Anda di halaman 1dari 23

TUGAS TERSTRUKTUR

PERANCANGAN DAN PENGEMBANGAN PRODUK


KELAS I

Computer aided Innovation-State of the Art from a New Product Development
Perspective



Disusun Oleh :

Rafika Arofatul Lamaah (115101000111015)

Dosen Pengampu :
Dr. Ir.Maimunah Hindun Pulungan, MS.



JURUSAN TEKNOLOGI INDUSTRI PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS BRAWIJAYA
MALANG
2014







Komputer membantu inovasi Negara Seni dari Perspektif Pengembangan Produk
Baru

Abstrak
Dalam tulisan ini kami menyajikan negara seni di bidang Computer Aided Innovation (
CAI ) dari perspektif New Product Development ( NPD ). Berdasarkan pemahaman secara
keseluruhan dari proses inovasi dan dukungan oleh ICT, kami memberikan gambaran
tentang masalah yang muncul dari CAI di bidang NPD. Secara khusus, penelitian terbaru
tentang konsep CA , kategorisasi, manfaat potensi dari CAI, tren dalam pasokan CAI dan
isu-isu penggunaan CAI serta implementasi, dibahas dan diringkas dalam artikel ini.
Publikasi saat ini menunjukkan bahwa bidang yang muncul dari CAI baru-baru ini telah
mendapatkan perhatian lebih pada area NPD, tetapi penelitian ini perlu mengintegrasikan
wawasan lebih dari area penelitian lain di area CAI. Hal ini juga harus membuat perbedaan
yang lebih baik antara ICT generik dan CAI untuk mencapai yang lebih spesifik dan
pemahaman perspektif secara keseluruhan pada CAI di masa depan.
1 . Pendahuluan
Inovasi penting untuk perkembangan masyarakat, peremajaan dan pertumbuhan
bisnis serta penting untuk kelangsungan hidup perusahaan dalam jangka panjang adalah
kebijaksanaan konvensional yang tidak bisa diubah oleh siapapun di akademisi, politik atau
dunia usaha. Hal ini juga menyatakan bahwa inovasi adalah lebih dari sekedar penemuan
atau produk baru tetapi konsep kompleks dan multidimensional yang harus dilihat dari
perspektif yang berbeda dalam konteks yang spesifik. Inovasi dapat timbul sehubungan
dengan objek apapun, seperti teknologi, struktur, pasar, budaya, strategi, sistem, produk,
jasa atau apapun yang dibuat manusia dan kebutuhan dianggap sebagai perbedaan sifat
yang kualitatif. Proses inovasi biasanya berulang , interaktif , konteks tertentu , banyak
tugas, tidak pasti, garis-dependent dan hasilnya kombinasi baru dari hasil akhir dan tujuan .
Namun, kunci pertanyaan tetap bagaimana menyelesaikan permasalahan kompleks ini dan
pada waktu proses tidak berhasil menyebar ke pasar. Ini merupakan titik awal di mana
praktisi dan sarjana dari disiplin ilmu yang berbeda seperti manajemen, teknik dan sistem
informasi bekerja untuk meningkatkan kemungkinan keberhasilan, efisiensi dan waktu pasar
dari New Product Development ( NPD ) . Dengan alat baru atau peningkatan (misalnya
CAD, CAE, CAM, dll ) , metode ( misalnya TRIZ, QFD, FMEA, dll ) , model proses (tahap
gate systems , concurrent engineering , dll) dan organisasi lain atau inovasi teknologi ,
banyak kemajuan telah dibuat untuk meningkatkan kemampuan inovasi perusahaan dan
untuk mengurangi waktu pengembangan produk baru secara signifikan.
Dalam tulisan ini kami menyoroti peran teknologi informasi pada NPD, sejak
meningkatkan perhatian terhadap penggunaan dukungan TI dalam konteks ini. Karena
dukungan TIK berdampak pada peningkatan yang signifikan dalam proses bisnis lainnya ,
dapat meningkatkan minat dalam mendukung perangkat lunak untuk proses NPD.
Computer-aided tools seperti CAD berlaku untuk efisiensi peningkatan dalam proses
pengembangan dan utilisasi dan diharapkan menjadi komoditas antara mayoritas dari
perusahaan-perusahaan besar di negara maju . Oleh karena itu , khusus perangkat lunak
dan alat-alat untuk mendukung kegiatan inovasi lain dilihat sebagai pendukung untuk
efisiensi proses NPD dan membimbing tim proyek melalui informasi - pembangkit yang
berbeda dan kegiatan penyebarannya . Namun demikian, untuk banyak perusahaan
dukungan perangkat lunak dalam proses inovasi masih difokuskan pada kegiatan teknologi
spesifik yang berorientasi teknis Teknologi CAx atau generik, sederhana dan produktivitas
serta alat-alat komunikasi seperti e-mail, Microsoft Office, dan Data base Excel / Access
lebih canggih dan alatnya lebih kompleks.
Pada tahap awal yang kreatif dalam kegiatan bisnis dari proses NPD, alat kantor
standar yang sering digunakan satu-satunya didukung software. Keraguan dalam
mendukung TIK adalah area aplikasi dari bidang Computer Aided Innovation ( CAI ), yang
merupakan istilah yang muncul untuk dukungan perangkat lunak dalam proses inovasi yang
tidak hanya berfokus pada konstruksi berikutnya dan orientasi desain, teknologi kegiatan
NPD. CAI juga dilihat sebagai domain muda di berbagai Cax teknologi dari segi teknis.
