Anda di halaman 1dari 14

UTILITAS BANGUNAN

INSTALASI LISTRIK, PENERANGAN DAN


AC
GEDUNG LPPM UNS
PARMADl CAHYA U. (l0208069)
TSANDE UMAR M.A (l02ll056)
RlYAN PANDU W. (l02ll049)
JURUSAN ARSITEKTUR FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS SEBELAS MARET
2013
PENDAHULUAN
DEFINISI PENGHAWAAN BUATAN
Penghawaan udara buatan adalah suatu proses mengkondisikan udara
sehingga dapat dicapai temperatur dan kelembaban udara, sesuai dengan
persyaratan kondisi udara pada ruangan tertentu. Selain itu, mengatur
aliran udara dan kebersihannya (Arismunandar, l980).
FUNGSI PENGHAWAAN BUATAN
Untuk kenyamanan
Menyegarkan udara ruangan untuk memberikan kenyamanan kerja
bagi manusia yang sedang melakukan aktifitas tertentu.
Untuk industri
Mendinginkan udara ruangan karena diperlukan oleh proses, bahan,
peralatan yang ada di dalamnya, misalnya: pabrik es, refrigerator
makanan, pemintalan benang, stasiun pemancar, dll.
Salah satunya AC
Mengaa e!"# AC a$a %ang#nan&
Metabolisme tubuh menghasilkan panas.
lklim tropis (lndonesia) : T 29 3lC ; RH 75% 80% ; R 400W/m
2
Kondisi nyaman : T 26 27C ; RH 50% 55%
lklim mikro : debu, polusi, serangga.
Etika berpakaian.
LANDASAN TEORITIS
APLIKASI AC PADA BANGUNAN
I'"() I$ea" R#angan
Temperatur udara 26-27C
Udara segar 30 m
3
/jam per org (minimal)
Gerakan udara 0,25 m/det
Perbedaan temp. permukaan lantai ketinggian kepala, tidak
lebih dari l,5C
Kelembaban udara 50% 60%
Tidak ada bau
Kualitas ventilasi
Noise Criteria 25 45
Pe!*()%angan Pe)("(+an AC
Tipe dan jenis bangunan
Durasi pemakaian ruangan
Tingkat aktifitas
Lebar bidang transparan
Kondisi iklim dan perubahan temperatur
Prinsip kerja Air Conditioner dibagi dalam tiga bagian, yaitu : kerja bahan
pendingin, kerja aliran udara, dan kerja alat-alat listrik.
A, Ke!-a %a+an en$(ng(n
Kerja bahan pendingin dimulai dari kompresor yang merupakan
komponen yang paling utama untuk terjadinya pendinginan. Bahan
pendingin gas dengan suhu dan tekanan rendah dihisap oleh kompresor
sehingga menjadi bahan pendingin gas dengan suhu dan tekanan yang
tinggi keluar melalui saluran tekan dan masuk kedalam pipa kondensor
bagian atas. Ketika di kondensor, bahan pendingin mengalami kondensasi
yaitu perubahan wujud gas menjadi cair. Setelah bahan pendingin
mengalami kondensasi, maka bahan pendingin mengalir pada bagian
bawah pipa kondensor yang mempunyai suhu rendah tetapi tekanannya
naik tinggi yang kemudian mengalir di filter. Ketika di filter bahan
pendingin disaring kadar air dan kotorannya supaya tidak mengganggu
sirkulasi bahan pendingin di sistem.
Bahan pendingin yang berwujud cair dan telah disaring, mengalir masuk
kedalam pipa kapiler. Bahan pendingin masuk kedalam evaporator yang
mana masuknya bahan pendingin diatur oleh pipa kapiler. Di evaporator,
bahan pendingin mengalami evaporasi yaitu perubahan wujud dari cair
menjadi gas dan disinilah tempat terjadinya pendinginan.
B, Ke!-a a"(!an #$a!a,
Kerja aliran udara dibagi dalam dua bagian, yaitu :
l. Bagian indoor atau bagian yang dingin
Kerja aliran udara di indoor adalah mengambil udara panas yang ada
didalam ruangan dengan bantuan fan motor dan menyerap hawa panas
dengan bantuan evaporator serta menghembuskan udara yang sudah
sejuk ke ruangan.
2. Bagian outdoor atau bagian yang panas
Kerja aliran udara di outdoor adalah mengambil udara di
sekitar outdoor dengan bantuan fan motor untuk dihembuskan di
kondensor dengan tujuan membantu proses kondensasi di kondensor.
