh puluh satu persen dari mereka yang
kembali bekerja dalam kurun waktu enam bulan setelah stroke, dinilai "independen"
pada skala kemampuan perawatan diri yang disebut Indeks Barthel, dibandingkan
dengan hanya 32% dari mereka yang tidak kembali bekerja. Peneliti mengatakan
orang-orang yang berfungsi dengan baik setelah stroke harus mempertimbangkan
rehabilitasi vokasional, yang dapat membantu mereka membuat transisi kembali ke
dunia kerja.

Masalah fisik yang dihadapi oleh penderita kelumpuhan pasca stroke sangat
berdampak pada aktivitas sehari-hari individu. Keterbatasan yang dialami oleh
penderita kelumpuhan pacsa stroke akan sangat mempengaruhi kehidupan penderita.
Untuk melihat tingkat keparahan kelumpuhan atau kecacatan stroke, berikut ada skala
yang digunakan yaitu skala kecacatan stroke (the modified Rankin Scale):
1) Kecacatan derajat 0. Tidak ada gangguan fungsi.
2) Kecacatan derajat 1. Hampir tidak ada gangguan fungsi pada aktivitas sehari-
hari atau gangguan minimal. Pasien mampu melakukan tugas dan kewajiban
sehari-hari.
3) Kecacatan derajat 2 (Ringan). Pasien tidak mampu melakukan beberapa
aktivitas seperti sebelumnya, tetapi tetap dapat melakukan sendiri tanpa bantuan
orang lain.
Evaluasi Kembali Bekerja pada Pemborong Bangunan yang Menderita Stroke Iskemik
dr. David Rudy Wibowo (1006826036)
____________________________________________________________________________________________
____________________________________________________________________________________________

23
4) Kecacatan derajat 3 (Sedang). Pasien memerlukan bantuan orang lain, tetapi
masih mampu berjalan sendiri tanpa bantuan orang lain, walaupun mungkin
membutuhkan tongkat.
5) Kecacatan derajat 4 (Sedang). Pasien tidak dapat berjalan tanpa bantuan orang
lain, perlu bantuan orang lain untuk menyelesiakan sebagian aktivitas diri seperti
mandi, pergi ketoilet, merias diri, dan lain-lain.
6) Kecacatan derajat 5 (Berat). pasien terpaksa terbaring ditempat tidur dan
kegiatan buang air dan besar dan kecil tidak terasa (inkontinesia), memerlukan
perawatan dan perhatian.

III.2 Tinjauan Jurnal
III.2.1 I ndicators for Return to Work After Stroke and The I mportance of
Work For Subjective Well-Being and Life Satisfaction
(4)

Penelitian ini dilakukan oleh Vestling, dkk. yang diterbitkan dalam jurnal Journal of
Rehabilitation Medicine tahun 2009. Penelitian ini berfokus pada hal-hal yang
mempengaruhi pekerjaan subyek pasca serangan stroke. Faktor-faktor yang diteliti
antara lain kesiapan kembali bekerja, kesejahteraan subyektif, dan kepuasan hidup.
Penelitian dilakukan pada 120 pasien yang menjalani rehabilitasi pasca stroke, dengan
cara menganalisis rekam medis dan mengirim kuesioner lewat pos. Hasil penelitian
adalah 41% subyek kembali bekerja, namun ada perubahan-perubahan dalam hal jenis
pekerjaan, tugas-tugas, dan jam kerja. Individu yang kembali bekerja pasca serangan
stroke melaporkan tingkat kesejahteraan subyektif dan kepuasan hidup yang lebih
tinggi secara signifikan. Faktor-faktor yang paling menentukan kesiapan untuk
kembali bekerja adalah kemampuan berjalan kembali seperti biasa (odds ratio =
3,98), diikuti oleh pekerja kerah putih (odds ratio = 2,99), dan kapasitas kognitif yang
dapat dipertahankan (odds ratio = 2,64). Kesimpulan yang diperoleh dalam penelitian
ini adalah dapat kembali bekerja adalah faktor terpenting dalam hal kesejahteraan
subyektif dan kepuasan hidup. Tiga faktor yang merupakan indikasi kesiapan kembali
bekerja telah berhasil diidentifikasi, sehingga dapat menjadi landasan penyusunan
program rehabilitasi vokasional selanjutnya.

