Anda di halaman 1dari 8

Prosiding Seminar Nasional Aplikasi Sains & Teknologi (SNAST) Periode IIIISSN: 1979-911X

Yogyakarta, 3 November 2012



B-286

SISTEM PAKAR DALAM BIDANG PSIKOLOGI

Dina Andayati


Jurusan Teknik Informatika , Institut Sains & TeknologiAKPRIND Yogyakarta
Jl. Kalisahak No. 28, Kompleks Balapan, Yogyakarta
E-mail : dina_asnawi@yahoo.com

ABSTRAK
Teknologi informasi telah menyebar luas diberbagai bidang, dibidang sosial maupun bidang sains dan teknologi.
Teknologi informasi akan memudahkan pengguna dalammencari informasi dan juga mengolah informasi itu
sendiri, sehingga mendapatkan sesuatu yang lebih bermanfaat, sesuai dengan kebutuhan pengguna. Sistem Pakar
pada makalah ini, didasari pada bidang psikologi yaitu aplikasi psikologi yang berkaitan dengan tes psikologi
online, yang indikatornya menggunakan Myers-Briggs Type Indicator (MBTI) yang merupakan tes kepribadian
yang menggunakan beberapa karakteristik. Aplikasi psikologi yang lain yaitu yang berhubungan dengan
penelusuran minat bakat siswa, siswa atau pengguna diminta memilih beberapa pilihan, dari beberapa pilihan itu
akhirnya bisa dirangkumatau dideteksi akan minat dan bakat siswa. Metode penelusuran dengan metode
Rothwell Miller Inventory Blank (RMIB)merupakan instrumen tes baku/formal yang dibuat oleh Rothwell-Miller,
yang telah banyak dipakai untuk mengukur bakat dan minat seseorang. Perangkat lunak dalam sistem pakar ini
menggunakan PHP Hypertext Preprocessor yang merupakan bahasa pemrogramman berbasis web yang
memiliki kemampuan untuk memproses data dinamis dan MySQL merupakan software sistem manajemen
database (Database Manajemen System DBMS) yang sangat populer di kalangan pemrograman web. Sistem
pakar ini, akan bermanfaat pada pemilihan karakter seseorang dan pemilihan jalur studisiswa yang dikehendaki
sesuai minat dan bakat, sehingga siswa akan lebih mudah berhasil dalamstudinya untuk kehidupan masa
depannya.
Kata kunci : sistem pakar, psikologi, minat dan bakat

PENDAHULUAN
Teknologi Informasi adalah istilah umum yang menjelaskan teknologi yang dapat membantu
manusia dalammembuat, mengubah, menyimpan, mengkomunikasikan serta menyebarkan Informasi.
Teknologi Informasi menyatukan komputasi dan komunikasi berkecepatan tinggi untuk data, suara
dan video. Pada perkembangannya teknologi informasi adalah bidang pengelolaan teknolgi dan
mencakup berbagai bidang termasuk tetapi tidak terbatas pada proses, perangkat lunak komputer,
sistem informasi, perangkat keras komputer, bahasa pemrograman dan data konstruksi.Aplikasi
teknologi informasi berkembang luas tidak hanya pada bidang sains, teknologi tapi juga bidang sosial.
Pada kesempatan ini penulis ingin mengangkat topik permasalahan pada bidang teknik informatika
yang diaplikasikan pada bidang psikologi. Hal tersebut dilandasi pada persoalan yang akhir-akhir ini
sering terjadi munculnya kesalah fahaman antar pribadi seseorang yang berakibat pertengkaran,
pertikaiaan bahkan pembunuhan. Perkelahian antar siswa yang sering disebut dengan tawuran, antar
penduduk yang saling ingin menguasai, antara anak dan orang tua dalam menentukan studi untuk masa
depannya.
Aplikasi psikologi yang berkaitan dengan teknologi informasi akan dibahas tentang tes
psikologi online, yang indikatornya menggunakan Myers-Briggs Type Indicator (MBTI) yang
merupakan tes kepribadian yang menggunakan empat karakteristik dan mengklasifikasikan individu
ke dalamsalah satu dari 16 tipe kepribadian. Aplikasi psikologi yang lain yaitu yang berhubungan
dengan penelusuran minat bakat siswa, siswa atau pengguna diminta memilih beberapa pilihan, dari
beberapa pilihan itu akhirnya bisa dirangkum atau dideteksi akan minat dan bakat siswa. Metode
penelusuran dengan metode Rothwell Miller Inventory Blank (RMIB)merupakan instrumen tes
baku/formal yang dibuat oleh Rothwell-Miller, yang telah banyak dipakai untuk mengukur bakat dan
minat seseorang. Tujuan sistem pakar ini dibuat yang pertama untuk mengetahui karakteristik
seseorang, dengan mengetahui karakteristik seseorang, orang akan mudah memahami dan saling
mengerti, sehingga bisa meminimalkan kesalahpahaman yang sering terjadi, yang kedua sistempakar
dibuat untuk mengetahui minat dan bakat siswa, sehingga antara orang tua dan anak tidak terdapat
kesenjangan dalam menentukan studi. Manfaat yang diharapkan dengan adanya sistem pakar diperoleh
Prosiding Seminar Nasional Aplikasi Sains & Teknologi (SNAST) Periode IIIISSN: 1979-911X
Yogyakarta, 3 November 2012

