Anda di halaman 1dari 10

ARTIKEL

KOROSI MERATA







D
I
S
U
S
U
N
OLEH
KELOMPOK II
ANGGOTA :
- AAN AFRIZAL
- YOWANDA RISKI
- EKA MAULINDA
- AGUSTINA

JURUSAN TEKNIK KIMIA
PROGRAM STUDI TEKNOLOGI KIMIA INDUSTRI
POLITEKNIK NEGERI LHOKSEUMAWE 2013





BAB I
PENDAHULUAN


I.1 Korosi Secara Umum

Korosi adalah reaksi redoks antara suatu logam dengan berbagai zat di lingkungannya
yang menghasilkan senyawa-senyawa yang tak dikehendaki. Dalam bahasa sehari-hari,
korosi disebut perkaratan. Contoh korosi yang paling lazim adalah perkaratan besi.Pada
peristiwa korosi, logam mengalami oksidasi, sedangkan oksigen (udara) mengalami reduksi.
Karat logam umumnya adalah berupa oksida dan karbonat.

Rumus kimia karat besi adalah Fe2O3. xH2O, suatu zat padat yang berwarna coklat-
merah. Korosi merupakan proses elektrokimia. Pada korosi besi, bagian tertentu dari besi itu
berlaku sebagai anode, di mana besi mengalami oksidasi.

Fe(s) Fe2+(aq) + 2e E = +0.44 V
Elektron yang dibebaskan di anode mengalir ke bagian lain besi itu yang bertindak
sebagai katode, di mana oksigen tereduksi.

O2(g) + 2H2O(l) + 4e 4OH-(aq) E = +0.40 V atau O2(g) + 4H+(aq) + 4e 2H2O(l) E
= +1.23 V
I Ion besi(II) yang terbentuk pada anode selanjutnya teroksidasi membentuk ion
besi(III) yang kemudian membentuk senyawa oksida terhidrasi, Fe2O3. xH2O, yaitu karat
besi.

Mengenai bagian mana dari besi itu yang bertindak sebagai anode dan bagian mana
yang bertindak sebagai katode, bergantung pada berbagai faktor, misalnya zat pengotor, atau
perbedaan rapatan logam itu.

I.2 Jenis - Jenis Korosi

1. Korosi Seragam / Serangan seragam (Uniform Attack)
2. Korosi galvanik (Galvanic Corossion)
3. Korosi celah (Crevice Corossion)
4. Korosi sumuran (Pitting)
5. Korosi batas Butir (Intergranular Corossion)
6. Korosi tegangan (Stress Corossion Cracking)
7. Korosi bakteri





I.3 Faktor-Faktor Umum Yang Mempengaruhi Laju Korosi

Korosi pada permukaan suatu logam dapat dipercepat oleh beberapa faktor, antara lain:

1.Kontak Langsung logam dengan H
2
O dan O
2

Korosi pada permukaan logam merupakan proses yang mengandung reaksi redoks.
Reaksi yang terjadi ini merupakan sel Volta mini. sebagai contoh, korosi besi terjadi apabila
ada oksigen (O
2
) dan air (H
2
O). Logam besi tidaklah murni, melainkan mengandung
campuran karbon yang menyebar secara tidak merata dalam logam tersebut. Akibatnya
menimbulkan perbedaan potensial listrik antara atom logam dengan atom karbon (C). Atom
logam besi (Fe) bertindak sebagai anode dan atom C sebagai katode. Oksigen dari udara yang
larut dalam air akan tereduksi, sedangkan air sendiri berfungsi sebagai media tempat
berlangsungnya reaksi redoks pada peristiwa korosi. Semakin banyak jumlah O
2
dan H
2
O
yang mengalami kontak denan permukaan logam, maka semakin cepat berlangsungnya
korosi pada permukaan logam tersebut.

2. Keberadaan Zat Pengotor
Zat Pengotor di permukaan logam dapat menyebabkan terjadinya reaksi reduksi
tambahan sehingga lebih banyak atom logam yang teroksidasi. Sebagai contoh, adanya
tumpukan debu karbon dari hasil pembakaran BBM pada permukaan logam mampu
mempercepat reaksi reduksi gas oksigen pada permukaan logam. Dengan demikian peristiwa
korosi semakin dipercepat.
pengotor yang mempercepat korosi pada permukaan logam.

