Anda di halaman 1dari 9

JARAK FOKUS LENSA TIPIS

Muhammad Fadil Asri, Abdul Hasyim, Annur Fidyah Wanti, Nursyamsi Amalia
Jurusan Fisika FMIPA UNM Tahun 2014
Abstrak. Telah dilakukan percobaan Jarak Fokus Lensa Tipis yanb bertujuan menentukan jarak
fokus sebuah lensa cembung dan lensa cekung, memplot grafik hubungan antara jarak bayangan
dengan jarak benda sehingga diperoleh nilai jarak fokus berdasarkan grafik, serta membandingkan
nilai teoritis dengan hasil plot grafik jarak fokus lensa yang diperoleh. Adapun alat dan bahan yang
digunakan yaitu bangku optic, rel presisi, pemegang slide diafragma, bola lampu, lensa cembung, lensa
cekung, catu daya, layar optic penangkap bayangan, tempat lampu bertangkai, diafragma anak panah,
kabel penghubung, dan mistar plastic. Percobaan ini terdiri dari dua kegiatan, pertama menentukan
jarak fokus lensa cembung dengan menggeser lensa positif 2 yang berada diantara benda dan layar
hingga diperoleh bayangan yang jelas lalu diukur jarak benda dan bayangannya serta yang kedua
menentukan jarak fokus lensa cekung dengan mengukur jarak dari posisi yang ditandai ke lensa negatif
sebagai jarak benda dan jarak dari lensa negatif ke layar sebagai jarak bayangan. Berdasarkan
percobaan disimpulkan bahwa untuk menentukan jarak fokus sebuah lensa cekung dan cembung maka
harus diketahui jarak benda dan jarak bayangannya.
Kata kunci: jarak benda, jarak bayangan, jarak fokus, lensa cembung, lensa cekung
PENDAHULUAN
Di dalam kehidupan sehari-hari kita sering menjumpai beberapa orang yang
memanfaatkan lensa sebagai alat optik untuk melakukan aktivitasnya. Misalnya penggunaan
kacamata, teropong, kamera, mikroskop, kaca pembesar atau lup, dan masih banyak lagi.
Lensa merupakan benda tembus cahaya yang dibatasi oleh 2 permukaan lengkung atau 3
permukaan lengkung pada satu permukaan datar. Lensa terdiri dari dua macam, yaitu lensa
cembung (positif) dan lensa cekung (negatif). Lensa cembung mempunyai kemampuan untuk
memfokuskan cahaya yang masuk. Sedangkan lensa cekung mempunyai kemampuan untuk
menyebarkan cahaya yang masuk. Lensa mempunyai jarak fokus, untuk lensa cembung
bernilai positif dan lensa cekung bernilai negatif. Dalam menentukan titik fokus lensa dapat
ditentukan dengan percobaan Jarak Fokus Lensa Tipis.
Bayangan benda yang dihasilkan oleh lensa tipis dalam hal ini lensa cembung bersifat
nyata bila benda berada di ruang 2 dan 3, dan bersifat maya bila benda berada di ruang 1.
Jarak fokus sebuah lensa cembung dapat ditentukan melalui percobaan. Sebuah benda yang
diletakkan di ruang 2 dan 3 depan lensa cembung bayangannya dapat ditangkap oleh layar
yang terletak di belakang lensa.
Percobaan yang dilakukan menentukan jarak fokus sebuah lensa. Lensa cembung yang
bersifat mengumpulkan sinar dan lensa cekung yang bersifat menyebarkan sinar.
Optik merupakan cabang ilmu fisika yang mempelajari tentang konsep cahaya. Cahaya
didefinisikan sebagai partikel yang merambat, yang disebut sinar. Optika geometris
menjelaskan tentang sifat cahaya dengan pendekatan paraksial atau hampiran sudut kecil
dengan penjabaran matematis yang linear, sehingga komponen optik dan sistem kerja cahaya
seperti ukuran, posisi, pembesaran subyek yang dijelaskan menjadi lebih sederhana.
Percobaan yang akan dilakukan yaitu jarak fokus lensa tipis, bertujuan untuk:
1. Untuk menentukan jarak fokus sebuah lensa cembung dan lensa cekung.
2. Memplot grafik hubungan antara jarak bayangan denga jarak benda sehingga diperoleh
nilai jarak fokus berdasarkan grafik.
3. Membandingkan nilai teoritis denga hasil plot grafik jarak fokus lensa ynag diperoleh.
TEORI
Untuk sebuah lensa tipis berlaku :

