Anda di halaman 1dari 16

Ciri-ciri Filum Nematoda

Para Nematoda, mirip dengan sebagian besar filum hewan lainnya, ini adalah triploblastik, memiliki
sebuah embrio mesoderm yang terjepit di antara ektoderm dan endoderm. Nematoda juga simetris
bilateral: bagian memanjang akan membagi mereka menjadi kanan dan kiri sisi yang simetris.
Selanjutnya, nematoda, atau cacing gelang, memiliki pseudocoelom dan memiliki baik hidup bebas
dan bentuk parasit.
Kedua nematoda dan arthropoda milik superfilum Ecdysozoa yang diyakini menjadi klade terdiri
dari semua keturunan evolusi dari satu nenek moyang yang sama. Nama ini berasal dari kata
ecdysis, yang mengacu pada pelepasan, atau ganti kulit, dari eksoskeleton. Filum dalam kelompok
ini memiliki kutikula keras menutupi tubuh mereka, yang harus secara berkala dilepas dan
digantikan bersama saat mereka bertambah besar.
Filum Nematoda mencakup lebih dari 28.000 spesies dengan perkiraan 16.000 menjadi parasit di
alam. Nematoda yang hadir di semua habitat.
Morfologi Nematoda
Berbeda dengan cnidaria, nematoda menunjukkan morfologi tubular dan dengan penampang silang
lingkaran. Hewan ini merupakan pseudosoelomata, mereka memiliki sistem pencernaan lengkap
dengan mulut dan anus yang berbeda. Hal ini berbeda dengan cnidaria di mana hanya satu
pembukaan yang hadir (sistem pencernaan tidak lengkap).
Kutikula Nematoda kaya kolagen dan polimer karbohidrat-protein yang disebut kitin. Membentuk
kerangka eksternal di luar epidermis. Kutikula juga jalur banyak organ internal, termasuk faring
dan rektum. Epidermis dapat berupa satu lapisan sel atau sinsitium, yang merupakan sel berinti
terbentuk dari fusi sel unikleat.

