Anda di halaman 1dari 5

Contoh Surat Ijin Usaha Perdagangan

(SIUP)
Surat ijin usaha perdagangan adalah surat yang diperlukan untuk menjalankan suatu usaha. Surat
ini dikeluarkan oleh instansi Pemerintah, yaitu melalui Dinas Perindustrian dan Perdagangan
kota atau wilayah domisili perusahaan tersebut.

Surat ini berlaku selama perusahaan masih terus berjalan. SIUP dibedakan menjadi 3 golongan
berdasarkan modal dan kekayaan perusahaan yang bersangkutan, yaitu:
SIUP besar, akan diberikan kepada perusahaan yang modal dan kekayaanya dalam akta
pendirian berjumlah di atas Rp 500.000.000,- (Lima Ratus Juta Rupiah).
SIUP sedang, akan diberikan kepada kepada perusahaan yang modal dan kekayaanya
dalam akta pendirian berjumlah di atas Rp 200.000.000,- (Dua Ratus Juta Rupiah).
SIUP kecil, akan diberikan kepada kepada perusahaan yang modal dan kekayaanya dalam
akta pendirian berjumlah sampai dengan Rp 200.000.000,- (Dua Ratus Juta Rupiah).

Persayaratan yang dibutuhkan untuk memperoleh SIUP adalah:

1. Copy seluruh Akta Perusahaan, mulai dari Akta Pendirian sampai dengan Akta Perubahan
terakhir
2. Copy seluruh SK/Pelaporan dari Depkumham
3. Copy NPWP Perusahaan
4. Copy TDP ( Untuk perubahan / daftar ulang SIUP )
5. Copy KTP Direktur Utama
6. Copy Kartu Keluarga Direktur Utama jika Direktur Utama seorang wanita
7. ASLI Surat Keterangan Domisili Perusahaan
8. ASLI SIUP yang lama (untuk perubahan/daftar ulang SIUP)
9. Pas Photo Direktur Utama, 34 = 2 lbr berwarna

Proses normal pembuatan SIUP adalah membutuhkan waktu sekitar14 hari kerja dan harga dari
jenis-jenis SIUP inipun berbeda-beda sesuai dengan domisili perusahaan yang bersangkutan.
Ini adalah contoh SIUP.












Contoh Surat Ijin Tempat Usaha
Surat ijin tempat usaha adalah surat untuk memperoleh ijin sebuah usaha di sebuah lokasi usaha
dengan maksud agar tidak menimbulkan gangguan atau kerugian kepada pihak-pihak tertentu.
Surat ini juga mempunyai dasar hukumnya yaitu berdasarkan peraturan daerah dari domisili
perusahaan yang bersangkutan.

Tujuan dari surat ini adalah terlindungi dan terbinanya perusahaan yang menjalankan usahanya
secara jujur, tertib dan terbuka. Serta dapat menjadi sumber pendapatan daerah.

Untuk memperoleh surat ijin tempat usaha harus memenuhi persyaratan sebagai berikut:

Permohonan bermaterai Rp. 6000 diketahui oleh Camat.
Fotocopy KTP pemohon yang masih berlaku.
Fotocopy tanda lunas PBB tahun terahir.
Berita Acara Pemeriksaan Tim Kerja Teknis Kabupaten (khusus bagi usaha yang
mempunyai dampak lingkungan yang besar).
Fotocopy akte pendirian perusahaan (Khusus bagi perusahaan Yang berbadan hukum).
Fotocopy surat tanda pembayaran fiskal dari DP2KA.
Fotocopy Izin Mendirikan Bangunan (1MB).
Surat ini berlaku selama lima tahun, jika masa berlaku surat ini sudah habis maka pemilik usaha
wajib memperpanjang surat ini atau mendaftar ulang kembali.

Berikut ini adalah salah satu contoh surat ijin tempat usaha.

PEMERINTAH KOTA TANGERANG
DINAS PELAYANAN PERIJINAN TERPADU
________________________________________________________________________

SURAT IJIN TEMPAT USAHA
Nomor: 201/xx/2010

Memberikan ijin usaha kepada:

Nama toko : Sumber Sari
Alamat : Jl. Boulevard Timur No. 20
Bumi Serpong Damai
Tangerang-Banten
Bidang Usaha : Penjualan spare part kendaraan
Nama penanggung jawab : Iwan Candra
Luas ruang usaha : 40 meter persegi
Berlaku s/d tanggal : 2015

Dengan ini memutuskan berdasarkan peraturan Pemerintah Kota Tangerang tentang Izin
Undang-Undang Gangguan dan Izin Tempat Usaha kepada yang berwenang.

Ditetapkan di: Tangerang
Tanggal : 1 Januari 2010


Kepala Suku Dinas
Pelayanan dan Perijinan
Kota Tangerang


Drs. Samsul Bahri