Anda di halaman 1dari 41

Sistem Akuntansi Biaya

Emmelia Doloksaribu 115030200111026


Razaq Dastanta Tarigan 115030200111029
Evelyn J. Worotikan 115030201111022
Virghina Ristanti 115030207111032
Sistem Akuntansi Biaya
Sistem akuntansi biaya dalam perusahaan manufaktur erat
hubungannya dengan sistem pengawasan produksi, karena sebagian
besar kegiatan perusahaan manufaktur berada di dalam fungsi produksi.
Oleh karena itu, dalam bab ini diuraikan dua sistem pengawasan
produksi dan sistem akuntansi biaya.

Sistem Pengawasan Produksi
Sistem pengawasan produksi ditujukan untuk mengawasi
pelaksanaan order produksi yang di keluarkan oleh fungsi produksi.
Dalam perusahaan yang produksinya berdasarkan pesanan pembeli,
order yang di terima oleh fungsi penjualan dari pembeli.
Dokumen yang Digunakan

Dokumen yang di gunakan dalam sistem pengawasan produksi
adalah :
1.Surat order produksi
2.Daftar kebutuhan bahan
3.Daftar kegiatan produksi
4.Bukti permintaan dan pengeluaran barang gudang
5.Bukti pengembalian barang gudang
6.Kartu jam kerja
7.Laporan produk selesai

Fungsi yang Terkait

Fungsi yang terkait dalam sistem pengawasan produksi adalah :
1. Fungsi penjualan
Fungsi penjualan bertanggungjawab atas penerimaan order dari
langganan dan meneruskan order tersebut ke fungsi produksi. Fungsi penjualan
melayani order dari langganan berdasarkan persediaan produk jadi yang ada di
gudang.
2. Fungsi Produksi
Fungsi ini bertanggungjawab atas pembuatan perintah produksi bagi
fungsi-fungsi yang ada di bawahnya yang akan terkait dalam pelaksanaan
proses produksi guna memenuhi permintaan produksi dari fungsi penjualan.
Dalam perusahaan yang besar, fungsi produksi biasanya di bantu oleh fungsi
perencanaan dan pengawasan produksi dalam pembuatan order produksi
tersebut.
Fungsi ini bertanggungjawab atas pelaksanaan produksi sesuai
dengan surat order produksi dan daftar kebutuhan bahan serta daftar kegiatan
produksi yang melampiri surat order tersebut.

3. Fungsi perencanaan dan pengawasan produksi
Fungsi ini merupakan fungsi staff yang membantu fungsi
produksi dalam merencanakan dan mengawasi kegiatan produksi.
Rencana produksi dituangkan oleh fungsi ini dalam dokumen daftar
kebutuhan bahan dan daftar kegiatan produksi.
4. Fungsi gudang
Fungsi gudang bertanggungjawab atas pelayanan permintaan
bahan baku, bahan penolong, dan barang yang lain yang di gudangkan.
Fungsi ini juga bertanggung jawab untuk menerima produk jadi yang
diserahkan oleh fungsi produksi.
5. Fungsi akuntansi biaya
Fungsi akuntansi biaya bertanggungjawab untuk mencatat
konsumsi berbagai sumber daya yang di gunakan untuk memproduksi
pesanan. Pencatatan biaya bahan baku, biaya tenaga kerja lagnsung,
dan biaya overhead pabrik untuk pesanan tertentu dilakukan oleh fungsi
ini dalam kartu harga pokok produk. Biaya overhead pabrik yang
sesungguhnya terjadi dicatat oleh fungsi ini dalam kartu biaya.

Jaringan prosedur yang
membentuk sistem

1. Prosedur Order Produksi.
Surat order produksi dikeluarkan oleh Departemen Produksi guna
mengkoordinasi pengolahan bahan baku menjadi produk jadi
berdasar order dari pembeli yang diterima dari fungsi penjualan,
maupun berdasarkan permintaan dari fungsi