Ciri-ciri Filum Nematoda. Gambar Nematoda. Nematoda Berbentuk silinder, sering tampak seperti
rambut tipis. Mereka memiliki exoskeleton yang mencegah mereka mengering. Ini harus
ditumpahkan (proses yang disebut ecdysis) agar mereka tumbuh.
Morfologi keseluruhan cacing ini adalah silinder, sementara kepala simetris radial (Gambar 1).
Sebuah pembukaan mulut yang hadir di ujung anterior dengan tiga atau enam bibir. Gigi terjadi
pada beberapa spesies dalam bentuk ekstensi kutikula. Beberapa nematoda dapat menimbulkan
modifikasi eksternal lainnya seperti cincin, kepala perisai, atau kutil. Cincin, bagaimanapun, tidak
mencerminkan segmentasi internal tubuh yang benar. Mulut mengarah ke faring otot dan usus, yang
mengarah ke rektum dan anal pembukaan di ujung posterior. Selain itu, otot-otot nematoda berbeda
dari kebanyakan hewan, mereka memiliki lapisan membujur saja, yang bertanggung jawab atas
gerakan seperti cambuk dari gerakan itu.
Sistem ekskretoris Nematoda
Dalam nematoda, sistem ekskresi khusus tidak berkembang dengan baik. Limbah nitrogen dapat
hilang oleh difusi melalui seluruh tubuh atau ke pseudocoelom (rongga tubuh), di mana mereka
dihapus oleh sel-sel khusus. Regulasi air dan kadar garam tubuh dicapai dengan kelenjar renette
(Sebuah sel ekskretoris ditemukan dalam nematoda tertentu), hadir dalam faring dalam nematoda
laut.
Susunan saraf Nematoda
Sebagian besar nematoda memiliki empat tali memanjang saraf yang berjalan sepanjang tubuh
dalam dorsal, ventral, dan posisi lateral. Kabel saraf ventral lebih baik berkembang daripada dorsal
atau kabel lateral. Semua kabel saraf menyatu di ujung anterior, sekitar faring, untuk membentuk
kepala ganglia, atau otak dari cacing (mengambil bentuk sebuah cincin di sekitar faring), serta
pada bagian belakang untuk membentuk ganglia ekor . Dalam C. Elegans (cacing gelang transparan
hidup bebas), sistem saraf menyumbang hampir sepertiga dari jumlah sel pada hewan.
Reproduksi Nematoda
Nematoda menggunakan berbagai strategi reproduksi yang berkisar dari berumah satu ke dioecious
untuk pardenogenik, tergantung spesies dalam pertimbangan. C. elegans adalah spesies berumah
satu, memiliki perkembangan ovum yang terkandung dalam rahim serta sperma yang terkandung
dalam spermatheca itu. Rahim memiliki pembukaan eksternal yang dikenal sebagai vulva. Pori
genital betina adalah dekat bagian tengah tubuh, sedangkan jantan adalah di ujung. Struktur khusus
pada ekor jantan menahannya di tempat sementara endapan sperma ia dengan spikula copulatory.
Fertilisasi bersifat internal dengan perkembangan embrio dimulai segera setelah pembuahan.
Embrio dilepaskan dari vulva selama tahap gastrulasi. Tahap perkembangan embrio berlangsung
selama 14 jam, perkembangan kemudian berlanjut melalui empat tahap larva berturut-turut dengan
ecdysis antara setiap tahap (L1, L2, L3, dan L4) akhirnya mengarah ke pengembangan dari jantan
muda atau betina cacing dewasa. Kondisi lingkungan yang merugikan seperti kepadatan penduduk
dan kurangnya makanan dapat mengakibatkan pembentukan tahap larva menengah dikenal sebagai
larva Dauer.
Ringkasan Nematoda
1. Nematoda dalam pengelompokan filogenetik sama dengan arthropoda karena adanya
kutikula eksternal yang menyimpannya dan melindungi hewan dari kekeringan.
2. Ada sekitar 28.000 spesies nematoda, dengan sekitar 16.000 dari mereka yang parasit.
3. Nematoda merupakan tubular dalam bentuk dan dianggap pseudosoelomata karena mereka
tidak memiliki coelom sejati.
4. Nematoda tidak memiliki sistem ekskresi yang berkembang dengan baik, tetapi memiliki
sistem pencernaan yang lengkap.
5. Nematoda memiliki kemampuan untuk menumpahkan eksoskeleton mereka untuk tumbuh,
proses yang disebut ecdysis.




Filum Annelida


Annelida berasal dari kata annulus yang berarti cincin dan oidos yang berarti bentuk. Dari namanya,
Annelida dapat disebut sebagai cacing yang bentuk tubuhnya bergelang-gelang atau disebut juga
cacing gelang. Annelida dapat hidup di berbagai tempat, baik di air tawar, air laut, atau daratan.
Umumnya hidup bebas, meskipun ada juga yang bersifat parasit.

Filum Annelida terdiri dari cacing berbuku-buku seperti cacing tanah. Perkembangan buku-buku
badan ini memungkinkan adanya pembentukan fungsi yang berbeda dalam ruas badan (segmentasi)
yang berbeda. Annelida memiliki coelom yang besar untuk mengakomodasi organ dalam yang lebih
kompleks. Terdapat sekitar 12,000 jenis di laut, air tawar dan daratan, terbagi menjadi tiga kelas.

Ciri umum yang tergolong filum Annelida dapat diuraikan sebagai berikut:
Tubuh bilateral simetris, bersegmen, berbentuk tubular, memanjang sumbu tubuh
Tiap segmen dipisahkan oleh septa
Tubuh ditutupi oleh kutikula fleksibel
Punya seta, keras, seperti kitin (kec: Hirudinea)
Punya parapodia
Alat gerak: kontraksi otot tubuh dan setae (rambut kaku) pada tiap segmen (polygochaeta
dan olygochaeta)
Respirasi: epidermis permukaan kulit (difusi) dan insang (pada polychaeta)
Saluran pencernaan lengkap (mulut-usus-anus)
Reproduksi: -seksual/genertif: konjugasi
Ekskresi: nefridia (nephridios = ginjal)
Saraf dan Indera: saraf tangga tali ( ganglion berderet berpasangan)
Sirkulasi: peredaran darah tertutup.
Habitat: -tanah yang lembab , air laut , air tawar


