Anda di halaman 1dari 111

CHAPTER 10

ACQUISITION AND
DISPOSITION OF
PROPERTY, PLANT, AND EQUIPMENT
Perusahaan seperti Hon Hai Precision (Taiwan), Tata Steel (India), dan
Royal Dutch Shell (Inggris dan Belanda) menggunakan aset yang bersifat tahan
lama, yaitu aset tetap. Beberapa aset disebut property, plant, and equipment.
Istilah lain yang umum digunakan adalah plant assets dan aset tetap. Kita
menggunakan istilah-istilah ini secara bergantian. Property, plant, and
equipment didefinisikan sebagai aset berwujud yang dimiliki untuk digunakan
dalam produksi atau penyediaan barang dan jasa, untuk sewa kepada orang lain,
atau untuk tujuan administrasi. Itu diharapkan untuk digunakan selama lebih
dari satu periode. [1] Property, plant, and equipment itu meliputi tanah, struktur
bangunan (kantor, pabrik, gudang), dan peralatan (mesin, furniture, peralatan).
Karakteristik utama dari property, plant, and equipment adalah sebagai berikut.
1. Mereka diperoleh untuk penggunaan dalam operasi dan tidak untuk dijual
kembali. Hanya aset yang digunakan dalam operasi bisnis normal yang
diklasifikasikan sebagai property, plant, and equipment. Sebagai contoh, sebuah
bangunan yang sedang tidak digunakan lebih tepat diklasifikasikan terpisah
sebagai investasi. Sebagai tambahan, property, plant, and equipment yang
dimiliki untuk digunakan atau diberikan diklasifikasikan terpisah dan
dilaporkan dalam laporan posisi keuangan. Pengembang lahan atau minority
mengklasifikasikan tanah sebagai persediaan.
2. Mereka secara alami bersifat jangka panjang dan biasanya disusutkan. Property,
plant, and equipment menghasilkan jasa selama beberapa tahun. Perusahaan
mengalokasikan biaya investasi dalam aset ini ke periode masa depan melalui
beban penyusutan periodik. Terkecuali tanah, dimana hanya disusutkan jika
penurunan nilai material terjadi, seperti kerugian pada kesuburan lahan
pertanian karena rotasi panen yang buruk, kekeringan, atau longsor.
3. Mereka memiliki substansi fisik. Property, plant, and equipment adalah aset
berwujud yang ditandai oleh keberadaan fisik atau substansi. Hal ini
membedakan mereka dari asset tak berwujud, seperti paten atau goodwill. Tidak
seperti bahan baku, bagaimanapun juga, property, plant, and equipment tidak
secara fisik menjadi bagian dari produk yang dimiliki untuk dijual kembali.
AKUISISI DARI PROPERTY, PLANT, AND EQUIPMENT
Kebanyakan perusahaan menggunakan nilai historis sebagai basis untuk
penghitungan property, plant, and equipment. Nilai historis mengukur kas atau
nilai setara kas dari harga perolehan aset tersebut dan membawanya ke lokasi dan
kondisi yang diperlukan untuk digunakan.
Perusahaan mengakui property, plant, and equipment ketika biaya dari aset
dapat diukur secara nyata dan besar kemungkinan bahwa perusahaan akan
By: Nugraha Corporation
http://nugraha-
corporation.blogspot.com/
mendapatkan manfaat ekonomi masa depan. [2] Sebagai contoh, ketika Starbucks
(Amerika) membeli mesin pembuat kopi untuk operasinya, biaya ini dilaporkan
sebagai aset karena itu dapat diukur secara nyata dan manfaat masa mendatang.
Namun, ketika Starbucks melakukan perbaikan biasa pada mesin pembuat
kopinya, Starbucks membebankan biaya ini karena periode utama dari manfaat
hanya pada periode berjalan.
Biasanya perusahaan-perusahaan melaporkan biaya-biaya berikut sebagai
bagian dari property, plant, and equipment: [3]
1
1. Harga pembelian, termasuk bea impor, pajak pembelian tidak dapat
dikembalikan, dikurangi potongan penjualan dan rabat. Sebagai contoh british
airways (GBR) Menunjukkan bahwa pesawat dinyatakan sebesar nilai wajar
pertimbangan yang diberikan setelah dikurangi kredit manufaktur.
2. Biaya terkait untuk membawa aset tersebut ke lokasi dan kondisi yang
diperlukan untuk digunakan dalam cara yang dimaksudkan oleh perusahaan.
Misalnya, ketika Skanska AB (SWE) membeli mesin berat dari Caterpillar
(USA), itu mengkapitalisasikan biaya pembelian, termasuk biaya pengiriman.
2

Perusahaan menilai properti, pabrik, dan peralatan pada periode berikutnya
dengan menggunakan metode biaya perolehan atau metode nilai wajar (revaluasi) .
Perusahaan dapat menerapkan biaya atau model nilai wajar untuk semua item
aset, dan peralatan atau untuk satu kelas (banyak) aset, dan peralatan. Sebagai
contoh, perusahaan mungkin menilai tanah (sekelas aset) setelah akuisisi dengan
menggunakan metode nilai wajar dan pada saat yang sama menilai bangunan dan
peralatan (kelas-kelas lain aset) dengan biaya.
Kebanyakan perusahaan menggunakan metode-biaya ini lebih murah untuk
digunakan karena biaya appraisal tidak diperlukan. Selain itu, metode nilai wajar
umumnya mengarah ke nilai aset yang lebih tinggi, yang berarti bahwa perusahaan
melaporkan beban penyusutan yang lebih tinggi dan laba bersih lebih
1 Pertimbangan materialitas penting didalam mempertimbangkan barang
untuk dikapitalisasikan. Anggap, sebagai contoh, Cathay Company memiliki suku
cadang di tangan untuk melayani kerusakan apapun dalam peralatannya. Kecuali
bila suku cadang baik secara terpisah atau dalam kombinasi adalah material
dalam jumlah, pengeluaran terkait pada suku cadang dibebankan sebagai
pengenaan meskipun mereka memberikan manfaat di masa depan.
2Perusahaan juga mengakui perkiraan dari membongkar, menghilangkan, dan
pemulihan tempat jika perusahaan punya obligasi yang mendatangkan akuisisi
dari aset. Sebagai contoh, BP (GBR) mengindikasikan bahwa kewajiban untuk
menonaktifkan harga yang diakui saat perusahaan punya obligasi untuk
membongkar atau menghilangkan fasilitas atau item dari bangunan dan
memperbaiki tempat yang dilokasikan. Item yang berhubungan dengan PPE dari
jumlah ekivalen untuk ketentuan yang dibuat. Kita berdiskusi pengakuan dan
pengukuran dari aset itu dan obligasi di Chapter 13.
By: Nugraha Corporation
http://nugraha-
corporation.blogspot.com/
rendah. Bab ini membahas metode biaya, kami menggambarkan metode nilai wajar
dalam bab 11.
Cost of Land
Semua pengeluaran yang dilakukan untuk memperoleh tanah dan siap untuk
digunakan dianggap sebagai bagian dari biaya tanah. Jadi, ketika Group Auchan
(FRA) atau AEON (JPN) membeli tanah untuk membangun sebuah toko baru,
biaya tanah biasanya mencakup (1) harga pembelian; (2) penutupan biaya, seperti
hak atas tanah, biaya pengacara, dan pencatatan biaya; (3) biaya yang timbul
dalam mendapatkan lahan dalam kondisi untuk digunakan, seperti penilaian,
mengisi, pengeringan, dan membuka tanah; (4) asumsi dari setiap hak gadai,
hipotek, atau sitaan di properti, dan (5 ) setiap prasarana tambahan yang memiliki
kehidupan yang tidak terbatas.
Sebagai contoh, saat AEON membeli tanah untuk tujuan membangun
bangunan, yang mempertimbangkan semua harga yang terjadi sampai penggalian
untuk bangunan baru sebagai harga tanah. Penghilangan dari bangunan lama-
pembersihan, penilaian, dan pengisian-adalah harga tanah karena aktivitas ini
perlu untuk mendapat tanah dalam kondisi untuk tujuannya. AEON
memperlakukan semua proses dari mendapatkan tanah siap untuk tujuan
penggunaannya, seperti menyelamatkan tanda terima dalam pembongkaran
bangunan lama atau menjual kayu sisa, sebagai pengurang dari harga tanah.
Dalam beberapa kasus, saat AEON membeli tanah, mungkin mengambil
obligasi tanah seperti pajak pengembalian atau gadai. Dalam beberapa situasi,
harga dari tanah adalah uang yang dibayarkan, ditambah beban. Dengan kata lain,
jika harga pembelian dari tanah adalah 50,000,000 tapi AEON mengambil pajak
properti yang akan dibayar 5,000,000 dan hak gadai 10,000,000 jadi harga tanah
adalah 65,000,000
AEON mungkin membuat taksiran untuk peningkatan, seperti pengaspalan,
penerangan jalan,sistem drainase. Itu akan dimasukkan dalam harga tanah,
karena itu semua relatif permanen. Itulah , setelah pemasangan, itu dipelihara
oleh pemerintah lokal. Sebagai tambahan , AEON seharusnya membebankan
permanent improvement yang dibuat, seperti landscaping, ke akun Land. Ia
mencatat peningkatan apapun secara terpisah dengan umur terbatas, seperti jalan
untuk mobil pribadi, trotoar, pagar, area parker, sebagai peningkatan Land. Biaya
ini disusutkan dengan perkiraan masa manfaatnya.
Pada umumnya, Land adalah bagian dari Property, Plant, and Equipment.
Bagaimanapun, jika tujuan utama dari perolehan dan penguasaan Land adalah
spekulasi, perusahaan sewajarnya mengklasifikasikan Land tersebut sebagai
Investments. Jika real estate menguasai Land untuk dijual kembali, maka tanah
diklasifikasikan sebagai Inventory.
Untuk kasus Land dikuasai sebagai Investments, perlakuan akuntansi apa
yang seharusnya diberikan untuk Taxes, Insurance, dan biaya langsung lainnya
yang terjadi ketika menguasai Land?Beberapa mempercayai bahwa biaya ini
By: Nugraha Corporation http://nugraha- corporation.blogspot.com/
seharusnya dikapitalisasi. Alasannya: ini bukanlah pendapatan umum dari
Investment pada saat ini. Perusahaan pada umumnya menggunakan pendekatan
ini kecuali ketika Asset sekarang ini menghasilkan Revenue, (seperti Property
sewaan)
Cost of Buildings
Biaya gedung seharusnya termasuk semua pembelanjaan terkait secara
langsung pada pemerolehan atau kontruksi. Biaya ini termasuk (1) Materlal,
Labor, and Overhead Costs yang terjadi selama pembangunan, dan (2) Profesional
Fees and Building Permits. Pada umumnya, perusahaan mengontrak pihak lain
untuk membangun gedungnya. Perusahaan menyadari semua biaya yang terjadi ,
dari penggalian sampai penyelesaian, sebagai bagian dari biaya Building.
Tapi bagaimanakah akun perusahaan untuk gedung lama pada lokasi baru
yang diusulkan?Apakah biaya pembersihan gedung lama sebagai biaya tanah atau
biaya gedung baru?Pemanggilan kembali yang jika perusahaan membeli tanah
dengan adanya gedung lama disana, kemudian biaya perobohan nilai residunya
adalah biaya untuk memperoleh Land siap untuk penggunaan yang dimaksudkan
dan terkait pada Land dibandingkan dengan gedung baru. Dengan kata lain,
semua biaya untuk memperoleh Asset siap untuk penggunaan yang dimaksudkan
adalah biaya pada asset.
Oleh karena itu, setiap biaya yang secara tidak langsung dapat diatribusikan
untuk mendapatkan gedung yang siap untuk digunakan sesuai dengan tujuannya
tidak boleh dikapitalisasi. Sebagai contoh, biaya start-up, seperti biaya promosi
yang berkaitan dengan pembukaan gedung atau kerugian operasional yang timbul
terutama karena penjualan rendah, tidak boleh dikapitalisasi. Juga, biaya
administrasi umum (seperti biaya departemen keuangan) tidak boleh dialokasikan
untuk biaya gedung.
Cost of Equipment
"Peralatan" dalam akuntansi termasuk peralatan pengiriman, peralatan
kantor, mesin, perabot dan peralatannya, perabotan, peralatan pabrik, dan aktiva
tetap serupa. Biaya aktiva tersebut meliputi harga pembelian, pengiriman dan
penanganan yang terjadi, asuransi pada peralatan dalam transit, biaya dari
yayasan khusus jika diperlukan, perakitan dan biaya instalasi, dan biaya
pelaksanaan uji coba. Setiap hasil dari penjualan setiap barang yang dihasilkan
ketika membawa peralatan ke lokasi dan kondisi yang digunakan sesuai dengan
tujuannya (seperti sampel yang dihasilkan ketika alat diuji) harus mengurangi
biaya peralatan. Biaya mencakup semua pengeluaran yang terjadi untuk
memperoleh peralatan dan mempersiapkan untuk digunakan.
Self-Constructed Assets (Aktiva yang dibangun sendiri)
By: Nugraha Corporation
http://nugraha-
corporation.blogspot.com/
Kadang-kadang perusahaan membangun aset mereka sendiri. Menentukan
biaya mesin tersebut dan aktiva tetap lainnya bisa menjadi masalah. Tanpa harga
pembelian atau harga kontrak, perusahaan harus mengalokasikan biaya dan
pengeluaran untuk sampai pada biaya asset yang telah dibangun sendiri. Bahan
dan tenaga kerja langsung digunakan dalam konstruksi tidak menimbulkan
masalah. Sebuah perusahaan dapat menelusuri biaya-biaya langsung untuk urutan
kerja dan bahan yang terkait dengan aset tetap yang dibangun.
Tetapi, penyerahan dari biaya tidak langsung perusahaan produksi
menciptakan masalahkhusus.Biaya tidak langsung ini, yang biasa disebut
pengeluaran tambahan atau beban, termasuk tenaga, pemanasan, cahaya,
asuransi, pajak property dari bangunan dan peralatan,tenaga kerja supervisor
pabrik, depresiasi dari asset tetap dan perlengkapan.
Perusahaan dapat menangani pengeluaran tambahan dalam satu atau dua
cara:
1. Menetapkan pengeluaran tambahan tidak tetap ke biaya konstruks iaset.
Argument utama untuk perlakuan ini adalah jika fixed in nature; ini tidak
menambah hasil dari salah satu konstruksi dari pemilik gedung atau peralatan.
Pendekatan ini menganggap perusahaan akan mendapat biaya yang sama tanpa
memperhatikan apakahk onstruksi ini asset atau bukan. Oleh karena itu, untuk
mengganti bagian dari biaya pengeluaran tambahan untuk peralatan akan
dengan sendirinya berkurang beban sekarang dan sebagai konsekuensinya
mengurangi pendapatan dari periods ekarang. Tetapi, perusahaan akan
menetapkan biaya dari asset konstruksi biaya variable pengeluaran tambahan.
2. Menetapkan bagian dari semua pengeluaran tambahan ke proses konstruksi.
Pendekatan ini, dikenal juga sebagai pendekatanfull-costing, tetap jika salah
satu percaya bahwa biaya lempiran ke semua produk dan asset manufaktur
ataukonstruksi. Dalam pendekatan ini,perusahaan menetapkan bagian dari
semua biaya pengeluaran tambahan ke proses
konstruksi, sebagai
produksi
normal. Para ahli berkata bahwa kegagalan dari mengalokasikan biaya
pengeluaran tambahan lebih rendah dari biaya inisial asset dan menghasilkan
alokasi masa depan yang tidak akurat.
Perusahaan seharusnya menetapkan ke asset a pro rata portion dari
pengeluaran tambahan tetap untuk menentukan biaya.Perusahaan memakai
perlakuan ini secara ekstensif karena ada beberapa percaya bahwa ini
menghasilkan pencocokan yang baik antara biaya dengan pendapatan. Jumlah
yang tidak normal dari sisa material, tenaga kerja, atau sumber lain seharusnya
tidak dimasukkan ke dalam biaya aset.[4]
Jika overhead yang di alokasikan mengakibatkan pencatatan biaya
konstruksi melebihi biaya yang merupakan prosedur independen lain yang akan
dikenakan biaya, perusahaan harus mencatat kelebihan overhead sebagai kerugian
periode daripada memanfaatkannya.Hal ini untuk menghindari pemanfaatkan aset
melebihi
fair
value.Dala
m
kondisi
apapun
seharusny
a
sebuah
perusaahan
mencatatnya
sebag
ai profit on self-construction.
By: Nugraha Corporation
http://nugraha-
corporation.blogspot.com/
Interest Cost During Construction (Biaya Bunga Selama Konstruksi)
Akuntansi yang tepat untuk biaya bunga telah menjadi perdebatan yang
sangat lama(3).Tiga pendekatan telah disarankan untuk menghitung bunga yang
terjadi dalam pembiayaan pembangunan aktiva, dan peralatan:
1. Kapitalisasi tanpa bunga selama masa konstruksi. Pada pendekatan ini, bunga
dianggap sebagai biaya pembiayaan dan bukan biaya konstruksi.Beberapa
berpendapat bahwa jika sebuah perusahaan telah menggunakan pendanaan
ekuitas dan bukan hutang, maka tidak akan dikenakan biaya ini. Argumen
utama terhadap pendekatan ini adalah bahwa penggunaan uang tunai, apa pun
sumbernya, memiliki biaya bunga terkait implisit, yang tidak boleh diabaikan.
