Anda di halaman 1dari 34

1

RESUME PRESENTASI PENGOLAHAN DATA SEISMIK


DIGITASI, SAMPLING, DAN FORMAT DATA SEISMIK

Dosen pengampu:
Sukir Maryanto, Ph.D




Kelompok 5:
Vanisa Syahra
Azhar Fikri
Septiandi Akhmad P.
Hetrio Fahridho
Fitra Sulestianson
Ulfa Qonita F. B.
Barqi M. Irsyad
I Ketut Wahyu N. P.


JURUSAN FISIKA
FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
UNIVERSITAS BRAWIJAYA
MALANG
2014
1
DAFTAR ISI
DAFTAR ISI ............................................................................................................................... i
DAFTAR GAMBAR ............................................................................................................... iii
BAB I
PENDAHULUAN ..................................................................................................................... 1
1.1 Latar Belakang ............................................................................................................ 1
1.2 Tujuan.......................................................................................................................... 1
BAB II
PEMBAHASAN ........................................................................................................................ 2
2.1 SINYAL ANALOG DAN DIGITAL ULFA QONITA ........................................... 2
2.1.1 Pengertian Sinyal Analog dan Sinyal Digital ...................................................... 2
2.1.2 Perbedaan Sinyal Analog dan Sinyal Digital Menurut Cara Kerja ...................... 3
2.1.3 Perbedaan Sinyal Analog dan Digital Menurut Karakteristik ............................. 4
2.1.4 Pengertian Sinyal Seismik (pertanyaan dari Pak Sukir) ...................................... 4
2.2 ANALOG TO DIGITAL CONVERTER (ADC) FITRA SULESTIANSON ......... 4
2.2.1 Integrating Converter ........................................................................................... 5
2.2.2 Succesive Approximation Register Analog to Digital Converter (SAR ADC) ... 5
2.2.3 Flash ADC ........................................................................................................... 6
2.3 SAMPLING RATE HETRIO FAHRIDHO ............................................................. 6
2.4 ALIASING DAN FREKUENSI NYQUIST BARQI M. IRSYAD ......................... 7
2.4.1 Sinyal Waktu Diskrit............................................................................................ 8
2.4.2 Spektrum Frekuensi Nyquist.............................................................................. 10
2.5 FORMAT DATA SEISMIK EKSPLORASI VANISA SYAHRA ....................... 12
2.6 TIME DOMAIN DAN DEPTH DOMAIN DATA AZHAR FIKRI ......................... 13
2.7 DEMULTIPLEXING SEPTIANDI AKHMAD P. ................................................ 18
2.8 FORMAT DATA SEISMIK SEISMOLOGI I KETUT WAHYU N. P. ............... 21
2.8.1 Parameter Format ............................................................................................... 23
i
ii

2.8.2 Konversi Format Data Seismologi ..................................................................... 26
2.8.3 Cara Konversi .................................................................................................... 27
BAB III
PENUTUP................................................................................................................................ 29
3.1 Kesimpulan................................................................................................................ 29
3.2 Saran .......................................................................................................................... 29
DAFTAR PUSTAKA .............................................................................................................. 30



iii

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Bentuk sinyal analog (atas) dan sinyal digital (bawah) ........................................... 3
Gambar 2. Rangkaian dasar integrating converter .................................................................... 5
Gambar 3. Rangkaian Dasar SAR ADC .................................................................................... 5
Gambar 4. Rangkaian Flash ADC 3-bit ..................................................................................... 6
Gambar 5. Sampling rate yang menunjukkan fenomena aliasing .............................................. 7
Gambar 6. Sistem Pengolahan Sinyal Analog ........................................................................... 7
Gambar 7. Sistem pengolahan sinyal digital.............................................................................. 8
Gambar 8. Sinyal sinus diskrit ................................................................................................... 9
Gambar 9. Gambar sinyal ........................................................................................................ 10
Gambar 10. Rangkaian anti aliasing ........................................................................................ 11
Gambar 11. Format SEG-Y ..................................................................................................... 13
Gambar 12. Format data SEG-D .............................................................................................. 13
Gambar 13. Perbedaan time dan depth domain dengan pengaruh struktur yang tergambarkan
.................................................................................................................................................. 14
Gambar 14. Penampang seismik domain waktu (kiri) dan domain kedalaman (kanan) ......... 14
Gambar 15. Peta kntur domain waktu (kiri) dan domain kedalaman (kanan) ......................... 15
Gambar 16. Data Checkshot (kiri) dan VSP (kanan) ............................................................... 16
Gambar 17. Hrizon seismik dalam domain waktu ................................................................... 17
Gambar 18. HVA ..................................................................................................................... 18
Gambar 19. Seismic section with HVA velocity ....................................................................... 18
Gambar 20. Prinsip penyapuan amplitudo pada sequentia series (anak panah) ...................... 19
Gambar 21. Prinsip rangkaian multiplexer .............................................................................. 19
Gambar 22. Prinsip perekaman amplitudo pada multiplexer................................................... 20
Gambar 23. Proses traspose matriks unutk data sequential series menjadi time series .......... 21
Gambar 24. Contoh format HYPO71 ...................................................................................... 24
Gambar 25. Contoh fomrat HYPOINVERSE ......................................................................... 24
Gambar 26, Format data Nordic .............................................................................................. 25
Gambar 27. Contoh format parameter IMS1.0 ........................................................................ 25
Gambar 28. Software dan format konversi .............................................................................. 27


1
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang
Pengolahan data seismik merupakan serangkaian tahapan yang dilakukan
untuk mengolah data seismik mentah hasil akuisisi data dengan tujuan mengurangi
noise sebanyak mungkin serta mempertahankan dan menguatkan sinyal sehingga
menjadi data yang informatif dan dapat diinterpretasi. Pengolahan data yang baik
dapat berakibat tidak maksimal apabila data hasil akuisisi kurang baik (rasio S/N
rendah), sehingga proses akuisisi data menjadi sangat menentukan pada tahapan
berikutnya. Pemahaman terkait digitasi, sampling, dan format data seismik menjadi
sangat diperlukan untuk mendapatkan kualitas data terbaik.
1.2 Tujuan
Dapat memahami hal-hal terkait digitasi, sampling, serta format data seismik,
baik untuk eksplorasi maupun dalam keperluan seismologi.