Evaluasi Kembali Bekerja pada Pemborong Bangunan yang Menderita Stroke Iskemik
dr. David Rudy Wibowo (1006826036)
____________________________________________________________________________________________
____________________________________________________________________________________________

24
I I I .2.2 Working After a Stroke: Survivors Experiences And Perceptions of
Barriers to and Facilitators of The Return to Paid Employment
(5)

Penelitian ini dilakukan oleh Alaszewski, dkk. yang diterbitkan dalam jurnal
Disability and Rehabilitation tahun 2007. Penelitian ini mengevaluasi hubungan
antara subyek dengan pekerjaannya setelah serangan stroke, dan menelusuri
pengalaman mereka dengan berbagai penghalang dan fasilitator kembalinya ke
pekerjaan semula. Penelitian yang bersifat kualitatif ini menelusuri pengalaman dan
pemulihan 43 orang subyek yang berusia di bawah 60 tahun yang selamat dari
serangan stroke. Para partisipan yang pernah mengalami stroke kurang dari 3 bulan
sebelumnya, dan yang mampu menjalani wawancara, direkrut dari tiga tempat unit
perawatan stroke. Setiap partisipan diwawancara selama empat kali berturut-turut
selama periode 18 bulan, dan diminta untuk membuat catatan harian atas
pengalamannya selama 1 minggu setiap bulannya.
Pada saat terserang stroke, minoritas sampel (12,28% dari sampel asli) yang tidak
terlibat secara aktif di pasar tenaga kerja, tidak kembali bekerja selama periode di
mana mereka terlibat dalam penelitian ini. Dari 31 peserta yang bekerja pada saat
stroke, 13 orang belum kembali bekerja selama periode di mana mereka terlibat dalam
penelitian ini, enam orang yang kembali bekerja setelah tiga bulan kemudian dan 9
orang kembali bekerja di bawah tiga bulan, dan dalam beberapa kasus hampir segera
setelah stroke.
Para peserta dalam penelitian ini semua menghargai pekerjaannya dan merasa bahwa
bekerja, terutama dalam jenis pekerjaan dengan bayaran, lebih diinginkan daripada
tidak bekerja. Para peserta yang tidak bekerja pada saat stroke atau yang belum
kembali bekerja selama periode studi ini juga mendukung pandangan ini. Namun
mereka merasa bahwa ada berbagai hambatan dan masalah praktis yang mencegah
mereka bekerja dan dalam beberapa kasus telah menyesuaikan diri untuk hidup tanpa
pekerjaan dengan bayaran. Hubungan Peserta dengan pekerjaan dipengaruhi oleh
penghalang dan fasilitator. Penilaian positif atas pekerjaan dimodifikasi oleh konteks
terhadap stroke; bagi beberapa peserta pekerjaan adalah penyebab stress dan sebagian
lain berpendapat bahwa bekerja adalah salah satu cara untuk menunjukkan pemulihan
dari stroke. Nilai dan makna bervariasi antara peserta dan variasi ini terkait dengan
pengalaman masa lalu dan riwayat hidup. Peserta yang ingin bekerja menunjukkan
bahwa kemampuan mereka untuk bekerja dipengaruhi oleh sifat dan tingkat cacat
Evaluasi Kembali Bekerja pada Pemborong Bangunan yang Menderita Stroke Iskemik
dr. David Rudy Wibowo (1006826036)
____________________________________________________________________________________________
____________________________________________________________________________________________

25
residual mereka. Sekelompok kecil peserta memiliki cacat residual parah yang
mengelola kehidupan sehari-hari adalah sebuah tantangan dan bekerja bukanlah
prospek yang realistis kecuali situasi mereka berubah secara radikal. Para peserta
yang tersisa semuanya melaporkan disabilitas residual. Sejauh mana cacat tersebut
membentuk penghalang untuk bekerja tergantung pada berbagai faktor tambahan
yang bertindak baik sebagai hambatan atau fasilitator untuk kembali bekerja.
Lingkungan kerja yang fleksibel dan jaringan sosial yang mendukung yang dikutip
sebagai fasilitator kembali ke pekerjaan dengan bayaran. Sebagai kesimpulan, peserta
dalam penelitian ini melihat kembali bekerja sebagai indikator penting pemulihan
pasca stroke. Individu yang belum kembali bekerja merasa bahwa pekerjaan dengan
bayaran adalah merupakan impian, tetapi mereka tidak bisa mengatasi
penghalangnya. Individu yang kembali bekerja mengakui adanya penghalang, namun
telah menemukan cara-cara pengelolaannya.