2. Biaya konstruksi dengan semua biaya dana yang digunakan, apakah dapat di
identifikasi atau tidak. Metode ini berpendapat bahwa biaya konstruksi harus
mencakup biaya pembiayaan, baik secara tunai, utang, atau equity. Pendukung
teori ini mengatakan bahwa semua biaya yang diperlukan untuk mendapatkan
aktiva siap untuk digunakan, termasuk bunga, adalah bagian dari biaya asset
Bunga,apakah aktual atau diperhitungkan, adalah biaya, seperti halnya tenaga
kerja dan materials. Sebuah kritik utama dari pendekatan ini adalah bahwa
perhitungan biaya modal ekuitas berfifat subjektif dan di luar kerangka sistem
biaya historis.
3. IFRS menggunakan istilah biaya pinjaman daripada beban bunga.Biaya
pinjaman termasuk beban bunga dihitung menggunakan metode bunga efektif.
Kita menggunakan istilah beban bunga disini untuk menunjukkan itu adalah
biaya pinjaman.
Hanya mengkapitalisasi biaya bunga yang terjadi selama masa konstruksi.
Pendekatan ini setuju dengan sebagian dasar pemikiran pendekatan kedua- bahwa
bunga adalah biaya yang sama nilainya dengan biaya bahan baku dan tenaga kerja.
Tetapi pendekatan ini hanya mengkapitalisasi biaya bunga yang timbul melalui
sumber pembiayaan-utang. (Artinya, pendekatan ini tidak membuat ketetapan
dalam menentukan biaya jika pembiayaan dilakukan melalui sumber pembiayaan-
ekuitas. Dalam pendekatan ini, perusahaan yang menggunakan sumber
pembiayaan-utang akan memiliki aset dengan biaya yang lebih tinggi daripada
perusahaan yang menggunakan sumber pembiayaan-ekuitas. Beberapa pihak
menganggap pendekatan ini tidak memuaskan karena mereka percaya bahwa biaya
perolehan suatu aset harusnya sama apakah itu dibiayai secara tunai, utang,
ataupun ekuitas.
Ilustrasi 10-1 menunjukkan bagaimana suatu perusahaan akan menambah
biaya bunga (jika ada) terhadap biaya aset berdasarkan tiga pendekatan
kapitalisasi.
Peningkatan biaya aset
$ 0 $ ?
B
y:
Tidak mengkapitalisasi
Mengkapitali
sasi
bunga selama
konstruksi
semua biaya
dari
pendanaan
Mengkapitalisasi biaya
aktual yang muncul
selama proses konstruksi
IFRS menggunakan pendekatan ketiga-kapitalisasi bunga aktual (dengan
modifikasi). Metode ini mengikuti konsep bahwa biaya historis dalam
perolehan aset mencakup semua biaya (termasuk bunga) yang terjadi untuk
membawa aset tersebut pada kondisi dan lokasi yang diperlukan agar dapat
digunakan sesuai rencana. Dasar pemikiran dari pendekatan ini adalah bahwa
selama konstruksi, aset tersebut tidak menghasilkan pendapatan. Oleh karena itu,
perusahaan harus menangguhkan (mengkapitalisasi) biaya bunga. Setelah
pembangunannya selesai, aset tersebut siap untuk digunakan dan perusahaan
dapat memperoleh pendapatan. Pada titik ini, perusahaan harus melaporkan
bunga sebagai beban dan menandingkannya dengan pendapatan tersebut. Oleh
karena itu perusahaan harus membebankan setiap biaya bunga yang terjadi dalam
pembelian aset yang siap untuk digunakan.
Dalam mengimplementasikan pendekatan umum ini, perusahaan
mempertimbangkan tiga hal:
1. Kualifikasi aktiva.
2. Periode kapitalisasi
3. Jumlah yang akan dikapitalisasi
Qualifying Assets (Kualifikasi Aktiva)
Untuk dapat melakukan kapitalisasi bunga, aset harus memenuhi suatu
periode waktu yang cukup panjang agar siap untuk digunakan atau dijual.
Perusahaan mengkapitalisasi biaya bunga dimulai sejak pengeluaran pertama
yang berkaitan dengan aset tersebut. Kapitalisasi terus dilakukan sampai
perusahaan secara substansial menyiapkan asset tersebut hingga siap untuk
digunakan.
Aset yang memenuhi syarat untuk melakukan kapitalisasi biaya bunga
mencakup aset dalam konstruksi yang akan digunakan oleh perusahaan itu sendiri
(termasuk bangunan, pabrik, dan mesin besar) dan aset yang dimaksudkan untuk
dijual atau disewakan yang sedang dalam pembangunan ataupun yang dibuat
sebagai proyek diskrit (misalnya kapal atau pengembangan real estate ).
Contoh aset yang tidak memenuhi syarat untuk kapitalisasi bunga adalah (1)
aset yang sedang digunakan atau siap untuk digunakan, dan (2) aset yang tidak
digunakan oleh perusahaan dalam kegiatan pemerolehan pendapatan dan yang
tidak menjalani aktivitas yang diperlukan untuk membuat mereka siap untuk
digunakan. Contoh dari jenis kedua ini mencakup sisa tanah yang belum
By: Nugraha Corporation http://nugraha-corporation.blogspot.com/
dikembangkan dan aktiva yang tidak digunakan karena usang, kapasitas berlebih,
atau membutuhkan perbaikan.
Siap untuk digunakan. Contoh dari jenis kedua ini termasuk tanah yang
masih belum dikembangkan dan aset yang tidak digunakan karena usang,
kapasitas berlebih, atau butuh perbaikan
Capitalization Period (Periode Kapitalisasi)
Capitalization period adalah periode waktu dimana perusahaan harus
mengkapitalisasi bunga. Ini dimulai dengan adanya tiga kondisi:
1. pengeluaran untuk aset sedang terjadi.
2. aktivitas yang dibutuhkan untuk menyiapkan aset untuk tujuan penggunaan
atau penjualan sedang berlangsung.
3. Interest cost sedang terjadi.
kapitalisasi bunga terus terjadi selama tiga kondisi ini ada. Periode kapitalisasi
berakhir ketika aset tersebut secara substansial telah selesai dan siap untuk
digunakan.
Amount to Capitalize (Jumlah yang harus dikapitalisasi)
Jumlah bunga untuk dikapitalisasi terbatas pada nilai terendah antara
interest cost yang terjadi selama periode atau avoidable interest. Avoidable interest
adalah jumlah biaya bunga selama periode sebuah perusahaan secara teoritis bisa
menghindari jika itu tidak membuat pengeluaran untuk aset tersebut. Jika interest
cost aktual untuk periode adalah $ 90.000 dan avoidable interest adalah $ 80.000
perusahaan bermodalkan hanya $ 80.000. Atau, jika interest cost aktual adalah $
80.000 dan avoidable interest adalah $ 90.000, masih mengkapitalisasi hanya $
80.000. Dalam situasi tanpa harus menarik biaya termasuk biaya capital charge
untuk equity.
Untuk menerapkan konsep avoidable interest, perusahaan menentukan
jumlah potensi bunga yang mungkin dikapitalisasi dalam suatu periode akuntansi
dengan mengalikan tingkat bunga yang sesuai dengan weighted-average
accumulated expenditures untuk kualifikasi aset selama periode berjalan.
Weighted-Average Accumulated Expenditure (WAAE). Dalam menghitung
Pengeluaran Rata rata tertimbang Akumulasi, sebuah perusahaan menimbang
pengeluaran konstruksi dengan jumlah waktu (fraksi tahunan atau periode
akuntansi) yang dapat dikenakan biaya bunga atas pengeluaran.
Sebagai ilustrasi, asumsikan bahwa Hen Ren Company memutuskan untuk
membangun sebuah jembatan, yang diperkirakan menghabiskan waktu 17 bulan
untuk diselesaikan, dimulai pada 2011. Perusahaan melakukan pembayaran
seperti di berikut kepada kontraktor pada 2011 : $240,000 pada tanggal 1 Maret,
$480,000 pada tanggal 1 Juli, dan $360,000 pada 1 November. Perusahaan
menghitung pengeluaran rata rata tertimbang akumulasi untuk tahun yang
berakhir 31 Desember 2011 seperti berikut ini.
By: Nugraha Corporation
http://nugraha-corporation.blogspot.com/
Pengeluaran Periode Pengeluaran Rata
Tanggal Jumlah Kapitalisasi *
rata tertimbang
Akumulasi
1 Maret $240,000 10/12 $200,000
1 Juli $480,000 6/12 $240,000
1 November $360,000 2/12 $60,000
$1,080,000 $500,000
*bulan antara tanggal pengeluaran dan tanggal berhentinya kapitalisasi
bunga atau akhir tahun, mana yang lebih dulu (dalam hal ini 31 Desember).
Untuk menghitung Pengeluaran Rata rata tertimbang Akumulasi, Han Ren
menimbang pengeluaran dari jumlah waktu yang dapat dikenakan biaya
bunga atas pengeluaran masing-masing. Untuk pengeluaran pada 1 Maret, Han
Ren menggabungkan biaya bunga untuk 10 bulan dengan pengeluaran. Untuk
pengeluaran tanggal 1 Juli, hanya dikenakan biaya bunga untuk 6 bulan saja.
Untuk pengeluaran tanggal 1 November, perusahaan hanya mengenakan biaya
bunga untuk 2 bulan saja.
Untuk menghitung akumulasi pengeluaran rata-rata tertimbang, Han Ren
mengukur pengeluaran dengan jumlah waktu yang dapat dikenakan biaya bunga
atas masing-masing. Untuk pengeluaran 1 Maret, Han Ren menghubungkan 10
bulan biaya bunga dengan pengeluaran. Untuk pengeluaran pada 1 Juli, itu dikenai
biaya bunga hanya 6 bulan. Untuk pengeluaran dilakukan pada 1 November,
perusahaan hanya dikenai 2 bulan biaya bunga.
Interest rate (Tingkat suku bunga). Perusahaan mengikuti prinsip-prinsip dalam
memilih tingkat bunga yang sesuai untuk diterapkan dengan pengeluaran
akumulasi rata-rata tertimbang:
1. Untuk bagian akumulasi pengeluaran rata-rata tertimbang yang kurang dari
atau sama dengan jumlah yang dipinjam secara khusus untuk membiayai
pembangunan aktiva, gunakan tingkat bunga yang timbul atas pinjaman
khusus.
2. Untuk bagian akumulasi pengeluaran rata-rata tertimbang yang lebih besar dari
utang apa pun yang terjadi secara khusus untuk membiayai pembangunan
aktiva, gunakan rata-rata tertimbang suku bunga atas semua hutang lainnya
selama periode berjalan.
Ilustrasi 10-3 menunjukkan perhitungan tingkat kapitalisasi (suku bunga
rata-rata tertimbang) untuk utang lebih besar daripada jumlah yang dikeluarkan
secara khusus untuk membiayai pembangunan aktiva tersebut.
4
Principal Interest
12%, 2-year note $600.000 $72.000
9%, 10-year bonds $2.000.000 $180.000
7.5%, 20-year bonds $5.000.000 $375.000
By: Nugraha Corporation http://nugraha-corporation.blogspot.com/
$7.600.000 $627.000
Capitalization rate =
Contoh Komprehensif Kapitalisasi Bunga
Untuk menggambarkan persoalan yang terkait dengan kapitalisasi bunga,
asumsikan bahwa pada tanggal 1 November2010, Shalla Company mengontrak
Pfeifer Construction Co. untuk membangun gedung senilai $1,400,000 pada tanah
senilai $100,000 (dibeli dari kontraktor dan termasuk dalam pembeyaran pertama).
Shalla melakukan pembayaran sebagai berikut ke perusahaan konstruksi selama
tahun
2011.
1 Januari 1 Maret 1 Mei 31 Desember Total
$210,000 $300,000 $540,000 $450,000
$1,500,
00
Pfeier Construction menyelesaikan gedung, siap untuk digunakan pada tanggal 31
Desember 2011. Shalla memiliki hutang yang harus dibayar pada tanggal 31
Desember 2011.
Specific Construction Debt
1. Wesel dengan masa jatuh tempo 3 tahun dengan bunga 15% diterbitkan untuk
membiayai pembelian tanah dan pembangunan gedung, tertanggal 31 Desember
2010, dengan bunga dibayar tahunan setiap tanggal 31 Desember.
Other Debt
2. Wesel dengan masa jatuh tempo 5 tahun dengan bunga 10%, tertanggal 31
Desember 2007 diterbitkan, dengan bunga dibayar tahunan setiap tanggal 31
Desember.
3. Obligasi dengan masa jatuh tempo 10 tahun dengan bunga 12% diterbitkan pada
tanggal 31 Desember 2006, dengan bunga dibayar tahunan setiap tanggal 31
Desember.
Shalla menghitung weighted-average accumulated expenditure selama 2011, seperti
yang tercantum dalam ilustrasi 10-4
Mengingat beban bunga yang ada tidak berhubungan dengan specific borrowings,
perusahaan harus melakukan penilaian kepada other debt untuk digunakan.
Hanya debt yang memiliki hubungan yang beralasan dengan possible funding dari
qualifying asset lah yang akan dianggap.
By: Nugraha Corporation
http://nugraha-
corporation.blogspot.com/
ILUSTRASI 10-4
Penghitungan Akumulasi Pengeluaran Rata-rata Tertimbang
Periode
Pengeluaran Kapitalisasi Akumulasi
Pengeluara
n
Tanggal
Jumlah
X Tahun = Rata-rata
Berjala
n
Tertimban
g
1 Januari
$
210,000 12/12
$
210,0
00
1 Maret 300,000 10/12
250,0
00
1 Mei 540,000 8/12
360,0
00
31 Desember 450,000 0 0
$
1,500,0
$
820,0
00
00
Catatan bahwa pengeluaran dilakukan pada tanggal 31 Desember, hari terakhir
dari tahun tersebut, tidak menimbulkan bunga.
Shalla menghitung bunga avoidabel, seperti ditunjukkan dalam ilustrasi 10-
5.
ILUSTRASI 10-5
Penghitungan Bunga Avoidabel
Akumulasi
Pengeluaran
Rata-rata X Tarif Bunga =
Bunga
Avoidabel
Tertimbang
$
750,0
0 .15
(wese
l atas $
112,
50
0 konstruksi) 0
70,00
0
.
110
4
(tari
f 7,728
a kapitalisasi)
b
$
820,0
0 $
120,
22
0 8
a
Jumlah kelebihan dari akumulasi pengeluaran rata-rata tertimbang terhadap
pinjaman spesifik
Konstruksi.
b
Penghitungan tarif kapitalisasi: Pokok Bunga
10%,
wese
l 5- $
550,00
0 $
55,0
00
tahunan
12%,
obligas
i 10-
600,00
0
72,0
00
tahunan
$ 1,150,0 $
127,0
0
00 0
By: Nugraha Corporation http://nugraha-
corporation.blogspot.com/
Total
$127,00
0
Tarif
=
bunga
= =
11,04
kapitalisas
i Total $1,150,0 %
pokok 00
Perusahaan menentukan bunga sebenarnya, yang mempresentasikan jumlah
bunga maksimum yang bisa dikapitalisasi selama 2011, seperti ditunjukkan di
dalam ilustrasi 10-6.
ILUSTRASI 10-6
Penghitungan bunga sebenarnya
Wesel atas $
750,0
0
X .
15 =
$112,
50
konstruksi 0 0
Wesel 5-tahunan $
550,0
0 X .
10 =
55,00
0 0
Obligasi 10-
$
600,0
0
X .
12 =
72,00
0 tahunan 0
Bunga
$239,
50
sebenarny
a 0
Beban bunga yang dikapitalisasi Shalla adalah yang lebih kecil yaitu antara
$120,228 (bunga avoidabel) dan $239,500 (bunga sebenarnya), yaitu $120,228.
Shalla mencatat jurnal berikut selama tahun 2011:
1 Januari
Tanah 100,000
Gedung (atau Konstruksi dalam 110,000
Proses)
Kas 210,000
1 Maret
Gedung 300,000
Kas 300,000
1 Mei
Gedung 540,000
Kas 540,000
1 Desember
Gedung 450,000
Kas 450,000
Gedung (Bunga dikapitalisasi) 120,228
Beban Bunga
($239,00
0 - 119,272
$120,228)
Kas
($112,5
00 + $55,000 + 239,500
By: Nugraha Corporation
http://nugraha-
corporation.blogspot.com/
$72,000)
By:
Nugrah
a
Corpor
ation
http://n
ugraha-
corpora
tion.blo
gspot.c
om/
520
Shalla sebaiknya menghapus bunga yang dikapitalisasi sebagai bagian dari
depresiasi terhadap nilai guna aset di dalamnya dan tidak lebih dari term dari
utang. Dia seharusnya mengungkapkan jumlah bunga yang dikapitalisasi selama
periode tersebut dan tarif kapitalisasi yang digunakan untuk menentukan jumlah
bunga yang dikapitalisasi, yang dibagi menjadi bagian untuk beban dan bagian
untuk dikapitalisai.