Polychaeta
Polychaeta (dalam bahasa yunani, poly = banyak, chaetae = rambut kaku) merupakan annelida
berambut banyak. Tubuh Polychaeta dibedakan menjadi daerah kepala (prostomium) dengan mata,
antena, dan sensor palpus.
Polychaeta memiliki sepasang struktur seperti dayung yang disebut parapodia (tunggal =
parapodium) pada setiap segmen tubuhnya.Fungsi parapodia adalah sebagai alat gerak dan
mengandung pembuluh darah halus sehingga dapat berfungsi juga seperti insang untuk bernapas.
Setiap parapodium memiliki rambut kaku yang disebut seta yang tersusun dari kitin.

Anatomi polychaeta



Reproduksi polychaeta
Polychaeta memiliki kelamin terpisah
Perkembangbiakannya dilakukan secara seksual.




Pembuahannya dilakukan di luar tubuh dan terutama di dalam air. Telur yang telah dibuahi akan menjadi larva yang
disebut trakofora. Beberapa spesies mengembangkan segmen khusus yang berisi gamet dan melakukan
epitoksi. Segmen itu dilepaskan dan gamet meledak lalu membentuk individu baru.

Aseksual reproduksi polychaeta


Pada reproduksi aseksual, tubuh melakukan epitoksi (pembentukan individu reproduktif) dan hewan menjadi tampak
2 bagian yang akhirnya akan membentuk individu baru.

Contoh Polychaeta :

Yang Sesil :
- cacing kipas (Sabellastarte indica) yang berwarna cerah
hidup bebas :
- Marphysa sanguinea
- Arenicola marina
- Kelabang laut ( Nereis virens )
- cacing palolo ( Eunice viridis )
- cacing wawo (Lysidice oele )

peranan Polychaeta bagi kehidupan manusia
Cacing wawo, cacing palolo mengandung protein tinggi dan sering dikonsumsi oleh
orang-orang di Kepulauan maluku.
Nereis sp merupakan jenis polychaeta yang umum digunakan sebagai pakan alami pada
usaha budidaya udang secara intensif, karena jenis inimemiliki kandungan nutrisi tinggi bagi
pertumbuhan udangwindu dan meningkatkan mutu udang.


Oligochaeta
Oligochaeta (dalam bahasa yunani, oligo = sedikit, chaetae = rambut kaku) yang merupakan
annelida berambut sedikit.Oligochaeta tidak memiliki parapodia, namun memiliki seta pada
tubuhnya yang bersegmen. Habitat di air tawar atau di daratan(tanah). Cacing ini bersifat saprofit
dengan memakan zat organik dan organisme yang telah mati.

Anatomi Oligochaete



Reproduksi
Umumnya bersifat hermafrodit, tetapi cacingini tidak melakukan pembuahan sendiri, melainkan secara silang . Dua
cacing yangmelakukan kawin silang menempelkan tubuhnya dengan ujung kepala berlawanan. Alatkelamin jantan
mengeluarkan sperma dan diterima oleh klitelium cacing pasangannya.Pada saat bersamaan klitelium mengeluarkan
mukosa kemudian membentuk kokon.Sperma bergerak ke alat reproduksi betina dan disimpan di reseptakel seminal.
Ovumyang dikeluarkan dari ovarium akan dibuahi oleh sperma. Selanjutnya, ovum yang telahdibuahi masuk ke dalam
kokon. Telur bersama kokon akan keluar dari tubuh cacing danmenjadi individu yang baru.

Contoh Oligochaeta :
- cacing tanah Amerika (Lumbricus terrestris)
- cacing tanah Asia (Pheretima)
- cacing merah/cacing sutera (Tubifex)
- cacing tanah raksasa Australia (Digaster longmani)
- cacing raksasa sumatra ( Momiligester hautenii )

peranan oligochaeta bagi kehidupan manusia:
- Cacing ini memakan oarganisme hidup yang ada di dalam tanah dengan cara menggali
tanah.Kemampuannya yang dapat menggali bermanfaat dalam menggemburkan tanah.
Digunakan untuk bahan kosmetik, obat, dan campuran makan berprotein tinggi bagi hewan ternak.