I I I .2.3 Returning to Work After a Stroke: An I mportant but Neglected Area
(6)

Penelitian yang bersifat literature review ini dilakukan oleh Corr & Wilmer yang
diterbitkan dalam jurnal British Journal of Occupational Therapy tahun 2003. Peneliti
mengulas dua buah studi independen tentang kembali bekerja pasca serangan stroke.
Studi pertama menggunakan instrumen Canadian Occupational Performance
Measure dan The Role Checklist untuk mengukur persepsi kembali bekerja pada 26
partisipan pasca serangan stroke. Studi kedua menggunakan metode wawancara untuk
menentukan perlunya dukungan bagi 6 partisipan yang kembali bekerja pasca
serangan stroke. Kedua studi tersebut menyimpulkan bahwa bekerja adalah penting,
dan mereka menginginkan agar dapat kembali bekerja secepatnya, dan dibutuhkan
pertolongan untuk dapat melakukannya segera. Studi kedua menemukan bahwa
terapis okupasi memiliki peran yang terbatas dalam memberikan dukungan dan
merekomendasikan keterlibatan mereka lebih besar dalam pekerjaan penyediaan
layanan rehabilitasi bagi mereka yang telah mengalami stroke. Temuan dari kedua
studi ini menunjukkan bahwa ada kesenjangan dalam memberikan dukungan yang
tepat untuk memungkinkan orang untuk melakukan suatu pekerjaan yang bernilai
baik bagi mereka dan masyarakat.

Evaluasi Kembali Bekerja pada Pemborong Bangunan yang Menderita Stroke Iskemik
dr. David Rudy Wibowo (1006826036)
____________________________________________________________________________________________
____________________________________________________________________________________________

26
I I I .2.4 Ethnic Disparities in Stroke : Epidemiology, Acute Care, and Post-
acute Outcomes
(7)

Penelitian ini dilakukan oleh Stansbury, dkk. yang diterbitkan dalam jurnal Stroke
tahun 2005. Penelitian ini bertujuan untuk mempelajari kesenjangan etnis dalam hal
insidens, tingkat keparahan, dan mortalitas stroke, sehingga dapat mengarahkan
kepada penanganan yang lebih tepat. Penelitian ini bersifat literature review yang
dilakukan terhadap 20 studi yang berbeda, yang masing-masing membahas tentang
variasi etnis dalam epidemiologi stroke. Bukti terbaru jelas menegaskan beban yang
lebih besar dari penyakit stroke, tingkat kematian dan tingkat keparahan stroke lebih
besar pada orang kulit hitam. Bukti kesenjangan dalam perawatan akut dan postakut
kurang konklusif, seperti bukti kesenjangan antara kelompok etnis lainnya. Bukti
kesenjangan kesehatan di perawatan stroke di seluruh wilayah, dan kelanjutan
perawatan bervariasi. Penelitian ini menyimpulkan bahwa kelompok etnis minoritas
memiliki insidens lebih tinggi dan tingkatan stroke lebih parah, tetapi variasi dalam
prognosis untuk hasil klinis selain kematian tidak menentu. Perlu dilakukan studi
lebih banyak lagi yang memperhitungkan variasi etnis regional dalam pengobatan dan
hasil, dan dokumentasi yang lebih baik dari hasil stroke di antara kelompok-kelompok
lain selain kaum kulit hitam.

I I I .2.5 Work After Stroke: Focusing on Barriers and Enablers
(8)

Penelitian ini dilakukan oleh Lock, dkk. yang diterbitkan dalam jurnal Disability &
Society tahun 2005. Penelitian ini menggunakan metodologi kualitatif yang inklusif
(kelompok fokus) untuk mulai mengeksplorasi perspektif penderita stroke sendiri
tentang apa yang membantu dan menghambat pekerjaan, baik itu bersifat bayaran
atau sukarela, setelah serangan stroke. Penelitian ini dilakukan dalam kemitraan
dengan Different Strokes, sebuah organisasi Inggris penderita stroke. Lima diskusi
kelompok terfokus diadakan dengan 37 penderita pasca serangan stroke dan 12
pendukung mereka. Data dianalisis dengan menggunakan pendekatan Framework
disesuaikan untuk mengidentifikasi seluruh tema dalam dan di antara individu dan
kelompok. Faktor-faktor yang mewakili hambatan dan dukungan kerja telah
diidentifikasi dalam empat tema utama: proses rehabilitasi, lembaga pemberi kerja,
struktur sosial dan pribadi. Studi ini menemukan bukti penindasan sosial melalui
infrastruktur, struktur dan praktik institusional, dan sikap beberapa individu.
Evaluasi Kembali Bekerja pada Pemborong Bangunan yang Menderita Stroke Iskemik
dr. David Rudy Wibowo (1006826036)
____________________________________________________________________________________________
____________________________________________________________________________________________