2

BAB II
PEMBAHASAN

2.1 SINYAL ANALOG DAN DIGITAL ULFA QONITA
2.1.1 Pengertian Sinyal Analog dan Sinyal Digital
Secara umum, sinyal didefenisikan sebagai suatu besaran fisis yang
merupakan fungsi waktu, ruangan atau beberapa variabel.
Sinyal analog / Isyarat Analog adalah sinyal data dalam bentuk
gelombang yang kontinyu, yang membawa informasi dengan mengubah
karakteristik gelombang. Dua parameter/ karakteristik terpenting yang dimiliki
oleh isyarat analog adalah amplitude dan frekuensi. Isyarat analog biasanya
dinyatakan dengan gelombang sinus, mengingat gelombang sinus merupakan
dasar untuk semua bentuk isyarat analog.
Sinyal analog / Isyarat Analog adalah sinyal data dalam bentuk
gelombang yang kontinyu, yang membawa informasi dengan mengubah
karakteristik gelombang. Dua parameter/ karakteristik terpenting yang dimiliki
oleh isyarat analog adalah amplitude dan frekuensi. Isyarat analog biasanya
dinyatakan dengan gelombang sinus, mengingat gelombang sinus merupakan
dasar untuk semua bentuk isyarat analog.
Sinyal digital merupakan sinyal data dalam bentuk pulsa yang dapat
mengalami perubahan yang tiba-tiba dan mempunyai besaran 0 dan
1.Teknologi Sinyal digital hanya memiliki dua keadaan, yaitu 0 dan 1,
sehingga tidak mudah terpengaruh oleh derau/noise, tetapi transmisi dengan
sinyal digital hanya mencapai jarak jangkau pengiriman data yang relatif
dekat. Sinyal Digital juga biasanya disebut juga Sinyal Diskret.
Sistem Sinyal Digital merupakan bentuk sampling dari sytem analog.
digital pada dasarnya di code-kan dalam bentuk biner (atau Hexa). besarnya
nhlai suatu system digital dibatasi oleh lebarnya / jumlah bit (bandwidth).
jumlah bit juga sangat mempengaruhi nilai akurasi system digital.
Teknologi Sinyal Digital ini juga memiliki kelebihan yang tidak dimiliki
olehTeknologi Sinyal Analog. Diantaranya adalah dibawah ini :
3

Mampu mengirimkan informasi dengan kecepatan cahaya yang dapat membuat
informasi dapat dikirim dengan kecepatan tinggi.
Penggunaan yang berulang ulang terhadap informasi tidak mempengaruhi kualitas
dan kuantitas informsi itu sendiri.
Informasi dapat dengan mudah diproses dan dimodifikasi ke dalam berbagai
bentuk.
Dapat memproses informasi dalam jumlah yang sangat besar dan mengirimnya
secara interaktif.
Pada saat ini banyak teknologi-teknologi yang memakai Teknologi
Sinyal Digital. Karena kelebihan kelebihannya, antara lain:
1. Untuk menyimpan hasil pengolahan, sinyal digital lebih mudah dibandingkan
sinyal analog. Untuk menyimpan sinyal digital dapat menggunakan media digital
seperti CD, DVD, Flash Disk, Hardisk. Sedangkan media penyimpanan sinyal analog
adalah pita tape magnetik.
2. lebih kebal terhadap noise karena bekerja pada level 0 dan 1.
3. lebih kebal terhadap perubahan temperatur.
4. lebih mudah pemrosesannya.

Gambar 1. Bentuk sinyal analog (atas) dan sinyal digital (bawah)
2.1.2 Perbedaan Sinyal Analog dan Sinyal Digital Menurut Cara Kerja
Sistem digital merupakan bentuk sampling dari system analog. Digital pada
dasarnya di code-kan dalam bentuk bilangan biner (Hexa). Besarnya nilai suatu
system digital dibatasi oleh lebarnya/ jumlah bit (bendwidth). Jumlah bit juga sangat
mempengaruhi nilai akurasi system digital.
Pada system analog, terdapat amplifier di sepanjang jalur tranmisi.
Setiap amplifier menghasilkan penguatan (gain), baik menguatkan sinyal
4

pesan maupun noise tambahan yang menyertai di sepanjang jalur tranmisi
tersebut.
2.1.3 Perbedaan Sinyal Analog dan Digital Menurut Karakteristik
Karakteristik system digital adalah bahwa ia bersifat diskrit,sedangkan
system analogbersifat continue sehingga pengukuran yang didapat sebenarnya
lebih tepat dari system digital hanya saja banyak keuntungan yang lain yang
dimiliki oleh system digital. Masing masing system tersebut mempunyai
kelebihan dan kekurangan sendiri.
2.1.4 Pengertian Sinyal Seismik
Sinyal seismik merupakan sinyal yang terpancar dari sumber seismik,
baik itu sumber seismik alami maupun sumber seismik buatan.
2.2 ANALOG TO DIGITAL CONVERTER (ADC) FITRA SULESTIANSON
Pada umumnya besaran di alam adalah besaran analog yang memiliki ciri
bahwa perubahan nilai dari besaran tersebut bersifat smooth, sedangkan besaran
digital nilainya berjenjang yaitu ada satu nilai perubahan terendah. Rangkaian ADC
(Analog to Digital Converter) merupakan rangkaian yang berfungsi untuk mengubah
sinyal/besaran analog menjadi sinyal digital atau yang lebih dikenal dengan bilangan
biner. Umumnya, bilangan biner tersebut kemudian dikelompokkan lagi kedalam bit.
Sebagai contoh resolusi sebuah ADC 8 bit, maka ADC tersebut dapat mengkodekan
nilai input sebanyak 28 = 256 level sinyal input analog yang berbeda.
Pemrosesan secara digital seringkali diperlukan karena memiliki keuntungan
dibandingkan dengan pemrosesan secara analog, diantaranya adalah :
Lebih kebal terhadap noise,
Lebih mudah diproses,
Lebih mudah diperbaiki, dan
Lebih murah
Contoh sederhana dari gejala digital adalah berjalan menaiki tangga,
sedangkan gejala analog adalah berjalan pada undakan.
Terdapat beberapa metode untuk mengkonversi sinyal analog menjadi digital,
diantaranya adalah :
5

2.2.1 Integrating Converter
ADC pada tipe ini menggunakan komparator digital, counter, dan DAC
(Digital to Analog Converter). Nilai input dibandingkan dengan output dari DAC,
jika kedua nilai tersebut belum sama maka sinyal clock tetap bekerja, sebaliknya jika
sudah sama/lebih maka proses perhitungan dihentikan. Pada contoh gambar rangkaian
dibawah, tegangan acuan yang digunakan adalah 5 volt.