Meskipun timbul dari tahap penemuan di ujung proses NPD, visi yang luas menyusun
sistem CAI yang mengintegrasikan proses inovasi secara keseluruhan. Tujuan akhir dari
CAI adalah untuk mendukung perusahaan-perusahaan pada seluruh inovasi proses dan
mengintegrasikan sistem TIK lain serta dalam proses perusahaan. Namun diskusi yang
sedang berlangsung dari teoritis dan empiris konseptualisasi dari istilah CAI . Diskusi ini
akan disorot dalam bagian berikutnya, diikuti dengan ringkasan potensi manfaat CAI dan
tren utama dalam penyediaan CAI diidentifikasi sejauh ini. Dalam tulisan ini kami juga
memberikan gambaran isu-isu yang muncul di bidang CAI seperti penggunaan CAI dan
pelaksanaan, dan co - evolusi CAI dan NPD sistem dalam model kedewasaan . Kami
menyelesaikan paper dengan kesimpulan dan implikasi untuk penelitian selanjutnya di CAI
dari perspektif NPD .
2 . Kemunculan , Konsep dan Kategori CAI
2.1 . Kemunculan , Pengembangan Lintasan dan Konsep CAI
Secara keseluruhan, pemahaman yang terbatas tentang jenis sistem TI jatuh di bawah
istilah CAI dan jenis manfaat yang didapat memberikan arti bahwa transparansi dan
komunikasi di pasar untuk produk CAI dan pengembangan lebih lanjut dari alat yang lebih
canggih masih dialami. Secara historis, CAI muncul dari perangkat lunak yang mendukung
penggunaan metode Altschuller TRIZ ini . TRIZ, Teori Soviet - diprakarsai dari Theory of
Inventive Problem Solving, mendapatkan pengakuan baik sebagai metodologi sistematis
untuk inovasi dan sebagai alat yang ampuh untuk peramalan teknologi. Dari perspektif ini,
CAI terkait dengan perangkat lunak seperti Inovasi Pengadilan Kerja ( Ideation International
Inc ) atau Teknik Optimal ( Invention Machine ). Produk-produk ini muncul di Amerika
Serikat pada awal tahun sembilan puluhan dan memulai gelombang pendukung software
metodologi penemuan yang menjadi semakin canggih dari waktu ke waktu.
Teori inovasi lain seperti Synectics, pemetaan pikiran, brain storming, atau berpikir
lateral juga telah diterapkan di perangkat lunak. Perkembangan ini dimulai dari proses
inovasi ; dan dari rekayasa perspektif, terkait dukungan ICT kegiatan NPD ini untuk
Teknologi Cax lainnya . Namun, ini bukan satu-satunya sumber konsep CAI dan dukungan
TIK dalam konteks ini . Sebuah analisis teknis negara seni di ICT mengenai dukungan dari
ujung proses inovasi, Nyffenegger mengungkapkan bahwa berbagai teknologi lintasan
pembangunan yang berlaku di NPD kegiatan seperti alur kerja, dokumen dan data
manajemen software, groupware dan alat-alat generik lainnya serta teknologi.
Dari perspektif sistem informasi ini , Management and Marketing Information Systems
( MIS / MAIS ) , Decision Support Systems ( DSS ) , dan Group Decision Support Systems (
GDSS ) dikembangkan untuk mendukung kegiatan inovasi lebih khusus . Terutama di
bidang Enterprise Resource Planning (ERP ) dan alat Product Life Cycle Management (
PLM ), kebalikan perkembangan dari belakang ke ujung depan proses inovasi dapat diamati
. Karena alat PLM sedang terintegrasi dengan pengetahuan dan metode manajemen proyek
dan alat-alat , alternatif baru muncul yang berasal lebih dari informasi sistem dan perspektif
bisnis . Manajemen paten tertentu perangkat lunak dan perencanaan strategis alat untuk
proses NPD menambah kompleksitas pertumbuhan lapangan CAI . Untuk menambah
gambar ini, semua lintasan pembangunan tampaknya berusaha untuk integrasi yang lebih
besar dengan aplikasi serupa dan area alat sehingga batas-batas domain pengembangan
ini mungkin menjadi lebih buruk di masa depan. Oleh karena itu, teori atau konseptualisasi
empiris dari istilah CAI sulit tetapi mendesak diperlukan untuk mengintegrasikan perspektif
yang muncul di CAI. Sejauh ini ada sedikit pemahaman tentang apa yang dimaksud dengan
CAI, jenis produk apa yang termasuk dalam istilah ini dan yang tidak termasuk. Diskusi ini
berlangsung dan perlu dipahami baik secara teoritis maupun empiris, bahkan jika CAI
menyatu menjadi satu sistem keseluruhan untuk mendukung proses inovasi, karena
beberapa Model maturity akan disarankan .
2.2 . Kategori dan Bidang Aplikasi CAI
Sebuah langkah awal untuk membangun sebuah skema kategorisasi untuk
meningkatkan transparansi di bidang CAI dan untuk meletakkan dasar lebih lanjut, penelitian
ini disediakan oleh Kohn dan Husig. Berdasarkan studi pasar yang komprehensif untuk
menganalisis lebih dari 150 saat ini tersedia produk off - the- shelf CAI, kategorisasi awal
skema untuk CAI diusulkan. Sementara penelitian tidak dapat menyediakan secara lengkap,
ia menyediakan gambaran pasar dari solusi yang tersedia di bidang CAI. Tidak ada
kategorisasi yang jelas terkait CAI yang tersedia sampai saat ini: tidak ada direktori atau
katalog yang merangkum penawaran pasar saat ini . Definisi kerja untuk survei ini termasuk