Peralatan Pendukung Pada AC
Pada prinsipnya dibagi dalam dua bagian yaitu fan motor dan kompresor
motor dengan alat-alat pengaman dan pengaturnya. Kerja masing-masing
bagian alat-alat listrik dari RAC adalah sebagai berikut :
l. Fan motor
Pada umumnya fan motor mempunyai poros yang panjang pada kedua
sisinya. Satu sisi untuk memutar daun kipas (fan blade), pada bagian
kondensor dan ujung poros yang lain untuk menggerakan roda blower
pada bagian evaporator.
2. Pengatur suhu (Temperature Control)
Berfungsi mengatur suhu di dalam kamar, mempunyai control bulb yang
ditempatkan pada aliran udara dingin dari kamar yang dihisap oleh blower.
Dapat menghentikan kompresor dengan memutuskan aliran listrik dan
menghubungkan kembali aliran listrik secara otomatis.
3. Kabel listrik
Kabel-kabel yang digunakan harus mempunyai luas penampang yang
cukup agar tidak menyebabkan penurunan tegangan dan menyebabkan
kabel sendiri menjadi panas.
4. Kapasitor
Run kapasitor berfungsi untuk membantu start dan memperbaiki faktor
kerja dari motor sehingga pemakaian arus turun. Start kapasitor berfungsi
membantu start, agar motor lebih cepat berputar.
5. Selector switch
Berfungsi menjalankan dan menghentikan fan motor saja atau fan motor
dan kompresor bersama-sama.
6. Starting relay
Adalah suatu switch yang bekerja otomatis berdasarkan magnet yang
dibangkitkan untuk melepaskan hubungan listrik dari start kapasitor
setelah motor hampir mencapai putaran penuh.
7. Overload motor protector
Melindungi motor dari arus yang terlalu tinggi dan panas kompresor yang
melewati batas.
R#)#.n/a&
0L 1 W 1 H 1 I 1 E2 3 40 = kebutuhan BTU
L = Panjang Ruang (dalam feet)
W = Lebar Ruang (dalam feet)
I = Nilai l0 jika ruang berinsulasi (berada di lantai bawah, atau berhimpit
dengan ruang lain)
Nilai l8 jika ruang tidak berinsulasi (di lantai atas).
H = Tinggi Ruang (dalam feet)
E = Nilai l6 jika dinding terpanjang menghadap utara; nilai l7 jika
menghadap timur;
Nilai l8 jika menghadap selatan; dan nilai 20 jika menghadap barat.
1 Me*e! = 3,28 Feet
Kaa.(*a. AC %e!$a.a!'an PK&
AC PK = 5.000 BTU/h
AC PK = 7.000 BTU/h
AC l PK = 9.000 BTU/h
AC l PK = l2.000 BTU/h
AC 2 PK = l8.000 BTU/h
C5n*5+ Pe!+(*#ngan &
Ruang berukuran 5m x 5m atau (l6 kaki x l6 kaki), tinggi ruangan 3m (l0
kaki) berinsulasi (berhimpit dg ruangan lain), dinding panjang menghadap
ke timur. Kebutuhan BTU = (l6 x l6 x l0 x l0 x l7) / 60 = 6,273
BTU alias cukup dengan AC8 PK,
SISTEM3MACAM PERALATAN AC
Window
Split
Package
Central
- chiller
- condensing water pump
- cooling tower
- chilled water pump
- AHU (air handling unit)
Gambar . Skema AC jenis window
Gambar . Skema AC jenis split
Gambar 05. Skema AC jenis paket
Gambar 06. Skema AC sentral
APLlKASl AC PADA BANGUNAN
IKLIM IDEAL RUANGAN
Temperatur udara 26-27C
Udara segar 30 m
3
/jam per org (minimal)
Gerakan udara 0,25 m/det
Perbedaan temp. permukaan lantai ketinggian kepala, tidak
lebih dari l,5C
Kelembaban udara 50% 60%
Tidak ada bau
Kualitas ventilasi
Noise Criteria 25 45
PERTIMBANGAN PEMILIHAN AC
Tipe dan jenis bangunan
Durasi pemakaian ruangan
Tingkat aktifitas
Lebar bidang transparan
Kondisi iklim dan perubahan temperatur
BEBAN PENDINGINAN PERALATAN AC
Panas sensibel (sumber panas indoor)
- Transmisi panas melalui meterial bangunan
- Radiasi matahari melalui jendela transparan
- Aliran udara panas dari luar
- Jumlah manusia
- Peralatan elektronik: lampu, TV, kulkas, dll.