B-287

kesamaan pandangan, sehingga terjadi hubungan yang harmonis, yang saling mengerti untuk
ketentraman, kedamaian yang jauh dari pertikaian, pertengkaran dan permusuhan.
Sistempakar merupakan sistem yang dirancang untuk dapat menirukan keahlian seorang
pakar atau ahli dalam menjawab pertanyaan dan memecahkan suatu masalah. Tujuan utama sistem
pakar yaitu untuk memasyarakatkan atau memindahkan secara efektif pengetahuan dan pengalaman
para pakar kepada mereka yang bukan pakar. Pemecahan masalah diberikan pada pemakai melalui
dialog dengan mereka. Sistempakar membantu seseorang yang bukan pakar/ ahli dalam menjawab
pertanyaan, menyelesaikan masalah dan mengambil keputusan yang biasanya dilakukan oleh seorang
pakar.Sistem pakar yang terdiri dari tiga komponen pendukung yaitu Pangkalan Pengetahuan
(Knowledge Base) yang berisi fakta-fakta, ide, interaksi suatu domain tertentu, Motor Inferensi
(Inference Engine) yang bertugas menganalisa pengetahuan dan menarik kesimpulan berdasarkan
pangkalan pengetahuan dan Antarmuka Pemakai (User Inference) yang berfungsi sebagai media yang
melakukan komunikasi dengan pemakai. Pendekatan penyelesaian masalah dalamsistempakar dalam
tes psikologi terdapat banyak metoda yang berbeda untuk merepresentasikan pengetahuan. Beberapa
metoda yang terbagi menjadi dua macam, pertama representasi pengetahuan yang bersifat deklaratif,
seperti: logika, jaringan semantik, predikat kalkulus, list, frame, script dan kedua representasi
pengetahuan yang bersifat prosedural, seperti: prosedur atau subroutine dan kaidah produksi. Sampai
saat ini metoda paling banyak dipakai dalam pembuatan sistem pakar adalah jaringan semantik dan
kaidah produksi. Mekanisme inferensi adalah rangkaian prosedur yang digunakan untuk menguji
pangkalan pengetahuan dengan cara yang sistematik pada saat menjawab pertanyaan, persoalan atau
membuat keputusan dalam satu domain yang telah ditentukan.Skema yang digunakan dalam
mekanisme ini adalah skema deklaraif yaitu dengan menggunakan pohon pelacakan yang merupakan
bagian dari jaringan semantik dan skema prosedural dengan menggunakan kaidah produksi bentuk IF
THEN.
Arsitektur sistempakar merupakan sebuah sistempakar terdiri dari tiga modul utama, yaitu:
knowledge base, working memory dan inference engine yang merupakan bagian utama dari sebuah
sistempakar. Sedangkan bagian-bagian selain ketiga komponen utama itu adalah : user interface,
developer interface, explanation facility, dan external programs. Knowledge base adalah representasi
pengetahuan dari seorang atau beberapa pakar yang diperlukan untuk memahami, memformulasikan
dan memecahkan masalah. Dalam hal ini digunakan untuk memecahkan masalah-masalah yang terjadi
pada komputer. Knowledge base ini terdiri dari dua elemen dasar, yaitu fakta dan rules.Inference
engine merupakan otak dari sistempakar yang mengandung mekanisme fungsi berpikir dan pola-pola
penalaran sistemyang digunakan oleh seorang pakar. Mekanisme ini yang menganalisis suatu masalah
tertentu dan kemudian mencari solusi atau kesimpulan yang terbaik. Working Memory merupakan
tempat penyimpanan fakta-fakta yang diketahui dari hasil menjawab pertanyaan. User/developer
interface. Semua software pengembangan sistempakarmemberikan interface yang berbeda bagi user
dan developer. User akanberhadapan dengan tampilan yang sederhana dan mudah sedangkan
developerakan berhadapan dengan editor dan source code waktu mengembangkan program.
Explanation facility memberikan penjelasan saat mana user mengetahui apakah alasan yang diberikan
sebuah solusi. External programs. Berbagai program seperti database, spreadsheets, algorithms,dan
lainnya yang berfungsi untuk mendukung sistem.