27
Sementara itu, beberapa pendukung individu, praktik dan strategi telah berhasil
diidentifikasi.

I I I .2.6 The Safety of Driving a Commercial Motor Vehicle After a Stroke
(9)

Penelitian ini dilakukan oleh Rabadi, dkk. yang diterbitkan dalam jurnal Stroke tahun
2010. Penelitian yang bersifat systematic review ini bertujuan untuk memperbaharui
asesmen berkendara para penderita stroke yang terakhir dikeluarkan pada tahun 1988
oleh U.S. Department of Transportations Federal Motor Carrier Safety
Administration untuk mengurangi angka kecelakaan, cedera, dan kematian di
kalangan pengemudi. Para peneliti mengulas beberapa literatur dan guidelines yang
tersedia secara online, termasuk dari Canadian Medical Association Drivers Guide,
7th edition dan Federal Motor Carrier Safety Administration. Pencarian sistematik
secara online dilakukan pada MEDLINE, PubMed (PreMEDLINE), EMBASE,
PsycINFO, CINAHL, TRIS, dan Cochrane Library (sampai dengan 10 Januari 2008).
Kriteria inklusi artikel adalah: (1) telah diterbitkan dalam bahasa Inggris; (2) termasuk
publikasi full-length (tidak termasuk abstrak dan surat kepada editor), (3) telah
memasukkan 10 subyek per kelompok dengan subyek yang terdaftar berusia 18
tahun ke atas, dan (4) menjadi versi paling lengkap dan referensi utama untuk
menghindari penghitungan ganda individu jika studi yang sama dilaporkan dalam
beberapa publikasi. Review ini terbagi atas 3 sub penelitian. Sub penelitian pertama
mengulas tentang kemungkinan risiko terkena stroke berulang setelah kejadian
Transient Ischemic Attack (TIA) pada 13 artikel case control. Ada bukti kuat bahwa
orang-orang dengan riwayat TIA berada pada peningkatan risiko stroke. Ada bukti
moderat yang menyatakan bahwa peningkatan risiko stroke tertinggi adalah segera
setelah TIA dan menurun risikonya seiring berjalannya waktu. Sub penelitian kedua
mengulas tentang risiko kecelakaan lalu lintas pada penderita pasca stroke pada 3
artikel. Hasilnya, hanya 2 dari 3 artikel yang mendukung kesimpulan bahwa penderita
pasca stroke lebih berisiko mengalami kecelakaan lalu lintas. Oleh karena belum
banyak penelitian yang mendukung, belum dapat ditarik kesimpulan bahwa penderita
pasca stroke berada pada tingkat risiko tinggi kecelakaan lalu lintas. Sub penelitian
ketiga mengulas tentang kesanggupan hasil tes neuropsikologi dalam memprediksi
terjadinya kecelakaan lalu lintas pada penderita pasca stroke. Ada bukti moderat yang
menunjukkan bahwa tes neuropsikologi tertentu dapat memprediksi hasil kinerja
Evaluasi Kembali Bekerja pada Pemborong Bangunan yang Menderita Stroke Iskemik
dr. David Rudy Wibowo (1006826036)
____________________________________________________________________________________________
____________________________________________________________________________________________

28
mengemudi dengan mengukur evaluasi mengemudi di klinik. Sayangnya, pengujian
ini belum dapat memprediksi terjadinya kecelakaan lalu lintas.
Secara umum, penelitian ini merekomendasikan 3 hal: (1) Pengemudi kendaraan
dengan riwayat TIA atau stroke ringan tidak diperbolehkan mengemudikan kendaraan
dalam jangka waktu 1 tahun pasca serangan, karena periode tersebut berkaitan dengan
peningkatan risiko relatif kekambuhan iskemia serebral, (2) Pengemudi kendaraan
yang telah bebas dari TIA atau stroke ringan harus menjalani evaluasi mental dan
fisik secara menyeluruh oleh seorang dokter spesialis saraf atau dokter lain yang
berkompeten dalam diagnosis dan tatalaksana TIA atau stroke, dan yang memiliki
pengetahuan tentang gejala sisa stroke; dan ia harus lulus uji penilaian kemampuan
berkendara, dan (3) Tes neuropsikologis dapat memberikan petunjuk tentang
kecenderungan kelulusan tes evaluasi mengemudi, namun kemampuannya untuk
memprediksi kemungkinan risiko kecelakaan pasca stroke masih tetap tidak
diketahui.

