Anda di halaman 1dari 26

Penyakit Kronik dan Terminal pada Anak

By:
Handayani, Ns.Sp.Kep.Mat.

CHRONIC AND TERMINAL ILLNESS
IN THE CHILDREN
I. DEFINISI
Kondisi dari suatu penyakit dengan prognosis
yang kurang baik dan tidak dapat disembuhkan.

II.CASE DARI SAKIT TERMINAL
* Sebuah peristiwa traumatis.
* penyakit akut (lebih dari) penyakit infeksi.
* kelainan kongenital (prematur).
* Operasi (orang tua menyamakan
memberikan persetujuan dengan
menandatangani surat kematian.
* penyakit genetik.

III. PEMAHAMAN ANAK TTG KONSEP KEMATIAN
1. BAYI (0-14 BULAN)
* dasar rasa arti pemisahan.

* Sampai sekitar 5 bulan, kerugian berarti
perampasan kebutuhan dasar untuk
makanan, kenyamanan, dan keamanan.
* Separation anxiety berkembang dimulai dengan
kecemasan asing sekitar 7-8 bulan dan kemudian
konsep obyek permanen sekitar 9 bulan.
* Anak sensitif terhadap reaksi orang tua (ex.
Kegelisahan, marah, sedih, menangis)

IMPLIKASI KEPERAWATAN
Catatan menunjukkan respon terhadap pemisahan
(ex. berlebihan menangis, mudah tersinggung,
apatis, kelesuan, gangguan makan, penurunan berat
badan, perkembangan perilaku penundaan).
Membantu orang tua untuk mengatasi perasaan
tentang kehilangan dan kematian, yang akan
memungkinkan membangun-up cadangan emosional
untuk memenuhi kebutuhan bayi.
Memberikan stimulasi visual, pendengaran, dan taktil
(ex. Bicara, bermain dengan, tahan bayi).
Memberikan kegiatan bermain sesuai usia (ex. Peek-
a-boo, "semua-pergi").





ANAK BATITA (15 BULAN TAHUN -2.5)
* Pemahaman kerugian masih terbatas dalam cakupan, tetapi anak
dapat memperpanjang
konsep di luar angka ibu kepada orang-orang dan benda-benda di
dunia sekelilingnya.
* Separation anxiety mencapai puncaknya sekitar 2 tahun.
* belajar melalui perpisahan berulang bahwa reuni adalah tak
Terelakkan hasil, oleh karena itu, kematian adalah sementara.

IMPLIKASI KEPERAWATAN
* Catatan menunjukkan respon terhadap pemisahan (ex. Kemarahan,
amukan perilaku, depresi, penarikan, perilaku tidak tepat).
* Dengarkan dengan penuh perhatian dan kenyataannya dan jujur:
"Kakek tidak bisa datang makan malam karena dia mati dan dalam
(surga, kuburan, atau lainnya penjelasan) ". benar menggunakan
istilah" mati "," terkubur ", untuk mencegah kebingungan,
tidak menggunakan "tidur" untuk menggambarkan kematian sebagai
balita akan takut untuk tidur.
* Ketahuilah bahwa balita mahir merasakan inkonsistensi antara verbal
dan pesan nonverbal: menahan perasaan sebenarnya akan membuat
balita cemas.



Katakanlah, "membuat saya merasa lebih baik menangis saat aku sedih," atau
"orang dewasa perlu
menangis dan sedih, juga. "
* Memberikan kegiatan bermain yang sesuai (ex. Sembunyikan dan mencari,
mengintip-a-boo, jack-in
kotak).

Anak prasekolah (2,5-6 TAHUN)
* Kematian tidak berarti penghentian hidup tetapi keadaan berubah hidup (misalnya
tidur, imobilitas).
* Atribut kehidupan dan kesadaran untuk orang mati
Egosentris berpikir menghasilkan gagasan bahwa orang mati bisa diberi makan
atau diberikan obat untuk membawa mereka kembali ke kehidupan, karena hal
semacam ini membuat anak merasa lebih baik. Televisi dan kartun memperkuat
bahwa kematian bukanlah akhir.
* Apakah tidak mengerti maksud atau alasan di balik acara: atribut menyebabkan
magis atau supranatural apa yang dilihat dan tidak dapat dipahami: mungkin
menganggap kematian sebagai hukuman atau retribusi untuk melakukan salah.

IMPLIKASI KEPERAWATAN
1. Perhatikan perilaku yang menunjukkan respon terhadap kematian: perilaku
ritualistik atau takhayul (ex. Melanjutkan untuk mengatur tempat di meja: mungkin
ada terjaga di malam hari untuk menangkal monster: telah mengulangi pertanyaan,
dapat terus bertanya kapan almarhum akan datang ke rumah , atau ketika akan
waktu berikutnya untuk melihat orang, mengapa orang mati).



