Anda di halaman 1dari 8

Jurnal Laju Reaksi, 2014.

Chemistry Education13 A

PENGAMATAN LAJU REAKSI TERHADAP FAKTOR-FAKTOR YANG
MEMPENGARUHINYA
Muhammad Basir Nasution
1
, Murni Arifah
2
, Rayhanah Nur Tsabitah
3
Program Studi Pendidikian Kimia, Fakultas Ilmu Tarbiyah dan Keguruan
UIN Syarif Hidayatullah Jakarta

ABSTRAK
Laju reaksi dapat dipergunakan untuk memprediksi kebutuhan bahan pereaksi dan produk
reaksi tiap satuan waktu, dan dapat juga dipergunakan untuk menghitung kebutuhan energi untuk
produksi hidrogen. Persamaan laju reaksi diperoleh melalui eksperimen, dan tidak bisa hanya
dilihat dari persamaan reaksinya saja. Dengan pengukuran jumlah konsentasi tiap zat terhadap
waktu persamaan laju reaksi dapat ditentukan. Laju suatu reaksi dapat terjadi karena adanya
beberapa faktor, seperti penambahan konsentrasi zat, menurunkan atau meningkatkan suhu pada
sistem, luas permukaan atau bentuk fisik zat, dan katalis yang dapat mempercepat laju reaksi.
Percobaan ini dilakukan untuk mengamati keempat faktor yang mempengaruhi cepat lambatnya
suatu reaksi dapat berlangsung.
Kata Kunci : Laju reaksi, reaktan, produk, suhu, konsentrasi, luas permukaan, katalis.

ABSTRACT

The reaction rate can be used to predict the needs of reagents and reaction products per
unit time, and can also be used to calculate the energy requirement for the production of
hydrogen. Reaction rate equation was obtained through experiments, and can not only be seen
from the equation alone. By measuring the amount of concentrations of each agent to the time the
reaction rate equation can be determined. The rate of a reaction can occur due to several factors,
such as the addition of concentration, decrease or increase the temperature of the system, the
surface area or the physical form of the substance, and catalyst to accelerate the reaction rate.
This experiment was conducted to observe the four factors that affect how quickly a reaction can
Jurnal Laju Reaksi, 2014. Chemistry Education13 A

take place.
Keywords: rate of reaction, reactant, product, temperature, concentration, surface area, catalysts
I. INTRODUCTION
Bidang kimia yang mengkaji
kecepatan atau laju terjadinya reaksi kimia
dinamakan kinetika kimia (Chemical
kinetic). Kata kinetik menyiratkan gerakan
atau perubahan, energi kinetik didefinisikan
sebagai energi yang tersedia karena gerakan
suatu benda. Disini kinetika merujuk pada
laju reaksi (Reaction rate), yaitu perubahan
konsentrasi reaktan atau produk terhadap
waktu (M/s). Secara umum, setiap reaksi
dapat digambarkan dengan persamaan :
Reaktan Produk
Persamaan ini memberitahukan bahwa,
selama berlangsungnya suatu reaksi, molekul
reaktan bereaksi sedangkan molekul produk
terbentuk. Sebagai hasilnya, untuk
mengamati jalannya laju reaksi dengan cara
memantau menurunnya konsentrasi rektan
atau meningkatya konsentrasi produk.
Menurunnya jumlah molekul reaktan dan
meningkat jumlah molekul produk seiring
berjalannya wakru, secara umum akan lebih
mudah diamati apabila laju dinyatakan
dalam perubahan konsentrasi terhadap
waktu. Secara umum untuk reaksi
aA + bB cC + dD
persamaan laju reaksinya adalah r =