Gambar 1 Arsitektur SistemPakar

inference engine
working memory explanation facility knowledge base
external programs
user interface developer interface
Prosiding Seminar Nasional Aplikasi Sains & Teknologi (SNAST) Periode IIIISSN: 1979-911X
Yogyakarta, 3 November 2012

B-288

Suatu sistem dapat didefinisikan sebagai suatu kesatuan yang terdiri dari dua atau lebih
komponen yang berinteraksi untuk mencapai suatu tujuan. Informasi adalah data yang telah diolah
menjadi bentuk yang berarti bagi penerimanya dan bermanfaat dalam mengambil keputusan saat ini
atau mendatang.Informasi harus memiliki kriteria : akurat, yaitu informasi harus bebas dari kesalahan
dan harus jelas maksudnya, tepat waktu, yaitu informasi harus tepat waktu/ tidak boleh terlambat,
relevan, yaitu informasi tersebut harus bermanfaat bagi pemakainya.Data adalah kenyataan yang
mengambarkan kejadian dan merupakan kesatuan nyata. Data dapat berupa angka, huruf, simbol
khusus, maupun gabungan dari semua itu. Pengolahan data adalah manipulasi data agar menjadi
bentuk yang lebih berguna. Pengolahan data ini tidak hanya melibatkan perhitungan numeris, tetapi
juga operasi klarifikasi dan perpindahan data dari suatu tempat ke tempat yang lain.Basis data adalah
sekumpulan data terhubung yang disimpan dalam suatu media, tanpa mengatap satu sama lain dan
tidak terjadi kerangkapan data. Sekumpulan datatersebut disimpan dengan cara tertentu sehingga
mudah digunakan oleh satu atau banyak program aplikasi secara optimal tapi tidak mempunyai
ketergantungan dengan program aplikasi yang menggunakannya, data disimpan sedemikian rupa
sehingga pendefinisian dan manipulasi objek basis data dapat dilakukan dengan mudah dan terkontrol
(Sutanta, 2004).
Hypertext Markup Language (HTML) adalah bahasa pemrograman yang dipergunakan untuk
menyusun dan membentuk suatu dokumen agar dapat ditampilkan pada browser web dalam bentuk
yang dikehendaki oleh pembuatnya. HTML bukan bahasa pengatur halaman (page layout) melainkan
bahasa yang digunakan untuk menandai struktur bagian-bagian dokumen, bagian tersebut antara lain
judul paragraf, daftar, dan lain-lain.Web server adalah perangkat lunak yang melayani permintaan file-
file dari web browser. Macam-macam web server antara lain : Apache,Internet Information Server
(IIS),Personal Web Server (PWS),Xitami, dll.Apache merupakan web server yang paling banyak
dipergunakan di Internet. Programini pertama kalidipergunakan untuk sistem operasi UNIX. MySQL
merupakan software sistemmanajemen database (Database Manajemen System DBMS) yang sangat
populer di kalangan pemrograman web. Kepopuleran MySQL dikarenakan kemudahannya untuk