Gambar 2. Rangkaian dasar integrating converter
2.2.2 Succesive Approximation Register Analog to Digital Converter (SAR
ADC)
ADC ini juga menggunakan komparator digital, namun menggunakan
teknik yang berbeda dengan metode integrating. Teknik perbandingannya
adalah pertama-tama sinyal input akan dibandingkan dengan sinyal digital jika
MSB (Most Signifikan Bit) diset (logika 1).


Gambar 3. Rangkaian Dasar SAR ADC
6

2.2.3 Flash ADC
Pada ADC jenis ini, sinyal input analog langsung dibandingkan dengan
beberapa komparator digital. Hasil pembandingannya kemudian dikodekan
menjadi format digital. ADC jenis ini merupakan ADC tercepat. Kelemahan
ADC ini adalah perlu banyak sekali komparator, untuk N bit perlu 2N-1,
sehingga biaya produksinya lebih tinggi dibandingkan metode lainnya.

Gambar 4. Rangkaian Flash ADC 3-bit
2.3 SAMPLING RATE HETRIO FAHRIDHO
Sampling rate adalah parameter data lapangan yang memiliki satuan ms.
Sampling rate akan menentukan batas frekuensi maksimum yang masih dapat direkam
dan direkonstruksi dengan benar sebagai data. Batas frekuensi maksimum ini disebut
frekuensi Nyquist. Akan tetapi pada kenyataannya, besarnya sampling rate dalam
perekaman sangat bergantung pada kemampuan instrumentasi perekamannya itu
sendiri, dan biasanya sudah ditentukan oleh pabrik pembuat instrument tersebut.
Sampling rate adalah parameter data lapangan yang memiliki satuan ms.
Sampling rate akan menentukan batas frekuensi maksimum yang masih dapat direkam
dan direkonstruksi dengan benar sebagai data. Batas frekuensi maksimum ini disebut
7

frekuensi Nyquist. Akan tetapi pada kenyataannya, besarnya sampling rate dalam
perekaman sangat bergantung pada kemampuan instrumentasi perekamannya itu
sendiri, dan biasanya sudah ditentukan oleh pabrik pembuat instrument tersebut.
Fq = (1/2T) = 0,5 Fsampling
Dimana T adalah besarnya sampling rate.
Sebagai contoh, jika kita ambil sampling ratenya sebesar 4 ms, maka besarnya
frekuensi sampling adalah (1000/4) s-1 atau 250 Hz, dan besarnya sampling rate
adalah 125 Hz. Hal ini memilki arti fisis, jika besarnya frekuensi gelombang yang
terekam memiliki frekuensi lebih besar dari 125 Hz, maka frekuensi tersebut akan
menjadi seolah-olah mempunyai frekuensi yang lebih rendah dari frekuensi
sebenarnya. Ini yang disebut frekuensi aliasing.

Gambar 5. Sampling rate yang menunjukkan fenomena aliasing
2.4 ALIASING DAN FREKUENSI NYQUIST BARQI M. IRSYAD
Dalam proses pengolahan sinyal analog, sinyal input masuk ke Analog Signal
Processing (ASP), diberi berbagai perlakukan (misalnya pemfilteran, penguatan,dsb.)
dan outputnya berupa sinyal analog.

Gambar 6. Sistem Pengolahan Sinyal Analog
Proses pengolahan sinyal secara digital memiliki bentuk sedikit berbeda. Komponen utama
system ini berupa sebuah processor digital yang mampu bekerja apabila inputnya berupa
sinyal digital. Untuk sebuah input berupa sinyal analog perlu proses awal yang bernama
digitalisasi melalui perangkat yang bernama analog-to-digital conversion (ADC), dimana
(2.1)
8

sinyal analog harus melalui proses sampling, quantizing dan coding. Demikian juga output
dari processor digital harus melalui perangkat digital-to-analog conversion (DAC) agar
outputnya kembali menjadi bentuk analog. Ini bisa kita amati pada perangkat seperti PC,
digital sound system, dsb. Secara sederhana bentuk diagram bloknya adalah seperti berikut
ini.

Gambar 7. Sistem pengolahan sinyal digital
2.4.1 Sinyal Waktu Diskrit
Berdasarkan pada penjelasan diatas kita tahu betapa pentingnya satu
proses yang bernama sampling. Setelah sinyal waktu kontinyu atau yang juga
popoler kita kenal sebagai sinyal analog disampel, akan didapatkan bentuk
sinyal waktu diskrit. Untun mendapatkan sinyal waktu diskrit yang mampu
mewakili sifat sinyal aslinya, proses sampling harus memenuhi syarat Nyquist.
fs > 2 fi
Dimana:
fs = frekuensi sinyal samplig
fi = frekuensi sinyal informasi yang akan disampel
Fenomena aliasing proses sampling akan muncul pada sinyal hasil
sampling apabila proses frekuensi sinyal sampling tidak memenuhi criteria
diatas. Perhatikan sebuah sinyal sinusoida waktu diskrit yang memiliki bentuk
persamaan matematika seperti berikut:
x(n) = A sin(n +)
Dimana:
A = amplitudo sinyal
= frekuensi sudut
= fase awal sinyal
Frekuensi dalam sinyal waktu diskrit memiliki satuan radian per indek
sample, dan memiliki ekuivalensi dengan 2f
(2.2)
(2.3)
9


