Anda di halaman 1dari 33

Di susun Oleh:

Risty Ambarwati
11031
BAB I
A. Latar Belakang
Insiden varikokel di dunia yaitu 5%. Insiden
varikokel di RS Marinir Cilandak di Ruang
Bougenville pada Januari pertengahan Mei
2014 yaitu 2 klien (0,54%).
Kegawatan / komplikasi nya yaitu, infertilitas
pada pria.
Peran perawat pada klien dengan varikokel
yaitu, promotif, preventif, kuratif, dan
rehabilitatif.
B. Tujuan
1. Tujuan umum: mampu memberikan
asuhan keperawatan pada klien dengan
varikokel.

2. Tujuan Khusus: mampu melakukan
pengkajian s/d evaluasi & dokumentasi
Keperawatan & mampu identifikasi
kesenjangan antara teori dan kasus.
C. Ruang Lingkup
Asuhan Keperawatan pada klien Tn.B dengan
Varikokel di RSMC Jakarta selama 2 hari (16-17 Mei
2014).

D. Metode Penulisan
Metode deskriptif & kepustakaan. Pengumpulan
data melalui wawancara, studi kasus & studi
kepustakaan.

E. Sistematika Penulisan
Bab I: Pendahuluan. Bab II: Tinjauan Teori. Bab III:
Tinjauan kasus. Bab IV: Pembahasan. Bab V:
Evaluasi.
A. Pengertian
Varikokel yaitu, dilatasi
abnormal vena pd
pleksus pampiniformis
akibat gangguan aliran
darah balik vena
spermatika interna
(Basuki B. Purnomo,
2011).


B. Etiologi
1. Dilatasi / hilangnya
mekanisme pompa otot
2. Meningkatnya tekanan
vena spermatika interna
3. Tekanan segment iliaka
pd pangkal vena
spermatika.
4. Faktor genetik,
peningkatan suhu di
sekitar testis.
BAB II
C. Manifestasi Klinik
1. Nyeri
2. Masalah kesuburan
3. Atrofi testis

D. Komplikasi
Infertilitas, akibat adanya anastomosis anatar
pleksus pampiniformis kiri & kanan menyebabkan
zat hasil metabolitdapat teralir dr testis kiri ke
kanan menyebabkan gang. spermatogenis testis.
E. Penatalaksanaan Medis
1. Pembedahan teknik Retroperitoneal (Palomo)
2. Varicocelectomy secara Ivanisevich
3. Teknik Emboliasi

E. Pengkajian (Pre Operasi)
1. Identitas
2. Riw.kesehatan (saat ini, masa
lalu, keluarga)
3. Pemeriksaan fisik
a. Derajat kecil: dapat
dipalpasi setelah melakukan
manuver valsava.
b. Derajat sedang: dapat
dipalpasi tanpa melakukan
manuver valsava.
c. Derajat besar: dapat dilihat
bentuknya tanpa melakukan
manuver valsava.
4. Sistem Perkemihan
(keluhan BAK, nyeri,
perubahan pola berkemih)
5. Aktivitas / Istirahat
(nyeri saat aktivitas lama
/mengangkat benda berat)
6. Integritas Ego
(takut, cemas, marah,
apatis, tidak dapat
beristirahat)
1. Sis. Pernafasan
(Kepatenan jalan nafas,
sifat & bunyi nafas)
2. Sis. Kardiovaskuler
(TTV, tanda syok)
3. Sis. Gastrointestinal
(distensi abdomen,
kembung, mukosa bibir
kering, penurunan
peristaltik usus, mual
&muntah, konstipasi)
4. Sistem Muskuloskeletal
(Kelemahan dan kesulitan
ambulasi)
5. Sistem Neurologi
(Tingkat respon)
6. Sistem Integumen
7. Aktivitas Otot

E. Pengkajian (Post Operasi)
Pre Operasi
1. Gangguan Harga Diri: HDR
b.d gang. infertilitas.
2. Kecemasan b.d kurang
informasi ttg prosedur
pembedahan & perawatan
pasca operasi.
3. Nyeri b.d dilatasi vena
pada pleksus
pampiniformis.