digunakan, kinerja query yang cepat, dan mencukupi untuk kebutuhan database perusahaan-
perusahaan kecil hingga menengah.MySQL hadir dengan utility yang terbatas, jadi para DBA
(Database Administrator) yang terbiasa dengan SQL Server akan merasakan perbedaan pada MySQL,
karena banyak kemampuan yang dibuang di MySQL.
Psikologi (dari bahasa Yunani Kuno: psyche = jiwa dan logos = kata) dalam arti bebas
psikologi adalah ilmu yang mempelajari tentang jiwa/mental. Psikologi tidak mempelajari jiwa/mental
itu secara langsung karena sifatnya yang abstrak, tetapi psikologi membatasi pada manifestasi dan
ekspresi dari jiwa/mental tersebut yakni berupa tingkah laku dan proses atau kegiatannya, sehingga
Psikologi dapat didefinisikan sebagai ilmu pengetahuan yang mempelajari tingkah laku dan proses
mental.Beberapa sejarah yang patut dicatat antara lain:F. Galton : merintis test psikologi, Charles
Darwin : memulai melakukan komparasi dengan binatang, A. Mesmer : merintis penggunaan
hypnosis, Sigmund Freud : merintis psikoanalisaPsikologi memiliki tiga fungsi sebagai ilmu :
menjelaskan yaitu mampu menjelaskan apa, bagaimana, dan mengapa tingkah laku itu terjadi.
Hasilnya penjelasan berupa deskripsi atau bahasan yang bersifat deskriptif; memprediksikan yaitu
mampu meramalkan atau memprediksikan apa, bagaimana, dan mengapa tingkah laku itu terjadi. Hasil
prediksi berupa prognosa, prediksi atau estimasi; pengendalian yaitu mengendalikan tingkah laku
sesuai dengan yang diharapkan. Perwujudannya berupa tindakan yang sifatnya prevensi atau
pencegahan, intervensi atau treatmentserta rehabilitasi atau perawatan.Tingkah laku dapat dijelaskan
dengan cara yang berbeda-beda, dalam psikologi sedikitnya ada 5 cara pendekatan, yaitu pendekatan
neurobiologist : tingkah laku manusia pada dasarnya dikendalikan oleh aktivitas otak dan sistem
syaraf. Pendekatan neurobiologis berupaya mengaitkan perilaku yang terlihat itu
dengan impuls listrikdan kimia yang terjadi didalam tubuh serta menentukan proses neurobiologi yang
mendasari perilaku dan proses mental.Pendekatan perilaku : menurut pendekatan perilaku, pada
dasarnya tingkah laku adalah respon atas stimulus yang datang. Secara sederhana dapat digambarkan
dalam model S - R atau suatu kaitan Stimulus - Respon. Ini berarti tingkah laku itu seperti reflek tanpa
kerja mental sama sekali. Pendekatan kognitif : pendekatan kognitif menekankan bahwa tingkah laku
adalah proses mental, dimana individu(organisme) aktif dalammenangkap, menilai, membandingkan,
dan menanggapi stimulus sebelum melakukan reaksi. Individu menerima stimulus lalu melakukan
Prosiding Seminar Nasional Aplikasi Sains & Teknologi (SNAST) Periode IIIISSN: 1979-911X
Yogyakarta, 3 November 2012