Gambar 8. Sinyal sinus diskrit
Sinyal sinus pada Gambar diatas tersusun dari 61 sampel, sinyal ini
memiliki frekuensi f = 50 dan disampel dan disempel dengan Fs = 1000.
Sehingga untuk satu siklus sinyal sinus memiliki sample sebanyak Fs/f =
1000/50 = 20 sampel. Berbeda dengan sinyal waktu kontinyu (C-T), sifat
frekuensi pada sinyal waktu diskrit (D-T) adalah:
Sinyal hanya periodik jika f rasional. Sinyal periodic dengan periode N
apabila berlaku untuk semua n bahwa x(n+N) = x(n). Periode
fundamental NF adalah nilai N yang terkecil. Sebagai contoh: agar suatu
sinyal periodic maka:

Sinyal dengan fekuensi beda sejauh k2(dengan k bernilai integer)
adalah identik. Jadi berbeda dengan kasus pada C-T, pada kasus D-T ini
sinyal yang memiliki suatu frkeuensi unik tidak berarti sinyal nya
bersifat unik. Sebagai contoh:
cos[( + 2)n + ] = cos ( + 2)
karena cos( + 2) = cos(). Jadi bila xk(n) = cos(n+ 2) , k =
0,1,. Dimana
k = n+ 2k

maka xk(n) tidak bisa dibedakan satu sama lain. Artinya x1(n) = x2(n) =
x3(n).= xk(n). Sehingga suatu sinyal dengan frekuensi berbeda akan berbeda
jika frekuensinya dibatasi pada daerah < < atau 1/2 < f <1/2. Diluar itu
akan terjadi fenomena aliasing.
(2.4)
(2.5)
(2.6)
10

2.4.2 Spektrum Frekuensi Nyquist



Gambar 9. Gambar sinyal
Pada gambar tersebut dapat dirumuskan seperti persamaan dibawah ini :

dengan harga k=0, 1, 2, .. .
Perlu batasan tentang frekuensi sampling, agar sinyal hasil sampling
dapat dikembalikan ke sinyal analog tanpa ada perubahan frekuensi
Kriteria Nyquist: Fs 2 Fmax
Lebih aman, Fs > 2 Fmax
Aliasing Adalah fenomena bergesernya frekuensi tinggi gelombang
seismik menjadi lebih rendah yang diakibatkan pemilihan interval sampling
yang terlalu besar (kasar). Kesalahan pemilihan frekuensi sampling jarang
terjadi. Yang sering terjadi adalah aliasing.
(2.7)
(2.8)
11


Gambar 10. Rangkaian anti aliasing
akibat noise frekuensi tinggi. Untuk mengantisipasi, diperlukan filter anti
aliasing . Filter Anti Aliasing adalah filter analog tipe low pass. Untuk
memastikan bahwa sinyal dengan frekuensi terlalu tinggi tidak akan ikut
disampling.
Analisis Nyquist adalah metoda respon frekuensi untuk menentukan
stabilitas absolut dan relative dari system pengaturan lup tertutup dan fungsi
alih lup terbuka GH (s). Dengan menggunakan analisis nyquist kita dapat
mengetahui kesetabilan mutlak dan relative system loop tertutup dari
karakteristik tanggapan frekuensi loop terbukanya. Serta kurva nyquist ini
menggambarkan karakteristik tanggapan frekuensi untuk seluruh cakupan
frekuensi. kriteria nyquist digunakan untuk mendesain tujuan tujuan tanpa
memperhatikan kesetabilan loop terbuka (metode desain bode digunakan
dengan asusmsi system loop terbukanya stabil) . Kriteria nyquist menyatakan
bahwa system akan stabil apabila bidang sebelah kanan kurva G(jw)H(jw)
tidak melingkupi titik. Tingkat kesetabilan system dapat diukur dengan gain
mergin (GM) dan phase margin (PM).
Gain Margin (GM) = 1/a = 20 log 10 a (db)
Phase margin (PM) = -180 + teta
Harga teta pada PM adalah nilai sudup fasa saat kurva nyquist
berpotongan dengan lingkaran jari jari satu. Pada system yang stabil , GM
dan PM-nya selalu positif. Semakin besar nilai GM dan PM , maka semakin
stabil system tersebut. Diagram niquist dipergunakan untuk memprediksi
kesetabilan dan performansi dari system loop tertutup dengan mengamati
tingkah laku loop terbukanya. Diagram nyquist pada dasarnya plot dari G(jw)
dan G (s) adalah fungsi loop terbuka dan w adalah vector frekuensi yang
berada dekat bidang sebeleah kanan. Dalam menggambarkan diagram nyquist ,
harus memperhatikan frekuensi positif dan negative ( dari nol hingga tak
terhingga).
(2.9)
12

2.5 FORMAT DATA SEISMIK EKSPLORASI VANISA SYAHRA
Seismik eksplorasi merupakan salah satu tahapan dalam eksplorasi oil.
Sebagai tahapan lanjut dalam eksplorasi minyak dan pengembangan, beberapa
teknologi baru seperti multidimensi, multi komponen, dan tingkat presisi tinggi juga
telah diterapkan di seismik eksplorasi. Hal ini membuat data seismik eksplorasi
menjadi bertambah tajam. Sehingga volume data seismik telah diteliti dengan
pengolahan data seismik. Data seismik diseleksi oleh Chang pada tahun 2008 dengan
kasus studi imaging seismik bawah irregular deep water dengan 2-D sepanjang 40
km. jumlah shot sebanyak 1521 dengan 198 trace per shot dan 1500 sample per trace.
Banyaknya data tersebut merupakan masalah serius dalam transmisi, penyimpangan,
dan pengolahan datanya. Hal tersebut tidak hanya mempersulit penyimpanannya yang
membutuhkan kapasitas besar, tetapi juga bandwidth transmisi yang besar selama
waktu transmisi. Bahkan terkadang terlalu besarnya data juga tidak dapat
ditransmisikan (Zhang & Gui, 2010).
Sehingga dibutuhkan kompresi data seismik. Kompresi data seismik
digunakan untuk mereduksi ukuran data dengan mengkode data dengan kode yang
sependek mungkin setelah menghilangkan redundansi data. Kompresi ini dapat
merekonstruksi data setelah dikompresi tanpa adanya data yang hilang. Sedangkan
kelemahannya adalah efisiensi kompresi rendah dengan kompresi biasanya yang
sekitar 2.
Data seismik eksplorasi biasanya direkam dengan format standar (SEG-D dan
SEG-Y) yang diterbitkan oleh Society of Exploration Geophysicists (SEG). Data
seismik dengan standar SEG tidak hanya data sample tetapi juga data identifikasi
header untuk menggambarkan informasi penting seperti jumlah trace per rekaman,
jumlah data sample per trace, kode format data sample, CDP fold, sample interval,
dan informasi alat, dan lainnya. Untuk menghindari kesalahan dan error pada
pengolahan dan penggunaan data seismik, tidak boleh ada error pada header (Zhang
& Gui, 2010).
SEG-Y terdiri dari 2 bagian (Gambar 1) yaitu reel identification header dan
data trace seismik. Adapun pembagian tersebut sebagai berikut (Zhang & Gui, 2010).
Reel identification header terdiri dari 3600 byte yang dibagi menjadi 3200 byte
EBCDIC dan 400 byte blok kode biner.
Data trace seismik terdiri dari m blok data trace yang tiap bagiannya terdiri dari
240 byte blok identification header dan jumlah data sample trace. Tergantung
13