semua alat off-the -shelf non - swasta yang digunakan oleh para profesional dari industri
yang berbeda setidaknya satu bagian dari proses inovasi tetapi perusahaan yang tidak
termasuk atau industri kantor produk spesifik dan generik yang tidak secara khusus
dikembangkan untuk mendukung NPD . Setelah proses analisis yang teliti , 115 produk CAI
dikategorikan di area yang berbeda .
Biasanya produk CAI berkisar aplikasi sederhana aspek khusus dari proses inovasi
untuk solusi yang komprehensif yang cocok untuk mendukung proses inovasi keseluruhan
dari ide generasi ke peluncuran produk. Sebuah kategorisasi - aplikasi berbasis
perencanaan digunakan untuk meningkatkan transparansi dan kejelasan definisi CAI.
Kategorisasi ini terdiri dari tiga kategori utama yang merupakan bidang penting dari kegiatan
dalam inovasi proses dan sering didukung oleh alat CAI saat ini. Pertama , ada kategori
berlabel '' Strategi Manajemen ''. Produk dalam kelompok ini memiliki kesamaan bahwa
mereka membantu manajer berinovasi untuk berurusan dengan isu-isu strategis seperti
portofolio atau manajemen skenario. Kategori lain yang menonjol disebut '' Ide Manajemen ''
. Produk ini mengelola ujung depan dari proses inovasi dari ide generasi ke koleksi ide untuk
evaluasi ide. Yang ketiga dan terakhir kategori berkaitan dengan isu penting '' Manajemen
Paten '' . Peran paten di proses NPD yakni dua kali lipat. Pertama , paten dapat digunakan
untuk melindungi penemuan, dan kedua setidaknya sama penting , paten dapat digunakan
untuk merangsang penemuan. Penemuan metodologi seperti TRIZ didasarkan pada data
paten, misalnya. Pengelolaan informasi paten itu terkait erat dengan kegiatan inovasi.
Beberapa produk mencakup aspek setidaknya dua dari kategori utama dan diberi label ''
Solusi Holistik ''. Pandangan ini berhubungan dengan skema kategorisasi CAI of Kohn dan
Husig dengan model maturity Bowden, karena bertujuan pada tingkat integrasi alat CAI.
Bidang terpadu dari kegiatan di Proses NPD dapat dibagi lagi lebih lanjut, yang
menyediakan lebih pemahaman tentang fungsi CAI . Oleh karena itu, kategori utama
dipecah menjadi sub - item .
Gambar 1 menunjukkan sebuah representasi grafis dari skema kategorisasi ini . Alat
manajemen strategi dapat dibagi menjadi beberapa subkategori. Alat diteliti biasanya
menawarkan dukungan dengan metodologi yang berbeda yang relevan dengan inovasi ,
seperti manajemen skenario, manajemen portofolio dan manajemen proyek.
Kategori pertama terdiri dari alat-alat cerdas bisnis yang membantu pengumpulan dan
penyimpanan informasi yang relevan . Bidang manajemen ide dapat dipecah menjadi
enam sub - kategori . Produk untuk generasi ide terutama alatdengan kreativitas
dilaksanakan atau teknik generasi ide yang serupa . brainstorming , TRIZ dan alat
pemetaan pikiran mendominasi kategori ini .
Kategori kedua berisi alat untuk pengumpulan ide . Ini adalah sebagian besar sistem
database - intranet berbasis dengan tujuan utama meningkatkan efisiensi proses .
Kategori ketiga terdiri dari alat klasifikasi ide yang membantu ide-ide cluster yang
dikumpulkan . Kategori ini mirip dengan produk yang ide-ide kelompok dalam portofolio
ide. Alat portofolio biasanya menawarkan pilihan yang lebih canggih untuk
memvisualisasikan ide-ide . Berbeda dengan strategi , alat portofolio produk dalam
bagian biasanya mengikuti proses tahapan -gate dan menawarkan yang berbeda
portofolio untuk tahapan yang berbeda dari proyek-proyek dalam rangka
memvisualisasikan seluruh NPD .
Kategori keempat membantu analisis ide-ide. Alat-alat ini membantu
pengumpulan dan penyimpanan data yang relevan .
Kategori terakhir berisi alat evaluasi untuk mengetahu bahwa sering memberikan daftar
khusus dan kadang-kadang memiliki ahli built in sistem untuk menilai ide-ide . Kategori
terakhir ini , manajemen paten , dapat dibagi menjadi enam sub - kategori . Kategori ini
mengikuti proses manajemen paten standar. Pertama , ada alat yang mendukung
efisiensi proses ketika karyawan ingin melaporkan penemuan. Kedua , berbagai alat
diidentifikasi bahwa membantu pengguna untuk mengakses database ( terutama gratis)
untuk melakukan pencarian paten . Setelah menarik paten, telah diidentifikasi paten
yang harus dianalisis, dimana merupakan kategori ketiga . Mendukung dokumentasi
dan administrasi ( misalnya, pembayaran biaya tahunan ) paten dari laporan penemuan
untuk pengajuan perizinan adalah tugas alat dari paten kategori administrasi . Dalam
rangka mengelola portofolio paten lebih baik mereka perlu dievaluasi secara teratur,
yang secara metodologis didukung oleh alat evaluasi paten. Masukan ini dapat
digunakan dalam kategori terakhir dari manajemen portofolio .