Hirudinae
Hirudinea merupakan kelas annelida yang jenisnya sedikit.Hewan ini tidak memiliki
arapodium maupun seta pada segmen tubuhnya. Panjang Hirudinea bervariasi dari 1 30 cm.
Tubuhnya pipih dengan ujung anterior dan posterior yang meruncing. Pada anterior dan posterior
terdapat alat pengisap yang digunakan untuk menempel dan bergerak. Sebagian besar Hirudinea
adalah hewan ektoparasit pada permukaan tubuh inangnya.Inangnya adalah vertebrata dan termasuk
manusia. Hirudinea parasit hidup denga mengisap darah inangnya, sedangkan Hirudinea bebas
hidup dengan memangsa invertebrata kecil seperti siput.
Saat merobek atau membuat lubang,hewan ini mengeluarkan zat anestetik (penghilang
sakit), sehingga korbannya tidak akan menyadari adanya gigitan.Setelah ada lubang, hewan ini akan
mengeluarkan zat anti pembekuan darah yaitu hirudin(zat anti koagulan).Dengan zat tersebut dapat
mengisap darah sebanyak mungkin.

Contoh Hirudinae
- Haemadipsa zeilanica (pacet)
- hirudo medicinalis(lintah).
- hirudinaria javanica (lintah kuning)
- Pontobdella
peranan Hirudinae bagi kehidupan manusia:
Terapi Sedot Lintah Dapat Mengobati Diabetes Mellitus,Kanker,Tumor,Kelenjar Getah Bening,
tyroid, Saraf Terjepit ,Cedera Otot, Migraine, Penyakit Jantung

Pengertian annelida

Annelida dalam bahasa latin ( annulus = cincin, oidos = bentuk ) atau cacing gelang adalah
adalah kelompok cacing dengan ubuh bersegmen. Berbeda dengan Platyhelminthes dan
Nemathelminthes, Annelida merupakan hewan tripoblastik yang sudah memiliki rongga tubuh sejati
( hewan selomata ).Namun Annelida merupakan hewan yang struktur tubuhnya paling sederhana.
Annelida adalah filum luas yang terdiri dari cacing bersegmen, dengan sekitar 15.000 spesies
modern, antara lain cacing tanah dan lintah. Filum ini ditemukan di sebagian besar lingkungan
basah, seperti air tawar dan di laut. Panjang anggotanya mulai dari dibawah satu milimeter sampai
tiga meter. Filum ini dikelompokkan menjadi tiga kelas yaitu Polychaeta, Oligachaeta, dan Hiruden.
Ciri ciri Annelida
Bentuk tubuh bulat panjang, bersegmen segmen.
Dikenal juga sebagai Annulata ( cacing bersegmen ).

Setiap segmen dipisahkan oleh septum / sekat.
Bersifat metameri ( antara segmen yang satu dengan yang lainnya sama baik bentuk luar
maupun alat alat tubuhnya.
Memiliki sistem saraf.
Reproduksi secara seksual dan aseksual, termasuk hewan hemaprodit.
Mempunyai rongga tubuh sejati.
Bersifat bebas dan bersifat parasit.
Memiliki tiga lapisan penyusun tubuh yaitu endoderma, mesoderma, ektoderma.
Dinding luar kantong melekat pada ektoderma, disebut lapisan somatik dan dinding
dalamnya melekat pada endoderma disebut lapisan splanknik.
Memiliki otot yang terdiri dari otot melingkar ( sirkuler ) dan otot memanjang ( longitudinal
).
Sistem Organ dalam Annelida
Sistem Organ Keterangan
Sistem Pencernaan Makanan Saluran pencernaanya lengkap, yaitu
terdiri dari mulut yang berhubungan
dengan faring, esofagus( kerongkongan
), tembolok, empela, intestinum ( usus
halus ), dan anus.