III.2.7 Frequency of Depression After Stroke: A Systematic Review of
Observational Studies
(10)

Systematic review ini dilakukan oleh Hackett, dkk. yang diterbitkan dalam jurnal
Stroke tahun 2005. Peneliti menelaah sejumlah penelitian non eksperimental dari 51
artikel yang dikumpulkan dari tahun 1977 - 2002. Hasilnya, adalah sebanyak 33 %
(95% CI, 29-36%) dari semua pasien pasca stroke menderita depresi. Penelitian
tersebut juga menunjukkan bahwa depresi sembuh secara spontan dalam beberapa
bulan awal pada sebagian besar penderita stroke, dengan sedikit pasien yang
menerima terapi antidepresan tertentu atau penanganan depresi lainnya. Depresi
adalah hal yang umum di antara pasien stroke, dengan risiko terjadinya hampir serupa
pada tahap awal, menengah, dan akhir dari pemulihan stroke.



Evaluasi Kembali Bekerja pada Pemborong Bangunan yang Menderita Stroke Iskemik
dr. David Rudy Wibowo (1006826036)
____________________________________________________________________________________________
____________________________________________________________________________________________

29
BAB IV
PEMBAHASAN

Pada Bab II, telah dipaparkan mengenai contoh kasus stroke iskemik yang mengenai
seorang pemborong bangunan. Untuk menentukan status kelaikan kerja pada Pasien,
perlu dilakukan asesmen laik kerja, seperti berikut ini:

1. Deskripsi Pekerjaan dan Lingkungan Kerja
Pasien seorang laki-laki 70 tahun, aktif bekerja sebagai pemborong bangunan
di luar pulau Jawa. Saat ini, ia tidak sedang aktif bekerja karena dalam masa
pengawasan oleh Dokter Spesialis Saraf di Jakarta.
Pasien bekerja dari hari Senin s/d Sabtu mulai pukul 08.00 s/d 17.30.
Saat berangkat dan pulang kerja, Pasien harus mengemudikan kendaraannya
sendiri. Kadang-kadang Pasien harus pergi ke toko bangunan untuk memesan
material bangunan dengan mobilnya. Akan tetapi Pasien jarang mengangkat
barang belanjaannya yang berat-berat.
Sehari-harinya kegiatan Pasien adalah meninjau lokasi proyek. Saat meninjau
lokasi proyek, ia melakukan pengecekan pondasi bangunan, susunan keramik
lantai, batu bata, dan atap bangunan, serta hasil pengecatan bangunan.
Selama melakukan pekerjaannya, Pasien kebanyakan berada di luar ruangan,
dan ia tidak mempunyai suatu aktivitas yang memaksa pasien untuk tetap
berada dalam posisi tertentu. Pasien bebas melakukan apa saja, sepanjang
yang diinginkannya.
Kadang-kadang di malam hari sesudah pulang kerja, Pasien membuat gambar
rancangan bangunan atau membuat rencana anggaran biaya pembangunan,
atau urusan tertentu yang berkaitan dengan pekerjaannya.

2. Tuntutan Pekerjaan (J ob Demand)
Berdasarkan deskripsi pekerjaan di atas maka tuntutan pekerjaan dari berbagai
aspek meliputi:
Kapasitas Fisik : pekerjaan pemborong bangunan merupakan pekerjaan
dengan kebutuhan kerja kategori ringan.
Evaluasi Kembali Bekerja pada Pemborong Bangunan yang Menderita Stroke Iskemik
dr. David Rudy Wibowo (1006826036)
____________________________________________________________________________________________
____________________________________________________________________________________________

30
Mobilitas : selama bekerja sebagai pemborong bangunan, dibutuhkan
mobilitas yang cukup tinggi, yaitu berjalan kaki dan naik turun tangga untuk
melakukan pengecekan hasil pengerjaan proyek bangunannya. Adakalanya
beberapa kali pergi dengan mobil untuk memesan material bangunan atau
mengurus pekerjaan lain (tetapi tidak menjadi keharusan pasien mengemudi
kendaraannya sendiri, sebab tugas mengemudi dapat digantikan oleh supir).
Penginderaan : dapat mendengar percakapan normal dan tajam penglihatan
yang baik.
Keseimbangan : Pasien harus dapat menjaga keseimbangannya selama
meninjau lokasi proyek.
Keterampilan motorik : tidak ada tuntutan khusus.
Komunikasi : mampu melakukan komunikasi dengan bawahan (para mandor
dan tukang) dan klien.
Aspek Mental : tidak ada tuntutan khusus dalam melakukan pekerjaan sebagai
pemborong bangunan.
Aspek Organisasi: mampu mengarahkan bawahannya.
Aspek Lingkungan Kerja : mampu bekerja dengan posisi duduk dan berdiri.
Aspek Temporal : tidak ada tuntutan dalam pekerjaan shift.
Aspek Ergonomi : tidak ada tuntutan khusus dalam hal ergonomis.