Gambar .1 Inovasi lingkaran : rinci kategori software CAI .
Kohn dan Husig menyimpulkan bahwa kategori ini akan mewakili pemahaman yang
holistik dan komprehensif pada istilah CAI . Skema kategorisasi ini sebenarnya
meningkatkan transparansi penawaran pasar CAI dan membantu untuk mendukung
klarifikasi Istilah CAI, yang definisinya masih belum jelas. Namun, pendekatan ini perlu
dikembangkan lebih lanjut karena bidang CAI adalah keadaan fluks dan kerangka kerja ini
tidak lebih dari sebuah foto dari situasi saat ini . Selain itu , aliran lain dari CAI mungkin
terwakili dalam skema kategorisasi ini , seperti Cax teknologi lainnya atau alat PLM yang
mungkin diintegrasikan atau dibagi lebih di bidang CAI. Pada saat itu kebutuhan untuk lebih
terintegrasi dan pemahaman yang holistik CAI istilah menyediakan lebih lanjut terkait sub -
kategori atau meningkatkan kelengkapan masa depan dalam kerangka kerja dan definisi
CAI .
3 . Kategori dan Unsur Manfaat Potensi CAI
Bagian ini memberikan gambaran yang paling signifikan manfaat potensi CAI yang
dijelaskan dalam literatur akademik sejauh ini. Dengan pemahaman yang lebih baik tentang
manfaat dan kategori produk CAI, komunikasi dengan pengguna potensial dapat
ditingkatkan dan arah untuk pengembangan masa depan dapat didukung .Jika semua
persyaratan yang diperlukan bermanfaat potensial, produk CAI dapat dikategorikan sebagai
berikut : peningkatan efisiensi, efektivitas, kompetensi dan kreativitas. Kategori ini memiliki
manfaat potensi CAI yang dijabarkan dalam sub - bagian berikut.
3.1 . Peningkatan Efisiensi
Potensi utama untuk efisiensi dapat ditemukan pada informasi dan proses
pengambilan keputusan. Salah satu kunci untuk efisiensi adalah pertemuan cepat dan difusi
informasi yang relevan dan pengetahuan dalam proyek NPD. Biasanya , perangkat lunak
memfasilitasi integrasi, modifikasi dan transfer data dan informasi lebih dari metode non-
computer-aided. Sebuah karya yang sangat terampil dapat dibebaskan dari pekerjaan rutin
dengan mendelegasikan kepada rekan yang kurang mahal . Input data dan informasi yang
dibutuhkan untuk dilakukan hanya sekali. Jika terintegrasi dan terpusat , informasi tersebut
lebih mudah untuk memperbarui dan secara konsisten dan dimanapun diakses , yang
berpotensi menurunkan biaya transaksi dan menyimpan pencarian waktu. Jika semua
informasi disimpan secara digital, bahaya gangguan dalam aliran media mungkin dikurangi
dan kesalahan transmisi lebih mudah untuk dihindari . Selain itu , kecepatan dan lingkup
transmisi mungkin lebih besar. Banyak alat CAI juga menawarkan fungsi untuk
mengotomatisasi generasi laporan, dokumentasi atau analisis, yang meningkatkan
produktivitas pengguna . Selain itu, produk CAI dapat mendukung prosedur keputusan
standar dan gerbang keputusan yang membantu untuk struktur proses NPD yang efisien .
3.2 . Peningkatan Efektivitas
Sumber daya yang dapat digunakan pada proses inovasi terbatas. Akibatnya, ide-ide
yang kurang menjanjikan harus disaring sedini mungkin. Sebaliknya , gerbang dalam
proses inovasi harus cukup dapat ditembus untuk menghindari hilangnya peluang yang
menjanjikan. Membuat keputusan yang tepat sedini mungkin dalam proses inovasi
merupakan faktor kunci keberhasilan untuk sukses NPD keseluruhan. CAI memiliki potensi
untuk meningkatkan pengambilan keputusan dengan meningkatkan kualitas, akurasi dan
ketepatan waktu informasi yang disediakan. Skenario yang berbeda dan lebih alternatif
dapat dipertimbangkan, yang meningkatkan kekayaan informasi serta rasionalitas
keputusan dan selanjutnya mengurangi ketidakpastian. dukungan CAI cocok untuk
membuat proses pengambilan keputusan yang lebih efektif dan dimengerti jika kriteria yang
ditetapkan secara bersamaan diimplementasikan . Rangaswamy dan Lilien mengidentifikasi
peluang menjanjikan dari dukungan CAI di bidang benchmarking alternatif proyek NPD.
Selain itu, metode yang lebih canggih untuk mengevaluasi dan menganalisis
teknologi, pesaing atau informasi pelanggan yang difasilitasi oleh dukungan perangkat
lunak. Alat manajemen yang lebih baik dan metode yang mengandalkan dukungan CAI
mungkin dapat meningkatkan kualitas produk konsep dan rencana bisnis dengan
mengurangi kompleksitas .
Aspek lain yang meningkatkan efektifitas adalah kapasitas beberapa alat CAI untuk
agregat , struktur dan memvisualisasikan informasi yang memberikan kontribusi untuk
mengurangi kompleksitas dan kejelasan jumlah informasi . Sebuah studi empiris terbaru
oleh Barczak et al . mendukung efek efektivitas peningkatan dari CAI karena mereka bahkan
menunjukkan pengaruh langsung , positif dan signifikan terhadap kinerja komersial dari
produk-produk baru di pasar.
3.3 . Peningkatan Kompetensi
Penggunaan perangkat lunak CAI dapat mendukung transparansi proses. Dengan
demikian proses inovasi menjadi lebih dimengerti dan diterima perusahaan . Selain itu,
pengetahuan tentang inovasi dan metodologi manajemen dalam pemasok CAI dapat
ditransfer ke pengguna. Pengetahuan yang dilaksanakan dari banyak metode CAI yang
didukung memungkinkan pelanggan kurang mahir untuk menerapkan metodologi yang lebih
canggih dengan sedikit usaha. beberapa metodologi studi seperti skenario kompleks
bergantung pada penggunaan produk perangkat lunak yang didedikasikan untuk
mengumpulkan data yang dikumpulkan dan melakukan perhitungan kompleks yang
diperlukan . Secara karakteristik , transfer pengetahuan bersifat permanen karena update
dan versi baru dapat memberikan kemajuan terbaru dalam pengetahuan area khusus dan
mendorong pembelajaran individu dan organisasi. Baru-baru in , integrasi pelanggan ke
ujung depan dari proses NPD dan koperasi inovasi proses oleh dukungan ICT tertentu juga
telah menerima lebih banyak perhatian. Dalam konteks ini, inovasi - alat khusus
dikembangkan untuk tugas-tugas tertentu dimana pelanggan akan memenuhi ujung depan
dari proses NPD dan meningkatkan basis pengetahuan melalui interaksi awal dengan
pelanggan, sehingga orientasi pasar dan potensi sukses di NPD .
3.4 . Peningkatan Kreativitas adalah Kunci Keberhasilan Inovasi .
Bagian depan akhir proses NPD khususnya tergantung pada penciptaan ide-ide baru.
Sedangkan tahap selanjutnya terutama ditandai dengan kriteria kualitas, tahap ide harus
ditentukan oleh kuantitas ide. Beberapa tulisan yang terbit pada efek dari perangkat lunak
pada kreativitas . Aiken et al . dan Aiken dan Vanjani [ 49 ] , misalnya menunjukkan bahwa
teknik pertemuan elektronik dapat meningkatkan produktivitas kelompok dalam proses
kreatif. Berdasarkan bukti empiris , Massetti membuktikan bahwa ide-ide yang dihasilkan
dengan dukungan software secara signifikan lebih baru dan berharga dari hasil yang didapat
dengan metode tradisional. Software kreativitas tidak mensimulasikan proses kreatif ;
merangsang mereka dengan membantu dalam rekaman, mengingat dan merekonstruksi
dari pengetahuan dalam proses kreatif. Di luar stimulasi kreativitas , saluran informasi baru
dapat disediakan untuk menurunkan hambatan untuk ide pengajuan dan menyederhanakan
integrasi orang eksternal dan institusi di proses ide ( misalnya ahli , pelanggan, pemasok ,
dll )
3.5 Keterbatasan dan Saling Ketergantungan Antara Kategori Manfaat Potensial
Empat kategori potensi manfaat software CAI adalah diringkas dalam Gambar 2 .
Panah antara masing-masing empat kategori menunjukkan bahwa ada saling
ketergantungan antara manfaat .
Penggunaan metodologi yang lebih baik untuk menghasilkan ide-ide baru akan
memfasilitasi kreativitas pengguna , yang mengarah ke lebih baik dan ide-ide lebih kreatif .
Mengumpulkan dan menggabungkan sejumlah besar data nyaman telah diringkas dalam
efisiensi kategori enhancing. Dalam banyak kasus ini agregasi data dasar untuk
meningkatkan keputusan, mengarah ke efektivitas yang ditingkatkan dari sistem inovasi
perusahaan berbasis inovasi perangkat lunak . Namun, mungkin akan sulit untuk mengukur
manfaat dalam analisis manfaat biaya dimuka atau bahkan ex-post seperti dalam kasus-
kasus serupa dengan sistem TI , karena penggunaannya biasanya sangat spesifik konteks.

