Anda di halaman 1dari 21

7

BAB II
KONSEP DAN BESARAN FLUIDA

A. PENDAHULUAN
Materi pembelajaran pada bab ini menguraikan tentang konsep fluida dan besaran
fluida . Materi ini menjelaskan fluida bergerak atau diam dan akibat yang ditimbulkan fluida
tersebut pada lingkungannya. Pada Konsep fluida, tegangan geser yang terjadi membedakan
antara fluida dan zat padat. Sifat-sifat fluida seperti; Kerapatan, kekentalan dinamik dan
kinematik, tegangan muka, tekanan uap dan dimensi dan satuan merupakan besaran fluida.
Penguasaan materi Mekanika fluida akan membantu mahasiswa dalam menyelesaikan
masalah pada matakuliah lanjutan, sehingga dituntut kemampuan menyelesaikan masalah-
masalah Mekanika fluida . Untuk mencapai kemampuan mahasiswa yang efektif/efisien akan
dirancang proses pembelajaran yang inovatif bernuansa learning.
Sasaran pembelajaran pada bab ini , mahasiswa mampu berfikir kritis dalam menjelaskan
sifat fluida dan membedakan aliran fluida . Bentuk pembelajaran dalam bentuk kuliah
dibarengi dengan diskusi, di mana sebagai pendahuluan mahasiswa perlu dijelaskan materi
pembelajaran tentang Konsep dan besaran fluida agar sasaran pembelajaran secara
keseluruhan tercapai setelah mempelajari matakuliah ini.
B. MATERI PEMBELAJARAN
Mekanika Fluida merupakan telaah tentang fluida yang bergerak atau diam dan akibat
yang ditimbulkan oleh fluida tersebut pada batasnya. Pelajaran tentang aliran berintikan
penarikan kompromi yang jitu antara teori dan eksperimen. Karena aliran merupakan cabang
ilmu mekanika, yang memenuhi seperangkat asas kekekalan yang telah dikenal dengan baik
sehingga penelaahan teoritisnyapun telah banyak dilakukan. Namun teorinya sering
mengecewakan, sebab teori terutama hanya berlaku untuk situasi-situasi ideal tertentu yang
berbeda dengan kenyataan (praktis). Dua hal yang menjadi penghalang utama bagi
penggunaan teori yang berlaku dalam praktek ialah Geometri dan Kekentalan. Teori gerak
8

fluida umum terlalu sulit untuk dipakai dalam pemecahan masalah dengan konfigurasi
geometris sembarang, sehingga pembahasan hanya pada lempeng datar, pipa lurus dan
bentuk geometris lainnya yang mudah. Kekentalan hanya dapat diabaikan dalam aliran-aliran
ideal tertentu, yang mana kekentalan meningkatkan kerumitan persamaan-persamaan dasar
dan mengawantapkan semua , pada kecepatan rendah menimbulkan gejala acak yang tak
teratur yang disebut golakan.
I. KONSEP FLUIDA
Semua bahan terdiri atas dua keadaan yaitu fluida dan zat padat. Secara teknis
perbedaannya terletak pada reaksi kedua zat tersebut terhadap tegangan geser yang
dialaminya. Zat padat dapat menahan tegangan geser dengan deformasi statik sedangkan zat
cair tidak. Setiap tegangan geser yang dikenakan pada fluida betapapun kecilnya, akan
menyebabkan fluida itu bergerak. Fluida tersebut bergerak dan berubah bentuk terus menerus
selama tegangan itu bekerja. Sehingga dikatakan bahwa fluida yang diam harus berada dalam
tegangan geser nol. Dalam analisis struktur keadaan ini disebut kondisi tegangan
hidrostatik. Pada kondisi ini lingkaran mohr untuk tegangan menjadi titik dan tak ada
tegangan geser pada sebarang bidang irisan dari bagian yang mengalami tegangan itu.
Ada dua macam macam fluida yaitu zat cair dan gas, perbedaan antara keduanya bersifat
teknis dengan adanya gaya kohesif. Karena terdiri atas molekul-molekul tetap dimensi rapat
dengan gaya kohesif yang relatif kuat, zat cair cenderung mempertahankan volumenya dan
akan membentuk permukaan bebas dalam medan gravitasi jika tidak tertutup dari atas. Aliran
muka bebas sangat dipengaruhi efek gravitasi, karena jarak antara molekul-molekulnya besar
dan gaya kohesifnya terabaikan, gas akan memuai dengan bebas sampai tertahan oleh
dinding yang mengungkungnya. Volume gas tidak tertentu, dan tanpa wadah yang
mengungkungnya, gas tersebut akan membentuk atmosfir yang pada hakekatnya bersifat
hidrostatik. Gas tidak dapat membentuk permukaan bebas, karena itu aliran gas jarang
dikaitkan dengan efek gravitasi selain apungan.
Gambar 2.1 menunjukkan sebuah balok pejal yang terletak diatas bidang datar yang
tegar. Balok tertekan oleh beratnya sendiri. Peregangannya kearah defleksi statik, yang
ditunjukkan dengan garis putus-putus, menahan geseran tanpa mengalir. Diagram benda
9

