Anda di halaman 1dari 9

PENAMBAT REL KERETA API

A. PENGERTIAN UMUM
Penambat rel merupakan suatu komponen yang menambatkan atau mengikat rel pada
bantalan sedemikian sehingga kedudukan rel menjadi kokoh dan tidak bergeser pada
bantalannya. Kedudukan rel dapat bergeser akibat pergerakan dinamis roda kereta yang
bergerak di atas rel, karena pergerakan dinamis roda dapat mengakibatkan gaya lateral
yang besar. Oleh karena itu, kekuatan penambat sangat diperlukan untuk dapat
mengeliminasi gaya lateral tersebut.

B. JENIS PENAMBAT
Jenis penambat digolongkan berdasarkan karakteristik perkuatan yang dihasilkan dari
sistem penambat yang digunakan. Secara umum, penambat rel dibedakan menjadi dua jenis,
yaitu Jenis Penambat Kaku dan Jenis Penambat Elastis. Jenis penambat yang digunakan akan
bergantung kepada jenis bantalan dan tipe batang rel yang digunakan.
Penambat kaku contohnya adalah paku rel, mur, baut, sekrup, atau menggunakan tarpon
yang dipasang menggunakan pelat landas. Sistem perkuatannya terdapat pada klem plat yang
kaku. Umumnya penambat kaku ini digunakan pada jalur kereta api tua. Karakteristik dari
penambat kaku adalah selalu dipasang pada bantalan kayu atau bantalan besi. Penambat kaku
kini sudah tidak layak digunakan untuk jalan rel dengan frekuensi dan beban gandar (axle
load) yang tinggi. Namun demikian tetap diperlukan sebagai penambat rel pada bantalan
kayu yang dipasang pada jalur wesel, jembatan, dan terowongan.


Gambar 1. (kiri) Penambat rel kaku
(kanan) Penambat kaku pada bantalan kayu menggunakan
pelat landas dan tirpon





Penambat elastis biasanya digunakan pada jalan rel yang memiliki frekuensi dan beban
gandar yang tinggi. Sistem penambat elastis terbuat dari bahan baja yang elastis, sehingga
memungkinkan untuk mengabsorbsi getaran yang terjadi pada saat kereta lewat di atasnya
ataupun mengakomodasi pemuaian rel akibat perbedaan suhu rel. Selain dapat meredam
getaran, penambat elastis juga mampu memberikan kuat jepit (clamping force) yang tinggi
dan mampu memberikan perlawanan rangkak (creep resistence). Oleh karena itu perjalanan
kereta api menjadi lebih nyaman dan dapat mengurangi resiko kerusakan pada rel maupun
bantalannya. Penambat elastis juga dipakai pada rel yang disambungan dengan las termit
(Continuous Welded Rails) karena kemampuannya untuk menahan batang rel agar tidak
bergerak secara horizontal saat pemuaian.
Terdapat dua macam penambat elastis yaitu:
a. Penambat Elastis Tunggal (single elastic fastening)
Komponennya terdiri dari pelat landas, pelat atau batang jepit elastik, tirpon, mur dan
baut. Penambat elastik tunggal ini biasanya digunakan pada bantalan besi atau kayu.
b. Penambat Elastis Ganda (double elastic fastening)
Komponennya terdiri dari pelat landas, pelat atau batang jepit elastik, alas rel (karet),
tirpon, mur dan baut. Penggunaan pada bantalan benton tidak menggunakan pelat
landas, tetapi tebal karet alas (rubber pad) rel harus disesuaikan dengan kecepatan kereta
api maksimum.
Penambat elastis inilah yang sekarang banyak digunakan, terutama pada bantalan beton,
meskipun ada juga yang digunakan pada bantalan kayu dan bantalan besi.

Gambar 2. (kiri) Paku rel pada bantalan kayu dengan Tie Plate
(kanan) Penambat kaku menggunakan tirpon pada bantalan kayu
C. SISTEM PENAMBAT REL DI INDONESIA
Penambat elastic lebih banyak digunakan di Indonesia daripada jenis penambat kaku.
Penambat elastic tunggal hanya boleh digunakan pada jalan rel kelas IV dan V, sedangkan
penambat elastic ganda pada dasarnya dapat digunakan pada semua kelas jalan rel, namun
tidak dianjurkan untuk jalan rel kelas V.
Penambat elastis sendiri terdiri dari berbagai macam jenis, antara lain:
Penambat Pandrol E-Clip produksi Pandrol Inggris
Penambat Pandrol Fastclip produksi Pandrol Inggris
Penambat Kupu-kupu produksi Vossloh
Penambat DE-Clip produksi PT. Pindad Bandung
Penambat KA Clip produksi PT. Pindad Bandung.
Sistem penambat elastis yang banyak digunakan di Indonesia adalah E-clip, KA-clip, dan
DE-clip.

1. E-clip
Disebut sebagai E-clip karena bentuknya seperti huruf e kecil dan berbentuk seperti klip
kertas sehingga disebut sebagai klip. Merupakan penambat yang pertama sekali
dikembangkan oleh Pandrol Inggris sehingga disebut juga sebagai Pandrol Clip. Penambat rel
tipe ini merupakan suatu batang baja dengan diameter 19 mm yang berbentuk spiral/ulir,
yang salah satu sisinya menekan kaki rel dan sisi yang lain berlindung pada suatu penahan.
Karakteristik penambat rel E-clip adalah:
a. Clamping Force (kuat jepit) tinggi, hingga mencapai 600 kgf,
b. Tidak berisik ketika rangkaian kereta api melewati bantalan,
c. Mudah dalam pekerjaan pemasangan,
d. Kuat dan tidak mudah lepas,
e. Jumlah komponen sedikit/sederhana,
f. Bila digunakan alas karet (rubber pad) di bawah kaki rel, menjadi penambat elastis
ganda.