Sistem Ekskresi Memiliki sepasang nefridia,
nefrostom, dan nefrotor. Nefridia
(tunggalnefridium) merupakan organ
ekskresi yang terdiri dari saluran.
Nefrostom merupakan corong bersilia
dalam tubuh.Nefrotor merupakan pori
permukaan tubuh tempat kotoran keluar
. Terdapat sepasang organ ekskresi tiap
segmen tubuhnya.

Sistem Pernafasan Alat pernafasannya berupa kulit dan
ingsan.

Sistem Reproduksi Bereproduksi secara seksual dengan
pembentukan gamet dan secara
aseksual yaitu fragmentasi.

Sistem Saraf Sistem saraf annelida adalah sistem
saraf tangga tali. Ganglia otak terletak
di depan faring pada anterior.

Sistem Peredaran darah Cacing ini sudah memiliki pembuluh
darah sehingga memiliki sistem
peredaran darah tertutup. Darahnya
mengandung hemoglobin, sehingga
berwarna merah. Pembuluh darah yang
mengelilingi esofagus berfungsi





Kelas Polychaeta
Polychaeta (dalam bahasa yunani, poly = banyak, chaetae = rambut kaku) merupakan annelida
berambut banyak.Tubuh Polychaeta dibedakan menjadi daerah kepala (prostomium) dengan mata,
antena, dan sensor palpus.
Polychaeta memiliki sepasang struktur seperti dayung yang disebut parapodia (tunggal =
parapodium) pada setiap segmen tubuhnya.Fungsi parapodia adalah sebagai alat gerak dan
mengandung pembuluh darah halus sehingga dapat berfungsi juga seperti insang untuk
bernapas.Setiap parapodium memiliki rambut kaku yang disebut seta yang tersusun dari kitin.
Contoh Polychaeta yang sesil adalah cacing kipas (Sabellastarte indica) yang berwarna
cerah.Sedangkan yang bergerak bebas adalah Nereis virens, Marphysa sanguinea, Eunice viridis
(cacing palolo), dan Lysidice oele(cacing wawo).
Ciri ciri :
Memiliki rambut yang lebat.
Hidup di laut dan dapat dibedakan antara jantan dan betina.
Memiliki parapodia ( semacam kaki ).
Panjang tubuhnya antara 5 10 cm, berdiameter 2-10 mm.
Pada bagian anterior tubuh, terdapat kapala yang dilengkapi mata, tentakel, serta mulut yang
berahang.
Kelas Oligochaeta
Oligochaeta (dalam bahasa yunani, oligo = sedikit, chaetae = rambut kaku) yang merupakan
annelida berambut sedikit. Contoh Oligochaeta yang paling terkenal adalah cacing tanah.Jenis
cacing tanah antara lain adalah cacing tanah Amerika (Lumbricus terrestris), cacing tanah Asia
(Pheretima), cacing merah (Tubifex sp), dan cacing tanah raksasa Australia (Digaster
longmani).Cacing ini memakan oarganisme hidup yang ada di dalam tanah dengan cara menggali
tanah.Kemampuannya yang dapat menggali bermanfaat dalam menggemburkan tanah.Manfaat lain
dari cacing ini adalah digunakan untuk bahan kosmetik, obat, dan campuran makan berprotein
tinggi bagi hewan ternak.
Ciri ciri :
Oligochaeta tidak memiliki parapodia.
Memiliki seta pada tubuhnya yang bersegmen.
Memiliki sedikit rambut.
memompa darah ke seluruh tubuh.
Kepala berukuran kecil, tanpa alat peraba / tentakel dan mata.
Mengalami penebalan antara segmen ke 32 37, yang disebut klitelum.
Fertilisasi terjadi secara internal.
Pernafasan secara difusi.
Kelas Hirudinea
Hirudinea merupakan kelas annelida yang jenisnya sedikit.. Pada anterior dan posterior
terdapat alat pengisap yang digunakan untuk menempel dan bergerak.Sebagian besar Hirudinea
adalah hewan ektoparasit pada permukaan tubuh inangnya.Inangnya adalah vertebrata dan termasuk
manusia.Hirudinea parasit hidup dengan mengisap darah inangnya, sedangkan Hirudinea bebas
hidup dengan memangsa invertebrata kecil seperti siput.Contoh Hirudinea parasit adalah
Haemadipsa (pacet) dan hirudo (lintah).Saat merobek atau membuat lubang, lintah mengeluarkan
zat anestetik (penghilang sakit), sehingga korbannya tidak akan menyadari adanya gigitan.Setelah
ada lubang, lintah akan mengeluarkan zat anti pembekuan darah yaitu hirudin.Dengan zat tersebut
lintah dapat mengisap darah sebanyak mungkin. Hirudin dari lintah sering digunakan dokter-dokter
dahulu untuk mengeluarkan darah dan nanah dari bisul.