(Chang,2005:30)
Kecepatan reaksi bergantung pada banyak
faktor, konsentrasi reaktan memerankan
peran penting dalam mempercepat atau
memperlambat reaksi tertentu. Banyak reaksi
yang sangat peka terhadap suhu, sehingga
pengendalian suhu sangat penting untuk
pengukuran kuantitatif dalam kinetika kimia,
bentuk fisik reaktan juga berperan penting
dalam laju yang diamati.(Oxtoby,2001:415)
Bukan hanya konsentrasi, suhu dan bentuk
fisik reaktan saja yang dapat mempengaruhi
kecepatan reaksi. Penambahan zat lain yang
disebut katalis juga ikut mempengaruhi
kecepatan reaksi. Katalis ialah zat yang
mengambil bagian dalam reaksi kimia dan
mempercepatnya, tetapi ia sendiri tidak
mengalami perubahan kimia yang permanen.
Jadi, katalis tidak muncul dalam persamaan
kimia balans. Secara keseluruhan, tapi
kehadirannya sangat mempengaruhi hukum
laju. Katalis menimbulkan efek yang nyata
pada laju reaksi, meskipun dengan jumlah
yang sangat sedikit. Dalam kimia industri,
Jurnal Laju Reaksi, 2014. Chemistry Education13 A

banyak upaya untuk menemukan katalis
yang akan mempercepat reaksi tertentu tanpa
meningkatkan timbulnya produk yang tidak
diinginkan. (Oxtoby,2005:439)
Laju reaksi menggambarkan seberapa cepat
reaktan terpakai dan produk terbentuk.
Seberapa cepat reaktan terpakai pada
umumnya dipengaruhi oleh beberapa macam
perlakuan pada sistem atau lingkungan.
Seperti halnya ketika suhu dinaikan maka
suhu energi kinetik partikel zat meningkat
sehingga memungkinkan semakin
banyaknya tumbukan efektif yang
menghasilkan perubahan akibatnya reaksi
berlangsung lebih cepat dari suhu semula.
Semakin banyak partikel zat, maka
tumbukan efektif yang menghasilkan
perubahan akan semakin cepat terjadi, hal ini
terjadi pada penambahan konsentrasi zat
yang dapat mempercepat reaksi. Selain suhu
dan konsentrasi luas permukaan zat atau
bentuk fisik dari zat juga ikut mempengaruhi
kecepatan reaksi zat. Semakin luas
permukaan suatu zat atau semakin halus
bentuk fisik dari suatu zat, semakin kecil
ukuran zat, reaksi berlangsung semakin cepat
karena hal tersbut.(Purwanti,2013)
Laju reaksi terukur, seringkali sebanding
dengan konsentrasi reaktan satu pangkat.
Contohnya mungkin saja laju itu sebanding
dengan konsentrasi dua reaktan A dan B,
sehingga :
r = k [A][B]
koefisien k disebut konstanta laju, yang tidak
bergantung pada konsentrasi (tetapi
bergantung pada temperatur). Persamaan
sejenis ini yang ditentukan secara
eksperimen disebut hukum laju
reaksi.(P.W.Atkins,1999:335)

II. MATERIAL AND METODE
Materials :
1. Pita magnesium 4 buah
2. Larutan HCl dengan konsentrasi 0,1M,
0,5M, 1M, 2M dan 3M 5 ml.
3. Larutan Na
2
S
2
O
3
0,01 M
4. Larutan H
2
O
2
0,1M sebanyak 5 ml
5. Larutan NaCl 0,1M 4 tetes
6. Larutan FeCl
3
0,1M 4 tetes
7. CaCO
3
sebanyak 1 gram, baik yang
berbentuk bongkahan ataupun serbuk.
Apparatus :
1. Tabung reaksi
2. Rak Tabung reaksi
3. Penjepit tabung reaksi
4. Spatula
5. Neraca OHauss
6. Kaca arloji
Jurnal Laju Reaksi, 2014. Chemistry Education13 A