pada tipe formatnya, ada yang 4 byte dengan floating point format dan 32 bit
fixed point format, atau 2 byte floating point dan 16 bit fixed point format.

Gambar 11. Format SEG-Y
SEG-Y umumnya digunakan untuk data seismik yang telah mengalami
pemrosesan, sehingga terdapat harga-harga koordinat di header-nya dan didesain
untuk menyimpan single line data seismik pada tape IBM 9-track. Format umum
untuk data lapangan adalah SEG-D. Data SEG-D direkam dengan file terpisah pada
tiap shot-nya. Header yang ditampilkan lebih pendek dari SEG-Y dengan informasi
yang sedikit.

Gambar 12. Format data SEG-D
2.6 TIME DOMAIN DAN DEPTH DOMAIN DATA AZHAR FIKRI
Konversi data seismik ataupun peta struktur dari domain waktu menjadi
domain kedalaman merupakan hal yang sangat penting didalam dunia eksplorasi
migas. Pengambilan keputusan untuk program pengeboran didalam domain waktu
merupakan hal yang sangat membahayakan. Karena, seringkali interpretasi didalam
domain waktu akan menghasilkan penafsiran yang menyesatkan terutama pada zona
di bawah kecepatan tinggi seperti sub-salt ataupun sub carbonate. Dibawah zona ini,
akan diperoleh pull up velocity anomaly atau antiklin semu padahal pada keadaan
sesungguhnya hanyalah datar-datar saja atau bahkan sinklin, seperti yang terlihat pada
sketsa dibawah ini (gambar 13):
14


Gambar 13. Perbedaan time dan depth domain dengan pengaruh struktur yang tergambarkan
Sebaliknya, pada zona dibawah kecepatan rendah seperti water bottom dengan
kemiringan yang tajam atau fluktuatif (canyon),loose material overburden atau rapid
sedimentation, dibawahdetached listric normal faults dan shale diapir akan
diperolehpush down velocity anomaly atau sinklin semu, padahal pada keadaan
sesungguhnya adalah antiklin.
Gambar dibawah ini menunjukkan perbandingan data seismik pada domain
waktu (kiri) dan kedalaman (kanan). Perhatikan pengaruh kecepatan air yang rendah
(kemiringan water bottom yang tajam) dapat menghilangkan prospek jika anda
menginterpretasi didalam domain waktu.

Gambar 14. Penampang seismik domain waktu (kiri) dan domain kedalaman (kanan)
15

Disamping itu, interpretasi struktur pada domain kedalaman akan sangat
mempengaruhi keputusan serta perencanaan ekplorasi. Gambar 15 di bawah ini
menunjukkan contoh peta struktur dalam domain waktu dan domain kedalaman.
Perhatikan perbedaan karakter struktur pada dua domain tersebut. Tentu saja
perbedaan keduanya akan sangat mempengaruhi program pengeboran dan keputusan
bisnis yang akan diambil.
Dalam praktiknya, terdapat beberapa metoda yang dapat dilakukan untuk
melakukan konversi waktu ke kedalaman, diantaranya dengan menggunakan Time
Depth Curve. Kurva ini dibangun dari data sonic, checkshot, VSP, dll.
Disamping Time Depth Curve, digunakan juga hubungan well tops-time, migration
velocity, kecepatan dari PSTM (Pre Stack Time Migration), kecepatan dari PSDM
(Pre Stack Depth Migration), velocity tomography, Horizon keyed velocity
analysis (HVA) baik dari PSTM, PSDM.


Gambar 15. Peta kntur domain waktu (kiri) dan domain kedalaman (kanan)
Pemilihan metoda-metoda diatas didasarkan pada keperluan serta asumsi yang
digunakan. Sebagai contoh Time Depth Curve adalah metoda yang paling murah,
cepat tetapi kurang akurat, dan hanya cocok jika tidak ada variasi kecepatan secara
lateral karena sesar, facies, dll.
PSTM velocity digunakan jika variasi kecepatan secara lateral cukup gradual
(smooth) , Horizon keyed velocity PSDM digunakan pada zona dengan variasi
kecepatan lateral yang kompleks sepertithrust belt, sub salt, karbonat, dll. Dengan
melakukan PSDM diharapkan bahwa efek jejak gelombang yang out of plane (side
swipe) dapat di koreksi.
16

Data PSDM gather akan flat (tanpa NMO), kemudian dikonversi lagi ke dalam
waktu, lalu diterapkan anti-NMO selanjutkan dilakukan velocity analisis pada data
tersebut, kecepatan yang diperoleh akan digunakan untuk time depth conversion. Data
kecepatan yang dihasilkan akan sangat akurat sehingga dapat digunakan untuk pore
pressure prediction yang bermanfaat untuk casing design sumur bor serta
penentuan mud weight.
Setelah kita memperoleh data kecepatan dari seismic velocity analysis, akan
lebih baik lagi jika kita mengintegrasikannya dengan data well, yakni dengan
melakukan koreksi data well terhadap data kecepatan tersebut. Karena tipikal seismic
velocity akan lebih rendah dari well velocity, hal ini terjadi karena ada efek anisotropy
(Anisotropy) yakni data pengukuran well (sonic) dilakukan secara horizontal (sejajar
dengan dengan lapisan sedimen) sedangkan gelombang seismik akan membentuk
sudut tertentu.

