Anda di halaman 1dari 9

Praktikum Kimia Dasar 2

SENYAWA ORGANIK DAN SENYAWA ANORGANIK


(Studi Kasus : Mengidentifikasi perbedaan senyawa organic dan anorganik)
Program Studi Pendidikan Kimia, Jurusan Pendidikan Ilmu Pengetahuan Alam, Fakultas
Ilmu Tarbiyah dan Keguruan, UIN Syarif Hidayatullah Jakarta
Anggi Sapitri Irawan, Faizah Abbiyah R, Mutiah Ulfah, dan Tri Bagus Purbandi
J l. Ir. H. J uanda No. 95 Ciputat 15412 J akarta
ABSTRACT. Tujuan praktikum kali ini Dapat membedakan senyawa organic dan senyawa
anorganik, pada senyawa anorganik mempunya ciri ciri yaitu Reaksi terjadi diantara ion ion
dengan cepat, Titik didih dan titik lebur lebih tinggi, J ika dipanaskan, lebih stabil, dan Pelarut
biasanya adalah air. Dan senyawa organic mempunyai ciri ciri yaitu Reaksi terjadi diantara
molekul dengan tingkat lebih mudah, J ika dipanaskan, dapat mudah terbakar, dan Titik didih dan
titik lebur lebih rendah. Senyawa yang dipakai NaCl sebagai senyawa anorganik dan Urea
sebagai senyawa organic. Pada praktikum kali ini senyawa organic meleleh lebih cepat dengan
suhu 144
o
c dan senyawa anorganik meleleh dengan suhu 244
o
c.
Kata kunci : uji nyala, uji titik leleh, uji reaktivitas
Abstrcat. The purpose of this lab times to distinguish organic compounds and inorganic
compounds, inorganic compounds possessed the traits - traits that reaction occurs between ions -
ions quickly, boiling point and a higher melting point, if heated, more stable, and the solvent is
usually water. And organic compounds have traits - traits that reaction occurs between molecules
with levels more easily, if heated, can be flammable, and boiling point and a lower melting point.
Compounds used as inorganic compounds NaCl and urea as organic compounds. At this time the
practice of organic compounds melt more rapidly with temperature 144oc and inorganic
compounds melt at a temperature of 244
o
c.
Keywords: flame test, test melting point, reactivity test
A. Judul pratikum
Senyawa organic dan anorganik
B. Tanggal praktikum
14 Mei 2014
C. Tujuan praktikum
Dapat membedakan senyawa organic dan anorganik
Dapat mengetahui titik leleh, uji nyala, dan reaksi dari kedua senyawa tersebut.
Mengetahui sifat sifat dari kedua senyawa tersebut.
D. Pendahuluan
Karbon merupakan unsure yang unik karena begitu banyak senyawa yang dibentuknya dan
keragaman strukturnya. Kombinasi karbon dengan hydrogen akan membentuk molekul
molekul dengan ikatan tunggal, rangkap dan rangkap tiga.
Kajian tentang senyawa karbon merupakan cabang ilmu yang secara tradisional disebut
kimia organic (organic chemistry). Meskipun kimia karbon sangat berikatan erat dengan kimia
unsure unsure anorganik dan biokimia.(oxtoby,2003:109)
Semua senyawa organic adalah hidrokarbon atau senyawaan yang dturunkan dari
padanya, hidrokarbon alifatik adalah struktur rantai yang dikelompokan dalam tiga deret
homolog senyawaan; dalam tiap deret tiap senyawaan adalah homolog senyawaan yang lain.
Alkana(deret metana) adalah hidrokarbon jenuh; mereka hanya mempunyai ikatan
ikatan tunggal.
Alkena (deret etilena) dan alkuna (deret asetilena) adalah hidrokarbon tak jenuh. Mereka
mempunyai masing masing satu ikatan rangkap dan satu ikatan ganda tiga. Karena rotasi
mengelilingi ikatan rangkap terintangi, maka kebanyakan alkena menanjukan keisomeran cis-
trans.( keenan, 1999:400)
Semua senyawa organic merupakan turunan dari golongan senyawa yang dikenal sebagai
hidrokarbon (hydrocarbon) sebab senyawa tersebut terbuat hanya dari hydrogen dan karbon.
Reaksi reaksi alkana
Alkana biasanya tidak dianggap sebagai senyawa yang sangat reaktif. Tetapi, pada kondisi
yang sesuai alkana akan bereaksi. Misalnya, gas alam, bensin,dan minyak tanah.