2. Memanfaatkan situasi akrab untuk berbicara tentang kematian (ex. Bicara tentang
burung mati, bug, daun musim gugur, atau bunga bangkai: membaca buku-buku
yang sesuai dengan usia dan biarkan gambar anak menggambar).
3. Izinkan anak untuk memiliki ritual pemakaman untuk hewan peliharaan almarhum
(anak penasaran mungkin menggali tetap untuk melihat apakah masih di dalam
tanah).
4. Memberikan penjelasan ringkas dan sering seperti yang diminta oleh anak
mengenai kematian.
5. kematian Jelaskan pada anak dapat memahami istilah (ex: "Mati orang (hewan
tidak dapat makan atau menjalankan atau bermain atau sedih atau gembira").
6. Jelaskan bahwa orang tidak dapat "ingin pergi": memberitahu anak bahwa setiap
orang memiliki keinginan ini kadang-kadang dan bahwa pikiran dan keinginan tidak
bisa menyakiti orang lain.
7. Ketahuilah bahwa anak-anak prasekolah menerima arti harfiah kata:
mendengarkan pikiran dan perasaan dan mengklarifikasi pemahaman kematian:
membiasakan diri dengan kata-kata atau frasa yang mengandung arti kematian anak
prasekolah, dan menggunakan mereka ketika merujuk pada almarhum.
tidak menggunakannya dalam hubungan dengan anak prasekolah (ex. hewan
peliharaan Jika anak mengatakan adalah "tidur", jangan memasukkan anak ke
tempat tidur menyatakan "sekarang saatnya untuk tidur", gunakan anak istilah "nite-
nite", " tidur waktu ", selipkan aku dalam waktu."
Menerima perasaan menyatakan: memberikan dukungan sampai anak merasa
cukup aman dan memiliki kontrol diri yang cukup untuk berduka dan mulai
menyelesaikan rugi.
Tahan dan kenyamanan anak, mengatakan "it's OK untuk menangis atau marah",
biarkan anak tahu bahwa dia / dia tidak bersalah atau bertanggung jawab atas
kematian.


SEKOLAH-USIA (6-12 TAHUN)
Dengan 9 tahun, menyamakan kematian dengan penghentian hidup: lebih
berorientasi realitas dan logis dalam pemikiran.
Peningkatan kemampuan kognitif memfasilitasi pemahaman waktu dan
transformasi negara.
Menganggap kematian sebagai sesuatu yang terjadi pada orang lain sampai
sekitar 9 tahun, maka kematian menjadi universal.
Mungkin merasa berbagai tingkat tanggung jawab: masih bisa menafsirkan
kematian sebagai hukuman.
Apakah kekhawatiran diucapkan mutilasi.

IMPLIKASI KEPERAWATAN
Perhatikan perilaku yang menunjukkan respon terhadap kematian: kecemasan
tentang berubah dalam rutinitas: penciptaan ritual atau rutinitas pengaturan
sebagai ajaib atau pelindung: mengisap nailbitting, thumb: hiperaktif: mood
swings: keriangan tidak pantas.
Menilai pemahaman dan menjelaskan makna pernyataan dan pertanyaan:
bertanya "apa yang menurut Anda membuat orang (hewan) mati?
"Kelompok usia ini respons yang baik dengan penjelasan logis.
Dengarkan orientasi agama dan kepercayaan: memungkinkan anak untuk
berbicara tentang perasaan menyediakan outlet agresif melalui bermain, serta
kesempatan untuk menggambar, menulis, membaca dan bercerita. menghubungi
Gunakan fisik dan ritual tidur untuk mendorong pembicaraan tentang kejadian dari
kegembiraan hari,, ketakutan, kekhawatiran, pertanyaan.
Izinkan anak untuk menghadiri atau mendiskusikan layanan pemakaman dan
penguburan: memberitahu apa yang diharapkan dalam hal cara-of-fakta:
mengatur untuk teman atau anggota keluarga untuk duduk-dengan anak ke situs
pemakaman untuk mengunjungi makam jika keinginan anak. Menjawab
pertanyaan tentang kegiatan kematian pasca (ex. Mortuary, otopsi atau
pemakaman).



5.Ketahuilah bahwa dukungan yang diberikan kepada orang tua tentang
keprihatinan dan perasaan mereka tentang kematian akan membantu anak.
Izinkan anak untuk tertawa dan bermain selama periode kehilangan: bermain
adalah pekerjaan anak dan akan mempermudah kerja kesedihan.
6. Keprihatinan Akui anak dan ketakutan tentang kematian orang tua mungkin:
biarkan anak tahu bahwa mereka tidak mati dan siapa yang akan mengasuh
anak jika mereka lakukan.
7. Memberikan kegiatan bermain sesuai: yakinkan anak yang tidak bertanggung
jawab atas kematian, yang tidak melakukan kesalahan untuk menyebabkan
kematian. Memperkuat bahwa tidak ada kerusakan fisik akan datang ke anak
karena kematian.