B-289

proses mental sebelum memberikan reaksi atas stimulus yang datang. Pendekatan psikoanalisa :
pendekatan psikoanalisa dikembangkan oleh Sigmund Freud. Ia meyakini bahwa kehidupan individu
sebagian besar dikuasai oleh alambawah sadar. Sehingga tingkah laku banyak didasari oleh hal-hal
yang tidak disadari, seperti keinginan, impuls, atau dorongan. Keinginan atau dorongan yang ditekan
akan tetap hidup dalam alam bawah sadar dan sewaktu-waktu akan menuntut untuk
dipuaskan.Pendekatan fenomenologi : pendekatan fenomenologi ini lebih memperhatikan pada
pengalaman subyektif individu karena itu tingkah laku sangat dipengaruhi oleh pandangan individu
terhadap diri dan dunianya, konsep tentang dirinya, harga dirinya dan segala hal yang
menyangkut kesadaran atauaktualisasi dirinya. Ini berarti melihat tingkah laku seseorang selalu
dikaitkan dengan fenomena tentang dirinya.

PEMBAHASAN
Sistem Pakar dalam Bidang Psikologi untuk Tes Kepribadian
Sistem Pakar tentang aplikasi psikologi yang berkaitan dengan internet seperti tes-tes
psikologi online merupakan tes kepribadian MBTI (Myer Briggs type indicator).Myers-Briggs Type
Indicator (MBTI) adalah tes kepribadian yang menggunakan empat karakteristik dan
mengklasifikasikan individu ke dalam salah satu dari 16 tipe kepribadian. Berdasarkan jawaban yang
diberikan dalamtes tersebut, individu diklasifikasikan ke dalam karakteristik ekstrover atau introver,
sensitifatau intuitif, pemikir atau perasa, dan memahami atau menilai. Instrumen ini adalah instrumen
penilai kepribadian yang paling sering digunakan. MBTI telah dipraktikkan secara luas di perusahaan-
perusahaan global seperti Apple Computers, AT&T, dan berbagai rumah sakit, institusi pendidikan,
dan angkatan bersenjata AS.Tujuan dari aplikasi ini sendiri adalah berguna untuk mengenali perilaku
dalam memperoleh dan memproses informasi, mengambil keputusan, dan cara berhubungan dengan
dunia. MBTI membantu untuk mengenali rangkaian pilihan atau preferensi. Pilihan-pilihan perilaku
ini memberi pemahaman mendalamtentang gaya kepemimpinan, gaya kerja, dan gaya komunikasi.
MBTI mengukur pilihan, bukan kecakapan, kemampuan atau pengembangan diri yang dicapai. MBTI
bersifat deskriptif, bukan bersifat menentukan. MBTI didasari oleh orientasi kekal, bukan penekanan
yang bersifat sementara. MBTI ini merupakan instrumen yang dipakai secara meluas dalam konseling,
organisasi bisnis dan keagamaan, dan lintas budaya.Sistem pakar untuk tes kepribadian
meliputimemahami diri sendiri, memahami orang lain, menghargai perbedaan, pengembangan diri,
memilih karir, teambuilding, penyelesaian konflik dan memperbaiki komunikasi.
Aspek-Aspek yang di ungkap dalamtes MBTI. MBTI adalah peta psikologis yang bersandar
pada empat dimensi utama yang saling berlawanan (dikotomis), yaitu:
1. Ekstrover (Extrovert) vs. Introver (Introvert). Ekstrovert artinya tipe pribadi yang suka bergaul,
menyenangi interaksi sosial dengan orang lain, dan berfokus pada the world outside the self.
Sebaliknya tipe introvert adalah mereka yang senang menyendiri, reflektif, dan tidak begitu suka
bergaul dengan banyak orang. Orang introvert lebih suka mengerjakan aktivitas yang tidak banyak
menutut interaksi semisal membaca, menulis, dan berpikir secara imajinatif.
2. Sensitif (Sensing) vs. Intuitif (Intuitive). Tipe dikotomi kedua ini melihat bagaimana seseorang
memproses data. Sensing memproses data dengan cara bersandar pada fakta yang konkrit, factual
facts, dan melihat data apa adanya. Sensing adalah concrete thinkers. Sementara tipe intuitive
memproses data dengan melihat pola dan impresi, serta melihat berbagai kemungkinan yang bisa
terjadi. Intutive adalah abstract thinkers.
3. Pemikir (Thinking) vs. Perasa (Feeling). Tipe dikotomi yang ketiga ini melihat bagaimana orang
berproses mengambil keputusan. Thinking adalah mereka yang selalu menggunakan logika dan
kekuatan analisa untuk mengambil keputusan. Sementara feeling adalah mereka yang melibatkan
perasaan, empati serta nilai-nilai yang diyakini ketika hendak mengambil keputusan.
4. Memahami (Judging) vs. Menilai (Perceiving). Tipe dikotomi yang terakhir ini ingin melihat
derajat fleksibilitas seseorang. Judging disini bukan berarti judgemental (atau menghakimi).
J udging disini diartikan sebagai tipe orang yang selalu bertumpu pada rencana yang sistematis,
serta senantiasa berpikir dan bertindak secara sekuensial (tidak melompat-lompat). Sementara tipe
perceiving adalah mereka yang bersikap fleksibel, adaptif, dan bertindak secara randomuntuk
melihat beragampeluang yang muncul. Sistimpakar dalam MBTI, ada 4 dikotomi mengenai
aspek-aspek yang mempengaruhi perilaku seseorang, diantaranya: bagaimana/dari mana seseorang
Prosiding Seminar Nasional Aplikasi Sains & Teknologi (SNAST) Periode IIIISSN: 1979-911X
Yogyakarta, 3 November 2012

