Anda di halaman 1dari 16

TEKNIK OPERASI CELAH BIBIR DAN LANGIT-LANGIT YANG

DIGUNAKAN DI SULAWESI SELATAN PADA TAHUN 2010-2013



SKRIPSI
Diajukan Kepada Universitas Hasanuddin
Untuk Melengkapi Salah Satu Syarat
Mencapai Gelar Sarjana Kedokteran Gigi



SRI HARYUTI
J111 10 253

FAKULTAS KEDOKTERAN GIGI
UNIVERSITAS HASANUDDIN
MAKASSAR
2013


ABSTRAK
Pertumbuhan dan perkembangan wajah serta rongga mulut merupakan
suatu proses yang sangat kompleks. Gangguan yang terjadi pada saat intra uterin
terutama pada masa-masa pembentukan organ, bisa menyebabkan timbulnya
kelainan pada anak yang akan dilahirkan. Kelainan yang sering muncul adalah
kelainan pada wajah, antara lain celah bibir.
1
Tujuan penelitian ini adalah untuk
mengetahui apa saja teknik operasi celah bibir dan langit-langit yang digunakan di
Sulawesi Selatan pada tahun 2010-2013. Sampel penelitian yang digunakan
adalah data pasien yang telah di diagnosis celah bibir dan langit-langit dan
melakukan operasi labioplasty atau palatoplasty yang terdapat pada medical
record. Penelitian dilakukan dengan menggunakan pendekatan cross-sectional
dengan menggunakan metode purposive sampling. Hasil penelitian menunjukkan
pada operasi celah bibir dan langit-langit yang dilakukan di Sulawesi Selatan pada
tahun 2010-2013 sebanyak 207 pasien dikelompokkan berdasarkan jenis tindakan
operasi yang digunakan. Untuk operasi celah bibir unilateral teknik yang paling
banyak digunakan yaitu teknik linear atau Straight line closure. Sedangkan teknik
yang paling jarang digunakan yaitu teknik Quadrangular. Pada celah bibir bilateral
teknik operasi yang paling banyak digunakan yaitu teknik Barsky, sedangkan
teknik yang paling jarang di gunakan teknik Manchester. Kemudian untuk operasi
celah palatum teknik yang paling banyak digunakan yaitu teknik 2-flap sedangkan
teknik yang paling jarang digunakan yaitu teknik Von Langenbeck.

Kata kunci : celah bibir, celah langit-langit, teknik operasi, labioplasty,
palatoplasty.
Abstract
Growth and development of the face and oral cavity is a very complex
process. Disturbance during intrauterine especially in times of formation of
organs, can cause abnormalities in the children who will be born. The disorder is
a disorder that often appear on the face, such as cleft lip.
1
The purpose of this
study is to determine what operating techniques of cleft lip and palate used in
South Sulawesi in 2010-2013. The samples used in this study is the data in the
diagnosis of patients who have cleft lip and palate surgery and labioplasty or
palatoplasty contained in the medical record. The study was conducted using a
cross-sectional approach using purposive sampling method. The results showed
the cleft lip surgery and palate conducted in South Sulawesi in the year 2010-
2013 a total of 207 patients were stratified by type of surgery is used. For
unilateral cleft lip surgery technique is the most widely used technique of linear
or Straight line closure. While most techniques are rarely used technique
Quadrangular. In the bilateral cleft lip surgery technique is the most widely used
techniques Barsky, while the technique least used techniques Manchester. Cleft
palate surgery and then for the most widely used technique is 2-flap technique
while the most rarely used technique that Von Langenbeck technique.
Key words : cleft lip, cleft palate,operating techniques,labioplasty,palatoplasty.



BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Pertumbuhan dan perkembangan wajah serta rongga mulut merupakan
suatu proses yang sangat kompleks. Gangguan yang terjadi pada saat intra uterin
terutama pada masa-masa pembentukan organ, bisa menyebabkan timbulnya
kelainan pada anak yang akan dilahirkan. Kelainan yang sering muncul adalah
kelainan pada wajah, antara lain celah bibir.
1
Pertumbuhan yang salah pada awal perkembangan merupakan dasar dari
kelainan kranofasial. Pada kelainan celah bibir terjadi karena kegagalan penyatuan
prosesus frontonasalis dengan prosesus maksilaris pada masa kehamilan antara
minggu ke-4 hingga minggu ke-7. Pertumbuhan wajah berkembang cepat pada
usia 5 tahun pertama dan setelah usia 13 tahun mulai menurun.
2