Pada 31 Desember 2011, Shalla mengungkapkan jumlah bunga yang
dikapitalisasi baik itu sebagai bagian dari laporan laba rugi atau di dalam catatan
yang menyertai laporan keuangan. Kami mengilustrasikan bentuk pengungkapan
keduanya, pada ilustrasi 10-7 dan 10-8.
ILUSTRASI 10-7
Pelaporan bunga dikapitalisasi dalam laporan laba rugi
Pendapatan dan beban lain-
lain
Beban bunga
$239,50
0
Dikuangi:
Bung
a 120,228119,272
dikapitalisasi
Pendapatan sebelum pajak XXXX
Pajak pendapatan XXX
Laba bersih XXXX
ILUSTRASI 10-8
Pengungkapan bunga dikapitalisasi di dalam catatan laporan keuangan
Catatan 1: Kebijakan Akuntansi. Bunga dikapitalisasi. Selama 2011 total biaya
bunga $239,500, sebesar $120,228 dikapitalisasi dan sebesar $119,272
dibebankan ke beban bunga. Tarif kapitalisasi yang digunakan adalah 11,04%.
Isu-isu khusus yang berkaitan dengan Kapitalisasi Bunga
Dua isu yang berkaitan dengan kapitalisasi bunga ditujukan pada perhatian
khusus:
1. Pengeluaran/belanja tanah
2. Pendapatan bunga
Pengeluaran perolehan Tanah. Ketika perusahaan membeli tanah dan bermaksud
mengolahnya untuk tujuan tertentu, biaya bunga yang terkait dengan pengeluaran
tersebut dapat dikapitalisasi. Apabila tanah tersebut dibeli dengan tujuan sebagai
lokasi untuk bangunan (seperti lokasi pabrik), biaya bunga yang dikapitalisasi
selama periode pembangunan merupakan bagian dari biaya pabrik, bukan tanah.
Sebaliknya, jika perusahaan mengolah tanah tersebut untuk dijual, biaya bunga
yang dikapitalisasi selama periode pembangunan merupakan bagian dari biaya
perolehan tanah. Akan tetapi, perusahaan tidak seharusnya mengkapitalisasi
By: Nugraha Corporation
http://nugraha-
corporation.blogspot.com/
biaya bunga yang terkait dengan pembelian tanah untuk spekulasi karena aktiva
tersebut telah siap untuk dipergunakan sesuai dengan tujuan perusahaan.
Pendapatan Bunga. Perusahaan seringkali meminjam dana untuk membiayai
pembangunan suatu aktiva. Mereka menginvestasikan kelebihan atas pinjaman
dana pada interest bearing securities untuk sementara waktu hingga mereka
membutuhkan dana untuk membiayai pembangunan. Selama tahap awal
pembangunan, pendapatan bunga, yang diperoleh dapat melebihi biaya bunga yang
timbul atas dana yang dipinjam.
Haruskah perusahaan meng-offset pendapatan bunga terhadap biaya bunga
ketika menentukan nilai bunga untuk mengkapitalisasinya sebagai bagian dari
biaya konstruksi aktiva? IFRS mengharuskan bahwa pendapatan bunga yang
diperoleh atas pinjaman spesifik (specific borrowings) harus meng-offset biaya
bunga yang dikapitalisasi. Alasannya adalah bahwa pendapatan bunga atas
pinjaman spesifik yang diperoleh secara langsung terkait dengan biaya bunga atas
pinjaman tersebut. Contohnya, asumsikan bahwa Shalla Company memperoleh
pendapatan bunga $10,000 pada tahun 2011 yang terkait dengan pijaman spesifik
sebesar $750,000. Dalam hal ini, Shalla mengkapitalisasi biaya bunga sebesar
$110,228 ($120,228 - $10,000), bukan $120,228. Seperti yang ditunjukkan, Shalla
hanya menggunakan pendapatan bunga pinjaman spesifik untuk mengurangi
jumlah yang dikapitalisasi. Offsetting pendapatan bunga dari pinjaman umum
lainnya tidak tepat karena itu mengarah pada pengurangan bunga dikapitalisasi
yang keliru.
By: Nugraha Corporation
http://nugraha-
corporation.blogspot.com/
521
Observasi
Persyaratan untuk pengkapitalisasian bunga masih dalam perdebatan. Dari
kacamata konseptual, baynak yang meyakini bahwa untuk alas an yang disebutakn
di awal, perusahaan harus mengadopsi salah satu dari no interest cost atau all
interest cost, actual atau diperitungkan.
Apakah yang ada dalam bunga-mu?
Persyaratan untuk mengkapitalisasi interest dapat menyebabkan dampak yang
signifikan pada laporan keuangan. Contoh, saat pendapatan dari perusahaan
bangunan Jim Walters Corporation (USA) mennurun dari $ 1.51 sampai ke $ 1.71
untuk tiap sahamnya, perusahaan kehilangan 11 sen pada tiap saham karena
kemerosotan yang disebabkan oleh kapitalisasi pada bunga dalam proyek
pertambangan batu bara dan beberapa pabrik yang sedang dalam pembangunan.
Bagaimana para pemegang kepentingan menentukan dampak dari
kapitalisasi bunga dalam garis bawah perusahaan?
Mereka memeriksa catatan atas laporan keuangan. Perusahaan dengan
kapitalisasi bunga material harus menutup jumlah dari kapitalisasi bunga
terhadap biaya total bunga. Contohnya, Royal Dutch Shell (GBR and NLD)
mengkapitalisasi hamper 42% dari keseluruhan total biaya bunga dalam tahun
yang bersangkutan dan menyediakan catatan kaki berikut yg berhubungan dengan
kapitalisasi bunga.
Interest Expense
Interest Incurred
$2,0
51
Less: Interest
Capitalised (870)
Total
$
1,181
(Aplikasi persentase bunga dalam menentukan jumlah dari kapitalisasi tahun 2008
adalah 5.0 %, 2007; 5.0%; 2006;4.0%)
Penilaian Property, Plant and Equipment
Seperti asset lainnya perusahaan harus mencatat property, plant and
equipment pada harga pasar saat diserahkan atau saat aseet diterima, yang lebih
nyata. Bagaimanapu, akuisisi aseet terkadang mengaburkan harga pasar.
Contohnya, jika perusahaan membeli tanah dan bangunan bersama dalam satu
harga, bagaimana menilainya secara terpisah? Kita akan mengetahui tentang
permasalahan akuntansi seperti ini pada bagian selanjutnya.
Diskon Kas
Saat perusahaan membeli plant assets dan mendapat diskon kas untuk
pembayaran yang cepat, bagaimana melaporkan terjadinya diskon ini? Jika
mendapat diskon, maka perusahaan harus menganggap diskon adalah pengurang
dari harga pembelian asset. Tetapi, haruskah perusahaan mengurangi biaya asset
jika tidak mendapatkan diskon pembelian?
By: Nugraha Corporation
http://nugraha-
corporation.blogspot.com/
Ada dua sudut pandang terhadap permasalahan ini. Yang pertama
menganggap diskon (diambil atau tidak) sebagai pengurangan harga pembelian
asset. Rasionalnya, adalah harga yang nyata berlaku untuk sebuah asset adalah
harga kas atau setara kas dari asset tersebut. Ditambah, beberapa pendapat
menyatakan bahwa bentuk diskon kas sangat menarik, dimana kegagalan
perusahaan untuk mendapatkannya menngindikasikan adanya kesalahan dalam
management/ ineffisiensi.
Dengan pendekatan kedua, menyatakan bahwa kegagalan mengambil kas
diskon tidak selalu harus dianggap sebagai kerugian. Bentuknya mungkin tidak
terlalu menguntungkan atau tidak bijaksana untuk perusahaan mengambil diskon
tersebut. Saat ini, terdapat perusahaan yang menggunakan kedua metodde
tersebut, meskipun sebagian besar memilih metode yang pertama.
By: Nugraha Corporation
http://nugraha-
corporation.blogspot.com/
522
Deffered payment contract
Perusahaan secara teratur membeli plant assets dengan perjanjian kredit jangka
panjang, menggunakan wesel, hipotik, obligasi, atau equipment obligations. Untuk
mencerminkan biaya (cost) secara tepat, perusahaan menghitung aset yang dibeli
dengan perjanjian kredit jangka panjang pada nilai sekarang (present value)
dengan nilai tukar yang sesuai diantara contracting parties pada tanggal transaksi.
Contohnya, perusahaan Greathouse membeli aset hari ini dengan ditukar wesel
bayar $10.000 zero interest bearing untuk empat tahun dimulai saat ini.
Perusahaan tidak akan mencatat aset seharga $10.000 tetapi dicatat pada nilai
sekarang wesel $10.000 untuk memperlihatkan nilai dari transaksi dengan
pertukaran (harga beli dari assets). Dengan asumsi besarnya bunga 9 % sebagai
diskon dari sekali pembayaran sebesar $10.000 pada waktu jatuh tempo, 4 tahun
dari sekarang, Greathouse mencatat asetnya seharga $7084.3 ( $10.000 X 0.70843).
[lihat tabel 6-2 untuk present value dari dari satu jumlah, PV = $10.000(PVF 4,9%)]
Saat interest rate tidak tetap, atau jika nilainya tidak dapat diperkirakan secara
spesifik, perusahaan memasukkan perkiraan interest rate. Tujuannya adalah
untuk memperkirakan besarnya bunga yang dinegosiasikan oleh pembeli dan juga
pejual pada transaksi serupa. Saat memasukkan interest rate, perusahaan
memiliki pertimbangan tersendiri dalam menentukan interest ratenya, besar dan
tanggal jatuh tempo wesel, serta bunga yang berlaku secara umum. Perusahaan
memakai harga tukar perolehan aset (jika dapat digunakan) sebagai dasar dalam
mencatat aset dan mengukur besarnya bunga.
Sebagai ilustrasi, Sutter Company membeli robot spray painter untuk bagian
produksi. perusahaan menerbitkan wesel bayar zero bearing 100.000 jangka
waktu 5 tahun kepada Wrigleys Robotics,untuk peralatan baru. Bunga yang
berlaku umum pada obligasi adalah 10%. Sutter harus membayar cicilan 20.000
setiap tahun selama 5 tahun yang dibayar setiap akhir tahun. Sutter tidak mampu
menghitung fair value dari robot tersebut. karena itu Suter memperkirakan fair
value robot menggunakan fair value (present value) dari wesel. Jurnal pada hari
pemberian dan pembayaran beserta present value dari wesel adalah sebagai
berikut
Date of purchase
Equipment 75.816
Notes payable 75.816
Present value wesel = 20.000 (PVF-OA5,10%)
=20.000( 3.79079; tabel 6.4)
=75.816
End of first year
Interest expense 7.582
Notes payable 12.418
Cash 20.000
By: Nugraha Corporation
http://nugraha-
corporation.blogspot.com/
Interest expense pada tahun pertama berdasarkan pendekatan-interest adalah
7.582 (75.816 X10%). Jurnal pada akhir tahun kedua untuk mecatat interest dan
pembayaran prinsipal adalah
End of second year
Interest expense 6.340
Notes payable 13.660
Cash 20.000
Interest expense pada tahun kedua berdasarkan pendekatan-interest adalah 6.340
(75.816 12.418) X 10%)
Jika Setter tidak mengimput interest rate untuk deffered payment contract, maka
nilai pencatatan aset lebih besar dari nilai fair value nya. Tambahan, Sutter akan
mencatat interest lebih kecil dari yang seharusnya pada income statement untuk
seluruh periode bersangkutan.
Lum-sum Purchase
Problem spesial dari penilaian fixed aset meningkat ketika perusahaan membeli
sekelompok aset dengan satu harga Lum-sum. Saat situasi ini terjadi perusahaan
By: Nugraha Corporation
http://nugraha-
corporation.blogspot.com/
523
Pembelian Lump-Sum
Sebuahmasalahkhusus yang
timbuldalammenilaiaktivatetapketikaperusahaanmembelisekelompokaktivapadah
arga Lump-Sum. Ketikasituasiumuminiterjadi, perusahaanmengalokasikan total
biayaantaraberbagai asset dengan basis nilaiwajarrelatifnya.
Asumsiiniadalahbiaya-biayaakanberbedapadaprpoprsinilaiwajar. Iniadalahprinsip
yang samabahwaperusahaan-
perusahaanmenambahkanuntukmengalokasikansebuahbiaya lump
sumppadaberbagai item yang berbeda.
Untukmenghitungnilaiwajar, perusahaanharusmenggunakanteknikpenilaian
yang sesuaidengankeadaan.Dalambeberapakasusteknikpenilaiantunggal (single
valuation) akansesuai. Dalamkasus yang lain ,penilaianganda (multiple valuation)
mungkinsesuaiuntukdigunakan.
Untukmenggambarkan, NoructHomes,Inc.
memutuskanuntukmembelibeberapa asset dariperusahaan heating kecil, Comfort
Heating,dengan $80,000. Comfort Heatingsedangdalam proses likuidasi. Asset yang
terjualadalah
Book Value Fair Value
Persediaan $ 30,000 $ 25,000
Tanah 20,000 25,000
Bangunan 35,000 50,000
$ 85,000 $ 100000
Norduct Homes mengalokasikan $80,000
hargapembeliandengandasarnilaiwajarreelatif
(asumsiidentifikasikhususdariharga-harga impracticable) dengancaraberikut:
Persediaan
$25,000/$100,000 x $ 80,000= $
20,000
Tanah
$25,000/$100,000 x $ 80,000=
$
20,000
Bangunan
$50,000/$100,000 x $ 80,000= $
40,000
Penerbitan Saham
Ketika perusahaan mendapatkan peralatan dengan cara menerbitkan
saham,seperti saham biasa,nilai par atau yang ditetapkan dari saham tersebut
tidak bisa secara tepat mengukur biaya perolehan dari peralatan itu.Jika penjualan
saham itu aktif,harga pasar dari saham-daham yang diterbitkan itu
By: Nugraha Corporation
http://nugraha-corporation.blogspot.com/
adalah biaya wajar dari peralatan yang diakui.Saham merupakan suatu ukuran
yang bagus dari kas ekuivalen harga kini.
Sebagai contoh,Upgrade Living.Co memutuskan untuk membeli tanah yang
berlokasi didekatnya untuk mengembangkan operasi carpet dan lemarinya.Dalam
mengganti pembayaran kas dalam membeli tanah itu,Perusahaan menerbitkan
5000 lembar saham (nilai par $10) kepada Deedland Company,dimana saham itu
memiliki harga pasar $12 per lembar. Upgrade Living Co. Melakukan pembukuan
sebagai berikut:
Land (5,000 X $12) 60,000
Share capital-ordinary 50,000
Share premium-ordinary 10,000
Jika perusahaan tidak bisa menentukan nilai wajar dari saham yang
dipertukarkan(berdasarkan harga pasar),Perusahaan harus mengestimasi nilai
wajar dari peralatan tersebut.Kemudian menggunakan nilai peralatan itu sebagai
dasar pencatatan aset dan penerbitan saham tersebut.
5
pendekatan-pendekatan dalam penilaian yang dapat digunakan adalah
pasar,pendapatan,atau pendekatan biaya,atau kombinasi dari pendekatan-
pendekatan ini.Pendekatan pasar menggunakan harga yang nampak atau
informasi lain yang relevan yang disebabkan oleh transaksi-transaksi pasar yang
melibatkan aset-aset yang dapat diperbandingkan.Pendekatan pendapatan
menggunakan teknik penilaian utnuk menkonversi nilai masa depan
( contohnya,aliran kas atau pendapatan) untuk jumlah single present value ( tidak
didiskontokan).Pendekatan kos berdasarkan jumlah yang dibutuhkan dalam
mengganti kapasitas jasa dari aset(kadang berhubungan sebagai current
replacement cost)
By: Nugraha Corporation
http://nugraha-
corporation.blogspot.com/
524
Pertukaran Aktiva Non-Moneter
Akuntansi yang tepat untuk pertukaran aktiva non-moneter, seperti property
pabrik dan peralatan sangat controversial. Beberapa berpendapat bahwa
perusahaan harus mencatat pertukaran berdasarkan nilai wajar aktiva yang
diserahkan atau yang diterima, dengan pengakuan laba atau rugi. Sementara yang
lain percaya bahwa aktiva harus diperhitungkan berdasarkan nilai tercatat (nilai
buku) aktiva yang diserahkan, dengan tidak mengakui laba atau rugi. Dan yang
lain masih mendukung pendekatan pengakuan kerugian dan menangguhkan
keuntungan
Pada umumnya, perusahaan mencatat pertukaran aktiva berdasarkan nilai wajar
aktiva yang diterima atau diberikan, yang lebih jelas(6). Sehingga, perusahaan
sebaiknya mengakui laba atau rugi secara langsung dari pertukaran aktiva
tersebut. Alasan untuk mengakui secara langsung adalah karena setiap transaksi
memberikan Subtansi komersial dan karena itu rugi dan laba harus diakui.
Pengertian Subtansi Komersial
Seperti yang dinyatakan diatas, nilai wajar adalah dasar untuk mengukur aktiva
yang diakuisisi pada pertukaran non-moneter jika transaksi mempunyai subtansi
komersial. Pertukaran memberikan subtansi komersial apabila dapat
mempengaruhi cash flow di masa depan sebagai efek dari transaksi tersebut.
Dengan kata lain, apabila dua pihak mengalami perubahan keadaan ekonomi,
maka transaksi tersebut memberikan subtansi komersial.