B-290

memperoleh energi; apakah dari luar diri (extrovert/E), atau dari dalam diri (introvert/I),
bagaimana seseorang mendapatkan informasi; apakah melalui panca indra (sensing/S) atau
imajinasi (intuiting/N), bagaimana seseorang membuat keputusan; apakah berdasarkan pemikiran
(thinking/T) atau perasaan (feeling/F), bagaimana orientasi kehidupan seseorang; apakah dengan
menilai (judging/J ) atau dengan memahami (perceiving/P). Skema yang digunakan dalamsistem
pakar ini adalah skema deklaraif yaitu dengan menggunakan pohon pelacakan yang merupakan
bagian dari jaringan semantik dan skema prosedural dengan menggunakan kaidah produksi bentuk
IFTHEN. Penggunaan skema ini karena sesuai dengan jenis pertanyaan dan cara penyelesaian
masalah. Dalammerepresentasikan pengetahuan akan digunakan metoda kaidah produksi karena
metoda ini lebih praktis untuk penyelesaian masalah yang muncul dalampembuatan sistempakar.
Kaidah produksi yang digunakan adalah kaidah IFTHEN dengan bentuk premis konklusi.
Kaidah produksi dalamsistempakar untuk menganalisa kepribadian manusia dijelaskan beberapa
diantaranya sebagai berikut :
Contoh rule ketika pemakai menjawab Ya dari pertanyaan pertama
if Soal . Capt i on= R01
and Ya. Enabl ed= Fal se
then Soal . Capt i on: = R02 Ti pe1. Capt i on: = E ; Ya. Enabl ed: = Tr ue;

Cont oh r ul e ket i ka si st emmempr oses hasi l akhi r t es
if Ti pe. Capt i on= ESTJ
then J udul . Capt i on: = Ekst r over - Sensat i on- Thi nki ng- J udgment ;
if J udul . Capt i on= Ekst r over - Sensat i on- Thi nki ng- J udgment
then Tema. Capt i on: = Pr edi kat - > Sang Penj aga ;
Deskr i psi . Li nes. LoadFr omFi l e( Ti pe01. Rt f ) ;

Dalamtes kepribadian ini yang menggunakan empat karakteristik dan mengklasifikasikan
individu ke dalam salah satu dari 16 tipe kepribadian. Berdasarkan jawaban yang diberikan dalamtes
tersebut, individu diklasifikasikan ke dalamkarakteristik dan ke-16 tipe kepribadian tersebut tersusun
dari kombinasi tercantumdalamtabel 1, berikut ini;
Tabel 1 Tipe Kepribadian menurut MBTI

No. Tipe Kepribadian
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.
12.
13.
14.
15.
16.
ekstrover-sensitif-pemikir-memahami
ekstrover-sensitif-pemikir-menilai
ekstrover-sensitif-perasa-memahami
ekstrover-sensitif-perasa-menilai
ekstrover-intuitif-pemikir-memahami
ekstrover-intuitif-pemikir-menilai
ekstrover-intuitif-perasa-memahami
ekstrover-intuitif-perasa-menilai
introver-sensitif-pemikir-memahami
introver -sensitif-pemikir-menilai
introver-sensitif-perasa-memahami
introver-sensitif-perasa-menilai
introver-intuitif-pemikir-memahami
introver-intuitif-pemikir-menilai
introver-intuitif-perasa-memahami
introver -intuitif-perasa-menilai

Manfaat sitem pakar dari aplikasi ini sendiri adalah digunakan untuk: bimbingan konseling,
MBTI sangat berguna di dunia pendidikan dan pengembangan karier; pengembangan diri. MBTI bisa
memahami kelebihan (Strength) diri sekaligus kelemahan (Weakness) yang ada pada diri sendiri,
sehingga bisa lebih fokus mengembangkan kelebihan dan mencari cara memperbaiki sisi negatif yang
dimiliki; memahami orang lain dengan lebih baik, MBTI membantu memperbaiki hubungan dan cara
pandang seseorang terhadap orang lain. Bisa lebih memahami dan menerima perbedaan. Tidak semua
Prosiding Seminar Nasional Aplikasi Sains & Teknologi (SNAST) Periode IIIISSN: 1979-911X
Yogyakarta, 3 November 2012

B-291

orang berfikir, bersikap dan berperilaku yang sama dalamsetiap orang. J adi terimalah perbedaan yang
ada.