Embrio pada daerah kepala dan leher mesoderm bermigrasi melalui atas
maupun samping kepala. Migrasi melalui samping kepala dan atas memperkuat
dinding epithelial dan membran bibir. Setelah lebih banyak mesoderm bermigrasi
kearah medial, maka terbentuklah dasar hidung sampai nostril sill disusul
terjadinya bibir dan akhirnya merah bibir. Kegagalan dari proses ini
menyebabkan kelainan pada bentuk bibir yang dinamakan bibir sumbing ( celah
bibir ).
3
Pembentukan wajah terjadi pada minggu ke-5 sampai dengan minggu ke-
10. Pada saat minggu ke lima, dua tonjolan akan tumbuh dengan cepat, yaitu
tonjolan nasal medial dan lateral. Tonjolan nasal lateral akan membentuk alae
hidung, sedangkan tonjolan medial akan membentuk (1) bagian tengah hidung, (2)
bagian tengah bibir atas, (3) bagian tengah rahang atas, serta (4) seluruh langit-
langit primer. Secara simultan, tonjolan maksila akan mendekati tonjolan nasal
lateral dan medial akan tetapi tetap tidak menyatu karena dipisahkan oleh suatu
lekukan yang jelas.
4
Selama dua minggu berikutnya terjadi perubahan bermakna pada wajah.
Tonjolan maksila terus tumbuh kearah medial dan menekan tonjolan nasal kearah
midline. Selanjutnya terjadi penyatuan tonjolan-tonjolan nasal dengan tonjolan
maksila disisi lateral. Jadi bibir bagian atas dibentuk oleh dua tonjolan nasal dan
dua tonjolan maksila.
4
Tonjolan yang menyatu di bagian medial, tidak hanya bertemu di daerah
permukaan, tetapi terus menyatu sampai dengan bagian yang lebih dalam.
Struktur yang dibentuk oleh dua tonjolan yang menyatu ini dinamakan segmen
intermaksilaris. Bagian ini terdiri dari (1) bagian bibir yang membentuk philtrum
dan bibir atas, (2) komponen rahang atas yang mendukung empat gigi insisivus,
(3) komponen palatum yang membentuk segitiga palatum primer. Di bagian atas,
segmen intermaksila menyatu dengan septum nasal yang dibentuk oleh
prominence frontal.
4
Palatum sekunder terbentuk dari pertumbuhan dua tonjolan maksila yang
disebut palatine shelves. Pada minggu ke enam, palatine shelves tumbuh miring
kearah bawah di kedua sisi lidah. Pada minggu ke tujuh posisinya horizontal di
atas lidah dan kemudian kedua sisinya menyatu dan membentuk palatum
sekunder. Di bagian anterior terjadi penyatuan dengan palatum primer, pada titik
pertemuan ini terjadi foramen incisivum.
4
Pada saat yang sama, septum nasal tumbuh kearah bawah dan bergabung
dengan permukaan atas palatum yang baru terbentuk. Palatine shelves saling
menyatu dengan palatum primer pada minggu ke tujuh dan ke sepuluh masa
pertumbuhan embrio.
4
Kelainan celah bibir dan langit dapat di sebabkan oleh gen yang
diturunkan oleh kedua orang tua penderita ( herediter ) dan faktor lingkungan :
5
1. Herediter
Faktor ini biasanya diturunkan secara genetik dari riwayat keluarga yang
mengalami mutasi genetik. Faktor genetik hanya 20% -30% berpengaruh
pada terjadinya celah bibir atau celah langit-langit. Insiden celah bibir
dengan atau tanpa celah langit-langit 1 : 750-1000 kelahiran adapun dilihat
dari segi etnis insiden pada ras Asia 1 : 500 kelahiran, ras Kaukasia 1 : 1.750
kelahiran, ras Afrika Amerika 1 : 2000 kelahiran.
2. Lingkungan
Lingkungan ikut berperan pada perkembangan embriologi antara lain
defisiensi nutrisi, radiasi, beberapa jenis obat, virus, kekurangan vitamin
dapat menyebabkan terjadinya celah bibir. Beberapa jenis obat dan
kebiasaan antara lain : phenytoin, alkohol, retinoic acid, perokok dapat
menyebabkan terjadinya celah bibir.
Faktor lingkungan sebagai penyebab celah bibir dan langit-langit telah
banyak diketahui, walaupun tidak sepenting faktor genetik, tetapi faktor
lingkungan adalah faktor yang dapat dikendalikan sehingga dapat dilakukan upaya
pencegahan.
4
Menurut penelitian di Amerika serikat dari 700 kelahiran terdapat satu
kelahiran dengan celah bibir dan langit-langit. Kedua deformitas akan sangat
mempengaruhi pertumbuhan dan perkembangan seorang anak. Biasanya celah
bibir terjadi secara bersamaan dengan celah langit-langit, hanya kurang lebih 5%
celah bibir yang ditemukan tanpa di sertai dengan celah langit-langit. Celah bibir
kebanyakan terjadi hanya pada satu sisi saja ( unilateral ) dan lebih dari 20%
kasusnya terjadi pada sisi kanan.
6
Kejadian celah bibir dan celah langit-langit hampir 45%, di ikuti dengan
celah langit-langit saja 35% dan celah bibir saja hampir 20%. Frekuensi kejadian
pada laki-laki dua kali lipat dari pada wanita. Celah bibir satu sisi lebih sering
dibandingkan dua sisi dan lebih sering terjadi pada sisi kiri, perbandingan
insidensi sisi kiri dan sisi kanan adalah 6 : 3. Celah bibir lebih sering terjadi pada
anak laki-laki dari pada anak perempuan, dengan perbandingan 3 : 2, sedangkan
celah langit-langit saja lebih sering terjadi pada anak perempuan.
2
Kelainan yang ditimbulkan akibat celah bibir dapat terlihat, terasa dan
terdengar maka kelainan tersebut menyebabkan penderitaan bagi pasien. Adanya
kelainan ini juga menimbulkan shock barat bagi orang tua. Akibat fisik yang
ditimbulkan antara lain berupa kelainan bentuk wajah, rongga mulut, suara,
gangguan pertumbuhan dan perkembangan rahang, erupsi dan letak gigi tidak
teratur. Hal tersebut mengakibatkan aktifitas makan dan minum terganggu, suara
sengau, bicara kurang jelas karena intonasi huruf tidak sempurna. Dampak yang
kemudian muncul adalah rasa rendah diri.
5,6
Untuk mengatasi keadaan tersebut maka tindakan bedah labioplasty atau
palatoplasty perlu dilakukan untuk merekonstruksi celah bibir dan celah langit-
langit. Syarat pembedahan mengacu pada The Rule of Tens, yaitu berat bayi
mencapai 10 pound ( 4,5 kg ), jumlah leukosit dibawah 10.000 per milimeter
kubik, HB di atas 10 gr%, dan umur di atas 10 minggu. Sedangakan menurut
Fisher, rekonstruksi celah bibir sebaiknya dikerjakan sedini mungkin.
7,1
Penanganan dilakukan untuk memelihara fungsi rongga mulut dan usaha
mempertahankan perkembangan dan pertumbuhan normal. Agar hasil koreksi
celah bibir memuaskan maka perlu diperhatikan kriteria sebagai berikut : 1).
Penyatuan kulit, otot dan membran mukosa yang cermat; 2). Dasar cuping hidung
simetris; 3). Lubang hidung simetris; 4). Vermillion border simetris; 5). Bibir
harus mencuat dan; 6). Jaringan parut minimal.
2