Panas laten (kadar kelembaban udara)
- lklim setempat
- Jumlah manusia
- Uap panas dapur
SUSUNAN SALURAN UDARA
Sistem saluran udara peti
Sistem saluran udara tunggal
Sistem saluran udara melingkar
Gambar . Skema susunan saluran udara (ducting)
PENEMPATAN UNIT PADA RUANGAN
lndoor unit
Evaporator
- Floor
- Ceiling
- Wall
Return grill
Outdoor unit
Kondensor+kompresor (split AC)
Kondensor+kompresor (package AC)
Kondensor berpendingin udara
Kondensor berpendingin air
Cooling tower
PENEMPATAN MESIN AC SENTRAL
PENEMPATAN Dl ATAP
Keuntungan :
Mekanisme saluran pendinginan ke
kondensor & cooling tower lebih
praktis
Kekurangan :
Membutuhkan struktur atap beban
besar
Membutuhkan peredam getaran dan
bising
Perawatan dan perbaikan sulit
PENEMPATAN Dl BASEMENT
Keuntungan :
Mengurangi beban struktur
Mudah dalam perawatan dan perbaikan
Kekurangan :
Sirkulasi udara ventilasi ruang mesin
menimbulkan panas dan polusi
Ruang basement tidak dapat dikomersilkan
Bising &getaran pipa antara chiller dan cooling tower
PENEMPATAN RUANG AHU.
Rg AHU butuh 2-4% dari total luas bangunan
Satu AHU dapat melayani 8-20 lantai
Layout distribusi AHU l/3 downfeed dan l/3 upfeed
Letak AHU memungkinkan inlet/outlet udara ventilasi
Shaft untuk vertical duct: di tengah, sudut, &ujung
PENGHAWAAN BUATAN PADA GEDUNG LPPM UNS
Suatu gedung yang memiliki lantai banyak dan dengan waktu
aktivitas setiap user yang sama biasanya menggunakan ac sentral .Tetapi
Pada gedung LPPM UNS penghawaan udara menggunakan a9 ."(* .
Secara efisensi kurang tepat karena terlalu banyak unit ac yang
digunakan sehinngga boros listrik. Mungkin karena pertimbangan
konstruksi gedung yang masih dalam tahap renovasi gedung ini
menggunakan Ac split untuk sementara . Pada setiap ruangan terdapat l
buah Ac split untuk menjaga udara dalam ruangan tetap sejuk dan tidak
panas.
Gambar. evaporator pada salah satu ruangan di LPPM
Evaporator terhubung dengan kondensor melalui selang yang
terletak pada dinding dinding ruangan . Hal ini kurang tepat karena dapat
mengurangi kesan estetika dan kerapihan pada bangunan . Seharusnya
penempatan dan pemasangan selang penghubung evaporator dan
kondensor diletakan pada tempat lain yang tidak terlihat oleh pengguna
ruangan .
Gambar. selang punghubung evaporator dengan kondensor
Gambar diatas salah satu contoh pemasangan selang penghubung
evaporator dan kondensor yang tidak tepat. Selang dipasang menempel
pada kusen alumunium sehingga mengganggu fungsi dari kusen itu
sendiri.

Gambar. Penempatan Selang yang tidak tepat
Kondensor Ac split terletak di dinding dinding luar bangunan
.Peletakanya sudah memenuhi syarat sebuah kondensor ,dimana
kondensor mengambil udara di sekitar outdoor dengan bantuan fan motor
untuk dihembuskan di kondensor dengan tujuan membantu proses
kondensasi di kondensor untuk disalurkan pada evaporator.
Gambar . kondensor pada sisi luar bangunan
Gambar . Kondensor pada dinding eksterior bangunan
Gambar . Kumpulan kondensor pada dinding l eksterior gedung LPPM
Gambar. Kondensor pada dinding eksterior 2 bangunan LPPM
Gambar . Skema AC jenis split
Secara garis besar penggunaan penghawaan buatan pada gedung LPPM
pada tiap lantai adalah tipikal / sama yaitu menggunkan AC tipe Split . Dengan
jumlah l buah Ac pada tiap tiap ruangan . Secara efisiensi kurang tepat karena
banyaknya unit AC split yang digunakan sehingga boros listrik . Peletakan
Evaporator kurang diperhatikan sehingga mengurangi sisi keindahan terutama
pada interior bangunan . Peletakan kondensor sudah sesuai dengan fungsinya
yaitu pada outdoor .