bebas untuk unsur A yang terletak disisi balok menunjukkan adanya geseran dalam balok itu
di sepanjang bidang irisan yang memotongnya melalui A dengan sudut . Karena balok
tidak dipegang, unsur A tidak mengalami tegangan pada sisi kiri dan kanannya, sedang sisi
atas dan bawahnya mendapat tegangan tekan = -p. Lingkaran mohr tidak tereduksi
menjadi titik, dan di dalam balok ada tegangan geser yang tidak nol.






Gambar 2.1 : Zat padat diam dapat menahan geseran. (a) Defleksi Statik zat padat; (b)
Keseimbangan dan lingkaran Mohr untuk unsur zat padat A

Sebaliknya zat cair dan gas dalam keadaan diam (gambar 2.2) memerlukan dinding penahan
untuk menghilangkan tegangan geser. Dinding tersebut memberikan tegangan tekan -p dan
mereduksi lingkaran Mohr menjadi sebuah titik dengan geseran nol dimana-mana, dengan
kata lain terjadi kondisi hidrostatik. Zat cair mempertahankan volumenya dan membentuk
permukaan bebas di dalam bejananya. Jika dinding bejana diambil, terjadi geseran dalam zat
cair dan melampiaslah ia. Jika bejana dimiringkan, timbul geseran terjadilah gelombang dan
permukaan bebas itu mencari tempat datar. Sementara gas memuai keluar dari bejananya,
mengisi seluruh ruang yang ada. Unsur A dalam gas juga hidrostatik dan memberikan
tegangan tekan -p pada dinding-dinding bejananya.


(a)
10



Gambar 2.2 : Zat cair diam menahan geseran. (a) Defleksi Statik zat cair;
(b) Keseimbangan dan lingkaran Mohr untuk unsur zat cair

II. SIFAT-SIFAT FLUIDA
1. KERAPATAN ()
Kerapatan suatu zat adalah massa fluida dari volume satuan tersebut. Untuk cairan
Kerapatannya dianggap tetap untuk perubahan-perubahan tekanan praktis. Kerapatan air
adalah 1000 kg/m
3
pada 4
0
C. Lihat lampiran
Kerapatan gas dapat dihitung dengan menggunakan persamaan keadaan gas;
(Hukum Boyle dan Hukum Charles) ............ (2-1)
Dimana; p adalah tekanan mutlak dalam pascal, v
s
volume spesifik persatuan massa
m
3
/kg, T suhu mutlak dalam derajat Kelvin (273 +
0
C) dan R tetapan gas dalam J/kg K.
Karena = 1/v
s
persamaan diatas dapat dituliskan sebagai berikut:

......................................................................... (2-2)
11

Pada peristiwa-peristiwa khususnya yang berkenaan dengan cairan digunakan hasil kali
g = berat spesifik yang diberi simbol w. Dimana g merupakan percepatan grafitasi yang
besarnya 9,81 m/dtk
2
.
Kerapatan () dan volume spesifik (v
s
) tertentu adalah invers dari satu
dengan lainnya. Kerapatan dan volume spesifik tergantung pada suhu dan
tekanan fluida. Dimana bila suhu cairan meningkat, maka densitas menurun dan
volume spesifik meningkat. Karena cairan dianggap tak termampatkan (incompressible),
peningkatan tekanan akan mengakibatkan tidak ada perubahan pada kerapatan atau
volume spesifik dari zat cair. Pada kenyataannya, zat cair dapat sedikit dikompresi pada
tekanan tinggi, sehingga sedikit peningkatan kerapatan dan sedikit penurunan volume
dari zat cair.