Sebagai contoh, Andrew Co. menukarkan peralatannya dengan tanah Roddick Inc.
Disni ada kemungkinan ada perbedaan yg signifikan tentang waktu dan jumlah
arus kas yang timbul antara peralatan dan tanah. Sebagai hasilnya, Andrew Co.
dan Roddick Inc. mempunyai keadaan keuangan yang berbeda. Oleh karena itu,
pertukaran aktiva ini memberikan subtansi komersial dan perusahan mengakui
rugi atau laba dalam pertukaran.
Bagaimana jika perusahaan menukar jenis aktiva yang sama, seperti truck dengan
truck yang lain ? Meskipun dalam pertukaran aktiva yang sama, kondisi keuangan
perusahaan dapat berubah. Misalnya, kita umpamakan umur manfaat truck yang
kita terima lebih besar dari truck yang kita berikan. Arus kas pada truck dapat
berbeda secara signifikan. Sebagai hasilnya, transaksi memberikan subtansi
komersial, dan perusahaan seharusnya menggunakan nilai wajar dalam mengukur
aktiva yang diterima dalam pertukaran.
Namun, Sangat memungkinkan melakukan pertukaran aktiva yang sama tapi
tidak mempunyai perbedaan signifikan dalam arus kas. Yaitu, perusahaan
memiliki kondisi ekonomi yang sama seperti sebelum pertukaran. Dalam kasus ini,
perusahaan menilai kerugian tapi tidak dengan keuntungan.
Seperti yang akan kita lihat dalam contoh dibawah ini, menggunakan nilai wajar
pada umumnya dengan mengakui kerugian atau keuntungan pada saat
pertukaran. Sebagai akibatnya, perusahaan harus menetukan pertukaran yang
menghasilkan subtansi komersial. Untuk membuat keputusan ini, perusahaan
By: Nugraha Corporation
http://nugraha-
corporation.blogspot.com/
harus cermat dalam mengevaluasi karakteristik arus kas dalam pertukaran aktiva.
(7)
(6)Aktiva non-moneter adalah sesuatu yang mempunyai harga dan berubah dari
waktu ke waktu. Aktiva moneter-cash and short-atau akun jangka panjang dan
wesel tagih adalah sesuatu yang tetap dalam hal mata uang dengan kontrak atau
yang lainnya.
(7)Menetukan subtansi komersial dalam pertukaran mensyaratkan keputusan yang
signifikan. Dalam menentukan perybahan arus kas, sangat penting untuk :
(1) memperhitungkan resiko, waktu dan jumlah arus kas yang tercipta dari aktiva
yang diterima terkait dengan aktiva outbond. Atau (2) mengevaluasi arus kas
keduanya yang memberikan efek dengan pertukaran ataupun tidak. Dan, apabila
perusahaan tidak menggunakan nilai wajar dalam pertukaran aktiva, merka
sebaiknya menggunakan pencatatan nilai buku di dalam akuntansi pertukaran.
By: Nugraha Corporation
http://nugraha-
corporation.blogspot.com/
525
Iustrasi 10-10 menyimpulkan keadaan pertukaran aset dan akuntansi yang terkait.
Ilustrasi 10-10
Akuntansi untuk pertukaran
Jenis pertukaaran Petunjuk akuntansi
Pertukaran yang memiliki substansi komersial Mengakui keuntungan
d
a
n
kerugian dengan segera
Pertukaran yang yang tidak
mempunyai
Menangguhka
n keuntungan,
mengakui
substansi komersial tidak ada kas yang diterima kerugian dengan segera
seperti yang telah ditunjukkan di ilustrasi 10-10, perusahaan dengan segera
mengakui kerugian ketika itu terjadi di semua jenis pertukaran. Akuntansi untuk
gain ( keuntungan ) tergantung pada apakah pertukaran tersebut memiliki
substansi komersial. Jika pertukaran tersebut mempunyai substansi komersial,
perusahaan mengakui keuntungan dengan segera. Namun, jika pertukaran tidak
mempunyai substansi komersial, perusahaan menangguhkan pengakuan gain.
Untuk mengilustrasikan akuntansi untuk jenis-jenis pertukaran yang
berbeda ini, kita membahas pertukaran yang untung dan rugi pada berbagai
keadaan.
Pertukaran keadaan jika rugi
Ketika perusahaan menukarkan aset non-moneter dan menghasilkan kerugian,
perusahaan mengakui kerugian dengan segera. Alasan : perusahaan seharusnya
tidak menilai aset pada harga yang melebihi ekivalen kasnya; jika kerugian
ditangguhkan, aset akan overstated. Oleh karena itu, perusahaan mengakui
kerugian dengan segera apakah pertukaran itu memiliki substansi komersial atau
tidak.
Sebagai contoh, Information Processing, Inc. Menukar mesinnya yang telah
digunakan dengan model yang baru di Jerrod Business Solutions Inc. Pertukaran
tersebut memiliki substansi komersial. Mesin yang telah digunakan memiliki book
value $8000 ( harga asli $12000 dikurangi $4000 akumulasi depresiasi) dan fair
value $6000. Model yang baru condong $16000. Jerrod memberi Information
Processing penyisihan tukar-tambah senilai $9000 untuk mesin yang telah
digunakan. Information Processing menghitung biaya aset yang baru sebagai
berikut.
Ilustrasi 10-11
Penghitungan biaya mesin baru
Daftar harga mesin yang baru $16000
Dikurangi: penyisihan tukartambah !000
untuk mesin yang telah
digunakan
Information Processing mencatat transaksi tersebut sebagai berikut.
Equipment
1300
0
Accumulated depreciation-equipment
400
0
Loss on Disposal of equipment
200
0
Equipment
120
00
Cash 7000
Kita memeriksa kerugian pada pelepasan mesin yang telah digunakan sebagai
berikut.
Ilustrasi 10-12
Penghitungan kerugian pada pelepasan mesin yang telah digunakan
"air #alue mesin yang telah digunakan $6000
$ook #alue mesin yang telah digunakan %000
&erugian pada pelepasan mesin yang
telah $'000
Kenapa Information Processing tidak menggunakan penyisihan tukar tambah atau
book value dari aset lama sebagai dasar untuk peralatan yang baru? Perusahaan
tidak menggunakan penyisihan tukar tambah karena ini termasuk konsesi harga.
By: Nugraha Corporation http://nugraha-corporation.blogspot.com/
526
Beberapa individu membayar harga sesuai daftar untuk mobil baru.
Beberapa dealer seperti Jerrod sering menaikkan trade in allowance untuk mobil
bekas sehingga harga jual aktualnya jatuh di bawah harga menurut daftar. Untuk
mencatat mobil pada harga yang ditawarkan, harga harus dicatat dalam selisih
jumlah kas yang dibayarkan karena kenaikan harga mobil baru yang
ditawarkan.Demikian halnya dengan itu , kegunaan nilai buku mesin baru ini
menjadi terlalu tinggi $2,000.
Pertukaran-kondisi untung
Mempunyai substansi komersial
Sekarang, pertimbangkan situasi dimana pertukaran aset non moneter
mempunyai substansi komersial dan menghasilkan keuntungan. Dalam hal ini,
perusahaan biasanya mencatat harga aset non moneter untuk ditukarkan dengan
aset non moneter lainnya pada nilai wajar aset yang dilepas. Dan segera mengakui
keuntungan. Perusahaan seharusnya menggunakan nilai wajar asetr yang diterima
hanya jika lebih jelas dan terbukti dari pada nilai wajar aset yang dilepas.
Untuk mengilustrasikannya, Interstate Transportation Company
menukarkan sebuah truk bekas dan kas untuk sebuah semi truk. Truk bekas
mempunyai nilai buku $42,000 (harga perolehan $64,000 dikurangi akumulasi
depresiasi $22,000).agen pembelian Interstate yang sudah berpengalaman di pasar
bekas menilai nilai wajar truk bekas $49,000. Sebagai tambahan, Interstate harus
membayar kas $11,000 untuk semi truk. Interstate menghitung harga semi truk
sebagai berikut
Nilai wajar truk yang dilepas $49,000
Kas yang dibayarkan 11,000
Harga semi truk 60,000
Interstate mencatat transaksi ini sebagai berikut
Semi truk $60,000
Akumulasi depresiasi 22,000
Truk 64,000
Untung atas pelepasan truk bekas 7,000
Kas 11,000
Untung adalah selisih antara nilai wajar truk bekas dan nilai bukunya. Kami
menghitungnya sebagai berikut
Nilai wajar truk bekas $49,000
Harga truk bekas $64,000
Dikurangi: akumulasi depresiasi 22,000
Nilai buku truk bekas 42,000
Untung atas pelepasan truk bekas 7,000
By: Nugraha Corporation
http://nugraha-
corporation.blogspot.com/
Dalam hal ini, Interstate dalam posisi ekonomi yang berbeda dan untuk itu
transaksi mempunyai substansi komersial sehingga mengakui keuntungan.
Tidak mempunyai substansi komersial
Kita sekarang mengasumsikan bahwa pertukaran yang dilakukan Interstate
Transportation Company tidak mempunyai substansi komersial. Sehingga posisi
ekonomi Interstate tidak berubah secara signifikan akibat pertukaran tersebut.
dalam hal ini, Interstate menangguhkan keuntungan sebesar $7,000 dan
mengurangi basis semi truk. Ilustrasi 10-15 menunjukkan dua perhitungan yang
berbeda namun dapat diterima untuk mengilustrasikan pengurangan ini.
By: Nugraha Corporation
http://nugraha-
corporation.blogspot.com/
527
Fair Value of Semi
truck
$60.0
00
$42,000
Less : Gain deffered
$7,00
0
$11,000
Basis of Semi Truck
$53,0
00
$53,000
Pencatatan transaksi diatas :
Semi Truck 53,000
Acc
Depreciation 22,000
Truck
64,00
0
Cash
11,00
0
Book Value of used Truck
OR Plus : Cash paid
Basis Of Semi Truck
Jika penukaran
asset tidak
memiliki
substansi secara
komersil yang
cukup ,
perusahaan
mencatat gain
yang
direfleksikan
dari basis semi-
truck saat
terjadinya
penjualan truck
tersebut bukan
saat terjadinya
pertukaran
Ilustrasi 10.16
memberikan
kesimpulan
tentang
pengakuan gain
or less terkait
pertukaran asset
yang
dikategorikan
non-monetary
assets
1. Hitung
total gain
or losses
dari asset
tersebut,
selisih
dari gain
value dan
book value
2. Jika pada
tahap 1
terjadi
loss maka
akui
seluru
h loss
terseb
ut
3. Jika
pada
tahap
1
terjadi
gain
maka,
1. Ak
ui
gai
n
jik
a
per
tuk
ara
n
ter
seb
ut
me
mil
iki
cuk
up
sub
sta
nsi
ko
me
rsil
2. Tidak ada pengakuan Gain jika
pertukaran tersebut lacks of
commersial substance
Perusahaan mengungkapkan dalam
laporan keuangan mereka pertukaran
non-moneter selama suatu periode.
pengungkapan tersebut menunjukkan
sifat transaksi , metode akuntansi untuk
aktiva yang dipertukarkan, dan
keuntungan atau kerugian yang diakui
pada bursa pertukaran.
Tentang Swap
Dalam siaran pers, Roy Olofson, mantan
wakil presiden keuangan Global
Crossingl (AS), para eksekutif
perusahaan menggambarkan dengan
benar pendapatan perusahaan publik.
Dia mengatakan perusahaan telah benar
mencatat penjualan jangka panjang
daripada selama jangka waktu kontrak,
telah benar membukukan kapasitas swap
dengan operator lainnya, dan telah
memecatnya ketika ia melakukan
kesalahan.
Akuntansi untuk swap melibatkan
pertukaran kapasitas jaringan yang
sama. Perusahaan mengatakan mereka
terlibat dalam kesepakatan tersebut
karena swapping lebih cepat dan lebih
murah daripada membangun segmen
jaringan mereka sendiri, atau karena
pakta tersebut memberikan redundansi
untuk membuat jaringan mereka lebih
handal. Dalam tampilan satu ahli,
pertukaran kapasitas jaringan yang sama
adalah setara perdagangan truk biru
untuk truk merah--seharusnya tidak
meningkatkan pendapatan sebuah
perusahaan.
By: Nugraha
Corporation http://nug raha-corporation.blogspot.com/
Tetapi Global Crossing dan Qwest (AS), antara lain, menghitung pendapatan
sebagai uang yang diterima dari perusahaan lain dalam swap. (Secara umum,
transaksi yang melibatkan kapasitas yang disewa, perusahaan membukukan
pendapatan selama masa kontrak). Beberapa perusahaan kemudian
memperlakukan pembelian mereka sebagai belanja modal, yang tidak melewati
laporan laba rugi. Sebaliknya, penghabisan menyebabkan penambahan aktiva
dalam laporan posisi keuangan (dan garis bawah inflasi).
Regulator mempertanyakan beberapa pertukaran kapasitas yang muncul karena
mereka adalah perangkat untuk pendapatan pad. Reaksi ini tidak mengherankan,
karena pertumbuhan pendapatan merupakan faktor kunci dalam penilaian
perusahaan seperti Global Crossing dan Qwest selama kegemaran untuk saham
teknologi di akhir 1990-an dan 2000.
Sumber: Diadaptasi dari Henry Sender, "Draw Telecoms Fokus untuk Bergerak di
bidang Akuntansi," Wall Street Journal (26 Maret, 2002), hal C7.
By: Nugraha Corporation
http://nugraha-
corporation.blogspot.com/
528
Hibah Pemerintah (Government Grant)
Banyak perusahaan yang menerima hibah pemerintah. Hibah Pemerintah adalah
bantuan yang diterima dari pemerintah berupa penyerahan sumber daya untuk
perusahaan sebagai imbalan untuk pemenuhan masa lalu atau masa depan dengan
kondisi tertentu yang berkaitan dengan kegiatan operasi perusahaan. Sebagai
contoh, aBInBev NV (BEL) menerima hibah pemerintah terkait dengan insentif
fiskal yang diberikan oleh negara-negara bagian tertentu di Brazil, berdasarkan
operasi perusahaan dan investasi di negara-negara bagian ini. Danisco A/S (DEN)
mencatat bahwa aBInBev NV menerima hibah pemerintah untuk barang-barang
seperti penelitian, pengembangan, serta tunjangan karbon-dioksida (CO2) dan
investasi.
Dengan kata lain, hibah pemerintah sering merupakan beberapa jenis aset (seperti
uang tunai, surat berharga, aset, dan peralatan; atau penggunaan fasilitas) yang
disediakan sebagai subsidi untuk perusahaan. Hibah pemerintah juga terjadi
ketika hutang dimaafkan atau pinjaman yang diberikan kepada perusahaan
dengan suku bunga di bawah pasar. Isu-isu akuntansi utama mengenai hibah
pemerintah adalah untuk menentukan metode yang tepat dalam pencatatan
transfer tersebut pada buku perusahaan dan bagaimana harus menyajikannya
dalam laporan keuangan.
Pendekatan Akuntansi
Ketika perusahaan memperoleh aset seperti properti, pabrik, dan peralatan
melalui hibah pemerintah, konsep biaya ketat menyatakan bahwa penilaian aset
harus nol. Namun, berangkat dari prinsip biaya tampaknya dibenarkan karena
biaya yang dikeluarkan (biaya lainnya dan pengeluaran kecil yang relatif) bukan
dasar akuntansi yang memadai untuk aset yang diperoleh. Untuk merecord
ketiadaan adalah dengan mengabaikan realitas ekonomi dari peningkatan
kekayaan dan aset. Oleh karena itu, sebagian besar perusahaan menggunakan
nilai wajar aktiva untuk menetapkan nilainya dalam pembukuan.
Lalu apa akuntansi yang tepat untuk kredit yang berkaitan dengan hibah
pemerintah ketika nilai wajar aktiva yang digunakan? Ada dua pendekatan yang
disarankan, yaitu pendekatan modal/ekuitas (capital/equity approach) dan
pendekatan pendapatan (income approach). Para pendukung pendekatan ekuitas
percaya bahwa kredit harus pergi langsung ke ekuitas karena seringkali tidak ada
pembayaran kembali hibah yang diharapkan. Selain itu, hibah tersebut merupakan
insentif oleh pemerintah - mereka tidak diperoleh sebagai bagian dari operasi
normal dan seharusnya tidak mengurangi biaya operasi pada laporan laba rugi.
Pendukung pendekatan pendapatan tidak setuju - mereka percaya bahwa kredit
harus dilaporkan sebagai pendapatan dalam laporan laba rugi. Hibah Pemerintah
tidak harus diletakan langsung ke ekuitas karena pemerintah bukan pemegang
saham. Selain itu, Kebanyakan hibah pemerintah yang memiliki kondisi yang
By: Nugraha Corporation
http://nugraha-
corporation.blogspot.com/
melekat pada mereka yang mungkin mempengaruhi beban masa depan. Mereka
harus dilaporkan sebagai pendapatan hibah (hibah atau pendapatan
ditangguhkan) dan disesuaikan dengan beban terkait yang akan terjadi di masa
depan sebagai hasil dari bantuan.