(8.1)
Lensa adalah benda transparan yang mampu membelokkan atau membiaskan berkas-
berkas cahaya yang melewatinya, sehingga jika suatu benda berada di depanlensa, maka
bayangan dari benda tersebut akan terbentuk. Lensa umumnya tersebutdari kaca atau plastik.
Lensa memiliki dua permukaan di mana bentuk permukaannya ada yangcembung,
cekung, atau datar. Bentuk permukaan cembung memiliki permukaan yangmelengkung
keluar, disebut lensa cembung Bentuk permukaan cekung memiliki permukaan yang
melengkung ke dalam, disebut lensa cekung. Bentuk permukaandatar memiliki permukaan
yang datar, disebut lensa datar (Tim Penyusun, 2014)
Pada umumnya, sebuah lensa memiliki bagian-bagian yang disebut titik fokus pertama
dan kedua, pusat kelengkungan permukaan pertama dan kedua, radiuskelengkungan pertama
dan kedua, serta pusat lensa.Titik fokus, pusat kelengkungan, dan radius kelengkungan
pertama merupakantitik nyata atau titik yang berada di depan lensa. Sedangkan titik fokus
pusat kelengkungan dan radius kelengkungan kedua merupakan titik yang ada di belakang
lensa, atau titik pada bayangan yang terbentuk (Tim Penyusun, 2014).
METODOLOGI EKSPERIMEN
Alat dan Bahan
1. Bangku optic 1 buah
2. Rel presisi 2 buah
3. Pemegang slide diafragma 1 buah
4. Bola lampu 12 V, 18 W
5. Lensa cembung (f = 100 mm dan f = 200 mm) masing-masing 2 buah
6. Lensa cekung (f = 100 mm dan f = 200 mm) masing-masing 2 buah
7. Catu daya (Power supply 10 A, 12 V AC/DC)
8. Layar optik penangkap bayangan 1 buah
9. Tempat lampu bertangkai 1 buah
10. Diafragma anak panah 1 buah
11. Beberapa kabel penghubung ganda
12. Mistar plastik (100 cm) 1 buah
Prosedur Kerja
Pada umumnya, percobaan jarak fokus lensa tipis bertujuan untuk menentukan jarak
fokus pada lensa cembung dan lensa cekung. Prinsip kerja disetiap kegiatan pada umumnya
sama, yaitu dengan metode mengubah jarak antara benda dengan lensa dan kemudian
mengukur jarak bayangan yang dihasilakn dengan lensa tersebut.
Pada kegiatan pertama yaitu menentukan jarak fokus lensa cembung dengan merajah 1/s
terhadap 1/s