Gambar 2 . Keuntungan

4 . Tren Utama Dalam Penyediaan CAI
Telah ada pertumbuhan eksplosif dalam pengembangan ICT untuk kegiatan NPD
sebagai teknologi telah maju dan pentingnya proses NPD resmi telah diakui. Kebanyakan
survei komprehensif mengenai pasokan CAI tersedia di pasar yang disediakan oleh Kohn
dan Hu sig dan Spath et al. Oleh karena itu, sebagian besar pengetahuan yang ada
disajikan di sini adalah berdasarkan studi empiris . Menggunakan skema kategorisasi dari
Kohn dan Husig analisis statistik deskriptif ini pada data pasar menunjukkan bahwa pasokan
yang ada dari produk CAI tidak didistribusikan sangat homogen pada kategori ini . Tabel A1
dalam Lampiran A memberikan gambaran yang komprehensif dari tools CAI yang dianalisis.
Sebagai analisis statistik deskriptif lanjut pada Gambar 3 menunjukkan , hampir
setengah dari semua alat CAI ( 46 % ) jatuh ke dalam kategori '' Manajemen Ide '' .
Sementara 33 % dari produk CAI dipelajari oleh Kohn dan Husig dukungan '' Manajemen
Strategi '' , hanya 17 % ditujukan untuk '' Paten '' kegiatan manajemen . Kategori '' Solusi
Holistik '' masih terbelakang dengan 4 % dari pasokan pasar . Berdasarkan subkategori
produk CAI menunjukkan bahwa dalam diri individu kategori distribusi juga cukup merata .
Ada perbedaan besar dalam penawaran pasar, misalnya dalam '' Ide Manajemen '' Kategori
: Koleksi ide didukung oleh banyak produk sedangkan klasifikasi ide masih sedikit jarang
alat CAI yang difungsikan . Hal yang sama berlaku untuk manajemen skenario dalam
kategori '' Manajemen Strategi '' . Ini berarti bahwa kesenjangan manfaat dan penawaran
dalam pasokan sebenarnya masih ada dan beberapa bidang fungsional dalam proses
inovasi dapat diatasi dengan peningkatan CAI produk . Kesimpulan ini juga didukung oleh
Nyffenegger di survei pasar yang kecil berdasarkan analisis mendalam dari tujuh CAI
produk. Pada titik ini beberapa peluang untuk vendor CAI bisa eksplorasikan. Bahkan, pasar
untuk produk CAI tampaknya berada dalam sebuah fase perkembangan yang menarik.
Banyaknya alat juga dipasok oleh sejumlah besar pemasok , mayoritas dari mereka kecil .
Dengan SAP AG , salah satu perusahaan perangkat lunak terbesar di dunia , pemain utama
telah memasuki pasar dengan PLM berorientasi pendekatan . Hal ini menunjukkan potensi
pasar dan mungkin tanda awal untuk fase konsolidasi . Dari perspektif pengguna itu
mungkin kurang cocok untuk produk yang berbeda untuk tugas yang berbeda di proses
inovasi . Oleh karena itu, lebih holistik dengan modul yang berbeda untuk tugas-tugas
tertentu, inovasi diharapkan untuk masa depan . Di sisi lain, dua strategi yang berbeda dari
pemasok di pasar CAI diidentifikasi : modular vs solusi terintegrasi . Strategi modular terdiri
dari CAI produk yang terfokus pada satu tugas khusus dari inovasi proses, seperti pencarian
paten atau generasi ide. Strategi kedua terdiri dari alat CAI yang mencoba untuk menutupi
seluruh proses inovasi dan mendukung setiap bagian dengan modul yang berbeda. CAI
produk produk ini berusaha untuk integrasi yang lebih tinggi dari derajat inovasi kegiatan
lainnya dan sistem. Penelitian lebih lanjut bisa menjelajahi strategi CAI (integrasi vs
modular) mungkin lebih baik untuk pembangunan jalan. Model maturity seperti yang
dikembangkan oleh Bowden menyarankan bahwa tingkat integrasi yang lebih kuat
dimungkinkan untuk kesuksesan masa depan. Aspek ini akan digambarkan pada bagian
berikutnya.

Gambar. 3. Persentase alat CAI dalam sub-kategori dalam sampel Kohn dan Husig
5. Model Maturity CAI dan Sistem NPD
Pelajar dalam proses manajemen dan sistem informasi memiliki perkembangan tradisi
panjang dalam melihat perkembangan penggunaan IT atau proses kemampuan dengan apa
yang disebut model jatuh tempo. Model maturity biasanya terdiri dari koleksi terstruktur
elemen yang menggambarkan aspek-aspek tertentu dari jatuh tempo dalam organisasi.
Sebuah model jatuh tempo dapat digunakan sebagai patokan untuk menilai organisasi yang
berbeda untuk perbandingan dan sering diselenggarakan secara bertahap atau tingkat
hirarki. Contohnya adalah Humphrey Capability Maturity Model (CMM) , yang merupakan
model maturity dengan kemampuan proses untuk membantu definisi dan pemahaman dari
proses organisasi. Di daerah CAI dan sistem NPD, pendekatan serupa juga mulai menjadi
populer, seperti yang oleh Bowden dan Cooper. Untuk pengembangan lebih lanjut dari
bidang CAI, model ini bisa penting dalam dua cara:
1. Pertama, model jatuh tempo CAI bisa memberikan orientasi bagi strategi masa depan
dari kedua pemasok CAI dan pengembang, serta panduan membeli atau melaksanakan
keputusan oleh pengguna.
2. Kedua, model ini juga saling terkait dengan proses dan aspek manajemen NPD,
demikian menekankan lebih holistik pendekatan untuk pengembangan sistem CAI.
Karena sebagian besar alat CAI ditargetkan pada tugas NPD eksplisit atau tahap
proses, adalah penting untuk memilih dengan hati-hati dan sesuai dengan alat dengan
metode yang memadai untuk tugas yang tepat dan fase proses NPD selama alat CAI
bukanlah solusi secara keseluruhan. Selain itu, bahkan dalam kasus ini, tingkat sistem
maturity NPD harus dianalisis untuk memberikan persaingan yang cukup antara CAI dan
NPD. Kecuali CAI tertanam dalam pekerjaan dan proses rakyat, itu tidak akan digunakan
dan manfaatnya tidak akan terwujud. Untuk mendukung proses pencocokan ini, model jatuh
tempo untuk NPD proses yang dikembangkan oleh Cooper mungkin bisa membantu. Dalam
model ini, Cooper mengusulkan tahap pendewasaan berbeda yang organisasi Sistem NPD
yang biasanya harus dilewati. Tahap ini dilihat sebagai semacam jalur evolusi alam bawah
mana organisasi harus melanjutkan kemampuan NPD nya. Tiga tahapan itu diistilahkan ''
generasi'', yang dimulai pada tingkat terendah dengan proses NPD yang diikuti dengan
skema generasi pertama disebut'' proses review bertahap ''. Pada tingkat ini, proses NPD
adalah terfokus pada tonggak teknis saja dan gagal untuk mengintegrasikan lainnya fungsi
atau input pelanggan.
Perusahaan yang menggunakan proses NPD generasi kedua seperti stage-gate
system dapat mengatasi beberapa keterbatasan ini dan termasuk persilangan mekanisme
fungsional dan orientasi pasar yang lebih kuat. tingkat tertinggi itu dicapai bila perusahaan
menerapkan generasi ketiga. Proses NPD yang lebih cepat, paralel dan lebih fleksibel
dibandingkan dari generasi kedua. Tampaknya jelas bahwa CAI sesuai
sistem harus disesuaikan dengan kematangan sistem NPD. Oleh karena itu, sistem CAI
mungkin juga perlu diatur dalam model maturity untuk mencocokkan dua sistem lebih
sederhana. Bowden mengembangkan suatu model maturity untuk CAI dengan empat
tahapan yang bisa membantu untuk proses ini di lingkungan perusahaan tertentu. Sebagian
tahap ini mencerminkan CAI kategorisasi Kohn dan Husig seperti yang dijelaskan di atas.
Stadium 0 berarti bahwa suatu organisasi tidak memiliki kemungkinan proses IT NPD. Pada
Tahap 1 orang yang menggunakan alat terfokus untuk tugas NPD tertentu. Organisasi di
Tahap 2 memiliki solusi keseluruhan yang mencakup seluruh proses dan kegiatan yang
terkait. Proses NPD itu secara luas ditangkap dalam sistem IT. Integrasi dari proses NPD di
seluruh unit bisnis yang berbeda, dan masuknya mitra eksternal seperti pelanggan dan
pemasok dalam sistem CAI merupakan ciri perusahaan yang mencapai Tahap 3. Dalam
model maturity, tahap ini juga dilihat sebagai semacam jalur evolusi alami dimana suatu
organisasi harus melanjutkan. Oleh karena itu, model ini menunjukkan pengenalan yang
ditunjukkan pada alat CAI sehubungan dengan tahap yang sebenarnya. Gambar 4
merangkum tahapan kedua model dan perlu menyesuaikan sistem CAI sesuai dengan
tahapan tersebut. Masa depan penelitian empiris bisa menganalisis manfaat dari model ini
dan mengembangkannya lebih lanjut.