3. Kondisi Kesehatan Pekerja
Setelah dilakukan kontrol atas kondisi Pasien 2 minggu setelah onset stroke, tidak
ditemukan adanya kelemahan otot unilateral seperti yang dikeluhkan pada waktu
pertama kali diperiksa.

Berikut ini adalah hasil penilaian skoring dengan Indeks Barthel (2 minggu
setelah stroke):
Evaluasi Kembali Bekerja pada Pemborong Bangunan yang Menderita Stroke Iskemik
dr. David Rudy Wibowo (1006826036)
____________________________________________________________________________________________
____________________________________________________________________________________________

31
Penilaian Temuan Skor
1 Kontrol BAB Tidak ada inkontinensi 2
2 Kontrol BAK Tidak ada inkontinensi 2
3 Berhias dan membersihkan diri independen 1
4 Toileting independen 2
5 Makan & minum independen 2
6 Transfer kursi/tempat tidur independen 3
7 Mobilitas independen (tanpa bantuan apa pun) 3
8 Berpakaian independen (termasuk mengancingkan baju
dan mengikat tali sepatu)
2
9 Naik turun tangga independen (dapat naik turun tangga tanpa
bantuan)
2
10 Mandi Independen 1
Skor Total 20

Dari penilaian Indeks Barthel, dapat disimpulkan bahwa Activities of Daily Living
Pasien telah kembali seperti sedia kala.

Saat ini ia masih menjalani pengobatan yang teratur dengan obat-obatan
antiplatelet agregasi (Ascardia

dan Clopidogrel) dan anti dislipidemia


(Atorvastatin) hingga 3 bulan ke depan, dan akan dievaluasi kembali
penggunaannya hingga 1 tahun.

Pasien kembali dapat berjalan dan naik turun tangga seperti biasa. Pasien belum
berani mencoba mengemudikan mobil dalam 2 minggu terakhir ini.

Dalam kondisi kesehatan sekarang, kapasitas kerja yang dapat dilakukan oleh
pasien adalah kategori sedang. Dari aspek fisik, Pasien mampu melakukan
pekerjaannya sebagai pemborong bangunan, akan tetapi ia masih berisiko terkena
serangan stroke sekunder kapan saja. Akan tetapi, sekarang dengan pengobatan
yang saat ini dijalankan, risiko serangan stroke menjadi berkurang. Dari aspek
mobilitas, pasien ini dapat berjalan, bahkan naik turun tangga seperti dahulu
sebelum terkena stroke. Jadi diperkirakan tidak ada masalah dalam hal pekerjaan
yang mencakup mobilitas pasien selama beraktivitas di lapangan. Pada saat di
kantor/rumahnya (malam hari), Pasien bekerja dengan menggunakan alat tulis dan
Evaluasi Kembali Bekerja pada Pemborong Bangunan yang Menderita Stroke Iskemik
dr. David Rudy Wibowo (1006826036)
____________________________________________________________________________________________
____________________________________________________________________________________________

32
kertas, tanpa menggunakan komputer. Berhubung karena tidak adanya kelemahan
pada sisi kanan tubuh, maka pekerjaan menulis di kantor/rumah tidak mengalami
masalah.

Untuk kegiatannya berkendara, saat ini Pasien masih tidak diperbolehkan untuk
mengemudikan sendiri kendaraannya selama 1 tahun pasca serangan stroke,
karena selama periode ini terkait dengan tingginya risiko relatif berulangnya
stroke iskemik.
(9)


Dari aspek penginderaan, keseimbangan, keterampilan motorik, komunikasi,
mental, organisasi, lingkungan kerja, temporal, dan ergonomis, pasien tidak
mempunyai tuntutan khusus dalam melakukan pekerjaannya sebagai pemborong
bangunan.