Sistem Pakar dalam Bidang Psikologi untuk Tes Minat Bakat
Rothwell Miller Inventory Blank (RMIB)merupakan instrumen tes baku/formal yang dibuat
oleh Rothwell-Miller, serta telah banyak dipakai untuk mengukur bakat dan minat seseorang. Pada
dasarnya setiap orang memiliki bakat dan minat tertentu, oleh karena itu perlu suatu penganalisaan
atau prediksi untuk mengetahui bakat dan minat yang ada dalamdiri setiap individu. Alat tes ini
banyak digunakan untuk dunia pendidikan misalnya penjurusan di SMA dan Perguruan Tinggi, serta
dapat digunakan untuk dunia kerja dalampenentuan posisi jabatan seseorang (placement). Tes ini bisa
juga digunakan untuk mengantisipasi kesenjangan antara keinginan orang tua dan keinginan anak
dalam memilih studinya, misalnya seorang bapak mempunyai profesi menjadi dokter, dan seorang ibu
mempunyai profesi seorang akuntan. Bapak menghendaki anaknya dapat meneruskan untuk menjadi
dokter, dan ibu juga menghendaki ada anaknya yang dapat menjadi akuntan. Hal diatas akan
menimbulkan suatu permasalahan, andaikan bapak dan ibu selaku orang tua memaksakan kehendak
pada anaknya, dengan berbagai bujukan dan rayuan. Untuk mencari solusi dari masalah yang ada,
maka orang tua akan bijak seandainya pada anaknya dilakukan tes minat bakat. Orang tua akan tahu
anaknya condong ke profesi dokter ataukah sebagai akuntan, bisa jadi anaknya tidak punya bakat dan
minat dikedua profesi diatas, tapi memiliki minat bakat yang lain, misalnya di dunia musik atau
penyiar yang jauh dari profesi orang tuanya.
Instrumen tes baku/formal yang dibuat oleh Rothwell-Miller untuk mengukur bakat dan minat
seseorang. memiliki atau diklasifikasika dalam12 kategori yaitu :
1. Out. singkatan dari Outdor, adalah kategori bakat dan minat yang mengarah pada aktivitas di luar
ruangan, misalnya kegiatan outbound, travelling, eksplorasi pertambangan, dan sebagainya.
2. ME. singkatan dari Mechanical, adalah kategori bakat dan minat yang mengarah pada kemampuan
di bidang mekanik atau teknik, misalnya teknik mesin, teknik sipil, dan sebagainya.
3. Comp. singkatan dari Computation, adalah kategori bakat dan minat yang mengarah pada
kemampuan di bidang perhitungan, misalnya ahli pembukuan, akuntan, dan sebagainya.
4. Sci. singkatan dari Scientific, adalah kategori bakat dan minat yang mengarah pada kemampuan di
bidang scientific, misalnya peneliti, ahli matematika, dan sebagainya.
5. Pers. singkatan dari Persuasif, adalah kategori bakat dan minat yang mengarah pada kemampuan
di bidang persuasif, misalnya ahli komunikasi, marketing, dan sebagainya.
6. Aesth. singakatan dari Aesthetic, adalah kategori bakat dan minat yang mengarah pada
kemampuan di bidang seni atau arsitektur, misalnya pelukis, seni patung, arsitek, dan sebagainya.
7. Lith. singkatan dari Litheratur, adalah kategori bakat dan minat yang mengarah pada kemampuan
di bidang literatur atau buku-buku, misalnya ahli perpustaan, petugas administrasi, dan
sebagainya.
8. Mus. singkatan dari Musical, adalah kategori bakat dan minat yang mengarah pada kemampuan di
bidang musik, misalnya ahli komposer musik, pemain musik, dan sebagainya.
9. S.S.singkatan dari Social Service, adalah kategori bakat dan minat yang mengarah pada
kemampuan di bidang pelayanan sosial, misalnya sukarelawan, pekerja sosial, ahli
kemasyarakatan, dan sebagainya.
10. Cler. singkatan dari Clerical, adalah kategori bakat dan minat yang mengarah pada kemampuan di
bidang ketrampilan tangan, misalnya sekretaris, notulen, pembuat kerajinan, dan sebagainya.
11. Prac. singkatan dari Practical, adalah kategori bakat dan minat yang mengarah pada kemampuan
di bidang praktis, misalnya montir, ahli memperbaiki mesin, dan sebagainya.
12. Med. singkatan dari Medical, adalah kategori bakat dan minat yang mengarah pada kemampuan di
bidang medis atau kesehatan, misalnya dokter, perawat, ahli kesehatan dan sebagainya.
Beberapa antarmuka grafis ditampilkan dalam sistem pakar ini, antarmuka yang pertama
terdapat pada halaman Home, yang berisi ucapan selamat datang dan penjelasan singkat mengenai
metode Rothwell Miller Ineterest Blank (RMIB) yang banyak digunakan, ditampilkan pada Gambar 2.
Prosiding Seminar Nasional Aplikasi Sains & Teknologi (SNAST) Periode IIIISSN: 1979-911X
Yogyakarta, 3 November 2012