Contoh :
Hirudo medicinalis, lintah yang merupakan penghasil anti pembekuan darah (zat hirudin)
Hirudinaria javanica, lintah kuning
Haemadipsa zeylanice, pacet
Ciri ciri :
Hewan ini tidak memiliki parapodium maupun seta pada segmen tubuhnya.
Panjang Hirudinea bervariasi dari 1 30 cm.
Tubuhnya pipih dengan ujung anterior dan posterior yang meruncing.
Tubuhnya tidak memiliki rambut.
Memiliki zat anti koagulan.
PERANAN POSITIF :
Sebagai sumber protein, misalnya Cacing Palolo dan Cacing Wawo.
Menggemburkan dan menyuburkan tanah, misalnya Cacing Tanah.
Sebagai obat dan bahan kosmetik, misalnya Perichaeta ( cacing hutan ), Tubifex ( cacing air )
, dan Lumbricus rubellus.
Mencegah koagulasi atau pembekuan darah, misalnya Hirudo medicinalis.
PERANAN NEGATIF :
Sebagai vektor penyakit, misalnya nereis virens

PENGERTIAN DAN KLASIFIKASI CHAETOGNATHA
1.1 Pengertian
Kata Chaetognatha berasal Dari bahasa Yunani yang terdiri dari dua kata yaitu : chaeton yang
berarti sikat dan gnatos yang berarti rahang atau mulut, yang umumnya dikenal sebagai panah
cacing, adalah sebuah divisi dari predator cacing laut yang merupakan komponen utama plankton di
seluruh dunia. Sekitar 20% dari spesies yang dikenal adalah bentik, dan dapat menempel pada
ganggang dan batu. Mereka ditemukan di seluruh perairan laut, dari permukaan perairan tropis dan
pasang, dangkal sampai laut dalam dan daerah kutub. Kebanyakan chaetognatha transparan dan
berbentuk torpedo, tetapi beberapa spesies laut dalam yang orange. Mereka berbagai ukuran 2-120
milimeter (0,079-4,7 in). Dengan kata lain, pengertian dari Chaetognatha yaitu Hewan laut yang
memiliki sikat atau rambut kaku dibagian mulutnya.
1.2 Klasifikasi
Filum Chaetognatha terbagi dalam 1 kelas yaitu Sagittoidea dan terbagi menjadi 3 ordo yaitu :
Monaghramophora, Biphragmophora, dan Aphragmophora,
Monaghramophora
Famili Heterokrohnia terbagi dalam 3 genus ,yaitu :
1. Genus Heterokrohnia
2. Genus Archeterokrohnia
3. Genus Xerokrohnia
Biphragmophora
1. Famili Spadellidae terdiri atas 2 genus ,yaitu :
1. Genus Spadella
2. 2. Genus Paraspadel
3. Famili Eukrohniidae terdiri atas 1 genus ,yaitu :
1. Genus Eukrohnia
4. Famili Bathyspadella terbdiri atas 1 genus yaitu :
1. Genus Bathlyspadella
5. Famili Krohnittellidae terdiri atas 1 genus ,yaitu :
1. Genus Krohnittella
6. Famili Krohnittidae terdiri atas 1 genus ,yaitu :
1. Genus Krohnitta
Aphragmophora
1.Famili Sagittidae terbagi dalam 11 genus , dua diantaranya yaitu :
Genus Sagitta
Genus Mesosagitta
2.Famili Bathybelidae terdiri atas 1 genus ,yaitu :
Genus Bathybelos
3.Famili Pterosagittidae terdiri atas 1 genus ,yaitu :
Genus Pterosagitta
4. Famili Pterokhroniidae terdiri atas 1 genus ,yaitu :
Genus Pterokhniidae
MORFOLOGI DAN ANATOMI CHAETOGNATHA
2.1 Morfologi
Bentuk tubuhnya seperti anak panah (arrow), Tubuhnya memanjang, memiliki sirip, Salah satu
hewan deuterostomata, Terdiri dari kepala, badan dan ekor, Memiliki satu atau dua pasang sirip,
Memiliki Hooks pada kepalanya, Matanya berupa mata majemuk, Memiliki bulu-bulu cilia