Sifat sifat dan reaksi alkena
Asetilena dan alkena lainnya dibuat dalam industry melalui proses pemecaha, yaitu
dekomposisi termal dan hidrokarbon besar menjadi molekul molekul yang lebih kecil.
Sifat sifat dan reaksi alkuna
Asetilena berupa gas tidak berwarna (td-84
o
c) yang dibuat melalui reaksi antara kalsium
karbida dan air.
Asetilena mempunyai banyak kegunaan penting dalam industry, karena kalor
pembakarannya yang tinggi (Raymond chang,2005:345)
Perbedaan senyawa organic dan senyawa anorganik
Senyawa organic Senyawa anorganik
Reaksi terjadi diantara molekul
dengan tingkat lebih mudah
Reaksi terjadi diantara ion ion
dengan cepat
Titik didih dan titik lebur lebih rendah Titik didih dan titik lebur lebih tinggi
J ika dipanaskan, dapat mudah
terbakar
J ika dipanaskan, lebih stabil
Molekulnya dapat membuat struktur
ismomer
Molekulnya tidak dapat membuat
isomer
Pelarut biasanya adalah senyawa
organik
Pelarut biasanya adalah air
(staff UNY)
Reaksi anorganik dapat dideskripsikan dengan konsep redoks atau asam basa.
Termodinamika dan elektrolika sangat erat kaitannya dengan analisis reaksi redoks dan asam
basa. Walaupun nampaknya teori termodinamika dan elektrokimia dideskripsikan dengan
sejumlah persamaan dan rumus yang rumit, hanya beberapa persamaan dan parameter yang
diperlukan untuk pemahamanyang layak.(taro saito,1996)
E. Alat dan Bahan
Mortar dan alu 1 buah
plat tetes 1 buah
batang pengaduk 1 buah
spatula 1 buah
amplas, 1 lembar
gelas beaker 100ml 2 buah
pipet tetes, 3 buah
pembakar spirtus 1 buah
kaleng 1 buah
statif 1 buah
kawat kasa 1 buah
thermometer raksa 1 buah
cawan petri 1 buah
pipa kapiler 1 buah
kaki tiga 1 buah
kawat nikrom
bubuk NaCl
bubuk Urea
minyak goreng 50 ml
larutan HCl pekat 15 ml
larutan H
2
SO
4
2 tetes
Aquades 20 tetes
larutan KMnO
4
2 tetes
F. Metode Percobaan
UJI NYALA
1. Kawat nikrom diamplas terlebih dahulu.
2. Setelah diamplas dicelupkan ke HCl pekat, setelah itu dibakar sampai kering.
3. Setelah dibakar celupkan kembali ke HCl pekat dan celupkan ke senyawa organic atau
senyawa anorganik.
4. Dibakar dan lihat adanya perubahan pada senyawa tersebut.
TITIK LELEH
1. Salah satu ujung pipa kapiler dibakar agar tertutup.
2. Masukan sampel kedalam pipa kapiler dengan cara diketuk ketukan.
3. Pipa kapiler diikat dengan thermometer raksa dengan karet.
4. Panaskan pipa kapiler diatas kaleng yang berisi minyak goreng sampai meleleh.
5. Hitung suhu saat pipa kapiler meleleh.
REAKTIVITAS
1. Siapkan plat tetes.
2. Teteskan sampel senyawa organic atau senyawa anorganik baik larutan atau padatannya
pada beda sisi plat.
3. Teteskan larutan H
2
SO
4
pada sampel larutan dan padatan.
4. Amati perubahannya.
5. Teteskan larutan H
2
SO
4
dan larutan KMnO
4
pada sampel larutan dan padatan.
6. Amati perubahannya.
G. Analisis data
uji nyala
Senyawa anorganik Warna api berwarna orange
Padatan senyawa anorganik tidak mudah
terbakar
Padatan tidak berubah warna saat dibakar
Senyawa organik Tidak ada perubahan pada api
Mudah terbakar
titik leleh
Senyawa anorganik =224
o
c
Senyawa organic =144
o
c
Reaktivitas
Senyawa anorganik
Padatan +H2SO4 =berwarna kuning
Padatan +KMnO4 +H2SO4 =berwarna kuning kecoklatan
Larutan +h2SO4 =berwarna kuning, lalu menjadi bening kembali
Larutan+KMnO4 +H2SO4 =berwarna merah keunguan.