Gambar. 4. Perlu untuk mencocokkan penyebaran CAI dengan tahap kematangan CAI dan
sistem NPD

6. Penggunaan CAI dan Persyaratan Pelaksanaan
6.1. Penggunaan CAI dan Penentu Pemakaian
Terlepas dari upaya vendor yang dilakukan untuk mengembangkan alat CAI
berkualitas tinggi, penelitian menunjukkan bahwa perusahaan cukup matang dalam
penggunaan IT untuk NPD. Baru-baru ini Comparative Performance Assessment Study
(CPAS) oleh Product Development & Management Association (PDMA), misalnya,
menemukan bahwa kurang dari 20% dari perusahaan '' terbaik'' menggunakan alat riset
pasar berbasis web dan software manajemen portofolio produk, dan kurang dari 40% yang
digunakan software groupware untuk mendukung tim proyek mereka . Demikian juga,
Barczak dan Sultan mengamati bahwa tim proyek NPD cenderung menggunakan yang
sederhana, user-friendly, alat-alat di mana-mana seperti e-mail, Microsoft Database Office,
dan Excel / Access lebih canggih dari pada alat CAI kompleks. Meskipun perangkat lunak
yang lebih spesifik dukungan tersedia dan berguna, penelitian eksploratif pada permintaan
sisi penggunaan software CAI mengungkapkan bahwa manfaat tertentu software inovasi
sering tidak jelas, atau adanya pengetahuan yang kurang tentang solusi yang ada dan
produk off-the-shelf di pasar.
Karena banyak perusahaan tidak menyadari pasokan besar CAI produk yang tersedia,
mereka menggunakan solusi kebiasaan yang dibangun untuk menangani daerah yang
sering tertinggal. Namun, banyak dari yang dikembangkan sendiri alat integrasi kekurangan
dalam infrastruktur sekitarnya dan sering tetap nyaman oleh pengguna akhir. Di sisi lain,
pemasok perangkat lunak CAI juga seringkali tidak menyadari apa solusi yang ada sudah
berada di pasar memiliki kesenjangan manfaat atau dalam pasokan yang sebenarnya harus
ditujukan untuk meningkatkan pengalaman pengguna. Mengingat bahwa sering ada
ketidakpastian tentang manfaat dan jenis dari produk CAI perusahaan, alat adopsi dari CAI
masih pada tahap awal dan berhadapan dengan tantangan yang besar. Namun, pertanyaan
mungkin juga dari ukuran perusahaan dan industri.Terdapat bukti bahwa alat CAI berbasis
TRIZ tersebar luas dan sering digunakan dalam industri otomotif. Gartner Group juga
melaporkan bahwa 70% dari perusahaan yang paling inovatif dalam Fortune US 500 telah
menginstal sistem CAI dan maju dalam beberapa tahun terakhir. Namun, penggunaan alat
CAI di UKM secara signifikan kurang luas, seperti yang disarankan oleh Kohn dan Husig
pada pemanfaatan dan hambatan untuk pemakaian CAI UKM di Jerman. Mereka
menunjukkan bahwa hanya 21% dari UKM diteliti mempertimbangkan menggunakan solusi
perangkat lunak khusus untuk mendukung proses inovasi. Sisa dari perusahaan tidak
memiliki pengalaman dengan CAI sama sekali. Oleh karena itu, difusi CAI antara Jerman
SMEs harus mempertimbangkan kesederhanaa. Penelitian ini menunjukkan 21% UKM
yang dianggap menggunakan CAI, hanya sekira 50% memiliki pengetahuan yang mendalam
dalam area ini. Hanya 6 ini% dari UKM ipada sampel adalah pengguna sering CAI. Namun,
penelitian lebih lanjut dengan sampel yang lebih besar perlu dilakukan untuk memperjelas
gambar.Untuk menganalisis alasan untuk penggunaan atau non -penggunaan CAI secara
lebih mendalam, beberapa penulis melakukan penelitian empiris yang menjadi faktor
penentu penggunaan.
Kohn dan Husig mencoba untuk mengidentifikasi alasan untuk penerimaan CAI di
UKM Jerman. Menurut temuan mereka, faktor-faktor seperti infrastruktur teknis dan
kurangnya metodologis untuk mengetahui bagaimana pentingnya kegiatan inovasi tidak
dapat menjelaskan penerimaan rendah CAI. Namun, mereka mengidentifikasi hambatan lain
untuk penggunaan CAI. Tampaknya bahwa rendahnya derajat difusi dalam sampel UKM
mereka dapat dijelaskan dengan dua faktor utama: Pertama, pasokan produk yang kaya
CAI tidak diketahui, dan kedua, manfaat dari CAI tidak jelas kepada calon pengguna. Lebih
dari 50% responden tidak mendengar satu produk dari berbagai perangkat lunak yang ada
solusisinya . Rintangan penting sebagian bersar ketiga biaya dirasakan produk perangkat
lunak secara umum. Menggambar pada konsep dan wawasan dari NPD, penggunaan dan
literatur IT, Barczak et al. mengidentifikasi enam faktoryang diduga mempengaruhi
penggunaan IT secara positif dan berhubungan penggunaannya dalam arti luas:
risiko proyek;
Keberadaan pemenang;
otonomi;
iklim yang inovatif;
infrastruktur TI; dan

