Anda di halaman 1dari 2

KELOMPOK: INAYATUL AINI 0607258

JAUHARI 0607096
MILKI M. FAISAL 0607212
PIPIN FITRIADI 0607173
RAIFA MUKTI 0607564

TEORI GRAF
MATCHING
Definisi: Subset M dalam E disebut Matching di G jika elemen-elemennya adalah sisi
yang bukan loop dan setiap dua sisinya tidak saling ajasen di G. Ujung-ujung
sisi di M dikatakan Matched di bawah M.

Sebuah Matching M Saturates terhadap titik v, dan v disebut M-saturated, jika


ada sisi dalam M insiden dengan v. Jika tidak ada, v disebut M-unsaturated.
Jika setiap titik dalam G M-saturated, maka Matching M Sempurna.
M adalah Maximum Matching jika G tidak memiliki Matching M’ dengan |M’|
>|M|, sehingga setiap Matching Sempurna adalah Maximum Matching.

Misal M Matching di G, sebuah lintasan M-alternating di G adalah lintasan


yang sisi-sisinya bergantian di E \ M dan M.
Contoh: Lintasan v5v8v1v7v6 di gambar (Maximum Matching) adalah sebuah lintasan
M-alternating.
Lintasan M-augmenting adalah lintasan M-alternating yang pangkal dan
ujungnya M-unsaturated.
Teorema 5.1( Berge, 1957)
Matching M di G adalah Maximum Matching jika hanya jika G tidak memuat lintasan
M-augmenting.

Bukti
(→) Misalkan M Matching di G, dan misalkan bahwa G memuat lintasan M-
augmenting v0v1 . . . v2m+1. Definisikan M’ ⊆ E dengan
M’=(M\{ v1v2, v3v4, . . ., v2m-1v2m}) ∪ { v0v1, v2v3, . . ., v2mv2m+1}
Maka M’ adalah Matching di G, dan |M’|=|M|+1. Sehingga M bukan Maximum
Matching.
(←) Misalkan M bukan Maximum Matching, dan misalkan M’ Maximum Matching di
G, maka |M’|>|M|.
H=G[M ∆ M’] dimana M ∆ M’ menotasikan perbedaan simetris M dan M’.
Setiap titik dalam H memiliki derajat 1 atau 2 di H, karena setiap titik hanya bisa
berinsiden dengan paling banyak 1 sisi dalam M, dan 1 sisi dalam M’.
Jadi setiap komponen dalam H adalah siklus genap dengan sisi-sisi yang bergantian
di M dan M’, atau lintasan dengan sisi-sisi yang bergantian di M dan M’.
H memuat lebih banyak sisi dalam M’ daripada M, dan terdapat komponen lintasan
P dalam H yang sisi awal dan akhirnya dalam M’. Dikarenakan pangkal dan ujung
lintasan P merupakan M’-saturated di H, maka pangkal dan ujung tersebut M-
unsaturated di G. sehingga P adalah lintasan M-augmenting di G.