REMAJA (13-18 TAHUN)
Memahami kematian bersifat universal, termasuk diri sendiri, namun tetap tidak
menerimanya sebagai realitas diyakini (praktek penyangkalan): menghindari
cemas memikirkan kematian: mengarahkan energi pada memperoleh rasa diri
dan tempat seseorang di dunia.
IMPLIKASI KEPERAWATAN
1. Catatan perilaku, menantang, penyalahgunaan obat, mengemudi sembrono,
takikardi, tachypnea, nada kulit memerah, diaforesis, gelisah, mondar-mandir
perubahan suasana hati mungkin bertanya banyak pertanyaan, mendengarkan
pikiran dan perasaan tentang kematian, memperlakukan dengan hormat dan
sebagai individu yang membutuhkan bimbingan dan dukungan, menerima
menyatakan perasaan marah atau kebencian.







IV. CARE PADA WAKTU KEMATIAN
NEGARA SAKIT SEBAGAI IDENTIFIED BY Kubler Ross Dr.Elizabeth-
1.DENIAL, SHOCK, tidak percaya.
- Terima penyangkalan, tetapi fungsi dalam lingkup realitas. Jangan
meruntuhkan (atau keluarga) anak pertahanan.
- Sadarilah bahwa penolakan biasanya memecah di pagi hari ketika
itu mungkin gelap dan kesepian.
- Pastikan bahwa itu adalah anak atau keluarga yang menggunakan
penolakan, bukan staf.

2. Kemarahan, marah, permusuhan.
- Terima kemarahan dan membantu anak
mengekspresikannya melalui saluran yang positif.
- Sadari bahwa kemarahan dapat dinyatakan
terhadap anggota keluarga staf perawat lain, dokter,
dan orang lain yang terlibat.
- Bantuan keluarga untuk menyadari bahwa adalah
normal bagi anak-anak untuk mengekspresikan
kemarahan untuk apa yang mereka kehilangan.
3. Perundingan (dari "tidak, bukan aku." ke "ya, saya,
tapi ...")
- Kenali periode ini sebagai waktu untuk anak dan
keluarga untuk mendapatkan kembali kekuatan.
- Mendorong keluarga untuk menyelesaikan segala
urusan yang belum selesai dengan anak ini adalah
waktu untuk melakukan hal seperti mengambil
dijanjikan perjalanan atau membeli mainan yang
dijanjikan..

4. Depresi (anak dan / atau keluarga. pengalaman
duka diam dan berduka lalu dan masa depan
kerugian.)
- Kenali ini sebagai reaksi normal dan ekspresi
kekuatan.
- Bantuan keluarga untuk menerima anak yang tidak
mau bicara dan tidak termasuk membantu. Ini adalah
pola perilaku biasa.
- Yakinkan anak bahwa Anda dapat memahami
perasaannya.
5. Penerimaan
- Membantu keluarga untuk memberikan kontak
manusia yang signifikan mencintai dengan anak
mereka dan satu sama lain.



SAKIT CARE: FISIK
1. Sebuah rutin untuk kurang tidur dan istirahat, pengunjung meningkat,
ketidaknyamanan, rasa takut tidak bangun kebingungan, kegelisahan (
(Menyimpan lampu malam / bel / interkom, jam).
2. Gizi pertimbangan mual, muntah, diare,
efek pengobatan dan perkembangan penyakit (NGT, IV
line).
3. Perubahan eliminasi diare, sembelit,
inkontinensia (lingkungan bersih, kateter).
4. Perawatan kulit
Status gizi, eliminasi penyebab masalah imobilitas
lokasi luka atau sakit.
5. Pernapasan perubahan: pneumonia, narkotika, pengembangan
dari hidung, mulut, tenggorokan, masalah (suction
, Reposisi).
6. Sakit manajemen
salah satu ketakutan terbesar (nyeri obat kontrol (oral, IV,
kateter khusus di belakang jalur pada kulit) ex. Analgesik untuk nyeri ringan
sedasi untuk mengurangi dan biasanya diberikan oleh I.V.
NON Farmakologi
1. Psikologis
2. Hipnose
3. Citra (SIGHT, TERDENGAR, enak rasanya, BAU)
4. Doa atau mediasi
5. Gangguan (warna-warni, objek bergerak menyanyikan lagu, bercerita, melihat buku /
video, latihan yang mendalam
bernapas, peregangan.
6. Relaksasi
7. Akupunktur
8. Pijat



SAKIT CARE EMOSIONAL
Kebutuhan cinta, dukungan emosional, hormat, martabat
1. Waktu untuk anak
2. Komunikasi ekspresi / mendengarkan ketakutan atau kemarahan
3. Depresi dan penarikan
4. Spiritual kebutuhan
5. pemenuhan keinginan
6. Izin dari yang cinta mati
7. Kenyamanan dalam mengetahui mereka tidak sendirian dalam
proses sekarat
8. Penetapan limit



KEPUTUSAN PENTING UNTUK DILAKUKAN SAAT ANAK A IS Didiagnosis
SAKIT DENGAN TERMINAL, TERMASUK BERIKUT
1. Hak untuk menolak pengobatan
2. Keputusan untuk mati di rumah sakit versus pengaturan
3. Advance arahan, jika sesuai usia (18 tahun)
4. Jangan menghidupkan (DNR) order
5. Otopsi keputusan
6. Organ sumbangan, jika mungkin
7. Pemakaman pengaturan
8. Paliatif / hospice perawatan