4. Penetapan Status Kecacatan
Impairment : ada subacute infark serebral di daerah basal ganglia/
paraventrikel lateral serta cortex parietal kanan.
Disability : tidak ada.
Handicap : tidak ada.

5. Kemungkinan Membahayakan Diri Sendiri, Rekan Kerja atau Lingkungan
Dari anamnesis dan pemeriksaan fisik terdapat gejala yang menunjukkan pasien
memerlukan kebutuhan khusus dalam penyesuaian dengan lingkungan kerja dan
rekan kerja (bawahannya). Pasien memerlukan rekan atau asisten yang
menemaninya saat sedang bekerja di lapangan, sehingga rekannya tersebut dapat
membantu Pasien jika sewaktu-waktu ia mengalami serangan stroke. Dalam
melakukan pekerjaannya di dalam ruangan (kantor atau rumahnya), Pasien tidak
membahayakan diri sendiri dan lingkungan kerjanya, kecuali pada saat melakukan
pekerjaan di lapangan, yaitu pada saat mengemudi.

6. Toleransi
Pasien siap untuk bekerja kembali dengan kondisi keadaan kesehatan sekarang
dan dalam pengobatan yang teratur. Tanda-tanda depresi yang umumnya
Evaluasi Kembali Bekerja pada Pemborong Bangunan yang Menderita Stroke Iskemik
dr. David Rudy Wibowo (1006826036)
____________________________________________________________________________________________
____________________________________________________________________________________________

33
ditemukan pada penderita stroke, tidak ditemukan dalam diri Pasien. Semua klien
dan bawahan Pasien dapat menerima dan bekerja sama dengannya, dengan catatan
bahwa mereka juga sudah mengerti kondisi kesehatan Pasien yang mempunyai
riwayat stroke ringan dan siap membantu menolongnya bilamana diperlukan.

7. Status Kelaikan Kerja
Dari hasil analisa diatas, dapat disimpulkan pasien adalah seorang pemborong
bangunan yang bekerja dari Senin s/d Sabtu dari pukul 08.00 s/d 17.30.

Pekerjaan pasien meliputi aktivitas di dalam ruangan dan aktivitas di luar ruangan.
Pada saat melakukan aktivitas di luar ruangan, pasien biasanya mengemudikan
kendaraannya sendiri.

Dari anamnesis, diketahui yang bersangkutan mempunyai riwayat stroke ringan
yang terjadi 2 minggu sebelumnya. Saat diperiksa, yang bersangkutan mengaku
tidak mempunyai keluhan apa pun yang terkait dengan serangan stroke-nya itu
dan hingga saat ini ia masih menjalani pengobatan yang teratur dengan obat-
obatan antiplatelet agregasi (Ascardia

dan Clopidogrel) dan anti dislipidemia


(Atorvastatin) yang masih akan diminumnya selama 3 bulan ke depan dan akan
dievaluasi kembali hingga 1 tahun.

Dari pemeriksaan fisik dan neurologis, didapatkan hasilnya masih dalam batas
normal.

Atas dasar temuan di atas dengan mempertimbangkan ruang lingkup pekerjaan
dan kondisi Pasien, kami merekomendasikan bahwa Pasien masih dapat
melakukan pekerjaannya saat ini sebagai seorang pemborong bangunan. Dengan
demikian status kelaikan kerja Pasien adalah laik kerja dengan keterbatasan (Fit
With Note). Saat ini pasien tidak diperbolehkan untuk mengemudikan kendaraan
terkait dengan riwayat stroke-nya. Dalam hal mengemudikan kendaraan, kondisi
Pasien akan dinilai lagi 1 tahun kemudian.

Evaluasi Kembali Bekerja pada Pemborong Bangunan yang Menderita Stroke Iskemik
dr. David Rudy Wibowo (1006826036)
____________________________________________________________________________________________
____________________________________________________________________________________________

34
BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN

V.1 Kesimpulan
Dari ilustrasi kasus didapatkan pasien laki-laki, 70 tahun, bekerja sebagai seorang
pemborong bangunan, dengan riwayat stroke iskemik ringan (serangan pertama),
yang terjadi 2 minggu yang lalu. Pada saat ini, kondisi Pasien sudah dalam batas
normal. Pasien bekerja mulai pk. 08.00 s.d 17.30. Sebagian besar waktunya
dihabiskan di luar ruangan. Selama bekerja, Pasien berkendara dengan
menggunakan kendaraan mobil pribadi yang dikendarainya sendiri.
Berdasarkan analisa 7 langkah fit to work, status kelaikan kerja Pasien adalah laik
kerja dengan keterbatasan (Fit With Note). Pasien dengan riwayat stroke ringan ini
masih dapat bekerja melakukan aktivitasnya di lapangan selama ada rekan atau
asistennya yang menemani dan membantu mengemudikan kendaraannya.
Pasien dengan riwayat stroke tersebut untuk saat ini tidak dapat mengemudikan
kendaraan.