3. Kontak dengan Elektrolit
Keberadaan elektrolit, seperti garam dalam air laut dapat mempercepat laju korosi
dengan menambah terjadinya reaksi tambahan. Sedangkan konsentrasi elektrolit yang besar
dapat melakukan laju aliran elektron sehingga korosi meningkat. Bangkai kapal di dasar laut
yang telah terkorosi oleh kandungan garam yang tinggi.

4. Temperatur
Temperatur mempengaruhi kecepatan reaksi redoks pada peristiwa korosi. Secara
umum, semakin tinggi temperatur maka semakin cepat terjadinya korosi. Hal ini disebabkan
dengan meningkatnya temperatur maka meningkat pula energi kinetik partikel sehingga
kemungkinan terjadinya tumbukan efektif pada reaksi redoks semakin besar. Dengan
demikian laju korosi pada logam semakin meningkat. Efek korosi yang disebabkan oleh
pengaruh temperatur dapat dilihat pada perkakas-perkakas atau mesin-mesin yang dalam
pemakaiannya menimbulkan panas akibat gesekan (seperti cutting tools ) atau dikenai panas
secara langsung (seperti mesin kendaraan bermotor). Knalpot kendaraan bermotor yang
mudah terkorosi akibat temperatur tinggi.




5. pH
Peristiwa korosi pada kondisi asam, yakni pada kondisi pH < 7 semakin besar, karena
adanya reaksi reduksi tambahan yang berlangsung pada katode yaitu:
2H
+
(aq)
+ 2e
-
H
2

Adanya reaksi reduksi tambahan pada katode menyebabkan lebih banyak atom logam yang
teroksidasi sehingga laju korosi pada permukaan logam semakin besar.

6. Mikroba
Adanya koloni mikroba pada permukaan logam dapat menyebabkan peningkatan
korosi pada logam. Hal ini disebabkan karena mikroba tersebut mampu mendegradasi logam
melalui reaksi redoks untuk memperoleh energi bagi keberlangsungan hidupnya. Mikroba
yang mampu menyebabkan korosi, antara lain: protozoa, bakteri besi mangan oksida, bakteri
reduksi sulfat, dan bakteri oksidasi sulfur-sulfida. Thiobacillus thiooxidans Thiobacillus
ferroxidans. Koloni bakteri Thiobacillus ferrooxidans pada permukaan logam besi yang
terkorosi. Koloni bakteri Thiobacillus thiooxidans yang dapat menyebabkan korosi pada
logam.




























BAB II
Korosi Merata

2.1Pengertian Korosi Merata
Korosi merata adalah korosi yang terjadi secara serentak diseluruh permukaan logam,
oleh karena itu pada logam yang mengalami korosi merata akan terjadi pengurangan dimensi
yang relatif besar per satuan waktu. Kerugian langsung akibat korosi merata berupa
kehilangan material konstruksi, keselamatan kerja dan pencemaran lingkungan akibat produk
korosi dalam bentuk senyawa yang mencemarkan lingkungan. Sedangkan kerugian tidak
langsung, antara lain berupa penurunan kapasitas dan peningkatan biaya perawatan
(preventive maintenance). [Graver, 1985]
Jenis korosi ini dapat diketahui dengan baik karena tampilanya serangannya yang
menyeluruh dan seragam di semua permukaan logam. Korosi ini terjadi jika lingkungan
korosif mempunyai akses yang sama ke seluruh bagian dari permukaan logam dan secara
thermodinamika logamnya harus mempunyai komposisi kimia yang sama. Akan tetapi
kondisi ini tidak berlaku umum. Pada umumnya korosi merata ini tidak mempunyai sifat
protektif mandiri yang baik, sehingga mekanisme korosi di semua tempat berlangsung tanpa
hambatan yang berarti. Sebagai contoh korosi merata pada baja karbon rendah dalam larutan
berair, mekanismenya dapat dijelaskan seperti di bawah ini:

1. Pada awalnya ada interaksi antara larutan berair dengan permukaan baja yang bebas
membentuk sel korosi mikro yang bersifat elektrokimia, dimana butir kristal logam akan
bertindak sebagai katoda karena mempunyai energi yang relatif lebih rendah daripada unsur
karbondan atau senyawa karbida dibatas butir.