Post Operasi
1. Nyeri b.d terputusnya
kontinuitas jaringan akibat
pembedahan.
2. Resiko kekurangan volume
cairan b.d pembatasan
pemasukan cairan secara oral.
3. Resiko infeksi b.d tempat
masuknya organisme sekunder
akibat pembedahan.
4. Resiko cidera b.d kelemahan
fisik sekunder efek anastesi.
F. Diagnosa Keperawatan
Dx. Keperwatan: Nyeri b.d terputusnya kontinuitas
jaringan akibat pembedahan.
Tujuan: Nyeri yang dirasakan berkurang atau terkontrol.
Kriteria Hasil : Klien mengungkapkan nyeri berkurang.
Skala nyeri berkurang 1-5. Klien tidak tampak
meringis. TTV dalam batas normal.
Intervensi:
1. Kaji skala, lokasi, karakteristik dan intensitas nyeri.
2. Pantau tanda-tanda vital, terutama nadi.
3. Berikan posisi nyaman pada klien.
4. Ajarkan teknik relaksasi dan distraksi.
5. Kolaborasi pemberian analgetik sesuai indikasi.


G. Rencana Keperawatan
A. Identitas
Tn.B (22thn), belum menikah, agama islam,
suku bangsa Cirebon, pendidikan SMA,
Bahasa yang di gunakan bahasa indonesia,
pekerjaan TNI (Marinir), klien tinggal di Mess
TD Marinir Jak-Sel. sumber biaya BPJS.

BAB III
B. Resume
Klien datang ke P.Bedah RSMC tgl 14 Mei 2014 dgn keluhan
nyeri pd pingang kiri & menjalar sampai ke paha. Dilakukan
pemeriksaan USG. Klien direncanakan operasi 16 Mei 2014.
Tindakan kolaborasi yg dilakukan: pemeriksaan
laboratorium (14 Mei 2014): Hb: 14,1gr/dl, Ht: 42%,
Lekosit: 9,2ribu/ul, Trombosit: 360ribu/ul. CT : 4 menit, BT:
3 menit. GDS: 89mg/dl.
15 Mei 2014 klien datang ke R.Bougenville masih dengan
keluhan nyeri saat beraktivitas lama. TTV: TD:
110/80mmHg, Suhu: 36,3C, Nadi: 74x/mnt, RR: 20x/mnt.
Tindakan keperawatan yang dilakukan sbg persiapa operasi
yaitu menganjurkan klien untuk puasa 8 jam sebelum
operasi, dilakukan kolaborasi pemberian IVFD RL 20
tetes/menit.
B. Data Fokus
Data Subjektif
Klien mengatakan nyeri daerah luka operasi. Klien mengatakan
nyerinya seperti ditusuk tusuk. Klien mengatakan kepalanya
pusing & sedikit mual. klien mengatakan badannya lemas. klien
&keluarganya bertanya kapan boleh makan & minum. setelah post
operasi 4 jam klien mengeluh ingin BAK tidak dapat BAK.

Data Objektif
Post operasi 2 jam. terpasang IVRL 30tetes/menit. TTV: TD:
110/80mmHg, N: 76x/menit, S: 36C, RR: 20x/menit. skala nyeri 9
pada daerah luka operasi. insisi bedah 3cm, lokasi insisi di
abdomen kuadran kiri bawah. klien tidak bisa menggerakkan kaki
karena lemas. Klien tampak meringis. Mukosa bibir kering. Klien
belum makan dan minum, distensi kandung kemih. Post operasi
4 jam klien dipasang kateter, urine berwarna kuning orange,
jumlah urine 700ml.
C. Diagnosa Keperawatan
1. Nyeri b.d terputusnya kontinuitas jaringan akibat
operasi Lapomo.
2. Resiko cidera b.d kelemahan fisik/ sekunder efek
anastesi.
3. Resiko kekurangan volume cairan tubuh b.d
pembatasan pemasukan cairan secara oral pasca
operasi
4. Perubahan pola berkemih b.d terpasang kateter.
D. Rencana Keperawatan
Dx. Keperawatan: Nyeri b.d terputusnya kontinuitas jaringan akibat
operasi Lapomo.

Tujuan: Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 3 x 24 jam
diharapkan nyeri berkurang / terkontrol.