2. KEKENTALAN (VISCOSITY)
Kekentalan fluida adalah sifat yang menentukan besar daya tahan terhadap gaya geser.
Kekentalan terutama diakibatkan oleh saling pengaruh antara molekul-molekul fluida.

U Lempengan bergerak
v F
dy y
dV

Gambar 2.3 : Dua lempeng sejajar terpisah pada jarak y

Pada gambar 1.3, selidikilah dua lempeng sejajar, terpisah pada jarak y yang kecil, ruang
antara lempengan diisi dengan suatu fluida. Andaikan lempengan bagian atas digerakkan
oleh suatu gaya tetap F dan karenanya bergerak dengan kecepatan tetap U . Fluida yang
bersentuhan dengan lempengan sebelah atas akan melekat kepadanya dan akan bergerak
dengan kecepatan U, dan fluida yang bersentuhan dengan lempengan diam akan
mempunyai kecepatan nol. Jika jarak y dan kecepatan U tidak terlalu besar, gradient
kecepatan akan merupakan suatu garis lurus. Percobaan telah menunjukkan bahwa gaya
12

F berubah-ubah bersama dengan luas lempengan, dengan kecepatan U, dan berlawanan
dengan jarak y. Akibat segitiga yang sebangun, U/y = dV/dy, kita mempunyai
.. (2-3)
Dimana = F/A = tegangan geser. Jika suatu tetapan kesebandingan (mu) yang
disebut kekentalan dinamik, dimasukkan;
.. (2-4)
Satuan adalah Pa dtk atau Psi sec. Fluida yang mengikuti hubungan persamaan (2-4)
disebut Fluida Newton.
Koefisien kekentalan yang lain, yakni Koefisien kekentalan kinematik didefenisikan
sebagai;
Koefisien kinematik =
Atau (2-5)
Dalam buku pegangan (handbooks) dengan satuan poise dan stoke

atau saybolt detik.
Beberapa nilai kekentalan diberikan dalam table 2.1.
Kekentalan cairan berkurang dengan bertambahnya suhu tetapi tak cukup banyak
dipengaruhi oleh perubahan tekanan. Karena rapat gas-gas berubah bersama perubahan
tekanan (suhu tetap), kekentalan kinematik berubah-ubah bersama tekanan secara
berlawanan.




13

Tabel 2.1 : Kekentalan dan kekentalan kinematik delapan fluida pada 1 atm dan 20
0
C
N
o
Fluida

kg (m/s)

Nisbah
(H
2
)
P
Kg m


m
2
/s
Nisbah
v v (Hg)
1 Hidrogen 8,9 x 10
-6
1,0 0,084 1,06 x 10
-4
910
2 Udara 1,8 x 10
-5
2,1 1,20 1,51 x 10
-5
130
3 Bensin 2,9 x 10
-4
33 680 4,27 x 10
-7
3,7
4 Air 1,0 x 10
-3
114 999 1,01 x 10
-6
8,7
5 Ethanol 1,2 x 10
-3
135 789 1,51 x 10
-6
13
6 Raksa 1,5 x 10
-3
170 13.540 1,16 x 10
-7
1,0
7 Minyak lumas SAE 30 0,26 19.700 933 2,79 x 10
-4
2.430
8 gliserin 1,5 168.000 1,263 1,19 x 10
-3
10.200
1 kg/(m.s) = 0,0209 slug/(ft.s): 1 m
2
/s =10,76 ft
2
/s

3. TEGANGAN MUKA
Zat cair tidak dapat mengembang dengan bebas, akan membentuk permukaan batas atau
antar muka dengan zat cair lainnya atau dengan gas. Molekul-molekul yang ada
dibagian dalam suatu zat cair saling bertolakan karena kerapatannya. Molekul-molekul
pada permukaan zat cair lebih rendah rapatnya dan tarik menarik dengan satu sama lain.
Kita dapat memperhitungkan efek-efek permukaan dalam mekanika zat cair dengan
konsep tegangan muka.
Jika secarik permukaan yang panjangnya dL dibuat pada antar muka, gaya-gaya yang
sama besarnya dan berlawanan arahnya, masing-masing sebesar dL, timbul pada arah
tegak lurus pada potongan itu dan sejajar dengan permukaan tersebut. disebut
Koefisien tegangan muka. dimensi adalah (F/L) dan satuannya dalam SI ialah
Newton per meter (N/m) dalam system BG lbf/ft.
Dua antar muka yang paling lazim ialah air udara dan raksa udara. Untuk permukaan
yang bersih pada 20
0
C = 68
0
F, tegangan muka terukurnya adalah;
= 0,0050 lbf/ft = 0,073 N/m udara air
= 0,033 lbf/ft = 0,48 N/m udara raksa .. (2-6)