Ada beberapa metode yang bisa di gunakan untuk operasi celah bibir
bilateral yaitu Barsky, Straight Line Clossure, Millard, Manchester. Untuk
perawatan celah bibir unilateral dikalsifikasikan kedalam empat kategori besar,
yaitu : Linear, Triangular, Quadrangular, Rotation. Sedangkan teknik
pembedahan untuk pasien dengan celah palatum meliputi : Von Langenbeck, 2-
flap, 3-flap (V-to-Y), dan Double Z-plasty (Furlow) bedah palatum. Pemilihan
metode ini di dasarkan pada kondisi kelainan celah bibir pada masing-masing
pasien.
1,8,9
Metode Barsky digunakan untuk celah bibir bilateral dengan prolabium
yang pendek, dengan metode ini bisa memperpanjang prolabium. Straight Line
Clossure digunakan untuk celah bibir bilateral komplit dengan prolabium yang
panjang. Metode Millard bisa digunakan untuk celah bibir bilateral komplit
maupun inkomplit, dapat digunakan untuk memperpanjang prolabium,
kekurangan dari metode ini membutuhkan operasi bertahap. Metode Menchester
digunakan untuk celah bibir bilateral tingkat ringan, sedang sampai berat.
Keuntungannya yaitu : Mucocutan junction dapat dipertahankan, bentuk
rekonstruksi bibir sesuai anatomi, jaringan parut yang terbentuk sangat minim,
kekurangan dari metode ini tidak bisa menambah panjang pada pada kasus celah
bibir bilateral dengan prolabium yang pendek.
1
Teknik Von Langenbeck mengacu terhadap pentingnya memisahkan oral
dan kavitas nasal. Keuntungan teknik ini yaitu dengan sedikitnya dilakukan
diseksi serta tekniknya juga sederhana. Kerugian dari teknik ini adalah tidak
bertambahnya panjang palatum, di sebabkan oleh keterbatasan dalam penutupan
secara tepat dan celah tambahan. Teknik 2-flap merupakan cara yang paling
umum digunakan untuk penutupan celah komplit. Tidak terdapat penambahan
lebar yang biasanya dilakukan untuk penutupan terhadap setiap celah pada
alveolar pada metode ini dalam perbaikannya. Keuntungannya yaitu berkurangnya
insiden terhadap fistula posterior. Teknik Doble Z-plasty sulit dilakukan pada
celah yang lebar, akan tetapi merupakan metode yang baik digunakan ketika celah
cukup sempit atau jika terdapat celah submukosa.
8,10
Untuk mengetahui keberhasilan operasi maka perlu dilakukan evaluasi
pasca operasi labioplasty atau palatoplasty yaitu dengan pemeriksaan subyektif
melalui wawancara yang meliputi : 1) keluhan dari segi bicara, 2) keluhan dari
segi fungsi makan dan minum, 3) perubahan perilaku setelah dilakukan operasi.
Kemudian dilakukan pemeriksaan obyektif meliputi : 1) berhasil tidaknya operasi
dengan melihat kondisi klinis pada luka operasi terjadi penutupan sempurna atau
tidak, 2) ada tidaknya fistula, 3) penyambungan bibir atau palatum.
5
Pada kesempatan ini penulis akan menguraikan lebih lanjut mengenai hal-
hal yang dapat menyebabkan kelainan celah bibir dan langit-langit serta
penatalaksaan atau perawatan terhadap celah bibir dan langit-langit.