disekitar tubuhnya
2.2 Anatomi
Chaetognatha adalah hewan berbentuk panah transparan atau tembus ditutupi oleh kutikula. Tubuh
dibagi menjadi kepala yang berbeda, batang, dan ekor. Ada antara empat dan empat belas
terpancing, menggenggam duri pada setiap sisi kepala mereka, mengapit ruang depan berongga
yang berisi mulut. Duri digunakan dalam berburu, dan ditutupi dengan kerudung yang fleksibel
yang timbul dari daerah leher ketika hewan sedang berenang. Semua chaetognatha adalah
karnivora, menggerogoti hewan planktonik lainnya
Ciri-ciri
Bentuk tubuhnya simetri bilateral, Pada mulutnya memiliki duri atau sikat, Ukuran tubuh 5
mm 12 cm, Tubuhnya transparan, Habitat di laut atau di pantai, Hidup dikedalaman 200-900
meter, Golongan predator yang sangat rakus atau karnivora
SISTEM METABOLISME
3.1 Sistem Respirasi
Pada hewan Chaetognatha tidak ditemukan organ pernafasan (respirasi) yang lazimnya ada pada
semua makhluk hidup.
3.2 Sistem Fisiologis
Chaetognatha adalah bagian dominan dari plankton, hanya kalah oleh copepoda. Chaetognatha
yang transparan dan berbentuk seperti torpedo atau panah, maka nama umum cacing panah.
Cacing ini adalah predator copepoda, larva ikan, crustasea, dan chaetognatha lainnya.
Menggunakan menggenggam duri ditemukan di kedua sisi kepala, chaetognatha bisa ambil dan
menelan organisme yang sangat besar. Cacing panah menggunakan mechanoreceptors yang
merasakan gerakan air untuk membantu mendeteksi organisme lain, dan beberapa spesies memiliki
racun khusus di wilayah kepala yang membantu untuk menundukkan mangsa ditangkap. Selain
menjadi predator aktif sendiri, chaetognatha merupakan sumber makanan penting bagi ikan dan
hewan laut lainnya. Hal ini diyakini bahwa chaetognatha menggunakan mechanoreceptors mereka
untuk mengikuti migrasi vertikal mangsa, yaitu pergerakan harian mereka atas atau bawah dalam
kolom air.
3.3 Sistem Reproduksi
Reproduksi di chaetognatha unik. Semua spesies hermaphrodit, yang berarti mereka memiliki
kedua bagian jantan dan betina. Telur terbentuk di wilayah batang tubuh, sedangkan sperma
berkembang di bagian ekor. Sperma kadang-kadang dapat terlihat berenang di dalam bagian ekor
tubuh. Satu spesies Chaetognatha memegang potensi kawin dengan duri kepalanya. Tidak diketahui
bagaimana sperma menemukan jalan mereka dari laki-laki ke dalam lubang perempuan.
Diperkirakan bahwa beberapa spesies mampu pembuahan diri (telur dan sperma bersatu dari
individu yang sama), yang langka di invertebrata lainnya
Setelah pembuahan, telur yang dilepaskan dalam lendir yang baik jatuh di kolom air, diperam
(disimpan pada tubuh sampai metamorfosis), atau ditempatkan pada vegetasi. Menempatkan telur
pada vegetasi dianggap advantagous seperti menjaga telur dari menjauhi lingkungan planktonik
pesisir.
Telur adalah plankton, atau menempel pada ganggang, dan menetas menjadi versi miniatur dari
organisme dewasa, tanpa tahap larva yang jelas.
3.4 Sistem Pencernaan