Ini adalah hasil percobaan yang terkontrol, yang dapat berubah banyak kalau permukaan
itu tercemar oleh deterjen atau ceceran minyak. Pada umumnya mengecil dengan
menurunnya suhu, dan nilainya nol pada titik genting.
14

Jika antar muka melengkung, keseimbangan mekanika menunjukkkan bahwa ada
perbedaan tekanan pada permukaan itu, dan tekanannya lebih tinggi pada bagian yang
cekung. Ini dilukiskan pada gambar 2.4, pada gambar 2.4a meningkatnya tekanan pada
bagian dalam suatu silinder zat cair diimbangi dengan dua gaya tegangan muka.
2R L p = 2 L
atau (2-7)
Dalam perhitungan ini tidak memperhitungan berat zat cair tersebut. Pada gambar 2.4b,
bertambahnya tekanan dibagian dalam suatu cincin gaya tegangan muka
R
2
p = 2R
atau (2-8)
Kita dapat memakai hasil ini untuk meramalkan kenaikan tekanan di dalam suatu
gelembung sabun yang mempunyai dua antar muka dengan udara, satu disebelah dalam
dan satunya lagi disebelah luar, dengan radius R yang hampir sama.
p
gelembung
= 2p
tetes
= (2-9)
Gambar 2.4c menunjukkan keadaan umum, berupa suatu antar muka yang
kelengkungannya sembarang, dengan jari kelengkungan R
1
dan R
2
. Kesetimbangan gaya
arah tegak lurus permukaan itu akan menunjukkan bahwa kenaikan tekanan pada bagian
cekung adalah;
p = (R
1
-1
+ R
2
-1
) .. (2-10)








15










Gambar 2.4 : Perubahan tekanan melintasi antar muka lengkung karena tegangan muka;
(a) bagian dalam suatu zat cair, (b) bagian dalam suatu permukaan bulat,
(c) antar muka lengkung yang umum

Efek permukaan penting yang kedua ialah sudut kontak yang terjadi bila suatu antar
muka zat cair berpotongan dengan permukaan yang padat, seperti pada gambar 2.5.
Keseimbangan gaya dalam hal ini menyangkut dan . Jika sudut kontak kurang dari
90
0
, kita katakan zat cair membasahi permukaan zat padat, kalau > 90
0
, kita katakan
bahwa zat cair tak membasahi. Misalnya air membasahi sabun tapi tidak membasahi lilin.
Air sangat membasahi permukaan kaca yang bersih, dengan 0
0


Gambar 2.5 : Pengarus sudut kontak pada antar muka zat cair-igas-izat padat. Jika <
90
0
, zat cair membasahi zat padat; jika > 90
0
, zat cair tak
membasahi

(b)
(c)
(a)

16

4. TEKANAN UAP (VAPOR PRESSURE)
Tekanan uap ialah tekanan pada waktu suatu zat cair mendidih dan dalam
keseimbangan dengan uapnya sendiri. Misalnya, tekanan uap air pada 68
0
F adalah 49
lbf/ft
2
, sedangkan tekanan uap raksa hanya 0,0035 lbf/ft
2
. Jika tekanan zat cair lebih
besar dari tekanan uap, pertukaran antara zat cair dan uap hanya terjadi dalam
penguapan pada antar mukanya. Tetapi jika tekanan zat cair itu menjadi lebih rendah
daripada tekanan uapnya, gelembung-gelembung uap mulai muncul di dalam zat cair
tersebut. Jika air dipanaskan sampai 212
0
F, tekanan uapnya naik sampai 2116 lbf/ft
2

