Anda di halaman 1dari 17

Cara Mudah Mengisi SPT Tahunan PPh Orang Pribadi

1770 Norma
Posted on Maret 16, 2012 by mas stein
Batas waktu penyampaian SPT Tahunan PPh Orang Pribadi sudah semakin dekat. Semoga
sampeyan yang karyawan sudah beres dengan pengisian SPT 1770 S dan 1770 SS. Sekarang
saatnya bagi sampeyan yang kerjanya ndak ikut orang, alias punya usaha sendiri, untuk
mengisi SPT Tahunan PPh Orang Pribadi.
Biar ndak terlalu panjang, saya tulis petunjuk pengisian untuk yang pake norma
penghitungan penghasilan netto dulu. Sampeyan boleh menggunakan metode ini dengan
syarat sampeyan adalah Wajib Pajak Orang Pribadi (alias bukan perusahaan) dengan omset
setahun di bawah 1,8 milyar. Dengan metode ini sampeyan cukup mencatat berapa jumlah
penjualan bruto selama satu tahun.
Dan inilah langkah pengisian SPT Tahunan PPh Orang Pribadi 1770 untuk Wajib Pajak yang
memilih menggunakan norma penghitungan penghasilan netto :
1. Mengisi rincian peredaran usaha alias omset selama satu tahun
Berdasarkan catatan yang sampeyan miliki silakan diisi jumlah omset per bulan.

rekapitulasi omset
2. Mengisi Formulir 1770 IV
Ini adalah halaman terakhir dari formulir SPT Tahunan 1770. Seperti biasa, kita
mengisi dari halaman terakhir dulu. Halaman ini terdiri dari 3 bagian :
1. Harta Pada Akhir Tahun
Silakan isi daftar harta sampeyan di kolom ini. Yang perlu sampeyan
perhatikan, nilai yang ditulis adalah harga perolehan, alias harga yang
sampeyan bayar saat dulu pertama kali membelinya, bukan harga pasar.

Daftar Harta
2. Kewajiban/Utang Pada Akhir Tahun
Monggo sampeyan isi dengan saldo hutang pada akhir tahun.

Daftar Hutang
3. Daftar Susunan Anggota Keluarga
Silakan diisi daftar nama anggota keluarga yang menjadi tanggungan
sampeyan.

Daftar Anggota Keluarga
3. Mengisi Formulir 1770 III
Kita maju satu halaman. Pada halaman ini terdapat tiga bagian :
1. Penghasilan yang Dikenakan PPh Final / Bersifat Final

PPh Final
2. Penghasilan yang Tidak Termasuk Objek Pajak

Bukan Objek PPh
3. Penghasilan Istri yang Dikenakan Pajak Secara Terpisah
Ini diisi apabila istri sampeyan punya penghasilan dan milih untuk laporan
pajak sendiri.

Istri melapor pajak secara terpisah
4. Siapkan bukti pemotongan pajak dari pihak ketiga
Bukti potong dari pihak ketiga bisa berupa bukti potong PPh Pasal 21, 22, atau 23.
Dalam contoh ini misalnya ada bukti pungut PPh Pasal 22 dari bendaharawan
pemerintah.

Bukti Pungut PPh Pasal 22
Sampeyan perlu menyiapkan bukti-bukti tersebut untuk mengisi formulir 1770 II
5. Mengisi Formulir 1770 II
Silakan sampeyan isikan daftar pajak yang sudah dipotong pihak lain.

Daftar Bukti Potong/Pungut
Jangan lupa dihitung total jumlahnya di kolom 7 bagian bawah.
a

Jumlah Pajak yang Dipotong/Dipungut
6. Mengisi Formulir 1770 I halaman 2
Formulir ini terdiri dari tiga bagian :
1. Penghasilan Neto Dalam Negeri Dari Usaha dan/atau Pekerjaan Bebas
Monggo sampeyan isi dengan jumlah rekapan omset yang sudah sampeyan
hitung di langkah pertama.

Penghitungan Penghasilan Neto
2. Penghasilan Neto Dalam Negeri Sehubungan dengan Pekerjaan
Ini diisi apabila ternyata di samping buka usaha sendiri ternyata sampeyan
juga kerja ikut orang.

Penghasilan Dari Pekerjaan
3. Penghasilan Neto Dalam Negeri Lainnya (selain yang sudah dikenakan PPh
Final)

Penghasilan Lainnya
7. Mengisi Formulir 1770 I halaman 1
Bagi sampeyan yang bertanya-tanya kenapa pada poin 6 tadi saya langsung ke huruf
B, inilah jawabannya : karena huruf A terletak di halaman 1, dan tidak perlu diisi.
Karena huruf A adalah rekap penghasilan neto dari Wajib Pajak yang memakai
pembukuan.

untuk yang melakukan pembukuan
8. Mengisi Formulir Induk 1770
Ini adalah rekapan dari yang sudah kita hitung dari poin 1-6. Misalnya penghasilan
neto (angka 1) adalah pindahan dari poin 6 huruf B, PPh dipotong pihak lain (angka
15) adalah pindahan dari poin 5.

1770 Induk A-B

1770 Induk C-G
Beberapa hal yang perlu sampeyan perhatikan di sini adalah :
1. Penghasilan Tidak Kena Pajak
Berikut ini daftarnya :
Wajib Pajak Tidak Kawin Kode Jumlah
Tanpa tanggungan TK/0 Rp 15.840.000
Tanggungan 1 orang TK/1 Rp 17.160.000
Tanggungan 2 orang TK/2 Rp 18.480.000
Tanggungan 3 orang TK/3 Rp 19.800.000
Wajib Pajak Kawin Kode Jumlah
Tanpa tanggungan K/0 Rp 17.160.000
Tanggungan 1 orang K/1 Rp 18.480.000
Tanggungan 2 orang K/2 Rp 19.800.000
Tanggungan 3 orang K/3 Rp 21.120.000
2. Tarif Pajak (Pasal 17 Undang-undang PPh)
Lapisan Penghasilan Tarif
Rp 50.000.000 5%
Rp 50.000.000 < s.d Rp 250.000.000 15%
Rp 250.000.000 < s.d Rp 500.000.000 25%
Rp 500.000.000 < 30%
3. PPh yang dibayar sendiri (angka 17 huruf a) adalah jumlah angsuran PPh
Pasal 25 yang sudah sampeyan setor selama 1 tahun.
9. Menyetor PPh Kurang Bayar
Ingat, menyetor pajak bukan di kantor pajak tapi di Kantor Pos atau Bank yang
ditunjuk.

SSP PPh Pasal 29
10. Melengkapi Lampiran

Daftar Lampiran
Lampiran yang diperlukan bisa sampeyan liat di formulir induk 1770 S huruf G,
antara lain :
1. Surat Setoran Pajak (Lembar ketiga)
2. Rekapitulasi omset (seperti di poin 1)
3. Bukti Potong/Pungut (lihat poin 4)
4. Surat pemberitahuan penggunaan norma penghitungan, apabila sampeyan
tahun depan masih ingin melaporkan SPT Tahunan dengan metode ini.

pemberitahuan penggunaan norma
11. Melaporkan SPT PPh ke Kantor Pajak
Silakan diperiksa lagi SPT sampeyan, setelah itu monggo kalo mau datang langsung
ke kantor pajak, atau bisa juga sampeyan serahkan di lokasi drop box terdekat, atau
melalui jasa kurir.