7. Gelas ukur 25 ml
8. Gelas beaker 50 ml
9. Mortal dan alu
10. Pipet tetes
11. Stopwatch
12. Termometer
Experiment Prosedural
Pengamatan Pengaruh Konsentrasi
Pita magnesium yang telah disiapkan di
masukan kedalam 4 tabung reaksi yang
berbeda, berikan label 1, 2, 3, dan 4 untuk
memudahkan pengamatan. Masing-masing
tabung ditetesi dengan HCl yang memiliki
konsentrasi berbeda-beda tiap tabung. HCl
0,5M untuk tabung label 1, HCl 1M untuk
tabung label 2, HCl 2M untuk tabung label 3,
HCl 3M untuk tabung label 3. Amati saat
HCl mulai diteteskan kedalam tabung,
dengan menggunakan stop watch lakukan
pengambilan data dengan mencatat waktu
yang dibutuhkan pita magnesium sampai
habis bereaksi dengan HCl.
Pengaruh Suhu
Buat potongan kertas berbentuk segi empat
dan buat diagonal garis pada bagian tengah
kertas dengan spidol, letakan gelas beaker
diatas kertas yang telah diberi tanda
menyilang dengan spidol. Larutan Na
2
S
2
O
3
yang telah disediakan dituangkan kedalam
gelas beaker, kemudian tuangkan HCl
kedalam gelas beaker yang telah terisi
larutan natrium tio sulfat. Saat larutan
natriumm tio sulfat ditetesi HCl, lakukan
pengamatan saat garis menyilang dibawah
gelas beaker tidak terlihat dari bagian atas
gelas beaker, gunakan stop watc untuk
mengamati seberapa cepat garis menyilang
tersebut mulai tidak terlihat. Lakukan
percobaan diatas sekali lagi, namun kedua
larutan dipanaskan terlebih dahulu, setelah
suhunya sama barulah kedua larutan
dicampurkan secara bersamaan. Lakukan
pengamatan dan prosedur yang sama dengan
percobaan sebelumnya.
Pengaruh Luas Permukaan
Sediakan 2 buah gelas beaker, satu gelas
beaker diisi dengan batu pualam berbentuk
bongkahan dan satu gelas diisi dengan batu
pualam berbentuk serbuk. Batu pualam telah
ditimbang massanya seberat 1 gram.
Kedalam gelas beaker yang masing-masing
telah diisi batu pualam teteskan HCl 0,1M.
Lakukan pengamatan dengan mencatat
waktunya menggunakan stop watch sampai
batu pualam habis bereaksi.
Pengaruh Katalis
Kedalam 3 buah tabung reaksi, teteskan
larutan Peroksida sebanyak 5 ml beri label
pada masing-masing tabung. Tabung 1
Jurnal Laju Reaksi, 2014. Chemistry Education13 A

dibiarkan tanpa perlakuan apapun, tabung 2
diteteskan larutan NaCl 0,1M sebanyak 4
tetes, dan tabung 3 diteteskan larutan FeCl
3

sebanyak 4 tetes. Lakukan pengamatan
terhadap ada tidaknya gelembung yang
terbentuk dan seberapa banyak gelembung
yang dihasilkan dalam masing-masing
tabung reaksi.

III. RESULT AND DISCUSSION
Dari hasil percobaan berbagai pengaruh luar
terhadap proses berjalannya suatu reaksi,
didapatkan data-data sebagai berikut :
Pengaruh Konsentrasi
Pengamatan terhadap pengaruh penambahan
konsentrasi zat dalam suatu reaksi kimia dari
percobaan diatas dihasilkan persamaan
reaksi sebagai berikut :
Mg
(s)
+ 2HCl
(aq)
MgCl
2(aq)
+
H
2(g)
Semakin besar konsentrasi yang
ditambahkan, menunjukan bahwa waktu
yang dibutuhkan untuk bereaksi akan
semakin cepat. Seperti di tunjukan pada
gambar berikut :