sehingga pada tekanan atmosfir normal air itu akan mendidih. Jika tekanan zat cair turun
dibawah tekanan uapnya, karena suatu gejala aliran, prosses tersebut dinamakan
peronggaan atau kavitasi. Jika air dipercepat dari keadaan diam sampai kecepatannya
50 ft/s, tekanannya turun sebesar 15 lbf/in
2
atau 1 atm. Ini dapat menyebabkan
peronggaan.
Parameter tak berdimensi yang memberikan pendidihan yang disebabkan oleh aliran
adalah bilangan peronggaan
.. (2-11)
Dimana; p
a
= tekanan sekitar
P
v
= tekanan uap
V = kecepatan aliran karakteristik
Suatu aliran mempunyai nilai kritis Ca yang tergantung pada geometrinya, dibawah nilai
parameter kritis aliran tersebut akan mulai mengalami peronggaan. Nilai tegangan muka
dan tekanan uap air diberikan pada tabel berikut ini;




17

Tabel 2.2 : Tegangan Muka Udara dan Tekanan Uap air Murni
T
0
C N/m p
v
KPa
0 0,0756 0,611
10 0,0742 1,227
20 0,0728 2,337
30 0,0712 4,242
40 0,0696 7,375
50 0,0679 12,34
60 0,0662 19,92
70 0,0644 31,16
80 0,0626 47,35
90 0,0608 70,11
100 0,0589 101,33

PERBEDAAN TEKANAN
Perbedaan tekanan antara dua titik manapun pada ketinggian yang berbeda dalam suatu
cairan diberikan oleh;
) (2-12)
Dimana, = satuan berat cairan (N/m
3
) dan = Perbedaan ketinggian (m)
Jika titik 1 berada dipermukaan bebas cairan dan h positif kearah bawah, persamaan di
atas menjadi;
(2-13)
Variasi tekanan dalam suatu fluida kompressibel biasanya sangat kecil akibat berat
satuan dan perbedaan ketinggian yang kecil yang dipertimbangkan dalam perhitungan-
perhitungan hidraulik. Bilamana perbedaan seperti itu harus diperhitungkan untuk
perubahan dh yang kecil, hukum variasi tekanan dapat dituliskan
18

. (2-14)
Tanda negatif menunjukkan bahwa tekanan berkurang bersama dengan bertambahnya
ketinggian, dengan h positif ke atas.
5. BERAT JENIS
Berat jenis dari sebuah fluida merupakan berat fluida per satuan volume. Berat jenis
berhubungan dengan kerapatan melalui persamaan;
= g ................................................. (2-15)
Seperti halnya kerapatan yang digunakan untuk mengkarakteristikkan massa sebuah
system fluida, berat jenis digunakan mengkarakteristikkan berat dari system tersebut.
Dalam system BG, mempunyai satuan lb/ft
3
dan satuan SI adalah N/m
3
. Dibawah
kondisi gravitasi standar (g = 32,174 ft/s
2
= 9,80 kN/s
2
), air pada temperature 60
0
F
memiliki berat jenis 62,4 lb/ft
3
dan 9,80 kN/m
3
. Lihat lampiran

6. GRAVITASI JENIS
Gravitasi jenis sebuah fluida, dilambangkan sebagai SG, didefenisikan sebagai
perbandingan kerapatan fluida tersebut dengan kerapatan air pada sebuah temperature
tertentu. Biasanya temperature tersebut adalah 4
0
C (39,2
0
F) dan pada temperature ini
kerapatan air adalah 1,94 slugs/ft
3
atau 1000 kg/m
3
. Dalam bentuk persamaan, gravitasi
jenis dinyatakan sebagai
. (2-16)

Dan karena gravitasi jenis adalah perbandinagan kerapatan, nilai SG tidak tergantung
pada system satuan yang digunakan.
Jelas bahwa kerapatan, berat jenis dan gravitasi jenis semuanya saling berhubungan, dan
jika diketahui salah satu dari ketiganya, yang lain dapat dihitung.