Kriteria Hasil: Skala nyeri berkurang menjadi 3. Klien mengatakan
nyeri berkurang. Ekspresi wajah klien rileks. TTV normal (TD:
100-120 / 60-80 mmHg, S: 36,537,2C, N:60100x/menit, RR:
1620x/menit).

Intervensi:
1. Pantau TTV klien setiap 8 jam.
2. Kaji skala, intensitas, karakteristik, dan lokasi nyeri.
3. Observasi ekspresi wajah klien terhadap nyeri.
4. Ajarkan teknik relaksasi : nafas dalam dan distraksi.
5. Kolaborasi : Berikan analgetik Novalgin 3 x 500mg.

Tanggal 17 Mei 2014. Pukul 04:00 memberikan terapi analgetik
Novalgin 500mg (IV) (Perawat R.Bougenville). Pukul 05:00 melakukan
pengukuran TTV: TD:120/80mmHg, N:80x/menit, S:36C, RR:20x/menit
(Perawat R. Bougenville).
Pukul 09:00 mengukur TTV: TD:100/70mmHg, N:74x/menit, S: 36C, RR:
18x/menit (Yusuf). Pukul 13:00 memberikan terapi analgetik Novalgin
500mg (IV), setelah 30 menit pemberikan obat klien mengatakan
nyerinya berkurang (Risty). Pukul 14:00 mengkaji ekspresi wajah klien,
klien sudah lebih rileks dari hari sebelumnya (Risty). Pukul 14:10
mengakaji skala dan lokasi nyeri, skala nyeri 7 dengan lokasi nyeri di
daerah operasi (Risty). Pukul 14:20 menganjurkan klien relaksasi nafas
dalam setiap merasakan nyeri, klien mengikuti anjuran melakukan
relaksasi nafas dalam (Risty).
Pukul 15:30 melakukan pengukuran TTV: TD:100/70mmHg,
N:68x/menit, S:36C, RR:18x/menit (Risty). Pukul 20:00 memberikan
terapi analgetik Novalgin 500mg (IV), setelah 30 menit pemberikan obat
klien mengatakan nyerinya berkurang, skala nyeri 3 (Risty).
E. Implementasi
Tanggal 17 Mei 2014, pukul 21:00 WIB :

S : Klien masih merasakan nyeri di daerah
operasi.
O : TTV dalam batas normal, klien mendapatkan terapi
analgesik; Novalgin 500mg. Ekspresi klien lebih rileks
dari hari sebelumnya. Skala nyeri 3. Klien melakukan
nafas dalam & distraksi saat merasakan nyeri.
A : Tujuan tercapai sebagian, masalah belum teratasi.
P : Lanjutkan intervensi keperawatan mandiri poin a s/d
& lanjutkan intervensi kolaborasi poin e.
F. Evaluasi
A. Pengkajian
Pengumpulan data dilaksanakan pada tanggal 16 Mei
2014, melalui wawancara kepada klien dan keluarga
klien, observasi, pemeriksaan fisik dan catatan medis
klien.

Etiologi varikokel pada kasus Tn.B yaitu adanya riwayat
keluarga dgn varikokel, aktivitas klien selama 6 bulan di
pendidikan militer dpt menjadi penyebab varikokel
karena aktivitas yg berat & dalam waktu lama.

Manifestasi klinik varikokel pada Tn.B yang berbeda
dengan teori yaitu, tidak terjadi masalah kesuburan dan
atrofi testis.
BAB IV


Pemeriksaan diagnostik pada Tn.B yang berbeda pada
teori yaitu, tidak dilakukannya angiografi / venografi,
positif palsu / negatif.