2. Prosedur Permintaan dan Pengeluaran Barang Gudang.
Prosedur ini digunakan oleh fungsi produksi untuk meminta bahan
baku dari fungsi gudang.
3. Prosedur Pencatatan Jam Tenaga Kerja Langsung.
Biasanya terdapat lampiran berupa daftar kebutuhan bahan baku dan
daftar kegiatan produksi saat dikeluarkannya surat order produksi.
Isi dari daftar kegiatan produksi ini meliputi urutan proses
pengolahan, mesin yang digunakan dan taksiran waktu kerja
karyawan dan mesin. Pelaksanaan kegiatan ini memerlukan
prosedur pencatatan jam tenaga kerja langsung yang dikonsumsi
dalam pengoahan order produksi yang bersangkutan.
4. Prosedur Produk Selesai.
Order produksi yang telah selesai pengerjaannya perlu diserahkan dari
fungsi produksi ke fungsi gudang. Prosedur ini merupakan
prosedur penyerahan produk selesai dari fungsi produksi ke fungsi
gudang.
lanjutan
Karena hubungan yang erat antara sistem
pengawasan produksi dengan sistem akuntansi
biaya, maka bagan alir dari sistem pengawasan
produksi akan disajikan dalam satu gambar
dengan sistem akuntansi biaya
Bagan alir sistem pengawasan produksi
Deskripsi kegiatan pengumpulan biaya
Sistem akuntansi biaya adalah jaringan prosedur yang
digunakan untuk mengumpulkan dan menyajikan laporan biaya. Dalam
perusahaan manufaktur sistem akuntansi biaya digunakan untuk
mengumpulkan dan menyajikan laporan biaya produksi, pemasaran,
administrasi dan umum.
Faktor yang mempengaruhi perancancangan sistem akuntansi biaya
dalam suatu perusahaan:
1. Metode costing yang digunakan
2. Sistem akuntansi biaya
3. Proses produksi
Sistem akuntansi biaya
Rerangka unsur-unsur yang mempengaruhi sistem akuntansi
biaya dilukiskan sebagai berikut:
Aliran Biaya dalam Rekening Buku Besar
Informasi yang perlukan oleh
manajemen
Order produksi yang belum selesai
Order produksi yang telah selesai
Harga pokok produk jadi
Harga poko produk yang masih
dalam proses pada saat tertentu
Biaya menurut pusat biaya
Dokumen yang digunakan
Surat order produksi
Merupakan surat perintah yang dikeluarkan oleh departemen
produksi, yang ditujukan kepada bagian-bagian yang terkait dengan
proses pengolahan produk untuk memproduksi sejumlah produk
dengan spesifikasi, cara produksi, fasilitas produksi, dan jangka
waktu yang tercantum dalam surat order produksi tersebut.

Daftar kebutuhan bahan
Merupakan daftar jenis dan kuantitas bahan baku yang diperlukan
untuk memproduksi produk seperti yang tercantum dalam surat
order produksi.
Daftar kegiatan produksi
Merupakan daftar urutan jenis kegiatan dan fasilitasi mesin yang
diperlukan untuk memproduksi produk seperti yang tercantum
dalam surat order produksi.
Bukti permintaan dan pengeluaran barang gudang
Merupakan formulir yang digunakan oleh fungsi produksi untuk
menerima bahan baku dan bahan penolong untuk memproduksi
produk yang tercantum dalam surat order produksi.
Bukti pengembalian barang gudang
Merupakan formulir yang digunakan untuk mengembalikan bahan
baku dan bahan penolong ke fungsi gudang. Pengembalian bahan
ini pada umumnya disebabkan oleh karena adanya sisa bahan baku
dan bahan penolong yang tidak terpakai didalam proses produksi.
Kartu jam kerja
Merupakan kartu untuk mencatat jam kerja tenaga kerja langsung
yang dikonsumsi intuk memproduksi produk yang tercantum dalam
surat order produksi.
Laporan produk selesai
Untuk memberitahukan selesainya produksi pesanan tertentu
kepada fungsi perencanaan dan pengawasan produksi, fungsi
gudang, fungsi penjualan, dan fungsi akuntansi persediaan dan
fungsi akuntansi biaya.
Bukti memorial ( Journal Voucher )
Digunakan sebagai dasar pencatatan deprisiasi aktiva tetap
berwujud, amortisasi sewa dan aktiva tidak berwujud, dan biaya
pembebanan biaya overhead pabrik kepada produk berdasarkan
tarif yang ditentukan dimuka.
Bukti kas keluar
Digunakan untuk mencatat biaya - biaya yang dibayar lewat kas.
Catatan yang digunakan
Jurnal pemakaian bahan baku
Merupakan jurnal khusus yang digunakan untuk mencatat harga
pokok bahan baku yang digunakan dalam produksi


Jurnal umum
Dalam sistem akuntansi biaya, jurnal umum digunakan untuk
mencatat transaksi pembayaran gaji dan upah, depresiasi aktiva
tetap, amortisasi aktiva tidak berwujud, dan terpakainya persekot
biaya.

Register bukti kas keluar
Digunakan untuk mencatat biaya overhead pabrik, biaya
administrasi dan umum, dan baiaya pemasaran yang berupa
pengeluaran kas.
Kartu harga pokok produk
Merupakan buku pembantu yang merinci biaya produksi (biaya
bahan baku, tenaga kerja langsung, dan biaya overhead pabrik)
yang dikeluarkan untuk pesanan tertentu. Kartu harga pokok
produksi merupakan rincian rekening kontrol barang dalam proses
dalam buku besar.
Kartu biaya
Merupakan buku pembantu yang merinci biaya overhead pabrik,
biaya administrasi dan umum, dan biaya pemasaran.
Fungsi yang Terkait
Fungsi yang terkait dalam akuntansi biaya adalah :
a. Fungsi Penjualan
Fungsi penjualan bertanggungjawab atas penerimaan order dari
langganan dan meneruskan order tersebut ke fungsi produksi.
Fungsi penjualan melayani order dari langganan berdasarkan
persediaan produk jadi yang ada di gudang.