Pendekatan Pendapatan
IFRS memakai pendekatan pendapatan dan menunjukkan bahwa aturan umum
adalah hibah harus diakui dalam pendapatan secara sistematis yang cocok dengan
biaya terkait yang mereka dimaksudkan untuk kompensasi. Hal ini dicapai dalam
salah satu dari dua cara untuk aset seperti property, plant and equipment:
1. Mencatat hibah sebagai pendapatan hibah ditangguhkan, yang diakui sebagai
pendapatan secara sistematis selama masa manfaat suatu aset, atau
2. Dikurangi hibah dari nilai tercatat aktiva yang diterima dari hibah, dalam
kasus hibah diakui sebagai pendapatan yang mengurangi beban penyusutan
9
Diakui bahwa ada perbedaan antara hibah pemerintah dan bantuan pemerintah.
Bantuan Pemerintah dapat mengambil banyak bentuk, seperti memberikan
nasehat terkait dengan masalah hukum atau produk teknis atau menjadi pemasok
untuk barang-barang perusahaan atau jasa. Hibah Pemerintah merupakan bagian
khusus dari bantuan pemerintah dimana Sumber Daya keuangan yang diberikan
kepada perusahaan. Dalam situasi langka, sebuah perusahaan dapat menerima
donasi (hadiah). Akuntansi untuk hibah dan sumbangan pada dasarnya adalah
sama. IFRS tidak memberikan pilihan aset rekaman, pabrik, dan peralatan dengan
biaya nol meskipun muncul praktik ini jarang diikuti
By: Nugraha Corporation
http://nugraha-
corporation.blogspot.com/
529
Untuk menjelaskan penerapan dari pendekatan pendapatan, simak tiga contoh
berikut ini :
Contoh 1: Hibah untuk Peralatan Lab. Perusahaan AG menerima subsidi sebesar
500,000 dari pemerintah untuk membeli peralatan lab pada tanggal 2 Januari
2011. Biaya Peralatan Lab sebesar 2,000,000 memiliki masa manfaat selama lima
tahun, dan didepresiasikan dengan metode garis lurus. Seperti yang ditunjukkan,
AG bisa mencatat hibah ini dengan dua cara : (1) Kredit Pendapatan Hibah yang
Ditangguhkan untuk subsidi dan amortisasi pendapatan hibah yang ditangguhkan
selama masa periode lima tahun. (2) Kredit Peralatan Lab untuk subsidi dan
depresiasi jumlah ini selama masa periode lima tahun.
Jika AG memilih untuk mencatat pendapatan yang ditangguhkan sebesar
$500,000, maka ia mengamortisasikan jumlah ini selama masa manfaat lima tahun
untuk pendapatan ($100,000 per tahun). Pengaruh pada Laporan Keuangan pada
tanggal 31 Desember 2011 ditunjukkan pada ilustrasi 10-17.
ILUSTRASI 10-17
Hibah Pemerintah Dicatat sebagai Pendapatan yang Ditangguhkan
Laporan Posisi Keuangan
Aktiva Tidak Lancar
Peralatan Lab
2,000,0
00
Dikurangi: Akumulasi Depresiasi
400,00
0
1,600,0
00
Kewajiban Tidak Lancar
Pendapatan Hibah yang Ditangguhkan

300,00
0
Kewajiban Lancar
Pendapatan Hibah yang Ditangguhkan 100,000
Laporan Laba Rugi
Pendapatan Hibah selama setahun

100,000
Beban Depresiasi selama setahun
400,00
0
Akibat Laba (rugi) bersih
(
300,000)
Jika AG memilih untuk mengurangi biaya peralatan lab, AG mencatat
peralatan sebesar 1,500,000 (2,000,000 - 500,000) dan mendepresiasikan jumlah
ini selama masa periode lima tahun. Pengaruh pada Laporan Keuangan pada
tanggal 31 Desember, 2011 ditunjukkan pada ilustrasi 10-18.
ILUSTRASI 10-18
Hibah Pemerintah yang disesuaikan dengan Aktiva
Laporan Posisi Keuangan
Aktiva Tidak Lancar
Peralatan Lab
1,500,0
00
Dikurangi: Akumulasi
Depresiasi 300,000
1,200,00
0
Laporan Laba Rugi
Beban Depresiasi selama
setahun 300,000
By: Nugraha Corporation
http://nugraha-
corporation.blogspot.com/
Jumlah dari beban bersih sama bagi kedua situasi ($300,000), tetapi
presentasi pada laporan keuangan berbeda
Contoh 2: Hibah untuk Kerugian di masa lalu. Penerbangan Flyaway telah
mengalami kerugian operasional yang besar selama lima tahun terakhir.
Perusahaan ini sekarang memiliki likuiditas kecil yang tersisa dan sedang
mempertimbangkan kepailitan. Kota Plentiville tidak ingin kehilangan layanan
penerbangan dan mereka merasa memiliki beberapa tanggung jawab terkait
dengan kerugian perusahaan penerbangan. Karena itu mereka setuju untuk
memberikan hibah tunai sebesar $ 1.000.000 kepada penerbangan untuk melunasi
krediturnya sehingga diharapkan dapat melanjutkan layanan. Karena hibah yang
diberikan untuk membayar jumlah yang terhutang kepada kreditur untuk kerugian
di masa lalu, maka Penerbangan Flyaway harus mencatat pendapatan pada saat
periode penerimaan.
pendekatan memiliki kekurangan. Pengurangan biaya aktiva untuk
hibah memiliki arti bahwa biaya peralatan lab pada posisi laporan keuangan
mungkin dianggap kecil. Mencatat penerimaan hibah yang ditangguhkan pada sisi
kredit di laporan keuangan merupakan masalah karena banyak yang beranggapan
itu bukan kewajiban maupun ekuitas pemilik. Diharapkan, pembelajaran hari ini
yang berpedoman pada IASB dan FASB dalam pengakuan pendapatan akan
memberikan kejelasan di wilayah ini.
By: Nugraha Corporation
http://nugraha-
corporation.blogspot.com/
530
Jika kondisi hibah menunjukkan bahwa Flyway harus memenuhi beberapa obligasi
masa depan berhubungan dengan hibah ini, maka adalah tepat untuk kredit
Deferred Grant Revenue dan mengamortisasinya lebih dari periode tepat di masa
depan
Contoh 3: Hibah untuk Biaya Pinjaman. Kota Puerto Aloa adalah mendorong
perusahaan TechSmart teknologi tingkat tinggi untuk memindahkan pabriknya ke
Puerto Aloa. Kota ini telah sepakat untuk menyediakan pinjaman bebas bunga
sebesar
$ 10.000.000, dengan pinjaman hutang pada akhir 10 tahun, asalkan TechSmart ak
an
mempekerjakan setidaknya 50 persen tenaga kerja dari masyarakat Puerto Aloa
selama 10 tahun ke depan. Tingkat suku bunga pinjaman incremental TechSmart
adalah 8 persen. Oleh karena itu, nilai kini dari masa pinjaman hutang ($
10.000.000) adalah $ 6.499.300. Jurnal
untuk mencatat
transaks
i pinjaman adalah sebagaiberikut.
Cash 6.499.300
Notes Payable 6.499.300
Apabila menggunakan pendekatan deferred revenue, perusahaan mencatat hibah
seperti berikut
Cash 3.500.700
Deffered Grant Revenue 3.500.700
TechSmart kemudian menggunakan tingkat bunga efektif untuk
menentukan beban bunga sebesar $
519,944
pada
tahun pertama. Perusahaan juga menurun Deffered Grant Revenue
dan meningkatkan Pendapatan Hibah sebesar $519,944.
Akibatnya,
biaya bersih terkait dengan pinjaman adalah nol pada setiap tahun.
Sayangnya, akuntansi untuk hibah pemerintah masih agak tenang. Perusahaan
diizinkan mencatat pada nilai nominal atau sebesar nilai wajarnya. Selain
itu, mereka dapat mencatat hibah ke aktiva tetap baik sebagai pengurangan dari a
sset atau pendapatan hibah ditangguhkan. Kunci untuk situasi ini adalah untuk
memberikan pengungkapan yang menekankan pada pendekatan akuntansi.
Berikut ini adalah contoh bagaimana hibah diungkapkan dalam
catatan atas laporan keuangan.
Sebuah perusahaan
yang mengadopsi pendekatan
deferred income adalah AB
Electrolux (SWE) seperti ditunjukkan
pada Ilustrasi 10-
19
Ilustrasi 10-19
AB Electrolux
Catatan atas
Laporan
Keuangan
By: Nugraha Corporation
http://nugraha-
corporation.blogspot.com/
Catatan prinsip 1 Akuntansi dan penilaian: hibah Pemerintah
Hibah Pemerintah terkait untuk memberikan keuangan dari
pemerintah, otoritas publik,dan badan-
badan lokal, nasional, maupun internasional serupa. Ini diakui pada saat
ada keyakinan memadai bahwa Grup akan memenuhi persyaratan melampirkan
kepada mereka, dan bahwa hibah akan diterima. Pemerintah memberikan
yang
terkait
dengan aset termasuk dalam neraca sebagai pendapatan ditangguhkan dan diakui
sebagai pendapatan selama masa manfaatnya aset.
Kazakhymys plc (GBR) adalah contoh perusahaan mengadopsi kebijakan penguran
gan hibah terkait dengan aktiva dari biaya aset, seperti yang ditunjukkan pada
Ilustrasi 10-20
By: Nugraha Corporation
http://nugraha-
corporation.blogspot.com/
531
Ringkasan dari kebijakan akuntansi yang significan : Bantuan Pemerintah
Bantuan pemerintah diakui pada fair value (nilai wajar) dimana ada jaminan yang
pantas bahwa bantuan akan diterima dan semua kondisi terkait akan di tepati.
Ketika bantuan segolongan dengan bagian beban, maka diakui sebagai
income/pendapatan selama periode berjalan mengharuskan untuk membandingkan
bantuan pada basis yang sistematis terhadap biaya yang mana bantuan tersebut
ditujukan untuk mengganti kerugian. Ketika bantuan/grant segolongan dengan
aset, fair value dikreditkan terhadap biaya dari aset tersebut dan diungkapkan di
Income Statement selama usia manfaat yang diharapkan dalam cara yang
konsisten dengan metode depreseiasi untuk aset yang relevan.
Ketika perusahaan menyokong aset non-moneter, perusahaan seharusnya mencatat
jumlah dari donasi sebagai beban sejumlah fair value dari aset yang didonasikan.
Jika ada perbedaan antara fair value dengan book value aset, perusahaan
seharusnya mengakui adanya gain atau loss. Untuk mengilustrasikannya, Kline
Industri mendonasikan tanah ke kota San Paolo untuk dibangun taman kota.
Cost dari tanah 80.000 dan mempunyai fair value 110.000. Kline Industri mencatat
sebagai berikut:
Contribution Expense 110.000
Land 80.000
Gain on disposal of land 30.000
Gain seharusnya dilaporkan di sisi Other Income and Expense dari Income
Statement, bukan sebagai pendapatan.
Biaya Selanjutnya untuk Akuisisi
Setelah memasang plant asset dan membuatnya siap dipakai, perusahaan
mengeluarkan biaya tambahan atas kerusakan mulai dari perbaikan biasa sampai
tambahan yang signifikan. Persoalan utama adalah mengalokasikan biaya tersebut
kepada periode waktu yang tepat.
Dalam menentukan bagaimana biaya seharusnya dialokasikan selanjutnya untuk
akuisisi, perusahaan mengikuti kriteria yang sama yang digunakan untuk
menetukan biaya permulaan dari PPE. Mereka mengakui biaya selanjutnya untuk
akuisisi sebagai suatu aset ketika biaya dapat diukur dan ini dimungkinkan bahwa
perusahaan akan menemukan keuntungan ekonomi di masa yang akan datang.
Keuntungan ekonomi di masa datang akan termasuk penambahan dalam 1) usia
manfaat/kegunaan 2) jumlah produk yang diproduksi dan 3) kualitas produk yang
di produksi.
Disconnected
Semuanya dimulai dengan memeriksa buku oleh auditor internal untuk Wordlcom
Inc (USA). Raksasa telekomunikasi yang baru saja mengangkat chief executive
By: Nugraha Corporation
http://nugraha-
corporation.blogspot.com/
meminta review keuangan, dan auditor tersebut memeriksa catatan belanja modal.
Dia menemukan perusahaan itu menggunakan teknik ortodoks ke rekening salah
satu biaya terbesar: biaya yang dibayarkan kepada jaringan telepon lokal untuk
menyelesaikan panggilan jarak jauh.
Bukannya merekam tuduhan ini sebagai beban usaha, WorldCom mencatat porsi
yang signifikan sebagai pengeluaran modal. Manuver yang bernilai ratusan juta
dolar untuk WorldCom's garis bawah. Secara efektif berbalik kerugian
unt
uk
semua tahun 2001 dan kuartal pertama tahun 2002
menjadi keuntungan.
grafik
di halaman berikutnya membandingkan
akuntansi
WorldCom
untuk
yan
g
berdasarkan prinsip akuntansi yang tepat. Segera setelah penemuan ini, WorldCom
mengajukan pailit.
BEBAN
$eban
Modal
(mortisasi
)aba $ersih
)ebih Tinggi
$
e
b
a
n
*
p
e
r
a
s
i
$ia
ya
+s
aha
)ab
a
$ers
ih
)ebi
h
,en
dah
Worldcom's akuntansi 1. dicatat
sebesar $ 3,2 miliar di "baris
biaya", termasuk akses
telekomunikasi dan biaya
transportasi, sebagai
pengeluaran modal. 2. berencana
untuk amortisasi $ 3,1 miliar
selama beberapa periode waktu,
kemungkinan selama
3. melaporkan laba bersih $ 1,38 miliar untuk tahun 2001.
Prinsip akuntansi
1. dengan $ 3,1 milyar "garis-
biaya" beban akan dibukukan
sebagai beban usaha.
2. seluruh $ 3,1 miliar akan
dihitung sebagai biaya usaha
untuk triwulan itu.
3. laba untuk tahun 2001 akan
mengalami rugi, seperti jumlah
yang ditentukan. Sumber :
diadaptasi dari Lared Sandberg,
Deborah Solomon, dan Rebecca
Blumenstein, inside WorldComs
Unearthing of a Vast Accounting
Scandal, wall street journal (27
juni 2002)
By: Nugraha Corporation
http://nugraha-
corporation.blogspot.com/
Umumnya, perusahaan dikenakan empat jenis pengeluaran besar relatif terhadap
aset yang ada.
JENIS PENGELUARAN UTAMA
PENAMBAHAN, menambah atau memperpanjang aset yang ada PENINGKATAN
DAN PENGGANTIAN. Pergantian asset untuk asset yang sudah ada.
PENATAAN DAN REORGANISASI. Pemindahan aktiva dari satu lokasi ke lokasi
lain.
PERBAIKAN. Pengeluaran yang berguna untuk menjaga aset dalam kondisi untuk
operasi
Penambahan
Penambahan harus menampilkan tidak ada masalah akuntansi yang besar.
Menurut definisi, perusahaan memanfaatkan adanya penambahan untuk
menanam aset karena aset baru telah dibuat. Misalnya, perluasan rumah sakit,
atau sistem pendingin udara untuk kantor, meningkatkan potensi pelayanan
fasilitas. Perusahaan harus memanfaatkan pengeluaran tersebut dan
membandingkannya dengan pendapatan yang akan menghasilkan keuntungan di
masa yang akan datang.
Salah satu masalah yang terjadi adalah biaya untuk setiap perubahan yang
terkait dengan struktur yang ada sebagai akibat dari penambahan. Misalnya biaya
yang dikeluarkan untuk meruntuhkan tembok tua, untuk membuat ruang sebagai
bagian dari penambahan, dengan biaya tambahan atau beban atau kerugian
periode? jawabannya tergantung pada tujuan aslinya. Jika perusahaan telah
mengantisipasi bangunan tambahan, maka biaya pemindahan adalah biaya yang
tepat dari penambahan. Tetapi jika perusahaan itu tidak mengantisipasi
perkembangan ini, harusnya melaporkan penghapusan sebagai kerugian pada
periode berjalan sebagai akibat dari perencanaan yang tidak efisien. Secara
konseptual, perusahaan harus mengeluarkan biaya untuk dinding tua dan
penyusutan terkait dan mencatat kerugian. Hal ini kemudian harus menambah
biaya dinding baru dengan biaya gedung. Dalam situasi ini, kadang-kadang tidak
praktis untuk menentukan wajar
By: Nugraha Corporation
http://nugraha-
corporation.blogspot.com/
532
-.P-/
0-
M
e
R
e
1
,
*
-
1
p
e
n
s
e
2
$
1
t
e
P
M
P
P
P
P
P
P
u
S
533
IMPROVEMENT DAN REPLACEMENT
Perusahaan mengganti satu asset untuk improvement dan replacement yang
lain.Apa perbedaan antara improvement dan replacement?. Improvement
(pengembangan) adalah adalah pengganti better asset(aset baru yg lebih baik)
dengan satu asset yang di gunakan. (contoh mengganti lantai kayu dengan lantai
keramik). Replacement (penggantian) adalah mengganti asset dengan asset lain
yang sama dan sejenis(contoh : mengganti lantai kayu dengan lantai kayu).
Banyak improvement dan replacement menghasilkan aturan umum untuk
rehabilita
si
yang
moderen pada bangunan tua atau bagian dari equipment
(peralatan
).