1.2 Rumusan Masalah
Apa saja teknik operasi celah bibir dan langit-langit yang digunakan di Sulawesi
Selatan pada tahun 2010-2013 ?

1.3 Tujuan penelitian
Untuk mengetahui apa saja teknik operasi celah bibir dan langit-langit yang
digunakan di Sulawesi Selatan pada tahun 2010-2013

1.4 Manfaat Penelitian
Dengan penelitian ini diharapkan dapat menjadi informasi di bidang kesehatan
mengenai teknik perawatan celah bibir dan langit-langit.









BAB V
PENUTUP
5.1 Kesimpulan
Celah bibir merupakan keadaan kongenital (kadang-kadang melibatkan
tulang rahang atas) berupa cacat pertumbuhan sepanjang garis fusi normal
jaringan bibir, mengakibatkan timbulnya celah atau fisur. Celah langit-langit
merupakan kurangnya fusi sepanjang garis perkembangan normal dari palatum.
Bisa terjadi secara unilateral atau bilateral,komplit atau inkomplit.
5,11
Pada operasi celah bibir dan langit-langit yang dilakukan di Sulawesi
Selatan pada tahun 2010-2013 sebanyak 207 pasien dikelompokkan berdasarkan
jenis tindakan operasi yang digunakan. Untuk operasi celah bibir unilateral teknik
yang paling banyak digunakan yaitu teknik linear atau Straight line closure.
Sedangkan teknik yang paling jarang digunakan yaitu teknik Quadrangular.
Pada celah bibir bilateral teknik operasi yang paling banyak digunakan
yaitu teknik Barsky, sedangkan teknik yang paling jarang di gunakan teknik
Manchester. Kemudian untuk operasi celah palatum teknik yang paling banyak
digunakan yaitu teknik 2-flap sedangkan teknik yang paling jarang digunakan
yaitu teknik Von Langenbeck.
5.2 Saran
Kejadian celah bibir dan langit-langit dapat dicegah pada masa kehamilan
yaitu dengan mengurangi kebiasaan buruk seperti merokok, konsumsi alkohol dan
konsumsi obat yang berlebihan, selain itu dapat pula dicegah dengan banyak
mengkonsumsi asam folat yang dapat mengurangi insiden terjadinya celah bibir
dan langit-langit.
Dapat dilakukan penelitian selanjutnya yang serupa untuk mengetahui
distribusi terjadinya celah bibir dan langit-langit serta teknik operasi yang
digunakan.