V.2 Saran
Berikut ini adalah beberapa saran okupasi yang dapat diterapkan terhadap Pasien,
yaitu:
Pasien dengan riwayat stroke ringan ini harus melakukan kontrol pengobatan
setiap 3 bulan dan menjalani pengobatan yang teratur untuk mencegah serangan
stroke yang kedua kalinya.
Pasien dengan riwayat stroke ini harus dapat mengatur ritme kerjanya untuk
menghindari terjadinya stress dan kelelahan yang dapat meningkatkan risiko
terjadinya stroke yang kedua kalinya, misalnya dengan:
o Mengurangi jadwal bekerja sehingga tidak lebih dari 8 jam per hari, dan
usahakan tidak bekerja di malam hari.
o Menghindari tugas-tugas yang dapat mencetuskan stress tingkat tinggi.
o Mengurangi beban pekerjaan, sehingga tidak bekerja dalam jangka waktu yang
terlalu lama.
Evaluasi Kembali Bekerja pada Pemborong Bangunan yang Menderita Stroke Iskemik
dr. David Rudy Wibowo (1006826036)
____________________________________________________________________________________________
____________________________________________________________________________________________

35
Mengingat bahwa Pasien sedang mendapatkan terapi anti platelet jangka panjang,
dengan demikian jika ia mengalami luka, maka mempunyai risiko perdarahan yang
sulit berhenti, oleh karenanya disarankan untuk memakai safety shoes selama
bekerja.
Kontrol asupan kalori, atur pola makan yang baik, kurangi makan makanan yang
mengandung kadar lemak tinggi seperti gorengan, dan makanan bersantan.

Evaluasi Kembali Bekerja pada Pemborong Bangunan yang Menderita Stroke Iskemik
dr. David Rudy Wibowo (1006826036)
____________________________________________________________________________________________
____________________________________________________________________________________________

36
DAFTAR PUSTAKA

1. Barker G, Wiggins K. Getting back to work after stroke. Case study. London: The
Stroke Association and Different Strokes, Stroke House; 2006. Report No.:
Registered Charity No. 211015.
2. Gordon NF, Gulanick M, Costa F, Fletcher G, Franklin BA, Roth EJ, et al.
Physical activity and exercise recommendations for stroke survivors. Circulation.
2004 April: p. 2031-2041.
3. Watson S. Getting Back to Work after a Stroke. [Online].; 2008 [cited 2013 June
19. Available from: http://www.webmd.com/stroke/news/20080327/getting-back-
to-work-after-a-stroke.
4. Vestling M, Tufvesson B, Iwarsson S. Indicators for Return to Work After Stroke
and the Importance of Work for Subjective Well-Being and Life Satisfaction.
Journal of Rehabilitation Medicine. 2003; 35: p. 127-131.
5. Alaszewski A, Alaszewski H, Potter J, Penhale B. Working after a stroke:
Survivors experiences and perceptions of barriers to and facilitators of the return
to paid employment. Disability and Rehabilitation. 2007 December; 29(24): p.
1858-1869.
6. Corr S, Wilmer S. Returning to Work after a Stroke: an Important but Neglected
Area. British Journal of Occupational Therapy. 2003 May; 66(5): p. 186-192.
7. Stansbury JP, Jia H, Williams LS, Vogel B, Duncan PW. Ethnic Disparities in
Stroke : Epidemiology, Acute Care, and Postacute Outcomes. Stroke. 2005; 36: p.
374-386.
8. Lock S, Jordan L, Bryan K, Maxim J. Work after Stroke: focusing on barriers and
enablers. Disability & Society. 2005 January; 20(1): p. 33-47.
9. Rabadi MH, Akinwuntan A, Gorelick P. The Safety of Driving a Commercial
Motor Vehicle After a Stroke. Stroke. 2010 October; 41: p. 2991-2996.
10. Hackett ML, Yapa C, Parag V, Anderson CS. Frequency of Depression After
Stroke : A Systematic Review of Observational Studies. Stroke. 2005; 36: p.
1330-1340.







http://www.cdc.gov/niosh/docs/1970/77-140.html