Masalahany
a adalah
membedaka
n hal ini dalam tipe
expenditure(pengeluaran) dengan perbaikan normalnya. Apakah
expenditure(pengeluaran) akan menambah servis dari asset di masa yang akan
datang? Apakah hanya untuk memelihara level service ? pertanyaan ini tidak dapat
terjawab dengan jelas. Perkiraan yang bagus sangat d butuhkan untuk
mengkoreksi klasifikasi jenis expenditure ini.
Jika expenditure meningkatkan service potensial pada asset di masa
datang,perusahaan harus menkapitalisasinya. Perusahaan seharusnya
menyingkirkan cost asset yang lama dan mencari depresiasi dan merecognisi
kerugian atau keuntungannya. Dan juga menambahkan cost dari penggantian
dengan asset yang baru.
Untuk menggambarkannya, Instinct Enterprise memutuskan untuk mengganti
sistem pipa pembuangan. Tukang pipa menyarankan perusahaan tersebut untuk
mengganti pipa besi dengan pipa plastik. Pipa yang lama mempunyai book value
sebesar $15.000 ( cost $150.000 di kurangi depresiasi $135.000) dan residual value
sebesar $1.000. harga pipa plastik $125.000. jika perusahaan membayar $124.000
untuk pipa baru setelah menukar tambah dengan pipa lama maka enty
nya sebagai berikut
Plumbing system 125.000
Accumulated depreciation 135.000
Loss on disspossal of plant assets 14.000
Plumbing sistem 150.000
Cash(125.000-1000) 124.000
Hal yang penting dalam proses penggantian adalah menghitung cost dan
menghitung depresiasi dari asset lama. Untungnya IFRS menyebutkan setiap
komponent yang signiifikan untuk d identifikasi dan dasar depresiasi untuk
debedakan dan didepresiasi secara terpisah. Pendekatan ini menunjuk pada
komponent depresiasi. Untuk menggambarkanya Hanoi Company mempunayi
traktor yang dibeli seharga $50.000. component dan nilai guna traktor(nilai
residula di anggap nol) adalah sebagai
berikut:
Cost useful life depresiasi per tahun
Ban 6.000 2 tahun 3.000
Transmisi 10.000 5 tahun 2.000
By: Nugraha Corporation
http://nugraha-
corporation.blogspot.com/
Truk 34.000 10 tahun 3.400
Perusahaan harus tetap menjaga dasar pencatatan dari setiap komponen
asset. Jika perusahaan tidak mempunyai informasinya,secara umun metode
estimasi dapat digunakan.
By: Nugraha Corporation
http://nugraha-
corporation.blogspot.com/
534
Reparasi
Reparasi biasa
Sebuah perusahaan melakukan reparasi biasa untuk mempertahankan kondisi
aset agar bisa terus beroperasi. Reparasi biasa dibebankan kepada akun beban
pada periode berjalan, yaitu periode dimana perusahaan merasakan manfaat
utama dari reparasi tersebut. Reparasi biasa berupa pemeliharaan berkala
termasuk penggatian suku cadang kecil, pemberian pelumas, pengaturan ulang
peralatan, pengecatan ulang, dan pembersihan. Perusahaan memperlakukan
aktivitas-aktivitas tersebut sebagai beban operasi biasa.
Seringkali sulit membedakan antara reparasi biasa dengan Improvement atau
replacement. Untuk menentukannya, perlu diajukan pertanyaan: Apakah manfaat
yang diberikan dari pengeluaran tersebut lebih dari satu tahun (satu siklus
operasi)?. Reparasi besar seperti overhaul dapat memberikan manfaat dalam
beberapa tahun atau periode. Dengan demikian, perusahaan harus mengakui
pengeluaran tersebut sebagai improvement atau replacement.
Reparasi besar
Beberapa perusahaan penerbangan seperti Ryanair (IRL) atau Lufthansa (DEU),
atau perusahaan jasa kurir seperti A.P. Moller-Maersk (DEN) or CMA CGM Group
(FRA), menanggung biaya overhaul yang besar untuk seluruh pesawat dan kapal.
Sebagai contoh, Perusahaan Shipaway membeli kapal baru seharga $200 juta.
Setiap empat tahun, kapal tersebut harus di-overhaul. Biaya overhaul
diestimasikan sebesar $4 juta. Dalam hal ini, nilai overhaul sebesar $4 juta harus
diakui sebagai komponen terpisah dari biaya perolehan kapal dan disusutkan
dalam waktu empat tahun ke depan. Dengan demikian, nilai dari overhaul tersebut
harus telah habis disusutkan pada waktu overhaul selanjutnya.
Perlakuan Akuntansi normal untuk pengeluaran yang terjadi di masa setelah
akuisisi.
Jenis pengeluaran Perlakuan Akuntansi Normal
Penambahan
Kapitalisasi biaya pernambahan kepada
akun
aset.
Hapus nilai buku dan akumulasi depresiasi
Improvement atau
replacement aset yang lama, akui keuntungan/kerugian
yangterjadi,kapitalisasinilaidari
Penggatian atau Improvement.
Nilai dari pengaturan dan penyusunan
Pengaturan dan
penyusunan kembali diakui sebagai beban.
kembali
(a) Biasa: Mengakui nilai reparasi sebagai
beban ketika terjadi.
By: Nugraha Corporation http://nugraha-corporation.blogspot.com/
Perbaikan (b) Besar: Hapus nilai buku dan akumulasi
depresiasi aset yang lama, akui
keuntungan/kerugian yang terjadi,
kapitalisasi nilai dari perbaikan besar.
Penghapusan Property, Plant dan Equipment
Sebuah perusahaan seperti Nokia (FIN), secara sukarela bisa menghapus asetnya
dengan cara dijual, ditukar, involuntary conversion, atau dibuang begitu saja.
Terlepas dari cara Nokia menghapus asetnya, Nokia harus menyusutkan asetnya
pada tanggal penghapusan. Kemudian perusahaan harus menghapus semua akun
terkait dengan aset tersebut. Biasanya nilai buku aset pada tanggal penghapusan
berbeda dengan nilai penghapusannya. Peristiwa tersebut akan menghasilkan
keuntungan/kerugian. Perbedaan ini diakibatkan karena penyusutan merupakan
hasil estimasi dan bukan hasil penilaian. Keuntungan dan kerugian merupakan
koreksi dari net income pada tahun dimana Nokia menggunakan asset tersebut.
Nokia harus melaporkan keuntungan/kerugian tersebut pada penghapusan plant
asset di income statement dengan akun lain dari aktivitas bisnis normal.
By: Nugraha Corporation
http://nugraha-
corporation.blogspot.com/
535
Namun, jika itu terjual, dibuang, adanya keuntungan kebetulan, atau sebaliknya
penjualan dari bagian operasi perusahaan, kemudian perusahaan sebaiknya
melaporkan hasil-hasil itu secara terpisah pada bagian operasi yang terhenti di
laporan laba rugi.
Penjualan Aktiva Pabrik
Perusahaan mencatat depresiasi untuk periode waktu diantara tanggal pencatatan
terakhir dan tanggal penjualan. Untuk illustrasi, asumsikan bahwa Barret
Company mencatat depresiasi pada sebuah mesin seharga $18.000 untuk sembilan
tahun pada tarif $1.200 per tahun. Jika Barret Company menjual mesin pada
tengah tahun ke sepuluh seharga $7.000, Barret mencatat depresiasi pada tanggal
penjualan sebagai berikut:
Depreciation Expense ($1.200 x ) 600
Accumulated Depreciaton-
Machinery 600
Ayat jurnal untuk penjualan aktiva kemudian adalah:
Cash
7.00
0
Accumulated Depreciation-
Machinery 11.400
(($1.200 x 9) + $600)
Machinery
18.00
0
Gain on Disposal of
Machinery 400
Nilai buku mesin pada waktu penjualan adalah $6.600 ($18.000-$11.400). Karena
mesin terjual seharga $7.000, jumlah keuntungan pada penjualan adalah $400
($7.000-$6.600).
Perubahan Tanpa Disengaja
Kadang-kadang kegunaan sebuah aktiva berakhir melalui beberapa jenis
perubahan tanpa disengaja seperti kebakaran, banjir, pencurian, atau
penghukuman. Perusahaan-perusahaan melaporkan perbedaan diantara jumlah
pemulihan (contoh, dari sebuah pemberian hukuman atau asuransi pemulihan),
jika tersedia dan nilai buku aktiva yang dicatat sebagai keuntungan atau kerugian.
Mereka memperlakukan keuntungan-keuntungan atau kerugian-kerugian seperti
beberapa tipe pengaturan yang lain.
Untuk illustrasi, Camel Transport Corp. harus menjual sebuah pabrik yang
diletakkan pada properti perusahaan yang berdiri secara langsung di bagian jalan
raya antar negara bagian. Selama beberapa tahun, negara telah mencoba untuk
By: Nugraha Corporation
http://nugraha-
corporation.blogspot.com/
membeli tanah dimana pabrik itu berdiri, tetapi perusahaan menolak. Negara
akhirnya mencoba hak dari keunggulan kekuasaan, dimana pengadilan
membenarkan. Pada penyelesaian, Camel menerima $500.000 yang secara
substansi melebihi $200.000 nilai buku pabrik dan tanah (seharga $400.000
dikurangi akumulasi depresiasi $200.000). Camel membuat ayat jurnal seperti
berikut.
Cash 500.000
Accumulated Depreciation-Plant Assets 200.000
Plant Asset 400.000
Gain on Disposal of Plant Assets 300.000
Keuntungan pada penjualan sebaiknya dilaporkan di Other Income and
expense pada laporan laba rugi dan bukan sebagai pendapatan. Jika ada
penundaan dalam pembayaran dari pemberian hukuman atau asuransi pemulihan,
piutang dicatat pada harga setingkat kas.
Beberapa alasan pengakuan dari keuntungan atau kerugian pada perubahan
tanpa disengaja tertentu. Sebagai contoh, pemerintah sering menetapkan hutan-
hutan untuk taman nasional. Perusahaan-perusahaan kertas yang memiliki hutan-
hutan ini harus melaporkan keuntungan atau kerugian pada penghukuman.
Namun, beberapa perusahaan berpendapat bahwa tidak ada keuntungan atau
kerugian yang dilaporkan karena mereka mengganti tanah hutan terhukum
dengan seketika dan menjadi pada posisi ekonomi yang seperti sebelumnya.
Masalah apakah penghukuman dan pembelian sesudah itu sebaiknya dilihat
sebagai satu atau dua transaksi. IFRS menghendaki bahwa keuntungan atau
kerugian dilaporkan pada situasi ini karena perubahan dilihat sebagai dua
transaksi-disposal dan subsequent event.
Halaman
By: Nugraha Corporation
http://nugraha-
corporation.blogspot.com/
536
Namun jika ini tidak dijual, diabaikan dibuang atau dihapuskan dari operasi
komponen sebuah bisnis, ini seharusnya melaporkan hasilnya terpisah pada bagian
operasi yang terhenti di dalam laporan laba rugi. Untuk itu, Nokia seharusnya
melaporkan keuntungan atau kerugian dari penghapusan komponen bisnis yang
berkaitan dengan hasil discontinued operations.
Penjualan Lahan
Perusahaan mencatat depresiasi untuk periode antara jurnal depresiasi terkahir
dan tanggal penjualan. Untuk mengilustrasikannya, asumsikan bahwa Barret
Company mencatat depresiasi mesin sebesar $18,000 untuk 9 tahun dengan tingkat
$1,200 per tahun. Jika Barret menjual mesin di tengah periode 9 tahun seharga
$7,000, depresiasi akan dicatat pada tanggal penjualan sebagai berikut
Beban depresiasi ($1,200 x 0.5) 600
Akumulasi depresiasi 600
Jurnal penjualan aset
Kas 7,000
Akumulasi depresiasi-mesin 11,400
($1,200 x 9)+$600
Mesin 18,000
Untung atas pelepasan
mesin 400
Nilai buku mesin ketika penjualan adalah $6,600 ($18,000-$11,400) karena mesin
terjual seharga $7,000, keuntungan penjualan sebesar $400 ($7,000-$6,600)
Konversi Paksa
Kadang-kadang penggunaan aset terhenti karena beberapa jenis konversi
paksa seperti kebakaran, banjir, pencurian, dan pengalihan. Perusahaan
melaporkan perbedaan antara jumlah yang telah dijamin (misalnya kompensasi
pengalihan dan asuransi pemulihan), dan nilai buku (kalau ada) sebagai untung
atau rugi. Mereka memperlakukan untung atau rugi tersebut seperti beberapa
jenis disposisi lainnya.
Untuk mengilustrasikannya, Camel Transport Corp. menjual aktiva tetap
yang merupakan properti perusahaan yang berada di ruas jalan tol. Selama
beberapa tahu, pemerintah menunggu-nunggu unttuk membeli tanah di lokasi
tersebut, tapi perusahaan menolaknya. Pemerintah akhirnya menggunakan
wewenangnya dengan mengajukan ke pengadilan. Kesepakatan terkahir
menunjukkan Camel menerima $500,000, dimana nilai tersebut telah melampaui
$200,000 sebgaai nilai buku bangunan dan tanah (harga perolehan $400,000
dikurangi akumulasi depresiasi $200,000) Camel membuat jurnal sebagai berikut
Kas $500,000
By: Nugraha Corporation
http://nugraha-corporation.blogspot.com/
Akumulasi depresiasi- lahan 200,000
Lahan 400,000
Untung atas pelepasan plant
assets 300,000
Keuntungan atas pelepasan seharusnya dilaporkan dalam pendapatan dan
beban lain pada laporan laba rugi dan tidak sebagai pendapatan (revenue). Jika
ada penundaan pembayaran kompensasi pengalihan dan asuransi pemulihan,
piutang akan dicatat seharga harga yang setara kas.
Beberapa menolak untuk mengakui untung atau rugi dalam konversi paksa
tertentu. Sebagai contoh, pemerintah sering mengalihkan hutan menjadi taman
nasional. Perusahaan yang mempunyai hutan tersebut harus mengakui untung
atau rugi dari pengalihan tersebut. namun, beberapa perusahaan beresikeras tidak
ada untung atau rugi yang harus dilaporkan karena mereka harus mengganti
hutan yang sudah dialihkan tersebut begitu juga dengan posisi ekonomi mereka
seperti sebelumnya. Isunya adalah apakah pengalihan dan pembelian tambahan
seharusnya dilihat dalam 1 atau 2 transaksi. IFRS mensyaratkan bahwa untung
atau rugi harus dilaporkan dalam situasi seperti ini karena konversi dilihat ddari 2
transaksi- pelepasan dan kejadian yang mengikutinya.
By: Nugraha Corporation
http://nugraha-
corporation.blogspot.com/
537
RINGKASAN PEMBELAJARAN
1. Mendeskripsikan property, plant, & equipment. Karakteristik utama dari
property, plant, & equipment adalah : (1) Ketiganya digunakan untuk
keperluan operasional dan tidak untuk dijual kembali. (2) Bersifat jangka
panjang dan biasanya menjadi subjek untuk didepresiasi. (3) Memiliki
bentuk fisik yang bisa dilihat secara kasat mata.
2. Mengidentifikasi biaya yang masuk dalam penilaian property, plant, &
equipment. Biaya yang termasuk dalam penilaian property, plant, &
equipment adalah sebagai berikut :
Biaya tanah : termasuk semua pembelanjaan yang telah dikeluarkan
untuk memperolehnya sampai siap digunakan. Harga tanah termasuk (1)
Harga pembelian (2) Biaya penutupan, seperti sertifikasi tanah, upah
pengacara, dan upah pencatatan; (3) Biaya untuk mempersiapkan keadaan
tanah untuk penggunaan yang akan datang, seperti grading, filling,
draining, dan clearing; (4) Asumsi dari penggadaian, hipotek, atau beban
pada property; dan (5) Setiap tambahan dari pengembangan lahan yang
kelangsungannya tidak dapat ditentukan
Biaya bangunan : termasuk semua pembelanjaan yang berhubungan
langsung kepada akuisisi atau pembangunan mereka. Biaya ini termasuk (1)
Bahan baku, pekerja, dan biaya overhead selama pembangunan, dan (2)
Upah para professional dan izin bangunan.
Biaya peralatan : termasuk harga pembelian, biaya antar barang dan
penanganan, asuransi peralatan selama perjalanan, biaya dari dana khusus
jika ada, biaya pengumpulan dan instalasi, dan biaya proses percobaan
barang.
3. Mendeskripsikan masalah akuntansi yang berhubungan dengan asset yang
dibangun sendiri. Biaya tidak langsung dari produksi menjadi suatu
masalah penting karena perusahaan tidak bisa dengan mudah mentaksir
biaya ini secara langsung untuk bekerja dan memesan bahan baku yang
berhubungan dengan pembangunan asset. Perusahaan bisa mengatur biaya
ini dengan satu dari dua jalan yang ada : (1) Tidak mencatat fixed overhead
ke dalam biaya asset yang sudah dibangun. Atau, (2) Catat keseluruhan dari
overhead ke dalam proses pembangunan. Perusahaan dianjurkan
menggunakan cara yang kedua.