Senyawa organic
Padatan +H2SO4 =tidak terjadi perubahan dan mencair
Padatan +KMnO4 +H2SO4 =berwarna ungu tua dan mencair
Larutan +h2SO4 =tidak terjadi perubahan warna
Larutan+KMnO4 +H2SO4 =berwarna ungu tua
H. pembahasan
Pada percobaan kali ini, kita akanmelakukan perlakuan pada senyawa organic dan anorganik,
seperti uiji nyala, titik leleh, dan uji reaktivitas yang bertujuan untuk membedakan senyawa
organi dan anorganik.
Pada percobaan pertama yaitu titik leleh, kami masukan sampel kedalam pipa kapiler dan
dipanaskan diantara kaleng yang berisi minyak goreng, pipa kapiler diikat denagn karet
thermometer raksa untuk mendapatkan titik leleh dari kedua senyawa tersebut. Pada percobaan
kali ini kami menggunakan thermometer raksa karena dapat mengukur suhu diatas 100
o
c, karena
kedua senyawa meleleh diatas suhu 100
o
c. kami mengunakan minyak bukan air karena minya
mempunyai titik didih lebih tinggi dibandingkan air, maka dari itu kami tidak menggunakan air
dan thermometer alcohol. Dari percobaan kali ini kami mendapatkan titik leleh senyawa organic
yaitu 144
o
c dan senyawa anorganik 244
o
c. sesuai dengan teori yang ada yang mengatakan pada
asenyawa anorganik mempunyai titik leleh lebih tinggi dibandingkan senyawa organic dan
senyawa organic berupa ikatan kovalen dan senyawa anorganik berupa senyawa ion. Pada teori
yang ada bahwa titik leleh kovalen lebih rendah dibandingkan ikatan ion.
Pada percobaan kedua, yaitu uji nyala antara senyawa organic dan anorganik, pada
percobaan ini menggunakankawat nikrom yang sudah diamplas dan HCl pekat. Dan sebelum
kawat nikrom digunakan kawat nikrom dicelupkan ke HCl pekat lalu dibakar yang berfungsi
melarutkan kotoran atau penganggu yang terdapat padat kawat nikrom tersebut.
HCl digunakan agar sampel organic dan anorganik menempel pada kawat nikrom, saat senyawa
organic dibakar terdapat warna orange kemerahan hal itu membuktikan bahwa dalam zat organic
terdapat senyawa karbon, selanjutnya senyawa anorganik, warna api tidak berubah seharusnya
ada perubahan warna api yaitu merah jambu yang membuktikan kalau terdapat zat anorganik dan
membuktikan teori itu benar bahwa pada zat anorganik tidak mudah terbakar pada saat kami
mebakar sampel, tidak melebur atau habis, sampel tersebut pada kawat nikrom.
Pada percobaan ketiga, yaitu uji reaktivitas pada senywa oragnik dan anorganikkami
menggunakan padatan dan larutan.
Pada Senyawa anorganik Padatan +H2SO4 menjadi berwarna kuning, Padatan +KMnO4 +
H2SO4 menjadi berwarna kuning kecoklatan, pada Larutan +h2SO4 menjadi berwarna kuning,
lalumenjadi bening kembali, dan pada Larutan+KMnO4 +H2SO4 menjadi berwarna merah
keunguan.
Pada Senyawa organic padatan +H2SO4 menjadi tidak terjadi perubahan dan mencair,
Padatan +KMnO4 +H2SO4 menjadi berwarna ungu tua dan mencair, Larutan +h2SO4 menjadi
tidak terjadi perubahan warna, dan pada Larutan+KMnO4 +H2SO4 menjadi berwarna ungu tua.
I. Kesimpulan
Untuk mengidentifikasi senyawa organic dan senyawa anorganik, dapat dilakukan
dengan cara uji nyala, uji titik leleh, dan uji reaktivitas.
Titik leleh senyawa anorganik lebih tinggi dibandingkan senywa organic.
Reaktivitas senyawa anorganik lebih cepat dibandingkan senyawa organic.
Senyawa anorganik tidak mudah terbakar seperti sempel organic.
Senyawa organic tidak dapat larut dalam air.
J. Daftar Pustaka
Chang, Raymond. 2005. Kimia Dasar Jilid 1. J akarta: Erlangga.
Keenan, Charles W. Kimia Dasar Jilid 2. J akarta: Erlangga.
Oxtoby, dkk. Prinsip prinsip kimia modern jilid 2. J akarta: Erlangga.2003
http://staff.uny.ac.id/sites/default/files/pendalaman%20materi%20kimia%20organik.pdf.
[diakses 16 mei 2014, 09:43]
http://ashadisasongko.staff.ipb.ac.id/File/2012/02/kimia-anorganik.pdf.
[diakses 17 mei 2014, 15:05]