19

III. DIMENSI DAN SATUAN

Dimensi ialah ukuran untuk menyatakan variabel fisika secara kuantitatif. Satuan ialah
suatu cara khusus untuk mengaitkan sebuah bilangan dengan dimensi kuantitatif. Jadi
panjang adalah dimensi yang dikaitkan dengan variabel-variabel senantiasa berbeda-beda
dari satu negara ke negara lain, yang umum digunakan Sistem Satuan Internasional (SI)
atau Grafitasi Inggris (BG).
Dalam mekanika fluida ada empat dimensi pokok, semua dimensi lainnya dapat diturunkan
dari keempat dimensi pokok ini. Dimensi-dimensi pokok ialah massa, panjang, waktu dan
suhu. Dimensi ini dan satuannya dalam kedua system tersebut diatas, disajikan dalam table
berikut;

Tabel 2.3 : Dimensi-dimensi Pokok dalam Sistem SI dan BG
Dimensi Pokok Satuan SI Satuan BG Faktor Konversi
Massa (M)
Panjang (L)
Waktu (T)
Suhu ()
Kg
Meter (m)
Sekon (s)
Kelvin (K)
Slug
Ft (ft)
Sekon (s)
Rankine (R)
1 slug = 14,5939 kg
1 ft = 0,3048 m
1 s = 1 s
1 K = 1,8 R

Semua variabel lain dalam mekanika fluida dapat dinyatakan dalam, M, L, T, ; misalnya
percepatan mempunyai dimensi (LT
-2
). Yang paling penting dari Dimensi turunan ialah
dimensi gaya, yang terkait langsung dengan massa, panjang dan waktu oleh hukum Newton
kedua.
F ; menurut dimensinya ( F . (2-17)






20

Tabel 2.4 : Dimensi Turunan dalam Mekanika Fluida
Dimensi Turunan Satuan SI Satuan BG Faktor Konversi
Luas (L
2
)
Volume (L
3
)
Kecepatan (LT
-1
)
Percepatan (LT
-2
)
Tekanan

atau Tegangan
(ML
-1
T
-2
)
Kecepatan sudut (T
-1
)
Tenaga, usaha (ML
2
T
-2
)
Daya (ML
2
T
-3
)
Kerapatan (ML
-3
)
Kekentalan (ML
-1
T
-1
)
Bahang spesifik
(L
2
T
-2

-1
)
M
2
M
3

m/s
m/s
2
Pa = N/m
2


s
-1

J = N.m
W = J/s
Kg/m
3

Kg/m.s
M
2
/s
2
.K
ft
2
ft
3

ft/s
ft/s
2
lbf/ft
2


s
-1

ft.lbf
ft. lbf/s
slugs/ft
3

slugs/ft.s
ft
2
/s
2
.R
1 M
2
= 10,764 ft
2
1 M
3
= 35,315 ft
3

1 ft/s = 0,3048 m/s
1 ft/s
2
= 0,3048 m/s
2
1 lbf/ft
2
= 47,88 N/m
2



1 ft.lbf = 1,3558 J
1 ft. lbf/s = 1,3558 W
1 slugs/ft
3
= 515,4 Kg/m
3

1 slugs/ft.s = 47,88 Kg/m.s
1 M
2
/s
2
.K = 5,980 ft
2
/s
2
.R


IV. DASAR-DASAR ANALISIS ALIRAN
Ada tiga cara dasar untuk menyelesaikan soal aliran fluida. Ketiga cara itu sama pentingnya
bagi mahasiswa yang sedang mempelajari hal tersebut yaitu :
1. Metode volume kendali atau analisis integral
2. Metode system ananta-kecil atau analisis differensial
3. Metode telaah eksperimental atau analisis dimensional
Bagaimanapun aliran tersebut harus memenuhi ketiga hukum dasar dalam mekanika
ditambah hubungan keadaan termodinamika serta syarat-syarat batas yang bersangkutan :
1. Kekekalan Massa
2. Kekekalan Momentum (linier), Hukum Newton kedua
3. Kekekalan energy (hukum pertama termodinamika)
4. Suatu hubungan keadaan seperti = (p,T)
5. Syarat-syarat batas yang sesuai pada permukaan zat padat, antar muka, lubang
masuk dan lubang keluar.