4. Menjelaskan masalah akuntansi yang terkait dengan kapitalisasi bunga.
Hanya bunga aktual (dengan modifikasi) yang harus dikapitalisasi. Alasan
untuk pendekatan ini adalah bahwa selama konstruksi, nilai tersebut tidak
menghasilkan pendapatan dan oleh karena itu perusahaan harus menunda
(kapitalisasi) biaya bunga. Setelah konstruksi selesai, aktiva tersebut siap
untuk digunakan dan pendapatan dapat diperoleh. Setiap biaya bunga yang
By: Nugraha Corporation
http://nugraha-
corporation.blogspot.com/
timbul dalam pembelian aktiva yang siap untuk digunakan sesuai dengan
tujuan seharusnya dibebankan.
5. Memahami isu-isu akuntansi terkait dengan mendapatkan dan menilai
bangunan. Isu-isu berikut ini berkaitan dengan mendapatkan dan menilai
bangunan: (1) Cash discount : apakah diambil atau tidak, hal ini umumnya
dianggap sebagai pengurangan biaya aktiva tersebut; biaya riil aktiva adalah
cash or cash equivalent harga aktiva. (2) Deferred payment contracts : Akun
perusahaan untuk aktiva yang dibeli pada kontrak kredit jangka panjang
sebesar nilai tunai dari pertimbangan dipertukarkan antara pihak
kontraktor. (3) lump-sum purchase : Mengalokasikan total biaya di antara
berbagai aktiva berdasarkan nilai wajar relatif aktiva. (4) issuance of shares
(penerbitan saham) : Jika saham aktif diperdagangkan, nilai pasar saham
yang dikeluarkan adalah indikasi wajar biaya properti yang diakuisisi. Jika
nilai pasar saham biasa dipertukarkan tidak ditentukan, menetapkan nilai
wajar dari properti dan menggunakannya sebagai dasar untuk pencatatan
aktiva dan penerbitan saham biasa. (5) Exchanges of non-monetary assets
(Bursa aktiva non-moneter) . Akuntansi untuk pertukaran aktiva non-
moneter tergantung pada apakah bursa memiliki substansi komersial. Lihat
ilustrasi 10-10 (halaman 525) dan 10-16 (halaman 527) untuk ringkasan
tentang bagaimana cara pertukaran akun. (6) Grant (hibah) : catatan pada
nilai wajar aktiva yang diterima dan kredit pendapatan yang ditangguhkan
atau apropriasi aktiva dalam banyak hal.
6. Menggambarkan perlakuan akuntansi untuk biaya setelah akuisisi. Ilustrasi
10-12 (halaman 534) meringkas bagaimana akun substansi biaya setelah
perolehan.
PEKERJAAN DWIKY KRISYUNIANTO(15) DAN EKA WAHYU
YULIASARI(16)
7. Menjelaskan perlakuan akuntansi untuk penghapusan PPE
Terlepas dari waktu pelepasan, perusahaan menghitung penyusutan hingga
tanggal disposisi dan kemudian menghapus semua akun yang terkait dengan
aktiva tersebut. Keuntungan atau kerugian dari penghentian aktiva tetap disajikan
dalam laporan laba rugi bersama dengan item-item lainnya yang muncul dari
kegiatan usaha customatory. Keuntungan atau kerugian pada perubahan yang
telah direncanakan dilaporkan pendapatan lainnya dan beban.
DAFTAR PUSTAKA
Referensi Daftar Pustaka
[1] International Accounting Standard 16, Property, Plant, and Equipment (London,
U.K.: International Accounting Standards Committee Foundation, 2003), par. 6.
By: Nugraha Corporation
http://nugraha-corporation.blogspot.com/
[2] International Accounting Standard 16, Property, Plant, and Equipment (London,
U.K.: International Accounting Standards Committee Foundation, 2003), par. 7.
[3] International Accounting Standard 16, Property, Plant, and Equipment (London,
U.K.: International Accounting Standards Committee Foundation, 2003), par. 16.
[4] International Accounting Standard 16, Property, Plant, and Equipment (London,
U.K.: International Accounting Standards Committee Foundation, 2003), par. 22.
[5] International Accounting Standard 23, Borrowing Costs (London, U.K.:
International Accounting Standards Committee Foundation, 2007), paras . 20-
25.
[6] International Accounting Standard 16, Property, Plant, and Equipment (London,
U.K.: International Accounting Standards Committee Foundation, 2003), paras.
24-26.
[7] International Accounting Standard 20, Accounting for Government Grants and
Disclosure of Government Assistance (London, U.K.: International Accounting
Standards Committee Foundation, 2001).
PERTANYAAN
1. Apakah karakteristik utama dari aktiva tetap?
2. Nama item, selain jumlah yang dibayarkan kepada pemilik sebelumnya atau
kontraktor, yang secara tepat dapat dimasukkan sebagai bagian dari biaya
perolehan aktiva tetap berikut.
1) Tanah.
2) Mesin dan peralatan.
3) Bangunan.
3. Tunjukkan di mana item berikut akan ditampilkan pada laporan posisi
keuangan.
(a) Hak gadai yang melekat pada tanah ketika dibeli.
(b) Biaya pertamanan.
(c) Biaya pengacara dan biaya pencatatan yang terkait dengan pembelian tanah.
(d) Biaya overhead variabel yang berkaitan dengan konstruksi mesin.
(e) tempat parkir karyawan di dalam gedung.
(f) biaya bangunan sementara untuk pekerja selama pembangunan gedung.
(g) beban bunga hutang obligasi yang terjadi selama masa konstruksi bangunan.
(h) Penilaian/penaksiran untuk trotoar yang dipelihara oleh kota.
(i) biaya penghancuran bangunan tua yang berada di tanah ketika dibeli.
4. Dua posisi yang biasanya diambil sehubungan dengan pencatatan beban tetap
produksi sebagai unsur harga perolehan aktiva tetap yang dibangun oleh
perusahaan untuk penggunaan sendiri:
(a) Beban tersebut harus dikeluarkan sepenuhnya.
(b) Beban itu harus dimasukkan pada tingkat yang sama seperti dibebankan
pada operasi normal.
By: Nugraha Corporation
http://nugraha-
corporation.blogspot.com/
Apa keadaan atau dasar pemikiran yang mendukung atau menolak penerapan
metode ini?
By: Nugraha Corporation
http://nugraha-
corporation.blogspot.com/
538
By:
Nu
gra
ha
Cor
por
atio
n
htt
p://
nu
gra
ha-
cor
por
atio
n.bl
ogs
pot
.co
m/
539
By:
Nu
gra
ha
Cor
por
atio
n
htt
p://
nu
gra
ha-
cor
por
atio
n.bl
ogs
pot
.co
m/
540
By:
Nu
gra
ha
Cor
por
atio
n
htt
p://
nu
gra
ha-
cor
por
atio
n.bl
ogs
pot
.co
m/
541
By:
Nu
gra
ha
Cor
por
atio
n
htt
p://
nu
gra
ha-
cor
por
atio
n.bl
ogs
pot
.co
m/
542
By:
Nu
gra
ha
Cor
por
atio
n
htt
p://
nu
gra
ha-
cor
por
atio
n.bl
ogs
pot
.co
m/
543
By:
Nu
gra
ha
Cor
por
atio
n
htt
p://
nu
gra
ha-
cor
por
atio
n.bl
ogs
pot
.co
m/
544
By:
Nu
gra
ha
Cor
por
atio
n
htt
p://
nu
gra
ha-
cor
por
atio
n.bl
ogs
pot
.co
m/
545
By:
Nu
gra
ha
Cor
por
atio
n
htt
p://
nu
gra
ha-
cor
por
atio
n.bl
ogs
pot
.co
m/
546
By:
Nu
gra
ha
Cor
por
atio
n
htt
p://
nu
gra
ha-
cor
por
atio
n.bl
ogs
pot
.co
m/
547
By:
Nu
gra
ha
Cor
por
atio
n
htt
p://
nu
gra
ha-
cor
por
atio
n.bl
ogs
pot
.co
m/
548
By:
Nu
gra
ha
Cor
por
atio
n
htt
p://
nu
gra
ha-
cor
por
atio
n.bl
ogs
pot
.co
m/
549
Problem 10-1 (Klasifikasi dari Akuisisi dan Biaya Aset Lainnya)
Pada 31 Desember 2009, akun tertentu termasuk dalam bagian Property, Plant,
Equipment dalam Laporan Posisi Keuangan Reagan Company mempunyai saldo
sebagai berikut:
Land 230,000
Building 890,000
Leasehold Improvements 660,000
Machinery and equipment 875,000
Selama 2010, terjadi transaksi sebagai berikut:
1. Land Site nomor 621 telah diperoleh dengan harga 850,000. Sebagai
tambahan, untuk memperoleh tanah itu, Reagan membayar komisi 51,000 kepada
agen real estate. Biaya 35,000 telah dikeluarkan untuk membersihkan tanah.
Dalam usaha pembersihan tanah itu, batangan kayu dan kerikil telah dibersihkan
dan dijual dengan harga 13,000.
2. Kawasan tanah kedua (land site nomor 622) dengan sebuah gedung
(building) telah diperoleh seharga 420,000. The Closing Statement
mengindikasikan bahwa nilai land adalah 300,000 dan nilai gedung adalah
120,000. Segera setelah akuisisi, gedung telah dihancurkan dengan biaya 41,000.
Sebuah gedung baru telah dikonstruksi dengan biaya 330,000 ditambah biaya
berikut ini:
Biaya penggalian 38,000
Biaya desain arsitektur 11,000
Biaya perizinan gedung 2,500
Imputed interest on funds used
During construction (share financing) 8,500
Gedung telah selesai dan digunakan pada 30 September 2010.
3. Kawasan tanah ketiga (land site nomor 623) telah diperoleh dengan harga
650,000 dan dipasarkan lagi untuk dijual.
4. Selama Desember 2010, dikeluarkan biaya 89,000 untuk mengembangkan
leased office space. Lease itu akan berakhir pada 31 Desember 2010, dan diduga
kontraknya tidak diperbarui lagi. (petunjuk: leasehold improvements seharusnya
diperlakukan dengan cara yang sama dengan land improvements).
5. Sebuah kelompok mesin baru telah dibeli dibawah persetujuan royalti
dimana ditentukan bahwa perusahaan membayar royalti dengan jumlah royalti
didasarkan pada unit produksi mesin tersebut. Harga faktur dari mesin adalah
87,000, biaya angkut 3,300, biaya instalasi 2,400, dan pembayaran royalti untuk
2010 adalah 17,500.
INSTRUCTIONS
(a) siapkan analisis mendetail dari perubahan setiap akun berikut di Laporan
Posisi Keuangan untuk 2010:Land, Leasehold Improvemets, Buildings, Machinery
and Equipment
By: Nugraha Corporation
http://nugraha-
corporation.blogspot.com/
Abaikan akun akumulasi depresiasi yang terkait.
(b) Buatlah daftar item pada situasi yang tidak digunakan untuk memutuskan
jawaban soal (a) diatas, dan berilah dimana ia seharusnya berada di laporan
keuangan Reagan.
P10-2 (klasifikasi harga Perolehan) halaman 549.
Akun terpilih yang termasuk dalam property, plant and equipment dari Lobo
corporations statement of financial position pada 31 december 2009 mempunyai
balance di bawah ini :
Land $300.000
Land improvement
140.00
0
Buildings
1.100.00
0
Machinary and
equipment 960.000
Selama 2010 terjadi transaksi seperti berikut
1. Sebidang tanah(land) telah diperoleh seharga $150.000 sebagai potential
future building site.
2. Sebuah fasilitas gedung terdiri dari tanah dan gedung(building) telah
diperoleh dari Mendota company sebagai pertukaran untuk 20.000 saham
dari saham biasa Lobo. Pada tanggal perolehan, saham Lobo mempunyai
harga pasar penutup sebesar $37 per saham dalam pertukaran nasional.
Fasilitas gedung mempunyai nilai buku yang dibawa mendota sebesar
$110.000 untuk tanah dan $320.000 untuk gedung pada tanggal pertukaran.
Kenaikan nilai yang terjadi sekarang untuk tanah dan gedung,berturut-
turut,$230.000 dan $690.000.
3. Barang seperti machinary and equipment yang telah dibeli dengan total
biaya $400.000. biaya tambahan yang terjadi seperti berikut
Freight and unloading $13.000
Sales taxes 20.000
Installation 26.000
4. Total pembelanjaan $95.000 telah dikeluarkan untuk membuat lapangan
parkir baru, jalan, dan trotoar di berbagai macam lokasi gedung perusahaan.
Pengeluaran ini telah mempunyai nilai estimasi masa manfaat 15 tahun.
5. Sebuah mesin berharga $80.000 tanggal 1 januari 2002, tersisa pada tanggal
30 juni 2010. Metode depresiasi garis lurus telah dicatat dengan dasar 10
tahun masa manfaat tanpa nilai sisa.
6. Sebuah mesin telah dijual seharga $20.000 tanggal 1 juli 2010. Harga asli
dari mesin adalah $44.000 tanggal 1 januari 2007, dan telah didepresiasikan
dengan metode garis lurus dengan mengestimasi masa manfaat,
menghasilkan masa manfaat 7 tahun dan nilai sisa $2.000.
Instruksi
(1) Siapkan analisis mendetail tentang perubahan masing-masing statement of
financial position accaounts berikut
Land
By: Nugraha Corporation
http://nugraha-
corporation.blogspot.com/
Land improvements
Buildings
Machinary and equipment
(petunjuk : abaikan pengaruh hubungan akun akumulasi deperesiasi)
(2) Daftar item pada situasi-situasi nyata yang tidak digunakan untuk
menentukan jawaban pertanyaan (a),tunjukan jumlah yang berhubungan
dan perhitungan yang mendukung dalam format yang baik untuk masing-
masing item. Sebagai tambahan, indikasikan dimana, atau bila perlu, item
itu seharusnya dimasukkan dalam laporan keuangan Lobo.
P10-3
Spitfire Company telah dibentuk pada tanggal 2 Januari 2011, tapi tidak bisa
memulai aktivitas produksi sampai 1 Juli 2011, karena fasilitas pabrik yang baru
belum selesai dibuat sampai tanggal tersebut.
Akun Land and Building melaporkan item-item berikut selama 2011 (dalam US
Dollar)
3
1 Januari Tanah dan Bangunan 160.000
2
8 Februari Biaya pembongkaran gedung 9.800
1
Me
i Pembayaran sebagian konstruksi bangunan baru
60.000
1
Me
i Membayar biaya perijinan 3.770
1
Jun
i Pembayaran kedua untuk konstruksi baru
40.000
1
Jun
i Premi Asuransi 2.280
1
Jun
i Pembayaran Pajak Khusus 4.000
30
Juni Beban biaya umum
36.30
0
1
Jul
i Pembayara final untuk konstruksi baru
30.000
31 Desember Asset write-up
53.80
0
399.950
3
1 Desember Depresiasi-2011 pada 1 % 4.000
3
1 Desember 2011 Saldo Asset
$395.9
50
Informasi tambahan berikut adalah untuk dipahami
1. Untuk mendapatkan Land and Building perusahaan membayar $ 80.000
uang tunai dan 800 saham dari 8% saham preferensnya,nilai $100 per
saham. Harga saham di pasar aktif adalah $117 per lembar saham.
2. BIaya pembongkaran gedung lama senilai 9800 dan perusahaan
penghancuran mengumpulkan semua bahan material gedung yang tersisa.
3. Biaya perijinan meliputi berikut ini
Biaya organisasi 610
Permeriksaan bukti pembelian tanah
1.3
00
Perijinan kerja dengan kontraktor
18
60
By: Nugraha Corporation
http://nugraha-
corporation.blogspot.com/
3.770
4. Premi Asuransi untuk bangunan untuk 2 tahun dimulai pada 1 Mei 2011
5. Penilaian pajak khusus untuk peningkatan jalan yang bersifat permanen
6. Biaya umum meliputi pernyataan berikut untuk periode 2 januari 2011
samapai 30 juni,2011
President`s Salary
32.10
0
Gaji Supervisor bangunan baru 4.200
3630
0
7. Karena terjadi peningkatan keseluruhan dalam biaya konstruksi sesudah
memasuki kontrak bangunan maka jajaran direksi menaikkan nilai
bangunan sebesar 53800, mereka percaya bahwa peningkatan telah
menjustifikasi dan merefleksikan nilai pasar sekarang pada waktu
bangunan selesai dibangun. Retained earning telah dikreditkan untuk
jumlah ini.
8. Perkiraan masa umur gedung 50 tahun
Depresiasi untuk 2011-1% dari nilai asset
Perintah
1. Siapkan Pencatatan untk merefleksikan Akun yang benar dari
land,building dan depreciation pada 31 Desember.
2. Tunjukkan kemunculan yang benar dari land,building dan depresiasi
pada laporan posisi keuangan pada tanggal 31 desember 2011
By: Nugraha Corporation
http://nugraha-
corporation.blogspot.com/
550
By:
Nu
gra
ha
Cor
por
atio
n
htt
p://
nu
gra
ha-
cor
por
atio
n.bl
ogs
pot
.co
m/
551
P10-4 ( Disposisi, termasuk pembebasan, penghancuran, dan pertukaran )
Berikut ini adalah skedul disposisi properti untuk Hollerith Co.