Gambar 1.1 Hasil Pengamatan Pengaruh Konsentrasi Terhadap Laju
Reaksi
Dari gambar 1.1 dapat dijelaskan bahwa
dengan penambahan HCl dengan konsentrasi
yang berbeda-beda pada pita magnesium
menunjukan bahwa pada konsentrasi HCl
tertinggi yaitu 3 M, waktu yang dibutuhkan
pita magnesium untuk bereaksi dengan HCl
berlangsung sangat cepat, dibandingkan
dengan HCl 0,5 M yang membutuhkan
waktu sangat lama yaitu 3600 detik atau
berkisar 1 jam waktu yang dibutuhkan pita
magnesium untuk bereaksi dengan HCl.
Dengan menambahkan konsentrasi zat suatu
reaksi, jumlah partikel zat bertambah
banyak, semakin banyaknya jumlah partikel
zat maka tumbykan efektif yang
menghasilkan perubahan akan semakin cepat
terjadi dan reaksi akan berlangsung lebih
cepat. (Purwanti,2013).
3600
1500
120
25
0
2000
4000
0.5 1 2 3
W
a
k
t
u

(
S
)

Konsentrasi (M)
Pengaruh Konsentrasi
Pengaruh Konsentrasi
Jurnal Laju Reaksi, 2014. Chemistry Education13 A

Dari data ini dapat dinyatakan bahwa
penambahan konsentrasi suatu zat dapat
mempercepat terjadinya reaksi.
Pengaruh Suhu
Pengamatan pengaruh suhu terhadap laju
reaksi menghasilkan persamaan reaksi
sebagai berikut :
Na
2
S
2
O
3(aq)
+ HCl
(aq)
NaCl
(aq)
+ H
2
O
(aq)
+ SO
2(g)
+ S
(s)

Meningkatnya suhu pada sistem atau
lingkungan dapat mempercepat terjadinya
reaksi kimia, hal ini ditunjukan pada grafik
berikut :


Gambar 1.2 Hasil Pengamatn Pengaruh Suhu Terhadap Laju Reaksi
Sebagian besar reaksi kimia akan
berlangsung cepat pada suhu yang tinggi.
Hal ini terjadi karena molekul yang
berenergi lebih tinggi terdapat pada suhu
yang lebih tinggi, maka laju pembentukan
produk juga lebih besar pada suhu yang
tinggi.(Chang,2005:45)
Dari data percobaan yang ditunjukan pada
grafik 1.2 dapat dilihat pengaruh suhu
terhadap berlangsungnya suatu reaksi. Pada
dua suhu yang berbeda distribusi kecepatan
reaksinya lebih cepat terjadi pada suhu yang
tinggi. Hasil percobaan meunjukan bahwa
kenaikan suhu dapat mempercepat laju
reaksi.
Pengaruh Luas Permukaan
Dari pengamatan batu pualam berbentuk
bongkahan dan serbuk yang dieteskan HCl
kedalamnya, didapatkan hasil pengamatan
yang menunjukan pada pengaruh luas
permukaan pada proses berlangsungnya
reaksi kimia, persamaan reaksinya sebagai
berikut :
2HCl
(aq)
+ CaCO
3(s)
CaCl
2(aq)
+ CO
2(g)
+ H
2
O
(l)
Dari percobaan, dihasilkan data sebagai
berikut :
CaCO
3(s)
HCl
(aq)
Waktu (s)
Serbuk


Bongkahan
0,1 M, 5 ml


0,1 M, 5 ml
36


786
50
30
0
20
40
60
80
0 20 40 60 80 100
S
U
H
U

(
C
)

WAKTU(S)
Pengaruh Suhu
Jurnal Laju Reaksi, 2014. Chemistry Education13 A

Tabel 1.1 Hasil Pengamatan Pengaruh Luas Permukaan Terhadap
Laju Reaksi
Teori tumbukan kinetik menjelaskan bahwa
laju reaksi akan berbanding lurus dengan
banyaknya tumbukan molekul perdetik, atau
berbanding lurus dengan frekuensi tumbukan
molekul.(Chang,2005:43)
Semakin batu pualam dihaluskan, semakin
luas bidang sentuhnya. Sehingga
mengakibatkan tumbukan molekul akan
lebih sering terjadi. Hal inilah yang
menyebabkan batu pualam dalam bentuk
serbuk dapat lebih cepat bereaksi dengan
HCl.
Pengaruh Katalis
Penambahan zat lain yang disebut katalis
dalam percobaan menyebabkan reaksi
berlangsung lebih cepat, persamaan reaksi
pada percobaan adalah sebagai berikut :
H
2
O
2(l)
2H
2
O
(l)
+ O
2(g)