b. Fungsi Produksi
Fungsi ini bertanggungjawab atas pembuatan perintah produksi
bagi fungsi-fungsi yang ada di bawahnya yang akan terkait dalam
pelaksanaan proses produksi guna memenuhi permintaan
produksi dari fungsi penjualan.
c. Fungsi Perencanaan dan pengawasan produksi
Fungsi ini merupakan fungsi staff yang membantu fungsi produksi dalam
merencanakan dan mengawasi kegiatan produksi.

d. Fungsi Gudang
Fungsi gudang bertanggungjawab atas pelayanan permintaan bahan baku,
bahan penolong, dan barang yang lain yang di gudangkan.

e. Fungsi Akuntansi Biaya
Fungsi ini bertanggung jawab atas pencatatan mutasi setiap jenis
persediaandan atas pencatatan biaya produksi langsung, biaya produksi tidak
langsung, dan biaya nonproduksi ke dalam kartu biaya.

Jaringan Prosedur yang Membentuk Sistem
Jaringan prosedur yang membentuk sistem pengawasan produksi dan sistem
akuntansi biaya dalam perusahaan manufaktur adalah :
a. Prosedur order produksi
Dalam prosedur ini surat order produksi dikeluarkan untuk mengkoordinasi
pengolahan bahan baku menjadi produk jadi. Surat order produksi ini
dikeluarkan oleh departemen produksi berdasarkan order dari pembeli yang
diterima dari fungsi penjualan atau berdasarkan permintaan dari fungsi gudang.

b. Prosedur permintaan dan pengeluaran barang gudang
Prosedur ini digunakan oleh fungsi produksi untuk meminta bahan baku dari
fungsi gudang

c. Prosedur pengembalian barang gudang
Prosedur ini digunakan untuk mrngembalikan barang ke gudang, adakalanya
bahan baku yang telah diambil dari gudang untuk kepentingan produksi
pesanan tertentu tidak habis digunakan seluruhnya.
c. Prosedur pencatatan jam kerja dan biaya tenaga kerja langsung
Prosedur ini digunakan untuk mencatat biaya tenaga kerja langsung yang
dikonsumsi untuk mengerjakan order produksi tertentu atau yang dikeluarkan
dalam periode waktu tertentu.

d. Prosedur produk selesai dan pencatatan pembebanan biaya overhead
pabrik
Prosedur ini mencatat biaya overhead pabrik yang dibebankan kepada pesanan
tertentu berdasarkan tarif yang ditentukan di muka dan total harga pokok
produk selesai yang ditransfer dari fungsi produksi ke fungsi gudang.

e. Prosedur pencatatan biaya overhead pabrik sesungguhnya, biaya
administrasi dan umum, dan biaya pemasaran
Prosedur ini mencatat biaya overhead pabrik sesungguhnya, biaya administrasi
dan umum, serta biaya pemasaran.

Unsur Pengendalian Intern
Unsur pengendalian intern dalam sistem akuntansi biaya
meliputi tiga unsur pokok, yaitu:
1.Organisasi
-Fungsi pencatat biaya harus terpisah dari fungsi
produksi
-Fungsi pencatat biaya harus terpisah dari fungsi yang
menganggarkan biaya
-Fungsi gudang harus terpisah dari fungsi produksi
-Fungsi gudang harus terpisah dari fungsi akuntansi
2. Sistem Otorisasi dan Prosedur Pencatatan

-Surat order produksi diotorisasi oleh kepala fungsi produksi
-Bukti permintaan dan pengeluaran barang gudang diotorisasi
oleh kepala fungsi produksi yang bersangkutan
-Bukti kas keluar diotorisasi oleh kepala fungsi akuntansi
keuangan
-Daftar kebutuhan bahan dibuat oleh fungsi perencanaan dan
pengawasan produksi dan diotorisasi oleh kepala fungsi produksi
-Daftar kegiatan produksi dibuat oleh fungsi perencanaan dan
pengawasan produksi dan diotorisasi oleh kepala fungsi produksi
-Kartu jam kerja diotorisasi oleh kepala fungsi produksi yang
bersangkutan
3. Praktik yang Sehat :
-Surat order produksi, bukti permintaan dan
pengeluaran barang gudang, bukti kas keluar, bukti
memorial, bernomor urut tercetak dan penggunaannya
dipertanggungjawabkan
-Secara periodik dilakukan rekonsiliasi kartu dengan
rekening kontrol biaya dalam buku besar
-Secara periodik dilakukan perhitungan persediaan yang
ada di gudang untuk dicocokkan dengan kartu
persediaan
TERIMA KASIH

Anda mungkin juga menyukai