Skedul Disposisi Properti
Biaya Akumulasi Hasil Kas
Nilai
Pasar
Sifat
Disposisi
Penyusuta
n Wajar
Tanah $40000 - $31000 $31000 Pembabasan
Bangunan $15000 - $3600 -
Penghancura
n
Gudang $70000 $16000 $74000 $74000 Terbakar
Mesin $8000 $2800 $900 $7200 Penukaran
Perabotan $10000 $7850 - $3100 Kontribusi
Mobil $8000 $3460 $2960 $2960 Penjualan
Informasi tambahan berikut
tersedia: Tanah
Pada tanggal 15 Februari, ganti rugi pembebasan diterima sebagai pertimbangan
atas tanah kosong yang dimiliki terutama untuk investasi, dan pada tanggal 31
Maret tanah kosong lainnya dibeli untuk investasi dengan harga $35000.
Bangunan
Pada tanggal 2 April, tanah dan bangunan dibeli dengan total biaya $75000, di
mana 20%-nya dialokasikan ke bangunan pada pembukuan perusahaan. Real
estate tersebut diperoleh dengan maksud untuk dihancurkan, dan ini dilaksanakan
selama bulan November. Hasil kas yang diterima pada bulan November merupakan
hasil bersih dari penghancuran bangunan.
Gudang
Pada tanggal 30 Juni, gudang hancur karena kebakaran. Gudang itu dibeli pada
tanggal 2 Januari 2007 dan telah disusutkan sebesar $11000. Pada tanggal 27
Desember, hasil asuransi dan dana lainnya digunakan untuk membeli gudang
pengganti dengan biaya $90000.
Mesin
Pada tanggal 26 Desember, mesin ditukar dengan mesin lain yang memiliki nilai
pasar wajar sebesar $6300 dan kas sebesar $900 diterima. ( Pertukaran ini tidak
memiliki substansi komersial ).
Perabotan
Pada tanggal 15 Agustus, perabotan disumbangkan kepada organisasi sosial yang
memenuhi syarat. Tidak ada sumbangan lain yang diberikan atau digadaikan
selama tahun ini.
Mobil
Pada tanggal 3 November, mobil dijual kepada Jared Winger, seorang pemegang
saham.
Diminta
By: Nugraha Corporation
http://nugraha-
corporation.blogspot.com/
Tunjukkan bagaimana pos-pos ini harus dilaporkan dalam laporan laba-rugi
Hollerith Co.
By: Nugraha Corporation
http://nugraha-
corporation.blogspot.com/
552
P10-5 (Pengklasifikassian Biaya dan Kapitalisasi Bunga)
Pada 1 January 2010, Perusahaan Blair membeli tanah (site number 101)
dengan bangunan seharga $500.000. Blair membayar komisi untuk pialang real
estate sejumlah $36.000, biaya resmi $6.000, dan asuransi garansi $18.000. Dalam
laporan penutupan mengindikasikan bahwa nilai dari tanah adalah $500.000 dan
nilai bangunan adalah $100.000. Dengan segera setelah akuisisi, bangunan
diruntuhkan dengan biaya $54.000.
Blair mencatatkan kontrak dengan Slatkin Builder, Inc pada 1 Maret 2010
dengan harga tetap sejumlah $3.000.000 untuk membangun sebuah gedung
perkantoran di tanah site number 101. Bangunan tersebut telah selesai dibangun
dan ditempati pada 30 September 2011. Tambahan biaya pembangunan adalah
sebagai berikut
Rencana, spesifikasi, dan blueprint $21.000
Gaji arsitek untuk desain dan pengawasan $82.000
Bangunan tersebut diestimasikan memiliki umur manfaat 40 tahun dari tanggal
penyelesaian pembangunan dan didepresiasikan menggunakan 150% declining
balance method.
Untuk membiayai biaya pembangunan, pada 1 Maret 2010 Blair meminjam
$3.000.000. Pinjaman tersebut terutang dalam 10 pembayaran tahunan sejumlah
$300.000 ditambah bunga 10%. Jumlah Weighted Average dari akumulasi
pembangunan bangunan adalah sebagai berikut
Untuk periode
1 Maret hingga 31 Desember 2010 $1.300.000
Untuk periode
1 Januari hingga 30 September 2011
$1.900.000
Instruksi Soal
(1) Siapkan jadwal yang menunjukkan biaya individu yang membentuk saldo dari
akun tanah atas tanah 101 pada September 30, 2011
(2) Siapkan jadwal yang menunjukkan biaya individu yang harus dikapitalisasi
dalam akun office-building per 30 September 2011. Tampilkan Perhitungan
dalam bentuk yang baik
P10-6 (Bunga Selama Konstruksi)
Cho Landscaping mulai membangun pabrik baru pada 1 Desember 2010.
( angka yang ada dalam ribuan). Pada tanggal ini perusahaan membeli sebidang
tanah sebesar 139.000 secara tunai. Selain itu, membayar 2.000 untuk biaya
survey dan 4.000 untuk biaya polis asuransi. Sebuah hunian tua yang ada di
tempat tersebut dihancurkan dengan biaya 3.000 (dengan 1.000 yang diterima
dari penjualan material).
By: Nugraha Corporation
http://nugraha-corporation.blogspot.com/
Perencanaan Arsitektur juga diresmikan pada tanggal 1 Desember 2010, ketika
arsitek telah dibayar 30.000. Biaya izin atas gedung adalah 3.000 diperoleh dari
kota dan dibayar juga pada tanggal 1. Pekerjaan penggalian dimulai pada minggu
bulan Desember dengan Pembayaran ke kontraktor pada tahun 2011 sebagai
berikut
Tanggal pembayaran
Jumlah jika
pembayaran
1 Maret 240.000
1 Mey 330.000
1 Juli 60.000
Gedung tersebut diselesaikan pada 1 Juli, 2011/01/16
Untuk membiayai pembangunan pabrik ini, cho meminjam 600.000 dari bank
pada 1 Desember 2010. Cho tidak memiliki pinjaman lain. Dari 600,000 tersebut
dalam 10 tahun, dikenakan bunga pinjaman sebesar 8%
Instruksi Soal
Hitung saldo dari masing-masing akun berikut ini pada tanggal 31 Desember, 2010
dan 31 Desember 2011.(Pembulatan jumlah ke 1.000 yen terdekat)
(1) Tanah
(2) Bangunan
(3) Beban Bunga
P10-7 (Kapitalisasi Bunga)
Laserwords Inc adalah sebuah distributor buku yang telah beroperasi pada
original facility sejak tahun 1985. Peningkatan program sertifikasi dan persyaratan
pendidikan berkelanjutan di beberapa profesi telah memberikan kontribusi kepada
tingkat pertumbuhan tahunan sebesar 15% untuk Laserwords sejak tahun 2005.
Laserwords original facility menjadi usang pada awal 2010 karena volume
penjualan meningkat dan fakta bahwa Laserwords sekarang menyertakan kaset
dan disk sebagai tambahan dalam buku.
Pada tanggal 1 Juni 2010, Laserwords melakukan kontrak dengan Black
Construction untuk membangun gedung baru senilai $ 4.000.000 di atas tanah
milik Laserwords. Pembayaran yang dilakukan oleh Laserwords ke Black
Konstruksi ditampilkan dalam jadwal di bawah
ini:
Tanggal
Jumla
h
30 Juli, 2010 $
900,0
00
30 Januari, 2010 1,500,000
30 Mei, 2011 1,600,000
Total
Pembayaran $ 4,000,000
Konstruksi telah selesai dan bangunan itu siap untuk dihuni pada tanggal 27
Mei 2011. Laserwords tidak memiliki pinjaman baru yang langsung berhubungan
dengan bangunan baru namun memiliki hutang berikut beredar pada 31 Mei 2011,
akhir tahun fiskal.
By: Nugraha Corporation
http://nugraha-
corporation.blogspot.com/
10%, 5 tahun wesel bayar $ 2.000.000, tanggal 1 April 2007, dengan bunga
dibayarkan setiap tahun pada tanggal 1 April.
12%, 10 tahun obligasi $ 3.000.000 dijual pada nilai nominal pada tanggal 30
Juni 2003, dengan bunga dibayarkan setiap tahun pada tanggal 30 Juni.
Gedung baru telah memenuhi syarat untuk kapitalisasi bunga. Pengaruh dari
kapitalisasi bunga atas bangunan baru, dibandingkan dengan efek dari
pengeluaran bunga, material. Petunjuk
(1) Hitung akumulasi pengeluaran rata-rata tertimbang pada pembangunan
baru Laserwords' selama periode kapitalisasi.
(2) Hitunglah bunga dihindari yang pada bangunan baru Laserwords '.
(3) Beberapa biaya bunga Laserwords Inc, yang dikapitalisasi untuk tahun yang
berakhir 31 Mei 2011.
(1) Identifikasi item yang berkaitan dengan biaya bunga yang harus
diungkapkan dalam laporan keuangan Laserwords '
(2) Hitunglah jumlah setiap item yang harus diungkapkan
P10-8 (pertukaran non moneter)
Holyfield Corporation ingin menukarkan sebuah mesin yan digunakannya
dalam operasi. Holyfield menerima ketentuan dari perusahaan industry lain.
1. Dorsett Company ingin menukarkan mesin yang setipe dengan tambahan
$23,000 (pertukaran memiliki pergantian komersial bagi kedua belah pihak).
2. Winston Company ingin menukarkan dengan mesin yang setipe (pertukaran
memiliki pergantian komersial bagi kedua belah pihak).
3. Liston Company ingin menukarkan mesin yang sama, tetapi menginginkan
$3,000 tambahan untuk mesin milik Holyfield (pertukaran memiliki
pergantian komersial bagi kedua belah pihak).
4. Sebagai tambahan, Holyfield menghubungi Greeley Corporation, sebuah
dealer mesin. Untuk mendapatkan mesin baru, Holyfield harus membayar
$93,000 sebagai tambahan untuk menjual mesin lamanya.
Holyfie
ld
Dorset
t
Winsto
n Liston
Greesle
y
Biaya
$160,0
00
$120,0
00
$152,00
0
$160,0
00
$130,00
0
Mesin
Akumula
si 60,000 45,000 71,000 75,000 -0-
Penyusutan
Nilai
wajar 92,000 69,000 92,000 95,000 185,000
Instruksi:
Untuk setiap masing-masing 4 situasi, siapkan ayat jurnal untuk mencatat
pertukaran pada masing-masing perusahaan.
By: Nugraha Corporation
http://nugraha-
corporation.blogspot.com/
P10-9 (pertukaran non moneter)
Pada tanggal 1 Agustus Hyde.Inc menukarkan asset produktif dengan
Wiggins.inc. Selanjutnya asset milik Hyde.inc disebut sebagai asset A dan asset
Wiggins inc sebagai asset B. Berikut data dari asset-aset tersebut
Asset A Asset B
Biaya asli
$
96,000 $ 110,000
Akumulasi penyusutan (untuk tanggal
pertukaran) 40.000 47.000
Nilai wajar pada tanggal pertukaran 60.000 75.000
kas yang dibayar oleh Hyde, Inc 15.000
Kas yang diterima oleh Wigins, Inc.
15.00
0
Instruksi:
(1) Asumsikan bahwa pertukaran Aset A dan B memiliki substansi komersial,
catatlah transaksi pertukaran untuk kedua Hyde, Inc dan Wiggins, Inc.
(2) Asumsikan bahwa pertukaran Aset A dan B tidak memiliki substansi
komersial, catatlah transaksi pertukaran untuk kedua Hyde, Inc dan
Wiggins, Inc.
P10-10 (Pertukaran Non-Moneter)
Selama tahun berjalan, Marshall Construction menjual sebuah mesin derek tua
yang memiliki nilai buku sebesar 90.000 (harga asli 140.000 dikurangi
akumulasi penyusutan 50.000) untuk sebuah derek baru dari Brigham
Manufacturing Co yang baru. Biaya mesin Derek baru Brigham sebesar 165.000
untuk memproduksi dan diklasifikasikan sebagai persediaan. Informasi berikut ini
juga tersedia.
Marshall Const. Brigham Mfg. Co.
Nilai wajar mesin derek lama 62,000
Nilai wajar mesin derek baru 200,000
Kas yang dibayarkan 118,000
Kas yang diterima 118,000
Instruksi
1. Asumsikan pertukaran tersebut mempunyai substansi komersial, siapkan
jurnal pada (1) Marshall Construction dan (2) Brigham Manufacturing
2. Asumsikan pertukaran ini tidak ada substansi komersial untuk Marshall,
siapkan jurnal untuk Marshall Construction
3. Asumsikan kejadian sama dengan poin (a), kecuali fair value dari derek tua
adalah $98,000 dan kas yang dibayarkan sebesar $102,000, siapkan jurnal
untuk (1) Marshall Construction dan (2) Brigham Manufacturing
4. Asumsikan kejadian sama dengan poin (b), kecuali fair value dari derek tua
adalah $97,000 dan kas yang dibayarkan sebesar $103,000, siapkan jurnal
untuk (1) Marshall Construction dan (2) Brigham Manufacturing
By: Nugraha Corporation
http://nugraha-
corporation.blogspot.com/
P10-11 (Pembelian dengan Deffered Payment, Lump-Sum, dan Non-Monetary
Exchange)
Klamath Company, sebuah perusahaan sepatu balet, sedang berada pada
periode pertumbuhan yang terus-menerus. Dalam usahanya untuk
mengembangkan kapasitas produksinya, untuk memenuhi permintaan akan
produknya yang terus bertambah, perusahaan baru-baru ini mengakuisisi
bangunan dan peralatan. Rob Joffrey, seorang akuntan baru yang dipekerjakan
pada bagian aset tetap, meminta Danny Nolte,controller Klamath, untuk meninjau
transaksi-transaksi berikut ini.
Transaksi 1
Pada 1 Juni 2010, Klamath Company membeli peralatan dary Wyandot
Corporation. Klamath mengeluarkan zero interest-bearing-note sebesar $28,000
dengan jangka waktu 4 tahun kepada Wyandot untuk membeli peralatan yang
baru. Klamath akan membayar wesel tersebut dalam empat tahapan pada akhir
tahun selama 4 tahun. Pada tanggal transaksi, tingkat bunga pasar adalah sebesar
10%. Biaya angkut sebesar $425 dan biaya instalasi sebesar $500 dikeluarkan pada
transaksi ini. Faktor yang diperkirakan untuk time value of
money pada tingkat bunga 10 % ditunjukkan di bawah ini.
Future value dari $1 untuk 4 periode 1.46
Future value dari ordinary annuity untuk 4 periode 4.64
Present value dari $1 untuk 4 periode 0.68
Present value dari ordinary annuity untuk 4 periode 3.17
Transaksi 2
Pada 1 Desember 2010, Klamath Company membeli beberapa aset Yakima Shoes
Inc., sebuah perusahaan sepatu kecil dimana pemiliknya telah mundur. Pembelian
aset tersebut sebesar $220,000 dan termasuk aset yang disebutkan di bawah ini.
Klamath Company menyewa Tennyson Appraisal Inc., penilai independen, untuk
menentukan fair value dari aset yang juga disebutkan di bawah
ini.
Yakima Book
Value
Fair
Value
Inventory $ 60,000 $ 50,000
Land 40,000
80,00
0
Buliding 70,000
120,00
0
$170,000 $250,000
Selama tahun fiscal yang berakhir 31 Mei 2011, Klamath Company
mengeluarkan $8,000 untuk beban bunga dalam hubungannya dengan keuangan
aset tersebut.
Transaksi 3
Pada 1 Maret 2011, Klamath Company menukarkan sejumlah truk yang sudah
digunakan plus kas untuk tanah kosong yang berbatasan dengan bangunan.
(Pertukaran tersebut mempunyai substansi komersial.) Klamath berniat
By: Nugraha Corporation http://nugraha-corporation.blogspot.com/
untuk menggunakan tanah tersebut untuk lahan parkir. Truk-truk tersebut
mempunyai gabungan book value sebesar $35,000, dan Klamath telah mencatat
akumulasi depresiasinya sebesar $20,000. Agen pembelian Klamath, yang telah
melakukan perjanjian sebelumnya dengan pasar bekas, mengindikasikan truk
tersebut mempunyai fair value sebesar $46,000 pada saat transaksi. Sebagai
tambahan kepada truk, Klamath Company membayar kas sebesar $19,000 untuk
tanahnya.
Instruksi
1. Aset seperti tanah, bangunanm dan peralatan menerima perlakuan khusus.
Sebutkan ciri utama aset tersebut yang membedakan dari aset lainnya.
2. Untuk setiap transaksi di atas, tentukan nilai yang harus dicatat Klamath
Company terhadap aset yang diperoleh. Tuliskan penghitunganmu yang
didukung oleh penjelasan yang rasional.
3. Pembukuan Klamath Company menunjukkan transaksi tambahan untuk
tahun fiscal yang berakhir 31 Mei 2011 sebagai berikut.
1. Akuisisi bangunan untuk tujuan spekulasi
2. Membeli polis asuransi untuk melindungi bangunan dan peralatan
dengan jangka 2 tahun.
3. Membeli hak khusus penggunaan proses yang digunakan di pabrik
sepatu balet.
Untuk setiap transaksi, indikasikan apakah aset tersebut perlu diklasifikasikan
sebagai plant asset. Jika ya, jelaskan. Jika tidak, jelaskan mengapa, dan
identifikasikan klasifikasi yang sebenarnya.
By: Nugraha Corporation
http://nugraha-
corporation.blogspot.com/