Penatalaksanaan medis menurut teori; pembedahan
teknik retroperitoneal (Palomo), varikokelektomi
secara ivanisevich, & teknik embolisasi. Pada kasus
Tn.B yaitu dilakukan pembedahan dgn teknik
retroperitoneal (Palomo).
B. Diagnosa Keperawatan
Perbedaan dx.keperawatan pada teori dan kasus;
dx.keperawatan post operasi varikokel secara teori terdapat 4
diagnosa yaitu; Nyeri b.d terputusnya kontinuitas jaringan akibat
pembedahan, Resiko kekurangan volume cairan b.d pembatasan
pemasukan cairan secara oral, Resiko infeksi b.d tempat
masuknya organisme sekunder akibat pembedahan, & Resiko
cidera b.d kelemahan fisik sekunder efek anastesi.
Pada kasus Tn.B hanya 3 diagnosa yaitu; Nyeri b.d terputusnya
kontinuitas jaringan akibat pembedahan, Resiko kekurangan
volume cairan b.d pembatasan pemasukan cairan secara oral,
Resiko cidera b.d kelemahan fisik sekunder efek anastesi.
Resiko infeksi b.d tempat masuknya organisme sekunder akibat
pembedahan tidak ditegakkan.
Rencana keperawatan pd Dx.Kep Post OP
pertama & ketiga perencanaan sesuai dgn teori.
Pada dx. Kep Post OP kedua terdapat
perbedaan yaitu adanya kolaborasi; anjurkan
klien bedrest 24jam stlh post op
Pada dx. Kep Post OP keempat merupakan
Dx.kep yang beda dari teori dgn renpra; catat
jumlah intake dan output, observasi dan catat
warna urine, memantau TTV, kaji ulang posisi
kateter & kaji keluhan berkemih dan latih reflek
berkemih.
C. Rencana Keperawatan
1. Nyeri b.d terputusnya kontinuitas jaringan akibat
operasi Palomo.
Dari 6 rencana pada kasus, semua rencana tindakan
dapat dilaksanakan.
2. Resiko cidera b.d kelemahan fisik / sekunder efek
anastesi.
Dari 5 rencana tindakan pada kasus, 4 rencana
dapat dilaksanakan, rencana yang tidak terlaksana
yaitu memasang pengaman pada tempat tidur
klien.


D. Implementasi Keperawatan
3. Resiko kekurangan volume cairan tubuh b.d
pembatasan pemasukan cairan secara oral.
Dari 5 rencana tindakan pada kasus, semua rencana
dapat dilaksanakan.
4. Perubahan pola berkemih b.d terpasang kateter.
Rencana pada kasus, dapat dilakukan semua oleh
penulis.



Berdasarkan hasil evaluasi pd klien Tn.B yg telah diberikan
asuhan keperawatan selama 2 hari mulai tanggal 16 sampai
17 Mei 2014.

Diagnosa keperawatan pada post operasi varikokel yang
sudah teratasi yaitu; Resiko kekurangan volume cairan tubuh
berhubungan dengan pembatasan pemasukan cairan secara
oral.

Diagnosa keperawatan pada post operasi varikokel yang
tujuan teratasi sebagian yaitu; Nyeri berhubungan dengan
terputusnya kontinuitas jaringan akibat operasi Palomo,
Resiko cidera berhubungan dengan kelemahan fisik, dan
Perubahan pola eliminasi urine berhubungan dengan
terpasangnya kateter
E. Evaluasi Keperawatan
A. Kesimpulan
1. Pengkajian
Varikokel adalah dilatasi abnormal atau meluasnya testis dari
vena pada pleksus pampiniformis akibat gangguan aliran darah
balik atau refluks darah ke dalam vena spermatika interna.
Etiologi teori yaitu, dilatasi / hilangnya mekanisme pompa otot
atau kurangnya struktur penunjang, kelemahan kongenital,
proses degeneratif pleksus pampiniformis, hipertensi vena
renalis / penurunan aliran ginjal ke vena kava inferior, turbulensi
dari vena supra renalis ke dalam juxta vena renalis internus kiri
berlawanan dengan kedalam vena spermatiak interna kiri,
tekanan segment iliakapada pangkal vena spermatika, ataupun
faktor genetik dan suhu pada testis.

BAB V
Manifestasi klinis menurut teori yaitu, nyeri, masalah
kesuburan da atrofi testis. Sedangkan pada Tn.B yaitu,
klien merasakan nyeri saat beraktivitas lama.

Pemeriksaan diagnostik menurut teori yaitu,
angiografi/venografi, Positif palsu/negatif, dan
ultrasonografi. Sedangkan pemeriksaan diagnostik yang
dilakukan pada Tn.B yaitu dilakukan ultrasonografi.

