Anda di halaman 1dari 5

Penentuan lokasi usaha

Lokasi usaha adalah tempat dimana perusahaan melakukan proses produksi. Kantor pusat suatu
perusahaan hanya ada pada satu tempat, sedangkan tempat proses produksi perusahaan dapat
dapat berdiri dilebih dari satu tempat. Contoh PT Unilever Indonesia mempeunyai kantor pusat
dijakarta tetapi PT Unilever mempunyai pabrik di dua kota yaitu jakarta dan surabaya. Sehingga
dapat dikatakan bahwa lokasi perusahaan ada di jakarta sedangkan lokasi usaha ada di jakarta dan
surabaya.
Begitu besarnya peran lokasi bagi suatu perusahaan dapat dilihat dari peribahasa yang sering
digunakan oleh perusahaan-perusahaan sukses untuk menggambarkan bagaimana kesuksesan
tersebut dicapai yaitu kami ada ditempat yang tepat dan dalam waktu yang tepat.
Faktor yang mempengaruhi lokasi : diantaranya: produktivitas tenaga kerja, valuta asing, budaya,
perubahan sikap terhadap industry, juga kedekatan terhadap pasar, pemasok, dan pesaing.


Metode Evaluasi Alternatif Lokasi
1. Metode pemeringkatan faktor (Location Factor Rating)
Adalah sebuah metode penentuan lokasi yang mementingkan adanya obyektifitas dalam
proses mengenali biaya yang sulit untuk dievaluasi. Faktor yang dipertimbangkan factor baik yang
kualitatif maupun kuantitatif dianalisis dengan cara mengkuantifisir semua factor.
Langkah-langkah yang perlu dilakukan dalam Location Factor Rating :
1. Membuat daftar factor yang berhubungan yang sering disebut factor kunci sukses
critical success factors CSFs)
2. Buat pembobotan untuk setiap factor yang telah ditetapkan pada langkah 1. yang besar
kecilnya tergantung signifikansinya bagi perusahaan.
3. Buat skala penilaian untuk tiap factor (contoh 1-10, atau 1-100)
4. Menetapkan beberapa alternative lokasi yang dinominasikan
5. Beri penilaian untuk setiap alternative lokasi pada setiap factor dengan menggunakan skala
penilaian pada langkah 3.
6. Tiap factor dengan mengalokan bobot untuk tiap factor dengan penilaian, dan jumlahkan
hasilnya.
7. Berikan rekomendasi berdasarkan nilai poin maksimal sesuai hasil yang didapatkan
pada langkah 6.



2. Analisis Titik Impas Lokasi (Location Break Even Analysis)
Merupakan penggunaan analisis biaya volume produksi untuk
membuat suatu perbandingan ekonomis diantara alternatif lokasi yang ada.
Tiga langkah analisis titk impas adalah:
Tentukan biaya tetap dan biaya variabel untuk setiap lokasi.
Petakan biya untuk setiap lokasi, dengan biaya pada sumbu vertikal dan jumlah
produksi tahunan pada sumbu horizontal.
Pilih lokasi yang memilki biaya total yang paling rendah untuk jumlah produksi yang
diharapkan.


3. Center of Gravity Techniques
Merupakan sebuah teknik matematis yang digunakan untuk
menemukan lokasi yang paling baik untuk suatu titik distribusi tunggal yang melayani
beberapa toko atau daerah Metode ini memperhitungkan jarak lokasi pasar, jumlah
barang yang dikirim dan biaya pengiriman.


Langkah menggunakan Center of Gravity Techniques :
1 Tetapkan jumlah barang yang dikirim dari lokasi ke gudang distribusi (yang akan
dicari lokasinya) tiap periode tertentu.
2. Buka peta, tentukan suatu tempat sebagai titik origin (0,0)
3. Tempatkan lokasi-lokasi pasar yang dilmiliki perusahaan pada suatu system
koordinat dengan titik origin sebagai dasar.


4. Tentukan koordinat gudang distribusi dengan rumus:
d ix Qi
Koordinat x pusat gravitasi = ----------------
Qi
d iy Qi
Koordinat y pusat gravitasi = ----------------
Qi

Dimana d ix = koordinat x lokasi i
d iy = koordinat y lokasi i
Qi = Jumlah barang yang dipindahkan ke atau dari lokasi i



4. Model Transportasi
Tujuan model transportasi adalah menetapkan pola pengiriman terbaik dari
beberapa titik pemasok (sumber) ke beberapa titik permintaan (tujuan) sedemikian
rupa sehinngga meminimalkan biaya produksi dan tranportasi total. Setiap perusahaan
dengan suatu jaringan titik pasokan dan permintaan menghadapi permasalahan yang
sama.