2. Reaksi elektrokimia lebih lanjut akan terjadi antara butir kristal sebagai anoda karena
mempunyai energi yang lebih tinggi daripada produk korosi tahap pertama.

3. Produk korosi yang sifatnya tidak melekat pada permukaan logam dasar, akan
mengakibatkan reaksi korosi secara elektrokimia berlangsung berkelanjutan.
Kerugian korosi merata ini besar karena jumlah logam yang terkorosi besar, sedangkan
keuntungannya adalah mudah dilihat secara visual dan umur logam mudah ditentukan
sehingga korosi ini mudah dikendalikan.
Contoh dari korosi merata adalah korosi yang terjadi di atmosfir dan korosi pada logam
dalam larutan asam. Kerugian yang ditimbulkan akibat korosi merata cukup besar karena
jumlah logam yang terkorosi sangat banyak sehingga diperlukan biaya yang besar pula untuk
dapat memperbaiki kondisi logam tersebut.
Korosi merata lebih mudah diidentifikasi dibandingkan dengan bentuk-bentuk korosi lainnya
sehingga umur dari suatu logam dapat ditentukan dan proses korosi dapat dikendalikan.





2.2 Mekanisme Korosi
Korosi dalam larutan electrolyte merupakan proses elektrokimia. Teori ini didasarkan
pada terbentuknya sel listrik bila permukaan metal ditutupi electrolyte. Metal yang terkorosi
meninggalkan metal di daerah anoda sebagai kation metal yang larut atau diubah menjadi
componud padatan. Reaksi oksidasi anoda ini diikuti oleh reduksi oleh unsur-unsur pokok
elektrolit di katoda. Anoda dan katoda dapat berupa metal yang sama atau metal yang
berbeda (korosi bimetal). Beda potensial antara anoda dan katoda merupakan gaya gerak
listrik dari aksi korosi. Besarnya arus ditentukan oleh beda potensial sirkuit terbuka antara
anoda dan katoda, besarnya polarisasi elektrokimia yang terjadi di anoda dan katoda dan
tahanan listrik larutan.
Korosi besi dalam media asam dan larutan garam netral ditulis menurut reaksi:

Fe(metal) ------ Fe2+(aq) + 2e .(1)

Dalam larutan asam tanpa oksigen reaksi katoda:

2H+ + 2e(metal) -----H2(gas)................................................(2)


Dalam larutan garam netral, tidak terjadi pelepasan hidrogen dan reaksi katoda merupakan
redusi oksigen larut:

O2 + H2O + 2e(metal) ----- 2(OH)-...............................(3)

Dengan demikian reaksi anoda sama, reaksi katoda dapat berbeda tergantung
kemampuan oksigen mencapai metal. Jika kandungan oksigen dalam larutan garam netral
dikurangi berarti laju reaksi (3) berkurang. Ini berarti laju korosi besi berkurang (cathodic
control) karena perpindahan muatan di anoda harus sama di katoda. Hal yang sama juga
terjadi bila anoda tidak larut dengan mudah karena misalnya ada suatu lapis penghalang,
reaksi dikendalikan oleh faktor ini (anodic control).
Produk proses anoda dan katoda sering bereaksi lebih lanjut menghasilkan produk korosi
yang kelihatan misalnya ion hydroxyl pada reaksi katoda (2) dalam perjalanannya bertemu
dengan ion ferous, bersatu membentuk ferous hydroxide yang selanjutnya bereaksi dengan
oksigen dalam larutan membentuk ferric hydroxide.

2.3 Pengendalian Korosi Merata
Pada penjelasan di atas telah diketahui bahwa korosi tidak dapat dicegah tetapi dapat
dikendalikan. Ada banyak cara yang dapat digunakan untuk mengendalikan korosi.
Cara-cara yang dapat dilakukan untuk mengurangi kerugian karena korosi antara lain:

1. Seleksi material yang tepat, Langkah awal yang paling umum dilakukan dalam usaha
pengendalian korosi merata adalah seleksi material atau paduan yang paling sesuai untuk
lingkungannya. Dalam langkah ini, kita harus mengetahui ketahanan korosi logam-logam
yang sering digunakan dan sifat-sifat logam dalam lingkungan yang lebih spesifik, misalnya
dalam lingkungan asam anorganik, asam organik, basa, dan beberapa lingkungan lainnya.
Perlu diingat bahwa kecepatan korosi hanya salah satu faktor yang perlu diperhatikan dalam
pemilihan material. Dalam bidang perekayasaan sifat mekanis benda kerja umumnya
merupakan hal yang utama dalam pemilihan material atau paduan. Oleh karena itu, dalam
bidang perekayasaan sulit untuk mendapat benda kerja yang mempunyai ketahanan korosi
yang tinggi dalam terhadap lingkungannya.Penambahan unsur paduan dalam untuk
meningkatkan ketahanan korosi mungkin dapat dilakukan dengan membuat logam menjadi
pasif, bersifat lebih katodik, netral atau bahkan lebih protektif dengan menambahkan
inhibitor.

2. Rancangan benda kerja, Rancangan benda kerja harus memperhatikan segi kekuatan dan
kemungkinan pembentukannya dilakukan bersamaan dengan pengendalian korosinya karena
biaya pengendalian korosi akan tergantung dari hasil rancangan. Dalam pengerjaan
rancangan benda kerja perlu diperhatikan kecenderungan terjadinya korosi. Salah satunya
adalah dengan menyederhanakan bentuk benda kerja.

3. Alterasi lingkungan, Pengaturan lingkungan dapat mengurangi kecepatan korosi. Bentuk-
bentuk alterasi lingkungan korosif yang sering dilakukan adalah dengan menurunkan
temperatur, menurunkan kecepatan aliran, penghilangan oksigen atau oksidatoir lainnya atau
dengan memperkecil konsentrasi ion-ion agresif seperti eliminasi ion klorida. Selain itu,
penambahan inhibitor juga termasuk alterasi lingkungan.


4. Inhibitor, Inhibitor adalah suatu zat yang bila ditambahkan dalam jumlah yang kecil
kedalam lingkungan korosif, akan menghambat atau menurunkan kecepatan korosi.

Macam-macam inhibitor antara lain :

a) Inhibitor anodic
Anion inhibitor berpindah ke anoda dan membentuk lapisan pasif yang menghambat
terjadinya reaksi anodik. Contohnya khromat, nitrit, silikat, benzoat dan lain-lain.

b) Inhibitor katodik
Kation inhibitor berpindah ke katoda dan membentuk lapisan pasif yang menghambat
terjadinya reaksi katodik. Contohnya Ca(HCO3), ZnSO4, poliphospat dan lain-lain.

c) Inhibitor campuran
Inhibitor ini berfungsi untuk menghambat reaksi katodik dan anodik. Contohnya: arsenat,
triazols, selenat dan lain-lain.

5. Proteksi katodik, Proteksi katodik adalah penurunan potensial antar muka ke daerah imun
(ke daerah lebih katodik) dapat dilakukan dengan menghubungkan benda kerja dengan anoda
korban (sacrificial anode) atau dengan memberikan arus yang dipaksakan (impress current).
6. Pelapisan, Guna mencegah kontak antara logam dengan lingkungannya, sering digunakan
pelapisan pada permukaan logam dengan bahan metalik, anorganik ataupun organik yang
relatif tipis. Beberapa cara pelapisan yang umum dilakukan yaitu:

a) Pelapisan logam seperti elektrodeposisi, penyemprotan logam dengan nyala api (flame
spraying), pelapisan logam mekanik (cladding), pelapisan dengan pencelupan (hot dipping),
dan depresi dari uap logam.

b) Pelapisan anorganik seperti penyemprotan, difusi atau konversi kimia.

c) Pelapisan organik seperti pengecatan, pelapisan dengan vernish dan lacquer.
Khusus pelapisan dengan bahan logam dan anorganik, harus di lakukan selengkap mungkin
sehingga terhindar dari keadaan porous (berpori) atau cacat-cacat pelapisan lainnya
[Widyanto, 2006]

2.4Kerugian Akibat Korosi

Ditinjau dari segi kerugian akibat proses korosi, dapat digolongkan menjadi tiga jenis, yaitu
kerugian dari segi biaya korosi itu sangat tinggi atau mahal, kerugian dari segi pemborosan
sumber daya mineral yang sangat tinggi dan kerugian dari segi keselamatan jiwa manusia
juga sangat membahayakan(1).