Gambar 16. Data Checkshot (kiri) dan VSP (kanan)
Gambar 11 diatas menunjukkan time depth curve yang dibangun berdasarkan
data sonic , VSP dan pengukuran core (DSV). Untuk memperoleh TWT (two way
time gambar kiri), digunakan hubungan kecepatan (Vp) dan Kedalaman (kanan).
Pada gambar diatas terdapat dua trend hubungan Time-Depth (hijau dan biru),
perbedaan trend ini biasanya mencerminkan sifat geologi tertentu. Dari gambar diatas
hubungan waktu dan kedalaman dari TWT 0 s/d 0.4s digunakan kurva hijau dan dari
0.4 s/d 1s digunakan kurva biru.
17

Gambar 17 dibawah ini menunjukkan 4 horizon dalam domain waktu (TWT)
dengan masing-masing kecepatan interval (Vi).

Gambar 17. Hrizon seismik dalam domain waktu
Untuk memperoleh kecepatan interval dari gambar diatas dapat dilakukan dari
PSTM atau PSDM velocity analysis horizon keyed (seperti yang dijelaskan diatas).
Rumusan untuk mengkonversi dari TWT ke kedalaman dari gambar tersebut adalah
sbb:
Z1=Vi1*T1/2
Z2=Vi1*T1/2 + Vi2*(T2-T1)/2
Z3=Vi1*T1/2 + Vi2*(T2-T1)/2+Vi3*(T3-T2)/2
Z4=Vi1*T1/2 + Vi2*(T2-T1)/2+Vi3*(T3-T2)/2+Vi4*(T4-T3)/2
Gambar 18 dibawah ini menunjukkan contoh real HVA (Horizon keyed
Velocity Analysis). Perhatikan kecepatan interval untuk setiap formasi serta variasi
lateral kecepatan direpresentasikan dengan baik.
(2.10)
18


Gambar 18. HVA
Gambar dibawah ini menunjukkan perbandingan penampang seismik dalam
waktu (kiri) dan kedalaman (kanan) dengan mempergunakan kecepatan HVA di atas.
Pada domain kedalaman terlihat bahwa sesar dapat terdefinisikan dengan baik
demikian juga dengan reflector-reflektor di bawah footwall.

Gambar 19. Seismic section with HVA velocity
2.7 DEMULTIPLEXING SEPTIANDI AKHMAD P.
Sub proses demultiplexing diperlukan karena data seismik yang direkam di
dalam pita magnetik pada umumnya masih dalam format multiplex. Dan format
multiplex ini terpaksa dilakukan karena akuisisi harus merekam banyak trace seismik
dalam waktu bersamaan. Pekerjaan ini dilakukan oleh multiplexer yang menyebabkan
19

data yang diperoleh bukan lagi gelombang-gelombang menurut deret waktu (time
series) tetapi berupa gelombang (sequential series).
Pada gambar 20 menunjukkan format data multiplex yang mewakili data
sequential series, kemudian diatur kembali menjadi time series (demultiplexing).
Multiplexer (gambar 21) merupakan switch elektronik yang dapat berputar
dengan cepat ketika membaca amplitudo gelombang seismik mulai dari saluran 1
sampai saluran ke-n (sesuai yang diperlukan).

Gambar 20. Prinsip penyapuan amplitudo pada sequentia series (anak panah)

Gambar 21. Prinsip rangkaian multiplexer
Untuk scan 1 (sampel 1) dan scan ke 2 (sampel 2), data amplitudo gelombang
seismik yang akan terbaca adalah:
20



Gambar 22. Prinsip perekaman amplitudo pada multiplexer
Dalam notasi matriks, data seismik yang berupa amplitudo gelombang seismik
yang direkam oleh saluran 1s/d saluran ke-n yang terdiri dari sampel ke-1 s/d ke-m
dapat dinyatakan dalam perumusan sebagai berikut. Huruf i = 1 sampai m
menyatakan nomor sampel, dan j = 1 sampai n menyatakan nomor saluran. Dalam hal
ini m = menyatakan jumlah sampel di dalam setiap trace dan n = menyatakan jumlah
saluran (channel yang dipakai saat diaktifkan).

(2.11)
21

Baris dalam persamaan (2.11) menyatakan amplitudo dari geombang seismik
pada nomor sampel yang sama akan tetapi nomor saluran yang belain-lainan, maka
data dalam bentuk seperti yang ditlikan oleh persamaan (2.11) adalah sesuai dengan
forma multiplex.
Proses demultiplxing pada hakekatnya adalah memutar (transpose) data
multiplex.

Gambar 23. Proses traspose matriks unutk data sequential series menjadi time series
Baris pertama menyimpan sampel nomor 1 s/d m untuk saluran (channel)
nomor 1 saja. Baris kedua menyimpan sampel nomor 1 s/d m saluran (channel) nomor
2, dst, sampai nomor m di baris ke-n.
Dengan demikian data semula yang pada awalnya berupa sequential series
telah diubah menjadi time series.
SEG-A, SEG-B, SEG-C : Multipexed Data Sequential Series
SEG-D, SEG-Y : Demultiplexed Data Time Series
2.8 FORMAT DATA SEISMIK SEISMOLOGI I KETUT WAHYU N. P.
Seismologi adalah hal yang berhubungan dengan gelombang yang merambat
pada Bumi. Hal - hal yang berkaitan dengan seismologi ini adalah pencitraan
perlapisan konsentrik Bumi dengan menggunakan gelombang seismik, yaitu
gelombang yang dirambatkan secara mekanik dari permukaan Bumi ke suatu lapisan
tertentu di dalam Bumi seturut dengan kuatnya sinyal gelombang seismik yang masih
bisa dirambatkan oleh batuan di dalam Bumi. Seismologi itu sendiri terdiri dari 4
subbagian, yaitu : seismologi global, gelombang seismik, seismik refleksi, seismik
refraksi, dan gempa bumi seismotektonik.
22