Latarbelakang
Makalah ini dilatar belakangi untuk memenuhi tugas mata kuliah Manajemen
Operasional. Makalah ini berisikan tentang tahap-tahap yang perlu diperhatikan dalam
penentuan sebuah lokasi usaha. Untuk menetapkan lokasi suatu usaha diperlukan gabungan
dari berbagai pengetahuan dan disiplin ilmu. Berbagai kriteria yang ikut dipertimbangkan
dalam menentukan lokasi usaha antara lain : ketersediaan lahan, bahan baku, energy,
aksesbilitas, transportasi, upah buruh, jaminan keamanan, daya seral pasar lokal, stabilitas
politik, dan sarana penunjang lainnya.
Beberapa teori lokasi secara umum menggunakan pendekatan estimasi biaya,
memaksimalkan laba, pendekatan pasar, dan daya tarik atau gravitasi. Berdasarkan beberapa
teori lokasi tersebut, maka kebijakan terkait dengan keputusan pemilihan lokasi suatu
kegiatan usaha diperlukan gabungan dari berbagai ilmu pengetahuan dan disiplin ilmu serta
dilakukan kajian terlebih dahulu secara komperehensif.

Rumusan masalah
Dalam makalah ini kami akan membahas beberapa masalah, diantaranya :
1. Apa faktor-faktor yang mempengaruhi dalam menentukan lokasi usaha
2. Bagaimana mengembangkan model pemilihan lokasi usaha untuk kegiatan usaha sehingga
lokasi yang dipilih optimal dan secara ekonomi menguntungkan.

Maksud dan tujuan
Makalah ini dibentuk untuk memberikan gambaran kepada pembaca tentang dunia
usaha dan tahap-tahap dalam menentukan sebuah lokasi pabrik. Makalah ini juga bertujuan
memberi wawasan dan pengetahuan yang lebih tentang tahap-tahap menentukan lokasi pabrik
baru yang ingin dijalankan.
Aplikasi model penentuan lokasi pabrik dapat bermanfaat dalam pengambilan
keputusan penentuan lokasi sehingga secara ekonomi menguntungkan dan layak
diimplementasikan.

Kesimpulan
Adapun kesimpulan dari makalah ini, diantaranya :
1. Lokasi yang baik dapat menunjang efesiensi dan efektivitas suatu pabrik
2. Banyak sekali variable yang harus dipertimbangkan dalam menentukan lokasi suatu pabrik
dengan tujuan mendapat keuntungan ekonomis sesuai dengan tujuan perusahaan.
3. Penentuan lokasi usaha yang baik dapat berakibat pada lancarnya proses produksi pabrik
tersebut.
4. Yakult adalah minuman susu Fermentasi. Penemu susu fermentasi ini adalah ahli
mikrobiologi Jepang bernama Dr.Minoru Shirota. Yakult merupakan minuman susu probiotik
serta memiliki beberapa manfaat bagi tubuh. Bahan-bahan dasar pembuatan yakult adalah
susu skim, bakteri lactobacillus casei shirota, gula dll. Botol yakult dibuat dengan jenis
plastik polistiren yang food grade karena dipercaya akan meminimalisir migrasi kepada
produk. Untuk penyimpanan, yakult haruslah disimpan dalam keadaan dingin dengan suhu
0
0
-10
0
celcius karena untuk menjaga fungsi dari bakteri lactobascillus shirota agar berfungsi
maksimal. Distribusi Yakult menggunakan mobil box yang terdapat cooler box dan
disebarkan ke supermarket serta menggunakan jasa yakult lady yang mengantarkan produk
yakult ke rumah-rumah

Saran
Agar proses produksi berjalan lancer dan keuntungan ekonomis dapat tercapai sesuai dengan tujuan ada
baiknya memperhatikan aspek-aspek pendukung agar dapat menentukan lokasi untuk mendirikan
sebuah pabrik dengan tepat.



Proses penentuan lokasi usaha
Proses pemilihan lokasi ini sebenarnya dilakukan secara gradual dan sistematis semakin
menyempit dari suatu wilayah, dan lalu komunitas tertentu dan akhirnya lokasi akhir
ditentukan.

Yang pertama kali dilakukan dalam menentukan lokasi fasilitas produksi adalah perusahaan
perlu menentukan dinegara mana fasilitas produksi itu dibangun , karena pd dasarnya setiap
negara yang ada di dunia ini adalah tempat potensial untuk mendirikan fasilitas produksi.

Setelah negara ditentukan, maka selanjutnya perusahaan perlu menetapkan di wilayah mana
dari negara tersebut yang akan dijadikan lokasi fasilitas usaha perusahaan.

Proses pemilihan lokasi yang lebih lanjut akan semakin mengarahkan alternatif pilihan pada
lokasi yang cakupannya lebih sempit yaitu berupa lingkungan masyarakat pada wilayah
tertentu yang dapat dianggap potensial untuk lokasi fasilitas produksi.

Proses pemilihan lokasi akhirnya mengarah pada penentuan lokasi terbaik yang ada dalam
komunitas tertentu.

Pihak yang ditugaskan untuk menetukan lokasi biasanya dilakukan oleh sebuah team atau
perorangan telah ditunjuk oleh perusahaan , namun kadang proses seleksi ini diserahkan pada
konsultan bisnis yang disewa untuk menentukan fasilitas produksi yang bersifat khusus.