Anda di halaman 1dari 4

ANALISIS KANDUNGAN Cr (VI) PADA AIR LIMBAH DENGAN

SPEKTROFOTOMETER UV-VIS
Dian Anggraeni, NIM : 12231029

INTISARI
Telah dilakukan analisa kandungan Cr (VI) pada 3 sampel air limbah yang diambil dari
air limbah akuarium, air limbah tahu, dan air sungai. Kandungan Cr (VI) dianalisis dan diukur
serapannya dengan alat spektrofotometer UV-Vis pada panjang gelombang 542 nm. Analisis
data menggunakan metode kurva kalibrasi dengan persamaan regresi linear y = 0,8305x 0,0187
dan koefisien determinasi (R
2
) sebesar 0,999. Kandungan Cr (VI) pada sampel 1, 2, dan 3
masing-masing adalah 0,0177; 0,0562 dan 0,0213 ppm. Berdasarkan keputusan menteri negara
KLH Kep. 02/ Men- KLH/1998 tentang Pedoman Penetapan Baku Mutu Lingkungan,
keberadaan Cr (VI) dalam lingkungan diharapkan nihil, sedangkan batas maksimal yang
diperbolehkan adalah 1 ppm. Kandungan Cr (VI) dalam ketiga sampel masih dalam batas aman.

Kata Kunci : Cr (VI), spektrofotometer UV-Vis, kurva kalibrasi

1. PENDAHULUAN
Chromium adalah suatu logam keras
berwarna abu-abu dan sulit dioksidasi meski
dalam suhu tinggi. Cromium adalah sebuah
unsur kimia dalam tabel periodik yang
memiliki lambang Cr dan nomor atom 24.
Cromium merupakan logam tahan korosi
(tahan karat) dan dapat dipoles menjadi
mengkilat. Dengan sifat ini, kromium
(krom) banyak digunakan sebagai pelapis
pada ornamen-ornamen bangunan maupun
pada komponen kendaraan, seperti knalpot
pada sepeda motor (Aprianti M. , 2008).
Dengan semakin pesatnya perkembangan
industri dan semakin ketatnya peraturan
mengenai limbah industri serta adanya
tuntutan untuk mewujudkan pembangunan
yang berwawasan lingkungan, maka
teknologi pengolahan limbah yang efektif
dan efisien menjadi sangat penting,
khususnya untuk limbah yang bersifat B3.
Salah satu limbah B3 yang berbahaya adalah
yang mengandung logam berat Cr (VI),
yang biasanya berasal dari industri
electroplating, cat/pigmen dan penyamakan
kulit. Logam Cr (VI) menjadi begitu populer
karena sifatnya yang karsinogenik.
Logam Cr di alam terdapat dalam dua
bentuk oksida, yaitu Cr (III) dan Cr (VI).
Uniknya hanya Cr(VI) yang bersifat
karsinogenik sedangkan Cr (III) tidak.
Toksisitas Cr (III) hanya sekitar 1/100 kali
Cr (VI), bahkan menurut penelitian Cr (III)
ternyata merupakan salah satu nutrisi yang
dibutuhkan tubuh manusia dengan kadar 50-
200 mikrogram per hari. Cr (VI) mudah
larut dalam air dan membentuk divalent
oxyanion yaitu kromat dan dikromat.
Cr (III) kurang beracun dan kurang aktif
di dalam lingkungan dibanding dengan Cr
(VI). Cr (III) yang berada di lingkungan
akan diendapkan di dasar perairan,
sedangkan Cr (VI) tetap berada dalam
perairan yang sangat beracun bagi binatang
dan tanaman air. Cr (VI) dapat berakibat
pembentukan bisul pada kulit, lubang-
lubang kecil pada hidung dan kanker paru-
paru (Krull, 1991). Garam kromium banyak
digunakan dalam proses industri sehingga
ada kemungkinan untuk memasuki perairan
bebas melalui buangan indusri-industri
tersebut. Senyawaan krom juga sering
ditambahkan pada air pendingin untuk
mencegah terjadinya korosi. Ikan adalah
salah satu hewan yg kita makan, dan mereka
hidup di air, seperti yang kita ketahui,
pabrik-pabrik yang membuang limbah ke
sungai, dan membuang tanpa di-olah dulu.
Ikan-ikan yang hidup di sungai pasti
menyerap kromium, sebagai makanan. Jadi
ikan makan kromium, kita makan ikan yg
banyak kromium di tubuhnya, akhirnya
sampai kromium di tubuh kita, dan dapat
timbul (Adinata, 2012).

