Anda di halaman 1dari 2

Sebuah Pertemuan

Oleh : Azizahpradnyaparamitha@yahoo.co.id

“Za! Hari ini kita kedatengan cowok baru lho!”“Ah masa? Terus kenapa?
Emangnya aku cewek genit kaya kamu? Ada cowok ribut kayak ABG Anak Baru Gila.
Nggaklah yaw! Amit – amit kenapa aku dulu bisa punya sobat kayak kamu .”Aku
ngedumel. Rosy ngikik. “Ayolah Za, kamu kudu ngeliat tu cowok. Ih cakep banget bikin
aku gemes.” “Ogah ya ogah. Emoh yo emoh.” Akhirnya aku ngalah. Dengan antusias
Rosy narik aku yang udah lemes kayak benang kecemplung air comberan.
Akhirnya, aku ngeliat tu cowok sedang baca buku di bangku depan kelas. Aku
menatapnya sesaat. Cowok itu memakai kaca mata minus model gantung. Hatiku bersiul
“Cakep juga tu cowok!” Upss! Demi menjaga imageku dihadapan Rosy akupun sok
acuh. Padahal kuakui dalam hati dialah laki – laki pertama yang membuat hatiku dag dig
dug tak karuan. “Cakep apaan biasa aja tuh!” Rosy memandangku takjub. “Za, mata
kamu di dengkul apa di pantat sih? Cowok kece kaya Gading Marten kamu bilang biasa
aja?” “Bodo. Mau bilang tu cowok ganteng kaya Christian Bautista atau mau bilang tu
cowok ancur kayak Tukul Arwana, suka suka aku dong!” Pas mulut Rosy mau ngomelin
aku, bel masuk sudah berbunyi.
Tet…tet…tet…Aku bergegas masuk kelas dengan menggandeng tangan Rosy.
“Ros, cepetan kalau jalan. Jam pelajaran hari ini Mr.Punkz lho!” Mr.Punkz sebutan
Anak – anak untuk pak Eko yang killernya minta ampun. Untungnya aku dan Rosy sudah
sampai di kelas sebelum Mr.Punkz datang. Ternyata si cakep anak baru sekelas sama aku.
Rosy pun berbisik “Subhanallah makhluk ganteng itu ada disini Za!” “Udahlah ga usah
mikirin tu cowok. Mendingan kita mikirin pelajaran nanti.” Aku sama Rosy pun duduk.
Tak lama kemudian Mr.Punkz dateng. Selamat pagi anak – anak! Sampai dimana
pelajaran kemarin?”
Ketika Mr.Punkz nyuruh Anna mengerjakan soal matematika di papan tulis,
terdengar ketukan – ketukan halus di pintu kelas. Mr.Punkz bergegas membukanya.
Dibalik pintu itu Mr.Punkz melihat dua wajah bandel yang menyembul dari sisi kiri
pintu. Wajah Jambrong sama ember, preman – preman cilik di kelasku. “Bocah bandel
kemana saja kalian! Pelajaran sudah mulai kok masih keluyuran.” Dengan wajah tak
berdosa mereka tersenyum manis pada Mr.Punkz. “Maaf Pak, kami terlambat karena
anjing herder, pak Harso (Polisi bagian investigasi yang tinggal didekat sekolah. Beliau
membutuhkan anjing pelacak untuk mencium jejak buronan polisi) si Bleki menyalak
nyalak didepan gerbang sekolah. Jadi kami tak berani masuk. “Mungkin Bleki ngira
kamu preman pasar yang jadi buronan!” Teriak Ugi. Dan sekelas pun cekikikan bersama.
“Ya sudah sekarang duduk” “Terima kasih Pak!” Mereka berdua berhaha hihi tertahan
karena berhasil ngibulin pak Eko untuk ketujuh belas kalinya. Sebenarnya mereka
terlambat bukan karena diganggu Bleki