. dilakukan dengan meletakkan sumber cahaya, lensa positif 1, benda, lensa


positif 2, dan layar pada bangku optik secara berurutan lalu mengatur jarak sumber cahaya
dan lensa positif 1 sebesar jarak fokus lensa 1, kemudian mengatur jarak benda dan lensa
positif 1 sekitar 10 cm. setelah itu menempatkan layar pada jarak tertentu dari benda,
menggeser lensa positif 2 yang berada diantara benda dan layar benda sehingga diperoleh
bayangan yang jelas pada layar, lalu mengukur jarak dari benda ke lensa positif 2 sebagai
jarak benda dan mengukur jarak dari lensa positif 2 ke layar sebagai jarak bayangan.
Mengulangi kegiatan sampai memperoleh data sebanyak 15 data.
Sedangkan pada kegiatan dua yaitu menentukan jarak fokus lensa cekung (negatif).
Dilakukan dengan meletakkan sumber cahaya, lensa positif 1, benda, lensa positif 2, dan
layar pada bangku optic secara berurutan. Mengatur jarak antara sumber cahaya dan lensa
positif 1 sebesar jarak fokus lensa positif 1 sekitar 10 cm, membuat bayangan yang jelas dari
benda pada layar lalu menandai posisi bayangan tersebut, menempatkan lensa negatif
sebelum posisi bayangan yang ditandai, kemudian menempatkan layar pada posisi tertentu
sekitar 100 cm dari posisi yang ditandai, setelah itu menggeser lensa negatif mendekati atau
menjauhi layar untuk memperoleh bayangan yang jelas, mengukur jarak dari posisi yang
ditandai ke lensa negatif sebagai jarak benda dan mengukur jarak dari lensa negative ke layar
sebagai jarak bayangan. Mengulangi kegiatan ini untuk memperoleh sebanyak 15 data.
Identifikasi variabel:
Jarak benda, jarak bayangan dan jarak fokus
Defenisi operasional variable
Untuk kegiatan pertama yaitu jarak fokus lensa cembung. Jarak benda ialah jarak dari
benda ke lensa positif 2 sedangkan jarak bayangannya ialah jarak dari lensa positif 2 ke layar.
Sedangkan untuk kegiatan kedua yaitu jarak fokus lensa cekung, yang dimaksud dengan jarak
benda ialah jarak dari posisi yang telah diberi tanda ke lensa negatif dan yang dimaksud
dengan jarak bayangan ialah jarak dari posisi yang ditandai ke layar.
Adapun yang dimaksud dengan jarak fokus baik pada kegiatan pertama dan kedua dalam
percobaan ini yaitu jauhnya jarak gambar berfokus dari lensa ketika sinar cahaya parallel
memasuki lensa.
HASIL EKSPERIMEN DAN ANALISIS DATA
1. Jarak Fokus Lensa Cembung
Jarak focus lensa yang digunakan
f = 20 cm
Tabel 1.Jarak Fokus Lensa Cembung Dengan Menjarah 1/S Terhadap 1/S
No
Jarakbenda (s)
(cm)
JarakBayangan (s)
(cm)
1/s
(cm
-1
)
1/s
(cm
-1
)
1 32,00 0,05 69,00 0,05 0,031
0,014
2 70,40 0,05 30,20 0,05 0,014
0,033
3 27,40 0,05 91,70 0,05 0,036
0,01
4 92,00 0,05 27,60 0,05 0,011
0,036
5 96,40 0,05 27,00 0,05 0,01
0,037
6 27,0 0,05 96,20 0,05 0,036
0,009
7 102,70 0,05 26,90 0,05 0,009
0,038
8 107,30 0,05 26,30 0,05 0,009
0,039
9 113,20 0,05 26,10 0,05 0,008
0,039
10 119,00 0,05 25,20 0,05 0,008 0,039

2. Jarak Fokus Lensa Cekung
Jarak focus lensa yang digunakan
f = 10 cm
Tabel 2.Jarak Fokus Lensa Cembung Dengan Menjarah 1/S Terhadap 1/S
No
Jarakbenda (s)
(cm)
JarakBayangan (s)
(cm)
1/s
(cm
-1
)
1/s
(cm
-1
)
1 6,50 0,05 21,00 0,05
-0.150 0.048
2 7,30 0,05 26,50 0,05
-0.137 0.038
3 7,30 0,05 26,00 0,05
-0.135 0.038
4 7,30 0,05 24,30 0,05
-0.140 0.041
5 7,00 0,05 25,00 0,05
-0.140 0.040
6 7,40 0,05 24,50 0,05
-0.140 0.041
7 6,60 0,05 23,50 0,05
-0.150 0.043
8 7,50 0,05 25,50 0,05
-0.130 0.039
9 8,00 0,05 26,60 0,05
-0.120 0.038
10 7,50 0,05 27,50 0,05
-0.130 0.036

ANALISIS
Kegiatan 1














Grafik 1. Grafik hubungan antara 1/s terhadap 1/s pada lensa cembung.