B-292


Gambar 2 Halaman Pembuka (Selamat Datang)
Halaman selanjutnya, sebelumsiswa (pengguna) memulai tes minat dan bakat, diminta untuk
mengisi data diri yang berisi Nama, alamat, sekolah, tanggal & tempat kota kelahiran, jenis kelamin,
alamat email dan nomer telpon. Hal ini digunakan untuk merekamdata yang nantinya akan dilaporkan
pada hasil pelaksanan tes minat dan bakat. Setelah selesai mengisi data diri, maka pengguna
diperkenankan untuk memulai tes, ditampilkan pada Gambar 3.


Gambar 3. Halaman Pendaftaran

Setelah melakukan pendaftaran, pengguna atau siswa diarahkan untuk memilih/ mengurutkan
daftar pekerjaan tersebut mulai dari angka 1 sampai dengan angka 12 berdasarkan ketertarikan
terhadap bidang pekerjaan tersebut dengan asumsi bahwa angka 1 adalah jenis pekerjaan yang paling
diminati dan angka 12 adalah bidang pekerjaan yang paling tidak diminati. Proses ini akan
berlangsung sampai user mengisi sebanyak 8 kali dengan jenis pekerjaan yang lain, diperlihatkan pada
Gambar 4.
Gambar 4 Halaman Tes Minat Bakat
Prosiding Seminar Nasional Aplikasi Sains & Teknologi (SNAST) Periode IIIISSN: 1979-911X
Yogyakarta, 3 November 2012

B-293

Setelah melalui tahapan sebanyak 8 kali, dengan mengurutkan angka 1 sampai angka 12 dari
berbagai pekerjaan yang ada, misalnya sebagai ahli cuaca, guru seni, komponis, teknisi komputer,
dokter hewan dan seterusnya. Berdasarkan tes minat bakat metode Rothwell Miller Ineterest Blank
(RMIB) dapat diambil kesimpulan yang terdapat pada Gambar 5. Terlihat hasilnya pekerjaan yang
sesuai minat dan bakat, dari pengguna yang terdeteksi diprediksi cenderung sebagai scientific,
computation dan medical.

Gambar 5 Halaman Hasil Tes Minat Bakat
KESIMPULAN
Sistem Pakar dari tes psikologi untuk kepribadian seseorang dan minat bakat, dapat
menganalisa dan menarik kesimpulan, seperti halnya para pakar atau ahli. Sistimpakar yang ada dapat
membantu menganalisa kepribadian seseorang berdasarkan tes Myers-Briggs Type Indicator
(MBTI)dan memprediksi pekerjaan yang cocok sesuai minat dan bakat berdasarkan tes Rothwell
Miller Inventory Blank (RMIB).

DAFTAR PUSTAKA
Nugroho, B.,2004, Php dan MySQL dengan Editor DreamWeaver MX, Andi Offset, Yogyakarta
Prasethio, A. dkk, 2008, Aplikasi Tes Minat Bakat Rothwell Miller Inventory Blank (RMIB) sebagai
Referensi Pemilihan J urusan Perguruan Tinggi dengan Adobe Flash CS3, Php dan MySQL,
IST-AKPRIND, Yogyakarta
Sutanta, E.,2004, SistemBasis Data, Andi Offset, Yogyakarta
Wikipedia, 2012, Psikologi, 10 Agustus 2012, id.wikipedia.org
-,2011,Aplikasi Psikologi Internet, 2 September 2012, www raraajah.wordpress.com
-,2012, Bahasan J urnal Proses SistemPakar, 12 September 2012, www raraajah.wordpress.com