2. DE-clip
Merupakan penambat elastis yang dikembangkan di Belanda. Di Indonesia penambat ini
dibuat oleh PT Pindad dan digunakan secara luas pada jaringan jalan kereta api, khususnya
diwilayah pulau Jawa.
Penambat rel tipe DE-Clip mempunyai karakteristik sebagai berikut:
a. Clamping force (kuat jepit) mencapai lebih dari 1000 kgf,
b. Dapat melawan gaya puntiran (torsional force),
c. Penambat dapat memiliki sifat double elastic karena menggunakan alas karet (rubber pad)
dalam sistemnya,
d. Komponen penambat rel tidak banyak dan sederhana.

Gambar 3. (atas) Penambat E-Clip
(bawah) Penambat E-Clip pada bantalan beton







3. KA-clip
Penambat rel elastis tipe KA-clip merupakan hasil penelitian dan pengembangan bersama
antara PT. Pindad dengan PT. Kereta Api Indonesia. Penambat rel tipe KA-clip lebih sesuai
dengan karakteristik kereta api di Indonesia. Klip rel kereta api ini bisa digunakan di rel
berukuran berapa punbaik R33, R42 maupun R54. Penambat ini merupakan
pengembangan dari F Type.
Karakteristik utama KA-clip adalah sebagai berikut:
a. Sederhana,
Gambar 4. Penambat DE-Clip

b. Mudah dalam pemasangan,
c. Bila track mengalami pergantian rel, masih dapat digunakan kembali dengan efektif,
d. Kuat jepit terhadap rel 800-1200 kgf,
e. Anti vandalism (pencurian komponen rel), karena memasang dan membukanya perlu alat
khusus,
f. Bila digunakan alas karet (rubber pad) di bawah kaki rel, menjadi penambat elastis
ganda.






D. SISTEM PENAMBAT REL DI LUAR NEGERI
Sistem penambat yang digunakan di luar negeri tidak jauh berbeda dengan yang
digunakan di Indonesia, baik komponen penyusunnya maupun jenis penambat elastisnya.
Perbedaannya hanya pada variasi penambat elastic yang digunakan lebih beragam, sesuai
dengan kebutuhan sarana dan prasarana jalan rel pada Negara masing-masing. Contohnya di
Jepang, penambat yang banyak digunakan adalah penambat rel tipe F.




Gambar 5. Penambat KA-Clip
Gambar 6. Penambat Pandrol Fastclip
Penambat rel Tipe F bila dilihat sekilas tampak sederhana dan bentuknya mirip dengan
Penambat E-Clip, namun komponen penambatnya relatif banyak sehingga membutuhkan
ketelitian dalam pemasangan dan pemeliharaan. Kuat jepit yang dihasilkan dapat mencapai
500 kgf, dan penambat ini dianggap tidak cepat longgar karena mampu meredam getaran.
Contoh lainnya adalah Tension Clamp Fastening, Penambat elastis tipe W, penambat
Pandrol VIPA, dan tipe Vanguard.
Penambat Pandrol VIPA merupakan jenis penambat dengan desain yang dioptimalkan
untuk mengurangi kebisingan dan getaran sekunder dengan menggunakan system resilient
pad. Ukuran keseluruhan perakitan telah direduksi sehingga dapat mengurangi beban
perakitan dan memudahkan untuk perkuatan ke system yang telah ada.








Gambar 8. Penambat elastis tipe W
Gambar 7. System penambat dengan Tension Clamp
Penambat tipe Vanguard digunakan untuk mendukung kereta api pada slab, jembatan, dan
terowongan. Rel didukung pada bagian bawah kepala rel dan pada bagian badan rel dengan
menggunakan karet, sehingga kaki rel menjadi menggantung dengan area kosong
dibawahnya. Dengan karakteristik kekakuan rendah, diharapkan redaman getaran dan kontrol
pada gauge menjadi maksimal. Penambat ini memiliki biaya yang lebih rendah dari jenis
oenambat lain namun didesain untuk mencapai tingkat kinerja yang sama.
Selain yang telah disebutkan diatas, masih banyak variasi dari sistem penambat yang
digunakan di dunia. Masing-masing dari penambat tersebut memiliki karakteristik sendiri-
sendiri yang cocok digunakan untuk sarana dan prasarana kereta api tertentu, sesuai dengan
kebutuhan pada tiap Negara.









Gambar 9. (kiri) Penambat Pandrol VI PA
(kanan) Penambat tipe Vanguard
Gambar 10. Berbagai komponen dari system penambat
TEKNIK JALAN REL
TEKNOLOGI PENAMBAT REL
DI INDONESIA DAN DUNIA




DISUSUN OLEH:
RIZKI A.T. CAHYANI
(105060100111025)




KEMENTRIAN PENDIDIKAN NASIONAL
UNIVERSITAS BRAWIJAYA
FAKULTAS TEKNIK
JURUSAN SIPIL