DAFTAR PUSTAKA
1. Gunarto SA, Prihatiningsih. Rekonstruksi celah bibir bilateral pada pasien
pasca operasi labioplasti, Maj Ked Gi;2008:15(2): 121-4
2. Wulandari PD, Soelistiono. Labioplasty metode barsky dengan anestesi lokal
pada penderita celah bibir bilateral inkomplit, Maj Ked Gi;2008: 15(2): 131-4
3. Artono AM, Prihatiningsih. Labioplasty metode barsky dengan pemotongan
tulang vomer pada penderita bibir sumbing dua sisi komplit di bawah anestesi
umum, Maj Ked Gi;2008; 15(2): 149-152
4. Arumsari Asri, Kasim Alwin. Embriogenesis celah bibir dan langit-langit
akibat merokok selama kehamilan, Majalah PABMI; 2004:2:268-271
5. Astuti TR Elizabeth, Rahmat MM, Rahardjo, Evaluasi klinis pasca palatoplasti
di poliklinik bedah mulut rumah sakit umum pusat dr.sardjito yogyakarta
2006-2009, J Ked Gi; 2010:1: 21-8
6. Sianita P Pricillia, Alawiyah T. Kelainan celah bibir serta langit-langit dan
permasalahannya dalam kaitan dengan interaksi sosial dan perilaku, JITEKGI;
2011: 8(2):42-6
7. Pedersen W Gordon. Buku Ajar Praktis Bedah Mulut. Purwanto
Basoeseno,editor. Jakarta: EGC;1996. hal
8. Riden K. Oral & maxillofacial surgery. United Kingdom: BIOS; 1998.p.79-80
9. Demke C Joshua, Tatum A Sherard. Analysis and evolution of rotation
prinsiples in unilateral cleft lip repair, JPRAS; 2011: 64: 313-8
10. Ross. Treatment variables affecting facial growth in unilateral cleft lip and
palate Part 4: Repair of the Cleft Lip, Cleft Palate Journal:1987: 24: 46-50
11. Harty FJ.Kamus kedokteran gigi. Narlan Sumawinata,editor. Jakarta: EGC,
1995.
12. Bishara E Samir. Textbook of Orthodontics. Philadephia: A Harcourt health
sciences company; 2001.p. 17-23
13. Rahardjo Pambudi. Ortodonti dasar. Surabaya : Airlangga University
Press;2009.hal.188-193
14. Barbara Anderson RN BSN, Cynthia K Anonsen MD, Cassandra Aspinall
MSW, dkk. Cleft lip and palate. 2003.p. 1-21
15. Pujiastuti nurul, Hayati Retno. Perawatan celah bibir dan langitan pada anak
usia 4 tahun, Ind J Dent: 2008: 15 (3): 233-4
16. Primasari ameta. Peranan gen pada kelainan celah bibir dengan atau tanpa
celah langit-langit nonsindromik, M I Kedokteran Gigi: 2009:24: 6-7
17. Soelistiono H. Operasi celah bibir unilateral komplit usia 6 bulan dengan
teknik Cronin,M.I. Kedokteran Gigi: 2006:21: 69-73
18. Han Honginsik MD. Unilateral cleft lip repair, Avaible at
http://www.emedicine.com/plastic/topic170.htm Diakses 12 Januari 2013
19. Archer W Harry 1975. Oral and Maxillofacial Surgery. Vol. III. W. B.
Saunders Co: Philadelphia-London-Toronto
20. Hoffman Saul,Wesser David, Calostypis Fanny, Simon E Bernard. The
rotation-advancement technique (millard) as a secondary prosedure in cleft lip
deformities,New York
21. Patterson J Larry. Oral and Maxillofacial Surgery. 4
th
ed.st.Louis Missouri:
The CV Mosby;2003.p.633-40
22. Kaban B Leonard, Troulis J Maria. Pediatric oral and maxillofacial surgery.
Philadelphia: Sounders; 2004.p. 415
23. Hector O.O, Abubakar H, Wasiu L. A. Survey of Management of Children
With Cleft Lip and Palate in Teaching and Specialist Hospitals in Nigeria. The
Cleft Palate-Craniofacial Journal: March 2011, Vol. 48, No. 2, pp. 150-155.
24. TJ. Sitzman, JA Girotto, JR Marcus. Curent surgical practice in cleft care :
unilateral cleft lip repair. Duke university Medical durham, USA
25. Paranaiba RML, De almeida, de Barros Martelli BRD, Junior ODJ, Junior
MH. Current surgical technique for cleft lip in Minas Gerais Brazil. 2009.
Braz J Otorhinolaryngol; 75(6): 839-43