21

POLA-POLA ALIRAN
Ada empat type dasar pola garis aliran yang dipakai untuk menggambarkan aliran :
1. Garis alir (Stream lines) ; garis yang dimana-mana menyinggung vector kecepatan pada
suatu saat tertentu.
2. Garis lintas (Path lines) ; lintasan yang sesungguhnya yang ditempuh partikel fluida
tertentu
3. Garis alur (Streak lines) ; lokus atau tempat kedudukan partikel-partikel yang
sebelumnya melalui suatu titik yang ditetapkan
4. Garis waktu (Time lines) ; himpunan partikel fluida yang pada suatu saat tertentu
membentuk garis


Gambar 2.6 : Garis pola aliran fluida; (a) gris-garis alir dimana-mana menyinggung
vector kecepatan local, (b) sebuah tabung alir dibentuk oleh
sekumpulan garis alir yang tertutup

Garis alir mudah ditentukan secara matematika namun ketiga garis lainnya mudah
ditimbulkan pada saat eksperimen. Garis alir dan garis waktu adalah garis sesaais lintast
sedang gar dan garis alur terjadi dengan perjalanan waktu. Pada aliran tunak (steady flow),
garis alir, garis lintas dan garis alur adalah identik seperti yang diperlihatkan pada gambar
di atas
22




Meskipun aliran dapat diklasifikasikan, namun tidak ada kesepakatan tentang bagaimana cara
melakukan pemilahan tersebut. Kebanyakan klasifikasi bersangkutan dengan asumsi-asumsi
yang mendasari analisis aliran yang direncanakan. Asumsi-asumsi itu berpasangan, dan pada
umumnya kita mengandalkan bahwa suatu aliran:

Tunak (Steady) atau Tak Tunak (Unsteady)
Encer (Invicid) atau Kental (Viscous)
Tak termampatkan (Incompressible) atau Termampatkan (Compressible)
Gas atau Cair




23

CONTOH SOAL:
2.1.Berat jenis air pada tekanan dan temperatur normal adalah 62.4 lb/ft
3
(9.81 kN/m
3
). Berat
jenis air raksa adalah 13.55. Hitung kerapatan dari air dan berat jenis serta kerapatan pada
air raksa.

Penyelesaian:
Diketahui kerapatan dan berat jenis dari fluida sebagai berikut:
or
Dan berat jenis dari cairan adalah perbandingan dari kerapatan air murni pada suhu
normal, dapat dihitung dengan :

= 1.00


2.2.Jarak antara dua pelat yang sejajar 1.5 cm bagian tersebut dipisahkan dengan minyak
dengan kekentalan 0.05 kg/ms. Ukuran pelat yang berbentuk persegi panjang
tersebut 30 x 60 cm ditarik melalui minyak 0.5 cm dari satu pelat dan 1.00 cm dari pelat
yang lain. Berapa gaya yang dibutuhkan untuk menarik pelat tersebut di 0.40 m/s?



1,5 cm 5 cm 4 m/s
1.0 cm





24

Penyelesaian:
total gaya yang mengatasi pergeseran kekentalan pada kedua permukaan pelat atas dan
pelat bawah digambarkan sebagai berikut. Dengan demikian,
Ftotal = Fatas + Fbawah
= (tekanan tegangan geser atas)(Luasan)+(tekanan tegangan geser)(Luasan)
= (0.050)(0.40/0.005)(0.180)+(0.050)(0.40/0.010)(0.180)
= 0.72 + 0.36
= 1.08 N

2.3.Tentukan secara teoritis tinggi maksimum dari air 150
0
F yang dapat dinaikkan dengan
sebuah ruang hampa udara pada kedalaman laut

Penyelesaian :
Ketinggian dari kolom zat cair yang menghasilkan tekanan di jangka waktu tinggi
tekanan

berat jenis pada air 150
0
F adalah 61.2 lbs/ft
3
. Di bawah ruang hampa udara sempurna air
akan naik setinggi.

tinggi tekanan pada air 150
0
F adalah

oleh karena itu tinggi maksimum pada air akan naik sebesar;
h
max
= 34.59 8.56 = 26.04 ft

2.4.Temukan rumus untuk koefisien kompresi pada temperatur tetap dari gas ideal
Penyelesaian :
koefisien kompresi , didefinisikan dengan
T

Untuk gas ideal
25

P=
Lalu




2.5.Pada diameter berapakah tetesan air 20
0
C dapat memiliki tekanan dalam 1.0 kPa yang
lebih besar dari tekanan luarnya?
Penyelesaian :
water
= 0.0728 N/m
Hubungan dasar :

Dimana

Oleh karena itu





C. PENUTUP
Diakhir pemberian materi pada bab ini, mahasiswa dapat menjelaskan sifat dan aliran
fluida pada zat cair khususnya yang digunakan di kapal, dan diberikan penilaian
berdasarkan kejelasan uraian dengan kriteria penilaian adalah keterlibatan dan keaktifan
dalam diskusi.