H
2
O
2(l)
2H
2
O
(l)
+ O
2(g)


H
2
O
2(l)
2H
2
O
(l)
+ O
2(g)
Hasil Pengamatan ada tidaknya gelembung
yang dihasilkan di dalam tabung reaksi
sebagai berikut :
No Reaksi Hasil Pengamatan
1

2

3
H
2
O
2

H
2
O
2
+ NaCl

H
2
O
2
+ FeCl
3

Tidak ada gelembung

Terdapat sedikit gelembung

Terdapat banyak
gelembung
Tabel 1.2 Hasil Pengamatan Pengaruh katalis Terhadap Laju Reaksi
Pada pengamatan pengaruh penambahan
katalis pada reaksi, didapatkan data seperti
pada tabel 1.2. Dimana data menunjukan
bahwa, reaksi terurainya lebih cepat
menghasilkan gas oksigen ketika
ditambahkan FeCl
3.
Cepatnya reaksi
berlangsung ditunjukan dengan adanya
gelembung udara didalam tabung reaksi.
Tabung 1, dimana peroksida dibiarkan
terurai tanpa ditambahi zat apapun
berlangsung dalam jangka waktu yang cukup
lama dan tidak menghasilkan gelembung.
Pada tabung ke-2 ada sedikit gelembung
namun waktunya lebih lama dari tabung 3
yang ditambahi FeCl
3
dan menghasilkan
banyak gelembung.
Katalis merupakan zat yang mengambil
peran dalam reaksi kimia dan
NaCl(aq)
FeCl3(aq)
Jurnal Laju Reaksi, 2014. Chemistry Education13 A

mempercepatnya, tetapi ia sendiri tidak ikut
bereaksi. (Oxtoby,2001:439)
Dari hasil percobaan, FeCl
3
merupakan
katalis yang mempercepat terurainya H
2
O
2
menjadi H
2O
dan O
2.

IV. CONCLUSSION
Dari uraian teori dan hasil percobaan
berbagai pengaruh atau faktor yang
mempengaruhi berlangsungnya suatu reaksi
kimia, dapat disimpulkan bahwa :
1. Perbedaan laju reaksi disebabkan oleh
beberapa faktor, seperti Konsentrasi,
suhu, luas permukaan bidang sentuh,
dan katalis.
2. Semakin besar konsentrasi, semakin
besar kemungkinan terjadinya tumbukan
antar partikel sehingga reaksi
berlangsung lebih cepat.
3. Luas permukaan bidang sentuh dapat
mempercepat laju reaksi. Dengan
semakin luasnya bidang sentuh
kemungkinan terjadinya tumbukan
efektif akan semakin besar sehingga laju
reaksi semakin meningkat.
4. Apabila suhu reaksi dinaikan, maka
energi kinetik partikel akan bertambah.
Hal ini menyebabkan jumlah tumbukan
bertambah dan reaksi berlangsung
semakin cepat.
5. Katalis dapat mempercepat terjadinya
suatu reaksi tanpa menimbulkan produk
baru, katalis ditambahkan untuk
mempercepat reaksi tanpa ikut
mengalami perubahan secara kimiawi
diakhir reaksi.

V. REFERENCES LIST
Atjins,P.W.Kimia Fisika edisi
keempat.Jakarta:Erlangga.1999
Chang,R.Kimia Dasar jilid 2 edisi
ketiga.Jakarta:Erlangga.2004
Oxtoby, David .w. Prinsip-prinsip Kimia
modern jilid 2 edisi
keempat.Jakarta:Erlangga.2001
PurwantiWidhyHastuti.LajuReaksi.http://staf
f.uny.ac.id/sites/default/files/pendidika
n/purwantiwdhyhastuti,S.Pd,M.Pd/Laj
uReaksi(2).pdf. Diakses Pada tanggal
22 Maret 2014 pukul 15.30 WIB.