Pemantauan paparan Cr (VI) sangat
berpengaruh pada kualitas air yang nantinya
dimanfaatkan secara luas oleh masyarakat.
Oleh karena itu, konsentrasi Cr (VI) perlu
diuji dan dianalisis. Tujuan dari pengujian ini
adalah untuk mengetahui kandungan Cr (VI)
sehingga dapat menentukan penanganan yang
efektif terhadap air limbah sebelum dialirkan
ke badan air. Keberadaan Cr di lingkungan
perlu mendapat perhatian mengingat
kecilnya batas konsentrasi yang diijinkan.
Berdasarkan keputusan menteri negara KLH
Kep. 02/ Men- KLH/1998 tentang Pedoman
Penetapan Baku Mutu Lingkungan,
keberadaan Cr dalam lingkungan diharapkan
nihil, sedangkan batas maksimal yang
diperbolehkan adalah 1 ppm. Mengingat
kecilnya batas konsentrasi yang
diperbolehkan dan pengaruh dari toksisitas
logam berat Cr, maka diperlukan adanya
metode analisis yang memiliki ketelitian dan
ketepatan tinggi. Metode analisis kuantitatif
yang dapat dilakukan adalah sensor kimia
berbasis reagen kering yang dideteksi secara
spektrofotometri.

2. METODE PERCOBAAN
Alat
Peralatan yang digunakan pada
praktikum kali ini adalah alat-alat gelas,
alat-alat plastik, dan neraca analitik (Ohaus).
Alat analisis yang digunakan adalah
spektrofotometri UV-Vis (Hitachi U-2010).

Bahan
Bahan yang digunakan pada
praktikum ini adalah kristal K
2
Cr
2
O
7

(Merck), kristal difenil karbazid, sampel air
limbah (air limbah akuarium, air limbah
tahu, dan air sungai), etanol dan akuades.

Cara Kerja
Pengujian kandungan Cr (VI) pada
ketiga sampel limbah air permukaan diawali
dengan pembuatan reagen difenil karbazid
dari 0,125 kristal difenil karbazid yang
dilarutkan dengan 25 ml aseton. Selanjutnya
dibuat Larutan kerja Cr (VI) 100 mg/L dari
10 mg kristal K
2
Cr
2
O
7
yang dilarutkan
dengan akuades dalam labu ukur 100 ml.
Dibuat larutan deret standar seri dengan
konsentrasi 0; 0,2; 0,4; 0,6; 0,8; dan 1 ppm
dari larutan standar K
2
Cr
2
O
7
100 ppm yang
ditambahkan 2 tetes H
3
PO
4
, 2 ml H
2
SO
4
2M
dan 0,5 ml difenil karbazid. Dilakukan
preparasi sampel dengan cara masing-
masing sampel air limbah disaring dengan
kertas saring, filtrat dipipet sebanyak 2,5 ml
dan dilarutkan dengan 2 tetes H
3
PO
4
, 2 ml
H
2
SO
4
2M, 0,5 ml difenil karbazid dan
akuades dalam labu ukur 25 ml. Larutan
deret standar dan sampel yang telah selesai
dipreparasi, diukur absorbansinya dengan
spektrofotometer UV-Vis pada panjang
gelombang 542 nm.