2.4.1 Kerugian ekonomi akibat korosi.
Menurut sumber dari Biro Klasifikasi Indonesia pada tahun 1997 mengatakan bahwa pada
umumnya biaya pengendalian korosi di Indonesia berkisar antara 2 hingga 3,5 % dari GNP.
Biaya pengendalian korosi disini adalah semua biaya yang timbul dalam usaha untuk
menanggulangi korosi mulai dari desain sampai dengan proses pemeliharaan suatu struktur
bangunan.

2.4.2 Pemborosan sumber daya mineral akibat korosi.
Pada dasarnya proses korosi dapat juga didefinisikan sebagai proses kembalinya logam teknis
ke bentuk asalnya di alam. Bentuk asalnya logam di alam adalah senyawa-senyawa mineral
yang abadi di perut bumi. Pada umumnya senyawa-senyawa mineral logam tersebut
merupakan ikatan kimia antara unsur logam dengan unsur halogen misalnya oksigen,
belerang dan sebagainya. Dengan adanya proses korosi pada struktur bangunan di tempat-
tempat yang tersebar diseluruh dunia, mengakibatkan sumber daya mineral yang semula
berbentuk logam teknis telah berubah menjadi produk korosi yang tersebar tanpa bisa
direcavery untuk dijadikan logam teknis kembali.

2.4.3 Proses korosi dapat membahayakan jiwa manusia.
Sering diberitakan bahwa timbulnya kecelakaan yang menelan puluhan bahkan ratusan
korban jiwa atau mencederai manusia disebabkan karena kegagalan dari suatu konstruksi
bangunan akibat korosi. Di dunia pelayaran, korban manusia yang meninggal akibat kapal
tenggelam jumlahnya sudah sangat banyak. [Graver, 1985]
BAB V
KESIMPULAN

- Korosi adalah teroksidasinya suatu logam. Korosi adalah kerusakan atau degradasi logam
akibat reaksi dengan lingkungan yang korosif. Korosi dapat juga diartikan sebagai serangan
yang merusak logam karena logam bereaksi secara kimia atau elektrokimia dengan
lingkungan.
- Korosi adalah peristiwa rusaknya logam karena reaksi dengan lingkungannya. Pada dasarnya
peristiwa korosi adalah reaksi elektrokimia. Secara alami pada permukaan logam dilapisi oleh
suatu lapisan film oksida (FeO.OH. Pada proses korosi terjadi reaksi antara ion-ion dan juga
antar elektron. Anode adalah bagian dari permukaan logam dimana metal akan larut.
- Bentuk-bentuk korosi dapat berupa korosi merata, korosi galvanik, korosi sumuran, korosi
celah, korosi retak tegang (stress corrosion cracking), korosi retak fatik (corrosion fatique
cracking) dan korosi akibat pengaruh hidogen (corrosion induced hydrogen), korosi
intergranular, dan selective leaching.
- Faktor yang mempengaruhi Korosi, yaitu : Kontak Langsung logam dengan H
2
O dan
O
2,
Keberadaan Zat Pengotor, Kontak dengan Elektrolit, temperatur, pH dan Mikroba
- Dampak yang ditimbulkan korosi dapat berupa kerugian langsung dan kerugian tidak
langsung. Kerugian langsung berupa terjadinya kerusakan pada peralatan, permesinan atau
struktur bangunan. Sedangkan kerugian tidak langsung berupa terhentinya aktivitas produksi,
karena terjadinya pergantian peralatan yang rusak akibat korosi, bahkan kerugian tidak
langsung dapat berupa terjadinya kecelakaan yang menimbulkan korban jiwa.
- Pencegahan Korosi Berdasarkan proses terjadinya ada 2 cara yang dapat dilakukan untuk
mencegah korosi, yaitu perlindungan mekanis dan perlindungan elektrokimia.




















DAFTAR PUSTAKA

http://fasdilahali.blogspot.com/2012/05/peptida-dan-ikatan-peptida.html
http://id.scribd.com/doc/131768896/korosi-galvanik
http://wiwinwibowo.wordpress.com/tag/korosi/
http://brownharinto.blogspot.com/2009/11/korosi-galvanik.html
http://id.scribd.com/doc/73060573/KOROSI-EROSI
http://id.scribd.com/doc/69359578/Tugas-Korosi-Bambang-Hadian
http://id.scribd.com/doc/94765762/Seragam-Korosi