26

TUGAS LATIHAN
Kerjakanlah tugas dibawah ini, diskusikanlah sifat dan aliran fluida pada tugas yang telah
diselesaikan .
2.1. Berikut ini soal benar salah: (a) Fluida tidak dapat menahan tegangan geser (b) Aliran
fluida dapat dianalisis tanpa teori molekul (c) Zat padat dan fluida sama-sama
memenuhi hukum-hukum fisika (d) Aspal adalah suatu zat padat (e) Campuran kukus
dan air adalah suatu fluida
2.2. Yang mana diantara hukum-hukum fisika berikut ini yang sesuai untuk menganalisis
gerak fluida: (a) Hukum Boyle (b) hukum Charles (c) hukum Newton kedua (d) hukum
Ohm (e) hukum pertama Termodinamika (f) hukum Hooke (g) hukum kedua
Termodinamika, (h) hukum gas sempurna, (i) hukum Gibbs-Dalton ?
2.3. Berat jenis atau gravitasi spesifik BJ suatu gas adalah nisbah tak berdimensi antara
rapatnya dan rapat udara pada keadaan standar 20
0
C dan 1 atm. Berapah berat jenis
hydrogen pada 100
0
C dan 150.000 Pa ?
2.4. Kekentalan minyak pelumas SAE 30 pada 20
0
C kira-ikira 0,0092 slug/(ft.s).
Berapakah kekentalannya dalam kilogram per meter sekon? Kalau berat jenisnya 57
lbf/ft
3
, berapakah kekentalan kinematiknya dalam meter persegi per sekon ?
2.5. Daya kuda adalah suatu daya yang sama dengan 550 ft.lbf/s. Berapa kilowattjam tenaga
yang dipakai oleh motor 25 Hp yang bekerja selama 12 jam ?
2.6. Andaikan bahwa suatu zarah bergerak melingkari titik asal dengan jari-jari 2 m dan
kecepatan v
r
= 0, v

= 3 m/s. Berapa percepatan radial dan percepatan singgungnya
pada saat zarah tersebut melalui titik (x,y) = 0,2 m ?
2.7. Perkirakanlah seberapa banyak berkurangnya rapat air dari nilainya pada 1 atm, kalau
tekanannya diturunkan sampai nol ?
2.8. Minyak SAE 10 pada suhu 20
0
C mengalami geseran di antara dua lempeng sejajar
yang jaraknya 0,01 inci. Lempeng yang dibawah tetap letaknya, sedang lempeng yang
diatas bergerak dengan kecepatan 15 ft/s. Hitunglah tegangan geser dalam minyak itu ?
2.9. Sebatang poros yang garis tengahnya 8 cm didorong melalui selongsong yang garis
tengahnya 8,02 cm dan panjangnya 30 cm. Sela antaraporos dan selongsongnya itu,
yang diandaikan seragam, diisi dengan minyak dengan = 0,005 m
2
/s dan BJ= 0,9.
27

Kalau poros itu bergerak pada arah aksial dengan kecepatan 0,5 m/s, perkirakanlah
gaya hambatan yang diberikan oleh minyak

itu pada poros tersebut ?
2.10. Suatu gelembung sabun yang garis tengahnya 1 inci mempunyai tekanan 0,004 lbf/in
2

lebih tinggi dari tekanan atmosfir. Hitunglah tegangan muka antarmuka sabun- udara
dalam pound gaya per ft ?
2.11. Suatu medan kecepatan tunak dwi-dimensi mempunyai persamaan u = x(1+2t), v = y
Carilah persamaan garis alir yang merupakan fungsi waktu, yang semuanya melalui
titik (x
0
, y
0
) pada suatu saat t . Gambarlah beberapa garis alir itu?


DAFTAR PUSTAKA
1. White,F,M., 1996, Fluid Mechanics, Mcgraw-iHill, New York
2. U S Departmen of Energy, 1992, Doe Fundamental handbook, Thermodinamics, Heat
transfer and Fluid Flow, Volume 3, Washington DC
3. Ranald V Giles, 1984, Mekanika Fluida dan Hidrolika, Erlangga, Jakarta
4. Fogiel, M, 1986, The Fluid Mechanics and Dinamics Problem Solver, REA, New York