Seismologi global ini mencitrakan Bumi secara makroskopis dan dalam skala
yang besar. Bumi berlapis secara konsentris, dengan komposisi kerak, mantel, inti,
dan lapisan lain yang termasuk ke dalam konsentrik tersebut. dalam seismologi
global, ada beberapa hal yang kita pelajari. (tidak lain dan tidak bukan ya aspek
gelombang itu tadi), gelombang, pulsa, dan berkas. gelombang : yang biasa dapat kita
lihat dalam fenomena gelombang air, atau tali yang kita getarkan ke atas dan bawah
atau pegas yang kita getarkan dengan arah maju mundur pulsa : seri terpendek dari
suatu gelombang disebut pulsa. contohnya yang paling sederhana yaitu terdiri dari
satu kompresi dan satu dilatasi (gampangnya satu bukit dan satu lembah gitu...hehehe)
berkas : lintasan dari muka gelombang yang sangat kecil atau disebut juga pulsa
membentuk berkas (jadi bayangin deh muka - muka gelombang nah, dari sana kita
tarik garis lurus yang tegak lurus terhadap muka gelombang ditarik dari sumber
gelombangnya, itu disebut berkas gelombang).
Seismologi sepenuhnya merupakan studi yang telah disepakati secara bersama
oleh lingkup internasional baik dalam teori dan terapannya. Dalam lingkup studi
seismologi selama hampir satu abad, hanya pembacaan parameter yang diambil dari
seismogram dibagikan dari pusat data nasional atau internasional untuk lebih lanjut
pengolahan ke masng-masing stasiun pengamatan geofisika yang ada. Karena
keunikan seismogram yang tertera di kertas (tradisional) dan memperhitungkan
beberapa aspek pengeluaran yang tinggi serta masalah akurasi dan presisi data
seismik maka perlu dilakukannya beberapa solusi baru dengan menggunakan
software.
Practice (Willmore, 1979) sistem atau cara tradisional pelaporan parameter
bacaan dari seismogram data internasional pusat seperti Geological Survey National
Earthquake Information Center US (NEIC), International Seismologi Centre (ISC)
atau Eropa Mediterania Seismologi Centre (EMSC) diuraikan secara
manual. Sehingga dimunculkan beberapa format parameter IASPEI dan Komisi
Seismologi Eropa regional (ESC) yang telah diperdebatkan selama bertahun-tahun
bagaimana membuat format ini lebih homogen, konsisten dan fleksibel sehingga
dapat lebih mengakomodasi informasi parameter yang relevan.
Setiap laporan data, tentu saja, harus mengikuti format yang dikenal kepada
penerima agar berhasil diurai. Beberapa tujuan untuk format adalah:
Singkat
23

menghindari biaya yang tidak perlu dalam transmisi dan penyimpanan;
Lengkap
menyediakan semua informasi yang diperlukan untuk menggunakan data;
Transparan
mudah dibaca oleh seseorang, mungkin tanpa dokumentasi; dan
sederhana
mudah untuk menulis dan mengurai dengan program computer.
Format data tradisional untuk melaporkan data parameter mengorbankan
kesederhanaan, transparansi dan bahkan kadang kelengkapan pendukung tujuan-
tujuan lain. Format modern yang lebih keringkasan dalam mendukung transparansi
dan kesederhanaan membuat solusi yang dijadikan pilihan primer sebagai kebutuhan
yang mendesak di masa depan.
2.8.1 Parameter Format
Parameter format menangani semua parameter gempa seperti hiposenter,
magnitudo, origin time dll Sampai saat ini, tidak ada standar format yang
nyata, kecuali Telegraphic Format (TF) digunakan selama bertahun-tahun
untuk melaporkan data fase kedatangan kepada lembaga internasional
(Willmore, 1979; Bab "Pelaporan output"). Format ini tidak digunakan untuk
pengolahan. Ada upaya untuk memodernisasi TF selama bertahun-tahun
melalui Komisi IASPEI Praktek (sekarang dinamakan sebagai Komisi
Seismologi Observasi dan Interpretasi) dan seperti yang disebutkan dalam
pengantar, Format IASPEI Seismic (ISF) disetujui sebagai standarisasi pada
tahun 2001. Dalam prakteknya, berbagai format yang digunakan dan yang
paling dominan berasal dari sistem pengolahan populer. Berikut ini, beberapa
format yang paling terkenal akan dijelaskan secara singkat :
1. HYPO71
Yang sangat populer Program lokasi HYPO71 (Lee dan Lahr, 1975)
telah ada selama bertahun-tahun dan telah menjadi program yang paling sering
digunakan untuk gempa bumi lokal. Formatnya karena itu terbatas untuk
bekerja dengan hanya beberapa parameter penting yang ditampilkan. Gambar
24 memberikan contoh sebagai berikut :
24


Gambar 24. Contoh format HYPO71
2. HYPOINVERSE
Menyusul popularitas HYPO71 yang sempat sukses sebelumnya
sehingga format berikut kemudian dipergunakan 1978 sampai 1989. gambar
16 akan memberikan informasi bagaimana prinsip dari HYPOINVERSE
sebagai berikut :

Gambar 25. Contoh fomrat HYPOINVERSE
3. NORDIC
Pada tahun 1980-an, ada salah satu upaya pertama untuk membuat
format yang lebih lengkap untuk data pertukaran dan pengolahan. Inisiatif ini
datang dari kebutuhan untuk pertukaran dan menyimpan data di Negara-negara
Nordik dan disebut format Nordic disepakati antara 5 Nordic negara. Format
kemudian menjadi format standar yang digunakan dalam data base dan Seisan
sistem pengolahan dan sekarang banyak digunakan. Format ini mencoba untuk
mengatasi beberapa kekurangan dalam format HYPO71 dan HYPOINVERSE
dengan mampu menyimpan hampir semua parameter yang digunakan,
memiliki ruang untuk ekstensi dan berguna untuk input maupun
output. Sebuah contoh diberikan dalam Gambar 26.
25