Mulut membuka ke faring berotot yang berisi kelenjar untuk melumasi bagian makanan. Dari sini,
usus lurus membentang dari batang ke anus hanya di depan ekor. Usus adalah situs utama dari
pencernaan dan termasuk sepasang divertikula dekat ujung anterior
Sistem Pencernaan secara mekanisnya :
makanan -> Mulut -> pharinx berotot -> usus -> Anus ventral
3.5 Sistem Saraf
Sistem saraf cukup sederhana, terdiri dari cincin saraf ganglionated sekitar faring. The dorsal
ganglion adalah yang terbesar, tapi saraf membentang dari semua ganglia sepanjang tubuh.
Chaetognatha memiliki dua mata majemuk, masing-masing terdiri dari sejumlah pigmen-cangkir
ocelli menyatu bersama. Selain itu, ada sejumlah sensorik bulu diatur dalam baris di sepanjang sisi
tubuh, di mana mereka mungkin melakukan fungsi yang sama dengan yang ada pada gurat sisi pada
ikan. Tambahan, melengkung, band sensorik bulu terletak di atas kepala dan leher.
Sistem syaraf Chaetognatha terdiri dari enam ganglion yang berada di kepala ,sebuah cerebral
ganglion, dan dua ganglion lateral pada tiap sisi esofagus.
3.6 Sistem Sirkulasi
Pada hewan Chaetognatha tidak ditemukan organ untuk sirkulasi yang lazimnya ada pada semua
makhluk hidup.
MANFAAT DAN KERUGIAN CHAETOGNATHA
4.1 Manfaat Chaetognatha Dalam Perikanan
Sebagai pakan alami bagi ikan
Sebagai Bioindikator perairan
Bagian penting dari rantai makanan dilaut
Sebagai indikator untuk menentukan tingkat pergerakkan air dari samudra Atlantik ke laut
Utara
Memegang peranan dalam distribusi
KESIMPULAN
Chaetognatha berasal Dari bahasa Yunani yang terdiri dari dua kata yaitu : chaeton yang berarti
sikat dan gnatos yang berarti rahang atau mulut, yang umumnya dikenal sebagai panah cacing,
adalah sebuah divisi dari predator cacing laut yang merupakan komponen utama plankton di seluruh
dunia. Mereka ditemukan di seluruh perairan laut, dari permukaan perairan tropis dan pasang,
dangkal sampai laut dalam dan daerah kutub.
Chaetognatha terbagi menjadi satu kelas yaitu Sagittoidea dan rebagi dalam tiga Ordo yaitu
Monaghramophora, biphragmophora, aphragmophora.
Chaetognatha tidak memiliki sistem sirkulasi dan sistem respirasi. Sistem reproduksinya dilakukan
dengan seksual ( sebagai hermaprodit). Sebagai bentuk pertahanannya, Proses pengambilan
makanan pada Chaetognatha dengan melalui mulut yang akan diteruskan ke pharinx berotot dan
diproses lebih lanjut di usus kemudian dikeluarkan melalui anus ventralnya.
Chaetognatha merupakan makanan alami dari ikan. Selain itu Chaetognatha juga sebagai
bioindikator perairan, bagian penting dari rantai makanan di laut, indicator untuk menentukan
tingkat pergerakan air dari samudra Atlantik ke laut Utara, dan sebagai pemegang penting dalam
distribusi bakteri penghasil tetradotoxin di laut.
DAFTAR PUSTAKA
Haddock, S. H. D. & J. F. Case (2004). A bioluminescent chaetognath.
Nature -2010.mengupas hewan avertebrata http://poe3lucky.wordpress.com.
18 Mei 2013. Pukul 18.30 WIB
Suwignyo, Sugiarti dkk.2005. Avertebrata Air Untuk Mahasiswa Perikanan. Penebar