IT embeddedness (yang merupakan derajat yang memainkan alat-alat IT, dimana


berperan penting dalam pengembangan produk baru).
The Barczak et al.sampel penelitian diambil dari surat tersebut daftar dari 1371 PDMA
(Product Development & Management Association) berlatih di Amerika Serikat dan Kanada,
dengan Tingkat respon 15,5%. Perusahaan yang berpartisipasi dalam penelitian ini datang
dari berbagai industri dan ukuran yang berbeda. Hasilnya menunjukkan bahwa risiko
proyek, keberadaan pemenang, dan IT embeddedness signifikan berhubungan positif
dengan penggunaan IT. Beberapa faktor organisasi yang disorot oleh temuan mengenai
keberadaan pemenang, menggambarkan pentingnya memiliki individu yang antusias dan
berkomitmen mempromosikan dan mendukung penggunaan alat IT tertentu. Hubungan
positif antara penggunaan IT dan derajat yang mana IT embedded di NPD Proses
organisasi yang menyoroti pentingnya integrasi IT. Integrasi IT dan embeddedness, pada
gilirannya, diperlukan jika CAI akan digunakan untuk keuntungan maksimum. Lain
hubungan untuk penggunaan CAI tidak didukung: otonomi, iklim inovatif, dan infrastruktur
TI. Tidak adanya signifikan, temuan mengenai infrastruktur IT dan penggunaan CAI
mendukung temuan Kohn dan Husig. Sayangnya, studi Barczak et al. tidak memiliki definisi
yang jelas tentang CAI dan sebagian besar terkait dengan penggunaan IT dalam alat
generik NPD dan karena itu hasilnya mungkin tidak penting untuk bidang CAI. Hal ini
menunjukkan perlunya penelitian empiris tambahan dan lebih spesifik tentang masalah ini
6.2. Persyaratan Pelaksanaan CAI
Terlepas dari studi empiris yang lebih besar pada CAI, ada juga wilayah penelitian
yang didasarkan pada konseptual dan penelitian studi kasus, yang bertujuan untuk
menjelaskan bagaimana dukungan CAI yang diimplementasikan berhasil dan faktor-faktor
apa yang harus dipertimbangkan ketika alat CAI dikembangkan untuk konteks organisasi
tertentu. Mengingat bahwa sering ada ketidakpastian tentang manfaat dan jenis CAI alat di
banyak perusahaan, penggunaan CAI memiliki dampak dan memenuhi resistensi yang
cukup besar. Thomke, Holstein beranggapan bahwa kecuali TI tertanam ke dalam
pekerjaan dan proses rakyat, itu tidak akan digunakan dan manfaatnya tidak akan terwujud.
Dalam konteks ini, penting untuk menekankan pentingnya keterkaitan proses, metode dan .
Keberhasilan pelaksanaan dan pemanfaatan produk CAI untuk pandangan menyeluruh dari
semua aspek proses NPD, tugas atau metode tertentu, jenis informasi dan pengetahuan
diproses untuk orang-orang yang seharusnya menggunakannya. Tanpa kombinasi suara
dan integrasi semua komponen, tidak ada manfaat potensial - seperti belajar atau efisiensi
keuntungan yang ditingkatkan akan terwujud. CAI tidak dapat dipisahkan dengan dimensi
teknologinya saja. Tanpa struktur dan proses inovasi berorientasi pada tujuan, dukungan
perangkat lunak akan menurunkan kelemahan yang melekat dari Struktur NPD . Aspek-
aspek tersebut perlu ditekankan sebelum ekspektasi manfaat potensial yang berlebihan dan
disalahpahami oleh manajer NPD terkait mencari solusi mencoba untuk memperbaiki
organisasi masalah dengan solusi teknologi. Sebuah penyalahgunaan CAI akan akhirnya
menyebabkan kekecewaan dan akan merugikan potensi perkembangan masa depan dalam
bidang ini menjanjikan.
Meskipun model maturity memberikan wawasan awal ke dalam keterkaitan faktor
organisasi seperti kematangan Proses NPD dan lingkungan teknologi seperti CAI, lebih
kerangka implementasi yang rumit menggabungkan faktor-faktor lainnya dalam konteks
seleksi CAI, penggunaan dan implementasi. Salah satu kerangka kerja yang paling rumit
untuk CAI adalah diusulkan oleh Kohn dan Husig, yang mengembangkan kombinasi faktor
untuk pemilihan sukses dan pelaksanaan CAI berdasarkan sistem informasi teori dan studi
kasus.Kerangka ini menekankan keterkaitan antara fit dari solusi CAI spesifik untuk konteks
tertentu dan yang mempunyai faktor konteks terpenting, yang diidentifikasi sebagai dimensi
teknologi, orang, organisasi dan tugas. Kerangka kerja ini ditampilkan dalam
Gambar 5. Dimensi tunggal faktor konteks ini rinci dalam rangka gambaran yang diberikan di
sini untuk single dimensi. Menurut Kohn dan Husig fit dari CAI tergantung pada:

Orang-orang yang (tidak) akan menggunakan alat-alat karena pengetahuan, motivasi dan
kapasitas.

Organisasi yang mendukung pengembangan, pembelian atau pelaksanaan CAI melalui


dukungan manajemen puncak, sumber daya yang cukup, insentif untuk penggunaan,
pemberdayaan pengguna, budaya yang mendukung, jatuh tempo dan gaya inovasi
proses dan teknologi / strategi implementasi yang mendukung untuk TI internal. Akhirnya
persyaratan organisasi dan biaya total penggunaan harus seimbang.

Tugas yang sesuai metode inovasi, jenis mereka informasi dan proyek, ruang lingkup
kebutuhan dukungan dan integrasi pihak eksternal atau jauh dengan dukungan CAI yang
dipilih.

Teknologi dari CAI yang cocok dengan kompatibilitas dengan sistem dan infrastruktur
lingkungan, integrasi data dan metode, stabilitas pasokan / penjual, atau pelaksanaan
pengembangan lebih lanjut. Selain itu, fit dari aspek teknologi alat CAI itu seperti desain
ergonomis dan fleksibilitas harus sesuai dengan kebutuhan pengguna untuk dapat
diterima dan berhasil digunakan. Sistem CAI juga harus sesuai dengan masa depan, tren
dalam teknologi.
Dalam kasus ideal semua persyaratan pelaksanaan ini memiliki kecocokan dengan
sistem CAI spesifik untuk konteks tertentu. Masa depan Penelitian lebih lanjut harus
menjelaskan kerangka tersebut secara teoritis, dan menguji validitas empiris mereka.