Pentalaksanaan varikokel menurut teori yaitu, teknik
retroperitoneal (Palomo), varicocelectomy secara
Ivanisevich, dan embolisasi. Penatalaksanaan yang
dilakukan pada Tn.B yaitu pembedahan dengan teknik
retroperitoneal (Palomo).
B. Diagnosa Keperawatan
Dx.keperawatan yang muncul pd Tn.B yaitu;
1. Nyeri b.d terputusnya kontinuitas jaringan akibat
operasi Lapomo,
2. Resiko b.d kelemahan fisik
3. Resiko kekurangan volume cairan tubuh b.d
pembatasan pemasukan cairan secara oral
4. Perubahan pola eliminasi urine b.d terpasangnya
kateter.
C. Rencana Keperawatan
Perencanaan keperawatan pada diagnosa keperawatan post
operasi klien dengan varikokel yaitu, pantau TTV klien setiap 8
jam, kaji skala, intensitas, karakteristik, dan lokasi nyeri,
observasi ekspresi wajah klien terhadap nyeri, ajarkan teknik
relaksasi : nafas dalam dan distraksi, kolaborasi: berikan
analgetik Novalgin 3 x 500mg, pasang pengaman tempat tidur,
anjurkan klien bed rest 24 jam setelah operasi dan anjurkan
ambulasi dini (miring kanan dan kiri, duduk, berjalan), anjurkan
keluarga membantu aktivitas klien, kaji keadaan umum dan
keluhan klien, catat intake dan output, observasi dan catat
adanya mual dan muntah, observasi turgor kulit dan membran
mukosa, catat jumlah output urine, observasi dan catat warna
urine, kaji ulang posisi kateter klien, kaji keluhan berkemih dan
latih reflek kemih klien.
D. Pelaksanaan Keperawatan
Perencanaan yang telah penulis laksanakan yaitu, observasi tanda-
tanda vital, kaji dan catat nyeri, lokasi, karakteristik, skala nyeri
(skala 0-10), intensitas nyeri pada saat pre operasi dan post operasi,
mengajarkan relaksasi; nafas dalam dan teknik distraksi, mengkaji
tingkat cemas klien, memberikan penjelasan tentang penyakitnya
dan memberikan penjelasan tentang persiapan operasi,
menganjurkan klien mengungkapkan perasaan tentang
penyakitnya, beri motivasi dan anjurkan keluarga memberikan
dukungan pada klien, menganjurkan klien bed rest 24 jam setelah
post operasi dan latihan pergerakan secara perlahan mulai dari
miring kanan kiri, duduk dan latihan berjalan. Tindakan kolaborasi
yang diberikan yaitu pemberian cairan IVFD RL 30 tetes/menit,
antibiotik ceftriaxone 2 x 1gr, analgetik 3 x 500mg. Sedangkan
perencanaan yang tidak penulis laksanakan yaitu, saat pre operasi
klien tidak diberikan analgetik, mengkaji ulang posisi kateter dan
latih reflek berkemih klien.
E. Evaluasi
Diagnosa yang tercapai yaitu; resiko
kekurangan volume cairan tubuh berhubungan
dengan pembatasan pemasukan cairan secara
oral pasca operasi.

Diagnosa yang tercapai sebagian yaitu; nyeri
berhubungan dengan terputusnya kontinuitas
jaringan akibat operasi Lapomo, resiko cidera
berhubungan dengan kelemahan fisik,
perubahan pola eliminasi urine berhubungan
dengan terpasangnya kateter.

B. Saran
Setelah mengetahui dan membahas secara rinci mengenai asuhan
keperawatan pada Tn.B dengan Varikokel, maka penulis
memberikan saran yaitu:
1. Penulis
Diharapkan penulis banyak membaca dan mencari informasi
tentang kesehatan (Varikokel). Meningkatkan kemampuan dan
keterampilan dalam memberikan asuhan keperawatan yang
komprehensif khususnya pada klien dengan varkokel.
2. Institusi
Diharapkan institusi lebih memperbanyak buku buku untuk
mempermudah mahasiswa / mahasiswi dalam menyusun makalah
ilmiah dan mempermudah untuk belajar khususnya pada kasus
Varikokel dengan tahun redaksi terbaru.
TERIMA KASIH