3. HASIL DAN PEMBAHASAN
Praktikum kali ini adalah analisa
kandungan Cr (VI) pada 3 sampel air limbah
yang diambil dari air limbah akuarium, air
limbah tahu, dan air sungai dengan alat
spektrofotometer UV-Vis. Prinsip dari
percobaan ini didasarkan pada SNI
6989.71:2009 tentang Air dan air limbah
Bagian 71: Cara uji krom heksavalen (Cr-
VI) dalam contoh uji secara
spektrofotometri. Cr (VI) dapat dianalisa
namun harus direduksi terlebih dahulu.
Limbaah yang mengandung Cr (VI) harus
direduksi terlebih dahulu menjadi Cr (III).
Hal ini karena pada kondisi basa akan terjadi
reaksi kesetimbangan senyawa dikromat dan
kromat seperti di bawah ini:
Cr
2
O
7
2-
+ 2OH
-
<=> 2CrO
4
2-
+ H
2
O
Oranye Kuning
Pada kondisi asam reaksi akan bergerak ke
kiri menjadi dikomat, sedangkan pada
kondisi basa kesetimbangan akan bergerak
ke kanan. Larutan ini kemudian diukur
dengan menggunakan spektrofotometer UV-
Vis pada panjang gelombang 542 nm
Sebelum pengukuran absorbansi dilakukan,
terlebih dahulu harus diketahui panjang
gelombang optimum dan waktu kestabilan
warna dari suspensi koloid yang akan
diukur. Panjang gelombang optimum adalah
panjang gelombang yang memberikan nilai
absorbansi tertinggi. Panjang gelombang
maksimalnya adalah 542 nm.
Tabel 2. Konsentrasi Dan Absorbansi
Sampel

Analisis data pada pengujian ini
menggunakan metode kurva kalibrasi, seperti
pada Tabel 1 dan Gambar 1.

Tabel 1.Absorbansi Larutan Standar
Standar Konsentrasi Absorbansi
1 0 0
2 0,2 0,141
3 0,4 0,320
4 0,6 0,486
5 0,8 0,639
6 1 0,812


Gambar 1. Kurva Kalibrasi Konsentrasi
Vs Absorbansi Cr (VI)
Data pengukuran ini menunjukkan bahwa
semakin tinggi konsentrasi larutan standar
maka semakin tinggi pula nilai
absorbansinya. Hubungan ini membentuk
garis linier dalam grafik yang menunjukan
bahwa absorbansi adalah fungsi dari
konsentrasi. Garis regresi yang diperoleh
memiliki persamaan y = 0,817x - 0,008
dengan nilai R
2
sebesar 0,999. Nilai ini
menunjukan bahwa linearitas dari kurva
adalah baik dan dapat digunakan dalam
penentuan konsentrasi sampel.








0, 0
0.2,
0.141
0.4, 0.32
0.6,
0.486
0.8,
0.639
1, 0.812
y = 0.8171x - 0.0089
R = 0.9993
-0.1
0
0.1
0.2
0.3
0.4
0.5
0.6
0.7
0.8
0.9
0 0.5 1 1.5
A
b
s
o
r
b
a
n
s
i

Konsentrasi
Kurva Konsentrasi Vs
Absorbansi
Sampe
l Lokasi Absorbansi
Konsen
trasi
Titik 1
Air
limbah
akuariu
m 0,028
0,0177
ppm
Titik 2
Air
limbah
tahu -0,004
0,0562
ppm
Titik 3
air
sungai -0,001
0,0213
ppm

4. KESIMPULAN
Berdasarkan hasil yang didapat,
praktikum ini menunjukkan bahwa kadar
kromium (VI) pada ketiga sampel limbah air
permukaan yang diambil dari tiga titik (air
sungai daerah turi, air sungai daerah degolan
dan air sawah daerah candisari) telah
dianalisis kandungan sulfatnya dengan
spektrofotometer UV-Vis. Sampel dari
ketiga titik tersebut masih berada dibawah
ambang batas berdasarkan keputusan
menteri negara KLH Kep. 02/ Men-
KLH/1998 tentang Pedoman Penetapan
Baku Mutu Lingkungan, keberadaan Cr (VI)
dalam lingkungan diharapkan nihil,
sedangkan batas maksimal yang
diperbolehkan adalah 1 ppm.


DAFTAR PUSTAKA

Adinata, H. (2012). Penentuan Kandungan
Fosfat, Sulfat dan Sulfida Air Sungai Siak
dan Sungai Kampar dari Hasil Penyaringan
Konvensional yang Dimodifikasi untuk
Mendapatkan Air Baku Air Minum. FMIPA-
UR, Pekanbaru.
Aprianti, M. (2008). Analisis Kandungan
Boron, Seng, Mangan dan Sulfat dalam Air
Sungai Mesjid sebagai Air Baku PDAM
Dumai. FMIPA-UR, Pekanbaru.
Krull, I. (1991). Trace Metal Analysis and
Speciation. Journal of Chromathography
Library, , Vol. 47, Eelsevier Science
Publishing Company Inc, 220.