Gambar 26, Format data Nordic
4. GSE / IMS Format
GSE Format (versi GSE1.0 dan GSE2.0) pada awalnya dikembangkan
oleh Kelompok Ahli Ilmiah (GSE) dari Konferensi Perlucutan Senjata di
Jenewa dan digunakan untuk uji teknis global yang GSETT-3 yang
diselenggarakan oleh GSE. Dengan pembentukan International Monitoring
System (IMS) untuk Comprehensive Nuclear-Test-Ban Treaty (CTBT)
memantau versi signifikan direvisi dari format ini, disebut GSE 2.1, adalah
berganti nama menjadi IMS1.0. Format ini telah banyak digunakan oleh
berbagai institusi di seluruh dunia, khususnya di AutoDRM pertukaran
data (http://seismo.ethz.ch/autodrm) dan untuk data transmisi ke pusat data
internasional, namun kurang sebagai format pengolahan daripada HYPO71
atau format Nordic.

Gambar 27. Contoh format parameter IMS1.0
5. IASPEI Seismic Format (ISF)
Kebutuhan untuk format disepakati parameter untuk data seismologi
yang komprehensif tukar telah menyebabkan Format IASPEI Seismic (ISF),
26

yang diadopsi sebagai standar pada bulan Agustus 2001. ISF sesuai dengan
standar IMS.1.0 tetapi memiliki ekstensi penting untuk pelaporan tambahan
jenis data. Hal ini memungkinkan kontributor untuk menyertakan data
pelengkap dianggap penting untuk penelitian seismologi dan aplikasi oleh
Komisi IASPEI pada Pengamatan seismologi dan Interpretasi. Format terlihat
hampir seperti IMS1.0 yang contoh di gambar 27 di atas, kecuali untuk
ekstensi. ISF telah secara komprehensif diuji di ISC dan NEIC dan tidak
kompatibel telah dieliminasi. The pasti rinci deskripsi ISF tersedia dari
halaman rumah ISC dan terus up-to-date di sana (lihat
http://www.isc.ac.uk/Documents/isf.pdf). Oleh karena itu, tidak direproduksi
dalam Pedoman ini.
2.8.2 Konversi Format Data Seismologi
Idealnya, kita semua harus menggunakan format yang sama. Sayangnya,
seperti uraian sebelumnya memiliki ditampilkan, ada sejumlah besar format
yang digunakan. Sehubungan dengan format parameter, seseorang dapat
mendapatkan jauh dengan HYPO71, Nordic dan format GSE / ISF yang
converter tersedia, seperti dalam sistem Seisan. Untuk format gelombang,
situasinya jauh lebih sulit. Pertama-tama, ada banyak format yang berbeda
dan, karena sebagian besar biner, ada menambahkan bahwa beberapa
komplikasi akan bekerja pada beberapa platform komputer dan tidak pada
orang lain. Ini adalah masalah tertentu dengan file biner yang berisi bilangan
real seperti misalnya, SeisGram yang Format. Masalah tambahan bahwa:
beberapa format telah melihat perubahan-perubahan kecil dan ada di versi
yang berbeda; format yang berbeda memiliki isi yang berbeda sehingga tidak
semua parameter dapat ditransfer dari satu format yang lain; dan program
konversi mungkin tidak sepenuhnya diuji untuk kombinasi yang berbeda dari
data. Banyak sistem pengolahan membutuhkan format tingkat yang lebih
tinggi daripada rekaman sering primitive format yang mungkin merupakan
alasan paling umum untuk konversi; alasan yang sama adalah berpindah dari
satu sistem pengolahan yang lain. Format SEED telah menjadi sukses untuk
pertukaran arsip dan data, tetapi tidak sangat berguna untuk tujuan
pengolahan, dan hampir terbaca pada PC. Jadi juga penting untuk dapat
27

bergerak turun dalam hirarki. Oleh karena itu, alasan utama untuk konversi
format yang bergerak:
ke atas dalam hirarki format untuk tujuan pengarsipan data dan
pertukaran;
bawah dari arsip dan format pertukaran untuk tujuan analisis;
melintasi hirarki untuk tujuan analisis;
dari satu platform komputer ke komputer lain.
2.8.3 Cara Konversi
Pada dasarnya ada dua cara untuk mengkonversi. Yang pertama adalah
untuk meminta data dari pusat data di format tertentu atau untuk login ke pusat
data dan menggunakan salah satu program konversi mereka. Itu cara yang
lebih umum lainnya adalah dengan menggunakan program konversi pada
komputer lokal. Demikian program konversi yang tersedia baik software
berdiri bebas dan sebagai bagian dari proses sistem. Peralatan manufaktur akan
sering memasok setidaknya sebuah program untuk mengkonversi perekam
data ke beberapa format ASCII dan sering juga beberapa format yang lebih
standar seperti sindroma. Berikut ini beberapa software pendukung konversi
format data seismik :


Gambar 28. Software dan format konversi










28


29

BAB III
PENUTUP

3.1 Kesimpulan
Sinyal seismik dibedakan menjadi sinyal analog dan sinyal digital. Untuk
proses perekaman hingga pengolahan data digunakan sinyal seismik digital karena
memiliki keunggulan mudah disimpan, mudah diedit, dan dapat ditransformasikan ke
dalam domain-domain tertentu. Dalam perekaman sinyal seismik hingga didapatkan
data seismik diperlukan pemahaman terkait sampling, digitasi, serta format-format
yang ada pada data seismik, baik untuk keperluan eksplorasi maupun seismologi.
3.2 Saran
Untuk mendapatkan informasi yang lebih lengkap disarankan untuk membaca
lebih lanjut terkait buku-buku atau jurnal terkait akuisisi data seismik.


30

DAFTAR PUSTAKA

Munadi, S. (2002). Pengolahan Data Seismik - Prinsip Dasar dan Metodlogi. Depok:
Universitas Indonesia.
Priyono, A. (2006). Diktat Kuliah Akuisisi dan Pengolahan Data Seismik. Bandung: ITB.
Yilmaz, O. (2001). Seismic Data Analysis - vol 1 & 2. Tulsa: Society of Exploration
Geophysicists.