Gambar. 5. Seleksi dan kerangka implementasi untuk CAI oleh Kohn dan Husig.
7. Kesimpulan dan arah penelitian lebih lanjut
Menyimpulkan keadaan seni di bidang CAI dari NPD perspektif, dapat disimpulkan
bahwa banyak penelitian disajikan di area kekurangan integrasi dan masih perlu
dikembangkan lebih lanjut dalam berbagai arah. Pertama, didasarkan pada pemahaman
keseluruhan mengenai proses yang didukung oleh ICT, CAI membutuhkan pemahaman
lebih daripada yang berada di masa lalu, terutama dari perspektif rekayasa, yang digunakan
untuk difokuskan pada tahap inventif. Penelitian tentang konsep CAI dan kategorisasi
menunjukkan kemungkinan amplitudo CAI. Namun, kompetisi antara konsep dan
pendekatan sedang berlangsung. Hal ini dapat diamati, misalnya, bahwa PLM dan ERP
sistem yang bergerak ke bidang CAI. Oleh karena itu, pelajar harus melakukan penelitian
antarmuka antara alat yang berbeda dan menyarankan industri perangkat lunak tentang
cara menggabungkan metodologi yang berbeda dalam rangka untuk mengembangkan
secara optimal Solusi CAI. Di sisi lain, CAI perlu dibedakan dari dukungan ICT generik di
NPD untuk mendapatkan yang lebih baik dan lebih spesifik terkait wawasan penggunaan
CAI dan efektivitasnya . Oleh karena itu, kategorisasi skema oleh Kohn dan Husig dapat
membantu untuk meningkatkan transparansi pasokan CAI dan mendukung klarifikasi CAI ,
yang definisinya masih belum jelas. Namun, hal ini harus dilihat sebagai titik awal untuk
diskusi tentang definisi CAI yang tepat dan klasifikasi. Kategorisasi dapat diperpanjang atau
diubah untuk mengembangkan pemahaman bersama. Pendekatan ini perlu dikembangkan
lebih lanjut karena bidang CAI dalam keadaan terus-menerus berubah dan kerangka kerja
ini tidak lebih dari sebuah gambar dari keadaan saat ini. teknologi otherCAx atau PLM tools
untuk memahami integrasi lebih dan holistik istilah CAI mungkin memberikan lebih sub-
kategori atau meningkatkan kelengkapan kerangka masa depan dan definisi CAI. Penelitian
lebih lanjut juga harus mengembangkan kriteria suara untuk evaluasi alat CAI.
Karena ada ketidakpastian tentang manfaat dan jenis CAI produk di pasar dan
kurangnya penelitian akademis di bidang ini, penting untuk memberikan pemahaman yang
lebih baik dari manfaat dan kategori CAI dalam komunikasi dengan potensi pengguna.
Disini, kita disajikan kategorisasi yang lebih sistematis dari potensi manfaat CAI yang
merangkum keadaan seni di area ini. Manfaat potensial produk CAI dapat dikategorikan
efisiensi, efektivitas, kompetensi dan kreativitas dalam meningkatkan. Manfaat-manfaat
potensial menarik berbagai vendor CAI, sebagai melihat tren saat ini yaitu CAI pasokan.
Telah ada pertumbuhan eksplosif dalam pengembangan ICT untuk kegiatan NPD. Survei
paling komprehensif di CAI pasokan yang tersedia di pasar yang disediakan oleh Kohn dan
Husig dan Spath et al. Oleh karena itu, sebagian besar yang ada pengetahuan yang
dilaporkan dalam makalah ini didasarkan pada studi empiris ini. Pengetahuan yang lebih di
daerah ini akan berguna, terutama mengenai alat CAI dikembangkan in-house. Tidak
banyak informasi mengenai aspek ini tersedia sejauh ini. Selain itu, penelitian lebih lanjut
dapat mengeksplorasi strategi yang mungkin menunjuk ke jalan pembangunan yang lebih
baik untuk pengembangan masa depan CAI-modular atau terintegrasi. Model maturity
Bowden dikembangkan akan menunjukkan bahwa tingkat integrasi yang lebih kuat mungkin
jalan untuk masa depan sukses. Penelitian di masa depan dapat menganalisis manfaat dari
model ini empiris dan mengembangkan mereka lebih lanjut.
Melihat lebih dekat pada penggunaan CAI menunjukkan bahwa meskipun upaya
vendor telah dibuat untuk mengembangkan alat CAI berkualitas tinggi, penelitian
menunjukkan bahwa perusahaan cukup matang dalam penggunaan IT untuk NPD. Bahkan
jika tidak banyak bukti empiris tentang masalah ini tersedia khusus untuk CAI, ini mungkin
memberikan pandangan awal situasi penggunaan CAI. Penelitian lebih lanjut dengan
sampel yang lebih besar perlu dilakukan untuk memperjelas gambar. Dalam kasus UKM itu
tampaknya bahwa rendahnya difusi dapat dijelaskan oleh pahaman dari para profesional
inovasi dalam perusahaan-perusahaan ini dengan pasokan kaya produk CAI dan bahwa
manfaat dari CAI tidak jelas kepada pengguna potensial . Barczak et al. menunjukkan
bahwa risiko proyek, keberadaan juara, dan embeddedness IT memiliki hubungan signifikan
yang positif dengan penggunaan CAI. Sayangnya, tidak semua studi menggunakan definisi
yang jelas tentang CAI dan sebagian besar terkait dengan penggunaan IT di NPD dengan
alat generik. Hasil mungkin tidak penting untuk bidang CAI. Ini menggarisbawahi kebutuhan
untuk penelitian empiris yang lebih spesifik tentang masalah ini. Hal yang sama berlaku
untuk kerangka implementasi. Kerangka ini menekankan keterkaitan antara fit solusi CAI
spesifik untuk konteks tertentu dan faktor-faktor konteks yang paling penting, yang
diidentifikasi sebagai teknologi, orang, organisasi dan tugas . Meskipun wawasan awal yang
disediakan melalui konseptual dan casestudy penelitian, penelitian masa depan harus lebih
rumit seperti kerangka teoritis dan empiris menguji validitasnya.
Baru-baru ini, meningkatkan perhatian juga telah dibayarkan kepada integrasi
pelanggan di ujung depan dari proses NPD dan koperasi proses inovasi dengan dukungan
TIK tertentu. Perkembangan ini cocok dalam konteks yang lebih luas dari Open Paradigma
inovasi diidentifikasi oleh Chesbrough, yang menyoroti peran entitas eksternal dalam proses
inovasi. Dalam hal ini alat inovasi-spesifik konteks yang dikembangkan untuk tugas-tugas
tertentu pelanggan akan memenuhi selama ujung depan dari proses NPD dan
meningkatkan basis pengetahuan melalui interaksi awal dengan pelanggan. Perkembangan
baru bisa lebih terintegrasi dalam lapangan CAI tradisional, yang berfokus terutama pada
ditutup paradigma inovasi. Akhirnya, dengan meningkatnya perhatian dalam. Are NPD,
koneksi dan penggunaan CAI untuk inovasi radikal proses juga perlu dieksplorasi .
Secara keseluruhan, bidang yang muncul dari CAI baru-baru ini menjadi fokus
perhatian lebih di daerah NPD, sebagai publikasi Barczak et al. , Durmusoglu et al. ,
Thomke [26] atau Cascini dan Russo [33] menunjukkan. Namun demikian, penelitian ini
perlu lebih terintegrasi dengan wawasan dari tradisi penelitian lain yang diuraikan dalam
paper ini untuk mendapatkan perspektif yang lebih holistik dari CAI.
Lampiran A
Tabel A1.