0
0.01
0.02
0.03
0.04
0.05
0 0.01 0.02 0.03 0.04 0.05
J
a
r
a
k

b
a
y
a
n
g
a
n

1
/
s
'

(
c
m
)

Jarak benda 1/s (cm)






| |
| |
Kegiatan 2

Grafik 2. Grafik hubungan antara 1/s terhadap 1/s pada lensa cekung.


0.000
0.005
0.010
0.015
0.020
0.025
0.030
0.035
0.040
0.045
0.050
-0.200 -0.150 -0.100 -0.050 0.000 0.050
J
a
r
a
k

b
a
y
a
n
g
a
n

1
/
s
'

(
c
m
)

Jarak benda 1/s (cm)






| |
| |

PEMBAHASAN
Jarak fokus pada lensa cembung diketahui dengan menempatkan benda di depan lensa.
Dengan menggunakan analis data perhitungan dan analisis data berdasarkan grafik maka nilai
besarnya jarak fokus pada lensa cembung dapat diperoleh dan bernilai sama besar. Karena
jika menggunakan analisis perhitungan maka jarak benda terhadap lensa menjadi jarak benda
dan jarak layar terhadap lensa menjadi jarak bayangan. Sehingga dengan menggunakan
persamaan (1) nilai besarnya jarak fokus lensa dapat diketahui seangkan jika menggukann
grafik dengan menggunakan persamaan (1) maka besarnya nilai jarak benda yaitu dengan
menggangap jarak bayangan 0 cm sedangkan untuk jarak bayangan diperoleh dengan
menganggap jarak benda 0 cm. Sehingga dari perhitungan diketahui terdapat dua jarak fokus.
Jarak fokus lensa diperoleh dengan merata-ratakan jarak fokus dengan jarak bayangan sama
dengan nol dan jarak fokus dengan jarak benda sama dengan nol. Dan dari kedua cara ini
diperoleh besarnya nilai jarak fokus yang sama.
Pada penentuan jarak fokus pada lensa cekung, jarak benda dijadikan negatif. Hal idi
dilakukan karena benda pada lensa cekung berada di belakang lensa. Namun penentuan jarak
fokusnya tetap sama pada kegiatan pertama. Baik menggunakan data hasil pengamatan dan
data pada grafik besarnya nilai jarak fokus tetap sama.
KESIMPULAN
Berdasarkan hasil percobaan ini dapat disimpulkan bahwa untuk menentukan jarak fokus
sebuah lensa cembung dan lensa cekung maka harus diketahui jarak benda dan jarak
bayangannya untuk masing-masing lensa. Secara matematis, nilai jarak fokus dapat diperoleh
atau dihitung dengan persamaan:


Nilai jarak fokus berdasarkan hasil plot grafik dan nilai teoritis sedikit berbeda karena
kurangnya ketelitian dalam pengukuran dan penentuan titik fokus. Untuk mendapatkan data
yang akurat. Dibutuhkan ketelitian dan kepandaian dalam menggeser lensa positif dua yang
di pasang diantara benda dan layar. Karena dengan ketelitian itu maka kita akan memperoleh
suatu titik dimana bayangan betul-betul sudah terlihat fokus

REFERENSI
Tim Penyusun. 2014. Penuntun Praktikum Fisika Dasar II. Makassar: Jurusan Fisika FMIPA
Universitas Negeri Makassar.